December 21, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 9 – Chapter 2: Operation Acquire Food

 

Setelah malam perayaan, Weed meninggalkan Morata bersama dengan Seoyoon dan Alveron.

“Mulai dari sini adalah perjalanan yang sebenarnya!”

Dia mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang wilayah yang akan dia tuju.

Dia dengan cermat mempelajari arah umumnya dan jalan yang harus dia lalui.

Tetapi persediaan makanan adalah satu hal yang paling dia perlukan pada saat ini.

“Coba lihat, berapa lama makanannya akan bertahan?”

Mengacak-acak tasnya, persediaan makanan yang selalu lebih dari cukup telah membeku dalam satu potongan. Tak satupun menyisakan makanan yang penting.

Di festival Morata, dia menghabiskan makanan dan minuman dalam jumlah yang besar untuk para penduduk.

Beruntungnya, botol-botol alkohol masih ada disana.

Sebelum meninggalkan Pegunungan Yuroki, dia memetik dan melarutkan anggur liar kedalam botol-botol tersebut!

Berada disana, alkohol itu dalam diam menjadi matang.

Tetapi Weed menggelengkan kepalanya.

“Alkohol tidak akan memenuhi faktor kekenyangan.”

Alkohol tidak bisa mengeyangkan perut seseorang. Tentu saja, kau akan mendapatkan kepuasan sampai batas tertentu, tetapi juga ada masalahnya. Saat jumlah alkohol meningkat diatas titik tertentu, mengurangi Strength dan Agility. Dalam kasus yang lebih parah, tak bisa bertarung! Dalam scenario kasus terburuk, kau mungkin mati karena minum terlalu berlebihan.

Tetapi, bukanlah masalah jika meminumnya hanya segelas di lain waktu.

Dalam kehidupan, alkohol sudah pasti merupakan hal yang tak berguna! Namun, alkohol juga memiliki keuntungannya. Di Royal Road, setelah menerima serangan, hal itu tidak akan berakhir hanya dengan jatuhnya HP secara sementara.

Kau harus segera memberi perawatan dengan menggosokkan herbal atau ramuan dan memasang perban. Dan juga, ketika ada pembengkakan di area yang terluka, hal itu memiliki efek disinfeksi yang akan membantu mencegah kerusakan tambahan.

Selain itu, alkohol adalah obat yang bagus melawan rasa dingin. Ketika kedinginan, meminum sekitar secangkir alkohol akan memungkinkan kamu untuk menahan rasa dingin jauh lebih baik.

Aku tak bisa menggunakan alkohol yang berharga ini. Menurut pikiran, ketika alkohol ini matang, aku akan bisa mendapatkan uang…..

Meninggalkan wine didalam tasnya sebagaimana asalnya, Weed pergi untuk mendapatkan makanan.

****

Sarak.

Terose merasa segar melangkah pada salju putih murni.

Akhirnya awal dari kebangkitan kita.

Dahi Barbarian Warrior Pline sedikit berkerut.

“Sangat dingin disini.”

Dane berbicara sambil menutup wajahnya dengan sebuah jubah.

“Tak apa. Bertarung akan menghangatkanmu dengan cepat.”

Terose menatap rekan-rekannya yang mempercayai dirinya dan mengikuti dia selama ini dan mengangguk.

“Kita harus bertarung.”

Quest makam raja kalajengking!

Karena insiden itu, Guild Crimson Wing dibubarkan, tetapi orang-orang yang membentuk inti dari guild tersebut tidak pergi.

Magma Witch Psyche dan Light Bearer Marker. Assault Captain Bastien. Para elit dari Guild Crimson Wing menyembunyikan nama mereka, mengubah armor, dan ikut serta dalam ekspedisi Guild Cold Roses.

Sejak awal, hal terakhir yang mereka inginkan adalah untuk membaur dengan ekspedisi guild lain.

Crimson Wing berusaha untuk secara langsung menyiapkan kelompok ekspedisi mereka sendiri. Tetapi hal-hal buruk terjadi sekaligus dan situasinya terus memburuk. Guild-guild memisahkan diri dari aliansi.

Sebagai hasilnya, kota-kota yang mereka kuasai diserang dari depan dan karena quest Makam Raja Kalajengking, pendanaan mereka tertekan.

Kejadian buruk yang berantai ini sudah cukup untuk melengserkan Crimson Wing dari guild top 10 di Benua Versailles. Sebagai hasilnya, guild tersebut secara tak terhindarkan lagi harus dibubarkan.

Pemimpinnya bertahan sampai akhir mempertahankannya sampai mati, tetapi guild tersebut perlahan-lahan merangkak ke bahkan tidak sampai nomor 10 ribu.

“Tetapi kami akan bangkit sekali lagi.”

Terose ingin mendapatkan kembali kehormatan dan membangkitkan Crimson Wing.

“Tempatnya berada di wilayah utara.”

