October 3, 2017

Suling Naga Part 9

 

“Hong Beng, dia jelas seorang pendekar budiman yang gagah perkasa, bagaimana engkau berani memandang rendah kepadanya, bahkan ingin mencoba kepandaiannya? Apakah engkau ingin bermusuhan dengan seorang pendekar?”

“Akan tetapi dia agak sombong…”

“Kau keliru! Dia sama sekali tidak sombong, bahkan memperkenalkan nama pun tidak. Dia tegas dan gagah perkasa.”

Hong Beng merasa betapa perutnya menjadi semakin panas ketika mendengar gadis itu terus memuji-muji pemuda tinggi besar itu setinggi langit. Akan tetapi dia menekan perasaannya dan berkata, “Sudahlah, kita tidak perlu membicarakan dia lagi. Kau tahu bahwa aku tidak ingin memusuhi orang. Yang lebih mengagumkan aku adalah sikap sepasang mempelai itu. Mereka berani menentang maut, berani menghadapi ancaman hartawan dan anak buahnya itu dengan gagah berani, padahal mereka berdua adalah orang-orang biasa yang lemah dan tidak berdaya melawan.”

“Jangan bilang mereka itu lemah Hong Beng. Mereka berdua itu kuat sekali, lebih kuat dari pada maut…”

“Ehhh, maksudmu?” Hong Beng terkejut dan heran sampai menghentikan langkahnya, memandang gadis itu dengan mata terbelalak.

Bi Lan tersenyum. “Jangan pandang aku seperti orang melihat setan!” katanya. “Aku katakan bahwa mereka itu tidak lemah, karena mereka saling memiliki, mereka saling mencinta. Cinta itulah yang membuat mereka kuat dan berani menghadapi ancaman maut.”

Pandang mata Hong Beng menjadi lunak dan sayu ketika dia mendengar ucapan ini, jantungnya berdebar. “Bi Lan… bagaimana kau tahu tentang semua itu?”

“Tentu saja. Siapa pun dapat melihat bahwa sepasang pengantin itu saling mencinta, dan dengan bersenjatakan cinta kasih, keduanya berani menentang maut. Lihat betapa pengantin pria yang lemah itu berani melindungi calon isterinya, dan lihat juga betapa pengantin wanita itu menyandarkan keselamatannya kepadanya, nampak jelas dalam pandang mata mereka, sikap mereka.”

“Bukan itu, maksudku, bagaimana engkau tahu tentang cinta kasih? Kau mengatakan bahwa cinta kasih membuat mereka kuat dan berani. Apakah… ehhh, pernahkah… kau mengalaminya sendiri?”

Wajah gadis yang biasanya polos dan tidak pemalu itu kini berubah agak merah dan matanya memandang marah. “Iihh, prasangkamu buruk! Kau kira aku ini wanita macam apa? Aku tidak pernah jatuh cinta dan tak akan pernah!” Kemudian sambungnya lirih, “Laginya, siapa sih yang bisa jatuh cinta kepada orang macam aku ini?”

Hong Beng merasa betapa jantungnya berdebar tegang. Dengan muka agak pucat kini dia memandang gadis yang berdiri di depannya itu. Sinar matanya seperti hendak menembus dan menjenguk isi hati Bi Lan. Dia merasa betapa kedua kakinya gemetar. Hatinya gentar untuk bicara, akan tetapi ada dorongan kuat sekali yang memaksanya membuka mulut dan suaranya terdengar aneh dan ringan, seperti suara lain datang dari jauh ketika akhirnya dia berkata, “Bi Lan… dengarlah aku…”

Bi Lan membelalakkan matanya. Ia melihat wajah pemuda itu menjadi aneh, begitu pucat dan sinar matanya begitu sayu akan tetapi juga ada sinarnya yang tajam penuh selidik, dan yang paling mengherankan hatinya adalah kata-kata itu, dan suaranya yang demikian lembut dan penuh getaran.

“Hong Beng, ada apakah? Sejak tadi pun aku mendengarkanmu,” katanya mengomel karena dia sendiri merasakan sesuatu yang amat aneh dan membingungkan dari sikap pemuda itu.

“Bi Lan… tahukah engkau… bahwa ada seorang yang jatuh cinta kepadamu semenjak pertama kali melihatmu?”

Sepasang mata yang jernih itu terbelalak. Bi Lan benar-benar tidak dapat menangkap apa yang dimaksudkan pemuda itu. “Hong Beng, engkau ini bicara apakah? Jangan main gila kau, siapa yang kau maksudkan itu?”

“Aku…!” Hong Beng mengaku dan hatinya lega setelah dengan nekat akhirnya dia mampu juga membuat pengakuan yang menggelisahkan dan menegangkan hatinya itu. “Aku telah jatuh cinta padamu sejak pertama kali melihatmu, maka janganlah mengira bahwa tidak ada orang yang bisa jatuh cinta padamu.”

Bi Lan merasa betapa jantungnya berdebar dengan kacau. Ia tidak tahu apakah ia harus marah atau bagaimana. Ia merasa canggung, tidak malu, hanya canggung dan tidak enak. Ia merasa dibawa ke suatu daerah yang sama sekali asing baginya, diseret ke dalam keadaan yang menggelisahkan karena sama sekali tidak dikenal dan diketahui olehnya.

Ia tidak tahu sama sekali tentang cinta kasih, meski tadi dengan mudah saja ia dapat bicara tentang cinta yang nampak antara sepasang mempelai di dusun itu. Setelah kini ada orang yang mengaku cinta kepadanya, ia menjadi bingung! Apa lagi yang membuat pengakuan ini adalah Gu Hong Beng, satu- satunya pria yang selama ini dekat dengan dirinya, yang dianggapnya sebagai seorang sahabat baru yang amat baik.

Akhirnya, keadaan yang menegangkan dan membingungkan hatinya itu menimbulkan kemarahan! Keterlaluan sekali pemuda ini, merusak suasana yang sudah begitu baik! Mendatangkan kecanggungan dan perasaan tidak enak saja. Kini setelah mendengar pengakuan pemuda itu, mana mungkin selanjutnya ia dapat berada di dekat pemuda ini?

“Bi Lan, maafkan kalau keterus teranganku tadi menyinggung perasaan hatimu,” kata Hong Beng dengan halus ketika dia melihat betapa wajah gadis itu menjadi sebentar pucat dan sebentar merah, dan terbayang kemarahan pada sinar matanya.

“Maaf? Enak saja engkau bicara!” Bi Lan mengomel. Sengaja dia bersikap biasa untuk mengusir perasaan tidak enak dalam hatinya dan membuyarkan suasana tegang yang mencekam di antara mereka. “Kau sudah merusak suasana dan aku tidak mungkin lagi melakukan perjalanan bersamamu.”

“Bi Lan…!”

“Biarlah kita kelak berjumpa lagi kalau ada kesempatan, akan tetapi aku tidak mau lagi melakukan perjalanan bersamamu.” Gadis itu lalu meloncat.

“Bi Lan, tunggu…!” “Mau apa lagi?”

Dengan satu kali loncatan, Hong Beng sudah berada di depan gadis itu, wajahnya pucat dan membayangkan kegelisahan dan kekecewaan. “Bi Lan, apakah pernyataan cintaku tadi menyakiti hatimu, menyinggung perasaanmu?”

“Tidak menyakiti, akan tetapi tentu saja menyinggung! Aku tidak suka bicara tentang itu!”

“Akan tetapi apakah kau… menolak cintaku? Bi Lan, berterus teranglah saja agar aku tidak tenggelam ke dalam keraguan dan kegelisahan. Apakah tidak ada cinta di hatimu terhadap diriku? Apakah engkau membenciku?”

Bi Lan membanting kakinya dengan gemas. “Aku tidak suka bicara tentang itu, engkau malah menghujani aku dengan urusan cinta! Huh, aku tidak mencinta siapa-siapa, dan juga tidak membenci siapa-siapa. Sudahlah, selamat tinggal!” Dan ia pun melarikan diri dengan cepatnya meninggalkan pemuda itu.

Hong Beng berdiri bengong dengan muka pucat. Ingin dia mengejar dan dia yakin akan dapat menyusul gadis itu kalau mengejarnya, akan tetapi dia tidak mau membikin marah gadis itu dengan desakannya. Dia hanya berdiri sambil mengepal tinju, dan diam-diam merasa menyesal kepada diri sendiri yang telah begitu tergesa-gesa menyatakan cinta kasihnya.

Tadinya memang dia tak berniat untuk menyatakan cintanya, biar pun sejak pertemuan pertama dia sudah jatuh hati. Bukan hanya perasaan kagum yang terasa olehnya terhadap gadis itu, melainkan perasaan cinta. Hal ini dia rasakan benar walau pun dia juga belum berpengalaman dalam hal itu. Tadinya ia hanya akan merahasiakannya saja sambil menanti kesempatan baik untuk kelak mengakui cintanya.

Akan tetapi, perjumpaan mereka dengan sepasang mempelai yang saling mencinta itu, kemudian membicarakan cinta kasih sepasang mempelai itu, ditambah lagi ucapan Bi Lan yang merasa bahwa tidak ada orang yang bisa jatuh cinta kepadanya, semua itu mendorongnya dan pernyataan cinta itu pun meluncur keluar dari mulutnya sebelum dia sempat menahannya lagi.

Dan kini semua itu telah terjadi. Dia sudah terlanjur menyatakan cinta dan gadis itu menolaknya, bahkan kini meninggalkannya! Meninggalkannya begitu saja! Hong Beng merasa betapa keadaan sekelilingnya tiba-tiba saja menjadi amat sunyi. Dia merasa ditinggalkan seorang diri, merasa disia-siakan, merasa tidak ada gunanya lagi. Pemuda itu lalu menjatuhkan diri di atas rumput dan menutupkan kedua tangan di depan mukanya sambil memejamkan kedua matanya.

Dia merasa terpukul dan terhimpit batinnya untuk ke dua kalinya selama hidupnya yang delapan belas tahun ini. Pertama kali ketika dia kehilangan ayah bundanya. Dan kedua kalinya sekarang ketika dia ditinggalkan Bi Lan. Perasaannya menjadi terapung seperti melayang di udara, hatinya kosong, kedukaan menyelimutinya, seperti gelombang besar menerkamnya, menenggelamkannya.

Betapa hebatnya cinta asmara antara pria dan wanita, terutama sekali antara muda mudi, mencengkeram dan mempermainkan manusia bagaikan badai mempermainkan daun-daun kering yang tak berdaya. Kalau hati sudah dilanda asmara, maka hati itu berarti sudah siap untuk timbul atau tenggelam, siap untuk menikmati kesenangan yang sebesar-besarnya atau menderita kesusahan yang sedalam-dalamnya.

Tidak ada kesenangan yang lebih besar dari bersatunya dua hati yang dilanda asmara, akan tetapi juga tidak ada kedukaan yang lebih mendalam dari pada pecahnya dan putusnya pertalian antara dua hati itu. Tidak ada keresahan dan kesepian yang lebih mencekik dari pada ditinggal pergi kekasih hati dan tidak ada keputus asaan yang demikian ringkih dari pada orang yang dikasihi tidak membalas cintanya.

Haruskah demikian? Haruskah seseorang yang gagal dalam cintanya menjadi putus asa dan membiarkan diri dibenamkan duka nestapa? Cinta asmara antara pria dan wanita hanya dapat terjadi dan berhasil kalau keduanya menyambutnya. Cinta asmara tidak mungkin terjadi hanya dari satu pihak saja. Bodohlah orang yang membiarkan batin menderita karena orang yang dicintanya tidak menyambut atau membalas cintanya itu. Cinta tidak mungkin dapat dipaksakan pada seseorang. Cinta adalah urusan hati yang amat pribadi.

Cinta kasih yang sejati tidak akan mendatangkan duka. Cinta kasih kepada seseorang berarti rasa belas kasih dan kasih sayang kepada orang itu, dan yang ada hanyalah keinginan untuk membahagiakan orang itu, atau melihat orang itu berbahagia, baik orang itu menjadi miliknya atau tidak, dekat atau jauh darinya. Cinta kasih tak mengenal kepuasan diri sendiri. Yang mengejar kesenangan hati sendiri, yang mengharapkan kepuasan diri sendiri, yang ingin memiliki dan ingin menguasai, itu bukanlah cinta kasih, melainkan nafsu birahi.

Bukan berarti bahwa cinta kasih tidak seharusnya mengandung birahi. Cinta kasih mengandung semuanya, kecuali keinginan menyenangkan diri sendiri walau pun cinta kasih bisa mendatangkan kesenangan, kepuasan dan kebahagiaan. Cinta kasih adalah keadaan suatu hati yang penuh dengan sinar Illahi, sedangkan birahi adalah keadaan suatu tubuh yang normal dan wajar, menurutkan naluri badaniah.

Bagi hati yang penuh dengan sinar cinta kasih, birahi merupakan sesuatu yang indah dan suci, suatu kekuasaan Tuhan yang bekerja dalam badan dan batin, suatu gejolak yang digerakkan oleh daya tarik- menarik antara Im dengan Yang, suatu sarana untuk penciptaan yang maha agung, karena tanpa itu, tanpa adanya daya tarik Im dan Yang sehingga keduanya saling mendorong, maka alam semesta ini akan berhenti bergerak. Sebaliknya, kalau hati kosong dari cinta, birahi hanyalah merupakan suatu permainan belaka, kadang-kadang amat kotor dan hanya menjadi sarana untuk memuaskan nafsu di hati.

