December 5, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 7 – Chapter 6: Into The World

 

Weed telah sibuk mempersiapkan pertempuran yang sebelumnya, dan sekarang, segalanya telah kembali ke keadaan normal bagi para Orc dan manusia. Setelah Weed melaporkan ke Black Temple, dia berkeliaran disekitar pasar.

“Jadi, ini pasarnya.”

Mapan bertindak sebagai pemandunya.

Setelah tinggal di benteng tersebut selama beberapa hari, para Dark Elf telah memahami secara kasar tentang geografisnya, dan banyak Dark Elf membuka toko ditempat itu.

“Kami para Elf menjual buah yang kami tanam dan kami rawat sendiri.”

“Belilah tanaman herbal medis untuk menyembuhkan luka-lukamu.”

Mereka memiliki kulit gelap dan mata hitam yang bersinar seperti mutiara!

Meskipun para Dark Elf tidaklah terlalu tinggi, mereka memiliki tubuh yang fleksibel, kaya akan keindahan dan kesehatan.

“Aku terkejut. Mapan-nim berjalan-jalan ke berbagai pasar untuk bertemu para Elf.”

Surka berkata pada Mapan, tetapi Mapan menggaruk kepalanya dengan canggung.

“Sebenarnya aku belum bertemu sebanyak itu.”

“Lalu….?”

“Pertama kali aku melihat para Dark Elf, Wood Elf, dan Half Elf, adalah ketika aku pergi ke pusat benua bersama Hwaryeong.”

“Bagaimana perbedaan Wood Elf?”

Surka menanyakan pertanyaan yang ada dibenak semua orang.

Pale, Irene, dan Romuna tidak pernah keluar dari Kerajaan Rosenheim, para Geomchi adalah tipe pendengar karena mereka tak mengetahui apa-apa.

“Half Elf memiliki telinga runcing yang panjang, selain itu, mereka tak ada bedanya dengan manusia. Half Human, Half Elf, mereka adalah spesies campuran. Wood Elf tinggal dikedalaman hutan dan memiliki kekuatan serangan yang mengagumkan, tetapi mereka lemah pada sihir.”

“Apa ada jenis Elf yang lain juga?”

“Grey Elf atau High Elf, Shadow Elf, Night Elf… Ada banyak jenis Elf.”

Deskripsi yang Mapan berikan pada Surka adalah sejauh yang dia ketahui.

Geomchi berbalik dan menepuk Geomchi3 dan bertanya.

“Geomchi3.”

“Ya, master.”

“Apa kau tau banyak tentang Royal Road?”

“Ya, tentu saja master!”

Geomchi3 menjawab dengan gagah.

Dia menganggap dirinya spesialis Royal Road diantara para Geomchi.

“Darimana para Elf berasal?”

“Ya, para Elf, master?”

“Ya.”

“Para Elf…..”

“Kau tidak tahu jawabannya?”

Mata dari Geomchi dan Geomchi2 dipenuhi ketidakpercayaan, dan Geomchi3 menggerakkan tangannya.

“Tentu saja aku tahu. Dari desa Elf.”

“Desa?”

“Wood village, Dark village, dan Half village. Itu sederhana setelah kau memahaminya, kan? Kulit mereka gelap karena ini adalah Dark village.”

Ada sedikit kebenaran dalam penjelasan aneh itu, Geomchi menganggukkan kepalanya.

“Oh ho, jadi seperti itu. Kau sangat pandai, seperti yang diharapkan, Geomchi3.”

“Kau terlalu baik, master!”

****

Party itu pergi ke pasar untuk membeli herbal pengobatan dan suvenir sederhana. Ada banyak herbal obat berkualitas bagus dan murah.

Mereka memanjakan diri mereka dalam tamasya yang menyenangkan. Item-item misterius sangat umum di toko-toko dan tempat penjualan, dan dengan para Dark Elf berjalan-jalan membanggakan kulit gelap mereka, itu adalah sebuah eksistensi yang sangat misterius.

Pemandangan daerah sekitar dari benteng yang terletak di puncak gunung sangat menyenangkan.

Berdiri diatas dinding kastil, dunia terhampar dibawah kaki mereka. Langit yang biru, awan-awan tebal didampingi hembusan angin yang tenang membuat pemandangan gunung itu luar biasa. Tiupan angin kuat yang menyegarkan dan bukit-bukit yang terlihat dari kejauhan.

