December 5, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 7 – Chapter 7: Profit and Loss

 

KMC Media menginginkan sebuah pertemuan sesegera mungkin, jadi sebuah kendaraan diberangkatkan dengan segera.

Kendaraan tersebut adalah sebuah mobil impor.

Lee Hyun membuka pintunya dengan kedua tangannya dan naik ke mobil itu dengan sopan. Itu adalah pertama kalinya dia menaiki sebuah mobil impor.

Pintunya ditutup dengan hati-hati untuk mencegah terjadinya goresan. Bahkan selama kedatangannya di stasiun, Direktur Kang menunggu dia di pintu masuk.

“Senang bertemu denganmu. Aku Kang Han Seo.”

“Aku Lee Hyun.”

Direktur Kang berusia pertengahan dan botak, matanya menyala saat dia memperhatikan Lee Hyun.

Dia jauh lebih muda dari yang kupikirkan҆ Video di Hall of Fame sangat mengagumkan, mendebarkan dan dinamis. Apa yang dia pikirkan adalah seorang pria di usia pertengahan 30’an, tetapi secara tak terduga, pria itu relatif muda di usia awal 20’an.

Direktur Kang mengesampingkan keraguannya tentang Lee Hyun.

“Kita akan melanjutkan percakapan kita di Kantor Perencanaan. Lewat sini.”

“Baik.”

Saat mereka berjalan memasuki stasiun penyiaran itu, Direktur Kang menceritakan tentang kelahiran KMC Media dan upayanya untuk mendirikan penyiaran realtime dari game.

Semakin banyak player yang bergabung dalam game, semakin banyak informasi yang diperlukan.

Kesuksesan Royal Road bukan hanya dikarenakan benuanya yang besar tetapi juga karena keanekaragaman perkerjaan yang lebih dari 10.000 profesi yang berbeda yang tersedia.

Ada informasi yang tak bisa didapatkan di internet. Ada sejumlah profesi yang langka dan tersembunyi, didapatkan melalui upaya yang sangat menyiksa. Jadi biasanya, player-player yang mendapatkan profesi-profesi itu tidak akan mau membagi informasinya. Dengan demikian, hanya profesi-profesi umum yang dipilih oleh orang-orang terkenal yang dipilih oleh player-player yang baru mulai dalam jumlah yang sangat besar.

Melalui hadiah quest dan penyiaran, beberapa pekerjaan baru yang menjanjikan terbuka. Bukan hanya profesi.

Area yang belum di eksploitasi diseluruh Benua Versailles, dimana kau bisa diperkenalkan pada sebuah quest dengan hadiah yang spesifik. Dengan melakukan demikian, para player bisa mengalami kesenangan yang berbeda dalam Royal Road.

Direktur Kang berkata dengan yakin.

“Salah satu cara untuk memberitahu para player adalah melalui penyiaran. Secara keseluruhan, itu menguntungkan. Hal itu membentuk pencapaian yang besar dengan memungkinkan player sekunder untuk menikmati bermain bersama. Royal Road dan penyiaran sudah tak terpisahkan lagi.”

Direktur Kang terus berbicara tentang peran baru dari penyiaran dan konsepnya. Yang mana Lee Hyun tak terlalu memperhatikan. Penyiaran membumbung tinggi berkat jumlah penonton setia mereka yang tinggi.

Pada akhirnya, pendapatnya mencapai sebuah kesimpulan.

Penyiaran mendapatkan uang dari cerita.

Uanglah tempat dimana orang-orang berkumpul. Program penyiaran yang berhubungan dengan Royal Road sangat populer di Korea dan luar negeri. Hal itu tidak terbatas pada penyiaran. Itu meluas ke berbagai industri seperti perfilman, buku komik, novel, dan mainan berdasarkan karakter-karakter terkenal. Lee Hyun dalam arti tertentu bagian dari industri tersebut dengan menjual item-item dari game untuk menghasilkan uang.

“Ini adalah Departemen Perencanaan.”

Direktur Kang kemudian memimpin Lee Hyun ke sebuah ruang privat.

Lee Hyun bisa bersumpah bahwa mata para karyawan menyala saat dia berjalan ke ruangan privat di Departemen Perencanaan karena dia adalah protagonis dengan karakter bernama Weed, dan dia masih muda.

Ruangan tersebut memiliki sofa yang nyaman dimana sang Direktur bisa bertemu dengan tamu. Lee Hyun duduk disisi yang bersebrangan dari Direktur Kang dan stafnya. Direktur Kang segera mulai menanyai beberapa pertanyaan umum.

“Maaf karena bertanya, Lee Hyun, tetapi bisakah kau memberitahu kami levelmu?”

“Apa aku harus memberitahumu?”

“Kau tidak harus memberitahu kami, tetapi aku menyarankan bahwa kau melakukannya karena hal itu bisa sangat berguna.”

“Ya, katakan saja level 306.”

“306, huh?”

Mata Direktur Kang dan stafnya menunjukkan ketidakpercayaan.

“Apa kau yakin levelmu 306? Jika kau tidak mau membeberkannya, kau bisa memberitahu kami secara pribadi.”

“Benar-benar 306. Dengan menyelesaikan quest itu, aku mendapatkan level totalnya 20 yang menyebabkan levelku naik ke angka itu.”

“Mustahil!”

“Apa ada sesuatu yang salah dengan hal itu?”

“Tidak, aku hanya sedikit terkejut.”

Direktur Kang dan stafnya tertegun.

KMC Media telah melihat banyak player berlevel tinggi sambil bekerja di industri tersebut. Mayoritas dari player-player tersebut berada atas level 370! Tentu saja itu mengejutkan bahwa Lee Hyun dengan karakternya yang berlevel 306 bisa menyelesaikan sebuah quest kelas A.

Tidak. Sebelum ini, semua quest yang diberikan dilaporkan mencerminkan level dari player atau lebih rendah…!

Direktur Kang dan para staf yang lain menggelengkan kepala mereka, menghitung kemungkinan dari situasi ini karena hal ini sangat tak masuk akal.

