December 5, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 7 – Chapter 8: Trail of Death

 

Ketika Weed online, Mapan, Pale, dan Irena sudah log in. Romuna, Surka, Hwaryeong, Zephyr, dan para Geomchi akan segera online juga.

“Sekarang, apa yang harus kita lakukan?”

Pale menatap Weed. Weed tak memiliki sesuatu yang khusus untuk dikatakan, jadi dia berbicara tentang hal-hal umum.

“Kita harus membeli persediaan yang dibutuhkan untuk perjalanan ke Gunung Horom. Apa lagi yang kita perlukan?”

“Makanan ringan! Kita harus membeli banyak makanan ringan.”

Geomchi mengatakan sebuah pendapat, dan hal itu segera disepakati. Irene dan Surka sangat merindukan skill memasak milik Weed.

“Sudah cukup lama sejak Weed memasak untuk kita.”

“Itu benar. Aku ingin makan makanan yang lezat buatan Weed.”

“Bukankah makan daging di pegunungan adalah yang terbaik?”

Nafsu makan Zephyr menjadi lebih besar. Kemudian Geomchi3 menepuk bahunya.

“Huh huh, tampaknya kau mengetahui rasa daging dengan baik.”

“Ya, tentu saja. Bukankah daging terasa lebih baik di lingkungan yang terbuka daripada memakannya di rumah sendirian?”

“Benar, benar! Itu benar.”

Zephyr dan Geomchi setuju pada makanan.

Zephyr si mantan Fisherman! Dalam kenyataannya, kau hanya bisa menjadi seorang Fisherman jika kau tidak malas. Kau harus duduk di satu tempat dan menikmati memancing sambil memakan hidangan ikan!

Zephyr teringat setiap hidangan yang dibuat Weed.

Weed memutuskan untuk mengikuti pendapat agresif dari party itu.

“Kalau begitu aku akan membeli bumbu-bumbu dan peralatan memasak.”

“Aku akan memandumu.”

Mapan secara akurat mengingat para penjual dari Kastil Dark Elf. Sebagai seorang Merchant, itu adalah sebuah skill yang diperlukan.

Weed dan Mapan memutari Kastil Dark Elf sekali. Membeli beberapa bumbu dan rempah-rempah yang biasanya. Mereka membeli dengan jumlah dua kali lebih banyak.

“Kita bisa mendapatkan daging disana, jadi kita harus membeli secukupnya. Daging segar adalah yang terbaik.”

Itu adalah pendapat Geomchi. Weed juga jarang membeli bahan-bahan dari toko.

“Kalau begitu haruskah kita melakukannya seperti ini?”

Weed dan party itu meninggalkan Kastil Dark Elf seolah-olah mereka sedang berpiknik.

“Sekarang, ayo pergi.”

“Wa, ini adalah pendakian gunung!”

“Ayo pergi! Kita harus pergi dan makan daging panggang!”

Party itu dengan semangat menuju ke arah dimana yang katakan Gunung Horom berada.

Itu benar-benar pendakian gunung yang menyenangkan. Hembusan angin dingin yang lembut, bunga-bunga bermekaran dimana-mana.

Kupu-kupu beterbangan, burung-burung berkicau.

“Itu terasa seperti kita benar-benar datang kesini untuk bermain.”

Hwaryeong sangat senang. Perasaan dari berjalan-jalan dipegunungan seperti ini adalah yang terbaik.

Berjalan mengikuti jalan yang terbentuk diantara pepohonan dengan hati-hati, mengikuti orang yang ada didepan. Menceritakan cerita sambil berjalan, tampak seperti itu akan menjadi sebuah kenangan yang bagus.

Semua orang merasakan hal yang sama.

Siapa yang menyangka ada sebuah tempat yang penuh kedamaian seperti ini?

Kita hanya berusaha menaikkan level sejauh ini, jadi kehidupan kita terlalu sunyi.

Kita harus memiliki waktu-waktu seperti ini.

Berjalan sambil mendapatkan Fame dan informasi, ini tidak buruk.

Lalu Surka terkesan ketika dia melihat sebuah lubang yang dalam di tanah.

“Wow! Itu menakjubkan! Bagaimana bisa sebuah lubang yang besar ada di sebuah gunung seperti ini?”

Weed membalas dengan santai.

“Itu adalah jejak kaki dari monster.”

“I-Ini adalah jejak kaki?”

“Ya.”

Ketika mereka berjalan sedikit lebih jauh lagi, pepohonan berserakan dimana-mana.

“Ini adalah misteri-misteri alam. Aku penasaran apakah ada angin ribut.”

Weed menatap dan mengamati situasinya. Itu adalah medan yang familiar.

“Tampaknya para monster bertarung disini.”

“Pertarungan monster?”

“Kerusakan mengindikasi sebuah pertarungan diantara para monster level pertengahan.”

*hiik*

Party itu kemudian sedikit menyadari seriusnya situasi tersebut.

Tempat kita berada adalah Pegunungan Yuroki.

Kerajaan Rosenheim adalah sebuah tempat yang relatif aman. Setidaknya kesempatan mati disana sangat rendah. Namun, di Pegunungan Yuroki, kau harus mempertaruhkan nyawamu.

“Aku akan melihat sekeliling.”

Pale maju duluan, Zephyr dan Surka juga pergi ke wilayah sekitar. Jadi ketika monster muncul, mereka bisa melakukan apa yang mereka bisa. Para Geomchi juga menghunus pedang mereka.

Weed tidak mendapati itu diperlukan untuk melakukan demikian, tetapi dia tidak menghentikan party tersebut melakukannya. Di wilayah Dark Elf dan para Orc, tak banyak monster-monster yang kuat.

Monster-monster kuat hanya muncul di tempat yang jauh dan wilayah yang jauh di pegunungan.

Monster yang benar-benar berbahaya tinggal di hutan merah atau lembah-lembah.

Sambil berburu bersama para Orc, Weed mengetahui dengan baik tentang bahaya dari Pegunungan Yuroki. Ada banyak tempat yang belum dia kunjungi, tetapi setidaknya dia mengenali tipe-tipe monster yang menghuni disana.

Mereka bilang para Yeti tinggal di Gunung Horom. Kita telah menghadapi Yeti sebelumnya.

Tetua Orc tidak pernah berbicara tentang Gunung Horom. Mereka mengatakan bahwa jejaknya sedikit kasar, dan para monster tak banyak yang menghuni.

Ya, para Yeti bukanlah masalah besar.

Weed bisa bergerak dengan bebas karena dia mendapatkan banyak informasi tentang Gunung Horom.

Kau bisa dengan mudah menemukan Gunung Horom karena banyak pepohonan dan batu misterius.

Pergerakan dari party itu menyerupai jalan-jalan santai!

Mereka berpikir Gunung Horom sebagai sebuah wilayah bukit sederhana. Tetapi ketika mereka melihat gunung yang sebenarnya, tingginya sangat luar biasa. Mereka memiringkan kepala mereka, tetapi mereka masih tak bisa melihat puncaknya. Sepenuhnya tertutupi awan.

“Tinggi sekali.”

Lerengnya cukup berbahaya. Hampir tampak seolah-olah mereka sedang mendaki tangga. Itu seperti sebuah gunung dengan lebih banyak bebatuan daripada pepohonan.

“Wow! Jika kita berhasil mencapai puncak gunung, pemandangannya akan sangat bagus.”

Semua orang setuju dengan Hwaryeong.

Kita akan bisa melihat pemandangan saat kita mendakinya.

Matahari memang panas tetapi anginnya menyegarkan, ini adalah cuaca yang terbaik untuk pendakian gunung.

Party itu mulai mendaki.

Sudah 2 jam sejak mereka memasuki gunung!

Monster-monster tak ditemukan dimanapun, mereka hanya terus mendaki dengan lancar.

Geomchi merenggangkan badan dan berbicara tampak bosan.

“Weed.”

“Ya.”

“Haruskah kita makan karena kita telah mendaki sejauh ini? Kita akan makan dipuncak….”

“Begitukah?”

Weed melihat kesekeliling. Semua orang tampak lapar segera setelah dia mengatakannya, mereka duduk dengan suara yang keras.