Ekspedisi untuk membalikkan segalanya dan membangkitkan guild tersebut!

“Untuk mengembalikan benua menjadi normal adalah tanggung jawab kami yang tak bisa diserahkan pada siapapun.”

Terose tersenyum dingin.

****

Ekspedisi yang dipimpin oleh Guild Cold Roses masih berada dalam masalah. Mereka dengan percaya diri membawa orang dalam jumlah yang besar, tetapi segala macam masalah muncul satu per satu.

Pasukan ekspedisi tersebut membawa para Koki dalam jumlah yang besar! Tak ada yang berjalan mulus di hari-hari awal dari ekspedisi tersebut. Untuk meningkatkan moral dari para kru ekspedisi, mereka membuat banyak makanan untuk diberikan pada mereka. Memakan makanan yang lezat akan meningkatkan semangat mereka.

Bagi Oberon dan Drum, hal itu tampak seperti mereka membeli persediaan yang cukup agar tidak terlalu membebani. Tetapi jumlah bahan makanan yang digunakan oleh pasukan ekspedisi tersebut berada diluar imajinasi. Mereka yang tak punya banyak pekerjaan untuk dilakukan di tempat yang dingin ini melegakan stress mereka dengan memakan makanan yang dibuat para koki.

“Lezat.”

“Kemanapun kau pergi, kau harus makan makanan yang lezat.”

“Ya. Itu adalah ide yang bagus untuk mengikuti ekspedisi ini. Itulah alasan kenapa Guild Cold Roses terkenal.”

Para pasukan ekspedisi berterima kasih saat mereka membicarakan tentang nama guild tersebut.

Para koki juga menjadi antusias.

“Orang-orang memakan makanan lezat yang kita buat.”

“Kesempatan telah datang, kita harus memberi kesan pada mereka bahwa profesi Koki sangat penting.”

“Tentu saja! Bahan-bahannya bukanlah milik kita jadi mari kita gunakan sesuka kita!”

Karena bahan-bahan makanan yang melimpah telah mendamaikan pikiran dan bukannya yang biasanya mereka buat, para Koki berani mengembangkan hidangan baru.

“Jamur matsutake dan hidangan kepiting!”

“Siput dalam madu!”

Membuat makanan enak meningkatkan Cooking Mastery mereka lebih banyak. Oleh karena itu, para koki tak mengeluarkan biaya untuk bahan-bahannya untuk membuat makanan. Karena pasukan ekspedisi juga memberi tanggapan positif, mereka tidak ragu-ragu.

Bahan-bahannya dengan cepat terpakai. Pada saat itu, setidaknya mereka yang mengelola persediaan harusnya menghentikan mereka. Tetapi mereka yang bertanggung jawab untuk mengelola persediaan benar-benar bersantai-santai.

“Yah, kita bisa mendapatkan bahan-bahan makanan kapanpun kita mau.”

“Kapten Oberon memberi kita perintah untuk meningkatkan moral, jadi beri mereka persediaan dalam jumlah yang besar seperti yang mereka mau.”

Mereka tidak melakukan apa-apa meskipun bahan makanan berkurang dengan sangat cepat. Ketika mereka menyadari sisa bahan-bahannya telah berkurang hampir 30%, suasananya akhirnya sedikit berubah.

“Mulai dari sekarang, hematlah sedikit makanan sebelum perjalanan utama.”

“Diperlukan untuk mendapatkan bahan-bahan makanan.”

“Sekarang ini akan lebih baik untuk secara sungguh-sungguh mengisi stok penyimpanan.”

Kemudian masalah yang besar terjadi. Sangat sulit untuk mendapatkan bahan makanan di wilayah utara yang dingin. Di pegunungan pusat benua, kastanye dan buah ek, buah-buahan seperti apel sudah tersedia, dan mereka bahkan bisa berburu.

Bahkan jika kekurangan makanan yang membuat stamina mereka menurun atau menegangkan pergerakkan mereka, kasus-kasus dimana mereka mati karena kelaparan cukup langka. Dengan uang, itu memungkinkan untuk membeli bahan makanan dari para pengelana yang lewat. Tetapi di wilayah utara, karena rasa dingin tersebut mereka tak bisa mendapatkan buah-buahan.

Itu juga mustahil untuk mendapatkan makanan dari para pengelana.

Tak bisa dihindari lagi, satu-satunya pilihan yang tersisa adalah berburu, tetapi ini adalah sebuah tugas yang cukup sulit. Monster yang menghuni wilayah ini sangatlah terbatas. Tak masuk akal untuk menyediakan makanan untuk personil yang berjumlah banyak dalam pasukan ekspedisi melalui perburuan. Hal itu menyebabkan mereka memperhatikan pentingnya makanan.