Hong Beng bukanlah seorang pemuda yang menjadi hamba dari nafsu-nafsunya. Tidak, bahkan selamanya ia belum pernah berhubungan dengan wanita. Akan tetapi ia belum sadar akan cinta sejati dan sebagai seorang pemuda biasa, dia tunduk kepada keadaan batinnya yang masih dapat menjadi permainan akunya sendiri, di mana nafsu selalu berkuasa dan keadaan hati ditentukan oleh berhasil atau gagalnya nafsu. Diombang-ambingkan antara puas kecewa, harapan dan keputusasaan, senang dan susah.

Biar pun dia memperoleh gemblengan yang keras dari gurunya, namun gemblengan itu hanya memperkuat badannya, belum mampu mendatangkan kesadaran pada batinnya. Karena itu, badannya mungkin tahan pukulan, namun batinnya masih lemah dan mudah terguncang oleh kegagalan dan kekecewaan yang menimbulkan perasaan sesal dan iba diri yang menyengsarakan…..
— —

Bi Lan melarikan diri dengan cepat. Gadis ini bagaikan seekor burung yang nyaris kena sambaran anak panah. Terkejut, ngeri dan ketakutan. Ia seorang gadis yang masih hijau dalam hal urusan antara pria dan wanita. Yang pernah dia alami mengenai hal itu hanyalah yang buruk-buruk saja.

Pernah dia hampir diperkosa oleh tiga orang gurunya setelah hampir menjadi korban penganiayaan dan perkosaan sekelompok orang buas. Kemudian ia bertemu dengan Bhok Gun dan ia melihat sikap yang sama dari Bhok Gun. Sikap laki-laki yang haus dan yang menganggap wanita sebagai barang permainan saja.

Diam-diam timbul kemuakan dalam hatinya, membuat ia tidak percaya akan kejujuran pria dalam urusan kasih sayang. Yang pernah dialami dan dilihatnya hanya kebengisan nafsu birahi yang diperlihatkan pria terhadap wanita. Oleh karena itu ia kagum melihat kemesraan dan kesetiaan antara sepasang mempelai itu.

Akan tetapi ketika urusan cinta itu menyerang dirinya sendiri, dilontarkan oleh mulut Hong Beng, satu- satunya pria yang mendatangkan kagum dan kepercayaan dalam dirinya, ia menjadi terkejut, ngeri dan ketakutan. Maka ia pun melarikan diri, bukan takut terhadap Hong Beng, melainkan takut akan sikap pemuda itu, takut akan dirinya sendiri yang merasa ngeri dan asing dengan urusan hati itu.

Setelah berlari cepat sampai setengah hari lamanya, Bi Lan tiba di sebuah hutan di kaki gunung. Hutan yang penuh dengan pohon cemara, tempat yang indah. Ia merasa lelah dan duduklah ia di bawah sebatang pohon besar yang rindang daunnya. Angin bersilir membuat ia mengantuk dan ia pun duduk melamun, memikirkan Hong Beng dari sikap pemuda itu siang tadi. Matahari kini sudah condong ke barat, namun sinarnya yang kemerahan masih menerobos antara celah-celah daun pohon.

Hong Beng seorang pemuda yang amat baik, hal itu tidak diragukannya lagi. Seorang pemuda bermuka bersih dan cerah, berkulit kuning dan tampan. Sikapnya sederhana dan sopan, sinar matanya juga bersih dan jernih, tidak mengandung kekurang ajaran seperti pada sinar mata Bhok Gun atau pria-pria lain yang pernah dijumpainya di dalam perjalanan.

Ilmu silatnya juga hebat, apa lagi kalau diingat bahwa pemuda itu adalah murid keluarga Pulau Es! Selain ilmu silatnya tinggi, ia juga berwatak pendekar, gagah berani dan baik budi. Tak salah lagi, Gu Hong Beng adalah seorang pemuda yang sangat baik, seorang pemuda pilihan! Akan tetapi, apakah ia cinta kepada pemuda itu? Ia tidak tahu!

“Aku suka padanya…,” demikian ia mengeluh.

Memang ia mengakui bahwa ia suka kepada pemuda itu, suka melakukan perjalanan bersamanya. Suka
bercakap-cakap dengannya, dan suka bersahabat dengannya. Hong Beng merupakan kawan seperjalanan yang tidak membosankan, tidak banyak cakap, suka mengalah dan selalu berusaha menyenangkan hatinya, sopan dan ramah.

Ia suka menjadi sahabat Hong Beng karena selain menyenangkan, juga Hong Beng merupakan seorang sahabat yang boleh diandalkan. Ia merasa aman dan tenang dekat pemuda itu dan seolah-olah pemuda itu memulihkan kembali kepercayaannya kepada pria pada umumnya. Akan tetapi cinta? Ia tidak tahu. Ia tidak dapat membayangkan bagaimana cinta itu. Apakah sama dengan suka?

Akan tetapi, kalau cinta itu seperti sepasang mempelai yang dijumpainya di dusun itu, ia menjadi ragu- ragu. Tidak ada keinginan di hatinya untuk bermesra-mesraan walau pun ia merasa senang berdekatan dengan pemuda itu. Hanya rasa suka bersahabat, suka berdekatan. Apakah itu cinta? Kiranya bukan! Cinta sudah tentu lebih mendalam lagi, bantahnya. Akhirnya ia menjadi bingung sendiri dengan perbantahan yang berkecamuk di dalam batinnya.

Ia sendiri tidak yakin apakah benar Hong Beng mencintanya seperti yang diakui pemuda itu. Mencintanya? Bagaimana sih rasanya dicinta seorang pria? Tiga orang gurunya, Sam Kwi, jelas amat sayang kepadanya, pernah menyelamatkannya ketika ia masih kecil, kemudian mendidiknya melalui suci-nya dengan penuh ketekunan. Kalau tidak sayang kepadanya, tidak mungkin tiga orang aneh yang kadang-kadang kejam seperti iblis itu mau mempedulikan dirinya yang yatim piatu.

Kemudian, ketika ia dewasa dan hendak berpisah dari ketiga orang suhu-nya, mereka berusaha memperkosanya! Itukah cinta? Jelas bukan. Ia masih merasa heran mengapa tiga orang suhu-nya yang sudah bersusah-payah mendidiknya, setelah ia dewasa begitu tega untuk memperkosanya setelah melolohnya dengan arak sampai ia mabok. Ia sukar membayangkan apa yang akan dipikirkannya dan bagaimana keadaannya sekarang andai kata dulu Sam Kwi berhasil memperkosanya, andai kata tidak ada suci-nya yang menolongnya.

Ia dapat menduga bahwa Sam Kwi melakukan hal itu, bukan semata-mata karena ingin memiliki tubuhnya, tetapi lebih condong kepada ingin menguasainya dan memperoleh keyakinan akan kesetiaannya. Ia hendak dijadikan sebagai Bi-kwi kedua oleh Sam Kwi. Bukan, itu bukan cinta seperti yang dimaksudkan Hong Beng. Juga sikap Bhok Gun itu pun amat meragukan untuk dinamakan cinta. Dan bagaimana dengan cinta Hong Beng?

Benarkah pemuda itu mencintanya? Akan tetapi dia tidak merasakan apa-apa, hanya merasa kasihan kepada Hong Beng karena dia tidak dapat menerima cintanya, Juga marah karena pemuda itu telah merusak hubungan baik antara mereka. Ia masih ingin sekali melakukan perjalanan dengan pemuda itu, tetapi pengakuan cinta itu membuat dia tidak mungkin lagi dapat mendekati Hong Beng.

Bi Lan bangkit berdiri dan melanjutkan perjalanannya karena matahari sudah semakin condong ke barat. Ia tidak ingin kemalaman di hutan itu. Perutnya terasa lapar dan di dalam buntalan pakaiannya hanya tinggal beberapa potong roti kering dan daging kering saja. Biasanya, Hong Beng yang membawa minuman dan kini setelah ia terpisah dari pemuda itu, ia tidak berani makan roti dan daging yang serba kering itu tanpa ada air di dekatnya.

Sialan! Baru berpisah sebentar saja sudah terasa kebutuhannya akan bantuan pemuda itu! Ia harus dapat tiba di sebuah dusun sebelum malam tiba karena selain kebutuhan makan minum, ia pun ingin mengaso di dalam rumah, biar pun gubuk kecil sekali pun, agar aman dan tidak terganggu hawa dingin, hujan atau nyamuk.

Ketika keluar dari hutan kecil itu, Bi Lan naik ke atas bukit dan dari situ memandang ke bawah. Hatinya girang melihat dari jauh nampak beberapa buah rumah dengan genteng berwarna merah, tanda bahwa genteng itu masih belum begitu lama. Tentu sebuah dusun kecil, pikirnya dan ia pun cepat berlari menuruni bukit itu menuju ke arah rumah-rumah bergenteng merah.

Bi Lan sama sekali tidak tahu bahwa semenjak tadi ada beberapa pasang mata selalu mengamatinya dan beberapa bayangan orang berkelebatan turun dari bukit lebih dahulu sebelum ia menuju ke dusun itu. Ia sama sekali tidak pernah menyangka bahwa di tempat sunyi itu ada bahaya besar sedang menantinya. Dengan tenang dia memasuki perkampungan kecil dengan rumah-rumah yang masih agak baru itu, dan melihat betapa daun-daun pintu dan jendela rumah-rumah itu tertutup, ia lalu mengetuk pintu sebuah rumah yang terbesar.

Seorang kakek berambut putih dengan jenggot dan kumis panjang membuka pintu. Melihat bahwa penghuni rumah itu adalah seorang kakek yang nampaknya di dalam keremangan senja itu sudah amat tua, Bi Lan segera memberi hormat.

“Maafkan aku, kek. Aku adalah seorang pejalan kaki yang kemalaman dan sekarang membutuhkan tempat untuk mengaso dan melewatkan malam ini. Dapatkah engkau menunjukkan apakah di kampung ini ada tempat penginapan, atau rumah kosong atau orang yang sekiranya mau menolong dan menampungku untuk semalam ini saja?”

Kakek itu tertawa. “He-heh-heh, di tempat sunyi ini siapa mau membuka penginapan, nona? Kebetulan aku hanya tinggal seorang diri di rumah ini, kalau engkau suka, silakan masuk. Ada kamar kosong untukmu di dalam rumahku.”

Bukan main lega dan girang rasa hati Bi Lan. Penghuni rumah ini hanya seorang saja, biar pun laki-laki akan tetapi sudah amat tua sehingga ia tidak akan merasa terganggu. Ia memasuki rumah itu dan hidungnya mencium bau masakan yang masih panas dan sedap. Tentu saja ia merasa heran sekali.

Kakek ini sendirian dalam rumah itu, akan tetapi ia mempunyai masakan yang demikian sedap baunya. Agaknya dia seorang ahli masak, pikirnya. Kakek itu agaknya dapat menangkap keheranan pada wajah Bi Lan yang tertimpa sinar lampu yang tergantung di tembok.

“Heh-heh, jangan heran kalau aku mempunyai banyak masakan yang masih panas, nona. Sore tadi anakku dari kota datang memberi masakan-masakan itu yang dibelinya dari restoran, dan baru saja aku memanaskan masakan-masakan untuk makan malam. Dan engkau datang. Ha-ha-ha, bukankah ini berarti jodoh? Masakan itu terlalu banyak untuk aku sendiri. Mari, nona, mari kita makan malam, baru nanti kuantar ke kamarmu.”

“Bukankah engkau hanya sendirian katamu tadi, kek?” “Ohh? Kau maksudkan anakku? Dia sudah pulang sore tadi.”

Bi Lan mengikuti kakek itu tanpa curiga sedikit pun menuju ke ruangan dalam di mana terdapat sebuah meja dan empat kursinya dan di atas meja itulah berderet mangkok-mangkok besar berisi masakan yang masih mengepulkan uap yang harum sedap, juga terdapat seguci arak berikut cawan-cawan kosong bertumpuk.

“Silakan duduk, nona, silakan makan. He-he-heh, sungguh girang hatiku mendapatkan seorang tamu dan teman makan untuk menghabiskan hidangan yang terlalu banyak untukku ini.”

Bi Lan tersenyum dan mengucapkan terima kasih. Kemudian ia melepaskan buntalan dari punggungnya dan meletakkannya di atas sebuah kursi kosong, lalu ia pun duduk di kursi sebelahnya. Kakek itu sudah duduk di depannya dan mendorong sebuah mangkok kosong ke depan Bi Lan, juga sebuah cawan kosong. Melihat kakek itu membuka tutup guci arak, Bi Lan segera berkata,

“Maaf, kek, aku tidak suka minum arak. Kalau ada teh atau air putih sekali pun untuk menghilangkan haus, aku akan berterima kasih sekali.”

“Heh-heh, mana bisa begitu, nona? Mana di dunia ini ada aturan seperti itu? Kalau aku sebagai tuan rumah menyuguhkan teh atau air saja kepada tamuku sedangkan aku sendiri minum arak, wah, aku akan dimaki sebagai orang paling tidak tahu aturan oleh dunia! Ha-ha-ha, nona, engkau tentu tidak akan mau mengecewakan seorang tua renta seperti aku, bukan? Nah, kini terimalah secawan arak dariku sebagai ucapan selamat datang di gubukku yang buruk ini!”

