November 29, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 7 – Chapter 3: The Lich Shire

 

Immortal Legion yang mengerikan.

Secara individual, mereka adalah monster yang sangat kuat, namun mereka menjadi lebih mengerikan sebagai sebuah kelompok. Wajah dari para Orc dan Dark Elf menjadi pucat saat mereka melihat Immortal Legion tersebut. Beberapa Orc bahkan membuang senjata mereka dan melarikan diri dari medan perang!

“Ueek!”

Mapan juga ketakutan. Immortal Legion tersebut memberikan tekanan sebesar ini!

“Kue! Kue!”

“Bunuh semuanya! Buat lebih banyak teman. Ku ku ku!”

Para Serpa Witch tertawa.

Prajurit Ancient Undead dan monster-monster raksasa mulai menyerang. Mereka berusaha untuk memanjat ke sisi lain dinding.

Ini adalah sebuah bencana!

Namun, bagi Mapan, Weed tampak lega dan penuh semangat.

Sampai sekarang memang sedikit membosankan, tetapi aku akhirnya bisa bertarung secara serius.

Yah, kurasa sudah saatnya bagiku untuk menunjukkan kekuatanku sepenuhnya, dan mengalami lebih banyak kesenangan mengalir padaku.

Melawan pasukan ini akan jauh lebih menyenangkan.

Dari Immortal Legion tersebut, para Zombie dan Ghost jumlahnya adalah yang paling sedikit, tetapi secara individual, mereka adalah monster yang kuat.

Belum pernah terjadi sebelumnya ada monster kuat sebanyak ini berkumpul untuk sebuah alasan, dan dia akan menghadapi semuanya.

Tiba-tiba, Weed mengangkat tangannya.

“Aku baru saja mulai. Para Dark Elf, bersiap untuk menembak!”

Weed berjalan ke tempat para Dark Elf yang menunggu di tempat yang tinggi sejak mulainya pertempuran. Ada 50.000 panah yang tersedia untuk busur mereka. Para Dark Elf mengarahkan busur mereka ke langit dan menunggu perintah Weed.

“Tembak!”

Shuchouchoushuk!

Ini adalah serangan panah yang pertama sejak pertempuran dimulai. Anak panah yang tak terhitung jumlahnya sepenuhnya menyelimuti langit. 50.000 ujung anak panah yang telah dia simpan berkilauan dibawah matahari.

“Diatas…. dari pegunungan. Gawat… rasanya tak menyenangkan.”

“Jangan berhenti.”

Para Undead Warrior mengangkat perisai mereka diatas kepala mereka. Perisai-perisai itu tampak seperti relik tua, mungkin sudah berumur lebih dari seratus tahun, hancur berkeping-keping setelah dihujani oleh ribuan anak panah. Mereka yang tak memiliki perisai harus menghentikan anak panah tersebut dengan memblokirnya dengan tangan kosong.

“Aaaah!”

Dengan ribuan anak panah mendarat dimana-mana, para prajurit Ancient Undead berteriak kesakitan.

Tetapi satu dari undead Soldier kuno itu diam-diam tertawa.

“Ke ke ke ke!”

Ukuran tubuhnya besarnya tidak biasa dengan jarak yang lebar diantara tulang-tulangnya.

Berkat hal itu, anak panah itu hanya melewati tulang-tulangnya, tak menyebabkan kerusakan.

“Ke ke ke!”

Rahang si Undead Soldier kuno itu terbuka lebar saat dia tertawa senang.

“Gelombang kedua siap. Tembak!”

Anak panah menghujani pasukan undead setiap detik, karena perintah Weed.

Lagi, si Undead Soldier kuno itu menyilangkan tangannya dan hanya menatap ke langit saat anak panah melewati tulang-tulangnya.

Tak terhitung jumlahnya anak panah perak dengan cepat menghujani tanah.

“Kuuek!”

Para Undead menjerit kesakitan.

Cahaya sangat menyakitkan bagi para Undead.

“Malam akan segera pergi!”

Anak panah menancap pada tubuh para Undead membuat mereka tampak seperti landak.

Para Undead memiliki tulang yang kuat, tetapi hal itu sia-sia.

Panah perak memiliki efek mencegah pemulihan dan sangat fatal bagi mereka.

“Tembak, tembak, tembak!”

Anak panah ditembakkan dengan cepat, tanpa henti.

Puluhan ribu anak panah terbang dari pegunungan yang tinggi dan menyebabkan para Undead tak bisa bergerak, menciptakan pemandangan yang indah.

“Mengagumkan, Weed!”

Mapan berkata kagum, tetapi Weed tidak merasa baik sama sekali.

“Sebanyak itu….”

Hati Weed hancur saat dia melihat uang terbang menjauh dengan masing-masing tembakan, tetapi hal itu menyebabkan rasa sakit yang tiada tara bagi para Undead. Tetap saja para prajurit Ancient Undead terus maju dibawah kepemimpinan dari para Serpa Witch.

“Pasukan udara, menyebar!”

Weed telah mempersiapkan 3 senjata rahasia!

Pertama, para Orc memegang glaive berlapis perak mereka. Kedua, membeli 2.000.000 anak panah perak, dan yang ketiga, menggunakan para Wyvern.

“Haaaaghhh!”

Dari belakang pegunungan, para Wyvern terbang dengan teriakan yang mengguncang. Para Prajurit dari Kerajaan Rosenheim menunggangi para Wyvern memegang cangkir besar yang penuh dengan air.

Sswaah!

