November 29, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 7 – Chapter 2: Undead Legion

 

“Asap merah gelap memburamkan sinar matahari. Chwiik! Dataran terkurung dalam kegelapan, bahkan burung-burung berhenti bernyanyi. Chwik chwik!”

Weed berdiri diatas batu terdekat dan bergumam.

Karena pencapaiannya akan dicantumkan di Hall of Fame setelah quest ini selesai, Weed akan menciptakan suasana yang bagus.

Weed berdiri didepan jutaan Orc dan 300.000 Dark Elf.

Dalam kenyataannya, bahkan dengan jutaan Orc, Weed masih merasa gelisah.

Ada perasaan yang mengganggu yang membuat dia gemetar.

Para Orc diatur dalam resimen yang terdiri 30.000 sampai 50.000 anggota. Di medan perang, resimen-resimen Orc terus menyebar.

Kau bahkan tidak bisa melihat mereka semua. Ada lebih banyak Orc daripada pepohonan yang ada di pegunungan.

Para Dark Elf yang berkulit gelap berkumpul dalam sebuah kelompok yang besar.

Manusia normal pasti akan mengkerut dalam ketakutan.

Pegunungan itu secara umumnya telah dipenuhi dengan monster.

Mereka berjalan disamping pegunungan, garis pertahanan di jaga oleh para Orc dibagian bawah dinding dan Dark Elf diatas dinding.

Para manusia dari desa-desa di Lands of Despair berkumpul disamping Weed. Para Priest dari Order of Freya dan para Prajurit dari Kerajaan Rosenheim telah berkumpul di satu tempat.

Dengan begitu banyak monster dibawah komandonya, Weed berada dalam suasana hati yang sangat gembira.

Weed begitu bersemangat hingga dia mulai bernyanyi diatas batu.

“Mati Immortal Legion, mati! Chwichwi chwiik! Siapa yang akan menang? Aku akan menang! Para Undead yang kucintai. Beri aku exp dan item! Muncullah, para Undead! Cepat muncullah!”

Nada buta tingkat akut!

Didalam nyanyian Weed tak ada sajak, tak ada ritme, atau apapun yang terdengar menyenangkan sama sekali!

Lagu Weed hanya menyebabkan peningkatan rasa stress dari para Orc dan para Dark Elf.

“Seseorang hentikan lagu itu!”

“Oh, bahkan bagi kami para Orc, lagu ini menjijikkan! Chwiik!”

“Lagu itu membawa aib, penghinaan, dan keputusasaan pada ras kami. Chwichwit!”

Saat para Orc menjadi semakin dan semakin jengkel, Weed bernyanyi semakin semangat dan bahagia.

Tiba-tiba….

*RUMBLE!*

Tanah berguncang hebat hingga para manusia, Dark Elf dan prajurit Orc tidak bisa berdiri tegap lagi, sementara itu asap merah gelap menjadi semakin tebal di udara, menyebar keseluruh medan peperangan.

Weed menatap Necromancer dan berbicara.

“Immortal Legion telah bangkit dari tidur panjangnya. kita tidak akan mendapatkan kedamaian sebelum kita memberikan tidur abadi pada para Undead. Jika kita tidak bisa mengalahkan para Undead, kita akan menjadi budak selamanya.”

Akhirnya, dimulai.

Weed akhirnya berhenti bernyanyi dan menatap Immortal Legion.

Dari celah pegunungan yang letaknya jauh, Skeleton, Ghoul, dan Zombie tiba-tiba muncul. Pasukan Undead terus muncul, membentuk barisan.

*RATTLE RATTLE*

Bunyi benturan dari persendian para Skeleton bisa terdengar jelas, sementara itu asap biru pekat muncul dari tubuh para Zombie.

Para Zombie mengeluarkan racun mematikan yang akan membunuh manusia dalam hitungan menit jika tidak diberi penawar secepatnya.

*stomp, stomp, stomp!*

Jenderal Ghoul memimpin para Zombie dan Skeleton memiliki tinggi 3 meter.

Para Ghoul memiliki kuku dan gigi yang tajam dengan kemampuan fisik yang jauh lebih unggul daripada Undead Skeleton rata-rata!

“Ya… Aku bisa mencium daging segar dan darah didekat sini!”

“Kami akan mengubah kalian menjadi undead seperti kami.”

“Mari kita berteman.”

Dari danau terdekat, para Ghost mulai muncul dipermukaan air, bergabung dengan pasukan undead yang lain.

Immortal Legion mulai bergerak tanpa tanda-tanda mengalami gangguan.

Para Skeleton bergerak dalam barisan yang rapi, dan meskipun para Zombie sangat pelan, mereka maju terus secara perlahan-lahan.

*Whoooosh*

Saat Immortal Legion bergerak, pepohonan dan rerumputan yang ada di jalur mereka layu dan kering karena racun mereka.

Dibandingkan dengan mereka, para Orc dan Dark Elf tidak tampak sangat tak beraturan.

“Para Undead akhirnya disini! Chwik chwik!”

“Para mahkluk sialan. Chwichiik!”

“Apa yang harus kita lakukan? Chwik!”