Tak peduli bagaimana caranya para Orc dan para Dark Elf dikomando, menyelesaikan quest itu benar-benar mustahil.

Setelah meminum segelas air, Direktur Kang berkata.

“Ngomong-ngomong, boleh aku bertanya apa profesimu?”

“Profesi…”

Lee Hyun ragu-ragu.

Itu memalukan untuk mengungkapkan bahwa profesinya adalah seorang Sculptor.

Direktur Kang dan para staf sepenuhnya salah paham atas keragu-raguan Lee Hyun.

Oh, dia pasti memiliki profesi yang sangat bagus!

Ya! Karena profesinya lah bahwa dia bisa menyelesaikan quest itu!

Seorang Adventurer, mungkin? Quest itu membutuhkan kemampuan bawaan dari seorang Adventurer.

Lee Hyun ragu-ragu pada saat itu sebelum berbicara.

“Aku seorang Sculptor.”

“Apa?”

“Profesiku adalah Moonlight Sculptor.”

“….”

Ruangan departemen perencanaan itu menjadi hening.

Seorang Sculptor!

Itu adalah sebuah profesi Seniman yang keberadaannya dilupakan semua orang, yang menyelesaikan quest itu? Direktur Kang nyaris tak bisa menahan tawanya.

“Keren. Ini bagus untuk didengar bahwa kau adalah seorang Sculptor. Baru-baru ini, profesi Produksi dan Seni menjadi lebih populer di Royal Road.”

“Aku harus menyetujuinya. Profesi dari seorang Sculptor tampak benar-benar indah.”

Sementara itu orang lain entah itu malu atau dipermalukan. Mereka tidak berpikir bahwa seorang Sculptor bisa mencapai prestasi semacam itu.

Proses pertumbuhan yang bervariasi.

Banyak profesi-profesi Seniman, seperti Sculptor, memiliki skill tempur yang rendah. Oleh karena itu membutuhkan untuk bergabung dengan party berburu dan teknik-teknik bertahan hidup. Jika secara langsung dilibatkan dengan pertempuran, mereka yang memiliki statistik lebih tinggi memiliki keuntungan terbesar. Dengan statistik Endurance yang tinggi, hal itu memungkinkan mereka untuk bertarung untuk waktu yang lama dan tidak lelah.

Saat sesuatu muncul dalam kepalanya, Direktur Kang berkata.

“Oh! Kalau dipikir-pikir, beberapa saat yang lalu, seorang Sculptor secara tak tahu malu mengeksploitasi tenaga dari para player di Kerajaan Rosenheim. Membangun sebuah piramid dan secara kejam memberi makan bubur rumput.”

“Hal itu benar-benar terjadi? Dunia adalah sebuah tempat yang aneh.”

Lee Hyun berseru terkejut.

“Ya, berkat hal itu, ada cukup banyak peningkatan penonton. Jadi berapa lama kau telah bermain Royal Road?”

“Sedikit diatas setahun.”

“….”

Kali ini keheningan berlangsung sedikit lebih lama.

Royal Road telah dirilis selama 2,5 tahun.

Kebanyakan player yang berprestasi mulai bermain sejak tahap awal peluncuran.

1 tahun, dalam periode sesingkat itu, dia telah cukup berkembang untuk menyelesaikan quest kelas A yang bergengsi?

Bagaimana bisa dia mencapai level lebih dari 300 dalam setahun?

Pendapat Direktur Kang dan para staf Departement Perencanaan tentang Lee Hyun terdepresiasi.

Bagus, penipu ulung adalah apa yang kita butuhkan.

Seorang pria dengan tuntutan yang besar.

Mungkin itu karena usianya yang muda.

Dalam kasus dimana seseorang bermain selama 18 sampai 20 jam sehari, bisa mengarah pada sebuah kesalahpahaman.

Perkembangan level Lee Hyun bukanlah hal yang mudah untuk dicapai. Meskipun itu mungkin membutuhkan waktu yang cukup banyak, cara terbaik untuk naik level adalah meningkatkan kemampuan mereka.

Hanya seseorang dengan kesabaran tinggi bisa berusaha menjadi seorang Sculptor dan sampai pada level yang memadai. Menghabiskan sebulan menjahit, sebulan menempa, dan 3 bulan memancing.

Bertukar-tukar kemampuan untuk menahan kebosanan!

Kadang-kadang berburu monster tanpa istirahat. Menciptakan patung-patung disela-sela waktu senggang. Hal itu nyaris mustahil untuk menjalani usaha keras tersebut dan berhasil.

Setelah menanyakan beberapa pertanyaan sepele, Direktur Kang menuju ke inti permasalahannya.

“Sebenarnya Lee Hyun, alasan kenapa kami memintamu untuk datang ke stasiun penyiaran adalah untuk meminta kamu membuat kontrak dengan kami.”

“Kontrak?”

“Ya, sebuah kontrak penyiaran jangka pendek.”

“Kontrak penyiaran. Spesifiknya, apa isinya?”

“Itu adalah kau yang bergabung dengan pasukan Orc dan bertempur melawan Immortal Legion, kan?”

Lee Hyun mengangguk setuju.

“Kurasa seperti itu.”

Dari waktu ke waktu, ada orang-orang yang membuat kontrak dengan stasiun-stasiun penyiaran.

Mereka akan ditanyai tentang level dan profesi mereka, dan pastinya mereka selalu tidak akan menyembunyikannya.

Direktur Kang menunjukkan minat yang besar.

“Aku melihat video yang diposting di Hall of Fame. Questmu cukup untuk membuat banyak player kagum. Apa kau keberatan jika stasiun penyiaran kami menyiarkan questmu? Sejujurnya, pendapatan dan keuntungan umum kami semuanya didasarkan pada rating dan penonton dari program-program kami. Ketika quest Lee Hyun disiarkan salah satu penyiaran, penontonnya akan meningkat.”

“Dan jika ratingnya rendah?”