“Kalau begitu, kita akan makan disini.”

“Irene, Hwaryeong. Tolong persiapkan daging panggang. Mapan tolong kumpulkan beberapa kayu bakar, Zephyr keluarkan piring-piringnya.

Akan sangat membantu jika Pale menyalakan api.”

“Ya!”

Semua orang bergegas untuk membuat persiapan makan.

Api unggun telah dibuat, makanan dan daging dari Kastil Dark Elf segera dipersiapkan. Surka berbicara seolah-olah sesuatu ada yang terlewatkan.

“Ngomong-ngomong, apa kita hanya punya daging?”

“Tidak. Karena kita datang ke gunung, kita harus makan mie!”

“Mie? Dimana kita bisa mendapatkan mie?”

“Tunggu sebentar. Aku akan membuatnya dengan cepat.”

Weed memasukkan rumput liar dan daging kedalam panci dan merebusnya. Dia sedang membuat kaldu.

Lalu, tanpa henti menumbuk adonan tepung terigu.

*Tatatak!*

Tepung tersebut dicampur air untuk membuat adonan. Ketika adonannya hampir selesai, dia memutar-mutarnya dan menarik adonan mie tersebut.

Dia membuat mie Ramen.

Mie buatan tangan yang rasanya tajam dan dipenuhi dengan kekayaan. Weed menambahkan mie Suta kedalam sup yang mendidih dan menunggu sedikit lebih lama.

“Sekarang, makanlah sebelum benar-benar matang.”

“Wow! Tampak sangat lezat.”

Itu adalah ketika Surka dengan cepat mencoba untuk memasukkannya kedalam peralatan makannya.

Para Geomchi memasukkan seluruh mangkuk mereka kedalam sup.

“Ini adalah yang terbaik.”

“Kita makan ramen dipegunungan.”

“Ya guru! Apa yang lebih baik daripada daging bakar dipegunungan dan makan ramen.”

“Begitu menyegarkan. Nikmat!”

Makanan populer Weed!

Di pegunungan, ramen dengan daging dan sup menyegarkan adalah yang terbaik.

“Zzup zzup, tetapi master.”

“Apa apa, Geomchi2.”

“Pada tingkat ini, kita akan memakan semua persediaan makanan.”

Bagi para Geomchi yang memakan roti gandum dan kelaparan, mereka selalu sensitif pada jumlah makanan.

“Tak masalah. Kita punya Weed.”

“Itu benar.”

“Mari makan tanpa khawatir.”

“Ya! Master!”

Tanpa tahu malu, para Geomchi memakan semua makanan.

Rekan-rekan yang lain juga makan 2 atau 3 kali lebih banyak dari jumlah yang biasanya. Mereka sedang piknik, oleh karena itu mereka makan lebih banyak.

“Aku kenyang. Haiik!”

Dengan perut mereka telah penuh, party itu merasa puas.

“Jadi haruskah kita mulai mendaki lagi?”

Geomchi berdiri mengambil kepemimpinan.

Kali ini, ketegangan disekitar Weed dan rekan-rekannya berkurang. Itu adalah sebuah gunung. Mereka mendaki selangkah demi selangkah dan akan segera mencapai puncaknya.

Tiba-tiba kabut tebal mulai menyelimuti area itu. Tak lama kemudian, awan-awan memasuki pendangan.

“Ini lembab.”

Hwaryeong merentangkan kedua tangannya.

“Menyegarkan.”

Zephyr mengusap dahinya. Itu bukanlah keringat, tetapi kelembaban dari atmosfir yang tinggi.

“Airnya dingin dan menyegarkan. Jika aku datang kesini bersama Maylon, itu akan bagus sekali.”

Pale berbicara dengan perasaan kehilangan.

Area berkabut menstimulasi sebuah perasaan mistis. Jika kau datang bersama kekasihmu, itu akan menjadi salah satu kenangan terbaik.

Mereka melewati area berkabut tersebut, dan pandangan menjadi jernih lagi.

Weed menatap kearah puncak gunung tersebut.

“Kita hampir sampai dipuncak….!”

Semua orang berpikir bahwa mereka telah mencapai puncaknya, tetapi tak peduli seberapa banyak mereka menatap keatas, mereka tak bisa melihat puncak tertingginya.

Awan memblokir pandangan!

Orang-orang bisa melihat pemandangan yang menakjubkan dari gunung yang muncul diatas awan. Meskipun mereka telah berjalan untuk waktu yang panjang, beberapa orang mungkin mengatakan bahwa itu mustahil untuk mencapai puncak gunung tersebut. Di area yang tertutupi salju, para Yeti berada disana.

Tebing curam!

Lereng gunung tersebut sangat curam!

Dan disana dipertengahan jalan, para Yeti tinggal disana. Karena Yeti ada disini, mereka tidak bisa maju lebih jauh lagi.

Inilah sebabnya kita tidak menjumpai monster sejauh ini.

Monster Yeti gigantic, dengan bulu putih, sudah siap untuk menghadapi musuh mereka.

“Mulai sekarang, bersiap-siaplah untuk pertarungan.”

Weed menerina equipment dan pakaian milik rekan partynya. Pedang dipertajam, armor dibersihkan dan dikuatkan. Kemampuan penguatan skill Handicraft miliknya.

Karena mereka sudah makan, kekuatan dan stamina mereka berada pada keadaan yang sempurna.

“Ok, Irene, tolong beri kami blessing. Pale akan mengganggu mereka dengan panahnya. Ketika kita memecah belah mereka, lawan mereka dengan tepat.”

Pertempuran segera dimulai!

Pale menembakkan beberapa panah dan saat panah itu mengenai, 3 Yeti terprovokasi.

“Kuwuuuhhh!”

“Kuluk kuluk!”

Monster Yeti berlevel 340!

Tetapi itu berbeda dari monster-monster yang dia buru bersama Seoyoon.

“Kyao kyao!”

Dengan pedangnya, Weed memblokir serangan Yeti berbulu putih itu. Tetapi kutukan dingin mengenai dia.

Tubuhmu membeku.

Strength milikmu telah berkurang.

Serangan dan kecepatan bergerakmu telah melambat.

Efek tambahan:

Kamu kemungkinan besar akan terkena flu.

Dalam kasus yang parah, kamu bisa membeku hingga mati.

Monster Yeti berlevel tinggi masing-masing memiliki kemampuan khusus untuk memberikan rasa dingin. Memang, ini benar-benar tempat kelahiran Yeti! Iklimnya hangat, tetapi dengan ketinggian dari Gunung Horom, kemampuan para Yeti untuk menghantarkan rasa dingin sangatlah efektif.

*Jjeojeojeok!*

Pedang Weed yang berbenturan dengan cakar Yeti, berubah menjadi es.

“Waspada pada cakar para Yeti!”

Bahkan tanpa memperingatkan mereka, para anggota party yang lainnya sudah mendapatkan cukup banyak kesulitan.

Kapanpun Yeti menyerang, suhu yang sangat dingin bisa dirasakan. Damage serangan es sangatlah mengerikan, serangan itu segera merusak vitality, strength, dan memperlambat kecepatan pergerakan mereka.

“Bless!”

“Kenapa dingin sekali.”

“Namun, ini menyegarkan.”

Meskipun mereka juga kedinginan, para Geomchi merasa senang akan hal itu.

Disisi lain dari Benua Versailes, melewati Lands of Despair, orang-orang harus menahan cuaca yang menghanguskan. Tetapi bergantung pada orang tersebut, menyerang sambil berkeringat deras, juga bisa terasa bagus.

*cling!*

Mata Geomchi3 dan Geomchi5 bertemu. Setelah bertahun-tahun, mereka bisa memahami pikiran masing-masing.

Aku ambil sisi depan.

Kalau begitu, aku akan ambil sisi belakang.

Geomchi5 dan Geomchi3 fokus pada 1 Yeti.

Satu orang melompat ke depan Yeti, dan yang satunya berada di belakang. Menghindari cakar Yeti, Geomchi5 dan Geomchi3 menyerang tanpa kenal ampun, dan membunuh Yeti itu.

Sebuah metode bertarung yang mempertaruhkan nyawa mereka!