Air jatuh dari langit, seolah-olah itu adalah hujan, namun, bukannya air biasa seperti hujan yang biasanya, itu adalah Holy Water. Hellain’s Grail mengubah air biasa menjadi Holy Water.

****

Seoyoon, yang telah melintasi Lembah Yunopu, pergi ke desa pengasingan.

“…..”

Desa itu benar-benar kosong dan terabaikan. Semua orang telah pindah, dan pertempuran dengan para Orc adalah penyebabnya.

Seoyoon berjalan dari sana, beristirahat, melanjutkan dengan mengikuti kakinya. Melewati hutan yang lebat dengan pepohonan yang menjulang tinggi dan penuh monster yang kuat.

Langkah kakinya secara alami menuju ke Pegunungan Yuroki.

Itu adalah sebuah tempat dimana monster ada dimana-mana.

Lands of Despair berisi monster-monster yang berbahaya, tetapi area tersebut terlalu luas untuk dipakai berburu.

Pergi ke kedalaman Pegunungan Yuroki, Seoyoon berdiri didepan pertempuran para Orc dan Undead.

Para Serpa Witch memamerkan sihir dan mantra mereka sambil menunggangi badak.

Mereka kuat, kurasa.

Seoyoon ingin bertarung, tetapi disana ada terlalu banyak monster. Dia tidak takut pada mereka, hanya saja itu akan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk melawan mereka semua.

Holy Water disiramkan dari langit oleh para Wyvern. Immortal Legion berteriak saat mereka bergerak, sementara itu para Orc mengucapkan kata-kata kebencian.

Aku benci tempat ini.

Seoyoon menyukai tempat yang tenang. Dia menutupi telinganya dengan tangannya, meninggalkan tempat itu. Dan bergerak lebih dalam kedalam pegunungan.

****

Chaeng Chaeng!

Chou syuk.

“Wukyaaaaa!”

“Chwiit!”

Dengan penuh kebencian, para undead basah kuyup dengan Holy Water!

Pasukan Wyvern terus-menerus menyiramkan Holy Water, dan rentetan anak panah perak terus ditembakkan.

Immortal Legion yang bergerak telah mengalami kerusakan yang parah. Dengan Holy Water, seluruh tubuh mereka tertelan api biru, secara umumnya mereka terbaring ditanah dan terbakar.

“Es yang dingin, memperlambat dan yang menghancurkan. ICE ENCHANTMENT!”

“Hembusan tajam dari angin yang tak bisa dihentikan, menebas kekuatan. WINDSLICE ENCHANTMENT!”

“Percikan yang tak pernah redup, kobaran api yang panas dan kuat. FIRE ENCHANTMENT!”

Mengangkat busur mereka, para Dark Elf secara sementara memperkuat senjata para Orc. Mengikuti para Dark Elf, para Necromancer juga menggunakan sihir mereka.

“Darah yang mendidih, tunjukkan padaku kekuatanmu dan hilangkan akal sehatmu! BLOODLUST!”

“Kuwaaag!”

Para Orc mulai mengamuk secara liar. Sihir para Necromancer telah diterima. Sebagai ganti untuk sihir yang memberikan kekuatan yang besar itu, ada efek samping yang serius. Mata para Orc yang haus darah berubah menjadi merah darah sementara otot-otot mereka membengkak dan menjadi tegang.

“Chwiaag!”

Mengayunkan glaive mereka, para prajurit undead mendaki dinding dengan keberanian yang tak tertandingi, bergelantungan pada monster-monster raksasa.

Ratusan Orc melompat keatas salah satu monster tersebut.

Benar-benar tak ada taktik yang terlibat didalamnya.

Ada tanda-tanda yang membuat mereka menyadari bahwa mereka hanya bisa pulih secara tak sempurna karena Holy Water, dan dengan demikian tidak bisa menangani sebuah serangan frontal penghabisan.

Bergantung pada dewa mana yang disembah oleh suatu Order, atribut dari air akan sedikit berbeda.

Order yang menyembah Dewa Perang memiliki Holy Water yang bagus pada penyembuhan luka dan meningkatkan kekuatan. Order yang menyembah Dewi Freya, yang menyukai seni dan kelimpahan, memiliki kemampuan untuk melemahkan para undead.

Puwooogh!

Badak-badak raksasa menerjang kedepan, menendang dan menginjak para Orc.

Kuung! Kuung!

Para badak itu membuat sekeliling berguncang, seolah-olah ada gempa bumi. Bahkan dengan kaki dan paha mereka yang besar, para Orc harus menghindari para badak dengan berguling.

“Blokir!”

Wajah-wajah dari para Orc yang menjaga dinding tersebut berubah menjadi pucat pasi. Badak-badak raksasa menerjang kearah dinding tersebut!

Badak-badak itu besarnya lebih dari 15 meter, meskipun dinding tersebut sangat kuat, kekuatan dari para badak cukup untuk menghancurkan dinding-dinding itu.

“Tembak!”

“Jangan biarkan lewat!”

Para Dark Elf menembakkan panah, tetapi kebanyakan kekuatan tembakan mereka menghilang dan jatuh didekat badak. Para Serpa Witch yang menunggangi punggung dari para badak menggunakan sihir defensif mereka untuk menyebabkan hal itu.

Weed menyaksikan hal ini.

Badak-badak yang menerjang menyebabkan kerusakan besar pada para Orc.

Setidaknya beberapa ratus Orc akan mati, tetapi jika aku membiarkan kerusakan ini menjadi serius, maka seluruh moral akan menurun.

“Para Dark Elf, gunakan sihir Enlarge. Summon trees.”

Sesuai dengan perintah Weed, para Dark Elf merapalkan mantra.