Kakek itu sudah menuangkan secawan arak penuh dan bau arak yang harum itu sudah membuat Bi Lan merasa muak. Akan tetapi, bagaimana dia dapat menolak desakan kakek itu? Kalau ia menolak, ialah yang akan dimaki dunia sebagai seorang muda yang menjadi tamu dan yang tidak tahu aturan sama sekali. Ia merasa kasihan kepada kakek itu dan ia pun menerima cawan itu. Sebelum meminumnya, ia berkata,

“Baiklah, kuterima suguhan arakmu, kek. Akan tetapi, ingat, hanya satu cawan ini saja. Kalau engkau memaksakan cawan ke dua, biarlah aku tidak minum ini dan aku pergi saja dari rumah ini dan tidur di bawah pohon.”

“Heh-heh-heh, engkau lucu sekali, nona,” kata kakek itu dan dia melihat betapa Bi Lan tersedak ketika minum arak itu. Akan tetapi, gadis itu tetap menghabiskan araknya dan kakek itu sudah siap lagi dengan gucinya untuk memenuhi cawan arak Bi Lan.

“Tidak, sudah kukatakan hanya secawan, kakek yang baik!” kata Bi Lan menolak.

Pada waktu Bi Lan menggerakkan sumpitnya untuk mengambil masakan ke dalam mangkoknya, kebetulan ia mengangkat muka dan terkejutlah ia ketika melihat betapa sepasang mata kakek itu mencorong dan mengeluarkan sinar yang aneh. Akan tetapi hanya sebentar karena kakek itu sudah menundukkan pandang matanya dan terkekeh seperti tadi.

“Silakan, silakan…,” katanya.

Kakek ini masih sehat dan segar sekali, pikir Bi Lan sambil memasukkan beberapa macam sayur dan daging ke dalam mangkoknya. Sikap dan kata-katannya seperti orang muda saja. Apakah barangkali kakek ini diam-diam mempunyai kepandaian yang tinggi? Jantungnya berdebar ketika berpikir demikian dan ia pun waspada kembali, berhati-hati. Bau arak itu masih membuat ia merasa muak dan dari leher ke perut terasa panas. Ia lalu menjepit sepotong sayur dengan sumpitnya dan membawa potongan sayur itu ke mulutnya.

“Ihhhh…!” Bi Lan meloncat dan menyemburkan potongan sayur itu dari mulutnya.

Perlu diketahui bahwa gadis ini pernah menjadi murid nenek Wan Ceng atau yang juga bernama Candra Dewi, isteri dari Pendekar Naga Sakti Gurun Pasir Kao Kok Cu! Dari nenek Wan Ceng, yang pernah menjadi murid ahli racun Ban-tok Mo-li, selain menerima pinjaman pedang Ban-tok-kiam, juga gadis ini diberi pelajaran tentang racun.

Memang tidak banyak yang dapat dipelajarinya dari nenek ahli racun itu dalam waktu setengah tahun, akan tetapi terutama sekali ia telah mewarisi kepandaian mengenal segala macam racun melalui mulut dan hidungnya. Dengan kepandaiannya itu, sukarlah meracuni nona ini tanpa ia mengetahuinya. Tadi, ketika ia menyuapkan potongan sayur ke mulutnya, cepat sekali mulut dan hidungnya bekerja dan ia telah tahu dengan pasti bahwa sayur itu mengandung racun pembius yang kuat bukan main! Karena terkejut mendapatkan kenyataan yang sama sekali tidak disangkanya ini, Bi Lan menyemburkan sayur itu dan meloncat berdiri.

“Siapakah engkau?” bentaknya sambil menyambar buntalan pakaiannya, diikatkannya kembali buntalan itu di punggungnya tanpa mengalihkan pandang matanya kepada kakek itu sekejap mata pun.

Kakek itu tersenyum lebar. Kini nampaklah oleh Bi Lan bahwa kakek yang rambutnya sudah putih semua, mukanya yang bagian bawahnya tertutup kumis dan jenggot, serta mempunyai gigi yang berderet rapi dan putih, gigi orang yang masih muda. Kakek itu bangkit berdiri dan tangan kanannya meraih ke mukanya sendiri. Ketika dia menurunkan tangan, tanggallah rambut putih, kumis dan jenggot dari kepalanya. Nampaklah wajah seorang laki-laki muda yang tampan dan yang tersenyum menyeringai kepada Bi Lan.

“Kau…! Keparat busuk!” Bi Lan sudah memaki, menyambar sebuah mangkok berisi sayur dan melemparkannya ke arah muka laki-laki yang bukan lain adalah Bhok Gun itu! Laki-laki ini cepat-cepat mengelak, akan tetapi kuah sayur itu masih ada yang terpercik mengenai mukanya.

Bhok Gun tidak marah dan menghapus kuah itu dengan sapu tangannya. “Tenanglah, sumoi…”

“Cih! Aku bukan sumoi-mu!” Bi Lan membentak, masih marah sekali karena orang yang tadi berhasil memaksanya minum secawan arak lalu berusaha meracuninya bukan lain adalah Bhok Gun yang amat dibencinya itu.

“Tenanglah, nona, tenanglah Bi Lan. Kenapa engkau mesti marah-marah? Aku sengaja menaruh racun dalam sayur itu bukan dengan niat buruk, melainkan hendak menguji kepandaianmu karena menurut keterangan suci-mu, Bi-kwi, engkau ahli dan lihai sekali mengenal segala macam racun. Racun yang kupergunakan ini hanya untuk mencoba, sama sekali tidak berbahaya. Buktinya aku sendiri pun makan…”

“Cukup! Aku tidak sudi lagi mendengar ocehanmu!”

“Bi Lan, pertemuan sekali ini merupakan jodoh dan agaknya sudah diatur oleh Tuhan. Pertemuan ini mengguncang hatiku, Bi Lan, karena terus terang saja, sejak pertemuan kita itu, siang macam aku selalu teringat kepadamu, makan tak lezat tidur tak nyenyak, kalau tidur selalu penuh dengan mimpi-mimpi tentang dirimu. Aku cinta padamu, Bi Lan, sungguh mati, belum pernah aku jatuh cinta kepada wanita seperti kepada dirimu…”

“Tutup mulutmu!” bentak Bi Lan.

Ia pun menendang kursi yang menghalang di depannya, kemudian melompat keluar dari ruangan itu, mengambil keputusan untuk pergi saja meninggalkan manusia berbahaya dan jahat ini.

Tetapi, ketika dara ini tiba di luar pintu rumah itu, di luar telah menanti belasan orang berpakaian seragam merah dengan senjata di tangan, yaitu anak buah perkumpulan Ang-i Mo-pang! Sedangkan Bhok Gun juga mengejar ke luar sehingga kini Bi Lan telah terkurung di pekarangan depan rumah itu.

Orang-orang Ang-i Mo-pang itu menyalakan obor dan keadaan menjadi terang sekali. Dengan matanya Bi Lan menaksir bahwa pengepungnya tidak kurang dari dua puluh orang, semuanya bersenjata lengkap! Dengan marah ia membalikkan tubuhnya.

“Bhok Gun, kau mau apa? Jangan ganggu aku kalau engkau tidak mau cari penyakit!”

Bhok Gun tersenyum. “Nona manis, kalau marah menjadi semakin cantik! Terus terang kuajak engkau untuk bekerja sama, menjadi isteriku tercinta dan sama-sama mencari kemuliaan di kota raja, akan tetapi engkau menolak. Nah, sekarang lekas kau serahkan pedang pusakamu itu kepadaku…”

“Bhok Gun manusia laknat! Sekali ini kau akan mampus di tanganku!” bentak Bi Lan yang sudah siap hendak menyerang.

Akan tetapi para anak buah Ang-i Mo-pang sudah menerjang secara bersama sambil mengepungnya sehingga terpaksa Bi Lan menghadapi penyerangan mereka. Dengan gerakan amat lincah Bi Lan mengelak sambil berloncatan ke sana-sini dari sambaran senjata golok, ruyung, tombak dan lain-lain yang datang bagaikan hujan.

Karena marah sekali kepada Bhok Gun, Bi Lan bukan hanya mengelak saja melainkan terus membalas dengan serangan kedua tangannya. Akibatnya hebat. Para pengeroyok itu bagai dilanda badai dan empat orang sudah jatuh tersungkur.

Dalam kemarahannya, Bi Lan tidak berlaku sungkan lagi, begitu membalas serangan ia telah memainkan Ilmu Silat Ban-tok Ciang-hoat (Ilmu Silat Selaksa Racun) yang amat ganas. Ilmu ini dipelajarinya dari nenek Wan Ceng. Tenaga sinkang yang mendorong serangannya amat ganas dan mengandung hawa beracun sehingga para anggota Ang-i Mo-pang yang terpelanting itu roboh dengan mata mendelik dan bagian yang terkena pukulan menjadi hijau menghitam!

Melihat ini, Bhok Gun segera berteriak, “Kalian semua mundur, kepung saja, jangan ikut menyerang!”

Dia tahu bahwa anak buahnya itu sama sekali bukan lawan Bi Lan dan kalau dibiarkan maju, mungkin mereka semua akan tewas di tangan Bi Lan. Mendengar seruan ini, para anggota Ang-i Mo-pang yang memang sudah amat gentar menghadapi gadis itu, cepat menahan senjata mereka dan berlompatan mundur, mengepung pekarangan itu dengan senjata di tangan, akan tetapi tidak ada yang berani mencoba untuk menyerang Bi Lan.

Gadis ini berdiri tegak di tengah kepungan. Sepasang matanya saja yang bergerak ke kanan kiri sedangkan seluruh tubuhnya diam tak bergerak seperti patung, namun setiap jalur urat syarafnya menegang dan dalam keadaan siap siaga.

Melihat gadis ini berdiri dengan kedua tangan telanjang, sama sekali tidak memegang senjata dan juga tidak nampak adanya pedang pusaka mengerikan yang diinginkannya itu, Bhok Gun memandang heran. Ia merasa yakin benar bahwa Bi Lan tidak membawa pedang itu, tidak berada di pinggang, punggung, juga tidak berada di dalam buntalan pakaian itu.

“Bi Lan sumoi, di mana pedangmu itu? Hayo keluarkan pedangmu dan lawanlah aku!” katanya menantang, tentu saja dengan maksud agar nona itu mengeluarkan pedang pusaka yang pernah membuatnya terkejut dan gentar itu.

“Manusia jahanam! Tanpa senjata pun aku masih sanggup mengirimmu ke neraka!” Bi Lan membentak sambil terus menyerang dengan dahsyatnya.

Gadis ini tetap mempergunakan Ilmu Ban-tok Ciang-hoat yang amat dahsyat itu. Melihat gerakan tangan yang mendatangkan hawa yang panas ini, Bhok Gun yang lihai cepat melompat ke samping dan dia sudah mencabut sehelai sapu tangan berwarna merah, lalu mengebutkan sapu tangan itu ke arah muka lawan. Debu berwarna merah halus menyambar ke arah muka Bi Lan. Akan tetapi Bi Lan hanya meniup pergi debu itu dan bahkan membiarkan sebagian kecil mengenai mukanya.

Dan kembali Bhok Gun terperanjat. Jelas bahwa ada debu yang mengenai muka gadis itu dan tentu telah tersedot, namun gadis itu sama sekali tidak terpengaruh! Padahal, debu pembius yang berada di sapu tangannya itu amat keras dan ampuh, sedikit saja tersedot, orang akan jatuh pingsan. Dia tidak tahu bahwa Bi Lan adalah cucu murid Ban-tok Mo-li dan biar pun dara ini hanya setengah tahun mempelajari ilmu dari nenek Wan Ceng, ia sudah memperoleh ilmu tentang racun dan cara untuk menjaga diri dari serangan racun.

Karena terkejut dan heran, hampir saja Bhok Gun menjadi korban tamparan tangan kiri Bi Lan yang menyambar ganas. Tangan itu menyambar dengan amat cepatnya dan hanya dengan melempar diri ke kiri saja Bhok Gun dapat menghindarkan diri. Akan tetapi ketika tangan yang mengandung hawa pukulan panas itu lewat, dia terkejut dan maklum bahwa tangan itu mengandung hawa pukulan beracun!

Guru pemuda ini juga seorang ahli racun, maka tahulah dia akan bahayanya tangan beracun dari Bi Lan itu dan diam-diam dia pun terheran-heran mengapa gadis ini dapat memiliki ilmu aneh dan ganas itu, padahal dia tahu benar bahwa Bi-kwi tidak memiliki ilmu semacam itu. Teringatlah dia akan cerita Bi-kwi bahwa Bi Lan pernah digembleng selama beberapa bulan oleh Pendekar Naga Sakti Gurun Pasir dan isterinya yang juga amat lihai. Dari mereka itukah gadis ini mempelajari ilmu pukulan beracun?

Bi Lan juga merasa lega karena ia tidak melihat munculnya Bi-kwi, suci-nya yang lihai itu. Kalau suci-nya muncul dan dia dikeroyok dua, rasanya sukar baginya untuk dapat menyelamatkan diri, apa lagi tanpa adanya Ban-tok-kiam di tangannya. Akan tetapi, suci-nya tidak juga muncul, maka jalan terbaik adalah cepat-cepat merobohkan dulu Bhok Gun.