Geomchi3 secara langsung dari depan Yeti, menyerang tubuh besarnya sambil menggerakkan tubuhnya untuk menghindari cakar Yeti itu. Tak bisa dihindari menggunakan pedangnya untuk menyerang pada sebuah sudut sambil menggurangi damage yang dihasilkan.

Siapapun akan terkejut jika mereka melihat ini.

Dengan tubuh besar milik Yeti, Geomchi3 harus menghindari serangannya dan menyerang balik dengan jarak sebesar lubang jarum!

Satu serangan kritikal, dan dia akan mati seketika. Tindakan tersebut sangat berbahaya dan mirip dengan berjalan diatas seutas tali.

Namun, setiap kali Geomchi3 mendaratkan serangan, semua orang bersorak.

“Wow! Itu benar-benar keren.”

Geomchi3 menjadi kebal terhadap rasa sakit!

Jika kau menerima serangan langsung di Royal Road, kau juga akan merasakan rasa sakit. Meskipun maksimum rasa sakit yang kau terima hanya 20% dari yang aslinya, itu sudah cukup untuk membuat seseorang kesakitan dan mengalami rasa sakit mental.

Karena pengalaman dipukuli milik Geomchi3 di dunia nyata, dia bisa tertawa karena rasa sakit itu.

Geomchi juga menyerang Yeti dengan penuh semangat.

“Slash, Slash, Stab!”

Dia hanya menargetkan bagian-bagian vital yang fatal.

Seperti tulang punggung, dan dekat ujung kepalanya!

Geomchi secara antusias memegang pedangnya. Kekuatan serangannya menjadi semakin kuat.

“Ini menyenangkan.”

“Kita harus bertarung juga!”

Setelah melihat itu, Geomchi2 dan Geomchi4 pergi kebelakang Yeti itu.

Geomchi3 dengan kesal berteriak.

“Jika kau ingin membantu aku, kau harusnya menyerang dari depan!”

“Maaf, menyerang dari belakang tampaknya lebih menyenangkan.”

“Kau melakukan pekerjaan yang bagus, jadi kami berpikir bahwa kau tidak membutuhkan bantuan kami. Kami berpikir kau bisa dengan mudah mengalahkan monster itu.”

“Tentu saja.”

Geomchi2, Geomchi4, Geomchi5 dengan ganas menyerang punggung Yeti itu. Yeti yang marah mengubah rencananya. Ketika mereka meyerang, Yeti itu akan memutar punggungnya.

Geomchi3 berganti pada posisi defensif dan menarik perhatian si Yeti. Melakukan demikian, HPnya perlahan-lahan terkuras. Pedang dan kakinya membeku. Dengan demikian, bahkan sedikit damage akan menghasilkan cidera yang signifikan.

Jika itu bukan karena Blessing dari Irene dan skill poles armor milik Weed, dia sudah pasti mati sejak tadi.

Itu adalah sebuah pertempuran antara hidup dan mati diantara Geomchi3 dengan Yeti itu!

Kekuatan mengagumkan dari Geomchi2, Geomchi4, dan Geomchi5 serta pukulan mereka ditempat yang sama pada saat yang sama pada akhirnya membunuh si Yeti.

*Kuuuuung!*

Tubuh lemahnya jatuh ke tanah.

“Wow! Kita menang!”

Bagi Geomchi3, es tersebut mencapai sarung pedangnya. Dia telah dibekukan kakinya dan tak bisa bergerak.

Sementara mereka melawan satu Yeti, Weed dan Geomchi juga sedang bertarung, menggunakan strategi yang sama dengan yang digunakan para Geomchi.

“Aku, aku akan ambil sisi depan.”

“Baik, lakukan sesukamu.”

Statistik Endurance milik Weed sudah melampaui 400 poin. Hal itu tak tersaingi bagi siapapun.

Meskipun Yeti memukul dia berkali-kali, tingkat Endurance tersebut cukup tinggi jadi hal itu nyaris tak menggores dia.

Weed sudah melihat gerakan serangan dari Yeti saat berjalan bersama Seoyoon. Memang berbahaya, tetapi dia bisa menyerang Yeti sekali pada satu waktu. Yang harus dia lakukan adalah berhati-hati pada serangan pembukanya dan dia akan baik-baik saja.

Kapanpun Weed menyerang si Yeti, Geomchi juga mengeluarkan pedangnya dan menyerang ditempat yang sama.

Memang serangan tersebut lemah namun sukses, si Yeti akan menyerang Weed dan menghantamkan serangan yang sangat kuat. Pada saat ini, Geomchi menyerang kepalanya dan si Yeti kehilangan semua HPnya.

Weed juga bertahan dan menyerang balik jadi mereka berdua bisa mengalahkan Yeti itu.

Untuk Yeti yang terakhir, Zephyr menerima damagenya sementara Pale, Romuna, Hwaryeong, dan Surka menyerangnya.

Yeti adalah seekor monster yang kuat jadi dia bisa menahan banyak damage, tarian Hwaryeong tidak mempengaruhinya. Dengan demikian membunuh Yeti membutuhkan waktu yang cukup lama.

Tetapi perlahan-lahan, Yeti mulai kehilangan HPnya, pada akhirnya dia mati, ketiga Yeti telah tewas!

Kita menang!

Monster yang sulit telah ditaklukan!

Monster yang kuat telah dibunuh!

Monster-monster yang kuat seperti itu, jika mereka tidak mengkombinasikan kekuatan mereka, itu akan mustahil untuk membunuh para Yeti.

Mapan mengangkat kepalanya.

Tentu saja sebagai seorang Merchant aku tak bisa berbuat apa-apa, jadi aku menghindari semua pertarungan.

Sambil menonton Weed bertarung, itu mustahil untuk tidak takjub.

Cara dia menangani 3 Yeti sekaligus sangat luar biasa.

Bahkan bagi Weed, melawan para Yeti adalah sebuah tugas yang sulit. Bahkan dengan Blessing milik Irene, HP bar milik Weed perlahan-lahan berkurang. Namun, HP para Yeti menghilang terlebih dahulu.

Jika Yeti lain bergegas menyerang Weed sementara dia sedang bertarung, Hwaryeong dan Pale akan menghabisi monster tersebut.

Namun, Geomchi3, Weed, dan Zephyr terpisah pada 3 Yeti. Mereka harus melawan masing-masing monster kuat itu secara individual. Dengan kecerdasan yang cepat dan kecepatan, ini adalah atribut yang tak dimiliki orang lain. Jika seseorang tak memiliki keyakinan penuh pada diri mereka sendiri, melawan Yeti adalah sebuah tugas yang mustahil.

Dalam tipe situasi darurat seperti ini, kemampuan dari party bisa diukur dari seberapa baik mereka bisa menyesuaikan diri pada lingkungan.

“Expnya gila-gilaan.”

Irene mengeluarkan jendela informasi karakternya dan tersenyum. Meskipun itu sulit untuk membunuh mereka, para Yeti memberi jumlah exp yang sangat banyak. Dari Yeti yang telah mati, mereka bisa mendapatkan sebuah tongkat panjang dan beberapa bijih mentah.

Mapan mengambil japtem tersebut terlebih dulu, dan memasukkannya kedalam tasnya.

“Sekarang, mari hadapi Yeti yang berikutnya.”

Ketika Pale mengatakan hal itu, Weed menentang ide tersebut.

“Tunggu sebentar Pale, ada sesuatu yang harus aku lakukan terlebih dulu.”

“Sesuatu yang harus kau lakukan?”

“Kita harus mengurus item jarahannya.”

Weed mengeluarkan Zahab’s Sculpting Knife.

*Sagak Sagak!*

Dari mayat Yeti, dia mengekstrak kulit dan dagingnya. Dia kemudian memisahkan tulang-tulangnya menurut klasifikasinya.

Itu hanya melalui keberuntungan bahwa daging atau kulit akan dijatuhkan, tetapi dengan skill menjahit dan memasak tahap Intermediate, dia bisa mengekstraknya.

Tingkat dari keahlian dan tingkat penguasaan skill-skill miliknya menunjukkan berapa banyak item yang bisa dia ekstrak.