“Enlarge!”

“Summon trees!”

Pepohonan yang rimbun muncul disekitar kaki mereka. Akar-akar besar dan panjang mulai merambat kearah para prajurit undead, menghantam mereka dengan kasar.

Dengan demikian para badak terhenti. Karena sihir Enlarge, kaki dan tubuh para badak terlilit oleh semak-semak yang besar dan lebat.

Kueuoh!

Para badak meraung, berjuang untuk membebaskan diri.

Para Dark Elf terus-menerus menghentikan para badak menggunakan tanaman, sementara itu para Serpa Witch meluncurkan sihir kearah mereka.

Disisi lain, para prajurit Ancient Undead mengayunkan pedang dan kapak mereka tanpa kenal lelah.

Kapanpun mereka mengayunkan senjata mereka, para Orc kehilangan nyawa mereka. Namun, setelah kematian dari satu Orc, dua sampai tiga Orc membuat kelompok untuk bertarung bersama. Semua Orc menggeram, turun dari pegunungan untuk bertarung.

Pada saat ini, para Hunter dari desa-desa pengasingan mulai beraksi.

“Kita harus membereskan ini.”

“Aku akan mengurus para badak.”

Mereka yang tidak bisa menjadi lebih kuat tidak akan bisa bertahan hidup di Lands of Despair! Sambil membunuh para monster, para Hunter mendekat untuk bertarung sampai titik darah penghabisan!

Para pandai besi dikerahkan untuk memperbaiki senjata-senjata milik Orc sementara para Hunter menjaga mereka dengan gagah berani.

Pada saat ini, Weed bersedia menggunakan mereka.

“Kita harus menangkap para Serpa Witch. Demi kedamaian dan keamanan desa, lawan Immortal Legion.”

“Oke.”

Masing-masing Hunter mengisi tas mereka dengan senjata-senjata dan turun ke medan perang. 3 dari 4 badak melompat melewati tanaman dan pepohonan.

Dengan gagah berani, para Hunter melemparkan tombak mereka pada para Serpa Witch!

Membentuk formasi melengkung, para Hunter menargetkan mata para badak.

Manusia, Dark Elf, Orc, Necromancer! Mengkombinasikan semua kekuatan mereka untuk bertarung melawan Immortal legion!

Mereka menjadi lebih rentan karena Holy Water dan panah perak, memberikan sebuah kesempatan.

Sementara para Orc petarung mundur untuk penyembuhan, Orc yang lain membantai para prajurit undead secara sepihak.

Para Orc berada di barisan depan untuk mencegah musuh mencapai para Dark Elf yang terus-menerus menembakkan panah sambil mencegah tali busur mereka terputus. Sementara para Orc bertarung, anak panah beterbangan diatas mereka.

Kkeueooh!

Mulai dari prajuri Ancient Undead sampai para Serpa Witch yang menunggangi badak, ratusan anak panah terbang dan menancap ketubuh hingga mereka tak bisa bergerak.

Qoowooung!

Tak lama kemudian, para badak mencapai batas mereka, berteriak dan jatuh ketanah. Para Serpa Witch dengan vitality mereka yang sangat rendah, mati tak berdaya tertindih para badak. Namun, tubuh-tubuh para Witch bertahan dan bangkit bahkan tanpa jiwa mereka didalam tubuh tersebut berkat sihir mereka.

“Dari kematian, menjadi ada, hidup yang baru, kematian yang terjadi, kematian yang telah kita alami, Oh kawan-kawanku bangkitlah. Dead Rise!”

Para Orc yang mati menjadi undead. Puluhan ribu Orc dan prajurit Ancient Undead yang telah mati selama pertempuran dengan cepat dibangkitkan sebagai undead. Jumlah musuh meningkat pesat.

“Serang. Abaikan mereka yang telah diubah menjadi undead dan fokus pada menyerang Immortal Legion!”

Weed tanpa ragu-ragu mengorbankan berapapun jumlahnya. Hal itu adalah karena seleksi dan konsentrasi selama pertempuran.

Jika para Orc atau Dark Elf yang mati berubah menjadi undead, kau tidak akan pernah bisa menang.

Dengan jumlah musuh yang meningkat, pertempuran akan menjadi lebih sulit. Selain itu para undead terus-menerus dibangkitkan.

Namun sebaliknya, untuk pertama kalinya, Immortal Legion tampak melemah.

Para prajurit Ancient Undead yang dihujani anak panah perak dan Holy Water menerima dampak yang besar.

Holy Water tersebut mengkorosi para undead, melemahkan kekuatan mereka. Hal yang sama terjadi pada para monster-monster raksasa.

Immortal Legion, yang mana bisa disebut pasukan utama yang sebenarnya, mengalami kerusakan yang cukup serius.

“Summon Death Knight, summon Vampire Lord!”

Death Knight Van Hawk!

Vampire Lord Tori!

Weed memanggil mereka berdua.

Si Death Knight bisa dipanggil kapan saja dan akan bertarung sebagai rekan.

Si Vampire Lord sering kali sulit untuk dimanfaatkan ketika dipanggil. Kapanpun kekuatannya digunakan, kebutuhan akan pasokan darah bukanlah hal yang bagus. Jika kau tidak memberi dia darah, dia akan semakin melemah, staminanya berkurang, dan lain sebagainya.

Seorang vampir penghisap darah memiliki keunggulan dan kelemahannya sendiri. Darah segar sangat dibutuhkan.

“Kau memanggilku, Master.”

“Itu musuh kalian. Pergi dan lawan mereka.”

Weed mengarahkan jarinya ke Immortal Legion.