Kalau tidak dikeroyok, ia tidak gentar menghadapi Bhok Gun mau pun suci-nya. Maka ia pun cepat menyerang dengan pukulan-pukulan gencar dan untuk mendesak lawan, ia mengubah gerakannya dan kini ia mainkan Sam Kwi Cap-sha-kun yang lebih ganas lagi itu! Ia tahu bahwa pada dasarnya, mereka berdua memiliki sumber ilmu silat yang sama dan untuk mengeluarkan ilmu-ilmu yang dipelajarinya dari suci-nya atau Sam Kwi, tidak akan banyak gunanya menghadapi Bhok Gun.

Akan tetapi Sam Kwi Cap-sha-kun adalah ilmu ciptaan baru dari Sam Kwi dan kiranya suci-nya juga masih merahasiakan ilmu ini terhadap siapa pun. Dugaannya benar karena Bhok Gun terkejut bukan main menghadapi desakannya sehingga pemuda itu terserempet tamparan pada pundaknya, membuat dia terhuyung ke belakang. Tangan kiri Bhok Gun bergerak dan sinar-sinar kecil menyambar ke depan.

Bi Lan memiliki penglihatan tajam sekali dan ia pun dapat bergerak lincah. Begitu ada sinar menyambar, ia sudah dengan cepatnya meloncat ke kiri, tangan kanannya menyampok dan runtuhlah tiga batang paku hitam yang beracun! Kalau ia tidak cepat mengelak dan menyampok, paku-paku itu dapat mendatangkan bahaya maut!

Biar pun senjata rahasianya dapat dihindarkan lawan, akan tetapi setidaknya serangan gelap itu dapat memberi kesempatan kepada Bhok Gun untuk memperbaiki posisinya yang tadi terhuyung oleh serangan Bi Lan. Dia lalu berteriak ke arah rumah ke dua, “Para ciangkun harap suka keluar dan membantu kami menghadapi musuh!”

Terdengar teriakan jawaban dari rumah kedua itu, daun pintunya terbuka dan lima sosok bayangan orang berloncatan keluar dari rumah itu. Kiranya mereka adalah lima orang laki-laki bertubuh gagah yang memakai pakaian perwira kerajaan dan begitu mereka mengepung dan menggerakkan pedang mereka menyerang, Bi Lan terkejut karena ia memperoleh kenyataan bahwa lima orang ini memiliki ilmu pedang yang kuat dan cepat, sama sekali tidak dapat dibandingkan dengan para anggota Ang-i Mo-pang.

Maka ia pun mempercepat gerakannya, menubruk ke samping dan dengan sebuah tendangan dan sambaran tangan, dia pun berhasil merobohkan seorang anggota Ang-i Mo-pang dan merampas pedangnya. Dengan pedang inilah ia kemudian menghadapi pengeroyokan lima orang perwira dan Bhok Gun!

Gadis ini memang hebat bukan main. Semangatnya besar, mempunyai keberanian dan ketenangan sehingga biar pun dikeroyok enam orang yang lihai, tetap saja dia dapat mengamuk bagaikan seekor naga betina. Pedangnya berubah menjadi sinar ketika ia mainkan Ilmu Pedang Ban-tok Kiam-sut.

Terdengar suara nyaring berdencingan ketika pedangnya itu menangkis serangan para pengeroyoknya. Lewat tiga puluh jurus, pedangnya berhasil melukai dua orang perwira, akan tetapi pada saat itu, pedang di tangan Bhok Gun yang datang dengan sangat kuatnya telah berhasil mematahkan pedang rampasan di tangan Bi Lan.

“Krakkk…!” Pedang itu patah menjadi dua dan pada saat itu, dua orang perwira datang menyerang dengan pedang mereka.

“Haiiiittt!”

Bi Lan mengeluarkan suara melengking nyaring. Tubuhnya menyambar ke depan bagai terbang, dengan tubuh direndahkan seperti menyeruduk ke depan. Itulah satu di antara jurus Ilmu Silat Sin-liong Ciang-hoat (Ilmu Silat Naga Sakti) yang dipelajarinya dari Kao Kok Cu! Dan kembali dua orang perwira rebah dan pedang mereka terlempar jauh, tidak tahan mereka menghadapi jurus dari Sin-liong Ciang-hoat yang aneh dan hebat itu. Akan tetapi, dari samping Bhok Gun sudah menggunakan kakinya pada saat Bi Lan melancarkan serangan tadi.

“Desss…!”

Pinggang Bi Lan terkena tendangan hingga tubuhnya terpelanting dan terguling-guling! Sementara itu, empat orang perwira yang roboh sudah bangkit kembali dan Bi Lan terkepung kembali ketika ia akhirnya dapat pula meloncat bangun. Pinggangnya terasa nyeri dan kepalanya agak pening. Kembali dara itu berdiri tegak dan tidak bergerak seperti patung, hanya melirik ke kanan kiri, ke arah enam orang yang kembali sudah mengepungnya dengan wajah beringas karena mereka kini menjadi marah sekali.

Lima orang perwira itu adalah utusan rahasia dari pembesar Hou Seng di kota raja, yang diutus oleh pembesar itu yang sudah berhubungan dengan guru Bhok Gun untuk mengundang Bhok Gun dan anggota Ang-i Mo-pang supaya memperkuat kedudukan guru itu menjadi kaki tangan dan orang kepercayaan Hou Seng!

Kini bukan hanya lima orang perwira dan Bhok Gun yang mengepung di sebelah dalam, akan tetapi di bagian luar pun belasan orang anak buah Ang-i Mo-pang sudah mulai bergerak lagi atas perintah Bhok Gun, bahkan di antara mereka ada yang sudah mengambil senjata berupa jaring-jaring lebar yang dipegang oleh tiga orang.

Melihat ini, Bi Lan maklum bahwa ia terancam bahaya, apa lagi tendangan Bhok Gun masih terasa bekasnya, pinggangnya masih nyeri dan membuat sebelah kakinya tidak dapat bergerak selincah kaki yang lain. Akan tetapi, ia mengambil keputusan nekat untuk membela diri sampai titik darah terakhir dan tidak akan sudi menyerah!

Pada saat itu, ketika Bi Lan berada dalam keadaan terancam dan gawat, muncullah seorang pemuda perkasa. Pemuda ini muncul sambil membentak, “Sekumpulan laki-laki mengeroyok seorang wanita muda, sungguh amat memalukan. Hanya laki-laki berwatak pengecut saja yang sudi melakukan hal seperti ini!”

Bhok Gun terkejut dan cepat memandang. Juga Bi Lan mengerling ke arah orang yang baru muncul itu dan jantungnya berdebar ketika ia mengenal pemuda tinggi besar itu. Pemuda itu bukan lain adalah pemuda perkasa yang pernah mengagumkan hatinya ketika pemuda itu menolong keluarga sepasang mempelai dari Phoa Wan-gwe dan para tukang pukulnya. Kini pemuda perkasa itu tiba-tiba saja muncul untuk menolongnya!

Beberapa orang anak buah Ang-i Mo-pang sudah menerjang maju untuk merobohkan pemuda yang dianggap lancang itu. Akan tetapi, segera terdengar teriakan-teriakan kaget ketika pemuda itu dengan mudahnya menendangi dan menangkapi orang-orang itu dan melempar-lemparkan mereka seperti orang melemparkan kayu bakar saja.

“Keparat, berani kau mencampuri urusan kami?” Bhok Gun marah sekali dan menerjang ke arah pemuda itu, menggunakan tangan kanan memukul ke arah kepala.

Serangannya ini selain cepat, juga kuat sekali karena dalam kemarahannya Bhok Gun sudah mengerahkan tenaga yang besar. Pemuda itu mengenal serangan ampuh, maka dia pun memasang kuda- kuda dan mengangkat lengan kanan menangkis.

“Dukkk…!”

Dua tenaga besar bertemu dan akibatnya amat mengejutkan hati Bhok Gun karena dia terdorong dan terlempar ke belakang oleh tenaga yang amat dahsyat! Tentu saja dia tidak tahu bahwa lawannya itu telah mewarisi tenaga raksasa dari ayah kandungnya, yaitu Cu Kang Bu yang berjuluk Ban-kin-sian (Dewa Bertenaga Selaksa Kati).

Pemuda itu adalah Cu Kun Tek, jago muda dari Lembah Naga Siluman itu. Sebetulnya, kalau diukur ilmu silat di antara mereka, tingkat Bhok Gun masih lebih tinggi dari pada tingkat yang dikuasai Kun Tek. Tetapi, tadi Bhok Gun mengadu tenaga dan akibatnya dia kalah kuat sehingga dia merasa gentar, mengira bahwa pemuda tinggi besar ini memiliki ilmu kepandaian yang jauh lebih tinggi dari pada tingkatnya.

Melihat pemuda tinggi besar itu sudah bertanding melawan Bhok Gun, Bi Lan kemudian mempergunakan kesempatan baik ini untuk bergerak menyerang para pengepungnya, yaitu lima orang perwira tadi. Lima orang yang pernah merasakan kehebatan tangan Bi Lan menjadi gentar dan menjauhkan diri.

“Nona, mari kita lekas pergi!” Kun Tek berseru nyaring sambil merobohkan dua orang pengepung dengan tendangan-tendangannya.

Kegagahan Kun Tek tidak saja membuat gentar hati Bhok Gun, akan tetapi juga para pengepung menjadi ketakutan. Baru menghadapi nona itu saja mereka tadi merasa kewalahan untuk mengalahkannya, apa lagi sekarang muncul seorang pemuda tinggi besar yang demikian gagah perkasa. Karena merasa gentar, mereka tidak banyak bergerak untuk menghalangi ketika Bi Lan dan Kun Tek berlompatan keluar dari pekarangan itu.

Bhok Gun serdiri tidak melakukan pengejaran. Pertama adalah karena dia sendiri meragukan apakah dia akan dapat menang menghadapi Bi Lan dan pemuda tinggi besar itu walau pun dia dibantu oleh para perwira dah anggota Ang-i Mo-pang, dan ke dua karena dia tidak melihat pedang pusaka di tangan Bi Lan, dia pun tidak terlalu bernafsu untuk melakukan pengejaran.

Dia memang jatuh hati kepada Bi Lan yang dianggapnya amat manis menggiurkan. Terutama sekali karena gadis itu tidak mau menyerah dan tidak semudah wanita lain untuk ditundukkan, maka justru sikap inilah yang menambah daya tarik pada diri Bi Lan baginya. Andai kata Bi Lan mau, agaknya dia akan suka mempunyai seorang kawan hidup tetap, seorang isteri, seperti gadis itu. Wanita-wanita seperti Bi-kwi hanyalah menjadi teman bermain-main dan mencari kepuasan nafsu belaka, bukan untuk menjadi isteri dan ibu anak-anaknya. Akan tetapi Bi Lan menolaknya, bahkan nampak benci kepadanya.

Sementara itu, Bi Lan terus melarikan diri bersama permuda tinggi besar itu. Tidak tahu siapa di antara mereka yang memilih jalan, karena keduanya hanya menurutkan jalan kecil yang menuju ke utara itu saja. Akan tetapi setelah mereka merasa yakin bahwa pihak musuh tidak melakukan pengejaran, terpaksa mereka mengurangi kecepatan lari mereka dan hanya melanjutkan dengan jalan kaki biasa karena cuaca malam itu cukup gelap. Hanya bintang-bintang dan sepotong bulan di langit saja yang menurunkan sinar penerangan remang-remang.

Keduanya tidak banyak cakap, hanya melanjutkan perjalanan sampai akhirnya Bi Lan berhenti. Pemuda itu pun ikut berhenti. Mereka kini berada di sebuah jalan kecil yang membelah persawahan yang luas. Sunyi sekali di situ. Tidak nampak dusun di sekitar tempat itu. Kalau ada, tentu nampak lampu-lampu penerangan rumah-rumah mereka. Sunyi sepi dan tidak ada sedikit pun angin sehingga batang-batang gandum di kanan kiri jalan itu tidak ada yang bergerak. Tak ada apa pun yang bergerak kecuali berkelap-kelipnya laksaan bintang di langit dan suara yang terdengar hanya jengkerik dan bunyi katak yang saling bersahutan.

“Engkau siapakah?” Bi Lan bertanya, merasa agak tidak enak karena sejak tadi pemuda itu diam saja membisu, padahal ia tahu benar bahwa pemuda itu tidak gagu.

“Namaku Cu Kun Tek,” jawab Kun Tek sambil menatap wajah yang walau pun hanya nampak remang- remang namun tetap saja mudah dilihat kecantikannya. Garis-garis dan lengkung lekuk wajah itu jelas membayangkan kemanisan dan sepasang mata yang jeli itu masih nampak memantulkan sinar bintang- bintang yang redup.

Jawaban yang singkat ini pun membuat Bi Lan mengerutkan alis. Sikap pemuda yang pendiam ini seakan- akan menunjukkan rasa tidak suka kepadanya. Sama sekali tidak ramah. Kalau begitu, kalau memang tidak menyukainya, kenapa tadi menolongnya?

“Kenapa kau membantuku?” Pertanyaan dalam hati itu keluar melalui mulutnya, seperti orang menuntut.

“Engkau seorang gadis muda, dikeroyok banyak pria, tentu saja aku membantumu.” Jawaban ini pun singkat saja.