Irene adalah orang pertama yang berbicara, dengan senyum dibibirnya.

“Tidak rugi semua perjalanan ini.”

“Aku tahu. Aku harus pergi keluar lebih sering lagi.”

Zephyr memiliki pendapat yang sama.

Dia biasanya memancing disepanjang sungai, jadi ini adalah pertama kalinya dia datang ke pegunungan. Dia merasa tersegarkan datang ke puncak dari gunung yang tinggi dan menikmati pemandangannya.

“Yah, biar aku antar kalian ke toko senjata kalau begitu.”

Mapan dan rekan-rekannya memutuskan untuk melihat-lihat senjata. Mereka memasuki toko senjata.

“Halo.”

Mapan menunduk untuk menyapa si Dark Elf yang hanya memiringkan kepalanya.

“Kenapa kau disini?” Kata seorang Elder Dark Elf yang angkuh.

Si Elder Dark Elf yang menjalankan toko tersebut memiliki penampilan yang arogan. Para pelanggan tidak terlalu dia perhatikan.

Mapan bertanya dengan sopan.

“Apa kau keberatan jika aku melihat-lihat toko?”

“Lakukan sesukamu.”

Party itu berkeliling dan melihat-lihat senjata sendiri-sendiri.

Desa Orc memiliki toko-toko yang bagus, tetapi disini ada banyak item-item langka.

Zephyr menemukan sebuah tongkat pancing, para Elf membanggakan keuletan, fleksibilitas, dan elastisitas dari pohon-pohon yang mereka budidayakan, jadi itu sangat sempurna untuk memancing.

“Berapa harganya ini?”

“8.000 gold. Jika kau berpikir tentang berhemat dan tidak membeli, maka taruhlah.”

Harganya tidaklah mahal.

Zephyr membayar item tersebut tanpa mengatakan apa-apa.

“Wow! Banyak sekali uangmu.” kata Irene, dan Zephyr tertawa.

“Itu hanyalah uang….”

“….”

Dalam sekejap, Zephyr menjadi musuh publik dari party tersebut!

Party tersebut hendak berjalan keluar pintu untuk mencari toko lain yang menjual tipe senjata yang lain, namun, si Dark Elf memanggil Pale dan menghentikan langkahnya.

“Apa kau seorang Archer?”

“Ya, tetua yang terhormat. Apa kau punya sesuatu yang ingin kau katakan padaku?”

“Dibandingkan dengan bakatmu, busurmu sangat buruk. Kami para Elf tidak akan menarik busur yang akan membuat kami malu.”

Wajah Pale memerah malu. Itu adalah fakta bahwa busur miliknya sudah usang, dan sudah saatnya untuk menggantinya.

“Belilah satu disini, ada banyak busur jadi kau bisa membeli dengan harga murah.”

Kebanyakan senjata di toko tersebut adalah belati dan busur. Belati ada didalam etalase, sementara busur tergantung di dinding. Namun, di benteng Dark Elf kebanyakan senjata yang dijual utamanya dibuat oleh para Elf.

Busur pertama yang dia lihat hampir level 200, tetapi yang lainnya lebih kuat. Harga dari item-item itu tidak sesuai untuk senjata, karena beberapa tampak seperti mereka hanya ada disana untuk pameran.

Tidak terlalu percaya diri, Pale memilih sebuah busur biasa. Sebuah busur antik dihiasi dengan warna biru langit. Meskipun busur para Elf tidaklah langka atau unik, ataupun menyediakan jarak yang lebih jauh, itu mudah untuk digunakan.

“Berapa harganya yang ini?”

“25.000 gold.”

“Aku hanya punya 24.000 gold….”

“Jika kau tidak mau membelinya, keluar.”

Metode tentang bagaimana caranya untuk menghemat uang yang dia pelajari dari Weed tidak bekerja.

Sulit untuk menyenangkan Dark Elf, ketika berurusan dengan manusia, mereka memiliki kesan yang tak menyenangkan!

Semua pendapatanku berjumlah 25.000 gold.

Setelah perjuangan yang sulit, Pale pada akhirnya membeli panah tersebut. Para Archer tidak berbeda dengan Swordman dalam hal mereka menginginkan senjata yang lebih baik. Dalam beberapa cara, ada persaingan yang lebih sengit untuk mendapatkan senjata-senjata Archer. Jika kau menembak dengan busur yang bagus, jangkauannya akan semakin jauh, menunjukkan perbedaan yang jelas.