“Dark Knight telah bangkit dari kegelapan. Aku mendengarkan perintahmu.”

Si Death Knight menjalankan perintah tersebut dengan sigap. Menyerbu kearah monster-monster raksasa untuk menyerang mereka.

Seorang ksatria yang setia.

Karena Weed menghajar dia habis-habisan, si Death Knight mematuhi perintah Weed.

“Aku tak tertarik dengan tempat dimana darah tidak mengalir, tetapi para Penyihir itu masih hidup.

Namun, mereka bukan tipeku.”

Jubah hitam milik Tori berkibar saat dia berbicara. Mungkin karena dia dilahirkan sebagai seorang vampir, namun dia sangat menyukai wanita, terutama gadis perawan.

“Gaza!”

Tori masuk kedalam pertempuran dengan pasukan vampir dibawah komandonya. Seratus orang anggota klan vampir true blood!

Dimasa lalu, dia memiliki pasukan sampai seribu, tetapi sekarang dia hanya punya sepersepuluh. Dan karena para vampir itu belum lama dilahirkan, banyak dari mereka masih lemah.

Jika kau mengabaikan sifat beracun mereka, vitality mereka yang kuat, dan karakteristik ras yang lain, dan hanya melihat level saja, mereka hanya berlevel sekitar 120.

Para vampire juga akan semakin kuat seiring waktu sambil berburu.

Oleh karena itu, terlepas dari reputasi milik para Vampire True Blood, mereka lebih memilih melawan monster raksasa bukannya para Serpa Witch.

“Mist of Disaster!”

“Hand of Death!”

Para vampir itu sama atau lebih lemah daripada para Orc, tetapi mereka memiliki vitality yang kuat.

Mereka bertarung dengan mencakar monster dengan kuku mereka, sambil menggunakan berbagai black magic.

Tori juga merupakan aset terbesar. Banyak angin berkumpul disatu tempat dan menghasilkan sebuah tornado.

“Blade Tornado!”

Teknik yang bahkan bisa menerbangkan para Paladin telah digunakan.

Seperti dedaunan, monster-monster raksasa dan para prajurit Ancient Undead terjebak dalam pusaran tornado dan terjatuh ditanah.

Dalam sekejap, mereka dibantai oleh para Orc dan Dark Elf yang telah menunggu.

“Stone Curse!”

Para monster yang melihat mata Tori secara langsung berubah menjadi batu. Kemampuan khusus petrifikasi miliknya adalah sebuah kutukan yang mengerikan.

Tori juga berkonsentrasi pada pengawasan gerakan para monster dan para Serpa Witch.

Dengan para Penyihir disibukkan oleh Tori, para Undead tak lagi bertambah.

Sementara itu, para Orc dan Dark Elf dengan gigih memberikan kerusakan pada Immortal Legion.

Mengamati situasi tersebut, Weed menyimpitkan matanya.

Ini gawat.

Tori juga seorang vampir. Meskipun dia memiliki vitality yang kuat dan jumlah Mana yang besar, teknik tingkat tinggi miliknya menggunakan banyak Mana. Bisa dipahami jika dia lelah, dia tidak akan bisa menunjukkan kemampuan dari monster level 400.

Weed melihat kebawah dari tempatnya diatas batu. Mapan berada disana menonton perkembangan pertempuran, mengepalkan kedua tangannya dengan kegembiraan.

“Mapan.”

“Ya?”

“Apa kau mau aku tunjukkan tempat yang bagus untuk menonton pertempuran dengan jelas?”

“Benarkah? Tentu saja aku mau…. Tidak, tunggu sebentar!”

Mapan tiba-tiba mendapatkan fisarat buruk.

Menurut pengalamannya, ketika Weed bersikap baik, akan selalu ada alasan dibelakangnya.

Namun, dia berharap itu hanya imajinasinya saja.

Pastinya tidak ada hal buruk yang akan terjadi, kan? Dia bilang dia akan menunjukkan tempat yang bagus. Tetapi aku akan bertanya untuk berjaga-jaga.

Mapan bertanya dengan wajah curiga.

“Apa aku harus membayar untuk tempat ini?”

Jika itu adalah Weed, dia bisa saja mengambil uangnya ditempat.

Mapan bertanya kerena dia sangat memahami Weed.

“Tidak, ini gratis.”

“Gratis!”

Mapan tak ada bedanya dengan Weed dalam hal ini, kata favorit mereka adalah “gratis.”

“Jika itu gratis sepertinya menggiurkan, tetapi pasti ada sesuatu yang buruk tentang hal itu, kan?”

“Ya, tempat itu sangatlah berbahaya. Kau mungkin bisa mati.”

Jika Immortal Legion tidak dikalahkan dalam peperangan ini, dia pasti akan mati bagaimanapun juga.

Melihat pertempuran itu saja sudah membahayakan hidupnya, jadi itu bukanlah sesuatu yang tak terlalu dipikirkan oleh Mapan.

“Baiklah. Kalau begitu, aku ingin melihat pertempuran ini di tempat yang bagus yang kau katakan. Dimana itu?”

“Tepat disana.”

Weed menunjuk ke tempat tepat disamping Tori.

“Apa maksud….”

“Sekarang, pergilah!”

Tanpa disadari, sebuah tangan muncul diantara mereka berdua, dan mengangkat tubuh Mapan ke udara.

Seekor Wyvern terbang merendah dan menangkap kaki Mapan sebelum kembali terbang keatas.

“Uwaaaaaaaaa!”

Mapan menjerit. Tepat dibawah dia, ada Orc yang tak terhitung jumlahnya. Mereka semua mengayunkan glaive mereka keatas!

