December 1, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 7 – Chapter 4: Quest

 

“Ahhhhhh!”

Lee Hyun keluar dari kapsul dan meluapkam kemarahan karena mati disaat-saat akhir.

Meskipun dia sudah siap mati karena tingkat kesulitan quest tersebut, jadi dia tidak terlalu memikirkan tentang kehilangan nyawanya, tetapi dia ingin mendapatkan kesempatan untuk memeriksa item-item yang dia ambil.

“Sudah pasti itu adalah item yang bagus!”

Monster kelas boss.

Monster yang seperti Lich Shire sudah pasti tidak akan pernah muncul dihadapan dia lagi. Bahkan jika monster lain yang seperti itu muncul, kemungkinan besar akan berada diluar kemampuan kelompok manapun. Setelah membunuh monster semacam itu, dia bahkan tidak bisa memeriksa apa yang telah dijatuhkan oleh monster itu.

“Jika itu adalah sebuah jubah yang dijatuhkan, itu akan sangat bagus.”

Lee Hyun mondar-mandir dikamarnya.

Vine’s Magic Robe.

Item itu hanya muncul sekali, dan harganya belum diumumkan. Jubah itu tidak pernah muncul di situs pelelangan manapun, sebaliknya, seorang pembeli muncul melalui Dark Gamer Union. Bahkan jika itu adalah untuk pelelangan, lagian tak banyak orang yang bisa membeli item yang semahal itu. Oleh karena itu, lebih umum untuk mendapatkan item-item elit melalui Dark Gamer Union.

“Jubah. Jubah. Jubah!” Lee Hyun mati-matian berdoa bahwa yang dia dapatkan adalah jubah tersebut.

“Aku tahu aku memegang sesuatu… Phew.” Lee Hyun mendesah dalam-dalam.

Tak pernah ada saat-saat, didalam game, dimana segalanya berjalan mulus untuk dia.

Bahkan jika dia diserang oleh serangan skala besar, fakta bahwa sepatu dan topi miliknya telah hancur, bahkan setelah dimaksimalkan ketahanannya melalui skill Repair miliknya, adalah simbol dari kesialannya.

“Tak harus sebuah jubah. Sepatu! Ya, Kurdal’s Shoes tidak buruk juga.” Lee Hyun merendahkan harapannya.

Dalam kenyataannya, bahkan jika Lich Shire memakai item-item itu, tak ada jaminan bahwa item-item itu akan dijatuhkan. Istilah “japtem” (digunakan untuk menggambarkan item drop acak, kebanyakan item-item yang tak berguna) bukan hanya sekedar omong kosong. Bahkan jika dia telah mengambilnya, dia bisa saja kehilangan item tersebut ketika dia mati.

“Aku penasaran, bagaimana dengan questnya….”

Lee Hyun mendesah.

Tak ada cara untuk mencari tahu.

Dengan tewasnya dirinya, hal itu meningkatkan pertanyaan bagaimana hasil perang tersebut, dan apakah dia telah menyelesaikan quest tersebut.

Dia hanya bisa mengkonfirmasi segalanya setelah log in lagi.

“Mau bagaimana lagi. Aku hanya bisa beristirahat untuk sekarang ini.”

Daripada menunggu dengan cemas selama sehari, dia memilih untuk menenangkan pikirannya. Tak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak akan bisa mengetahui apa-apa sampai pinaltinya diangkat.

Karena dia harus menyiapkan segalanya untuk quest tersebut, dia tidak bisa tidur dengan nyenyak, jadi rasa kantuk miliknya yang telah terkumpul tak lagi bisa ditahan. Lebih baik tidur dengan pikiran yang tenang.

****

Orang-orang yang menonton Quest Orc dari Hall of Fame, sedang menunggu video tentang hasil dari perang skala besar itu.

Banyak komentar telah bermunculan.

— Kenapa videonya belum diunggah?

— Mengingat waktu video terakhir diunggah, questnya seharusnya sedang dikerjakan saat ini.

— Aah. Aku penasaran tentang hasilnya.

Pada mulanya, ada banyak orang yang dipenuhi dengan harapan tinggi.

Mereka puas dengan hanya menonton pertualangan dari Weed yang legendaris. Player yang telah mencapai puncak dari “Continent of Magic”. Sebuah game yang telah merajai dunia game selama 20 tahun.

Para Wizard dipenuhi dengan harapan tentang bisa melanjutkan ke profesi Necromancer.

Orang-orang bukan hanya tertarik dalam perang berskala besar, tetapi juga dalam quest kelas A yang bergengsi. Bahkan quest-quest kelas C memberikan perasaan kepuasaan ketika diselesaikan, jadi mereka penasaran tentang akan menjadi seperti apa sebuah quest kelas A. Oleh karena itu, Hall of Fame dipenuhi oleh jutaan orang. Mereka menunggu untuk melihat video tersebut segera setelah video itu diunggah.

Namun, dengan tidak adanya kabar tentang quest besar Orc tersebut, dan video lain menarik perhatian orang-orang yang menunggu.

Guild Crimson Wing.

Itu adalah salah satu dari 10 guild paling bergengsi di Benua Versailles. Si pemimpin, Terose, mengeluarkan sebuah video spesial.

Video tersebut hanya berdurasi 5 menit!

Meskipun video tersebut terlalu singkat untuk mengumumkan sebuah quest atau menampilkan sebuah pertarungan yang bagus, video itu masih menarik perhatian orang-orang hanya karena nama Terose.

Karena itu akan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menonton perang berskala besar melawan Immortal Legion, mereka tak keberatan menonton sebuah video yang singkat.

Video tersebut menampilkan orang-orang memasuki reruntuhan kuno.

“Itu adalah Barbarian Warrior, Plinenim.”

“Assassin Dane juga ada!”

“Magma Witch, DoGwang juga ada!”

Semua anggota terkuat dari Guild Crimson Wing hadir.

Paladin, Priest, Thief, Wizard, Adventurer, Assassin, Bard, Warrior, Summoner, Shaman, Ranger.

Selain profesi-profesi ini yang umum dipilih orang-orang, ada juga profesi Witch(penyihir) dengan vitality rendah namun kekuatan sihir yang tinggi!

Witch yang bertarung dengan sebuah belati tanpa pernah mundur, seorang pria yang benar-benar gila akan belati, DoGwang!

Pria yang dikatakan tinggal disebuah benteng yang penuh dengan monster, menghabisi mereka setiap malam, Dane!

Bahkan player terkenal dan profesi-profesi unik adalah anggota Guild Crimson Wing. Tak perlu dikatakan, Guild Crimson Wing sangat besar dan terkenal diseluruh benua.

Player-player berlevel tinggi dan memiliki profesi langka ini telah berkumpul dan akan masuk kedalam reruntuhan tersebut. Hanya dengan fakta ini saja sudah membuat para player lain bersemangat.

Terose mengenakan sebuah armor crimson, berbicara dengan suaranya yang dingin dan unik untuk menarik perhatian.

— Akhirnya, kita telah mencapai makam dari Scorpion King, setelah melacak petunjuk yang terkecil, akhirnya kita telah menemukannya.