“Aku mengerti kenapa kau mengumpulkan dagingnya, tetapi kulit itu?”

Hwaryeong bertanya, duduk disebelah Weed.

Tetapi Weed tidak menghentikan pisaunya.

“Suhunya dingin disekitar Gunung Horom. Kau tidak akan pernah tahu kapan kulit-kulit ini akan berguna.

Dan tulang-tulangnya bisa digunakan untuk membuat minuman.”

Weed mengekstrak daging, kulit dan tulang.

Tidak ada yang dibuang dari mayat Yeti itu. Dalam sekejap, mayat Yeti yang besar itu teruraikan.

Kapanpun Weed bertarung dengan para Yeti, dia mengumpulkan kulitnya.

Sebuah perburuan penuh dengan sensasi dan ketegangan!

Dengan hanya sedikit kesalahan, party itu bisa sepenuhnya di musnahkan. Jadi mereka dipaksa untuk fokus secara serius pada perburuan.

Sesering mungkin, Pale akan mencoba menarik perhatian dari 4 atau 5 Yeti sekaligus, tetapi kadang-kadang beberapa Yeti akan mencoba menyerang Pale. Ketika hal itu terjadi, Hwaryeong akan membantu. Dia akan menggunakan skill khusus yang membingungkan, sebuah teknik yang akan membuat Yeti tertidur.

“Enchanting Dance!”

Sebuah serangan ofensif yang dahsyat!

Itu adalah tindakan bodoh untuk menari didepan Yeti, mengetahui bahwa ada resiko yang tinggi dari kehilangan hidupnya.

Mata para Geomchi berkilauan.

“Nona muda itu sangat menakjubkan. Pergerakannya sangat fleksibel.” kata Geomchi2.

“Apa kau berpikir begitu juga, Master? Tak ada pergerakan yang tidak biasa dari pinggang dan pergelangan kaki.”

“Kau benar. Itu adalah sebuah tarian yang sangat keren. Tampaknya itu tahap Advanced. Itu tak bisa dipelajari dalam satu atau dua hari.”

Para Geomchi tengah mengamati pergerakan Hwaryeong. Bagi para Geomchi, tubuh tersebut menyiratkan tak ada duanya!

Namun konsentrasi mereka hanya berlangsung selama 10 detik.

Sambil menonton tarian Hwaryeong, mulut para Geomchi semakin melebar sedikit demi sedikit, dan akhirnya, mereka mulai meneteskan air liur dengan deras.

“Heh.”

“Keren sekali!”

Para Geomchi tak tertarik pada pertempuran, namun lebih tertarik pada tarian Hwaryeong!

Beruntungnya, pada saat itu, krisis besar dari party itu berakhir, dan tarian Hwaryeong berakhir. Para Yeti yang melihat Enchanting Dance tersebut semuanya tertidur dengan wajah mereka memerah.

“Keuheoheom!”

Para Geomchi membunuh setiap Yeti yang tak terpengaruh oleh tarian Hwaryeong.

Meskipun Geomchi5 juga berpikir tentang situasinya dengan cara yang sama, dia tidak menunjukkan persetujuannya hingga tingkat yang sama dengan Geomchi2, Geomchi3, Geomchi4 dan Geomchi.

“Itu adalah sebuah kehormatan untuk mati karena pedangku.”

“Mari kita menikah!”

“Kau pasti tidak serakah. Nona muda, bagaimana kalau kau mencoba menjadi pacarku sekali saja!”

Geomchi, Geomchi2, Geomchi3 dan Geomchi4, sedang semangat bertarung, dan party itu bisa berburu Yeti dengan aman.

Weed mengekstrak kulit dan daging, Geomchi2, Geomchi3, dan Geomchi mendekati Pale.

“Pale-nim.”

“Y-Ya!”

Perhatian pale dengan cepat teralihkan.

Geomchi2 dan Geomchi3 tampak seperti penjahat dan kriminal karena wajah mereka dan tubuh mereka yang berotot. Sikap yang biasanya lembut tak lagi bisa terlihat, dan warna mata mereka berbeda.

Benteng tak tertembus yang mana dikatakan untuk menghalangi semangat tempur orang lain hingga sampai ke tingkat tak bisa kembali. Sesuatu yang hanya bisa dicapai oleh orang normal dengan melalui perlatihan yang sangat ekstrim.

Kemudian Geomchi2 dan Geomchi3 mendekat dengan wajah yang kaku.

Wajah Geomchi5 memerah.

“Lain kali, bisakah kau menarik 5 Yeti?”

Geomchi3 menatap Hwaryeong dan melebarkan pundaknya.

“6 juga tidak apa-apa.”

Geomchi2 menutupi mukanya dengan kedua tangannya seperti seorang anak laki-laki yang pemalu.

“Tidak, kau bisa menarik 7 Yeti. Ini bukan seperti kami ingin melihat Hwaryeong menari.”

“……”

****

Mereka mendaki Gunung Horom dan mereka merasakan rasa dingin yang ekstrim.

Tanah tertutupi salju sampai lutut mereka. Angin yang keras berhembus, menembus leher mereka.

“Anginnya dingin sekali.” Surka menggigil.

“Angin seperti ini akan membuat kita kedinginan.”

Tubuh Pale meringkuk sambil berjalan.

Rasa dingin, dibandingkan dengan bagian lain dari Benua Versailles, terasa seperti dimensi yang lain!

Dengan rasa dingin yang dahsyat, sambil berdiri diam ditempat, kau bisa berubah menjadi es.

Para Yeti meningkat rasa dingin itu lebih jauh lagi.

Pale menarik 3 Yeti, 2 diantaranya telah ditidurkan oleh Hwaryeong, dan yang satu telah dibereskan.

“Dingin sekali disini.”

“Aku ingin segera pergi ke tempat yang hangat.”

Party tersebut bosan akan rasa dingin tersebut dan ingin pergi.

Geomchi kemudian menatap ke arah puncak dari gunung itu. Mereka telah berjalan cukup lama, namun puncaknya masih belum terlihat. Tempat itu menjadi semakin dingin, dan jalannya menjadi semakin curam.

“Benar-benar menakjubkan bahwa gunung ini setinggi ini.”

Geomchi telah pergi ke banyak pegunungan di negara tersebut.

Diantara mereka yang mengambil jalan dari seorang Martial Artist, cukup sedikit orang yang secara sengaja mengasingkan diri mereka sendiri di pegunungan curam yang tinggi. Dan dari pengalamannya dari pengasingannya, terbukti bahwa Gunung Horom sangat hebat.

Kau bisa merasakan rasa dingin yang parah dan dalam kasus yang lebih ekstrim, statistik yang berkaitan dengan pertarungan, Stamina, Vitality, Strength, dan Agility berkurang.

“Achoo!”

Surka bersin.

Akhirnya, gejala awal dari flu.

Kamu telah terkena flu

• Kekuatan fisik berkurang 20%

• Keefektifan skill berkurang 30%

• Flu bisa mengarah pada penyakit lain

• Maksimum HP dan MP telah berkurang

Penggunaan skill combat kemungkinan besar akan gagal karena flu tersebut

“Meskipun sekarang musim panas, aku terkena flu. *sniff*!”

Sambil bersin-bersin Surka menggigil secara serius.

Party tersebut tak sanggup untuk melanjutkan lebih jauh lagi.

Karena rasa dingin tersebut, para Yeti menjadi semakin sulit untuk ditangani, kau akan terkena flu, dan kemudian kehilangan semua kemampuan tempur karena flu itu.

Weed mengeluarkan jarum dan benang, dan kemudian mulai bekerja.

Dia mengeluarkan kulit dari Yeti yang dia ambil sebelumnya, dan mulai memotongnya untuk membuat pakaian.

“Ini tidak membutuhkan desain. Buatkan saja kami pakaian yang hangat.”

Itu adalah permintaan dari Hwaryeong yang secara tak biasa menunjukkan menikmati pakaian tipe yang berbeda. Irene dan Romuna hanya menginginkan sesuatu yang hangat untuk dipakai.

“Tunggulah sebentar.”