“Baunya busuk. Itu terasa sangat menyiksa karena kami para Dark Elf memiliki indra penciuman yang tajam.”

“Ini benar-benar menyedihkan bahwa seorang elf anggun sepertiku harus bertarung melawan mayat-mayat seperti itu. Memikirkan hal itu membuatku ingin melarikan diri sekarang juga.”

Para Orc dan Dark Elf jatuh kedalam keadaan bingung dengan kemunculan dari Immortal Legion.

Moral pasukan melemah setelah melihat Immortal Legion merangkak keluar dari tanah.

Tekanan dan ketakutan yang ditimbulkan oleh Immortal Legion sangat efektif.

Makhluk hidup manapun akan mendapat kesulitan untuk mengeluarkan kemampuan penuh mereka saat bertarung melawan Immortal Legion.

Karena perbedaan level dan kekuatan, prajurit Kerajaan Rosenheim sangat rentan terhadap aura menakutkan dari Immortal Legion. Sudah beberapa prajurit yang kehilangan kendali diri karena ketakutan.

“Aku ingin pulang.”

“Terlalu banyak musuh.”

“Bagaimana bisa kita menang melawan pasukan yang besar semacam itu?”

Buren, Becker, Hosram dan Dale yang merupakan para Centurion berusaha menenangkan prajurit mereka.

“Tak apa-apa. Rasa takut itu hanya akan berlangsung selama sesaat.”

“Jangan khawatir. Setelah kita mulai bertarung, rasa haus darah akan menenangkanmu. Tidak setiap hari kita bisa mendapatkan kesempatan untuk membuat dampak yang besar pada dunia.”

“Kita akan bertemu lagi bahkan setelah kematian.”

Para prajurit menjadi semakin depresi dan mulai menangis.

Mapan berdiri ketakutan dibelakang kelompok Prajurit Rosenheim. Satu-satunya hal yang membuatnya tetap berada di medan perang adalah pemikiran tentang mendapatkan semua item drop kualitas tinggi dari para undead!

“Jadi itu Immortal Legion!”

Merasakan bulu kuduknya berdiri, Mapan ragu-ragu.

Pasukan Undead yang besar dan menghancur segala yang ada didepannya terus bergerak maju!

Para Zombie yang berjalan dengan menyeret kaki bergerak dengan kecepatan yang lambat, sementara itu persendian para Skeleton berderit saat mereka bergerak.

Melihat para Skeleton memegang pedang mereka yang karatan, Mapan adalah salah satu dari yang pertama merasa ketakutan.

*Gulp!*

Tenggorokan Mapan terasa kering.

Bagaimana kita bisa menghentikan itu Weed…

Tanpa dia sadari, Mapan melihat keatas.

Disana dia melihat Weed yang telah berubah menjadi Orc Karichwi.

Weed menunjukkan wajah yang benar-benar tenang.

Bahkan saat menghadapi situasi yang mengancam, Weed bisa menjaga ketenangannya.

Bukankah ada hampir 100.000 Zombie, Skeleton dan Ghoul?

Barisan depan dari Immortal Legion!

Karena masih ada jarak yang cukup jauh diantara mereka, Weed menunggu dengan sabar.

Para monster itu tak perlu ditakuti.

Mereka hanya perlu untuk dihajar dan dibantai.

Namun, Weed adalah satu-satunya orang yang berpikir seperti itu.

Para Orc dan Dark Elf benar-benar ketakutan.

Ketika hampir semua Skeleton mencapai dinding, Weed memberi sebuah perintah.

“Makhluk-mahluk kotor. Chwiik! Mereka tidak pernah mandi. Bau menjijikkan bahkan naik kesini.”

“…..?”

Para Orc dan Dark Elf yang penasaran mendengarkan kata-kata Weed.

“Jika kalian berubah menjadi Undead, kalian tidak akan bisa mandi. Lalu, seiring berjalannya waktu, kalian akan menjadi botak. Kalian juga tidak akan bisa makan. Kalian akan kelaparan dan perut kalian akan menjadi kurus. Jadi hancurkan mereka!”

“Chwiik chwiik!”

“Bunuh para Undead!”

Semangat dari para Dark Elf yang anggun dan para Orc yang rakus segera kembali setelah mendengar kata-kata Weed.

Weed mengeluarkan glaive miliknya dan memberi tanda mulainya peperangan melawan Immortal Legion!

Para Orc mengangkat perisai mereka dan menghunus glaive mereka.

Para Dark Elf mengeluarkan tombak mereka dan menargetkan para Skeleton segera setelah mereka melihat sebuah celah.

Peperangan untuk menentukan nasib dari masing-masing ras telah dimulai!

Mapan terkejut.

Dengan beberapa kata, Weed berhasil memulihkan moral dari para Orc dan para Dark Elf serta meningkatkan semangat mereka untuk bertarung.

Jadi hal seperti ini bisa dilakukan Weed….

Dalam kenyataannya, hal itu tidak terlalu mengejutkan.

Itu sangat alami bagi Weed untuk memperlakukan para Orc sama seperti dia memperlakukan para Geomchi, karena dia sudah terbiasa dengan keterikatan tertentu mereka pada makanan.