“Meskipun hal itu kemungkinannya kecil, kami akan dengan senang hati membayarmu dengan jumlah dasar.”

Setelah merenung, dia menyimpulkan bahwa hal itu tidak akan menyebabkan dia dalam bahaya.

Dengan memberi hak pada stasiun penyiaran, dia akan mendapatkan lebih banyak uang daripada mempostingnya di Hall of Fame.

“Aku mengerti. Itu bagus.”

“Baguslah. Jika kau mau, kami akan memberimu sebuah kontrak eksklusif dengan stasiun kami.”

“Bagaimana perbedaan sebuah kontak eksklusif? Apa aku harus datang ke stasiun dan tampil? Mengobrol dengan host cantik seperti seorang penyanyi, atau pergi ke pertemuan untuk mendapatkan penonton?”

Wajah orang-orang di ruangan tersebut tercengang ketika Lee Hyun selesai berbicara.

Apa dia pernah bercermin?

Selebritis bisa menarik jutaan fans gadis yang tersebar ditaman…

Ini semua untuk meningkatkan penonton!

Direktur Kang mengusap keringat yang ada dikeningnya dengan sebuah handuk.

“Tidak. Tak perlu bagimu untuk tampil di siaran. Lee Hyun, kau punya rekaman dari questmu, kan? Kami ingin kau mengirimnya ke stasiun.”

“Jadi begitu.”

“Lee Hyun, dengan mendapatkan sebuah kontrak eksklusif dengan kami, perkembangan quest milik Lee Hyun bisa dilihat disini di stasiun dan disiarkan dengan segera.”

“Ah, jadi itu yang kau maksudkan.”

Lee Hyun tersenyum singkat pada nasib baiknya.

Ketika sudah saatnya, setiap kali penonton tertawa dan menikmati acara milik stasiun penyiaran, saat itulah kerja keras benar-benar akan terbayarkan. Direktur Kang dan para staf Departemen Perencanaan menghembuskan nafas lega.

Phew, itu adalah sebuah kesalahpahaman.

Sungguh melegakan.

Entah bagaimana, kita telah melewati saat-saat kritis.

Direktur Kang mengeluarkan dokumen.

“Ini kontraknya. Silahkan tanda tangani dokumen ini jika kau setuju untuk menyiarkan quest-questmu di stasiun penyiaran kami. Kau harus tahu bahwa kami tidak akan menyiarkan semua questmu. Dan kami mungkin juga menyesuaikan waktu penyiaran jika diperlukan.”

“Kenapa begitu?”

“Itu akan sulit untuk tidak membeberkan sebuah quest penting. Selama saat-saat itu, stasiun penyiaran akan menyesuaikan jadwal mereka untuk memberi jalan untuk menyiarkan quest tersebut.”

“Rating dari program akan sangat penting.”

“Hal itu bukan satu-satunya faktor yang perlu diperhitungkan, Lee Hyun. Seperti yang kau tahu, stasiun-stasiun penyiaran dianggap sebuah perusahaan. Bahkan jika quest tersebut berhasil, penyiaran dari quest tersebut akan ditunda secara sengaja yang mana menguntungkan kedua belah pihak. Bergantung pada keputusan Lee Hyun, hadiah dari quest tersebut akan terungkap.”

“Kalau begitu, hal itu tidak terlalu buruk.”

“Untuk informasi lebih lanjut, kau harus membaca kontrak itu terlebih dahulu. Dan jika kau punya pertanyaan lain, silahkan bertanya padaku.”

Lee Hyun merenung dan kemudian membaca kontrak tersebut.

Dari sumber informasi yang tak diketahui, penyiar biasanya bisa menemukan informasi dari quest langka, quest tersembunyi, dan quest kelas B. Program-program yang disiarkan berdasarkan pada informasi seperti itu. Berani dalam bidang penyiaran terbayar seperti yang ditunjukkan dalam rating program tersebut.

Kedengarannya bagus.

Sampai sekarang, dia hanya terfokus pada item-item jarahan. Jika dia sudah mendapatkan apa yang dia inginkan, hadiah apapun yang dia terima dari quest tersebut tidak akan berarti.

Jika kau mendapatkan sebuah quest yang rumit, menghabiskan banyak waktu pada quest tersebut, ada kesempatan akan kegagalan. Tetapi kau akan bisa mendapatkan uang. Melalui quest-quest semacam ini.

“Aku siap untuk menandatangani kontrak.”

“Kau harus mengisi beberapa informasi personal dasar dan menandatanganinya.”

Lee Hyun menandatangani kontrak tertulis.

****

Direktur dari Departemen Perencanaan mengantar Lee Hyun pergi dan baru saja kembali.

Para karyawan berkata dengan serempak.

“Direktur.”

“Apa?”

“Ada satu masalah kecil yang penting.”

“Apa itu?”

Staf itu menunjukkan kontrak yang ditandatangani Lee Hyun dan melihat tulisan tangannya yang berantakan yang sulit untuk dibaca.

Direktur Kang menyimpitkan matanya.

“Tulisan tangan orang ini sangat sulit untuk dibaca.”

“Aku juga mendapati tulisan itu juga sulit dibaca.”

Bagaimanapun juga, setelah kontrak tertulis telah ditanda tangani, kontraknya telah terbentuk.

Menghabiskan beberapa hari memeriksa Hall of Fame dan situs pelelangan, Direktur Kang duduk dikursinya, kelelahan.

“Sekarang aku merasa benar-benar bebas.”

“Selamat, Direktur.”

Demikian pula, Departemen Perencanaan juga lega. Karena mereka selalu sangat sibuk dengan pekerjaan mereka, tanpa perasaan pencapaian kecil ini, mereka pasti telah berhenti.

“Direktur. Seberapa lama video itu akan sampai?”

“1 jam mungkin? Itu akan membutuhkan waktu yang lama bagi dia untuk sampai dirumah dari stasiun dan ketika dia sampai dirumah, dia akan mengirim videonya.”

“Akan bagus jika video itu sampai dengan segera.”