Pakaian pertama yang Weed buat diberikan kepada Surka. Kulit Yeti sangat besar dan berdaya tahan tinggi. Bagian pertama dari kulit tersebut sepenuhnya dipotong karena itu terlalu tebal dan keras, oleh karena itu bahan tersebut tidak sesuai untuk pakaian.

Untuk menjahit, semakin ringan kainnya, semakin mewah pakaiannya. Dengan demikian, membuat pakaian dari kulit kelinci atau rusa adalah pilihan yang jauh lebih baik.

Skill menjahit milik Weed masih tak memadai untuk menjahit pakaian dari kulit yang kasar.

Meskipun ini tampak buruk, pakaian ini masih memberi kehangatan.

Pakaian yang Weed buat dari kulit Yeti memiliki desain dasar. Ada 3 lapisan ditambahkan pada kulit tersebut, pakaian itu tebal dan berdaya tahan tinggi, dan dibuat untuk menahan hawa dingin.

Bulu Yeti melekat secara terpisah, yang mana memberinya sentuhan akhir pada pakaian tersebut.

Pakaian itu tampak seperti jubah kulit berwarna putih, dibuat untuk menahan hawa dingin bahkan dari hawa dingin Kutub Utara.

Pakaian berbulu sangat baik untuk iklim dingin. Weed menyelesaikan pakaian tersebut.

*Ding*

Pakaian terbuat dari Kulit Yeti

Ketahanan: 60/60

Defense: 25

Kulit Yeti dipotong, diubah, dan disambungkan untuk membuat pakaian.

Pakaian yang dibuat dengan sentuhan yang lembut.

Pakaian ini mencegah kedingingan dan angin yang dingin dari meresap masuk.

Bulu putih yang melekat pada pakaian akan membantu mempertahankan suhu tubuh.

Persyaratan:

• Level 150

• Strength 600

Efek:

• +40% Resistensi Dingin

• Ketika memakai pakaian ini, semua Yeti akan memusuhi.

• Karena beratnya, Vitality menurun.

• Agility menurun 80.

Jika kau melihat pada pertahanannya atau pada efek dari pakaian, pakaian itu mungkin tampak tak berguna, tetapi itu sudah cukup agar tetap hangat.

Weed membuat sepatu, sarung tangan, dan topi dari kulit Yeti, dan menyerahkannya pada anggota party.

“Terima kasih, Weed-nim!”

Surka menunduk dan mengangguk.

Irene dan Hwaryeong berterima kasih dan bersyukur dengan senyum lebar pada wajah mereka.

“Wow! Terima kasih banyak. Sekarang kupikir aku akan selamat.”

“Bukan apa-apa. Sudah wajar aku akan melakukan demikian.”

Weed mengatakan kata-kata kerendahan hati, tetapi jauh didalam hatinya, dia berpikir secara berbeda.

Dia sudah mengalami kedinginan yang menyengsarakan dari provinsi seperti Morata dan hal itu sangat mengganggu dirinya. Terkena flu karena suhu yang rendah, angin dingin berhembus disepanjang malam. Ketika badai salju datang, yang bisa dia lakukan adalah menggeram dan menggerutu karena penyakit!

Dia memiliki sedikit keberanian untuk mengatasi rasa dingin dengan menciptakan sebuah patung. Dia beruntung beberapa kali berkat skill menjahit miliknya, jika tidak, dia pasti sudah membeku hingga mati beberapa kali.

Jika dia membeku hingga mati dibawah keadaan-keadaan itu, tak akan ada kemungkinan tentang memenangkan pertempuran melawan para Vampire.

Karena dia sudah mengalaminya sebelumnya, dia sudah tahu bahwa rasa dingin di Gunung Horom akan memburuk, sedikit demi sedikit.

Ketika dia membuat pakaian yang tepat, party itu tidak mungkin bisa merasakan rasa dingin itu lagi.

Suhu yang sangat dingin!

Tak perlu takut akan angin yang dingin, atau takut terkena flu! Weed secara sengaja membuat pakaian-pakaian tersebut untuk alasan itu.

Para anggota party tak tahu seberapa hangat pakaian tersebut jika dibuat dengan skill menjahit.

Mengingat, jika dia membuat pakaian-pakaian itu disaat mereka memasuki Gunung Horom.

Jika pakaian itu sedikit tidak nyaman, skill menjahit miliknya yang tak memadai akan disalahkan.

Ketika lapar, makanan apapun yang disajikan akan terasa lezat dan akan dihargai.

“Aku akan memakainya juga.”

Weed secara merata membagikan pakaian yang dia buat kepada anggota party.

Geomchi3 dan Geomchi4 memakai pakaian yang terbuat dari kulit Yeti itu dan kagum akan kualitasnya.

“Setelah memakai pakaian ini, tidak dingin lagi.”

“Master, pakaian ini benar-benar hangat!”

Para Geomchi memakai pakaian berbulu putih.

Weed dan seluruh anggota party memakai pakaian bulu berwarna putih. Sekilas mereka akan terlihat seperti seekor Beruang Kutub.

Tubuh para Geomchi pulih dari kedinginan, dan kekuatan mereka kembali.

“Kalau begitu, ayo lanjutkan mendaki.”

Geomchi2 dengan penuh semangat menjawab.

“Master, haruskan kita berlomba mendaki?”

“Bagus. Mulai.”

Para Geomchi berlari mendaki gunung penuh semangat. Hal itu masih mungkin tanpa adanya Yeti disekitar.

Weed dan anggota party yang lainnya ragu-ragu

untuk mengikuti para Geomchi, tetapi mereka pada akhirnya mulai mendaki setelah beberapa saat.

Geomchi5 tiba-tiba melihat kebawah ke kaki gunung.

Sebuah dunia yang tertutupi awan.

Awan-awan terbang bergantung pada pergerakan angin.

Mereka berada ditempat yang jauh lebih tinggi daripada ketinggian dari kastil Dark Elf. Daratan dan awan biru terhampar jauh dan luas.

Dada Geomchi5 dipenuhi dengan semangat besar. Jadi dalam luapan dari momen tersebut, tanpa menyadarinya, dia berteriak.

“Yahoo! Aku berhasil!”

Dari puncak gunung, dengan suara yang keras, suara-suara sorakan penuh semangat!

“YaYaYaYa!”

“HoHoHoHoHo!”

Gema dari teriakan tersebut bisa terdengar.

Itulah tepatnya apa yang Geomchi5 telah gambarkan dalam pikirannya. Suara dari gema tersebut perlahan-lahan menjadi semakin keras.

Dan kemudian…..

*Kureureureureureureung!*

*Ujikkeun!* *Kwangkwang!*

Tiba-tiba, sebuah suara gemuruh keras bisa terdengar.

Geomchi5 berbalik dan menatap pada puncak gunung dan wajahnya menjadi pucat.

Tak terlalu jauh, salju yang tertumpuk telah hancur. Salju yang runtuh mulai berguling-guling kebawah.

Jumlah salju yang sangat banyak telah tersapu. Sebuah longsoran salju terjadi.

Weed dan Pale dengan cepat bersembunyi dibalik batu untuk menghindarinya.

Tanah bergemuruh dan bergetar, mereka merasa seperti sebuah kekuatan ganas yang sangat besar telah menghantam mereka.

Setelah longsor salju berakhir, para Geomchi tak bisa ditemukan dimanapun. Mereka kehilangan nyawa mereka karena lonsoran salju tersebut.

Weed dan para anggota party sisanya mau tak mau harus tinggal dan berburu para Yeti yang ada disana.

Karena iklim dingin dari Gunung Horom, mereka harus mencari tempat yang bagus untuk berburu, tetapi mereka tak bisa melakukannya sampai para Geomchi kembali.

Biasanya orang lain tidak akan menyentuh apapun dan menunggu perintah Weed, tetapi sekarang sedikit berbeda.

Satu orang hidup, terhitung sebagai satu nyawa terselamatkan…

Geomchi5 bisa dikatakan menjadi pelaku utama atas kejadian ini, sekarang sisa anggota party yang akan menanggung konsekuensinya.

Weed menghabiskan waktunya dengan rajin memburu para Yeti.

Geomchi memiliki waktu berburu yang jauh lebih sulit, tetapi hal itu jauh lebih bermanfaat.