Para Orc dan para Dark Elf bertarung dengan sengit di dataran yang lebih tinggi. Para Zombie dan Skeleton dipaksa untuk menyerang dinding dan mendapatkan medan yang tak menguntungkan.

Menghadapi para Zombie dan Skeleton di dataran yang lebih tinggi, mereka tidak mengalami kesulitan.

Beberapa Orc mati karena serangan penjepit, tetapi mereka yang mati adalah orang-orang yang kehabisan keberuntungan.

Bahkan jika para Zombie dan Skeleton lebih kuat dari biasanya, mereka tidak memberi masalah yang berarti pada pasukan Weed.

Jumlah damage yang hasikan oleh para Ghoul lumayan besar.

“M-Mati, nyawamu, serahkan. Kami akan membuat kalian menjadi…. t-teman kami.”

Para Ghoul melemparkan racun kemana-mana, menghancurkan pepohonan dan para Orc.

Para Orc menerima penurunan HP yang besar pada masing-masing serangan.

Para Orc biasa tak mungkin punya harapan untuk melawan para Ghoul secara setara.

Namun, para Orc petarung bergerak serempak mengikuti instruksi Weed dan memukul mundur para Ghoul.

Jumlah yang menakutkan dari para Orc!

Dalam skala ini, secara teori harusnya mereka memiliki kesempatan lebih besar untuk menang melawan para Zombie dan Skeleton.

Bahkan jika seseorang mengasumsikan beberapa damage diterima, jumlah yang sangat kecil seperti itu bisa diabaikan.

Spesialisasi dari pasukan Ghoul adalah memakan mayat-mayat yang telah jatuh untuk memulihkan tubuh mereka dan meningkatkan kekuatan mereka.

Tetapi dengan jumlah korban tewas yang sedikit dari para Orc dan Dark Elf, spesialisasi mereka tidak bisa digunakan secara maksimal.

Para Prajurit Kerajaan Rosenheim juga dengan gagah berani ikut serta.

Weed memburu para Zombie dan Skeleton, didukung oleh penyembuhan dan mantra blessing para Priest.

Ketika ada Ghoul yang sangat dekat, para Royal Knight mengawasi para Prajurit untuk memastikan bahwa mereka tidak akan mati.

“Buren, Becker, Hosram, Dale! Tembus barisan musuh dengan para Prajurit. Para Priest, fokus pada penyembuhan untuk para Prajurit.”

Weed memanfaatkan para Prajurit Kerajaan Rosenheim untuk membersihkan musuh yang tersisa.

Sementara itu para Royal Knight menjaga keamanan para Prajurit yang pergi untuk menghabisi sisa-sisa Zombie dan Skeleton.

Setelah sekitar 3 jam peperangan, Immortal Legion kehilangan kekuatan mereka dan mulai goyah.

Pertempuran masih berlangsung, tetapi kemenangan hampir pasti akan menjadi milik para Orc.

“Uwaaaa!”

Mapan dengan antusias bertepuk tangan.

“Luar biasa! Peperangan antara Pasukan Undead dan para Orc! Penantian panjang yang tak sia-sia.”

Itu adalah sebuah adegan yang mengagumkan, melihat dari kursi terbaik.

Tetapi ketegangan Weed tidak berubah sama sekali dari sikapnya sebelum pertempuran.

Ini adalah perasaan semacam itu. Setiap kali semuanya berjalan sangat lancar, ada sesuatu yang salah!

Weed melanjutkan untuk mengeluarkan perintah secara terus-menerus.

Para Orc dan Dark Elf yang ikut serta dalam pertempuran sangat kelelahan dan ingin beristirahat.

Para Orc yang menderita luka serius dibawa kepada Weed, ke tempat yang bisa disebut markas mereka.

“First Aid!”

*Paraaaak!*

Weed memasang perban seperti orang gila.

Dia memberi herbal obat-obatan pada luka pendarahan para Orc sebelum memasang perban pada mereka.

Skill Bandage miliknya telah mencapai level 3 tahap Advanced, secara mengagumkan menghentikan pendarahan dari luka para Orc dan memulihkan HP mereka.

Selain luka yang menyebabkan kematian langsung, First Aid bisa digunakan untuk merawat luka biasa sampai luka yang cukup parah.

Weed berburu exp, sambil memasang perban pada mereka yang terluka.

Selama istirahatnya untuk memulihkan MP miliknya, dia secara sengaja menerima serangan.

Peningkatan statistik untuk Defense membutuhkan waktu yang cukup lama.

Hal itu membantu untuk meningkatkan statistik Endurance dan skill defensif miliknya.

Dengan melakukan hal ini, Endurance dan First Aid mengalami kemajuan pesat.

“Terima kasih. Chwichwik!”

Weed menjaga agar para Orc tetap hidup dengan membagi mereka kedalam beberapa unit untuk mendistribusi kekuatan mereka, menempa mereka kedalam kelompok yang bersatu, dengan demikian mencegah kompetisi diantara pata Orc warrior untuk mempertahankan korban minimum.