Suasana menjadi kaku. Bi Lan ingin meninggalkan pemuda itu, akan tetapi bagaimana pun juga, pemuda itu mendatangkan rasa kagum di hatinya dan sudah menolongnya, rasanya tidak pantas kalau ia pergi begitu saja tanpa memperkenalkan diri. Akan tetapi pemuda itu tidak bertanya, agaknya tidak ingin mengenalnya!

“Apa kau tidak tanya namaku?”

Barulah pemuda itu kelihatan bergerak seperti orang gelisah atau orang yang merasa canggung dan malu- malu. “Ehhh, siapakah namamu? Engkau masih begini muda akan tetapi ilmu silatmu sudah begitu hebat dan sanggup menghadapi pengeroyokan banyak orang lihai.”

“Namaku Can Bi Lan. Eh, kau ini sombong amat, menyebutku gadis yang masih muda sekali. Apakah engkau ini sudah kakek-kakek? Kukira aku lebih tua darimu!” kata Bi Lan yang merasa mendongkol juga mendengar kata-kata pemuda itu.

“Tidak mungkin!” Kun Tek membantah. “Berapakah usiamu? Aku berani bertaruh bahwa aku jauh lebih tua.”

“Hemm, kiranya engkau hanya seorang penjudi! Sampai-sampai urusan usia saja kau pertaruhkan.”

“Aku tidak pernah berjudi selama hidupku!” Kun Tek membantah, mendongkol juga melihat sikap gadis yang ditolongnya ini demikian galak.

“Memang tak mungkin engkau bisa berjudi, engkau masih seperti kanak-kanak. Kutaksir usiamu paling banyak lima belas tahun, jadi aku masih lebih tua dua tahun.” Tentu saja Bi Lan hanya sengaja menggoda karena hatinya merasa dongkol, tidak benar-benar mengira usia pemuda itu lima belas tahun.

Cu Kun Tek balas menggoda. “Aha, kiranya baru tujuh belas tahun! Masih amat muda, hampir kanak kanak. Aku sendiri sudah berusia sembilan belas tahun.”

Keduanya berdiam kembali dan keadaan menjadi amat sunyi. Suara jengkerik kembali terdengar nyaring diselingi suara katak. Bi Lan tak dapat menahan lagi perasaan tidak enaknya. “Jadi engkau membantuku hanya karena melihat aku seorang perempuan muda, setengah kanak-kanak, dikeroyok banyak pria?”

“Bukan anak kecil, melainkan masih amat muda akan tetapi sudah amat lihai!” Kun Tek berkata cepat.

“Baiklah, seorang perempuan muda dan perempuan muda ini mengucapkan terima kasih atas bantuanmu, walau pun sesungguhnya aku sama sekali tidak mengharapkan dan tidak membutuhkan bantuanmu. Nah, selamat tinggal!”

Dengan marah Bi Lan lalu meloncat dan lari dari tempat itu. Ia meloncat ke depan, dan terdengarlah suara keras ketika ia terperosok ke dalam lubang yang besar di tepi jalan itu. Lubang itu penuh dengan tanah lumpur, sehingga tentu saja pakaian dan badannya penuh lumpur dan ia terkejut bukan main.

“Aduhhhh…!”

Dengan sekali loncatan saja Kun Tek sudah berada di tepi lubang dan mengulurkan tangan, memegang pergelangan tangan Bi Lan dan menariknya keluar. Melihat betapa seluruh pakaian Bi Lan kotor dan gadis itu menahan rasa nyeri pada tumitnya yang agaknya terkilir, Kun Tek menjadi khawatir sekali.

“Ah, kenapa tidak hati-hati? Gelap begini mana bisa melihat jalan? Apanya yang sakit? Kakimu? Mungkin terkilir, mana kubetulkan letak ototnya kembali.”

Tanpa banyak cakap lagi Kun Tek lalu memegang kaki kiri Bi Lan, mengurut bagian pergelangan kaki dan memang jari-jari tangannya cekatan sekali dan penuh tenaga. Pemuda ini telah mempelajari ilmu pengobatan dari ayahnya, terutama sekali mengenai penyambungan tulang dan ilmu pijat otot. Biar pun pijatan-pijatan itu menimbulkan rasa nyeri, Bi Lan hanya menggigit bibir dan merintih lirih sampai akhirnya otot-ototnya pulih kembali dan rasa nyeri itu pun menghilang.

“Bagaimana? Sudah enakan?” Bi Lan hanya mengangguk.

“Wah, pakaianmu kotor semua. Mari kita mencari sumber air bersih di mana kau dapat mencuci tubuhmu dan pakaianmu. Lain kali yang hati-hatilah, di tempat gelap yang tidak dikenal lagi.”

Bi Lan bangkit berdiri dibantu oleh Kun Tek yang memegang lengannya. “Engkau sih!” Bi Lan mengomel. “Sikapmu tadi kaku dan tidak bersahabat, menimbulkan rasa dongkol dalam hatiku.”

“Tidak bersahabat? Aih, bukankah aku telah membantumu? Maafkanlah, sesungguhnya aku bersikap kaku karena aku ingin bersikap sopan kepadamu…”

Meski mendongkol karena pakaian dan tubuhnya kotor penuh lumpur, Bi Lan terheran-heran mendengar pengakuan itu.

“Bersikap sopan?” Ia mendesak, menuntut penjelasan.

Kun Tek menundukkan mukanya, merasa canggung dan malu, lalu mengangkatnya kembali dan memandang wajah gadis itu dalam keremangan malam. “Kita baru saja berkenalan, kalau aku bersikap terlalu ramah, bukankah engkau akan menyangka yang bukan-bukan, bahwa aku seorang laki-laki yang ceriwis dan kurang ajar. Aku terus terang saja, aku belum pernah berkawan dengan seorang gadis, dan menurut ibuku, sebagai seorang pemuda aku tidak boleh bersikap… ehh, menjilat terhadap wanita…”

Bi Lan ingin tertawa keras, akan tetapi ditahannya dan ia hanya tersenyum. Pemuda ini sungguh seorang yang berwatak aneh dan jujur! “Siapa ingin kau menjilat dan bermuka-muka? Aku malah akan benci sekali jika engkau bermuka-muka dan bermanis di mulut saja.”

Cu Kun Tek merasa betapa jantungnya berdebar girang. Gadis ini sekarang tidak marah lagi!

“Adik Bi Lan, mari kita mencari air bersih untuk engkau mencuci tubuh dan pakaianmu.” Dia mendahului mencari-cari dan akhirnya mereka menemukan sebatang anak sungai yang cukup bersih.

Karena malam itu hanya diterangi bintang-bintang yang remang-remang, Bi Lan tidak merasa canggung atau malu untuk membersihkan tubuhnya, lalu menanggalkan semua pakaiannya yang sudah berlumuran lumpur itu dan berganti dengan bakaian bersih. Untung pakaiannya yang berada di dalam buntalan tidak terkena lumpur. Selama ia membersihkan dirinya, Kun Tek menjauhkan diri sampai tidak dapat melihat gadis itu dalam keremangan malam. Dia membuat api unggun agak jauh dari situ, di bawah sebatang pohon.

Tak lama kemudian, Bi Lan datang mendekat dan duduk dekat api unggun. Rambutnya masih basah, tapi pakaiannya sudah berganti dengan pakaian bersih, sedangkan yang kotor sudah dicucinya, kini dibentangkannya di atas cabang pohon. Mukanya nampak segar kemerahan tertimpa cahaya api unggun dan diam-diam Kun Tek merasa kagum bukan main. Gadis ini memang manis dan gagah perkasa, juga amat sederhana, wajar dan lugu dalam gerak-geriknya.

“Dingin…?” tanya Kun Tek karena melihat betapa kini gadis itu berusaha mengeringkan rambutnya yang masih basah. Hawa udara malam itu memang agak dingin.

Bi Lan mengangguk. “Tadi memang airnya dingin sekali. Akan tetapi sekarang tidak lagi, hangat dan nyaman dekat api unggun ini.”

Mereka berdiam diri agak lama, kadang-kadang saling pandang saja sekilas. Sikap Kun Tek yang canggung dan malu-malu, yang tidak berani menentang pandang mata gadis itu terlalu lama, menularkan perasaan canggung pada hati gadis itu.

Biasanya Bi Lan tidak pernah merasa canggung berhadapan dengan siapa pun. Ia polos dan wajar. Akan tetapi melihat betapa pemuda tinggi besar yang gagah perkasa ini agaknya malu-malu kepadanya, hal itu membuatnya sadar bahwa ada sesuatu yang tidak wajar dan dia pun menjadi malu-malu pula.

Ia sendiri merasa heran mengapa ada perasaan seperti ini terhadap pemuda yang baru dikenalnya ini, seolah-olah pemuda ini merupakan suatu keistimewaan. Padahal, apa bedanya pemuda ini dengan orang- orang lain? Mungkin karena sikap Kun Tek itulah! Dan ia pun tidak mengerti mengapa seorang pemuda gagah perkasa seperti ini bersikap demikian pemalu dan canggung terhadapnya.

Tiba-tiba pendengaran Bi Lan yang sangat tajam terlatih itu mendengar sesuatu yang membuatnya menahan senyum. Heran, mengapa dia pun menjadi suka merahasiakan hal yang demikian lucunya? Ia telah mendengar bunyi keruyuk dari perut pemuda itu! Biasanya, menghadapi peristiwa lucu seperti ini, dia tentu akan tertawa sejadi-jadinya dan tidak merahasiakan kegelian hatinya.

Dan suara keruyuk perut pemuda itu mengingatkannya bahwa ia pun sebenarnya sudah lapar sekali, apa lagi karena tadi berkelahi sehingga ia kehabisan tenaga, juga bekas tendangan Bhok Gun pada pinggangnya masih terasa nyeri. Ketika ia membersihkan tubuhnya tadi, ia meraba pinggangnya dan ternyata kulit di bagian itu matang biru dan memar.

“Aih, perutku lapar sekali,” katanya sambil menekan senyum di hatinya. “Kau…?” Pemuda itu mengangguk. “Aku juga lapar.”

“Dan pinggangku terasa nyeri, tadi kena tendang si jahanam Bhok Gun.”

“Bhok Gun? Laki-laki yang lihai itu? Orang apakah dia dan mengapa kau tadi dikeroyok? Siapa pula engkau ini, adik Bi Lan? Dari perguruan mana dan dari mana hendak ke mana?”

Kini Bi Lan memperoleh kesempatan untuk tertawa, melepas semua kegelian hati tanpa khawatir menyinggung seperti kalau ia mentertawakan keruyuk perut pemuda itu.

“Hi-hi-hik, kau menghujankan pertanyaan seperti itu. Kalau kujawab semua, tentu akan membuat perutku semakin lapar saja.”

“Ohh, aku masih mempunyai dua buah bakpao yang kubeli siang tadi.” Pemuda itu melepaskan buntalan pakaiannya dan memang dia mempunyai dua buah bakpao yang cukup besar, yang dibungkus dalam kertas putih, “Sayang bakpao ini sudah dingin, akan tetapi masih baik.” Dia menyerahkan bakpao itu kepada Bi Lan.

Tanpa malu-malu lagi Bi Lan mengambil sebuah dan makan dengan lahap. Bakpao itu memang enak, lunak, dan dagingnya gurih. Kun Tek memandang dengan girang melihat betapa gadis itu makan demikian enaknya sehingga dia tidak tega untuk makan bakpao yang ke dua. Setelah bakpao itu habis dimakan Bi Lan, Kun Tek menyerahkan lagi yang ke dua.

“Nih, makanlah ini, nona. Engkau lapar sekali.”

Bi Lan memandang bakpao itu dengan mata masih ingin, karena selain bakpao itu enak, juga ia lapar sekali, belum cukup hanya oleh sebuah bakpao tadi. Akan tetapi ia teringat akan berkeruyuknya perut Kun Tek, maka ia menggeleng kepala.

“Tidak, engkau sendiri juga lapar. Makanlah yang itu.” “Aku dapat bertahan sampai besok, adik Bi Lan…”

Bi Lan tertawa dan pemuda itu memandang khawatir. Apa lagi yang kini ditertawakan, pikirnya.

“Hi-hik, Cu Kun Tek, engkau ini memang orang aneh. Perut lapar berpura-pura lagi, dan bagaimana pula itu caramu memanggil aku. Sebentar adik, sebentar nona. Mengapa susah-susah amat sih? Namaku Bi Lan, panggil saja namaku seperti aku memanggil namamu Kun Tek. Kan lebih santai?”

Kun Tek tersenyum dan baru sekali ini Bi Lan melihat senyumnya. Wajah yang gagah itu tidak berapa menyeramkan kalau tersenyum. Memang tampan walau pun kulit muka itu agak gelap kehitaman.

“Maaf, aku memang canggung menghadapi wanita. Belum pernah punya teman wanita sih. Baiklah, aku memanggilmu Bi Lan saja. Nih, kau makan saja ini, Bi Lan. Aku sudah sering kali menahan lapar, kalau sampai besok saja masih kuat.”

“Tidak, sedikitnya engkau harus makan sebagian, baru aku mau. Aku malu kalau harus menjadi orang yang pelahap dan tamak. Aku tadi mendengar perutmu berkeruyuk, tak perlu berpura-pura lagi.”