Saat bahan makanan dengan cepat berkurang, moral dari pasukan ekspedisi juga jatuh. Kualitas makanan menurun dan situasi menyimpan makanan untuk dimakan nanti telah muncul. Bukan hanya kualitas makanannya yang jatuh, mereka harus menghemat makanan sebanyak mungkin.

“Aku lapar.”

“Tolong bawakan sesuatu padaku untuk dimakan.”

Para pasukan ekspedisi berkubang dalam kelaparan! Jika mereka memulai dengan hemat di awal bukannya menghentikan ditengah-tengah, secara teori itu akan jauh lebih sulit untuk kelaparan. Guild Cold Roses mengambil inisiatif dan membuat diri mereka sendiri kelaparan.

Namun, bahkan ditengah-tengah situasi itu, ada orang-orang yang tidak kelaparan. Mereka bukan bagian dari para elit dari Guild Cold Roses. Tak mungkin Oberon yang bijak dan sangat dihormati memberi mereka ijin untuk makan makanan paket mereka secara diam-diam.

Para Geomchi! Geomchi306 mengeluarkan roti gandum yang tersembunyi didalam ransel miliknya dan diam-diam mengunyahnya. Roti lama, dingin, keras dan membeku, tetapi karena air ludah melembutkannya, dia makan layaknya roti itu bisa dimakan dengan mudah.

“Bagaimanapun juga, rasa roti gandum adalah yang terbaik.”

Sejak mati kelaparan, mereka memutuskan untuk selalu memiliki jumlah roti yang banyak untuk menyingkirkan rasa lapar. Jadi roti gandum selalu ada didalam ransel mereka. Pada dasarnya, di Royal Road ada hubungan yang tak terpisahkan antara para Geomchi dan roti gandum.

Namun, mayoritas dari pasukan ekspedisi dipaksa untuk menahan rasa lapar saat mereka mencengkeram perut mereka yang kosong. Mereka menyadari fakta ini diakhir dari sebuah kegagalan.

“Sulit untuk menemukan makan di Wilayah Utara. Harus menghemat bahan makanan sebanyak mungkin.”

****

Weed mulai mengumpulkan makanan.

“Harus mengumpulkan barang-barang yang bisa dimakan sebanyak mungkin.”

Karena bumbu yang tersisa masih cukup banyak, dia hanya perlu mengumpulkan bahan-bahan makanan.

“Tak ada pilihan lain selain berburu.”

Weed dimasa lalu memasang prinsip pengadaan barang lokal secara menyeluruh. Selain karena tidak harus membayar uang, juga mudah untuk mendapatkan bahan-bahan segar. Menumpuk bahan-bahan makanan untuk waktu yang panjang di satu tempat hanya akan berakhir membusuk dan tak layak dimakan, itulah peraturannya.

“Alveron, ayo pergi!”

“Baik.”

Menggunakan Alveron seperti seorang pelayan, Weed bergerak ke gunung dibelakang Desa Morata.

Woof woof woof!

Auuuuuuuuu!

Para Serigala biasanya berkeliaran seperti jiwa yang tersesat di gunung dibelakang Desa Morata! Naluri liar mereka menyala saat mereka bertindak dalam kelompok memakan hewan terdekat, namun, para Serigala itu gemetar dengan datangnya Weed.

“Bajingan kejam ini….”

“Dia melihat kita sebagai makanan.”

“Dia memakan orang tua kita. Ibuku menemui ajalnya ditangan dia, dia bahkan tidak meninggalkan kulitnya. Woof woof.”

“Saudaraku dimasak utuh. Dia telah kembali.”

Fighting Spirit Weed sangat tinggi!

Hal itu memiliki efek menurunkan moral para monster yang selevel atau lebih rendah daripada level miliknya. Selain itu, Weed sudah berburu Serigala beberapa kali. Untuk para monster, Serigala memiliki kecerdasan yang cukup tinggi dan ingatan yang mengagumkan. Berburu dan mengekstrak daging dan tulang, kemudian melepaskan kulitnya untuk menjahit, para Serigala tidak melupakan kekejaman Weed dan gemetar dalam ketakutan.

“Tetap saja, kita adalah Serigala.”

“Untuk melindungi harga diri kita.”

Woof woof woof!

Para Serigala menyerbu berkelompok sedangkan Weed dengan ringan menarik pedangnya.

“Moonlight Sculpting Blade!”

Versi yang lebih kuat dari Sculpting Blade! Pedang dari cahaya yang tenang. Dengan jangkauan yang jauh lebih panjang, Weed mengayunkan pedang cahaya tersebut dan membantai para Serigala. Level Weed tak bisa disamakan dengan yang sebelumnya, para Serigala sebenarnya tidaklah dianggap sebagai lawan sepadan.

Dia memisahkan tulang, daging dan kulit dari para Serigala yang dia tangkap.

Seoyoon hanya menonton.

Weed dengan lembut memberitahu dia.

“Jangan hanya berdiri disana dan menonton, bantu aku.”