Para Orc yang telah bertarung bisa beristirahat, dan diijinkan untuk makan makanan yang telah Weed persiapkan dan menerima perawatan jika dibutuhkan.

“Untuk pemulihan, kau harus makan. Bertarung untuk makan. Chwichit!”

“Terima kasih. Karichwi!”

Makanan juga diberikan kepada para Dark Elf yang terluka.

Karena para Dark Elf sudah terbiasa untuk makan rumput, tak diperlukan untuk tambahan bahan.

Sup daging dihabiskan oleh para Orc yang sangat menyukai daging.

Para Orc memasukkan jari mereka kedalam sup dan mengaduknya.

Tetapi tak peduli seberapa lama mereka mencarinya, tak ada daging yang ditemukan.

“Karichwi, Karichwi!”

“Kau sebut apa sup ini, Karichwi.”

“Sup daging ini enak. Chwit.”

“Itu benar. Chwichik.”

“Chwiik. Tetapi kenapa, kenapa tidak ada dagingnya.”

Hanya ada sedikit daging kelinci yang mengapung di permukaan sup tersebut.

Pola makan Orc melibatkan banyak daging, tetapi itu mustahil untuk memberi apa yang mereka inginkan.

Para Orc harus bersaing untuk mendapatkan lebih banyak makanan saat mereka makan, jadi rasa lapar mereka akhirnya bisa dipuaskan.

Namun, Weed tak merasa khawatir.

Dia sudah mengamati unit-unit yang bertarung melawan para monster, dan menunjuk ketua dengan karakteristik yang saling melengkapi untuk setiap unit untuk mencegah jatuhnya korban.

Diantara membalutkan perban dan mempersiapkan makanan, dia masih akan sangat sibuk bahkan jika dia memiliki 10 tangan.

“Skill Mind Hand”

Weed mengeluarkan skill miliknya yang berharga.

Mind Hand, yang tampak tak berharga awalnya, ternyata adalah sebuah skill yang bagus.

Weed menggunakan tangan tambahannya untuk memasak dan membalutkan perban lebih cepat.

Akhirnya semua Zombie, Skeleton dan Ghoul yang datang telah dikalahkan.

Glaive berlapis perak membuat para monster Undead tidak bisa melakukan regenerasi.

“Akhirnya, Immortal Legion telah dikalahkan.”

Meskipun para Necromancer mengucapkan kata-kata perayaan, Weed tetap waspada.

Tak mungkin berakhir hanya dengan ini saja!

Tanpa Leadership, Fighting Spirit dan Charisma, itu mustahil untuk memberi perintah kepada para Orc dan Dark Elf.

Untuk mengamati situasi, kau juga perlu untuk melihat seluruh medan perang. Dengan mengamati medan perang, mudah untuk menemukan dimana kelemahanmu, dan dimana kau bisa mengurangi atau menambahkan kekuatan pada keseimbangan pihakmu.

Dibawah komando Weed, berbagai skill produksi miliknya melengkapi keberanian pertempuran dari para Orc dan Dark Elf.

Meski demikian, tingkat kesulitan ini jauh lebih mudah dibandingkan dengan Klan Vampir Blood.

Tak mungkin berakhir seperti ini.

Weed mengeluarkan sebuah perintah.

“Chwiik! Para Orc, Dark Elf, mundur ke belakang dinding benteng. Bersiap untuk pertempuran selanjutnya.”

“Chwik chwik. Pertempuran sudah berakhir!”

“Kita menang!”

Para Orc terlalu sibuk dengan perayaan untuk mendengarkan kata-kata Weed.

Para Dark Elf juga sama.

Para Orc dengan bangga mengayunkan glaive mereka dalam perayaan, sementara para Dark Elf lebih suka untuk terlihat sombong.

Masing-masing suku Orc dipimpin oleh seorang Orc lord, tetapi bahkan mereka tidak mendengarkan karena mereka juga sangat gembira.

“Weed. Selamat.”

Mapan juga senang.

Sementara semua orang bersantai, kewaspadaan Weed menjadi semakin besar.

Dia mulai meneriakkan perintah.

“Semuanya segera kembali ke posisi kalian! Chwichichichik!”

Kamu telah menggunakan Lion’s Roar

Moral meningkat sebesar 200% untuk semua sekutu yang ada di jangkauan Lion’s Roar.

Status kebingungan telah dibersihkan.

Leadership meningkat sebesar 220% selama 5 menit.

“Itu adalah sebuah perintah!”

“Suaranya mengandung suatu otoritas yang agung.”

“Ayo kembali.”

Leadership Weed yang tinggi membuat para Orc dan Dark Elf kembali ke pos mereka.

Bergantung pada kekuatan dari Leadership milikmu, perintah bisa menjadi mutlak.

Datang dari celah pegunungan, monster-monster dari Immortal Legion berlari keluar.

Para Reaper memegang sabit yang panjang!

Para Banshee yang suaranya bisa membelah udara!

Para Mummi yang terbalut perban!

Dan disamping Pegunungan Yuroki terdapat para Ghoul dan Undead binatang liar!

“Kuekuekue.”