Bahkan sambil Terose berbicara, para anggota guild memasuki reruntuhan tersebut.

Terose berhenti selama sesaat, setelah itu dia membuka mulutnya lagi.

— tak peduli seberapa sulit jalan atau rintangan yang ada dihadapan kita, kita pasti akan mengatasinya. Aku akan mempertaruhkan nyawaku untuk menyelesaikan quest ini. Hanya mereka yang tidak kehilangan harapan yang bisa berhasil. Mari kita berangkat, quest kelas A tengah menunggu. Scorpion King’s Tomb, aku akan menundukkanmu.

Quest kelas A yang lain!

Itu lebih dari cukup untuk membuat orang-orang bersemangat.

Terose, setelah mengucapkan sebaris kalimat lagi, menghilang kedalam reruntuhan bersama dengan para anggota guildnya.

— Lihatlah keberanian dan kehormatan kami yang tiada tara. Mulai sekarang, lihatlah pertarungan kami, darah yang kami tumpahkan dan kemenangan terhormat kami.

Video tersebut berakhir disana.

Maksud dari pesannya masih tidak jelas. Ada banyak pertanyaan yang masih tak terjawab tentang sifat dari quest kelas A, tetapi hal itu akan segera terjawab.

10 menit setelah video itu diunggah ke Hall of Fame, para player menemukan bahwa CTS Media menyiarkan quest dari Guild Crimson Wing. Diatas semua itu, itu adalah liputan langsung dari penjelajahan Guild Crimson Wing dalam reruntuhan tersebut.

****

Kita menangani dengan baik.

Terose menunjukkan senyum penuh kepuasan.

Dalam kenyataannya, mereka sudah mulai menjelajahi reruntuhan tersebut beberapa kali sebelumnya.

Dalam upaya mereka yang pertama, mereka telah kehilangan beberapa orang, tetapi bersama dengan kerugian mereka, mereka telah menemukan jalan ke pintu menuju ke ruangan yang terbuat dari batu.

Namun, karena tidak memiliki pengorbanan yang dibutuhkan untuk altar tersebut, mereka harus kembali.

Saatnya untuk menyelesaikan quest ini.

Terose berpura-pura mensurvey reruntuhan tersebut bersama dengan anggota guildnya. Para Thief dan Assassin membuka jalur, sementara para Warrior dan Paladin mempersiapkan untuk situasi berbahaya dengan perisai terangkat.

“Kuaak!”

“Awas. Itu adalah sebuah jebakan!”

Guild itu melawan monster berbahaya dan menghancurkan jebakan mematikan. Kadang-kadang mereka harus menghadapi monster besar, yang mana menghasilkan beberapa kematian.

“Jangan menyerah. Bahaya yang sebenarnya bukanlah disini.”

“Terus bergerak. Sesuatu setingkat ini tidak bisa menghentikan kita, Guild Crimson Wing.”

“Darah yang kita tumpahkan akan membantu kita mencapai tujuan kita.”

“Jangan biarkan rekan-rekan kita mati sia-sia.

Jangan menyerah disini!”

Semua player berlevel tinggi berteriak secara sembrono.

Terose mengerahkan lebih dari seribu player berlevel tinggi dari Guild Crimson Wing, empat kali jumlah orang dari ekspedisi yang sebelumnya. Oleh karena itu, rata-rata levelnya lebih rendah daripada biasanya. Tetap saja, mereka mengerahkan sebanyak mungkin player dengan level diatas 310.

Kita tidak boleh menyia-nyiakan kesempatan ini.

Terose memanfaatkan secara penuh dari quest tersebut untuk mempromosikan guild miliknya.

Menyiarkan ekspedisi yang sulit akan sangat meningkatkan ketenaran guild. Sebagai tambahan, dengan menyelesaikan quest kelas A, para penonton akan menganggap mereka sebagai sebuah guild yang kuat.

Jika quest ini berjalan dengan baik, guild ini akan bisa menyebarkan pengaruhnya dalam skala yang lebih besar. Pertama-tama, meningkatkan dana untuk meningkatkan ukuran kita. Jika pendatang baru naik level cukup tinggi, gelar sebagai guild terkuat bisa diambil alih dari Guild Hermes. Kita, Guild Crimson Wing, akan mendominasi benua.

Terose membusungkan dadanya. Ambisinya tak mengenal batas.

“Aaaaah!”

“Kerahkan lebih banyak kekuatan! Para Priest, sembuhkan rekan-rekan kita yang terluka!”

Guild Crimson Wing melewati jalan yang sulit.

Dalam kenyataannya, mereka sudah mendapatkan perkembangan yang besar selama ekspedisi terakhir, tetapi mereka bertindak seolah-olah mereka tak mengetahui apa-apa tentang dungeon tersebut, dan kerja keras palsu mereka hanya untuk mendapatkan lebih banyak penonton.

Para anggota guild bekerja keras pada akting mereka. Mereka telah mengetahui bahwa kematian akan datang. Mereka secara sengaja menempatkan lebih sedikit orang daripada yang dibutuhkan untuk membersihkan jalan. Tentu saja, mereka sudah dijanjikan kompensasi yang setimpal untuk kematian itu.

“Bahkan jika aku mati, ekspedisi ini harus berlanjut.”

“Yeah, percayakan pada kami.”

Terose sengaja menempatkan para anggota guildnya lebih dalam kedalam dungeon sementara itu para Dark Gamer, diposisikan di belakang dari ekspedisi, tak bisa melakukan apa-apa selain tersenyum sinis.

“Mereka melakukan hal-hal yang tak berguna.”

“Meningkatkan jumlah orang hanya akan meningkatkan kerugian.”

“Itu semua adalah kebebasan hidup. Kau tidak bisa melakukan hal seperti itu hanya dengan sedikit kecerdikan.”

“Hal itu tak ada hubungannya dengan kita karena kita akan menerima imbalan sesuai dengan apa yang kita kerjakan. Tetapi fakta bahwa kita tidak bisa bertarung sedikit kurang memuaskan.”

Para Dark Gamer mengikuti sambil mengeluh.

****

Guild Crimson Wing akhirnya sampai di altar setelah mengalami kerugian berkali-kali.

Itu adalah jalan masuk ke bagian yang lebih dalam dari reruntuhan tersebut, makam dari Raja Belsos.

“Akhirnya kita sampai.”

Terose gemetar karena gembira.

Quest yang mereka terima mengharuskan mereka untuk mengembalikan Black Flute milik Raja Belsos.

Tetapi interior makam tersebut juga dikatakan dipenuhi dengan pedang-pedang langka dan item-item magis.

Terose melihat ke sekeliling.

Seribu player telah masuk, tetapi hanya sekitar 650 yang tersisa. Hampir 350 player telah tewas saat datang kesini. Dibandingkan dengan ekspedisi yang terakhir, yang mana mereka melewati jalur yang benar, itu adalah jumlah yang lumayan tinggi. Bahkan pada saat itu mereka kehilangan 45 orang di dekat pintu masuk, dan jumlahnya meningkat sampai mencapai 130 kematian saat mereka mencapai altar.