Disamping hujan anak panah dan sihir dari para Dark Elf datang. Tembakan api mereka menggesek Mapan, menyebabkan wajahnya kepanasan.

“Whew, aku nyaris mati.”

Sihir tersebut melesat melewati dirinya dengan jarak yang tipis, dan baru sekarang dia bisa mendesah lega.

“Waa, ini menakjubkan!”

Mulut Mapan terbuka lebar saat matanya menangkap pemandangan yang tak terlupakan tersebut.

Api ditembakkan dan sihir meledak dimana-mana.

Saat para prajurit Ancient Undead bertarung melawan para Orc.

“Pemandangan ini benar-benar hebat.”

Mapan sedikit berterima kasih pada Weed.

Kakinya ditangkap oleh Wyvern dan dia menggantung dengan posisi terbalik, dan bahkan jika dia berada situasi yang sangat berbahaya, pertempuran yang ada dihadapannya membuatnya senang dan gembira.

Seekor Wyvern bisa terbang dilangit kemanapun kau mau untuk melihat pertempuran tersebut, jadi itu benar-benar sebuah tempat yang bagus.

Tetapi sebenarnya, si Wyvern yang mencengkeram kakinya tidak tahuu kemana harus terbang.

Mapan mengalami kesulitan berpikir diatas sana. Pertanyaan itu segera terjawab.

Hwirik!

Si Wyvern melempar dia ke udara tanpa adanya tanda-tanda penyesalan.

“Uwaaaaaa! Seseorang tolong aku!”

Mapan mulai jatuh kearah tanah. Dan juga, dari semua tempat yang ada, dia akan mendarat tepat ditempat pertempuran antara para Serpa Witch dan vampir Tori!

Para Serpa Witch, yang wajah mereka segelap para Dark Elf, memiliki berbagai batu permata tertancap dimana rambut mereka seharusnya berada!

Selain itu, sebuah aura mengerikan terpancar.

“Kihehehehe!”

Mapan panik.

Dia takut jatuh ketanah dan ditangkap oleh para Serpa Witch. Jika dia tertangkap oleh mereka, dia akan mengalami berbagai macam kutukan, dan bahkan mungkin saja terinjak sampai mati oleh seekor badak.

Namun kemudian, Weed berteriak menggunakan Lion’s Roar.

“Tori! Tangkap Mapan!”

“Aku akan menuruti perintahmu.”

Tori berlari, melompat, dan menangkap Mapan diudara.

Selama sesaat, karena berat badan, tampak seperti mereka akan menghantam tanah dengan kekuatan penuh, tetapi dengan kepakan jubah Tori, mereka berhasil mendarat dengan aman.

“Kkueek!”

Mapan merasa perutnya diaduk-aduk.

Masih hidup.

Namun, dia mencuri pandangan dengan mata setengah tertutup. Tepat dihadapannya adalah wajah pucat milik Tori.

Monster kelas boss berlevel lebih dari 400, sang Vampire Lord Tori!

Bagi Mapan, tak pernah terlintas dalam pikiran untuk memburu monster semacam itu.

Segera setelah Tori mendudukkan Mapan di tanah, para prajurit undead disekeliling tanpa basa-basi langsung menyerang mereka. Mapan yang tak memiliki banyak pengalaman tentang bertarung, dia tidak pernah melihat suatu pertempuran dengan cara ini sebelumnya.

Euuu!

Mapan si Merchant yang berjiwa lemah. Gigi-giginya gemeretakan. Dan monster ada dimana-mana.

Tempat itu dipenuhi dengan undead.

Mapan menempel pada Tori agar bisa selamat.

Monster-monster raksasa, prajurit Ancient Undead dan para Serpa Witch, mati tepat dihadapan Mapan. Itu benar-benar lokasi terbaik untuk menonton, itu terasa seperti dia ikut serta dalam pertempuran tersebut.

“Yeah!”

Mapan segera bersorak.

Dia membenamkan dirinya kedalam pertempuran. Mempertaruhkan hidupnya! Dia tidak akan menyesal bila dia mati jika itu disebabkan oleh mengalami pertempuran secara langsung seperti ini.

Dia juga mendengar Weed berbicara kepada Tori.

“Makanlah dengan hemat! Kau tidak boleh mati karena kau sudah mendapatkan bantuan!”

Awalnya, Mapan tidak bisa memahami apa yang dia maksudkan.

Apa yang dimakan dengan hemat?

Tetapi segera setelahnya dia bisa menyadari maksudnya.

Jjuuuuk!

Sesuatu menyebabkan sebuah perasaan mengerikan pada lehernya! Tori menancapkan taring miliknya yang digunakan untuk menghisap darah pada pangkal leher Mapan.

Kapanpun HP dan MP miliknya rendah, hal itu memungkinkan untuk memulihkannya dengan instan!

Inilah alasan Weed menunjukkan pada Mapan posisi terbaik untuk melihat pertempuran tersebut.

****

Para Necromancer menggunakan cara mereka sendiri untuk melawan para Serpa Witch, merapalkan black magic untuk menghasilkan undead. Mereka mencoba membuat mayat-mayat para Orc atau para Dark Elf menjadi undead sebelum para Serpa Witch melakukannya.

Tanpa henti, para Priest memberikan blessing pada anak panah yang dengan cepat ditembakkan ke langit.

Beberapa Dark Elf membentuk kelompok yang terpisah. Misi mereka adalah untuk mengumpulkan kembali anak panah yang sudah ditembakkan!

Hal ini adalah untuk mendapatkan kembali anak panah tersebut dan mempertahankan persediaan untuk para Dark Elf.