Terpaksa Kun Tek mengalah dan membagi bakpao itu menjadi dua. Mereka lalu makan bakpao dan agaknya bukit es yang menghalang di antara mereka kini sudah mencair sehingga mereka dapat bercakap- cakap dengan santai tanpa merasa sungkan-sungkan lagi seperti tadi.

“Bi Lan, sekarang ceritakanlah tentang dirimu, tentang peristiwa pengeroyokan tadi.”

“Nanti dulu,” bantah Bi Lan, kini merasa nyaman setelah perutnya kemasukan bakpao satu setengah potong dan kehangatan api unggun sungguh nikmat rasanya. “Aku ingin mendengar lebih dulu tentang kau, terutama sekali tentang ibumu yang menasehatkan bahwa engkau tidak boleh bermuka-muka kepada wanita. Siapakah ayah ibumu dan siapa gurumu?”

Kun Tek menarik napas panjang. Biasanya dia tidak suka memperkenalkan namanya karena menurut ayahnya, nama besar di dunia kang-ouw hanya memancing datangnya banyak musuh dan lawan saja. Karena itulah dalam peristiwa di dusun itu pun dia tidak mau memperkenalkan nama.

Sebagai putera tunggal majikan Lembah Naga Siluman, tentu saja ada sedikit perasaan manja dalam hati Kun Tek, akibat kemanjaan yang diberikan ibunya, dan ada pula sifat sedikit tinggi hati. Akan tetapi dia sendiri merasa heran kenapa kini berhadapan dengan Bi Lan, dia menjadi lembut dan mau saja mengalah.

“Guruku adalah ayah ibuku sendiri,” dia mulai bercerita. “Ayahku bernama Cu Kang Bu dan tinggal di Lembah Naga Siluman di Pegunungan Himalaya. Aku dalam perjalanan merantau dan kebetulan sekali aku melihat peristiwa di dusun itu dan lalu turun tangan membantumu melihat kau dikeroyok begitu banyak orang lihai. Nah, sekarang giliranmu bercerita.”

“Wah, sedikit amat kau cerita tentang dirimu!”

“Habis, tidak ada apa-apa lagi yang patut diceritakan, Bi Lan.”

Orang ini sungguh tidak ingin menonjolkan diri, pikir Bi Lan yang merasa semakin suka kepada Kun Tek.

“Dan perbuatanmu di dusun ketika menolong sepasang pengantin dusun itu kau anggap tidak patut diceritakan?”

Kun Tek membelalakkan matanya memandang gadis itu. “Ehhh? Kau juga tahu tentang peristiwa itu?”

“Tentu saja, dari awal sampai akhir. Sejak kau memasuki ruangan itu, menghajar Phoa Wan-gwe dan para tukang pukulnya, sampai engkau meninggalkan ruangan tanpa memperkenalkan diri.” Bi Lan tersenyum. “Engkau sungguh gagah, Kun Tek.”

Kun Tek menundukkan mukanya, agak tersipu. “Ahhh, perbuatan seperti itu kan sudah seharusnya kita lakukan? Kalau tidak kita lakukan, lalu untuk apa kita bersusah payah mempelajari ilmu dan memiliki kepandaian silat? Nah, aku siap mendengarkan ceritamu, Bi Lan.”

“Pertama-tama, aku sudah tidak punya ayah ibu lagi.” “Aduh kasihan! Apa yang terjadi dengan mereka?”

“Mereka telah meninggal dunia, tewas terbunuh orang-orang jahat ketika aku masih kecil.” “Ahhh! Siapakah orang-orang jahat itu, Bi Lan? Aku akan membantumu menghukum mereka itu!”

Bi Lan tersenyum. “Ehh, bagaimana engkau begitu sembrono, Kun Tek? Bagaimana kalau keluargaku yang jahat, lalu mereka yang membunuh ayah ibuku itu yang benar dan baik?”

“Mana mungkin. Bukankah engkau tadi yang mengatakan sendiri bahwa ayah ibumu dibunuh orang jahat?”

“Itu kan aku yang mengatakan, sebab mereka telah membunuh orang tuaku. Siapa tahu mereka juga mengatakan bahwa justru kami orang jahatnya. Bagaimana engkau berani mempercayai aku begitu saja?”

Cu Kun Tek tersenyum. “Memang benar kata-katamu, Bi Lan. Semua orang, baik atau buruk, tentu akan mengatakan jahat kepada musuhnya. Akan tetapi aku kan sudah berhadapan denganmu dan aku yakin bahwa orang seperti engkau ini tidak mungkin jahat.”

“Kenapa engkau begitu yakin?”

Kun Tek menatap wajah gadis itu. “Karena sikapmu, karena wajahmu, karena matamu dan mulutmu… ahhh, sudahlah, Bi Lan, kau lanjutkan ceritamu. Mengapa orang tuamu dibunuh orang jahat?”

“Pada waktu aku masih kecil, saat berusia sepuluh tahun, bersama ayah ibu aku pergi meninggalkan kampung halaman kami di Yunan Selatan karena di sana dilanda perang. Di tengah jalan, kami dihadang sepasukan orang Birma. Ayah ibu terbunuh oleh mereka dan aku sendiri ditolong oleh tiga orang sakti yang kemudian mengambil aku sebagai murid dan mereka bertiga telah membasmi semua orang yang telah membunuh orang tuaku itu.”

“Ahh, syukurlah kalau musuh-musuhmu sudah terbasmi. Siapakah tiga orang sakti yang menjadi gurumu itu?”

“Mereka berjuluk Sam Kwi.”

Kun Tek tidak menyembunyikan perasaan kagetnya mendengar nama itu. Dia pernah mendengar dari ayahnya tentang tokoh-tokoh kaum sesat di dunia persilatan, dan di antaranya yang menonjol adalah nama Sam Kwi.

“Kau… kau maksudkan… Sam Kwi… para datuk kaum sesat itu?” tanyanya ragu sambil memandang wajah Bi Lan.

Bi Lan tersenyum mengangguk. “Benar sekali. Nah, engkau tentu mulai meragukan pendapatmu bahwa aku orang-orang baik sekarang.”

Kun Tek menggeleng kepala. “Aku tidak percaya! Sungguh tidak mungkin seorang gadis seperti engkau ini menjadi murid tiga orang datuk sesat yang jahat.” Dia berhenti sebentar tanpa mengalihkan pandang matanya dari wajah gadis itu, lalu melanjutkan, “Seorang gadis yang berwatak gagah dan memiliki sifat baik seperti engkau tentu tidak akan mau menjadi murid datuk-datuk sesat yang kabarnya amat jahat seperti iblis itu. Aku tidak percaya.”

Bi Lan tersenyum. “Kun Tek, coba bayangkan ini. Andai kata engkau sendiri menjadi aku, dalam usia sepuluh tahun, melihat ayah ibu dibunuh orang-orang jahat, kemudian engkau sendiri diselamatkan oleh tiga orang datuk itu, yang juga membalaskan sakit hatimu dengan membasmi semua penjahat itu, dan lalu tiga orang itu memeliharamu, mendidikmu dengan ilmu silat, apakah engkau akan menolaknya?” Dia memandang tajam. “Boleh jadi Sam Kwi amat jahat terhadap orang-orang lain, akan tetapi terhadap diriku mereka itu baik sekali.” Bi Lan masih merasa berhutang budi kepada tiga orang kakek itu, maka kepada siapa pun juga ia tidak sudi menceritakan usaha mereka untuk memperkosanya.

Kun Tek mengangguk-angguk, dapat membayangkan keadaan gadis itu dan dia pun tak dapat menyalahkannya, bahkan kini dapat mengerti mengapa seorang gadis seperti Bi Lan ini menjadi murid Sam Kwi yang terkenal jahat. Makin heranlah hatinya. Kalau Bi Lan menjadi murid tiga orang datuk sesat, kenapa gadis ini tidak mengikuti jejak guru-gurunya dan bahkan menjadi seorang gadis yang berwatak gagah dan begini baik budi?

“Aku mengerti sekarang. Bi Lan dan maafkan kata-kataku tadi. Dan sekarang, ceritakan kenapa engkau dikeroyok oleh orang-orang lihai itu? Siapakah mereka?”

“Lelaki yang lihai sekali itu, yang telah menendang pinggangku, masih terhitung seorang suheng-ku sendiri…”

“Ehhh…?” Kembali Kun Tek terkejut, akan tetapi dia segera teringat siapa adanya guru-guru gadis ini, maka dia pun tidak begitu heran lagi. “Siapa dia?”

“Namanya Bhok Gun, dia cucu murid mendiang Pek-bin Lo-Sian, paman guru dari Sam Kwi. Dia memang memusuhiku dan tadi dia ingin menangkapku, dibantu oleh para anak buahnya, yaitu para anggota Ang-i Mo-pang, dan dibantu lagi oleh para perwira yang aku sendiri tidak tahu siapa dan dari mana datangnya.”

“Sungguh mengherankan keadaanmu, Bi Lan. Engkau, seorang gadis perkasa yang baik budi, bukan saja menjadi murid orang-orang seperti Sam Kwi, akan tetapi juga dimusuhi oleh seorang suheng sendiri! Kenapa dia memusuhimu?”

“Karena dia cinta padaku.”

“Wah? Apa lagi ini? Dia cinta padamu maka dia memusuhimu? Aku tidak mengerti.”

“Dia cinta padaku, itu menurut pengakuannya dan dia hendak memaksa aku menjadi isterinya, sekutunya untuk bekerja sama membantu seorang pembesar di kota raja. Aku menolak dan dia lalu memusuhiku.”

“Hemmm, dan itu dia katakan mencinta? Mana ada cinta macam itu?” Kun Tek berseru marah.

Melihat kemarahan pemuda itu, Bi Lan tersenyum dan tertarik untuk membicarakan soal cinta yang juga tidak dimengertinya itu dengan pemuda ini. “Kun Tek, engkau lebih tua dariku dua tahun, tentu engkau lebih berpengalaman dan tahu tentang cinta. Apa sih sebenarnya cinta itu? Dan bagaimana seharusnya cinta itu?”

Kun Tek sering kali bicara tentang kehidupan, tentang cinta dan sebagainya dengan ibunya. Sekarang dia mengerutkan alisnya, sikapnya seperti seorang guru besar sedang memikirkan persoalan yang amat rumit, kemudian berkata, “Cinta itu sesuatu yang suci, mencinta berarti tidak akan memusuhi orang yang dicinta. Mencinta orang berarti ingin melihat yang dicintanya itu hidup berbahagia.”

“Bagaimana kalau orang yang dicinta tidak membalas?” Dara ini teringat akan Hong Beng yang mengaku cinta kepadanya dan yang tidak dibalasnya. “Apakah dia tidak akan merasa kecewa dan marah seperti halnya Bhok Gun itu?”

“Hemm, tentu saja kecewa dan patah hati, akan tetapi tidak marah dan tidak membenci orang yang menolak cintanya. Mungkin yang ada hanya duka dan kecewa. Kalau dia marah-marah lalu memusuhi orang yang dicintanya seperti yang dilakukan Bhok Gun itu, jelas dia itu tidak mencinta dan dia jahat sekali!”

Bi Lan menahan ketawanya melihat betapa pemuda itu menarik muka seperti seorang guru besar memberi kuliah. “Dan bagaimana kalau engkau sendiri yang jatuh cinta? Bagaimana kalau engkau mencinta orang? Apa yang akan kau lakukan kalau orang yang kau cinta itu tidak membalas cintamu, Kun Tek?”

“Aku tidak akan jatuh cinta!” Jawab Kun Tek dengan singkat dan tegas, dan mukanya berubah merah.

“Begitukah? Akan tetapi seandainya engkau yang jatuh cinta, lalu bagaimana sikapmu terhadap orang yang kau cinta itu kalau ia tidak membalas cintamu?”

“Aku akan tetap mencintanya, melindunginya dengan taruhan nyawa, aku ingin melihat ia berbahagia.” “Biar pun ia tidak menjadi isterimu dan biar pun ia hidup di samping laki-laki lain?”

“Ya…”

“Dan engkau akan merana selama hidupmu, kecewa dan putus asa?”

“Tidak, aku…aku… ahhh, aku tidak akan jatuh cinta! Jatuh cinta itu suatu kebodohan!”

“Wah, ini sesuatu yang baru bagiku!” Bi Lan berseru dan matanya bersinar-sinar penuh kegembiraan. Ternyata Kun Tek ialah orang yang penuh kejutan dalam membicarakan soal cinta. “Jatuh cinta itu suatu kebodohan? Mengapa?”

“Karena jatuh cinta itu sama dengan mengundang datangnya kesengsaraan dan duka nestapa. Sekali orang jatuh cinta, berarti ia telah terperosok dengan sebelah kakinya ke dalam jurang yang akan membuat hidupnya merana.”

Bi Lan sengaja menarik mukanya seperti orang merasa ngeri. “Ihhh! Jadi, menurut pendapatmu, tidak ada orang berbahagia karena mencinta dan dicinta?”

Kun Tek teringat akan keadaan ayah ibunya. Ia tahu bahwa dalam banyak hal, ayahnya selalu mengalah kepada ibunya, dan ayahnya telah banyak menyimpan kedongkolan hatinya karena kekerasan hati dan kerewelan ibunya, dan semua itu dilakukan ayahnya karena dia mencinta isterinya. Dia menggeleng kepala.