Karena kali ini jumlah player yang lebih lemah telah meningkat, hal itu menghasilkan kerusakan yang diterima menjadi lebih besar. Namun, ini adalah sebuah quest kelas A, jadi kerusakan yang diterima sejauh itu telah diduga, oleh karena itu, ekspresi mereka tidak bimbang.

“Ayo kita mulai. Semuanya bersiap.”

Terose menempatkan 7 patung kalajengking pada altar. Pada saat itu, pintu besar berukiran seekor kalajengking crimson mulai terbuka dengan suara yang keras.

*Kruuuguuung!*

Para anggota guild memegang senjata mereka erat-erat dengan gugup. Didalam reruntuhan, sihir tak bisa digunakan, jadi para player harus bergantung pada kekuatan fisik mereka.

Disana penuh dengan mahluk buas yang tak pernah terlihat di buku-buku monster biasa.

“Monster.”

“Semuanya bersiap untuk pertempuran!”

“Ayo bertarung sampai titik darah penghabisan.”

“Kita tidak bisa kembali setelah datang sejauh ini!”

Terose memasuki pertempuran dan mengkomando para anggota guildnya.

Para Dark Gamer juga tak berdiam diri. Mereka membentuk lingkaran pertahanan, para Priest ada ditengah-tengah dan profesi-profesi yang terspesialisasi dalam pertempuran melindungi mereka.

Meskipun formasi tersebut selesai dengan sangat cepat, beberapa binatang iblis berhasil mencapai mereka.

*Kuuhuung!*

Monster itu berteriak.

Karena serangan mereka yang ganas, pasukan ekspedisi tersebut terus-menerus kehilangan lebih banyak anggotanya. Jika mereka tetap di dekat pintu, bukannya membentuk formasi melingkar, mereka akan bisa mencapai hasil yang lebih baik. Karena mereka mengandalkan apa yang biasanya mereka lakukan, mereka kehilangan anggota lebih banyak dari yang diperlukan.

Tetapi karena Guild Crimson Wing mengerahkan semua kekuatan mereka, para Warrior, Paladin, dan Swordman memimpin pertempuran di barisan depan.

“Kita menang!”

Hanya sekitar 480 orang yang tersisa setelah memenangkan pertempuran. Banyak yang telah gugur, tetapi mereka berhasil keluar sebagai pemenang.

“Ayo kita masuk.”

Terose buru-buru masuk. Pintu yang terbuka itu telah bersinar dengan cahaya yang menyilaukan.

Para anggota ekspedisi yang telah memasuki sarang binatang iblis hanya bisa melongo dengan heran.

“Iyaaahh!”

“Harta karun.”

Di kedalaman ruang tersebut adalah sebuah patung kalajengking emas raksasa, dan berbagai harta karun tertumpuk diatas atau didekatnya, membentuk sebuah gunung.

“Setidaknya itu nilainya pasti setengah juta gold.”

“Setengah juta? Sudah pasti ini setidaknya satu juta gold.”

Uang bukanlah satu-satunya hal yang membuat para anggota ekspedisi bersemangat. Ada item-item berserakan dimana-mana.

Harta karun yang menumpuk itu bersinar terang.

Terose dengan mudah menemukan Black Flute yang tergeletak didepan patung kalajengking emas itu.

“Ini dia.”

Terose mengangkat Black Flute tersebut. Misi mereka adalah untuk memberikan kembali seruling itu pada Count Kresse.

Dengan ini, questnya akan selesai.

Itu memang cukup sulit, tetapi mereka dengan aman telah mencapai tujuan mereka.

Masa depan Terose tampak cerah.

CTS Media sedang menyiarkan ini saat ini.

Setidaknya satu juta orang sedang menonton, bahkan mungkin 10 juta orang.

Setelah quest kelas A diselesaikan, pikiran orang-orang akan terukir dengan adegan yang tak terlupakan. Video yang ditampilkan oleh media akan ditonton berulang kali, menciptakan sebuah citra yang mulia.

Supremasi Guild Crimson Wing hanyalah masalah waktu saja.

Lalu sebilah pedang putih murni menangkap perhatian Terose. Gagang pedang itu memiliki ukiran pola berbentuk api. Meskipun ada harta karun yang tak terhitung jumlahnya disana, diantara itu semua ada sesuatu yang terasa istimewa.

Pedang itu unik. Mungkin itu adalah pedang milik raja, tetapi aku tidak cukup yakin.

Mata Terose bersinar dengan keserakahan.

Seorang Warrior tak seharusnya terlalu serakah ketika mendapatkan sebuah pedang yang lebih baik, tetapi mereka memegang harga diri tinggi dalam meningkatkan damage maksimum yang mereka hasilkan daripada berfokus pada pertahanan mereka.

Setiap pedang secara signifikan berbeda dalam kondisi tentang damage yang dihasilkan. Alaminya, sebuah pedang yang bagus tak bisa dibandingkan dengan pedang normal. Bergantung pada profesi, penyelarasan atau bahkan karakteristik monster, pedang-pedang akan semakin bervariasi. Melawan monster beratribut api kau harus menggunakan senjata tipe es dan terhadap monster beratribut kegelapan, sebuah senjata suci adalah yang terbaik. Oleh karena itu, para Warrior biasanya akan memiliki sampai 3 atau 4 pedang yang berbeda tipe.

Agar Crimson Wing bisa menguasai seluruh Benua Versailles, itu diperlukan untuk memiliki sebuah pedang yang mengagumkan. Sebilah pedang dengan pamor seperti ini, akan sangat meningkatkan reputasiku.

Terose diam-diam menaruh mata pada pedang itu. Sebagai pemimpin guild, dia ingin memiliki sebuah pedang yang bagus. Pedang yang indah tampak seperti sebuah karya seni. Dengan martabat dan gengsi miliknya, hanya sebuah pedang yang sempurna yang layak untuk dia.

Lalu para anggota guild melihat Terose dan pedang itu.

“Terose lakukan, ambillah.”

“Terose, kau telah mengalami cobaan yang besar, jadi kau berhak mendapatkan pedang itu.”

Petinggi guild Terose menyemangati dia untuk mengambil pedang itu. Dibawah pedang tersebut, mereka menemukan sebuah papan tulisan.

Setelah menatap pedang itu untuk waktu yang lama, pedang itu memancarkan sebuah sensasi yang kuat.

“Hei, ada sesuatu yang tertulis disana!”

Shavron menafsirkan karakter huruf yang tertulis.

Ambil pedangnya

“Tulisan itu mengatakan ‘ambil pedangnya’.”

“Aku, mengambil pedang itu?”

Terose tidak tampak antusias di permukaan, tetapi dia diam-diam sangat senang saat dia meraih pedang itu.

Jika Weed ada disana, dia sudah pasti 5 kali merasa curiga! Dengan pertempuran semudah itu, mereka seharusnya curiga tentang sekeliling mereka.

Mengingat seberapa mulusnya segalanya terjadi, quest kelas A ini terlalu mudah. Mereka hanya menemui beberapa pertempuran berbahaya.