Seoyoon tidak mengatakan apa-apa.

Tetapi matanya menyatakan perasaan minta maaf. Dia merasa menyesal karena Weed menderita sendirian di cuaca yang dingin ini, tetapi jika para Serigala tidak menyerang dia terlebih dulu, dia tidak akan menyerang mereka. Weed menggelengkan kepalanya.

“Orang ini tak bisa disebut seorang sekutu.”

Entah bagaimana Weed harus meningkatkan posisinya atas Seoyoon melalui kekuatan, karena jika Seoyoon hanya melipat tangannya setiap kali ada pertarungan, hal itu tidak akan membantu. Keadaan ini sudah cukup untuk menempatkan tekanan pada Weed.

Seperti kata pepatah, menjadi tak berdaya adalah sebuah dosa, kemampuan bertarung Seoyoon jauh lebih unggul dari Weed.

Weed masih berjuang di awal level 300’an. Untuk melanjutkan quest tersebut, dia mau tak mau harus memberi kehidupan pada patung-patung jadi level miliknya tidak meningkat.

“Aku tidak akan bisa menyelesaikan seluruh quest tersebut jika aku tidak memberi kehidupan pada patung-patung.”

Meskipun dia berburu dengan keras beberapa bulan belakangan ini, karena alasan ini levelnya tidak meningkat. Tetap saja, sementara level miliknya naik turun, berbagai skill mastery meningkat.

Menerima serangan monster kapanpun dia punya waktu juga banyak meningkatkan statistik Endurance miliknya.

Metode Weed yang tepat meningkatkan statistik dan skill mastery membangun pondasi yang penting, jadi itu bukanlah suatu keadaan buruk yang tak terkatakan seperti tak ada pemasukan sama sekali.

Statistik dan skill tentunya membantu ketika berburu monster. Tetapi Weed menduga bahwa level Seoyoon berada setidaknya di akhir 300’an.

“Bahkan mungkin lebih dari 400.”

Bad Ray dari Guild Hermes mengungkapkan levelnya adalah yang paling tinggi. Secara mengejutkan, levelnya terungkap tak kurang dari 412. Di Royal Road dan di internet, ada banyak kegemparan.

Bahkan ketika mempertimbangkan jumlah waktu yang dilewati setelah levelnya diketahui berada pada akhir 300’an, kecepatan naik level miliknya masih sangat cepat.

Mungkin karena guild tersebut menggiring monster untuk dia. Sebagai ketua Guild Hermes, tentu saja dia menerima keuntungan.

Secara aktif memanfaatkan persediaan dan equipment, serta mengumpulkan informasi tempat-tempat berburu. Para Blacksmith dipersiapkan untuk dia dan para Bard selalu standby. Selain itu, dalam kebanyakan pertempuran, Bad Ray akan menghantamkan pukulan akhir pada monster. Menerima dukungan yang kuat seperti itu, tak mengejutkan kecepatan leveling miliknya tak berubah.

Awalnya, Bad Ray adalah seorang gamer terkenal di game lain. Ada banyak kekuatan yang akan mengikuti dia. Di Continent of Magic, orang-orang yang mengikuti Bad Ray sangatlah umum.

Weed tidak pernah berselisih dengan Bad Ray karena dia adalah yang pertama kali keluar dari game tersebut. Bad Ray di Continent of Magic adalah salah satu dari top 5 Warrior dan guildnya adalah yang terkuat disana. Menurut rumor yang tak terkonfirmasi, kekayaannya yang sebenarnya sangatlah besar, kau bisa mendengar suara tentang kekayaannya.

Adegan dari Bad Ray mengungkapkan levelnya adalah yang tertinggi menghasilkan topik yang besar di Hall of Fame. Bukan hanya itu, semua penyiaran game memperlakukan hal itu sebagai sebuah persoalan baru yang besar. Lebih jauh lagi, pendapatan barbar di Benua Versailles meningkat lebih dari 5 kali.

“Bajingan itu tampaknya beruntung pada apapun yang dia lakukan.”

“Kita perlahan-lahan berjalan dan dia terbang begitu saja dengan cepat.”

“Aku masih level 357. Kapan aku berlevel lebih dari 400?”

Penderitaan yang pahit!

Orang-orang itu mencoba untuk menghilangkan kepahitan mereka dengan alkohol. Segera mengetahui kehadirannya, Bad Ray menerima semua perhatian mereka. Raja Benua. Resminya bernama Emperor (kaisar), dia ditantang untuk dominasi dengan kemampuan nyatanya. Tentu saja, dengan skala dan luasnya kekuatan Guild Hermes, mereka memiliki musuh yang banyak.