Semuanya kecuali 2 atau 3 orang, yang berada pada tingkat berhati-hati, mendaki Gunung Horom tepat setelah Weed.

Weed hanya bisa mendapatkan sekitar 30% dari exp miliknya. Di level 306, exp sangat sulit untuk didapatkan. Meskipun perburuan akan menjadi lebih lancar bersama sebuah party, expnya lebih sedikit daripada apa yang akan dia dapatkan dengan bermain solo.

Ketika dia menghadapi Vampire Lord yang tangguh, Tori, dia dipaksa untuk berburu untuk mendapatkan exp dan level.

Aku akan mengurus orang-orang ini sama seperti yang aku lakukan pada si Death Knight dan Vampir Tori.

Meskipun dia mungkin tidak ingin orang lain tahu, dia bisa menciptakan seorang bawahan yang berguna dengan sebuah patung dan kemudian memberinya kehidupan. Tetapi karena dia harus membayar dengan exp miliknya, tak perlu untuk secara terus-menerus menggunakannya.

Dan juga, secara sembarangan memanggil Vampire Lord Tori juga tidak memungkinkan karena persediaan akan darah dari mahluk hidup harus secara terus-menerus diberikan pada dia.

Meskipun bagi Weed, keinginan tersebut tidak sepenuhnya diabaikan.

Tak diragukan lagi, hal itu berkaitan dengan quest miliknya.

Crown of Fargo dan Helain’s Grail mengarah pada Quest Immortal Legion!

Dia secara tak sengaja mengetahui bahwa si Vampire Lord Tori, dan si Death Knight Van Hawk, akan berhubungan pada quest akhir miliknya.

Dalam waktu 4 hari, para Geomchi kembali ke dalam Benua Versailles.

Tepatnya dalam 24 jam setelah kematian mereka, mereka log in lagi.

Dengan kepalanya tertunduk, Geomchi5 berkata.

“Aku benar-benar minta maaf. Itu adalah salahku hingga waktu kita tertunda.”

Yeti dengan pinggangnya membungkuk, berjalan kearah party tersebut. Geomchi5 dan Hwaryeong menyapa dia dengan sebuah tarian dan sebilah pedang.

“Tak apa-apa. Kau tak perlu begitu menyesal. Namun meminta maaf adalah tindakan yang benar-benar maskulin.”

“Ya?”

“Itu adalah sebuah permintaan maaf yang benar-benar macho. Itu hebat untuk secara sungguh-sungguh meminta maaf atas apa yang terjadi.”

“Hwaryeong-nim.”

Mata Geomchi5 menjadi merah.

Dengan penampilan cantik dan tubuh yang sempurna milik Hwaryeong, tak ada kemungkinan tentang tidak mempercayai kata-katanya.

Hwaryeong begitu cantik hingga mereka tidak berani berbicara pada dia.

Geomchi2 dengan cepat menunduk.

“Aku minta maaf. Karena aku suka makan, sampai sekarang, aku telah makan lebih banyak daripada orang lain.”

Geomchi3 menunduk penuh hormat.

“Tolong terimalah permintaan maafku yang tulus. Ketika kau menyiapkan makanan, aku selalu malas.”

Geomchi3 mendemonstrasikan perminta maaf yang jantan kepada Geomchi2!

Mata Pale dan Zephyr melihat sesuatu yang tidak menyenangkan, mereka tampak putus asa.

Untuk mencoba mendapatkan tangan seorang wanita sangatlah sulit.

Haruskah aku memberitahu mereka bahwa tangan seorang wanita terasa seperti sebuah pedang kayu? Itu terasa sama dengan perasaan dari master pedang.

Mereka meminta maaf mati-matian berharap bahwa mereka akan bisa memegang tangan Hwaryeong.

Meski demikian Hwaryeong menyukainya. Irene, Romuna, semua orang menyambut dia.

Lalu Hwaryeong dan yang lainnya tampak terkejut. Mereka tidak tahu bahwa banyak Geomchi dan Geomchi3 memang seperti ini.

Ditambah, menyadari Geomchi4 naik diatas sebuah batu dan berteriak.

“Yaaaaaaahoooo!”

Karena malu, Geomchi2, Geomchi3, dan Geomchi4 mulai mendaki gunung tersebut bersama Weed dan para anggota party.

Berkat longsor salju tersebut, sebagian besar salju telah bersih sekarang, dan tanah bisa dilihat.

Tanaman-tanaman artik tumbuh dibawah bebatuan!

Weed dengan rajin mencabut tanaman-tanaman tersebut dan menggunakannya sebagai bahan.

Mereka bosan terus-terusan makan daging Yeti.

Saat mereka naik, tidaklah mudah untuk menemukan para Yeti. Medannya mungkin terlalu sulit bagi para Yeti untuk tinggal disana.

Party tersebut hanya mengetahui bahwa mereka tinggal di tempat-tempat di pegunungan yang tinggi.

Kenang-kenangan mereka hanyalah tentang Pegunungan Yuroki, mendakinya. Tak kurang tak lebih.

Namun, semakin tinggi mereka mendaki, mereka semakin merasakan bahwa mereka telah mencapai batas mereka.

Seorang manusia berada di luasnya bumi pertiwi!

Angin yang kuat berhembus, itu hampir cukup untuk menyebabkan tubuh mereka terbang menjauhi gunung, tetapi mereka menahannya sampai angin tersebut mereda.

Dengan stamina mereka yang hampir habis, setiap langkah yang diambil menjadi semakin berat.

Mereka mendaki gunung dengan berjalan kaki, tetapi ketika mereka memutar kepala mereka, dunia lain terbentang. Mereka akhirnya mencapai puncak gunung.

*Ding*

Kamu adalah yang pertama mendaki puncak Gunung Horom!

Gunung tertinggi di Pegunungan Yuroki!

Fame naik 150 poin (+150 FAME)

Afinitas tanah meningkat 1%

Luck naik 3 poin (+3 LUCK)

Karena mereka sangat lelah, party tersebut menemukan beberapa bebatuan dan berbaring disana.

“Uwaaaahh!”

“Ahhh, sakit sekali!”

Stamina mereka hampir habis dan kaki mereka berdenyut-denyut kelelahan, tetapi mereka bertahan dalam perjalanan tersebut.

Sudah jelas bahwa Surka yang takut ketinggian tidak akan bisa mendaki gunung tanpa bantuan.

Semakin tinggi gunung yang mereka daki, semakin besar perasaan pencapaian mereka. Dengan demikian, tak seorangpun dari mereka yang mengeluh.

Pale berkata.

“Fame kita naik.”

Surka memeriksanya juga dan menganggukkan kepalanya.

“Fame kita meningkat dengan jumlah yang cukup banyak.”

Tidaklah mudah bagi mereka untuk meningkatkan Fame mereka. Hal itu hanya memungkinkan dengan melakukan quest dan bertarung dengan monster yang sangat kuat.

Namun, quest-quest yang bisa meningkatkan Fame mereka hanya meningkatkan Fame dalam jumlah yang sedikit.

Pale berkata dengan sangat kelelahan.

“Awalnya, kita hanya mendaki gunung ini untuk mendapatkan Fame, tetapi ini adalah ide yang hebat bahwa kita mendakinya. Ini memang memberi pengalaman.”

Meskipun tak satupun dari anggota party yang lain mengatakan perasaan mereka, mereka semua setuju dengan Pale.

Weed dan anggota party tersebut beristirahat dan berbaring di puncak gunung tersebut untuk waktu yang lama dan beristirahat. Mereka memandang pemandangan disekitar mereka.

Banyak gunung-gunung yang tersebar diseluruh Pegunungan Yuroki. Awan-awan dan gunung-gunung, dan bahkan dataran dikejauhan, itu semua bagian dari alam.

“Tempat ini mengagumkan.”

Mata Hwaryeong menjadi merah.

Pemandangan yang disediakan oleh alam sangat mengagumkan.

Iklim di Benua Versailles biasanya berubah-ubah!

Tetapi karena pemandangan yang mengagumkan tersebut, mereka tak bisa disalahkan karena menghilangkan pemikiran tersebut.

Berjalan sampai disini lebih emosional daripada hanya menatap gunung.