Kontras dengan Weed yang harus mengkomando pasukannya dan memimpin mereka kedalam peperangan. Itu sendiri saja adalah sebuah pencapaian. Namun, baik para Orc atau para Dark Elf tak bisa menggunakan potensi penuh mereka.

Musuh-musuhnya jauh terlalu lemah. Tingkat kesulitan quest ini tidak bisa dibandingkan dengan quest Immortal Legion. Lebih jauh lagi, quest ini tidak menyatakan apa-apa tentang mendapatkan sebuah pedang.

Pada saat Terose menggenggam pedang itu.

*Flash!*

Tempat itu dipenuhi dengan harta karun yang terbuat dari emas.

“Apa yang terjadi?”

“Area ini semakin terang.”

Orang-orang tak bisa mengetahui darimana cahaya itu berasal. Setelah mendongak, mereka menemukan sumbernya.

Golden Scorpion (kalajengking emas) telah bangkit.

“Tanpa takut memasuki makam Belsos, kaisar api yang agung, dengan niat keserakahan. Sang raja sudah muak dengan kalian orang-orang bodoh. Mereka yang memasuki makam tanpa ijin tidak akan dimaafkan. Fiery Retribution (pembalasan yang membara) akan melahap kalian semua!”

*Hwareureuk!*

Sambil memegang pedang tersebut, tubuh Terose meledak dalam kobaran api. Dalam sekejap, dia berubah menjadi abu dan tewas.

Bencana lain datang menimpa para anggota ekspedisi yang lain.

Roh api!

Roh-roh api yang tak terhitung jumlahnya muncul dan menyerang mereka sekaligus.

Kelompok ekspedisi itu gagal menanggapi situasi yang tiba-tiba tersebut dan formasi pertempurannya menjadi kacau, sampai akhirnya hancur. Sambil mengamati kelompok ekspedisi itu berubah menjadi abu, si Golden Scorpion berkata:

“Para manusia bodoh! Kalian telah membangkitkan murka dari Raja Belsos dan telah membawa kutukan api ke benua.”

****

CTS Media sedang menyiarkan petualangan mereka kepada jutaan orang.

Guild Crimson Wing hancur pada saat itu.

Keserakahan menyebabkan Guild Crimson Wing gagal dalam quest dan mengarah ke kehancuran mereka.

Awalnya, mereka tidak memahami apa yang dikatakan patung kalajengking emas itu. Kemudian mereka menyadari bahwa mereka telah gagal dalam quest tersebut.

Orang-orang di Royal Road mulai memposting komentar dengan geram.

— Kelembaban udara meningkat.

— Sinar matahari tiba-tiba semakin kuat.

— Sepertinya temperaturnya naik sekitar 5 derajat.

Kutukan dari Raja Belsos!

Kutukan itu menciptakan gelombang panas.

Benua diserang oleh gelombang panas sepanjang tahun, mengubahnya menjadi sebuah tempat kematian.

Meskipun untuk sesaat, itu adalah saat-saat yang bagus bagi mereka yang mengendalikan Elemen Api, karena sihir api menjadi lebih kuat dan sejahtera. Bahkan jika mereka suka elemen api, hal itu hanya berlangsung sampai keringat mengucur dipunggung mereka. Sebelum pergi untuk berburu dengan teman-teman, sangat bagus untuk menghirup udara dingin saat fajar, yang mana hal itu sekarang sudah mustahil dilakukan karena cuaca panas yang tak kunjung berhenti.

Ada sangat banyak protes dari para player!

Guild Crimson Wing dituduh menjadi penyebab situasi ini. Guild Crimson Wing yang berafiliasi dengan quest kelas A telah dihukum karena harga diri dan kesombongan mereka. Guild itu menjadi ternoda karena kegagalan mereka, jadi mereka dikenali oleh para player kemanapun mereka pergi.

Para Merchant dan Pedagang menolak untuk menjual barang-barang mereka kepada Guild Crimson Wing, dan para player menolak untuk membuat party dengan mereka.

Guild-guild sekutu pergi satu per satu, memutar punggung mereka pada Guild Crimson Wing. Guild yang dulunya memiliki reputasi tinggi, sekarang telah runtuh.

****

Dengan waktu luangnya, Lee Hyun membasuh mukanya dan mandi cukup lama.

“Aku suka musim panas.”

Itu cukup sulit untuk mandi di musim dingin. Pertama-tama, penghangat air harus menggunakan daya yang lebih besar untuk memanaskan air. Dengan biaya tambahan di tambahkan pada tagihan listrik, dia tidak akan pernah menjadi kaya. Sebaliknya, musim panas benar-benar bagus. Dia punya pilihan untuk mandi dengan air dingin.

Setelah dia menyelesaikan mandinya, dia masuk ke situs pelelangan.

Glaive milik Orc, banyak bando Elf, tanaman herbal langka bisa digunakan sebagai racun khusus, dan japtem.

Dengan skill menjahit dan skill blacksmith miliknya, dia berniat untuk menggunakan bijih-bijih mentah dan kulit yang dia kumpulkan selama perjalanannya melalui Pegunungan Yuroki dan Lands of Despair, jadi dia tidak memposting item-item itu di situs pelelangan. Daripada menjual bijih yang belum diproses, dia ingin menjual item-item yang dia buat untuk para player, karena itu lebih mudah untuk menemukan pembelinya.

Dia beristirahat sebentar dan kemudian dia mengantar adiknya ke sekolah.

Lee Hyun menghabiskan hampir 24 jam mengeksplorasi Royal Road.

Untuk mendapatkan exp dan item-item

untuk menghasikan uang!

“Bisakah aku log in untuk memeriksa apa yang aku dapatkan?”

Sudah tepat 24 jam sejak dia mati.

****

Direktur KMC Media telah berusaha untuk menghubungi Weed dengan membuat panggilan telepon, dan mengirim puluhan email dan PM (private message).

Tetapi yang membuat dia stres adalah, dia tidak mendapatkan satupun balasan.

“Bacalah emailmu sialan!”

Direktur KMC Media adalah seorang pria yang memiliki sedikit kesabaran. Dia menggunakan segala metode yang tersedia untuk dirinya. Kemudian didalam mobil, matanya melebar saat dia melihat item-item dari Lich Shire tersedia di situs pelelangan.

“Ini dia, inilah apa yang aku bicarakan.”

Senjata-senjata dari para Dark Elf dan para Orc, kulit dari Monster Raksasa. Tak diragukan lagi.

Sang direktur segera memberi penawaran pada item-item itu.

Dia menawar sebanyak 30.000.000 won hanya untuk satu cakar Minotaurus.

****

Karena Weed mati, dia dibangkitkan di desa manusia terdekat yang dikenal Village of Exiles.

Para penduduk sedang sibuk, bergerak kesana kemari dengan sengaja dan dengan ekspresi yang cerah serta bersemangat diwajah mereka.

Hunter Kokun sedang merawat sebuah perisai.

“Hei, Weed. Kau kembali.”

“Bagaimana hasil dari perang melawan. Immortal Legion?”

“Kita menang. Lich Shire mati.”

“Lalu?”

“Setelah pertempuran berakhir kami kembali kesini, penduduk desa yang dulunya ditawan juga kembali.