“Tak bisa dipercaya bahwa kita para laki-laki bangsawan harus mengerjakan misi yang sepele semacam ini.”

Tentu saja, mereka tidak lupa untuk melakukan misi tersebut sambil menggerutu.

Anak panah perak dan Holy Water memainkan peran yang besar untuk melemahkan kekuatan dari Immortal Legion. Para prajurit Ancient Undead yang basah dengan Holy Water bahkan tidak bisa menggunakan setengah dari kekuatan mereka, dan panah perak mengirim mereka ke kehancuran mereka.

“Karichwi, anak panah perak telah habis.”

Tetapi pada akhirnya mencapai batas. Anak panah tersebut telah digunakan sehemat mungkin, jadi hal ini tak bisa dihindari lagi.

Weed memberi perintah.

“Kalau begitu, tembakkan panah api. Chwiik!”

“Hal itu bisa menyebabkan kebakaran.”

“Tak masalah. Chwiit!”

“Baiklah.”

Melindungi dan menghargai kehidupan sangatlah jauh dari sifat alami para Dark Elf. Berbeda dengan Elf biasa, para Dark Elf adalah mahluk yang suka bertarung dan serakah.

“Tembakkan panah api.”

“Ooooohhhh!”

Para Dark Elf setuju dengan ide tersebut, menembakkan panah-panah api kearah musuh. Beberapa menghantam prajurit Ancient Undead tepat sasaran, tetapi kebanyakan panah tersebut berakhir menghantam semak-semak dan pepohonan.

Hwareureuk!

Api menyebar, membakar hutan yang lebat.

Kehancuran alam!

Kebakaran!

Menghancurkan alam dengan ceroboh namun pasti!

Karena mereka telah menumpuk kayu bakar di bawah pegunungan, api menyebar dengan cepat.

Kebakaran hutan tersebut tidaklah luas karena ada bagian-bagian pegunungan dengan kayu yang telah ditebang disana-sini, tetapi segera daerah tersebut akan terbakar juga. Tak bisa dihindari lagi, para prajurit Ancient Undead harus berkumpul di satu tempat.

Mereka berusaha secara paksa untuk menjebol dinding, tetapi para Orc mati-matian memblokir mereka.

Mengumpulkan mereka adalah tujuannya, karena dari langit, Holy Water yang kuat bisa disiramkan ke tempat dimana mereka berada!

Menyiramkan Holy Water ke tubuh para prajurit undead menyebabkan tulang dan daging mereka terkorosi.

Holy Water dibagikan secara merata ke pepohonan seperti kolam yang mengelilingi mereka. Kekuatan air suci yang diberkahi oleh Dewi Freya sebagai simbol kesuburan, membuat tanaman tumbuh dengan cepat.

Tanaman-tanaman yang telah tumbuh menjerat kaki para prajurit undead, sementara cabang-cabang pohon menghantam monster-monster raksasa.

Sekali lagi, para Orc menderita kerusakan yang besar, tetapi Immortal Legion terus dimusnahkan.

Para prajurit undead yang melemah tengah dibantai, sementara monster-monster raksasa diserang oleh para Orc disekeliling. Para Serpa Witch dibereskan oleh Tori dan sihir para Dark Elf.

Sebuah skeleton mengenakan jubah dari Immortal Legion muncul dari celah pegunungan.

Permata merah bertaburan di dahi tengkoraknya!

Lich Shire telah muncul.

“Aku akan mewarnai tanah dan air dengan kegelapan. Immortal Legion, maju. Bunuh mereka yang hidup. Jadikan mereka rekan-rekan kita!”

Raungan Shire berkumandang tanpa ragu-ragu.

****

Weed segera mengamati seluruh tubuh Lich Shire saat dia muncul.

Dia membuat perkiraan kasar dari aset yang dimiliki Shire.

Jubah berwarna hitam dan biru berkilauan, dengan ukiran mesin terbang kuno, yang memberikan perasaan bahwa dia memiliki sayap kecil!

Jari-jarinya dipenuhi cincin-cincin permata, dan sebuah mahkota emas ada dikepalanya.

Di salah satu tangannya adalah sebuah buku sihir, di tangan yang lain adalah sebuah tongkat putih.

Undead itu mengenakan pakaian yang sangat indah.

*Gulp!*

Weed menelan ludahnya. Seolah-olah sedang menatap makanan lezat.

Itu adalah Moon’s Shoes. Equipment itu meningkatkan kecepatan gerak, dan pada saat yang sama, meningkatkan Agility secara signifikan. Jubah itu adalah Magical Vine Robe yang hanya muncul sekali sampai sekarang. Jubah itu terspesialisasi pada serangan sihir.

Meski demikian, dia tidak bisa mengenali equipment yang lain.

Hanya satu hal yang pasti, Lich Shire telah muncul dengan memakai equipment yang BENAR-BENAR mahal.

Jika aku melucuti dia, setidaknya aku bisa mendapatkan 10.000.000 won dengan mudah! Aku harus mendapatkan equipment itu setidaknya satu.

Memakai item-item seperti itu dihadapan dia, sama saja dengan bunuh diri.

Selain item yang berkaitan dengan quest, tampaknya item dropnya juga akan bisa menghasilkan sejumlah uang yang cukup banyak.

Weed mengambil alih komando penuh dari pasukan tersebut.

“Mangsa terakhir kita telah muncul, chwik. Semuanya serang! Para Orc bersiap untuk pertempuran terakhir kita!”

Hanya dindinglah yang memisahkan para Orc dengan para prajurit Ancient Undead dan monster-monster raksasa! Mereka memulai penyerangan skala besar.