Departemen Perencanaan tengah menunggu Lee Hyun mengirim videonya. Segera setelah Lee Hyun sampai dirumah, dia harus mengirim video dari gameplay dan questnya pada mereka.

Saat jam makan siang telah mendekat, Direktur Kang meninggalkan semua staf Departemen

Perencanaan untuk mengerjakan kerjaan mereka sendiri-sendiri dan hanya menunggu kedatangan video tersebut. Segera setelahnya, salah satu karyawan yang menatap kumputernya, berteriak.

“Sudah sampai!”

“Benarkah?”

Direktur Kang sangat gembira. Para staf dari Departemen Perencanaan sangat senang.

“Mainkan video itu di layar utama biar kami lihat.”

“Baik, direktur.”

Salah satu staf Departemen Perencanaan mengatur komputer untuk memainkan video tersebut di layar, tetapi Direktur Kang merasa perutnya bergemuruh.

“Tetapi bukankah kita harus makan siang terlebih dulu?”

“Direktur, mungkin kita bisa menonton dan makan pada saat yang bersamaan?”

Para staf tahu bahwa video milik Lee Hyun adalah sesuatu yang tidak ingin mereka lewatkan. Direktur Kang juga bersemangat untuk mengetahui apakah hasil dari quest Immortal Legion memang benar.

“Kenapa tidak? Pesan beberapa makanan siap saji.”

“Baik. Aku akan memesannya segera.”

Direktur Kang duduk bersama para staf yang lainnya.

Saat video tersebut hendak dimainkan di layar, pintu terbuka dan Direktur Stasiun berjalan masuk.

“Direktur Kang, aku percaya kau telah mendapatkan kontrak?”

Dia telah mendengar bahwa Lee Hyun datang ke stasiun.

“Ya. Semuanya berjalan lancar.”

“Akankah kau menjadi orang yang mengatur penyiarannya?”

“Aku juga ingin mengedit video dan audionya, jika dibutuhkan, jadi itu akan menyesuaikan jadwal waktu penyiaran.”

“Bukanlah hal yang bagus untuk menundanya terlalu lama. Aku ingin itu selesai sesegera mungkin.”

“Baik. Kami akan melakukan seperti yang anda katakan, Direktur.”

Direktur Kang menunduk. Sikap seorang pekerja.

“Tetapi ada apa ini Direktur Kang? Semua karyawan berkumpul disini ketika mereka seharusnya makan siang.”

“Sebenarnya, video tersebut telah sampai. Aku memberitahu para staf bahwa kami akan menontonnya sambil makan.”

“Begitukah?”

Direktur Kang memberitahukan isi video tersebut. Itu adalah tentang para Orc dan para Dark Elf bertempur bersama, dan dia bersemangat untuk melihatnya.

“Direktur Kang, boleh aku menontonnya juga?”

“Itu adalah sebuah kehormatan jika Direktur Stasiun menontonnya dengan kami.”

“Yah, kalau begitu, aku juga akan memanggil Direktur Program. Sebenarnya, selain mereka yang sedang sibuk, mari kita panggil semua orang yang berpartisipasi dalam rapat terakhir ke ruangan pertemuan.”

Tak seorangpun menentang saran Direktur. Itu jauh lebih baik untuk menonton video itu di Ruangan Pertemuan dengan keadaan suara sekeliling dan layar daripada menontonnya di Departemen Perencanaan.

Direktur Stasiun, Direktur Kang dan para staf Departemen Perencanaan pergi ke ruangan pertemuan, memesan makanan, dan duduk. Direktur Program juga datang dan duduk, dan menunggu film itu dimainkan.

Segera, lampu-lampu diruangan itu dipadamkan dan suara dari video tersebut mulai terdengar. Dengan suara disekeliling, perasaan masuk kedalamnya bisa dirasakan.

— Asap hitam menggelapkan matahari. Chwiik! Di dataran kegelapan, dimana burung-burung tidak bernyanyi. Chwikchwik!

Orc Karichwi yang jelek muncul.

“Ohhhh!”

“Karichwi!”

Beberapa fans perempuan dalam staf-staf itu bersorak pelan.

Tingkah mereka bisa dipahami jika Orc itu mempesona, tetapi itu membingungkan karena dia memiliki wajah yang tak menarik.

Dalam semalam, Karichwi menjadi populer diantara para perempuan dimana-mana.

Direktur tertawa dengan puas.

Itu bagus bahwa Karichwi populer bahkan diantara karyawan kita.

Hal itu tak bisa ditoleransi jika para staf dan Direktur Stasiun tidak menikmati video itu. Mereka seperti sistem kekebalan tubuh seseorang. Tak perlu dikatakan lagi, jika video itu tidak populer pada para staf, para penonton kemungkinan akan tidak menyukainya.

“Direktur Kang.”

“Ya, Direktur Stasiun.”

“Bisa kau beritahu aku durasi video ini?”

Sang Direktur Stasiun bertanya saat Karichwi mulai bernyanyi. Direktur Kang memeriksa sesaat dan kemudian menjawab dengan suara kecil.

“Durasinya 21 jam.”

“…..”

“Dia mengirimkan video originalnya pada kami. Tampaknya seperti video itu belum diedit. Apa yang anda inginkan untuk kami lakukan? Apa anda ingin kami melewatkan sampai ke bagian penting atau anda ingin memainkannya sedikit lebih cepat?”

“Mari kita lihat saja apa yang terjadi.”

Glaive memancarkan cahaya merah yang muram membayangi langit dan Karichwi.

Sungguh suasana yang mencekam!

*Kukwakwakwa!*

Para Skeleton dan Zombie mulai muncul dari lembah.

“Kyaa!”

Beberapa karyawan perempuan mulai berteriak karena penampilan mengerikan dari para Undead, tetapi itu adalah teriakan ketakjuban. Mata mereka terpaku pada layar, sementara bibir mereka membentuk senyum yang menarik.