Di Benua Versailles yang luas, meskipun tak sekuat Bad Ray, para player dengan tingkat yang bisa menahan dia setidaknya berjumlah puluhan orang. Juga ada cukup banyak ketegangan diantara Guild Hermes dan Guild-guild lain. Guild tunggal yang bisa melawan Guild Hermes hanya ada 7 guild. Tetapi ketika mempertimbangkan aliansi guild, lebih dari 15 yang bisa melawan kekuasaan Guild Hermes.

Meskipun tidak diinginkan, semua player di Benua Versailles memfokuskan perhatian mereka pada Bad Ray. Mereka semua iri pada orang terkuat di benua. Seperti Bad Ray.

****

Dark Gamer Union mengungkapkan video pertarungan. Dibandingkan dengan para tentara bayaran di sekitar level 380’an, Seoyoon jauh lebih kuat. Monster-monster yang dibunuh oleh para tentara bayaran dengan membutuhkan waktu yang cukup lama, bisa dibunuh oleh Seoyoon dalam sekejap.

Bergantung pada metode pertempuran dan penggunaan skill pokok berdasarkan perburuan, perbedaan kecepatan bisa tercipta. Tetapi bahkan ketika mempertimbangkan poin-poin itu, Seoyoon jauh lebih kuat daripada Weed.

“Diantara minimal 390 sampai diatas 400. Mungkin tidak akan menyimpang terlalu jauh dari kisaran level itu.”

Sebuah perkiraan yang dibuat oleh Weed. Membandingkan kemampuan tempur berdasarkan pada monster kemungkinan tidak akan salah. Kemampuan tempur jarang bertentangan dengan intuisi matanya. Seperti, dia tidak bisa memaksa Seoyoon untuk melakukan ini itu. Dia harus membuat Seoyoon menjadi seorang rekan yang akan membantu dia secara suka rela.

“Akan menyedihkan jika aku dihajar oleh seorang cewek!”

Weed berbicara dengan nada menyindir. Seperti seorang Merchant menjual makanan untuk pengamanan diri!

“Kau tak pernah memakan Serigala Utara sebelumnya kan?”

“…..?”

“Sebenarnya, mereka begitu kurus mereka tak punya banyak daging. Tulang mereka juga keras. Tetapi rasanya tak bisa dibandingkan. Ini adalah sebuah cerita yang sepenuhnya benar!”

“……”

“Kemantapan dan keunggulan ada didalam dagingnya. Kesenangan dari makan setelah dengan hati-hati memisahkan dagingnya dari tulangnya!”

Weed memperagakan penampilan dari tulang iga yang dirobek dengan kedua tangannya.

Sejujurnya, Serigala Galbi yang dibumbui adalah yang terbaik. Weed menjilat bibirnya menirukan perasaan rasa yang tak bisa dilupakan. Weed menambahkan kata-kata akhir.

“Dan kelezatan itu berasal dari tulang yang direndam setelahnya. Meminum seteguk dari kaldu panas di cuaca yang dingin seperti ini sangatlah…….”

Seeuk.

Mendengarkan sampai pada poin ini, Seoyoon bergerak kearah para serigala dengan pedang miliknya yang telah terhunus. Bermaksud untuk berburu. Tanpa sedikitpun kecacatan, matanya yang bening dan kulitnya yang putih, kecantikannya hanya benar-benar bisa diungkapkan dalam embun pagi.

Setelah Seoyoon bergerak dan memburu para Serigala, Weed mengekstrak kulit, daging dan tulang dari tubuh Serigala. Dengan pembagian pekerjaan yang tepat, mereka bisa mengumpulkan bahan-bahan makanan dengan cepat.

“Dengan sebanyak ini, kita punya persediaan untuk waktu yang lama.”

Weed tersenyum puas saat dia menatap tas miliknya yang penuh dengan daging Serigala. Dimasa lalu, dia memiliki pengalaman memberi makan puluhan Paladin. Para Paladin yang dibebaskan dari kutukan patung. Untuk menangani bahkan jika hanya 1 mulut lebih banyak, dia harus meningkatkan perburuan.

Melalui itu, dia mempelajari lokasi dimana kau bisa mengumpulkan banyak daging. Ingatan itu sangat membantu sekarang.

Weed tidak hanya mengumpulkan daging Serigala saja.

“Tak bisa hanya makan satu macam saja untuk waktu yang sangat lama.”

Kau akan mengkhawatir tentang hilangnya nafsu makan serta efek hidangan. Jika kau hanya makan makanan yang terbuat dari bahan yang sama, efesiensinya akan berkurang sampai tak memiliki efesiensi lagi.

Memasak hidangan daging Serigala sangatlah mudah. Kau bisa merebusnya atau memanggangnya.

Memakan hidangan daging Serigala meningkatkan HP sebesar 300 poin serta meningkatkan Strength dan Vitality sebesar 20 poin. Hidangan itu juga memiliki keuntungan regenerasi HP 2% lebih cepat daripada biasanya dan meningkatkan Fighting Spirit.