“Huhuhu.”

Pale mengeluarkan tawa yang histeris setelah membeli busur barunya.

Lalu Surka menatap pada pemilik toko dan berkata.

“Tetapi kau tampak manis. Tak seperti seorang pria tua tetapi seperti seorang oppa.”

“Surka!”

Romuna berteriak tercengang. Sulit untuk membuat Dark Elf senang, kau harus menggunakan kewaspadaan ekstra untuk tidak membuat mereka marah.

Berada di zona netral tak membuat perbedaan apapun. Tak seperti manusia, tergantung pada tingkat kedekatan, seseorang bisa saja diserang kapan saja.

Tetapi kekhawatiran semacam itu tampaknya tak berdasar karena si Elder Dark Elf tersenyum malu-malu.

“Gadis kecil, kau benar-benar berpikir demikian? Bahwa aku benar-benar tampak muda?”

“Ya. Kau tidak tampak tua tetapi benar-benar super manis. Dark Elf-nim.”

“Sungguh gadis yang sangat manis. Namaku Granbell. Kuharap kau memanggilku Granbell.”

“Namaku Surka. Granbell-nim.”

Mulut Zephyr dan Hwaryeong menganga lebar pada kejadian itu. Pertama dia memberitahu namanya, setelah itu memungkinkan untuk membentuk sebuah hubungan teman sampai batas tertentu. Para Dark Elf suka terlihat manis dan muda!

Kata-kata Surka secara kebetulan membentuk kedekatan yang tepat.

Tangan Romuna gemetar.

Berpura-pura bahwa si Tetua Dark Elf tampak manis seperti orang idiot. Bergantung pada sudut pandangnya, hal itu bisa saja berbeda, tetapi cukup untuk mengatakan super manis. Surka yang menghajar monster-monster dengan tangan kosongnya sedang berpura-pura menjadi seorang yang manis.

“Surka kau….”

“Shush!”

Romuna mencoba memanggil Surka, tetapi Mapan segera menghentikan dia.

“Ini adalah saat-saat yang penting. Jadi biarkan saja dia.”

“Apa?”

“Tampaknya ini adalah cara untuk menciptakan kedekatan dengan para Dark Elf.”

Mapan tahu lebih baik daripada siapapun tentang seberapa penting kedekatan dan perdagangan dalam kerajaan.

Saat kedekatan dengan penduduk meningkat, percakapan yang lebih serius dengan mereka akan memungkinkan. Seseorang bisa menanyakan quest atau mendapatkan informasi yang penting.

Dalam kenyataannya, ketika Mapan mendengar Weed memimpin para Orc dan para Dark Elf dari Pegunungan Yuroki, dia memiliki harapan yang besar. Melalui Weed di Lands of Despair, dia berharap untuk mendapatkan informasi quest, tetapi secara tak terduga keberuntungannya kecil.

Para Orc sangat sederhana dan bodoh, jadi mereka tak tahu banyak tentang segalanya. Satu-satunya informasi yang mereka dapatkan adalah tentang tempat berburu. Dimana dan bagaimana caranya menghadapi monster yang kuat.

Itu adalah cara Orc untuk mengirim beberapa Warrior menggantikan setiap satu orang yang jatuh. 100 orang mungkin telah dikirim kedalam pertarungan, tetapi hanya satu yang mungkin selamat. Hal ini tak berguna bagi Mapan si Merchant.

Selain itu, para Orc tidak terlalu suka pada manusia. Mereka bahkan sulit untuk mengikuti percakapan dasar. Gold dibutuhkan untuk menyuap mereka atau memberi mereka makan yang cukup untuk membuat Mapan cemas.

Dalam situasi ini, para Dark Elf tak ada bedanya. Mereka sangat arogan dan enggan untuk berbicara dengan manusia. Belanja atau mendengarkan cerita-cerita dasar memang masih mungkin, tetapi keuntungannya sangat kecil.

Weed sangat membenci para Dark Elf. Mereka pemilih, malas dan terus-menerus minta dimanjakan seperti mereka adalah semacam bangsawan.

Mapan terisolasi di Benteng Dark Elf. Tak ada kata yang bisa mendeskripsikan seberapa senangnya dia ketika party itu tiba.