Delapan dinding Kastil itu tidak tampak kokoh dan kecemasan mereka tercermin dalam mata mereka.

Mengandalkan dinding semacam itu pada sebuah pertempuran yang penting sangatlah menegangkan.

Kemudian makan siang yang mereka pesan sampai.

Namun, karena serunya video tersebut, hanya ada satu orang yang mengambil paket makan siang tersebut.

Pertempuran dimulai ketika para Skeleton dan Zombie datang. Dan kemudian pasukan kedua dan ketiga dari Immortal Legion keluar untuk menyergap!

Ribuan panah perak ditembakkan dari busur-busur elastis.

“Berapa banyak anak panah itu?!”

“Dia pasti sangat kaya!”

Mereka salah paham pada kerapuhan dinding-dinding itu.

Dibawah komando Karichwi, para Dark Elf mempertahankan dinding dengan bantuan para Wyvern, dengan terbang berputar-putar dilangit sambil menyiramkan Holy Water tanpa peduli tangan mereka menjadi basah.

Belum lagi para Orc yang gagah berani.

Monster-monster raksasa kuno bertarung dengan para prajurit yang bekerja berdampingan dengan para Orc!

Tanpa satupun yang terbunuh, para Necromancer memainkan peran yang besar.

Bahkan tanpa menunjukkan kekuatan sejati mereka, para Necromancer adalah lawan yang tangguh, yang mana hal itu dibuktikan dari tingkat ketika mereka memanggil undead.

Dan kemudian akhirnya Lich Shire muncul!

Kekuatan Lich Shire sangat luar biasa. Mampu menembakkan sihir dengan cepat dan menggunakan sihir area yang benar-benar mengerikan.

Diantara para Orc, Dark Elf dan Undead sebuah perintah yang dikeluarkan bisa terdengar.

Seorang Vampir dan Death Knight muncul.

Itu adalah sebuah adegan yang menakjubkan.

Lich Shire menerkam musuhnya seperti harimau, benar-benar menciptakan kekacauan. Sebagai monster boss level 400, kekuatannya yang luar biasa sangat jelas terlihat.

Lich Shire meraung, saat dia menghadapi musuh yang tak terhitung jumlahnya!

Efek sihir area membabi buta.

Para Wyvern mempertaruhkan nyawa mereka, menyiramkan Holy Water ke tanah.

Kekuatan luar biasa yang Lich Shire keluarkan perlahan-lahan melemah.

Lich Shire mempengaruhi si Vampire Lord.

Saat itulah Karichwi masuk kedalam pertempuran. Tanpa ragu-ragu, situasinya berubah menjadi semakin kacau dan Lich Shire tidak mati ditangan Karichwi. Itu adalah para Dark Elf yang mengeluarkan sihir dalam jumlah yang besar yang mengakhiri pertempuran tersebut.

Direktur Stasiun tanpa sadar bergumam.

“Apakah quest itu sukses? Atau gagal?”

Direktur Kang menjawab.

“Sumber melaporkan bahwa quest tersebut berhasil.”

“Aku mengerti.”

Direktur Stasiun melihat-lihat sekeliling.

Jam yang menggantung didinding menunjukkan jam 9 pagi. Mereka telah berada disana sepanjang malam menonton video tersebut. Hal ini menyebabkan mata mereka semua menjadi merah.

Hal itu tidaklah mengejutkan bahwa tak seorangpun ingin pergi ke kamar mandi ditengah-tengah video tersebut. Jika mereka melakukannya, mereka akan pergi dengan sangat cepat. Itu adalah pertama kalinya dalam beberapa dekade bahwa mereka harus menahannya.

Direktur Stasiun dan Direktur Kang membuka makan siang yang kemarin, yang mana sudah dingin, dan mulai berbicara.

“Direktur Kang. Bagaimana dengan jadwal penyiaran kita?”

“Hari ini, ada beberapa jadwal siaran penting.”

“Apakah bisa kita membatalkannya?”

“Biar aku lihat apakah itu memungkinkan.”

Direktur Kang memeriksa jadwalnya.

Direktur Stasiun menyetujui bahwa kita harus menyiarkan video ini sesegera mungkin!

Sang Direktur menambahkan.

“Itu tidak akan cukup untuk hanya secara singkat memperkenalkan hal ini diantara program-progam siaran kita yang lain.”

“Ya. Program spesial harus diatur secara terpisah.”

“Sesegera mungkin.”

Sayangnya, Direktur Kang berkata dengan tidak nyaman.

“Jika memungkinkan, aku ingin video itu disiarkan sebelum makan malam. Audio dan videonya hanya membutuhkan beberapa penyesuaian kecil. Kita tentunya kekurangan waktu. Aku yakin video itu layak untuk ditampilkan sebelum makan malam dan memutarnya sepanjang malam.”

“Editlah video itu menjadi minimum. Kau tidak harus mengurangi jamnya. Siarkan segment pendek dari video tersebut, dan kemudian posting informasi pada website stasiun penyiaran kita.”

“Akan aku lakukan. Meskipun kupikir itu memungkinkan untuk menyiarkan salinan original dari video tersebut.”

“Tak ada satupun momen yang membosankan.”

Direktur Stasiun dan Direktur Kang tersenyum puas.

****

Lee Hyun dengan gembira menulis pada buku keuangan keluarga.

“Uang mudah. Aku belum menghitung anggarannya, tetapi uang terus bergulir!”

Bonus kontrak stasiun penyiaran!

Uang yang akan dia terima sangat bervariasi bergantung pada penonton. Meski demikian, dia menerima deposit kontrak Perusahaan Penyiaran dari tawaran pada item Minotaur’s Claw.

“Namun, aku masih harus mendapatkan uang lebih banyak lagi. Ini hanya akan bertahan selama beberapa saat.”

Untuk sekarang, tak ada yang perlu dikhawatir tentang biaya pengobatan neneknya dan biaya hidup.

Masalahnya adalah masa depan adiknya.