Tetapi ketika hanya memakan makanan yang sama, efek dari masakan berkurang sampai masakan tersebut hanya memberi perasaan kenyang saja. Pada saat-saat seperti itu, kelezatan yang lain diperlukan untuk memprovokasi rasa yang lain.

“Kesini.”

Weed membawa Seoyoon dan Alveron dan pergi meninggalkan gunung dibelakang mereka. Disana ada area es yang sangat luas. Datarannya tidak terdiri dari tanah dan batu tetapi dari es murni!

Awalnya, area ini adalah sebuah sungai yang besar. Namun, karena temperaturnya yang jauh terlalu rendah, es tebal menutupi sungai itu.

“Baiklah, ayo pergi untuk mendapatkan sesuatu untuk dimakan.”

Weed bersama dengan Seoyoon dan Alveron berjalan ke tengah-tengah es tersebut.

“…….?”

Seoyoon dan Alveron keduanya penasaran. Pada dasarnya, bahan makanan dibeli di toko. Biasanya cukup membeli disana. Beberapa orang telah menjadi cukup mahir dalam skill Memasak untuk mendapatkan bahan-bahan makanan dari alam liar seperti Weed. Selain itu, es yang tebal dan membeku tak memiliki herbal ataupun buah-buahan apapun. Yang membuat masalahnya semakin buruk, tak ada satupun monster yang ada didekat sini. Jadi mencari bahan makanan di sebuah tempat seperti ini terdengar seperti omong kosong.

Shuaaaaa!

Angin yang kuat berhembus.

Kuleuleuleu.

Lantainya terus berderak.

“Apa ini?”

Sesuatu yang tak diketahui. Itu tidak seperti gempa bumi tidak terjadi di Benua Versailles. Tetapi situasi disekeliling jauh terlalu damai. Gunung yang baru saja mereka turuni tidak berguncang sedikitpun, perlahan-lahan tubuh mereka bergerak ke suara tersebut.

“Tak mungkin.”

Setelah melihat kebawah, wajah Seoyoon menjadi pucat. Dibawah es yang tebal tersebut adalah aliran sungai yang deras! Sebuah sungai besar mengalir dibawah permukaan es dengan kecepatan yang mengerikan. Meskipun aliran tersebut melewati es tersebut, suara yang deras bisa terdengar. Seoyoon dan Alveron secara naluri tertelan oleh rasa takut.

Jika hanya monster saja, mereka tidak akan takut mati. Tetapi jika es tersebut pecah dan mereka jatuh kedalam sungai yang ada dibawah, mereka secara tak berdaya akan mati membeku.

“Dibawah pasti sangatlah dingin.”

Di lokasi mereka saat ini sangatlah dingin, suhu dari sungai yang ada dibawah tak perlu dikatakan lagi.

Seoyoon dan Alveron benar-benar tegang.

Gedeukdeukdeuk!

Weed mengeluarkan pahat, menggores es tersebut untuk menggambar lingkaran. Kemudian dia mengeluarkan palu Blacksmith dan tanpa henti mulai memukuli lapisan es tersebut.

Setiap kali Weed menghantamkan palu tersebut, es mengeluarkan suara. Darah telah terkuras dari wajah Seoyoon dan Alveron, benar-benar pucat pasi.

“Jika kau mau melakukan bunuh diri, lakukan sendirian.”

“Dewi Freya berkahi dia. Berilah aku keselamatan.”

Kemudian mereka mendengar suara gumaman Weed.

“Membeku dengan sangat kuat dan bahkan tidak retak sedikitpun. Kalau begitu dengan kekuatan yang lebih besar lagi…..”

Diakhir dari hal ini, rasa takut yang besar muncul pada Seoyoon dan Alveron. Segera, Weed mengayunkan palu tersebut dengan segala kekuatannya. Dia secara akurat mengkonsentrasikan kekuatan tersebut pada pusat dari lingkaran yang dia buat.

Klaaaang!

Klaaaaaaaaaang!

Setiap kali Weed menghantamkan palu itu, Seoyoon dan Alveron merasa lemas. Rasa merinding menyebar ke seluruh tubuh mereka. Setelah saling menatap satu sama lain dan mengangguk, mereka menemukan tempat aman dan melarikan diri. Sementara itu Weed mengayunkan palu tersebut beberapa kali lagi dan akhirnya es tersebut pecah, membuat sebuah lubang lingkaran. Mengikuti garis yang dibuat sebelumnya dengan pisau pahat! Sebuah lubang besar tercipta disana. Sebuah lubang dimana sungai dingin mengalir!

Weed berjongkok ditempat dan duduk, mengeluarkan item-item dari tasnya satu per satu. Sebuah tongkat pancing yang panjang, panci, dan sebuah jaring yang bisa menangkap ikan.

“Akankah aku bisa menangkap beberapa ikan sekarang?”