Untuk saat ini, para Orc dan manusia bisa bersama-sama tanpa adanya konflik. Meskipun itu hanya perjanjian sementara. Sekarang ini para Orc mencari pahlawan mereka, Karichwi, dan para Necromancer mencarimu. Mereka akan berangkat mengelilingi dunia segera setelah mereka berkumpul.”

Dengan sedikit informasi terakhir itu, Weed mengetahui apa yang harus dilakukan untuk menyelesaikan quest tersebut.

“Aku mengerti. Aku akan pergi menemui mereka.”

“Terima kasih karena melindungi desa kami. Ini mungkin tidak banyak, tetapi kau akan selalu menemukan pintu terbuka yang menyambutmu di Lands of Despair. Kami berhutang budi padamu.”

Kokun kembali memoles perisainya. Weed memutuskan untuk mengunjungi para Necromancer terlebih dulu.

“Stat Window!”

Character Name Weed Alignment Neutral
Level 286 Profession The Legendary Moonlight Sculptor
Title Artisan With Exceptional Dexterity
Fame 13645

 

Health 19230 Mana 9760
Strength 715+65 Agility 575+65
Vitality 134+65
Wisdom 136+65 Intelligence 154+65
Fighting Spirit 323+65 Endurance 180+65
perseverance 374+65
Art 447+145 Charisma 212+65
Leadership 492+65 Luck 5+65
Faith 96+435 Charm 39+65
Attack 2211 Defense 640

 

Magic Resistance
Fire 13% Water 15%
Earth 25% Black Magic 50%

Dia mendapatkan 7 level.

Meskipun dia tidak membunuh Lich Shire secara pribadi, Weed telah memainkan peran yang sangat menentukan. Berkat hal itu, dia naik level secara bersamaan. Bahkan setelah mati, levelnya masih 286.

Namun, kontras dengan levelnya, beberapa hal lain telah menurun.

Profesi petarung menerima peningkatan statistik Strength, Agility atau Wisdom yang cepat saat berganti profesi lanjutan. Tetapi para Sculptor tidak memiliki keuntungan semacam itu, sebaliknya, mereka memiliki skill Handicraft mereka.

Sculptor adalah sebuah profesi yang berdasarkan secara utama pada produksi seni. Cara tercepat untuk mengembangkan skill Handicraft adalah mempelajari skill-skill produksi yang berbeda, dan kemudian memanfaatkan kemampuan-kemampuan dan bakat masing-masing untuk menciptakan berbagai produk.

Berkat hal ini, kemampuan fisik dan mental mereka bisa ditingkatkan hingga setara dengan profesi-profesi petrarung.

Jika seseorang menginvestasikan waktu yang cukup, dia bisa menjadi cukup kuat untuk mengungguli player-player

lain dilevel yang sama. Namun, profesi Sculptor memiliki sebuah kekurangan: level skill.

Ketika kau mati, exp skill produksi yang didapatkan dengan susah payah akan menurun.

Sculpture Mastery tahap Advanced 13%, Cooking 10%, Handicraft 16%. Tailoring, Blacksmith, Herbalism, Fishing, Sword Grinding, Armor Polishing, First Aid, Ironing. Skill-skill ini semuanya turun sebesar 5 sampai 7%. Dalam hal level, itu sebanding dengan kehilangan 2 atau 3 level.

“Euu.”

Weed gemetar karena kesedihan.

Bagaimana bisa skill-skill yang telah dia dapatkan melalui segala usaha kerasnya menurun sebanyak itu! Tetapi untuk sekarang ini, saatnya untuk mengkonfirmasi hal yang paling penting. Item-item yang dia dapatkan dari membunuh Lich Shire!

Dia harus mengkonfirmasi apa yang dia dapatkan. Dalam keheningan, Weed memasukkan tangannya kedalam ranselnya.

Satu staff!

Satu batu permata!

Satu Buku Sihir!

Itu akan menjadi sebuah tugas yang mustahil tanpa kecekatan yang memungkinkan dia untuk memungut item-item dalam segala situasi.

Weed juga kehilangan beberapa item karena kematiannnya.

Tungku kecil yang digunakan oleh para Blacksmith, dan benang serta jarum yang digunakan untuk menjahit.

Dalam hal uang, itu bukanlah kerugian yang besar.

“Tak ada Vine’s Magical Robe. Kurasa buku sihir ini adalah sebuah item quest…”

Weed masih cemas.

Bahkan jika ada banyak item drop, jika item-item itu tak berguna, maka dia melakukan semua ini secara sia-sia.

“Identify!”

Weed memutuskan untuk memeriksa buku sihir tersebut untuk menenangkan dirinya.

*Ding*

Barkhan handwritten Necromancer’s Tome of Magic

Ketahanan: 30/30

Sebuah buku Black Magic yang memungkinkan kamu untuk mendapatkan kemampuan untuk memanggil Undead.

Buku ini berisi metode pemanggilan Undead, dari yang termudah sampai yang paling rumit.

Karena buku ini ditulis sendiri oleh Barkhan Demorph si penyihir jenius, tidak terlalu sulit untuk dipahami.

Namun, untuk menciptakan dan mengendalikan Undead, jumlah MP yang besar dibutuhkan, jadi gunakan skill ini dengan hati-hati.

Persyaratan:

• Profesi yang berkaitan dengan sihir.

• Level 300

• 500 Wisdom

• 8.000 MP

• Bisa berubah menjadi profesi Necromancer.

Efek:

• +25 Resistensi Black Magic

• +2 kemampuan untuk menciptakan Undead

Dengan Intelligence yang tinggi, kamu akan bisa menciptakan monster Undead kelas boss.

Meningkatkan vitality undead dan meningkatkan resistensi pada holy magic.

Itu adalah sebuah item yang layak disebut tertinggi dalam menciptakan dan melatih undead.

Aku bisa mendapatkan banyak uang dari item ini.

Weed mengembalikan buku itu ke dalam tasnya, karena akan sulit untuk menjualnya sampai ada lebih banyak Necromancer.

Meskipun dia telah mendapatkan sebuah item elit untuk profesi Necromancer, dalam kenyataannya, ketertarikan pada profesi tersebut masih kecil.

Bahkan jika ketertarikannya besar, itu masih akan membutuhkan waktu bagi orang-orang untuk melanjutkan ke profesi Necromancer, dan tak seorangpun akan bisa menggunakan buku tersebut untuk sementara waktu.

Setelah keuntungan menjadi seorang Necromancer diketahui publik, sejumlah besar orang akan mengganti profesi mereka. Namun kelemahan fisik dari profesi tersebut adalah masalah yang serius.

Necromancer tak bisa menerima blessing atau penyembuhan dari holy magic. Ini adalah masalah yang besar karena kebanyakan profesi yang berkaitan dengan sihir memiliki vitality yang rendah, yang mana menghasilkan meningkatnya kesempatan kematian mereka sebesar 3 sampai 4 kali lipat. Oleh karena itu, umumnya Mage tidak akan bisa berhasil menjadi seorang Necromancer.