Biaya kuliah meningkat setiap tahunnya. Selama satu tahun di Universitas, itu menghabiskan 10.000.000 won. Dengan demikian, selama 4 tahun jumlahnya meningkat 4 kali lipat, 40.000.000 won!

Selain itu, Asosiasi Mahasiswa menetapkan bahwa siswa harus membayar buku pelajaran mereka sendiri.

Uang yang bisa dihabiskan ditempat lain hanya dihabiskan pada sekolahan. Belum termasuk uang yang dihabiskan pada Pelatihan Keanggotaan dan Festival Universitas. Kau juga akan membutuhkan uang untuk bergabung dengan club, kosmetik, dan pakaian untuk mempertahankan martabat dasar dari seorang mahasiswa universitas.

Orang-orang tidak ingin hidup dengan perasaan memiliki seseorang yang lebih unggul dari mereka.

Untuk bertemu dengan teman membutuhkan uang, tetapi membutuhkan lebih banyak uang untuk mengejar pengetahuan dan edukasi di sekolah.

“Aku bisa membeli sebuah komputer baru dengan uang ini.”

Komputer portable yang sangat kecil.

Tulisan tangan Lee Hyun berbeda dari komputer karena tulisan itu begitu kecil hingga sulit dibaca.

Banyak pelajaran dan club-club sekolah bergantung pada komputer.

Harganya bervariasi. Untuk komputer yang benar-benar bagus, itu bisa seharga miliaran won, dan yang murah setidaknya 5.000.000 won. Itu adalah sebuah barang penting bagi mahasiswa universitas.

“Hal itu tidak berakhir disana.”

Dia berhenti sekolah untuk mencari pekerjaan. Sekarang, jika kau ingin mencari pekerjaan dan hidup dalam kemewahan, kau harus lulus dari universitas. Itu adalah pengorbanan yang layak untuk mengembangkan sedikit kemampuan.

“Jika aku tidak belajar, aku tidak akan bisa mendapatkan uang di dunia ini.”

****

Lee Hyun teringat kenangan yang menyakitkan.

Dia telah berusaha untuk melupakan kepahitan tersebut selama masa-masa mudanya. Menjahit pakaian di sebuah pabrik jahit sambil mendengarkan omelan yang tak terhitung jumlahnya. Kesalahan selalu terjadi tak peduli seberapa keras dia bekerja, diikuti oleh hinaan tentang ketidakmampuannya.

Dia juga harus bekerja tengah malam, melakukan beberapa pekerjaan aneh, sementara tidak di bayar lemburan.

Dia memiliki gaji bulanan tetap!

Bahkan jika dia bekerja keras, dia menerima uang yang lebih sedikit daripada orang-orang yang tidur saat bekerja, Lee Hyun bersumpah saat air mata mengalir keluar.

Meskipun itu adalah hal umum untuk melaporkan kasus penganiayaan, dia tidak bisa melakukannya.

Wakil Presiden dari perusahaan itu secara cerdik menggunakan usia ilegal untuk bekerja miliknya untuk melawan dia dan mengancam untuk melaporkan dia ke Kementrian Tenaga Kerja.

Jika kau dilaporkan ke Kementrian Tenaga Kerja, kau tidak akan menerima gajimu. Lebih jauh lagi, kau akan di blacklist dan mulai dari situ, kau tidak akan bisa menemukan pekerjaan baru.

Karena dia harus mendapatkan uang dalam kondisi yang keras, dia ingin adiknya mendapatkan pekerjaan yang tepat dalam bisnis normal, terutama sebuah pekerjaan perusahaan.

“Untuk melakukannya dengan baik di sekolah, menyerap segalanya. Sebuah komputer portabel adalah sesuatu yang harus dia miliki.”

Lee Hyun memutuskan bahwa segala sesuatu yang dia dapatkan akan digunakan untuk edukasi adiknya. Ada banyak hal yang dibutuhkan sebagai seorang mahasiswa. Untuk saat seperti itu, dana darurat dibutuhkan.

“Ah, aku harus mengunjungi Nenek di rumah sakit hari ini.”

Lee Hyun menganggarkan keuangan keluarga dan menyimpan bukunya.

Dia sangat sibuk belakangan ini berusaha untuk menyelesaikan quest hingga dia tak punya waktu untuk mengunjungi neneknya. Tetapi hari ini, adalah hari mereka telah berjanji untuk mengunjungi Nenek.

Lee Hyun meninggalkan rumah untuk mengunjungi nenek.

****

Nenek dan Hye Yeon sudah bersama-sama.

“Apa ini benar-benar sebuah surat penerimaan untuk kuliah? Apa kau tidak berbohong?”

“Achaa! Aku tidak akan pernah berbohong pada nenekku. Lihatlah nama yang tertulis dengan jelas disana.”

“Meski begitu, aku masih tak bisa mempercayainya.”

Si nenek tak bisa menyembunyikan keterkejutannya atas surat penerimaan itu dari Universitas Korea Selatan. Lee Hyun telah diterima pada universitas!

Ini adalah sesuatu yang berada diluar imaginasinya.

Meskipun itu mengejutkan, dia dan Hye Yeon sangat senang bahwa hal itu terjadi.

Aku tak pernah berpikir dia bisa sejauh ini ketika dia di interview…

Siapa yang menyangka dia akan diterima.

Ah, jika Oppa mengetahui kebenarannya, itu akan menjadi masalah yang besar.

Dia akan marah jika dia tahu bahwa aku berbohong pada dia. Masalah sebenarnya adalah Lee Hyun akan menggertakkan giginya jika dia harus menghabiskan 100 won harian untuk pergi ke Universitas.

Nenek tersenyum dan kemudian tertawa.

“Ini tidak serumit yang kau pikirkan, sayang.”

“Benarkah?”

“Tak ada yang perlu dikhawatirkan, aku punya sebuah ide.”

“Jika demikian, aku akan mempercayai nenek.”

****

Ketika Lee Hyun masuk ke ruangan neneknya, kepala Lee Hye Yeon sedang menunduk. Neneknya hendak mengatakan sesuatu, tetapi berhenti.