“Hooh! Hooh!”

“Dorong temboknya. Chichik!”

Dinding yang dibangun dengan asal-asalan mulai runtuh!

Para Orc berada disekitar tembok tersebut dan mendorong bersama-sama.

Semuanya seperti yang Weed rencanakan.

Satu-satunya harapan yang mereka miliki untuk bisa menang melawan Immortal Legion, adalah menunggu sampai saat-saat terakhir untuk melaksanakan rencana ini.

Para Orc mendorong dinding tersebut dengan kedua tangan. Dada-dada lebar, wajah-wajah jelek, berjuang mati-matian. Sedikit demi sedikit dinding tersebut mulai miring kearah kaki pegunungan. Kemudian tembok tersebut tiba-tiba roboh.

Kwareeeeeeeuuuuuuuuuung!

Bongkahan-bongkahan batu dengan cepat jatuh, memenuhi parit-parit yang digali sebelumnya. Sisa dari bebatuan terus berguling menuruni lereng curam dari pegunungan tersebut. Dinding-dinding berhasil dirobohkan satu per satu!

Bebatuan berguling menuruni pegunungan memantul ke berbagai sisi.

Beberapa Orc tidak bisa menghindari terhantam longsoran bebatuan yang jatuh, atau kehilangan keseimbangan dan mulai berguling menuruni pegunungan juga.

Longsoran batu yang besar menghantam Immortal Legion.

“Bunuh Lich itu!”

Sisa-sisa dari pasukan Orc menyerang Immortal Legion untuk membunuh Lich Shire. Para Dark Elf melemparkan sihir dan para Necromancer melemparkan kutukan.

“Corpse Explosion!”

Mereka menghancurkan mayat-mayat dimedan perang untuk mencegah Lich Shire membangkitkan mereka.

Itu adalah sebuah serangan penjepit!

Hal ini sangat jauh dari kompetisi yang adil dan benar.

Lich Shire, tak peduli seberapa kuat dia, jika para Dark Elf, Priest, dan Vampir Tori menyerang bersama-sama, dia tidak akan bisa bertahan.

“Pengecut! Satu lawan satu, ini bahkan bukanlah sebuah pertarungan!”

Suara Shire penuh dengan kemarahan, sepenuhnya diabaikan oleh Weed. Tak ada alasan untuk berargumen tentang kebenaran dan keadilan, tetapi kadang-kadang itu adalah satu-satunya cara untuk menang.

Melawan dia satu lawan satu adalah hal yang bodoh. Dia tidak menyadari bahwa bertarung dengan jumlah pasukan yang besar jauh lebih menyenangkan!

Itu adalah kesalahan Shire bahwa dia muncul di akhir dari pertempuran untuk mati sendirian.

“Sadari berat badanmu sendiri. GRAVITY.”

Shire mengeluarkan berbagai mantra untuk memanipulasi gravitasi.

Para Wyvern yang terbang dilangit dan menuangkan Holy Water, terjebak pada sihir itu dan jatuh ke tanah.

Para prajurit Rosenheim yang menunggangi para Wyvern kehilangan nyawa mereka saat para Wyvern jatuh ketanah.

Sihir Shire menghabisi 4 kelompok Wyvern, dan sekitar 6.000 Orc. Sekitar 3.000 Dark Elf juga tewas.

Kemampuan Lich Shire yang menunjukkan kekuatan sebesar itu, sementara mengekang Tori, para Necromancer, para Dark Elf, dan para Prest, benar-benar mengerikan.

Kapanpun Shire mengeluarkan sihir, sebuah ledakan terjadi dan puluhan Orc tewas. Mereka saling bergantian untuk melemahkan dia, tetapi mereka masih menderita kerusakan yang besar karena kekuatannya yang mengerikan.

Itu begitu kuat hingga para prajurit dari Kerajaan Rosenheim terpaksa dievakuasi.

Prajurit yang disediakan oleh Kerajaan Rosenheim, para Wyvern yang disediakan dengan mengorbankan statistik Art dan level.

“Pasukan Wyvern terbanglah lebih tinggi. Tori, terus usik Shire, pasukan Dark Elf terus serang dengan sihir!”

Berkat kekuatan dari Holy Water, Shire telah melemah.

Vitality Lich Shire tersegel didalam suatu wadah, dan tidak akan pernah mati kecuali menggunakan kekuatan suci.

Holy Water terus dituangkan, para Priest menggunakan sihir suci, yang mana merupakan kelemahan Shire.

“Daemon Spear!”

Shire mengeluarkan sebuah tombak hitam, dan mengendalikan tombak itu dengan jarinya, melemparkannya.

“Gaaargh!”

Para Priest tertusuk oleh tombak tersebut!

“Royal Knight, Death Knight, Orc, lindungi para Priest.”

Para Priest Dewi Freya sangatlah penting.

Weed melindungi para Priest sementara para Wyvern menyiramkan Holy Water sebanyak mungkin dari langit.

Kerusakan Shire perlahan-lahan semakin parah. Dia terus mengeluarkan sihir, tetapi kekuatannya perlahan-lahan melemah.

Meskipun Weed aman saat ini, Lich Shire harus dikalahkan, untuk digunakan untuk menutupi biaya investasi.

Meskipun pertempuran telah berlangsung untuk waktu yang lama sampai saat ini dan sudah mendekati akhirnya, Shire memiliki vitality yang tinggi, tetapi MP miliknya telah turun ke tingkat terendah.

“Gueergh! Berani-beraninya kau!”