Para Geomchi mengeluarkan pedang mereka. Mereka mulai menulis di batu di sebelah mereka.

Geomchi ada disini.

Tentunya, Geomchi2, Geomchi3, Geomchi4, dan Geomchi5 juga menulis dibatu. Itu adalah sebuah tradisi orang Korea untuk menandai pencapaian mereka setiap kali mereka mencapai tingkatan baru.

“Tampaknya menyenangkan?”

“Haruskah kita melakukannya juga?”

Pale dan Surka tertawa dan menulis sebuah pesan.

Aku ingin Maylon melihat ini. Lain kali, ayo datang kesini, hanya kita berdua.

Surka pernah kesini!

Party tersebut menyadari bahwa mereka secara tak berguna membuang-buang waktu mereka, jadi mereka menuruni gunung tersebut.

Dibandingkan dengan kekuatan saat mendaki, berjalan turun jauh lebih mudah. Kamudian party tersebut log out satu per satu untuk beristirahat.

Mereka semua kelelahan secara mental karena mendaki Gunung Horom.

*Sweeeeeeekkkk*

Angin bertiup seperti pisau di Gunung Horom!

Weed memakai mantel bulu Yeti miliknya yang tebal, dan berjalan naik lagi. Dia memiliki sebuah tujuan.

Membuat sebuah patung dari alam disini akan sangat meningkatkan skill milikku.

Sebuah tindakan dari menciptakan seni yang bagus di tempat-tempat yang suram.

Sangat sulit untuk bernafas di puncak Gunung Horom karena suhunya yang dingin dan anginnya yang kencang. Jika hal itu bisa diatasi, itu akan menjadi sebuah tempat dengan pemandangan yang mengagumkan dan tak tertandingi.

Weed mengeluarkan Zahab’s Sculpting Knife.

Jika aku membuat sebuah patung disini, mungkin itu akan menjadi sebuah Grand Piece.

Weed pergi untuk mencari batu yang besar dipuncak gunung itu.

Saat ini adalah malam hari. Langit malam, tanpa polusi, bintang-bintang bersinar cerah. Dia harus memahat, mengandalkan cahaya dari langit malam.

Anginnya terlalu kencang untuk menyalakan obor. Dalam kenyataannya, masalah utamanya adalah kegelapan, bukan angin kencang yang dingin.

Anginnya begitu kuat hingga bisa menghempaskanmu. Anginnya begitu kuat hingga itu akan membekukan patung.

Beruntungnya, dia yakin bahwa dia bisa membuat patung.

Jika aku mengukir Seoyoon, aku pasti akan mendapatkan Grand Piece.

Tetapi Weed memutuskan dia tidak akan mengukir Seoyoon disini.

Dia tak punya niat meminta maaf jika dia secara kebetulan bertemu dengan Seoyoon. Dia tak lagi mau ketakutan pada dia.

Dia ingin membuat patung lain kali ini.

“Nenek, Hye Yeon, aku. Aku ingin membuat sebuah patung dari keluargaku.”

Fakta bahwa dia tidak pernah mengukir ini selalu berada didalam pikirannya.

Meskipun, dia berjanji untuk tidak membuat patung keluarganya sampai dia meningkatkan level

Sculpture Mastery miliknya. Dia mulai memotong batu tersebut dan mulai memahat.

Dimasa lalu, kehidupan sangat sulit tepat setelah orang tuanya meninggal. Dia harus membesarkan adiknya yang membutuhkan uang. Meskipun dia tak punya apa-apa, dia selalu berjanji untuk merawat adiknya.

Petir sangat mengerikan dan udaranya apek dan itu sangat lembab diruang bawah tanah. Itu adalah impian terbesarnya untuk tinggal di sebuah perumahan yang bagus.

“Sangat tinggi disini. Kau bisa melihat matahari terbit dan tikus berjalan setiap hari.”

Untuk mengambarkan hikmat kehidupan sangatlah sulit, tetapi Weed berusaha sebaik mungkin untuk tidak memikirkan tentang ceritanya.

Ditangan yang keriput terdapat kecemasan dan rasa sakit.

Weed menatap secara langsung dan mulai mengenang saat dia menggerakkan pisau pahat miliknya.

Ketika dia mengukir mata neneknya, dia berhenti sejenak. Itu dipenuhi dengan emosi hingga dia tidak tahu darimana untuk memulai.

“Tetapi, aku harus melakukannya sebelum terlambat.”

Weed menggerakkan pisau pahatnya dengan teliti. Pada akhirnya, setelah mengukir patung tersebut, sebuah bentuk mulai terbentuk.

Dari kejauhan, matahari mulai terbit.

Cahaya matahari menyinari patung tersebut dan sekelilingnya.

Kabut yang tebal mulai menghilang, bersama dengan fitur gelap dari langit malam. Langit mulai terang, itu adalah misteri alam yang lain.

Weed begitu fokus pada menyelesaikan patungnya, hingga dia tidak menyadari bahwa matahari telah terbit. Itu berbeda dari saat dia bisa dengan santai mengukir para Wyvern. Tetapi ketika patung itu selesai, hasil dari Sculpture Mastery tahap Advanced harusnya memberi hadiah yang serupa.

Melihat matahari terbit tidak akan memberiku uang.

Perasaan yang sempurna tentang kemiskinan!

Ketika Weed membuat patung, dia berusaha untuk melupakan kesan waktunya untuk membantu dirinya berkonsentrasi. Untuk membuat patung, dia perlu untuk mengumpulkan bebatuan, yang mana membutuhkan banyak waktu.

Saat memahat, dia harus melihat setiap batu yang dia pahat dengan pisaunya, dan berpikir tentang patung tersebut. Apa yang harus dia ciptakan yang akan menunjukkan emosi.

Patung dari Nenek, bentuknya dipahat tanpa istirahat sedikitpun.

Dia tidak banyak berpikir tentang detail halus dari perwakilan patung tersebut. Itu pasti akan cukup jika dibandingkan dengan seorang Sculptor profesional.

Weed memasukkan hal itu dalam pikirannya. Mengukir sampai emosi-emosi tersebut bisa dirasakan.

Saat dia mengukir, dalam benaknya, dia mulai membayangkan dan sebuah patung sempurna terwujud.

Sang Sculptor dari Royal Road!

Profesi dari seorang Sculptor berbeda dari profesi seniman pada umumnya.

Blacksmith melelehkan bijih mentah seperti besi pada perapian, dan kemudian menggunakan logam cair untuk menciptakan senjata dan armor.

Koki mengetahui resep sampai batas tertentu, tetapi jika skill memasak mereka dipoles, mereka bisa secara kasar mengetahui hidangan macam apa yang harus dimasak berdasarkan pada bahan-bahannya.

Dengan Menjahit, kau hanya perlu mengetahui dasar-dasarnya seperti memotong dan menjahit pakaian, jadi itu tidaklah sulit.

Orang-orang dari Profesi Seni harus bekerja secara langsung. Hanya saat kau menghasilkan Karya Hebat atau Mahakarya, kau akan mendapatkan peningkatan skill, yang mana hal ini tidaklah praktis. Ini adalah penghinaan terhadap seni.

Seorang Sculptor pertama-tama harus menggambar sebuah gambar, dan kemudian mengukirnya menjadi karya seni sempurna.

Ketika Weed pertama kali mulai, selama waktu istirahatnya dari pertempuran, dia akan menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mengukir. Dia akan selalu mengukir puluhan karya seni dasar dalam sehari, sambil mempelajari dasar-dasar dari memahat.

Dekat Benteng Serabourg, dia membuat patung-patung populer seperti kelinci dan rubah, dan menjualnya pada publik, tetapi segera setelahnya, dia mulai mengukir monster-monster yang lebih beragam dari berbagai macam kayu untuk mendapatkan lebih banyak exp.

Oleh karena itulah sangat jarang bagi seseorang untuk memilih Sculptor sebagai profesi mereka kecuali mereka sudah benar-benar gila.

*Clang Clang*

Tubuh Nenek, termasuk wajahnya hampir selesai. Tetapi kedua bagian tangannya secara sengaja dihubungkan pada batu yang lain.