Seorang pemandu memainkan peran yang penting, memberi informasi terperinci tentang Lands of Despair.

Mereka tidak dikecewakan oleh Granbell ketika dia berkata.

“Jika kau menuju ke timur dari provinsi kami, kau akan menemui pegunungan yang tinggi. Medannya tidak rata, dan kau akan bisa berburu banyak monster dan pemandangannya adalah yang terbaik. Sedikit sulit untuk mendaki Gunung Horom dengan berjalan kaki, yang jelas kau akan terkejut karena tempat berburunya meskipun aku tidak bisa memberimu informasi lain.”

****

Weed kembali dari Black Temple dan melihat wajah-wajah penuh semangat dari party itu.

“Ada apa?”

“Yah….”

Mapan maju dan menceritakan apa yang terjadi di toko senjata.

“Sebuah gunung yang tinggi. Mungkin kau bisa mendapatkan Fame karena mendaki gunung itu?”

Dalam kenyataannya, sampai sekarang Weed bertarung dengan Immortal Legion, jadi dia tidak tahu tentang cerita para Dark Elf. Uang mungkin ada juga, jadi perasaan itu adalah sebuah keharusan telah dinyatakan.

“Ayo terbang ke Gunung Horom!”

Pale sangat tidak setuju.

Irene dan Romuna juga tidak sering malakukan penjelajahan karena Fame mereka yang rendah.

Bagi mereka, ini adalah kesempatan bagus untuk mendapatkan Fame. Weed menatap pada semua anggota party.

“Semuanya mendukung mendaki Gunung Horom?”

“Gunung. Aku telah tinggal disungai sekian lama, menghabiskan beberapa saat di pegunungan tampaknya bagus bagiku, Hyung-nim.”

Zephyr berbicara lancang dengan pelan dan Hwaryeong tersenyum tertarik.

“Untuk mendapatkan pejalanan yang indah sambil tertiup angin yang segar, ayo mendaki gunung!”

Geomchi berkata dan menepukkan tangannya.

“Kedengarannya seperti itu akan menyenangkan.” kata Geomchi2.

“Memakan daging panggang di pegunungan memiliki rasa yang spesial, sepertinya itu akan menyegarkan, tak masalah buatku, aku ikut.”

Geomchi3, Geomchi4 dan Geomchi5 memiliki pendapat yang sama. Mereka tak memiliki banyak petualangan tahun ini, jadi mendaki Gunung Horom tampak hal itu akan cukup menarik. Jika kau mendaki sebuah gunung yang benar-benar tinggi, kau akan bisa melihat seluruh pemandangan sekeliling. Seluruh party meninggalkan Benteng Dark Elf dan teler di pegunungan tersebut. Mendaki gunung, mereka telah sepenuhnya jatuh pada cerita dari pemilik toko senjata.

Entah kenapa, aku menjadi gugup.

Rekan-rekan Weed merasa bahwa hal ini agak terlalu mudah.

Yah, aku yakin segalanya akan baik-baik saja.

Semua orang setuju bahwa tak ada yang menentang mereka, yang mana tidaklah aneh karena tak ada alasan untuk melakukan demikan. Dengan Fame yang tinggi, status seorang player di kerajaan dan desa dengan mudah dikenali dan quest-quest bisa dengan mudah didapatkan.

Karena Fame yang tinggi milik Weed, dia tidak mendapat masalah apapun dalam mengkomando para Dark Elf dan para Orc.

Weed mengangguk.

“Kita akan mendaki gunung itu dari bawah. Semuanya pasti sudah lelah, jadi bagaimana kalau kita istirahat dulu?”

Pale dan yang lainnya kelelahan karena mereka sudah menunggangi kuda dalam perjalanan ke Lands of Despair. Sejauh ini, mereka belum tidur dengan benar. Rasa kantuk memaksa mereka untuk bertekuk lutut. Hwaryeong segera menyetujuinya.

“Itu akan bagus. Mari bertemu lagi setelah kita semua tidur.”

“Jika demikian, baiklah.”

Pale mendesah dan kemudian dia memberitahu partynya untuk bertemu dalam 12 jam setelah beristirahat.

Weed secara tak sabaran memutus koneksi setelah para Geomchi log out.