Lee Hyun dengan cepat kesampingnya.

“Nenek, apa yang terjadi?”

“Kau tidak usah tahu.”

Dari sikap neneknya, Lee Hyun bisa merasakan sebuah aura yang tak biasa. Selain itu, adiknya masih menundukkan kepalanya.

“Apa kau memarahi Hye Yeon lagi? Setahuku, dia telah belajar dengan benar, dan dia tidak bergaul dengan orang-orang buruk.”

“Bukan itu.”

“Lalu, apa masalahnya….”

“Kenapa kau tidak kuliah.”

Nenek mengatakannya seolah-olah masalahnya sudah diatur.

“Apa kau mengatakan sesuatu?”

“Ya. Kau harus kuliah untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Kau belum menghasilkan uang yang layak sejak kau keluar dari SMA.”

“Tentu nenek! Tak ada bedanya, sekarang aku telah lulus GED ku dan lulus dari SMA.”

Lee Hyun mencoba untuk meyakinkan neneknya dengan kata-kata lembut, tetapi dia tidak mengalah.

“Kau telah bekerja keras untuk mendapatkan uang, bagaimana bisa kau tidak menghabiskannya?

Sebagai kepala keluarga, itu akan sulit untuk mendapatkan uang jika kau tidak kuliah dan mendapatkan edukasi.”

“Kuliah itu tak berguna, nek. Jika aku ingin mempelajari tentang sesuatu, aku selalu bisa mempelajarinya dimasa depan.”

“Hyun— ah, mari kita anggap kau tidak harus mengurus dan melindungi adikmu. kau tidak akan kuliah?”

Lee Hyun mengesampingkan pikirannya dan segera mengangguk.

“Sudah jelas. Tetapi aku masih berpikir kau harus kuliah.”

“Apa?”

“Seperti yang aku katakan.”

Kau tidak bisa kenyang dengan hanya satu sendok nasi.

Mata si nenek dan Hye Yeon saling bertemu. Tetapi Hye Yeon sedikit menggelengkan kepalanya.

Itu masih kurang.

Hal ini sudah pasti tidak cukup untuk membujuk Lee Hyun. Itu harus dilakukan dengan tepat, tanpa meninggalkan lubang untuk melarikan diri.

Si nenek berhenti beberapa saat.

Ekspresinya dipenuhi dengan kegelisahan.

Lee Hyun adalah seorang ahli dalam memuji, jadi bagaimana caranya neneknya meyakinkan dia.

Setelah menjual barang-barang di pasar selama beberapa dekade, sudah jelas bahwa neneknya adalah seorang veteran. Dia memiliki lebih banyak pengalaman dalam memuji, untuk membuat orang-orang membeli barang-barangnya.

Dengan sebuah ekspresi yang bertingkah keras kepala, si nenek berkata.

“Itu adalah cerita yang berbeda jika adikmu sudah diterima di universitas. Sekarang ini, tak lagi diperlukan bagimu untuk menabung demi edukasi adikmu. Aku menjelaskannya pada Hye Yeon, dan memahami hal ini dengan baik.”

“Nenek!”

Lee Hyun terkejut.

Neneknya terdengar menentang adiknya diterima di universitas.

“Apa yang kau katakan? Hye Yeon kuliah adalah hal yang bagus.”

“Apa kau benar-benar berpikir bahwa hal ini adalah hal yang bagus?”

“Tentu saja. Jika dia kuliah, dia bisa mempelajari Pengetahuan Budaya.”

“Tetapi kau akan menghabiskan banyak uang.”

“Aku tak peduli jika aku harus menghabiskan banyak uang. Karena jika kau belajar dengan giat di universitas, kau akan meraup banyak keuntungan darinya.”

“Lalu, jika kau juga diterima di universitas, kau pastinya akan kuliah.”

“Itu….”

Cukup aneh, Lee Hyun tak punya kata-kata untuk diucapkan. Dia merasa tidak diuntungkan tetapi sudah sangat terlambat untuk mundur sekarang.

Apa-apaan sih yang terjadi?

Seolah-olah sudah wajar, Lee Hyun membalas.

“Tentu saja. Jika aku diterima di universitas, aku pasti akan kuliah. Jadi aku akan menghabiskan uang untuk menguliahkan adikku. Hye Yeon sangat berbakat saat dia belajar. Rangkingnya meningkat di setiap ujian.”

“Begitukah? Kau akan kuliah jika kau mendapatkan kesempatan. Namun, kata-katamu tak akan berarti apa-apa jika kau tidak pergi ke universitas.”

“Ya?”

Bibir nenek membentuk senyum puas. Dia menyerahkan pada Lee Hyun sebuah pemberitahuan yang tertulis pada secarik kertas.

“Ini adalah surat penerimaan di universitas Korea Selatan.”

“Apakah ini sungguhan….!”

Tangan Lee Hyun bergetar.

Sebuah surat penerimaan pada Universitas Korea Selatan!

Setidaknya, Hye Yeon telah diterima di Universitas Korea Selatan!

Dia merasa gembira dan senang hingga dia tak bisa berkata apa-apa.

Neneknya berkata.

“Hyun-ah, selamat pada penerimaanmu di Universitas Korea Selatan. Kau akan menjadi seorang mahasiswa tahun depan.”

****

Forum dari stasiun penyiaran tengah kacau karena video Immortal Legion. Meskipun questnya berhasil, orang-orang bertanya-tanya kenapa mereka belum merilis videonya.

KMC Media tak menggunakan promosi tambahan apapun.

Meski demikian, ada rumor-rumor bahwa sebuah kontrak telah ditandatangani mengenai quest Immortal Legion. Hanya diantara Direktur Stasiun, Direktur Perencanaan dan para karyawan lainnya, menyebabkan berita tersebut menyebar.

— Tolong cepat tunjukkan pada kami video itu.

— Kenapa kalian belum menyiarkannya juga?

Orang-orang yang memposting di forum-forum sangatlah cemas.