Dengan kelemahan mereka, para Necromancer mungkin tidak akan cocok dengan party biasa. Kerena Necromancer akan memanggil banyak undead, para undead akan melakukan kebanyakan pembantaian. Karena aman, exp yang didapatkan lebih sedikit daripada biasanya. Populasi Necromancer perlahan-lahan akan memudar, dan pada akhirnya hanya para Mage yang menikmati gaya bermain seperti itu yang akan memilihnya.

Weed perlahan-lahan menghela nafas dalam-dalam dan mengidenfifikasi staff.

“Identify!”

Saint’s Staff

Ketahanan: 90/90

Attack: 15-20

Staff yang dikatakan digunakan oleh Great Saint Gorian kapanpun saat kakinya terasa sakit. Staff ini dibuat menggunakan kayu pohon Elf yang ringan namun kokoh, tetapi karena tebalnya lapisan kotoran, ukirannya tak bisa dikenali. Staff ini diimbuhi dengan kekuatan kehidupan.

Persyaratan:

Profesi tipe Holy

Juga tersedia untuk kriminal dan Warlock

Efek:

• Jika digunakan oleh Priest, Faith +150

• Charm +30

• Endurance +20

• Mengurangi konsumsi stamina di medan yang sulit

• Meningkatkan Fame sebesar lebih dari 30% ketika melakukan donasi

Bisa menggunakan sihir devotion atau sacrificial.

Ketika digunakan oleh seorang penjahat, staff ini meningkatkan kekuatan kegelapan.

Devotion:

HP dan MP menjadi 1%.

Memberi semua anggota party blessing dan sihir proteksi tingkat yang lebih tinggi.

Sacrificial:

Dengan mengorbankan hidupmu sendiri, sampai dengan 50 anggota party bisa sepenuhnya disembuhkan.

Staff yang memiliki ekspetasi tertinggi!

“Seperti yang kuduga!”

Item itu cukup untuk membuat Weed mengeluarkan desahan sedih.

“Dimana aku harus menjual item-item ini?”

Sebuah senjata yang bahkan lebih jahat daripada Bones staff yang digunakan para Necromancer.

Sebelum dia mengidentifikasinya, dia telah memiliki pemikiran bahwa itu adalah sebuah senjata yang bagus untuk para Priest. Karena Strength mereka yang rendah, para Priest tidak bisa menggunakan senjata bertipe gada. Mereka biasanya membawa staff atau item-item suci yang meningkatkan Faith mereka.

Siapa yang mau staff ini?!

Jika itu adalah sebuah pedang, maka damagenya akan meningkat, tetapi staff ini tidak memberikan apapun selain meningkatkan statistik personal.

“Di dunia yang egois ini, hal-hal seperti nilai norma, kesetiaan atau pengorbanan tidaklah ada.”

Weed memukul tanah dengan penuh penderitaan.

“Lebih baik aku tidak mengambilnya.”

Meski demikian, pemikiran membuang item-item itu tak pernah terlintas di benaknya.

Dia tidak harus menjual staff tersebut kepada seorang Priest. Karena item itu meningkatkan black magic juga, dia bisa menjualnya kepada seorang penjahat atau seorang Warlock.

“Alat adalah alat. Bukanlah pisaunya yang salah, tetapi orang yang memegang pisau itulah yang salah.”

Akhirnya, dia menatap batu permata yang dia pungut. Ketika menciptakan senjata atau armor, permata memperkuat kekuatannya!

Permata tingkat 1.

Tailoring, sama seperti blacksmith, bisa mendaur ulang berbagai kulit. Bergantung pada penguasaan skill milikmu, perbedaannya bisa menjadi sangat besar. Adapun untuk nilai dari logam yang dia temukan, itu membutuhkan banyak usaha untuk meleburkannya, bahkan bagi seorang ahli.

“Dengan ini aku nyaris impas.”

Pikiran Weed telah terangkat sampai batas tertentu.

Meskipun questnya selesai, dia harus menginvestasikan 20 level, 100 statistik Art, 70.000 gold. Quest berbeda dari berburu, karena kinerjanya harus dipertimbangkan.

“Jika ini adalah quest berantai, aku harus menemui para Necromancer untuk mendapatkannya.”

Weed meninggalkan desa dan menuju ke Pegunungan Yuroki. Puing-puing dan kotoran bekas penggalian tersebar dimana-mana ditempat yang telah dijadikan medan perang.

Tanah tersebut menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari perjuangan para Orc, Dark Elf dan Paladin.

Tanduk-tanduk badak sudah dijarah, dan para penyihir telah menghilang sekarang.

Setelah Weed mati, dia menghilang selama 4 hari, jadi semua item drop sudah diambil semua.

“Tetap saja, aku senang.”

Dia bisa mendapatkan tanaman herbal spesial. Herbal kualitas tertinggi yang bisa dijual dengan harga yang lebih baik.

“Aku akan bisa mendapatkan lebih banyak keuntungan.”

Mata Weed menyala ketika dia menemukan tanaman-tanaman herbal itu.

Jauh di pegunungan dimana tanaman herbal tumbuh subur, dia akan secara hati-hati memanen mereka tanpa melewatkan satupun.

*Pabababag!*

Dengan sebuah pisau, dia menggali tanah disekitar tanaman herbal itu sampai akarnya kelihatan.

Kemudian dengan tangannya, dia mencabut tanaman herbal tersebut dengan sedikit tanah yang masih menempel.

Dimasa lalu, dia menganggap pekerjaan ini sangat merepotkan. Uang yang dihasilkan dari tanaman herbal tidaklah terlalu besar dan itu tidak diperlukan untuk mengerahkan begitu banyak usaha. Namun, Weed telah menggunakan hampir semua uangnya, jadi dia menjadi lebih tamak daripada biasanya.

“Uang, uang, uang.”

Weed dengan rajin memasukkan tanaman herbal itu kedalam botol. Tak lama kemudian, ranselnya penuh dengan botol-botol herbal yang perlu difermentasikan.

Di Pegunungan Yuroki, minuman keras sangat sulit ditemukan.

Para prajurit dari Kerajaan Rosenheim dan para Orc minum bersama-sama.

Mengeksploitasi Hellain’s Grail dengan mencampurkan Holy Water dan jus buah untuk menciptakan minuman keras buatan.

Menggunakan Relik Suci dari Order of Freya untuk kesenangan pribadi!

Holy Water dikombinasikan dengan tanaman herbal, menghasilkan aroma dan rasa yang manis. Ketika diminum, rasanya memuaskan.

Karena quest tersebut berjalan dengan baik, memungkinkan untuk mendapatkan pendapatan yang menguntungkan. Menguasai berbagai macam skill produksi selalu memberi bantuan, tak peduli dilingkungan mana Weed berada.

“Sculptor hidup ditepi jurang kematian, jika kau tidak menghasilkan uang sampingan atau menjual patung-patungmu, maka kau akan mati kelaparan.”

Inilah sebabnya dia menggali tanaman herbal begitu rajin.

— Weed!

Mapan mengirim Whisper pada dia.

Mungkin Mapan selamat dari perang itu dan sejak saat itu, dia berusaha mengirim whisper pada Weed.

— Ya, silahkan.