****

Lee Hyun keluar dari kapsul untuk mengatur keuangan keluarga. Diperlukan untuk secara cermat mengatur pendapatan dan pengeluaran jika itu dimaksudkan menghemat setiap sen.

“Pendapatan bulan ini…”

Tangan Lee Hyun gemetar sambil menulis dibuku keluarga. Mungkin orang lain akan membeli item-item yang telah dia dapatkan kali ini.

Lich Shire sangat sulit untuk dikalahkan, levelnya setidaknya 470. Tak seorangpun pernah mengalahkan monster kelas boss sekelas ini, namun hanya 3 item yang didapatkan. Meski demikian, Necromancer’s Tome adalah item unik dibandingkan 2 item lainnya yang dia dapatkan.

Satu enhancement stone dan sebuah staff yang tampaknya tak berguna.

“Aku akan mengesampingkan enhancement stone itu bukannya membuangnya, pada akhirnya aku akan menjualnya jika aku membutuhkan sesuatu untuk dimakan atau minum yang mana hanya menyisakan staff itu.”

Dia memutuskan untuk tidak menjual enhancement stone kecuali harganya memuaskan. Mungkin jika dia mengunggahnya ke situs pelelangan, orang-orang akan mengantri untuk membelinya. Para Blacksmith lain bisa dipercayakan untuk membeli enhancement stone tersebut karena mereka ingin memprosesnya!

Mereka lebih dari bersedia untuk secara langsung memperkuat item-item karena akan ada keuntungan yang lebih banyak ketika dijual. Meningkat penguasaan skill membuat mereka bisa mendapatkan harga yang lebih tinggi. Meski demikian, pendapatan jauh lebih sedikit daripada yang diharapkan.

“Haruskah aku menjual staff itu dulu?”

Lee Hyun masuk ke situs pelelangan dan menulis artikel untuk item miliknya. Tetap saja, staff itu tak tampak akan menghasilkan banyak uang. Para Priest tidak akan membeli item-item dengan opsi tak berguna seperti Sacrifice dan Devotion. Jika fakta bahwa staff itu memiliki fitur semacam itu diketahui, hal itu hanya akan digunakan ketika diperlukan.

“Aku penasaran berapa harga dari item-itemku yang sebelumnya?”

Tanpa harapan yang besar, Lee Hyun menatap harga yang tertera untuk item-item itu. Dia telah menyerah secara keseluruhan sebelumnya karena para pembeli keji yang menaikan harganya hanya 1 won.

Dalam kenyataannya, itu bukanlah sebuah peraturan untuk mengadakan pelelangan sampai jatuh tempo. Dengan mengatur target harga yang diinginkan sejak awal, ketika harganya sudah tercapai, pembelian dilakukan. Umumnya jika harga yang masuk akal ditetapkan, barang-barang seringkali terjual dalam 1 jam. Namun, untuk mendapatkan lebih banyak uang, Lee Hyun tidak menetapkan harga target. Bermain-main dengan meningkatkan harga sebesar 1 won sangatlah umum.

“Sekarang, itu sudah melewati 5.000 won kan?”

Lee Hyun berpikir secara realistik untuk bagian yang terpenting sebelum melihat harga item tersebut.

Glaive dan bando Elf sedikit lebih banyak dari 1 won. Sejak awal, hanya ada beberapa pembeli untuk glaive jadi dia tidak mengharapkan harga yang mahal. Jika Bando Elf terjual cukup baik, dia memperkirakan dia akan bisa mendapatkan setidaknya 300.000 won. Tetapi kemudian sesuatu yang mencengangkan memasuki matanya, itu adalah salah satu japtem.

Cakar Minotaur: jumlah penawaran 6. Harga 30.000.000 won.

“Apa-apaan ini.”

Tak ada kata-kata keterlaluan yang terucap dari mulut Lee Hyun. Tawaran gurauan tidak mungkin dibuat dalam pelelangan. Itu karena ketika kau menawar barang, setidaknya 10% dari jumlah totalnya harus didaftarkan sebagai deposit.

“Tetapi 30.000.000 won?”

Lee Hyun berpikir itu sangat konyol, tetapi dia segera mengkonfirmasi tawaran tersebut dalam sekejap.

Dia memutuskan untuk menjual item itu pada pembeli seharga tak kurang dari 30 juta won. Bahkan jika pihak lain tak membelinya karena ragu-ragu, dia masih akan menerima ekuivalen 10%, yang mana adalah 3.000.000 won.