“Ayo kita bunuh semua mahluk hidup.”

“Kami akan merenggut nyawamu.”

“Kiyaaak!”

Makhluk-mahluk Undead meluncurkan serangan kejutan yang besar.

Sementara itu kemampuan individual mereka dipertanyakan, Weed telah mendengar bahwa posisi pemimpin Ghoul yang ada sekarang jauh lebih lemah dari sebelumnya. Mereka bukan tandingan para Zombie dan Skeleton yang datang sebelumnya, tetapi ada sangat banyak prajurit Ghoul dan Skeleton yang menggantikan yang telah mati.

“Aku tak percaya ini!”

Mapan terkejut.

Pasukan Undead yang lain telah muncul dari celah pegunungan itu.

Tiba-tiba, Immortal Legion yang terspesialisasi dalam penyerangan berat muncul dari celah tersebut.

Pasukan yang sangat besar tersebut menyerang dengan liar.

Pertempuran yang sebelumnya terasa seperti permainan anak-anak bila dibandingkan dengan yang ini, pasukan ini membawa tekanan yang jauh lebih besar.

Bagi para Orc dan Dark Elf yang merayakan kemenangan sebelumnya, ini adalah sebuah pukulan yang serius.

Membutuhkan beberapa jam, tetapi mereka telah memenangkan pertempuran yang sebelumnya.

Pikiran mereka masih tak bisa percaya pada situasi ini.

Bahkan jika para Prajurit telah linglung, Komandan mereka masih tetap waspada.

Seperti yang diduga dari Weed.

Mapan dengan sungguh-sungguh mengagumi pekerjaan Weed, tetapi Weed berpikir sepenuhnya acuh tak acuh.

Bajingan!

Tak ada cukup waktu untuk membentuk ulang barisan.

Dari awal, pekerjaannya tidak memungkin dia untuk bersantai seperti player-player lain.

Dia tahu bahwa menjadi seorang Moonlight Sculptor adalah sebuah pekerjaan yang sulit, sama seperti kehidupannya yang sama-sama tidak mudah.

Dia sendiri tidak memiliki kemampuan artistik, dan ketika membuat patung, dia lebih memilih untuk membuat patung besar dan penuh ambisi!

Pastinya seorang wanita cantik bisa menjadi model yang bagus untuk sebuah patung!

Tetapi, karena dia mengukir karya-karya dari Seoyoon, dia harus melarikan diri dan menghindari ditargetkan dan ditangkap oleh Seoyoon.

Karena tak pernah menjalani kehidupan yang bagus, Weed merasa bangga dan terhormat karena bisa menang dengan mudah. Dia berpindah ke tempat aman, yang mana berkat penyerangan pasukannya pada Immortal Legion, hanya sedikit kerusakan yang mencapai tempat itu.

“Para Orc, perbaiki posisi kalian.”

“Chwiik! Aku tahu.”

Berkat efek dari Lion’s Roar, melalui komando Weed, para Orc memposisikan diri mereka kembali.

Para Orc bekerja pada formasi defensif mereka. Banyak dinding dari kayu ek dikerahkan dan ditumpuk di dinding benteng oleh para Orc.

“Bunuh mereka,”

“Sampai kematian menjemput kita!”

“Kkkiiiieeeeehhooooo!”

Adapun untuk pasukan pihak lain, membuat pasukan Weed berteriak dalam keputusasaan.

“Oh, aku tidak bisa melakukannya.”

“Kita terlalu lemah.”

“Aku akan menjadi teman mereka. Cukup, aku ingin mati sekarang.”

Para Dark Elf mulai menangis. Para Orc juga ingin meletakkan glaive mereka.

Para Priest menunggu perintah Weed.

“Mulai persiapkan blessing.”

“Baik! Dimengerti, Weed-nim.”

Para Necromancer bekerja sama dengan 50 Priest dari Order of Freya dari Kerajaan Rosenheim.

Sekarang mereka memberi blessing pada para Orc. Mengatasi keputusasaan dan kebinggungan yang ada pada mereka, para Priest menyanyikan pujian-pujian hingga mereka bisa bertarung.

“Oh! Sang Dewi Freya yang sangat cantik! Tanganmu yang lembut membelai rambutku, memberikan keagungan yang tiada batas. Instrument yang aku mainkan adalah karena aku mencintaimu pada pandangan pertama. Mencintaimu selamanya, hal itu tidak akan pernah berubah, dan didedikasikan padamu.”

Statistik para Priest sedikit meningkat melalui quest-quest yang terakhir. Level mereka tidak meningkat banyak, tetapi dengan menyanyikan sebuah himne, kontribusi demominasi Freya akan meningkat.

Himne gereja adalah tentang sebuah lagu dari cinta seorang pria yang didedikasikan pada Freya.

Karena efek-efek dari himne tersebut, para Orc dan Dark Elf berhasil mengatasi keputusasaan mereka dan bersiap untuk pertempuran.

Untuk memaksimalkan perbedaan ketinggian dari medan, benteng tersebut memiliki parit yang besar dibangun didepan dinding.