— Aku akhirnya berhasil mengirim whisper! Dimana kau sekarang?

— Ditempat dimana kita bertarung dengan Lich Shire.

— Oh, bagus. Aku akan kesana segera. Ayo bentuk sebuah party ketika kami sampai disana.

— Party?

— Pale dan yang lainnya datang ke Lands of Despair untuk menemuimu. Ayo ketemuan. Aku akan sampai disana segera.

Weed sangat tersentuh.

Sayangnya aku gagal bertahan hidup sampai perang berakhir.

Party itu melakukan perjalanan melintasi Lands of Despair menunjukkan persahabatan dan kesetiaan mereka terhadap satu sama lain!

****

“Phew, ini sulit.”

Pale mengusap keringat dari dahinya.

Menunggangi dan berganti kuda, Pale ingin melihat setidaknya sedikit dari perang melawan Immortal Legion.

Para Priest datang dan memberi mereka blessing. Stamina mereka yang kelelahan dipulihkan, dan sebagai hasilnya, mereka bisa melanjutkan menunggangi kuda.

Ketika perjalanan menjadi semakin sulit, mereka tersenyum.

“Sama seperti apa yang ditampilkan dalam video, ini pasti tempat yang benar.”

“Ini adalah timur dari Kerajaan Rosenheim. Para penjelajah belum menjelajahi daratan ini.”

“Kita akan menjadi orang pertama yang melihat hasilnya.”

Romuna dan Surka merasa sangat senang, karena mereka tak pernah melangkahkan kaki diluar Kerajaan Rosenheim. Dalam mencari petualangan, kau akan mendapati dirimu berada ditengah-tengah berbagai peradaban di benua Versailles, dan merasakan kedalam budaya mereka.

Ketika Royal Road pertama kali dibuka, banyak orang yang khawatir tentang orang lain memasuki game hanya untuk menikmati keinginan egois. Setelah game ini dikenal dengan baik, orang-orang menjadi benar-benar kecanduan. Para gamer muda beresiko menjadi orang yang tak bisa bersosialisasi, berpikiran sempit, dan takut pada dunia nyata. Akibat semacam itu akan menjadi masalah yang besar. Namun Unicorn Corporation bisa menenangkan orang-orang tentang kekhawatiran semacam itu.

Pengalaman seorang player berbeda-beda tergantung bagian benua mana yang mereka pilih diawal main. Mulai budaya dari tempat yang berbeda, sampai event-event yang tak pernah kau jumpai di kehidupan nyata. Seperti pembudidayaan lahan dan menjalankan pemerintahan. Jadi bukannya menjadi berpikiran lemah, orang-orang menjadi lebih bermental kuat. Dan ikatan kuat dari persahabatan bisa dibangun dengan bertarung bersama dengan rekan-rekanmu.

Surka berkata.

“Hehe, ayo minta Weed untuk memasak untuk kita.”

Hwaryeong tersenyum dan mengangguk.

“Aku akan menyuruh dia membuatkan hidangan yang lezat untukku.”

Para Geomchi juga ada didalam party itu.

“Aku ingin minum.”

“Aku akan mengambilkan cangkirnya, master.”

Geomchi2 dengan cepat memenuhi permintaan tersebut dengan antusias.

Geomchi 1 sampai 5 segera mengikuti party itu!

Mereka awalnya memutuskan untuk berpencar keseluruh benua untuk mengasah ilmu pedang mereka, tetapi Pale dan yang lainnya pergi untuk menemui Weed, dan mereka memutuskan untuk ikut.

Demi makanan dan minuman!

****

“Weed-nim!”

“Kami sampai!”

Weed sedang memanen tanaman herbal di sebuah bukit, ketika kerumunan orang menghampirinya.

Kerumunan itu bergegas menuju pegunungan yang tandus.

Pale, Surka, Irena, Romuna, Hwaryeong, Zephyr!

Secara tak terduga, para Geomchi juga datang.

Weed menyambut mereka dan berbagai macam percakapan muncul, menuntut perhatiannya. Baru sekarang, bahwa dia telah selesai melawan Immortal Legion, dia bisa berbicara santai.

Ditengah-tengah dataran, Mapan menunggu secara tak sabar, karena dia merasa tak ada bedanya dari party yang baru saja datang. Dia ingin mendengar apa yang terjadi. Mapan segera berlari mendekat untuk mendengar ceritanya.

“Dan, begitulah…”

Weed dengan santai mengumpulkan tanaman herbal saat dia menjelaskan.

Hanya mendengarkan cerita tentang perang melawan Immortal Legion sudah cukup untuk membuat orang semangat. Pale merasa seperti dia berada disebuah petualangan.

Mapan, yang menonton pertempuran tersebut secara langsung, mendapat kecemburuan dari anggota party lain.

“Apa questnya berhasil?”

Pale bertanya dengan hati-hati.

Demikian pula, Mapan tak yakin tentang hasil quest tersebut karena dia telah melihat Weed dan Lich Shire mati bersama.

Jika Lich Shire mati bahkan sedetik lebih cepat daripada Weed, questnya akan sukses, jika tidak, itu akan berakhir dengan kegagalan.

“Yah…..”

Ekspresi Weed menunjukkan depresi tiada akhir.

Kesendirian dan kesepian!

Kesedihan yang mendalam memancar dari seluruh tubuhnya.

Bahkan seorang pria yang diputuskan oleh pacarnya tidak akan terlihat begitu kecewa seperti itu.

“Kupikir itu tidak apa-apa untuk bertanya.”

Pale berkata dengan nada menyesal.

Weed menggali tanah, mencabut tanaman herbal, dan berbicara.

“Item-itemnya….”

“Ya?”

“Aku kehilangan kesempatanku untuk mendapatkan semua item yang dijatuhkan oleh Lich Shire.”

“Guah!”

Meski demikian dia telah berhasil. Menyelesaikan sebuah quest kelas A, Weed adalah seorang pria yang akan bersedih ketika memikirkan item-item yang tak bisa dia jarah!

Weed sama seperti biasanya.

Hwaryeong tersenyum.

Meskipun tidak bertemu teman-temannya untuk waktu yang lama, dia dengan rajin memanen tanaman herbal untuk menghasilkan uang bahkan jika hanya sepeser copper, daripada melakukan reuni dengan mereka. Tetapi memang begitulah pola pikir Weed. Bahkan jika dia bertindak berbeda sekarang, dia tidak akan pernah mengubah gaya hidupnya.

Pale Dan Zephyr segera melompat ke ladang tanaman herbal tersebut.

“Weed, kami mau membantu.”

Namun, Weed dengan sopan menggelengkan kepalanya.

“Tidak. Ini bukanlah pekerjaanmu untuk melakukan tugas yang membosankan ini, ini adalah pekerjaanku.”

“Tetapi tetap saja…”

“Duduk saja dengan nyaman disana dan perhatikan aku.”

Weed yang biasanya tidak akan pernah ragu-ragu untuk mengambil keuntungan dari orang lain!

Pale dengan patuh duduk disebuah batu besar setelah Weed menolak tawaran bantuannya.