“Menghasilkan 3.000.000 won.”

Lee Hyun langsung memasukkan tambahan pendapatan kedalam buku keluarga.

*Kring Kring!*

Suara dering keras bergema. Lee Hyun merasa tak nyaman dan bertanya-tanya apakah harus mengangkat gagang telepon atau tidak.

Tak mungkin mereka akan mengatakan itu adalah sebuah kesalahan dan membatalkan pelelangan.

Itu mungkin saja panggilan telepon yang seperti itu. Menggigit kuku-kukunya, Lee Hyun mengangkat telpon dan berbicara.

“Halo.”

— Ah, aku orang yang memenangkan pelelangan. Minotaur’s Claw, kau yang memasang item tersebut pada situs itu kan?

Suara yang datang dari telepon, terdengar bercampur dengan ketidaksabaran. Mata Lee Hyun menggelap.

Tentu saja!

Mendengar itu, dia berpikir orang itu ingin membatalkan pelelangan itu secara keseluruhan, bukan hanya menyerah pada pembelian. Lee Hyun mengangkat suaranya dan membalas.

“Apa yang kau bicarakan, orang seperti itu tidak tinggal disini!”

Kecerdikan instan milik Lee Hyun! Dengan kata-kata ini biasanya kau akan mundur, tetapi si pihak lain tidak menghiraukannya.

— Apa ada seseorang disana yang bermain Royal Road?

“Ya? Road apa?”

— Royal Road, menggunakan karakter bernama Weed, apakah ada orang seperti itu?

Lee Hyun membalas dengan pura-pura bodoh.

“Aku tak tahu orang itu.”

— Tak diragukan lagi ini adalah nomor yang benar.

“Aku tak tahu apa urusan yang kau punya, tetapi aku sibuk jadi aku akan menutup teleponnya.”

— Ayolah, tunggu sebentar! Rating penjualan itemnya sangat tinggi dan beberapa transaksi telah terdaftar, jadi tak mungkin salah nomor.

“…..”

Rasionalitas dari pihak lain sedang membicarakan tentang dia. Lee Hyun ragu-ragu selama beberapa saat dan tidak memberi balasan.

— Sekarang ini aku sangat butuh untuk berbicara dengan dia. Jika dia tidak ada, lalu tolong atur pembicaraan antara aku dan dia kapanpun. Sungguh, pikiranku begitu kacau hingga aku lupa memperkenalkan diriku. Aku Kang Han Seo, Manager Departemen Perencanaan dari KMC Media.

“KMC Media?”

Kemungkinan tak seorangpun dari mereka yang bermain Royal Road yang tidak mengetahui perusahaan penyiaran yang sangat populer ini.

— Aku benar-benar perlu berbicara dengan orang yang menggunakan karakter bernama Weed.

Bisakah kau menghubungi dia untuk aku?

Lagi, permintaan datang, pikiran Lee Hyun goyah.

Kata-katanya tidak tampak seperti dia ingin membatalkan pelelangan.

Dia menyadari bahwa itu tampak seperti suatu urusan yang sangat penting. Lee Hyun, mengalami konflik untuk memutuskan selama beberapa saat.

“Aku Lee Hyun. Aku menggunakan karakter bernama Weed di Royal Road.

— Oh, jadi begitu. Tapi beberapa saat yang sebelumnya kenapa?

“…..”

— Yah, itu tidaklah penting. Aku ingin berbicara denganmu tentang sesuatu yang penting.

“Silahkan.”

— Aku lebih suka untuk berbicara tentang hal ini tidak melalui telepon, jadi apa kau mau datang ke stasiun penyiaran?

Lee Hyun menjawab tanpa keragu-raguan apapun.

“Sulit.”

— Apa?

“Pergi sejauh itu akan membutuhkan banyak biaya dan aku harus berganti bis tiga kali.”

Dia tidak akan mengeluarkan biaya transportasi jika dia bisa. Pada kata-kata Lee Hyun, pihak lain tertegun dalam keheningan selama beberapa saat dan tidak menjawab. Tetapi segera terdengar balasan.

— Kalau begitu… beritahu padaku alamatnya dan aku akan mengirim mobil kesana. Apa kau keberatan naik mobil kesini?

“Tak masalah.”

— Kalau begitu aku akan menemuimu segera.

 

Translator / Creator: fatality