Sejauh ini, itu adalah sebuah pertarungan yang lebih menguntungkan bagi para Orc dan Dark Elf.

Para manusia dari desa pengasingan juga merupakan aset besar pada pertempuran ini. Para pandai besi bisa menciptakan glaive dan panah perak dan para pemburu telah memasang segala macam jebakan diseluruh pegunungan.

Dibawah dinding kastil, para Ghoul dan Mummi menerima damage yang besar saat tubuh mereka saling berdesakan satu sama lain.

“Eehyo hyohyo!”

Disisi lain, para Banshe dan beberapa tipe Spectre yang lain bisa menembus dinding secara langsung.

Beberapa merasuki tubuh para Orc, atau terbang diatas menyebarkan cairan asam.

Pertempuran yang akan datang diantara keduanya akan menghasilkan pertempuran skala besar.

Pada saat itu, Mapan berada diatas sebuah batu dimana dia melihat Weed. Dia berada di titik tertinggi dari Pegunungan Yuroki dimana kau bisa melihat seluruh medan peperangan.

Bagaimanapun juga itu adalah tempat terbaik untuk memberikan komando.

Mapan sangat khawatir, tetapi Weed masih tampak setenang biasanya.

Jika kau punya ambisi sama seperti Weed, tak akan ada krisis yang tak bisa diatasi.

Dengan meningkatnya kepercayaan pada Weed, Mapan mengikuti Weed bahkan lebih antusias dan dengan kekaguman.

Weed benar-benar bisa dengan tenang mengkomando para Orc dan Dark Elf. Bahkan ditengah-tengah krisis, ketika dinding benteng hancur dan para Orc terbunuh oleh monster-monster Undead, dia benar-benar tak terpengaruh.

Jika aku mati, mereka tak ada gunanya lagi bagiku.

Weed yang egois!

Bagi Weed, kematian dari para Orc dan Dark Elf tak berarti apa-apa.

Lebih tepatnya, ekspresi tenang milik Weed akan hancur dengan memikirkan item-item yang dijatuhkan dari Immortal Legion akan diambil pasukannya.

Ada ribuan item tepat dibawah hidungnya yang Weed berusaha mati-matian untuk mendapatkannya.

Sementara barisan depan sedang sibuk bertarung, Weed tidak ragu-ragu untuk mengambil item-item.

Namun, mengkomando barisan depan dilakukan sebelum mengambil item-item itu.

Namun, karena ancaman dari kematian yang menyakitkan dan menyiksa, para Orc dan Dark Elf tidak melaksanakan perintah yang diberikan.

“Tingkatkan moral pasukan.”

“Sayap kanan harus lebih aktif.”

“Sebelum dindingnya hancur, para manusia harus cepat memperbaikinya.”

“Para Orc, hadapi para Ghoul dan Mummi, dan para Dark Elf urus para Ghost dengan sihir dan spirit.”

Weed bisa dengan tenang menganalisa situasi dan mengkomando pasukannya.

Namun, setelah efek Lion’s Roar menghilang, potensi perintahnya berkurang.

Karena ada banyak Orc lord yang egois, perintah Weed dijalankan dengan lambat, atau tidak sama sekali.

Weed umumnya membiarkan para petinggi Orc bertindak sesuka mereka, karena konsumsi MP untuk Lion’s Roar yang digunakan untuk membuat para Orc lord patuh tidaklah main-main.

Selain itu, jika otoritas dari para Orc lord di abaikan, mereka mungkin akan sakit hati.

Jadi, sedikit menutup mata tidak ada ruginya.

Agar memenangkan pertempuran, seseorang tak perlu memperhatikan rincian-rincian yang sepele.

Sebuah pertempuran yang berlangsung lama akan mengurangi stamina dari para Orc dan Dark Elf.

Mengkomando pertempuran tersebut, mempersiapkan makanan, membalutkan perban pada Orc, semua itu tak memberi waktu untuk istirahat.

Weed mengeluarkan perintah tanpa henti.

“Para Orc, abaikan pertempuran didepan dan berkonsentrasilah! Para Dark Elf! Para Ghost mencoba untuk menyerang! Cobalah gunakan sihir. Chwichwit!”

Para Dark Elf dengan semangat menampilkan sihir mereka.

“Flame Spear!”

“Flare!”

“Elemental Shock!”

Para Banshe dan Ghost yang menembus dinding disambut dengan hujan sihir dari para Dark Elf yang telah menunggu.

Flame Spear, Ominous Blaze, Elemental Shock.

Memiliki kapasitas mental yang lebih kuat daripada para Orc, para Dark Elf mampu menggunakan sihir mulai dari sihir area sampai serangan elemental.

Sihir ini tak diragukan lagi datang dari Ghost.

*RUMBLE!* THUMP THUMP THUMP.

Para Mummi yang terbakar menghantam dinding dengan liar, namun para Orc mempertahankannya secara terus-menerus.

Bahkan ketinggian dari dinding tersebut lebih dari 10 meter.

Di medan favorit mereka, para Orc berdiri dengan gagah berani dengan glaive mereka. Mereka tak henti-hentinya melemparkan penghinaan pada para Undead.