“Tidak ada! Cinta mendatangkan ikatan yang membuat orang selalu menderita duka. Dan kesetiaan seorang wanita terhadap kekasihnya sekali waktu akan teruji dan runtuh, dan sang pria yang akan menderita patah hati karena cinta, tenggelam dalam duka.”

Bi Lan merasa tersinggung dan menahan kemarahannya. Dia masih tersenyum ketika bertanya, “Jadi, menurut pendapatmu, semua wanita itu tidak setia dan oleh karenanya engkau tidak mau jatuh cinta?”

“Begitulah. Aku hanya akan jatuh cinta kalau ada wanita yang setia sampai mati, yang lemah-lembut dan baik budinya, cantik jelita lahir dan batin, yang mencinta suaminya dengan seluruh tubuh dan jiwanya, yang selalu menyenangkan hati suaminya, tidak ada cacat celanya…”

“Perempuan begitu bukan manusia! Tetapi harus dipesan langsung ke surga, di antara bidadari dan malaikat! Pendapat seperti itu hanyalah pendapat orang gila yang tolol, sombong dan keras kepala.”

Melihat Bi Lan sudah bangkit berdiri, membanting kaki dan mukanya membayangkan kemarahan itu, Kun Tek terkejut dan terheran-heran. “Kau… kau marah-marah, Bi Lan? Kenapa?”

Bi Lan segera teringat akan keadaan dirinya dan dia sadar kembali. Kenapa dia harus marah-marah? Biarlah pemuda ini berpendapat apa yang disukainya, biar pun pendapat itu tolol dan merendahkan kaum wanita. Hemm, ia ingin sekali membuat pemuda itu kecelik, membuat pemuda itu tersandung pendapatnya sendiri dan bertekuk lutut! Ia pun menarik napas panjang dan duduk kembali.

“Maaf, aku lupa diri… ahhh, aku sudah mengantuk, aku ingin tidur.” “Tidurlah, beristirahatlah, biar aku yang berjaga di sini.”

Bi Lan kemudian merebahkan dirinya miring di dekat api unggun, berbantal buntalan pakaiannya. Melihat ini, Kun Tek cepat membuka buntalan pakaiannya. “Aku, membawa selimut tipis, kau pakailah ini,” katanya sambil menyerahkan selimut itu.

“Tidak, aku tidak perlu selimut. Api itu sudah cukup hangat,” kata Bi Lan. Suaranya masih ketus karena hatinya masih panas. Kalau dia memaksa diri untuk tidur, hal itu hanyalah untuk mencegah agar dia jangan sampai lupa diri dan marah-marah lagi.

“Terserah kepadamu, Bi Lan,” berkata Kun Tek yang duduk kembali termenung sambil memandang api unggun, menambahkan kayu bakar yang tadi dikumpulkannya.

Ia melirik ke arah tubuh Bi Lan. Seorang gadis yang hebat, pikirnya. Oleh karena rebah miring, nampak jelas lekuk lengkung tubuh gadis itu yang bagaikan setangkai bunga yang sudah mulai mekar. Rambutnya yang tadinya dibiarkan terurai menutupi sebagian lehernya, dan di antara celah-celah gumpalan rambut nampak kulit leher yang mulus dan kuning lembut, bagai mengeluarkan kehangatan, seperti mengeluarkan kehangatan yang lebih nyaman dari pada kehangatan api unggun. Rambut itu terus menyelimuti pundak dan punggung.

Tiba-tiba Bi Lan membuka mata dan cepat-cepat Kun Tek memutar leher mengalihkan pandangannya kembali kepada api unggun. Dia tidak mau gadis itu melihatnya sedang memperhatikan.

“Kun Tek, benarkah engkau takkan jatuh cinta kecuali kalau ada gadis… yang… bagai mana tadi? Gadis yang setia sampai mati, yang lemah lembut dan baik budi, yang cantik lahir batin, yang mencinta dengan tubuh dan nyawa. Bagaimana kalau ada gadis seperti itu turun dari kahyangan dan menjumpaimu? Engkau akan jatuh cinta kepadanya?”

“Mungkin ya, mungkin juga tidak.”

“Lho! Kok mungkin juga tidak? Bagaimana pula ini?” Bi Lan kembali bangkit duduk saking herannya mendengar jawaban itu. Kantuknya hilang seketika dan ia telah duduk memandang pemuda itu dengan mata terbelalak.

“Tergantung cocok atau tidaknya seleraku.”

Hampir saja Bi Lan memukul pemuda itu, akan tetapi ia masih menahan perasaannya dan berseru, “Engkau memang orang gi…” ia masih sempat menahan makiannya. Pemuda ini baru saja dikenalnya, belum ada satu hari, tidak baik kalau ia mengeluarkan kemarahannya secara terbuka.

“Apa…?”

“Orang aneh sekali, belum pernah aku jumpa orang seaneh kau. Hemm, sekarang aku mau tidur!” Dan dengan keras Bi Lan membanting tubuhnya kembali di atas tanah berumput, membalikkan tubuh, miring membelakangi pemuda itu dan selanjutnya tidak mau menengok lagi. Begitu mengkal rasa hatinya, gemas dan dongkol tapi ditekan dan ditahannya.

Sementara itu, Kun Tek duduk termenung memandang api. Hati dan pikirannya penuh dengan diri Bi Lan. Gadis yang aneh sekali, pikirnya, aneh dan menarik. Baru saja mengenalnya sudah berani memaki- makinya. Gila, tolol, sombong dan keras kepala!

Kalau saja dia dimaki seperti itu oleh orang lain, tanpa sebab tertentu, agaknya dia tidak akan dapat menahan diri dan akan menghajar orang itu. Akan tetapi sungguh aneh. Kenapa dia dimaki-maki oleh gadis ini dan sama sekali tidak ada rasa marah di hatinya, melainkan bingung dan menyesal? Apakah karena mendengar akan nasib gadis ini yang ayah bundanya telah mati terbunuh orang ketika masih kecil membuat dia merasa kasihan dan mengalah?

Sementara itu, Bi Lan yang tidur miring membelakangi pemuda itu, merasa mendongkol sekali. Biar pun Kun Tek tidak menujukan pandangannya tentang perempuan itu kepada dirinya, akan tetapi ia merasa mendongkol dan seperti mewakili semua perempuan yang dipandang rendah oleh Kun Tek. Sombongnya!

Ia pun merasa penasaran. Hampir semua pria yang dijumpainya, selalu memandang kepadanya dengan sinar mata kagum dan suka, akan tetapi Kun Tek bersikap seolah-olah dia hanya terbuat dari angin saja! Dianggap angin lalu! Tidak memperlihatkan kemarahan, tidak pernah memuji, apa lagi kelihatan tertarik. Bahkan jelas memandang rendah kepadanya ketika mengatakan bahwa dia takkan jatuh cinta kecuali kepada perempuan khayalnya tadi. Tanpa cacat cela! Serba sempurna! Phuahhh! Dengan hati penuh kemurungan dan kesebalan, akhirnya Bi Lan tidak ingat apa-apa lagi karena sudah tidur pulas…..

— —

Rasa dongkol itu agaknya tidak juga terhapus oleh tidurnya. Begitu ia terbangun dari tidurnya, Bi Lan sudah teringat lagi dan merasa tak senang dan dongkol. Akan tetapi, pada saat ia bangkit duduk dan melihat kain yang menyelimuti tubuhnya, rasa panas dongkol itu menjadi agak dingin. Semalam Kun Tek telah menyelimuti tubuhnya!

Ia menoleh ke kanan kiri. Pemuda itu tak nampak, akan tetapi buntalan pakaiannya masih berada di situ. Sinar matahari pagi telah mengusir kegelapan malam dan api unggun sudah padam, baru saja padam karena masih berasap, agaknya padam setelah ditinggalkan pemuda itu.

Bi Lan menggeliat, seperti seekor kucing betina baru bangun dari tidurnya. Dan ia pun menyeringai karena ketika ia menggeliat, terasa pinggangnya masih nyeri. Keparat Bhok Gun, dia memaki dalam hatinya. Dilipatnya kain selimut itu dan diletakkannya di atas buntalan pakaian Kun Tek, lalu ia duduk melamun.

Pemuda macam itu yang demikian sombong, perlu apa didekati, pikirnya. Menurut hatinya yang panas, ia ingin pergi sekarang juga tanpa pamit. Akan tetapi, pikirannya mengatakan lain. Terlalu enak bagi Kun Tek kalau dibiarkan mengembang kempiskan hidungnya dengan sombong, melanjutkan pendapatnya yang memandang rendah kaum wanita. Pemuda seperti itu harus diberi pelajaran, harus dibuktikan bahwa pendapatnya itu hanya timbul sebagai suatu kepongahan, kesombongan, dan gertakan atau bualan belaka. Ia harus dapat membuat dia bertekuk lutut untuk membuktikan kepalsuan pendapatnya yang sombong itu.

“Bi Lan, kau sudah bangun? Nih, lihat apa yang kudapatkan!” Tiba-tiba terdengar suara Kun Tek dari jauh dan nampak pemuda itu berlari-lari datang sambil memanggul seekor kijang muda yang sudah mati. Binatang itu dia turunkan di depan kaki Bi Lan dan dia berkata, “Bi Lan, ketika aku mandi, nampak binatang ini turun minum air di hulu sungai, maka aku berhasil merobohkannya dengan lemparan batu. Apakah kau dapat memasak dagingnya?”

Tadinya Bi Lan hendak menolak, akan tetapi dia teringat akan niat hatinya, maka dia tersenyum manis dan menjawab, “Tentu saja bisa. Tapi bumbu-bumbunya…”

“Jangan khawatir. Buntalan pakaianku itu adalah sebuah almari yang cukup lengkap. Lihat ini, ada garam, ada bawang, ada kecap, bahkan aku membawa sebuah panci,” katanya gembira dan ketika dia mengangkat muka menatap wajah gadis itu, hampir saja Kun Tek terpesona.

Wajah itu, wajah yang baru bangun tidur dan belum mencuci muka, namun begitu manis luar biasa. Rambutnya yang kemarin riap-riapan itu kini sudah kering dan awut-awutan, akan tetapi menambah kemanisannya. Apa lagi gadis itu tersenyum dan nampak lesung pipit di kanan kiri mulutnya, dengan bibir yang merah basah dan kedua pipi yang agak kemerahan, sepasang mata yang begitu bening dan bersinar tajam. Bukan main!

“Kau kenapa, Kun Tek?”

“Tidak apa-apa…,” pemuda itu agak panik. “Hanya… sayang sekali aku tak mempunyai beras atau gandum…”

“Kijang muda ini cukup gemuk dan kurasa dagingnya cukup untuk mengenyangkan kita, malah takkan termakan habis.”

“Biar sebagian kubikin dendeng agar dapat dibawa sebagai bekal.” “Aku mau mandi dulu,” kata Bi Lan.

“Pergilah, aku akan mengulitinya. Mandinya di tempat kau membersihkan tubuh dan pakaianmu semalam, Bi Lan. Airnya jernih dan sejuk.”

“Baik, akan tetapi kau jangan ke sana selagi aku mandi,” kata Bi Lan sambil mengerling dan menahan senyum, sikap yang manja dan menarik sekali.

Kembali lagi Kun Tek melongo, kagum melihat segala keindahan wanita yang berada di depannya itu. “Mau apa ke sana? Aku… aku tidak sekurang ajar itu, Bi Lan.”

“Siapa tahu? Laki-laki biasanya suka mengintai, biasanya memang kurang ajar,” kata Bi Lan dan tanpa menanti jawaban Kun Tek, sambil terkekeh ia lalu lari menuju ke anak sungai yang berada tak jauh dari tempat itu, namun tidak nampak karena terhalang oleh sekelompok pohon.

Sambil mandi, Bi Lan mengepal tinju. “Pasti akan kujatuhkan kau, manusia sombong!” katanya.

Ia kemudian teringat betapa suci-nya, Bi-kwi, pernah bercakap-cakap tentang laki-laki dengannya, pada saat hati suci-nya itu sedang puas dan senang. Mula-mula ia yang menegur suci-nya, kenapa suci-nya suka bermain-main dengan pria, berganti-ganti pria.

“Aku suka mempermainkan pria, siapa saja yang menarik hatiku.”

“Ahh, bagaimana kalau kelak ada yang menolakmu, suci? Bukankah engkau akan malu sebagai wanita yang ditolak pria?”

“Hemm, laki-laki mana yang mampu menolak? Kalau diusahakan, kita kaum wanita, asalkan tidak cacat atau buruk sekali rupanya, akan mampu menundukkan laki-laki yang mana pun juga. Betapa pun gagah dan kuatnya pria, akan mudah bertekuk lutut kalau kita hadapi dengan senyum, dengan kerling mata memikat, dengan gerak-gerik yang luwes dan menggairahkan.”

Mengingat akan ucapan suci-nya itulah sekarang Bi Lan mengambil keputusan untuk menjatuhkan Kun Tek, hanya untuk membuktikan bahwa pendapat Kun Tek mengenai wanita tidak benar, bahwa Kun Tek dapat jatuh cinta kepada seorang wanita, bukan seorang perempuan khayal. Ia merasa penasaran dan ingin memberi pelajaran kepada pemuda yang dianggapnya membual dan sombong itu.