Suara Shire dipenuhi dengan kemarahan.

Dia tidak bisa terbang dilangit, kerena dia tidak bisa mengeluarkan sihir. Dia bahkan tidak bisa mengeluarkan sihir sederhana ini karena MP miliknya telah habis. Kerangkanya retak dan vitality juga akan menghilang!

Namun, Shire tidak akan mati begitu saja.

“Van Hawk! Tori juga! Apa kalian telah melupakan sumpah kesetiaan kalian pada Master Barkhan?”

“Kami menemukan seorang tuan yang baru.”

“Master Barkhan menunggu kalian. Ayo. Bersama denganku, mari kita melayani Barkhan, dan buat dataran ini menjadi milik kita.”

Itu adalah sebuah situasi darurat sampai-sampai menggoda sang Vampire Lord dan Death Knight.

“Aku tidak bisa.”

Si Death Knight menolaknya begitu saja, tetapi pikiran si Vampire Lord Tori menjadi goyah.

“Meskipun aku telah berhianat, akankah aku masih diterima?”

“Master Barkhan adalah harapan kita. Kau akan diberi kemurahan hati dan toleransi yang besar.”

“Kalau begitu….”

“Ya. Aku bersedia bekerja sama denganmu. Bunuh mereka yang hidup. Kehidupan adalah sesuatu yang rumit dan harus dibantai.”

Bersama dengan Tori, Shire tak lagi ragu-ragu untuk menyerang. Situasinya kini telah menguntungkan bagi musuh!

Vampir Lord memiliki level lebih dari 400, jika dia membelot ke pihak lain, situasinya akan menjadi sangat serius.

Ada para Orc dan Dark Elf yang masih hidup, itu adalah surga bagi vampir yang artinya bisa terus-menerus mengisi ulang HP dan MP. Seberbahaya itulah Vampire Lord Tori yang berhianat.

“Maju!”

Weed memberi perintah pada para Dark Elf. Dengan sisa tenaganya, Shire mengeluarkan sihir. Sebuah ledakan yang besar membuat tanah berguncang! Tetapi Shire terus bertahan.

Tengkoraknya retak, tubuhnya tertelan api. Shire menunjukkan vitality yang besar meskipun tangannya telah patah.

Weed berlari secepat kilat.

“Quadrupedal Run!”

Skill berlari tingkat tinggi yang memungkinkan untuk berlari sangat cepat!

Dalam periode waktu yang singkat, skill tersebut mengkonsumsi stamina yang sangat besar, tetapi dia tidak punya pilihan lain.

Weed berlari melewati para Orc. Dan melompat ke depan Shire.

Karena Lich Shire memiliki tubuh yang setinggi hampir 5 meter, tak ada resiko serangannya akan meleset. Weed mengeluarkan pedangnya, dan ada suara tusukan.

“Sword Kaiser!”

Tenaga Weed berkurang drastis.

Dia menatap Lich Shire, dia mempertaruhkan hidupnya kali ini, untuk meluncurkan skill terbaik miliknya.

“Orang ini!”

Serangannya menghantam Shire, tetapi dia masih belum mati.

Weed telah mencoba teknik ini melawan Yeti raksasa sampai pada poin bisa menguasainya. Meskipun membutuhkan jumlah Mana yang besar, monster-monster raksasa tersebut menerima damage yang besar sampai kehilangan HP mereka.

Namun, untuk mengalahkan Shire, serangan itu masih belum cukup kuat.

Asap hitam mirip energi keluar dari tubuhnya dan meskipun babak belur, dia masih bisa bergerak.

“Frost!”

Mengerahkan Mana terakhirnya, Kristal-kristal es muncul ditangan Shire.

Dengan pedang didadanya, tak diragukan lagi bahwa serangan tersebut akan terbang kearah Weed.

Weed berteriak.

“Para Dark Elf, abaikan aku dan serang!”

Antara aku mati disini atau kita semua mati.

Para Dark Elf sudah menyiapkan dan meluncurkan serangan sihir.

Dari segala arah, ratusan hingga ribuan serangan sihir datang menyerbu.

Serangan sihir tersebut telah sepenuhnya menghancurkan tempat dimana Weed dan Shire berdiri.

Terserang oleh serang sihir es.

Tubuh membeku. Kecepatan pergerakan berkurang. Tubuhmu terbakar. Jika api tidak segera dipadamkan, kamu akan menderita kerusakan yang parah. Karena serangan petir, tubuhmu lumpuh sementara waktu. Kamu menerima cidera serius. Tubuhmu sepenuhnya tak bisa bergerak.

Weed dan Shire dihujani oleh sihir pada saat yang sama. Weed memegang Lich Shire erat-erat untuk menghindari kemungkinan dia melarikan diri.

Efek spesial yang dihasilkan oleh sihir muncul dalam jendela info. Tetapi yang paling penting bagi Weed, HP miliknya dengan cepat terkuras.

Tubuh Shire babak belur karena sihir, terselimuti cahaya dan menghilang.

Kamu telah naik level!

Kamu telah naik level!

Kamu telah naik level!

Kamu telah naik level!

Kamu telah naik level….

Melalui insting murni, tangan Weed terulur ketempat dimana Lich Shire menghilang.

Sebelum bisa memeriksa item yang dia ambil, sebuah jendela pesan muncul.

• Mati karena kehabisan HP.

Tidak bisa log in selama 24 jam.

Skill dan level berkurang sebagai akibat kematian player.

• Sepatu dan topi telah hancur karena kehabisan daya tahan.

Tidak memungkinkan untuk memperbaiki item-item yang hancur.

 

Translator / Creator: alknight