“Majulah. Chwit!”

“Chwichik. Para bajingan bodoh ini!”

“Mencoba membasuh bau busuk itu? Kalian akan tetap bau. Chichwik!”

“Kalian bertarung melawan para Orc terhormat. Chwichwik!”

Para Orc dan Dark Elf bekerja sama, secara efesien bertarung sebagai sebuah kelompok.

Meskipun pasukan mereka tidak hancur, Immortal Legion perlahan-lahan dipukul mundur.

Bagi para Orc yang bertarung dengan sengit di dinding, itu mengejutkan.

Sekutu mereka yang ada disamping para Orc seperti dicekik.

“Chwichit, kenapa?”

“Mati. Akhir dari jalan. Akhir dari kehidupan. Aku akan memberimu jalur pada kehidupan abadi!”

Banyak Orc dirasuki oleh Ghost.

Pupil mereka brubah menjadi putih polos dan racun keluar dari setiap bagian dari tubuh mereka.

Tiba-tiba, ada Orc yang kerasukan menyerang dari dalam dinding benteng, mengakibatkan pertempuran kedalam kekacauan.

Selain para Mummi, sekarang mereka harus melawan rekan-rekan yang kerasukan juga. Karena dinding depan sangat rentan, banyak dari mereka mulai tertangkap.

Weed mengamati situasinya dengan tenang.

“Semua Orc yang masih waras, angkat senjata kalian dan serang!”

Para Orc yang dirasuki oleh Ghost menjatuhkan glaive mereka.

Lapisan perak pada senjata-senjata tersebut adalah sesuatu yang menghawatirkan bagi para Undead.

Semua Orc yang masih waras menyerang menargetkan para Orc yang kerasukan yang melepaskan sejata mereka.

Bagi para Orc yang kerasukan yang menduduki dinding, sihir Dark Elf yang terkonsentrasi sangatlah kuat.

Api melelehkan dinding, menyebabkan bongkahan es yang besar jatuh ke para Orc yang kerasukan.

Para Ghost yang bersifat ilusi dan tak berwujud tidak terpengaruh oleh serangan-serangan biasa.

Ghost, Orc, dan Dark Elf, darah tumpah dimana-mana!

Weed secara aktif berpartisipasi dalam mempertahankan dinding benteng.

Karena pasukan musuh sangat kuat, itu adalah sebuah langkah mundur secara strategik.

Musuh mempertahankan pertahanan yang kuat, tetapi jumlah Orc warrior dan petarung yang besar ditugaskan untuk mencari kelemahan lawan.

Sedikit demi sedikit, pertempuran ditekan menjauh dari dinding, menembus barisan musuh.

Setelah melihat Weed bekerja beberapa kali, Mapan terus mengagumi Weed.

“Weed begitu menakjubkan.”

Sekali lagi, sangat bijak untuk mendengarkan Weed agar menang.

Weed bisa secara efesien mengkomando pertempuran melawan para Undead dalam banyak cara.

Dia bisa mengamati seluruh medan pertempuran yang berada dalam bidang pandangnya dan menunjukkan penilaian yang mengagumkan. Kontrol emosi milik Weed sangat sempurna, pikir Mapan.

Namun dalam kenyataannya itu sedikit berbeda.

Meskipun hasilnya hampir sama, namun ada perbedaan yang besar diantara apa yang dirasakan Mapan dan kenyataannya.

Bisa dibilang perbedaannya sebanding dengan jarak antara bumi dan langit.

Weed memiliki pengalaman yang sangat banyak dari melawan monster undead yang tak terhitung jumlahnya. Dengan demikian, yang merasa berbahaya adalah para Undead.

Dari bertarung dalam sebagian besar pertempuran, vitality yang terus turun sampai bertarung menjadi menyakitkan.

Jika kau tidak bisa menentukan jumlah tepatnya dari Undead, maka itu akan mustahil untuk menang.

Pemikiran tentang pihak mana yang sedang tak diuntungkan bisa terbentuk dari mengamati perilaku dari para Undead serta dari pergerakan para Orc.

Hal ini menyebabkan omelan yang tak ada hentinya!

“Kalian para Orc bodoh, tumpul, lambat! Chwik, chwik chwichwik chwichik! Bergeraklah secepat mungkin! Chwichwichwik! Rekan-rekan kalian mati. Cepat bereskan, go go go go. Chwikchwik. Dan kenapa mata para Dark Elf tertutup? Apa mereka tidur sekarang? Sudah lelah? Jadi kalian sama saja dengan para Orc, tak ada yang lebih baik yang bisa dilakukan, huh? Dengan tubuh kalian yang lemah, apa yang akan kalian lakukan? Chwitchwitchwit. Kenapa kalian tidak memohon saja pada para Undead agar tak dibunuh. Chwik!”

Mustahil untuk mengkomando pasukan yang ada diluar tanpa mengomel.

Dengan demikian, Weed memerintahkan para Orc untuk mundur melalui omelan dan teriakan. Namun, dalam kenyataannya, itu adalah sebuah langkah mundur yang strategis. Moral dari Immortal Legion naik, tetapi itu adalah sebuah kesalahan. Weed sudah siap untuk menjalankan rencananya.