Meski demikian, Hwaryeong dan Surka menggulung lengan baju mereka untuk mencoba dan membantu Weed, tetapi mereka dihentikan.

“Ini adalah pekerjaanku, dan aku akan menyelesaikannya.”

Melihat = menginginkan!

Weed lebih khawatir tentang para wanita daripada pria.

Secara teori, tanaman herbal lebih didambakan oleh wanita karena memperkuat kekuatan.

“Wow.”

“Anginnya terasa bagus, Master.”

“Ada sebuah tempat yang tersedia disebelah sini.”

Dengan tanaman herbal yang memperkuat stamina telah sepenuhnya dibersihkan, para Geomchi duduk di sebuah batu.

Setelah beberapa saat, tas milik Weed penuh dengan botol-botol tanaman herbal.

“Whew, aku selesai. Terima kasih sudah menungguku untuk menyelesaikan mengumpulkan tanaman herbal. Aku akan mulai memasak daging kelinci rebus.”

“Wow!”

Berita bahwa Weed akan memasak mendapatkan sambutan meriah.

“Ahem!” Geomchi berdeham.

“Tenggorokanku terasa kering.”

“Seolah-olah sebuah pisau merobek tenggorokanku.”

Geomchi2 dengan cepat menambahkan.

“Weed, kami akan menangkap kelinci untuk masakannya. Sementara itu, kuharap kau bisa membuatkan kami sesuatu yang dingin untuk diminum menggunakan tanaman herbal yang kau panen.”

“Ya. Dalam kenyataannya, aku hendak meracik minuman yang sangat lezat.”

“Bagus.”

Jika itu akan membuatmu merasa lebih baik, aku akan membiarkanmu minum sebanyak yang kau mau!

“Ada makanan untuk dimakan dan wine untuk diminum disebrang lembah itu.”

“Bukankah perjalanan kita akan sia-sia?

Bukankah itu akan lebih cepat jika kau mulai mempersiapkannya sekarang?”

“Cukup bicaranya. Alkohol lebih baik diminum saat dingin. Bergantung pada suasana, aroma dan rasa originalnya sangat bervariasi. Jadi jika kau meminumnya di sebuah suasana santai diatas bukit, kau pikir akan seberapa banyak perbedaan rasanya?”

“Ya?” Geomchi berpikir, Bahkan hanya satu cangkir sudah cukup…

Weed memutuskan untuk menuju ke sisi lain dari lembah bersama dengan teman-temannya.

Jauh dari medan perang yang telah hancur, terdapat sungai yang jernih dan penuh dengan ikan.

“Ini akan sedikit meningkatkan skill memasakku. Ngomong-ngomong, ijinkan aku mengisi panci dengan air dari sungai.”

“Ya, silahkan.”

Dalam pandangan dari teman-temannya,

Weed mengeluarkan sebuah panci dan mengisinya dengan air dari sungai. Kemudian dia menambahkan daging kelinci ke panci tersebut, dan merebusnya.

Akhirnya dia mengeluarkan beberapa tanaman herbal dan bumbu, untuk menciptakan masakan yang lezat.

Makanan tersebut memulihkan tubuh mereka yang lelah.

“Mantap!”

“Ini benar-benar lezat.”

Masakan yang Weed masak sukses besar.

Daging kelinci rebus lenyap segera setelah dihidangkan. Seluruh kelompok mengobarkan peperangan untuk memperebutkan sisa-sisa sup. Nafsu makan para Geomchi tak mengenal kata ampun! Secara mengejutkan kombinasi usaha party Pale dikalahkan. Pada akhirnya, master mereka menang, dan yang lain tak mendapatkan jatah.

Weed memberi mereka pelayanan yang tulus.

Tentu saja, semua ini tidak gratis.

Dengan cara apapun. Aku akan membuat kalian membalas kebaikanku.

Seperti hewan ternak, babi dibesarkan sebagai sebuah investasi dan kemudian dibunuh untuk mendapatkan kuntungan!

“Tenggorokanku sedikit panas.”

Dia memberi Geomchi secangkir alkohol untuk diminum.

*Gulp!*

Beberapa orang menelan ludah mereka dengan penuh antisipasi. Geomchi bukanlah satu-satunya orang yang ingin merasakan alkohol buatan Weed.

“Sekarang, semuanya silahkan cicipi minumanku.”

Weed menggunakan Zahab’s Sculpting Knife dan membuat gelas dari pepohonan sekitar dan menyerahkan kepada semua orang.

*Spliiish*

Minuman keras berwarna hijau jernih memenuhi gelas tersebut. Orang yang masih waras tak akan bisa menahan diri dari aroma manis manis yang memenuhi udara.

Para Geomchi meminumnya dan merasa sangat gembira.

“Kyaah! Enak sekali.”

Lebih baik meminum sesuatu yang dingin ketika tubuhmu panas. Tubuhmu akan merasa segar setelah minum.

“Minuman keras ini benar-benar tak ternilai harganya.”

Kata Geomchi, dan Mapan setuju.

“Minuman keras ini sangat lezat, aku merasa tidak enak karena minum secara gratis. Pasti sulit membuatnya. Kita disini, menghabiskan uang milik Weed yang susah payah didapatkan dari quest.”

“Setiap kali aku meneguknya, aku merasa seperti aku berhutang maaf padamu, kami akan membayar untuk minuman kerasnya. Aku akan membeli dua botol.”

Setelah Pale merasakan minuman tersebut, dia memutuskan untuk membeli beberapa botol juga.

“Ya, aku hidup untuk minuman semacam ini. Aku akan membeli 10 botol.”

Karena para Geomchi bukan lagi para pemula, mereka bisa membayar minuman mereka. Weed akhirnya akan bisa menghasilkan uang dari menjual alkohol. Tetapi sopan santun dalam kata-katanya tidak boleh dilupakan.

“Kalian benar-benar tak harus melakukannya.”

“Punya kami habis. Bisakah kau membawakan kami 4 botol alkohol milikmu lagi. Maaf karena mengatakan hal ini, tetapi kami sudah kehabisan uang, bisakah kami minum satu ronde lagi?”

“Ya, tentu master.”

Weed dengan antusias mengeluarkan minuman keras lagi.

Para Geomchi dan yang lainnya dengan senang meminum alkohol yang dibuat dari air dingin lembah tersebut.

Irene dan Romuna memutuskan untuk bangkit dan membantu dan berkata.

“Weed-nim, kami akan membantu.”

“Tidak. Biarkan aku saja yang membuatnya. Rasa alkohol akan berbeda bergantung pada skill dari orang yang membuatnya. Dengan cara ini, minumannya akan memiliki rasa yang paling lezat.”

Weed memiliki alasannya sendiri untuk melakukan demikian dan melanjutkan mengeluarkan alcohol tersebut.

Oleh karena itu, para Geomchi dan yang lainnya meminum minuman keras yang lezat buatan Weed layaknya meminum air. Mereka secara sengaja memperpanjang percakapan karena alasan mereka melakukan perjalanan bersama Weed di lembah tersebut adalah untuk minum. Mereka berbicara sampai minuman keras tersebut benar-benar habis.

 

Translator / Creator: alknight