Setelah selesai mandi, Bi Lan membereskan pakaiannya, mematut-matut diri sambil menyisiri rambutnya. Ia nampak semakin segar dan cantik jelita walau pun pakaiannya sederhana ketika dengan langkah perlahan ia kembali ke tempat di mana Kun Tek sibuk menguliti kijang tadi.

“Sudah selesaikah engkau menguliti kijang itu?” tanya Bi Lan dengan suara halus dan manis.

Kun Tek yang sedang berjongkok dan sibuk itu menoleh dan mengangkat mukanya. Dengan gembira sambil diam-diam mentertawakan pemuda itu, Bi Lan melihat betapa sepasang mata pemuda itu kini kehilangan sinar yang dingin dan acuh itu. Sinar mata itu kini penuh semangat memandang kepadanya, penuh kekaguman.

Dan memang Kun Tek terpesona. Karena Bi Lan datang dari arah timur, maka sinar matahari pagi nampak di belakang gadis itu, seperti cahaya keemasan mengantar dara manis itu, membuat ia nampak gilang- gemilang seperti seorang dewi pagi turun dari kahyangan menyeberang ke bumi melalui cahaya matahari!

“Kau… kenapa, Kun Tek?” Bi Lan menegur, menahan tawanya dan hanya tersenyum manis melihat betapa pemuda itu berjongkok seperti patung memandang kepadanya, tangan kanan memegang pisau berlumur darah, tangan kiri memegang sepotong tulang.
“Mau diapakan tulang itu?”

“Apa…? Tu… tulang…?” Kun Tek tergagap.

Dan baru dia melihat bahwa dia masih memegang tulang dan baru ia sadar bahwa dia melongo seperti orang bodoh, terlongong seperti orang bengong. “Eh, ini… aku sudah selesai menguliti kijang dan sedang menyayati dagingnya. Kau… kau nampak…”

“Ya…?” Senyum itu semakin manis. “Nampak bagaimana…?” “Anu… nampak…segar sekali!”
Bi Lan tertawa renyah dan menghampiri pemuda itu. Pesona itu membuyar dan Kun Tek menyerahkan potongan-potongan daging kepada Bi Lan. “Cukupkah sebegini? Kalau cukup, lainnya akan kubuat dendeng.”

“Cukup, kita berdua menghabiskan daging sebegini pun sudah akan kenyang sekali,” jawab Bi Lan.

Kun Tek sudah menyalakan lagi api unggun dan sudah menyiapkan semua keperluan masak seperti panci, bumbu-bumbunya dan dia lalu membawa kulit, tulang-tulang dan sebagian daging yang akan dibuatnya dendeng, lalu pergi agak menjauh.

Tak lama kemudian, setelah keduanya bekerja tanpa bicara, mereka pun menghadapi masakan daging kijang yang dibuat oleh Bi Lan. Semenjak kecil, Bi Lan yang melayani gurunya memang sudah biasa memasak, bahkan biasa masak bahan-bahan yang sederhana menjadi masakan yang cukup enak.

Dengan bumbu seadanya, sekarang ia telah membuat dua macam masakan saja, yaitu daging panggang dan masakan yang ada kuahnya. Dan karena mereka berdua merasa lapar sekali, ditambah suasana yang amat menyenangkan hati, keduanya makan dengan lahap. Apa lagi Kun Tek. Dia makan dengan lahap dan kelihatan nikmat sekali.

“Lunak sekali masakanmu, Bi Lan. Daging kuah ini gurih dan sedap, dan panggang dagingnya juga enak. Kau memang pandai memasak!” puji Kun Tek sambil meggerogoti daging panggang.

Bi Lan tersenyum. “Terima kasih atas pujianmu, Kun Tek. Bagaimana dengan wanita khayalmu itu, Kun Tek?”

“Wanita khayal…? Apa… apa makudmu, Bi Lan?” Kun Tek benar terkejut mendengar pertanyaan yang tak diduga-duganya itu.

“Wanita khayalmu yang tanpa cacat itu. Apakah ia pun pandai masak?” Bi Lan menatap tajam wajah Kun Tek yang kulitnya menjadi semakin gelap ketika dia teringat akan makna pertanyaan itu.

“Tentu saja… tentu saja seorang wanita harus pandai masak, kalau tidak, dia tidak lengkap menjadi seorang wanita, bukankah begitu?” Kun Tek dibesarkan di daerah barat di mana kaum wanita bertugas di dapur, tidak seperti suku bangsa di selatan yang kedudukannya terbalik, yaitu kaum prianya yang biasa memasak di dapur sedangkan para wanitanya biasa pula memikul air dan bekerja di sawah.

Mereka selesai makan dan ketika Bi Lan hendak mencuci tangannya, dia mengeluh. Ketika bangkit dari duduk di atas tanah itu, gerakan ini mendatangkan rasa nyeri yang menusuk pada pinggangnya. “Aduhhh…”

Kun Tek terkejut dan cepat menghampiri. “Kau kenapa, Bi Lan?” Dan melihat gadis itu menekan-nekan pinggangnya yang kiri, dia pun bertanya, “Apakah pinggang yang kena tendang lawan itu masih terasa nyeri?”

Bi Lan mengangguk dan menyeringai kesakitan. “Nyeri sekali pada saat aku memutar pinggang, seperti tertusuk rasanya.”

“Wah, jangan-jangan ada yang terkilir di situ. Kalau terkilir harus cepat-cepat dibetulkan letak otot-ototnya, Bi Lan, kalau tidak bisa membengkak dan semakin berbahaya.”

Bi Lan menatap wajah pemuda itu dengan sinar mata tajam. “Engkau mau mengobati pinggangku? Malam tadi engkau sudah mengobati kakiku yang terkilir, engkau tentu ahli membetulkan otot yang terkilir.”

Kun Tek tersenyum dan mengangguk. “Aku pernah mempelajarinya dari ayah. Kalau engkau mau, tentu saja aku suka sekali mencoba untuk memeriksa dan membetulkan letak otot yang terkilir.”

“Tentu saja aku mau, kenapa kau bertanya lagi. Siapa orangnya diobati sampai sembuh tidak mau?”

“Tapi… untuk memeriksa dan membetulkan bagian yang terkilir, aku harus melihatnya, menyentuhnya dan membetulkannya dengan pijatan-pijatan dan urutan-urutan, aku… aku harus… menangani bagian pinggangmu yang terkilir itu.”

Diam-diam Bi Lan tertawa dalam hatinya. “Kalau begitu mengapa? Nah, kau lakukanlah cepat agar nyerinya segera hilang.”

Tanpa ragu-ragu lagi Bi Lan lalu sedikit menurunkan celananya di bagian kanan dan menarik ke atas bajunya di bagian itu juga sehingga nampaklah kulit pinggangnya yang putih mulus, ke bawah sampai di lekuk pinggul dan ke atas sampai pada permulaan bukit dada.

Walau pun jantungnya berdebar seperti diguncang-guncang keras, Kun Tek menekan perasaannya dan dengan sikap biasa seolah-olah dia hanya akan mengobati lengan atau kaki saja, dia mulai memeriksa bagian pinggang itu dengan jari-jari tangannya yang terlatih. Setelah memijit sana mengelus sini, tak lama kemudian dia dapat meraba dan menentukan bahwa memang ada otot yang terkilir, akan tetapi tidak berapa parah dan mungkin rasa nyeri itu hanya karena memar saking keras dan kuatnya tendangan. Akan tetapi, cukup lama baginya meraba-raba itu sehingga mukanya penuh keringat, dan terasa jelas oleh Bi Lan betapa jari-jari tangan itu gemetar dan panas dingin!

Bi Lan menahan senyum, senyum kemenangan melihat betapa pemuda itu kini mulai mengobati pinggangnya dengan tekanan dan pijatan jari-jari tangannya yang gemetar. Ketika ia menoleh, ia melihat betapa pemuda itu telah memejamkan kedua matanya!

“Aduhhh… jangan kuat-kuat… di situ nyeri…!” Bi Lan sengaja merintih, lalu bertanya dengan nada suara heran, “Kun Tek, kenapa engkau memejamkan kedua matamu?”

Pertanyaan yang tiba-tiba itu mengejutkan Kun Tek. Dia cepat membuka matanya, akan tetapi ketika pandang matanya bertemu dengan pandang mata gadis itu, yang seolah-olah sinarnya menusuk dan menjenguk ke dalam jantungnya, dia cepat memejamkan kembali kedua matanya.

“Ah, aku sudah terbiasa, ketika belajar dulu. Dengan memejamkan kedua mata, jari-jari tanganku lebih peka…”

“Tapi saat engkau mengobati kakiku yang terkilir, matamu tidak kau pejamkan! Jangan-jangan engkau memejamkan matamu agar tidak melihat pinggangku!”

“Ahh, kenapa?” bantah Kun Tek tanpa membuka matanya.

Bi Lan tertawa dalam hatinya. “Siapa tahu, pinggangku buruk.” “Pinggangmu bagus sekali!”

“Kulitnya kasar dan hitam.” “Tidak, halus dan putih mulus.”

“Mungkin bau keringatku tidak enak sehingga kau muak.” “Bau keringatmu sedap, Bi Lan.”

Hampir Bi Lan tak mampu menahan ketawanya dan ia cepat menutup mulutnya dengan tangan. Ia telah menjalankan siasat seperti yang pernah didengarnya dari suci-nya, si ahli pemikat laki-laki itu. Ternyata baru sebegitu saja, ia sudah merasa dapat menguasai Kun Tek!

Memang pinggangnya masih terasa agak sakit, akan tetapi tidaklah begitu nyeri dan sebetulnya tidak perlu disembuhkan dengan pijat. Tadi ia hanya berpura-pura saja untuk memancing Kun Tek dan ternyata siasatnya itu berhasil baik. Dia berhasil membuat pemuda ini berpeluh dan gemetar, bahkan lalu memuji- mujinya.

“Sudah cukup, Kun Tek, sekarang tidak terasa nyeri lagi. Terima kasih.”

Ada dua macam perasaan menyelinap di hati pemuda itu pada waktu Bi Lan berkata demikian. Ada rasa lega karena dia seperti terbebas dari ketegangan yang membuat dia berpeluh dan gemetar, akan tetapi ada rasa kecewa pula bahwa jari-jari tangannya harus meninggalkan buah pinggang yang ramping, gempal, lunak, halus dan hangat itu.

“Tidak perlu berterima kasih, Bi Lan. Bukankah kita sudah menjadi sahabat baik dan sudah sepatutnya kalau kita saling menolong?”

Bi Lan mau melanjutkan siasatnya untuk mencoba dan menjatuhkan Kun Tek agar ia dapat memberi pelajaran kepada laki-laki yang sombong ini. Ia kemudian bangkit dan mengemasi buntalan pakaiannya, menggendongnya di punggung kembali.

“Sekarang telah tiba saatnya aku melanjutkan perjalananku. Selamat berpisah, Kun Tek. Engkau baik sekali dan terima kasih.” Berkata demikian, Bi Lan lalu meloncat pergi.

“Ehhh, Bi Lan, nanti dulu…” Kun Tek berseru dengan kaget. Keputusan Bi Lan yang mendadak untuk meninggalkannya itu sungguh mengejutkan hatinya. “Engkau hendak ke mana?”

“Aku hendak melanjutkan perjalananku.” “Kita dapat melakukan perjalanan bersama…”

“Tidak, aku mempunyai urusan penting sekali!”

“Aku akan membantumu, Bi Lan, sampai engkau berhasil dalam urusan itu!”

Bi Lan tersenyum manis. “Engkau memang seorang yang baik budi, Kun Tek. Akan tetapi, aku merasa tidak enak kalau harus mengganggumu selalu. Di antara kita tidak ada hubungan apa-apa…”

“Kita sahabat baik!”

Bi Lan mempermanis senyumnya sehingga nampak lesung pipit di kanan kiri. Manis sekali. “Memang, engkau seorang sahabatku yang baik sekali. Akan tetapi hal itu bukan berarti bahwa engkau harus bersusah payah selalu untukku. Nah, selamat tinggal!”

“Bi Lan…!” Kun Tek berseru akan tetapi gadis itu tidak menoleh lagi dan berlari cepat meninggalkan tempat itu.

“Bi Lan…! ” Kun Tek berteriak lagi.

Dan dia pun cepat mengumpulkan barang-barangnya, berkemas sambil kadang-kadang menengok ke depan, ke arah perginya Bi Lan yang sekarang sudah tidak nampak lagi bayangannya itu. Hati Kun Tek terasa panik dan khawatir sekali kalau-kalau dia akan kehilangan gadis itu dan tidak akan bertemu lagi dengannya.

Tetapi sebelum dia berlari untuk melakukan pengejaran, tiba-tiba berkelebat bayangan yang agaknya sejak tadi bersembunyi di balik semak-semak di seberang ladang itu dan bayangan ini membentak, “Manusia tak tahu malu, berhenti dulu aku mau bicara!”

Kun Tek terkejut, tidak menyangka bahwa di tempat sunyi itu ada orang bersembunyi di belakang semak- semak. Ketika dia membalikkan tubuhnya, ternyata orang itu adalah seorang pemuda yang usianya sebaya dengan dia, seorang pemuda bermuka bersih cerah, berkulit kuning. Seorang pemuda yang tampan walau pun pakaiannya yang berwarna biru itu amat sederhana.

Translator / Creator: doroboneko88