KMC Media bekerja secepat mungkin. Tetapi untuk mengedit durasi original dari video tersebut dan memotongnya menjadi 1 jam sebelum menyiarkannya, akan membutuhkan beberapa hari untuk selesai.

Jadi mereka dipaksa membuat kesimpulan tanpa Direktur Program.

“Mari kita siarkan saja.”

“Aku akan bertanggung jawab untuk hal itu.”

Sebenarnya, tak diperlukan untuk mengerjakan video tersebut.

Mereka tidak terganggu dengan adegan-adegan tertentu dengan memberinya beberapa efek special atau subtitel pada rekaman originalnya. Jadi, mereka harus mengabaikan ide itu.

“Itu akan disiarkan apa adanya.”

“Namun, beberapa orang mungkin kehilangan ketertarikan dengan cepat.”

Mereka juga sangat menikmati menonton video itu. Mereka tidak menyesal menontonnya. Mereka berpikir bahwa para penonton juga akan mendapati video itu menarik, dan mulai menyiarkannya.

Penyiaran dimulai tanpa pemberitahuan apapun.

Karena tak ada jadwal, para penonton tak bisa mengetahui bahwa video itu akan disiarkan dan panjang durasinya. Penyiaran secara tiba-tiba dimulai. Meski demikian, entah bagaimana mereka mengetahuinya. Berita-berita segera menyebar diseluruh internet.

Para penonton meningkat berkali-kali lipat. Dan ketika penyiarannya berakhir, jumlah penontonnya lebih dari dua kali dari yang biasanya.

Lagi, forum-forum dibanjiri dengan komentar.

— Aku tidak bisa menonton dari awal. Tolong siarkan lagi.

— Kapan bisa menonton video ini lagi?

Penyiar yang sedang mengamati hal ini mengungkapkan senyum dingin.

Hal ini menghasilkan lebih banyak keuntungan dari KMC Media karena pengetahuan setara dengan pendapatan uang. Ada banyak orang yang menginginkan lebih banyak informasi tentang Orc Karichwi dan Weed.

****

“Aku harus keluar dari situasi ini.”

Lee Hyun sedang gelisah. Dia tidak pernah menyangka hal ini akan terjadi. Universitas macam apa yang akan menerima seseorang yang hanya ahli dalam bermain game?

“Apakah mereka adalah semacam kelompok penipu? Para bajingan yang tak tahu malu yang memeras biaya kuliah dari para siswa?”

Dijaman ini, jutaan pebisnis hanya mencari siswa-siswa dari universitas-universitas terbaik. Sejujurnya, Lee Hyun memiliki sedikit keuntungan dari pengakuan ini. Itu akan sama dari memeras uang dari dia.

“Mereka mungkin bersembunyi disuatu tempat disudut menunggu kesempatan untuk merenggut uang.”

Tak ada yang bisa mengubah penyesalan.

Neneknya sudah berkata bahwa dia harus kuliah. Adiknya juga ada disana untuk mendengarkan.

Ada banyak hal yang Lee Hyun abaikan karena dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia akan melakukan apapun agar adiknya diterima di universitas. Lee Hyun tidak mau kuliah karena uang dan dia tidak memiliki apapun yang ingin dia kejar.

Ini adalah tahun ketiga Lee Hye Yeon di SMA. Ini adalah saat-saat paling kritis untuk kehidupannya, tetapi Lee Hyun tidak bisa memahami apa yang terjadi di kepala Lee Hye Yeon.

Lee Hyun tak punya pilihan selain berkompromi.

Bahkan jika aku diterima di Universitas, hal itu tidak berarti aku harus kuliah. Namun, jika aku menyerah pada penerimaan tersebut, Hye Yeon juga tidak akan mendaftar ke universitas. Tetapi jika Hye Yeon mendapatkan pengakuan pada sebuah universitas dengan beasiswa penuh, aku akan kuliah. Itu terdengar seperti sebuah kesepakatan yang bagus.

Dia bisa memikirkan sebuah ultimatum.

Nenek dan Hye Yeon terbujuk oleh ide tersebut. Mereka terlihat beberapa kali memikirkan tentang hal itu dan kemudian setuju.

Jika dia belajar dengan sungguh-sungguh, itu akan cukup memadai untuk mendapatkan beasiswa.

Lee Hyun sangatlah pintar, tak seperti dirinya. Namun, jika Lee Hye Yeon benar-benar belajar dengan giat dan diterima di universitas, itu belum tentu bahwa dia akan bisa menerima beasiswa karena ada faktor-faktor lain. Tetapi sekarang ini, beasiswa didasarkan pada nilai. Itu tidak akan mengejutkan bagi Lee Hye Yeon untuk menerima beasiswa.

Tunggu sebentar! Itu bagus bahwa Hye Yeon akan belajar dengan giat untuk mendapatkan beasiswa, tetapi bukankah hal ini artinya bahwa aku harus kuliah tahun depan?

Kurang dari setahun sampai hari pendaftaran. Hanya tersisa 7 bulan sebelum kau menerima surat pengakuan, tak banyak waktu yang tersisa.

Wajah Lee Hyun tampak kaku. Universitas, dipenuhi dengan masa muda dan kisah cinta!

Fantasi ini adalah sesuatu yang telah lama dia tinggalkan.

“Kakak beradik belajar bersama-sama.”

Usia Lee Hyun saat ini 22 tahun, tahun depan 23 tahun.

Itu menghabiskan banyak uang untuk pulang pergi ke kampus. Lee Hyun sudah mulai khawatir. Dari semua hal, universitas adalah salah satu dari tempat-tempat yang memotifasi para pemuda untuk menjadi dewasa.

Makanan di kantin sangat mahal dan rasanya menjijikkan, kontras dengan makanan yang dia masak sendiri dengan bahan-bahan yang murah.

“Itu pasti terlalu tua.”

Lee Hyun sudah jelas tidak dalam kelompok usia yang normal yang menghadiri kuliah.

Translator / Creator: alknight