Diikuti dengan pembuatan patung adiknya.

Dari sini, tidak boleh ada kesalahan apapun.

Setelah patung Neneknya, Weed mulai mengerjakan patung adiknya.

Bukannya sebuah foto, dalam pikirannya, dia mengingat sebuah gambaran dari sebuah keluarga sempurna!

Ketika dia lapar, dia makan daging Yeti kering karena dia tidak mau menghabiskan waktu untuk makan makanan yang merepotkan, hanya untuk menyelesaikan karyanya.

Ketika membuat sebuah patung, itu sangat penting untuk mempertahankan sensibilitas seseorang.

Weed mengkonsentrasikan semua usahanya untuk menciptakan patung keluarga tersebut, bukan yang lainnya.

Patung keluarga tersebut berpegangan tangan dengan erat. Patung Neneknya, dia mengenakan gaun yang bagus. Berkat skill menjahit miliknya, itu tidaklah sulit bagi Weed untuk membuat pakaian untuk patung yang dia buat.

Setelah dia selesai memahat patung Neneknya dan adiknya, patung itu memancarkan sebuah sinar yang lembut.

Efek lanjutan dari Sculpture Mastery!

Semua patung dengan Efek Sculpting Lanjutan semuanya memiliki sinar berbeda yang khas bergantung pada iklim dari lingkungan sekitar patung tersebut, dan tipe bahan yang digunakan.

Weed mencari batu lain dan menempatkannya di sisi lain dari Neneknya. Dia sekarang akan membuat patung dirinya sendiri.

Nenek yang pengasih dan adik yang cantik!

Dan patung Weed sendiri!

Membuat sebuah patung dari dirinya sendiri adalah sesuatu yang tidak dia sukai.

Mataku sebenarnya tidak sekecil ini.

Patung Weed memiliki mata yang cukup besar.

Dalam kenyataannya, hidungnya harus sedikit lebih mancung, dan dahinya, bukankah sedikit lebih lebar pada sisi ini? Ya, memang benar. Dan itu harus lebih tinggi!

Weed memiliki tinggi badan dari rata-rata orang Korea, dan memiliki penampilan biasa. Namun, keinginan dirinya diukir pada patung tersebut.

Komposisi keseluruhan dari sosok patungnya adalah seorang yang Keren. Hampir pada tingkat dari selebritis yang keren!

“Ya. Inilah aku! Sama anehnya dengan aku. Boohoohoo.”

Weed tertawa riang saat dia menyelesaikan patungnya.

Tepat ketika patung tersebut selesai, sebuah jendela pesan muncul didepan Weed.

*Ding*

Silahkan tetapkan sebuah nama untuk patung yang telah selesai.

Sebuah pemberitahuan telah diberikan. Terakhir kali ketika dia membuat sebuah patung Seoyoon, juga ada sebuah pesan yang meminta sebuah nama.

Ketika patung dibuat dan si pembuat diminta memberinya sebuah nama, itu adalah salah satu dari kehormatan terbesar bagi seorang Sculptor. Weed berhenti sejenak dan berkata.

“Harmonious Family(keluarga harmonis).”

Apakah Harmonious Family benar?

“Ya.”

*Ding*

Masterpiece! Kamu telah menyelesaikanHarmonious Family!

Gunung Horom bisa disebut atap dunia!

Pada ketinggian yang luar biasa tersebut, karya yang megah dari seorang Sculptor telah ditambahkan.

Karena patung itu diciptakan tanpa menghiraukan semua kesulitan, kehalusan patung tersebut menunjukkan kreatifitas dari sang Sculptor, dan itu jauh lebih bernilai.

Nilai artistik: 9.400

Efek spesial:

Mereka yang melihat Harmonious Family akan mendapatkan 30% peningkatan regenerasi HP dan MP selama satu hari.

• Beristirahat didekat patung ini akan memulihkan Stamina dan HP dengan sangat cepat.

• Melintasi medan yang sulit mengkonsumsi stamina yang lebih sedikit.

• Resistensi dingin meningkat 50%.

• Tahan pada sihir es.

• Semua statistik meningkat 25 poin.

• 3 atribut meningkat sebesar 24%.

• Bonus atribut ini akan berlangsung sepanjang hari.

• Bisa ditumpuk dengan blessing lain.

• Tak bisa ditumpuk dengan efek patung lain.

Jumlah Masterpiece yang telah diciptakan: 2

• Exp skill Sculpture Mastery telah naik.

• Skill Sculptural understanding meningkat 1 poin.

• Skill Handicraft tahap Advance mencapai level 3.

Efesiensi dari penggunaan skill Handicraft meningkat sebesar 8%. Hal itu akan memiliki berbagai efek.

• Fame naik 40 poin (+40 FAME)

• Karena patung tersebut dibuat dari bahan-bahan dasar seperti batu dan kayu, meskipun itu adalah patung tingkat lanjutan, jumlah Fame yang didapatkan tidaklah besar.

• Statistik Art naik 34 poin (+34 ART)

• Fortitude naik 9 poin

• Endurance naik 4 poin (+4 END)

• Semua hak akan patung ini diberikan pada Master Weed. Jika patung ini diberi kehidupan, patung ini akan setia pada Master Weed.

• Karena menciptakan sebuah Masterpiece, semua statistik naik 3 poin (+3 ALL STATS)

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!”

Weed tertawa gembira.

Tertawa diatas puncak Gunung Horom.

“Masterpiece!”

Meskipun dia belum menguasai Moonlight Sculpting, dia masih bisa menghasilkan suatu karya hebat.

Dia merasa benar-benar puas setelah menyelesaikan patung keluarganya.

Itu hanya akan menyebabkan masalah jika dia memberi kehidupan pada ketiga patung itu.

Ketika ketiga patung itu diberi kehidupan, mereka akan berpegangan tangan, dan tingkat efesiensi mereka akan berkurang.

Dia sudah memutuskan untuk tidak memberi kehidupan pada patung tersebut. Dia hanya akan memberi kehidupan pada patung ketika mereka memang benar-benar dibutuhkan. Dia menciptakan patung ini hanya untuk mengenang kesempatan tersebut.

Aku telah melihat matahari terbit, matahari terbenam, dan banyak awan hujan melintasi pegunungan.

****

Hwaryeong log in lebih awal daripada biasanya dan menunggu sisa anggota party yang lain. Dia telah merindukan pemandangan dari puncak Gunung Horom.

“Bagaimana aku kembali? Itu juga sulit untuk turun kembali.”

Hwaryeong mendaki gunung tersebut sendirian.

Segera, dia tak jauh dari tempat dimana longsor salju terjadi. Karena dia telah mengalami pendakian tersebut, itu sulit untuk mendaki lagi.

Hwaryeong mencapai puncak gunung dan menemukan sebuah patung yang sebelumnya tak ada disana.

“Indah sekali.”

Hwaryeong tak bisa berhenti mengaguminya secara tulus.

Patung tersebut berdiri tegap dan diam di puncak Gunung Horom.

Tampak seperti kehangatan menyelimuti sekeliling patung itu di puncak gunung tertinggi didunia. Yang menjadi misteri, ada cahaya mengelilinginya. Tak diragukan lagi bahwa cahaya tersebut berasal dari Efek Sculpting Lanjutan.

Patung yang terbuat dari batu biasa itu menunjukkan keindahan mereka seperti batu permata.

“Mengagumkan.”

Hwaryeong menebak bahwa orang yang menciptakan patung tersebut adalah Weed.

“Ini adalah sebuah patung original.”

Selain Piramid dan patung Monster Singa, ini adalah salah satu patung pertama yang dia lihat yang dibuat oleh Weed.

“Sungguh patung yang menakjubkan.”

Hwaryeong perlahan-lahan mengamati patung tersebut.

Patung nenek dan adik perempuan itu dipenuhi dengan kehidupan.

“Pria ini begitu tampan.”

Mata Hwaryeong bersinar saat dia melihat patung pria tinggi itu.

Karena dia cukup sering melihat selebritis, dia mengagumi penampilannya yang cukup lumayan. Tetapi tentu saja, ketika dia melihat patung itu, dia akan membayangkan itu adalah Weed.

 

Translator / Creator: alknight