Weed melemparkan kail kedalam lubang es tersebut. Memancing di musim dingin. Weed telah mahir dalam skill memancing sampai pada poin dia bisa mendapatkan makanan untuk bertahan hidup ditempat ini. Melalui retakan es tersebut, dasar sungai bisa terlihat dengan jelas. Didalam sungai tersebut, ikan-ikan berenang dengan energik.

“Tangkapan besar!”

Weed sibuk menggerakkan tongkat pancing tersebut.

Kamu telah menangkap Sweet Fish sepanjang 20 cm.

Kamu telah menangkap Pond Smelt sepanjang 22 cm.

Kamu telah menangkap Fresh Water Eel sepanjang 57 cm.

Kamu telah menangkap Gold Fish sepanjang 1m 20cm. Sebuah tangkapan yang akan tercatat dalam sejarah memancing!

Penguasaan skill memancing telah meningkat.

Luck naik 1 poin (+1 LUCK)

Tempat memancing yang tak tertandingi! Menangkap ikan-ikan yang sepenuhnya tak berdaya. Orang-orang cukup bersemangat untuk bangkit dari aliran yang menggelora! Diatas es didekat Weed, penuh dengan ikan yang berkecipak.

“Identify!”

Sweet Fish

Ikan dengan tubuh ramping dan datar.

Hanya hidup di air yang jernih.

Berwarna biru gelap.

Bisa ditangkap dengan berbagai cara.

Berkembang dengan baik di wilayah yang cukup luas.

Sweet Fish sangat umum, tetapi orang-orang tidak akan pernah bisa melupakan rasanya.

Bahan Makanan Ikan Tingkat 3.

 

Pond Smelt

Tubuhnya tipis dan datar pada sampingnya.

Aroma amis yang ringan. Bisa dibuat menjadi sashimi yang enak.

Rasa terbaik ikan ini saat musim dingin. Bisa dimasak dengan berbagai cara.

Bahan Makanan Ikan Tingkat 2.

 

Fresh Water Eel (belut)

Ikan Belut bagus untuk stamina laki-laki!

Ikan yang umum, tetapi banyak orang mencarinya karena efek dan rasanya.

Biasanya ditangkap selama musim dingin, tetapi kadang-kadang  ada juga yang aneh.

Mengurus tulangnya yang banyak sangat menjengkelkan, tetapi sangat lezat setelah dibumbui dan dimakan.

Bahan Makanan Ikan Tingkat 2.

 

Gold Fish (ikan Emas)

Ikan langka yang memiliki kulit berkilau emas.

Keberuntungan mengikuti mereka yang menangkapnya.

Menghuni alam liar. Seperti tempat-tempat yang dingin.

Memperkuat rasa hidangan apapun, meningkatkan Stamina sebesar 1 poin dan membantu detoksifikasi.

Nikmat dalam masakan apapun, dan meningkatkan Vitality sebesar 1 poin dan membantu detoksifikasi.

Ini adalah ikan langka yang semua pemancing ingin menangkapnya setidaknya sekali sepanjang hidup mereka.

Bahan Makanan Ikan Tingkat 1.

Melihat ikan-ikan yang lincah dan bergeleparan itu, mulut Weed mengeluarkan senyum yang hangat.

Mereka tak bisa dibandingkan dengan item-item langka untuk Blacksmith dan Menjahit, tetapi tetap saja, dengan cara mereka sendiri, ikan-ikan yang dia tangkap masihlah berharga. Dalam kasus dari Gold Fish yang mana secara permanen meningkatkan 1 poin Stamina, nilainya tak bisa dideskripsikan.

Ikan pertama yang Weed dapatkan dia menyimpannya secara terpisah. Satu-satunya keuntungan dari wilayah utara adalah bahwa makanan berharga tidak akan basi karena suhunya yang rendah. Karena memiliki birai kehidupan yang sangat panjang, hal itu memungkinkan bagi dia untuk mengumpulkan makanan sampai batas miliknya.

Dari waktu ke waktu, dia juga mengumpulkan ranting-ranting kering secara terpisah untuk menyalakan api. Api dibutuhkan bukan hanya untuk memasak, tetapi juga untuk mencairkan salju untuk menghasilkan air. Salju ada dimana-mana jadi dia mengisi botol air hanya dengan sedikit air dan memasukkan ranting-ranting tersebut kedalam tasnya. Memancing dipelajari untuk kemampuan bertahan hidup!

Memakan sangat sedikit makanan untuk waktu yang lama, dia mempelajari rahasia bertahan hidup.

Weed yang bisa bertahan hidup dimanapun, apresiasi Weed dari kehidupan seperti itu sangat jelas.

Sementara Weed sibuk mendapatkan makanan melalui memancing, Seoyoon dan Alveron memeriksa keamanannya dan perlahan-lahan mendekat.

“……..”

Seoyoon dan Alveron sekarang memiliki ketertarikan dalam memancing. Mereka perlahan-lahan memasukkan kail kedalam air dingin tersebut dan tak lama kemudian ikan yang tertangkap muncul kearah tangan mereka. Tindakan tersebut cukup menakjubkan, tetapi ikan itu juga sangat cantik.

Para Priest umumnya menentang pembunuhan, tetapi Alveron adalah seorang pengikut dari Dewi Freya yang mempercayai keindahan dan kelimpahan! Seperti hal-hal yang lezat dan cantik. Alveron menelan ludahnya saat dia menatap ikan tersebut.

Seoyoon menatap ikan itu dengan mata penasaran. Seafood cukup mahal di Benua Versailles.

Bukannya dia tak punya uang, tetapi dia tidak secara sengaja memilih-milih makanan yang dia makan.

Dia tidak pernah merasakan makan ikan di Royal Road.

Weed bertanya sambil menyeka panci dengan salju.

“Jika kau lapar, aku bisa membuatkanmu sesuatu untuk dimakan?”

“……..”

Seoyoon berpikir sejenak dan kemudian mengangguk. Dia tidaklah selapar itu, tetapi dia memiliki ekspetasi pada hidangan macam apa yang akan Weed buat.

“Kalau begitu tunggulah sebentar. Ini akan membutuhkan beberapa saat.”

Weed menyalakan api dengan ranting-ranting yang dia kumpulkan sebelumnya. Memasak diatas sungai, untuk persiapan akan peluang bahaya yang tak diketahui, untuk memblokir panas, dia melepaskan jubah yang dia pakai dan meletakkannya di lantai.

Vampire Cape!

Meskipun tak memiliki status yang sangat bagus, jubah itu memiliki atribut yang kuat untuk memblokir api, jadi dia menggunakannya sebagai tikar dibawah api. Api dengan cepat menjadi besar. Weed meletakkan panci besar diatas api dan memasukkan banyak minyak.

“…….?”

Untuk memasak hidangan ikan, haruskah kau mengeluarkan panci dan menggunakannya dengan cara itu, hal itu tak bisa dimengerti. Bukannya merebus beberapa bahan untuk membuat sup ikan, dia memenuhi panci tersebut dengan minyak.

Sambil meningkatkan suhu dari minyak didalam panci, Weed dengan semangat mempersiapkan Pond Smelt segar yang baru saja ditangkap menjadi sashimi. Dia memisahkan daging dari tulangnya dan setelah menutupi daging tersebut dengan tepung tempura, dia memasukkannya kedalam panci.

Jigeul Jigeul Jigeul!

Daging ikan tersebut digoreng didalam minyak berubah menjadi kuning.

“Hidangan macam apa itu?”

Seoyoon memiringkan kepalanya.

Makanan yang ingin dibuat Weed tak lain tak bukan adalah tempura ikan. Tempura ikan tidaklah biasa.

Memisahkan daging menjadi lapisan-lapisan yang tipis dan kemudian digoreng. Semua yang tersisa adalah kerenyahan dan kelezatan. Apa yang merepotkan adalah kau harus mengurangi bagian tempura sebanyak mungkin.

“Sekarang, mari makan.”

Masakan selesai dengan cepat. Menggoreng daging tipis tidak membutuhkan waktu yang lama.

Seoyoon dengan hati-hati memasukkan tempura ikan tersebut kedalam mulutnya.

“Lezat. Benar-benar enak.”

Rasa yang ringan, ikan yang digoreng renyah diselaraskan dengan halus. Kesegarannya adalah yang terbaik ketika memakan segera setelah ikan tersebut ditangkap. Sebagai tambahan, ada suasana yang bagus karena berada diluar dimana angin dingin berhembus.

Seoyoon biasanya membenci makanan gorengan. Tetapi kali ini, dia makan sebanyak 8 sampai perutnya puas.

“………”

Seoyoon tersipu.

“Apa yang baru saja aku lakukan?”

Makanan itu begitu lezat hingga dia makan tanpa berpikir.

Seoyoon secara sembunyi-sembunyi melirik Weed. Tetapi Weed tidak mengatakan apa-apa.

“Beruntung.”

Weed tersenyum tulus dengan puas.

“Dia menikmati makan sebanyak itu.”

Sekarang dia merasa lebih nyaman untuk pergi bersama Seoyoon di masa depan. Selama dia memasak untuknya, Seoyoon tidak akan menyerang atau membunuh dia.

Tubuh dan equipment sama dengan properti, Weed katakutan pada kehadiran mengerikan dari seorang pembunuh. Tetapi juga ada bonusnya. Sekarang Seoyoon akan secara agresif melakukan pertempuran dengan monster. Jika dia mengetahui rasa dari monster yang muncul, dia akan berburu bahkan lebih banyak.

Beri mereka makan dengan baik. Tangangi mereka dengan baik.

Tiba-tiba, Seoyoon diperlakukan sama dengan para Geomchi.

 

Translator / Creator: alknight