Dia secara sengaja membiarkan para Undead masuk dengan mudah, jadi pintu masuk akan kosong.

Lalu pasukan akan mengepung mereka dari tiga sisi: kiri, kanan, dan depan.

“Chwit chwitchwit! Bunuh mereka.”

“Chit. Aku, Porchi (nama Orc), akan mengurus mereka.”

Para Orc warrior dan petarung menyerbu pasukan musuh. Para Undead yang telah melewati dinding sekarang ini menghadapi situasi yang mana mereka hampir sepenuhnya terkepung.

Mata Weed mulai berkilauan.

“Pasukan Orc, mundur! Isolasi para Undead yang mencoba untuk menerobos dan melarikan diri!”

Karena beberapa dinding telah diambil alih oleh para Undead, itu adalah sebuah kesempatan.

Bukan hanya itu, dia bahkan menggunakan Lion’s Roar untuk memberi perintah.

Sambil menonton pemandangan ini, Mapan semakin respek pada Weed.

Aku mengerti, dengan memilih untuk tidak bertarung, sebuah kesempatan emas akan muncul.

Menerapkan taktik yang fleksibel menurut situasinya!

Itu mudah untuk merencanakan, tetapi itu lebih sulit untuk mengganti rencana atau mengabaikannya secara mendadak.

Jangan serakah akan kemenangan. Itu mustahil untuk menciptakan sebuah tempat yang menguntungkan yang akan memungkinkan kamu untuk mengalahkan musuhmu dengan mudah tanpa berusaha.

Ya, itulah Weed.

Weed memperluas pandangannya dan melihat para Orc berlari mundur. Mengejar pasukan Orc tersebut dengan jarak yang dekat adalah para Undead.

“Whew, sungguh sial karena lupa.”

Selama pertarungan, sebuah ladang herbal telah ditemukan, banyak tanaman herbal yang memiliki daun berwarna kuning tumbuh disana.

Tanaman herbal berdaun merah membantu meningkatkan Vitality dan yang berdaun hijau meningkatkan MP. Dalam kenyataannya, kebanyakan tanaman herbal mengikuti pola ini.

Tetapi daun yang berwarna hitam, putih, ungu dan kuning juga merupakan tanaman herbal. Tanaman herbal hitam kebanyakan digunakan untuk black magic. Tanaman herbal putih bisa diproses oleh para Wizard. Tanaman herbal ungu digunakan untuk membuat racun.

Di hari-hari awal dari Benua Versailles, tanaman herbal kuning tidak menerima perhatian yang seharusnya mereka dapatkan. Tanaman herbal tersebut adalah yang paling umum, tersebar diseluruh benua, dan jika mereka dikonsumsi, mereka tampak tak memiliki efek.

Hanya ada beberapa orang yang memakan tanaman herbal kuning ini, yang mana tanaman itu disimpan untuk keadaan darurat.

Lalu suatu hari, salah satu program yang berkaitan dengan Royal Road mengungkapkan pada publik tentang herbal tersebut.

Tanaman herbal kuning meningkatkan stamina!

Sejak hari itu, orang-orang segera mulai mengumpulkan tanaman herbal kuning. Herbal itu dicabut bersamaan dengan akarnya dan mulai memiliki nilai.

Tanaman herbal ini menjadi yang paling mahal diantara semua tanaman herbal!

Diseluruh benua Versailles, tanaman herbal kuning menghilang dalam sekejap. Sekarang benih-benihnya telah sepenuhnya habis.

Sejak saat itu, tanaman herbal kuning menjadi sangat sulit untuk ditemukan, tetapi ada sangat banyak yang tumbuh disini.

Rencananya berubah selama pertempuran, agar tanaman herbal yang berharga bisa dikumpulkan.

Membuat pasukannya mundur, hanya demi mengumpulkan tanaman herbal tersebut.

Melalui omelan, operasi taktikal dilakukan karena keegoisan!

Meski demikian, situasi para Orc dan Dark Elf semakin lama semakin memburuk. Tetapi tetap saja, Weed tak mau tertangkap basah.

Oh malangnya nasibku! Kapan selesainya perang ini.

****

Party Pale bekerja keras menangkap ikan-ikan di dungeon bawah tanah dari Jinn Lake.

Ikan-ikan sialan.

Pale menatap mata besar ikan-ikan itu, lalu melarikan diri. Zephyr memancing mereka dengan lihai, sedangkan Maylon dan Pale menembakkan panah.

Pale, Surka, Irene, Romuna, Hwaryeong, Zephyr, Maylon. Mereka bertujuh bekerja dan berburu bersama sebagai sebuah party. Level party tersebut meningkat secara signifikan hingga 270 sampai 280.

Bersantai, bergurau satu sama lain tanpa berkonsentrasi pada leveling. Tetapi sekarang, ikan-ikan yang datang kesini tampak semakin sedikit.

Romuna tiba-tiba kehilangan kesabarannya.

“Aaaahhh! Itu akan memungkinkan untuk menjadi Necromancer.”

Dia selalu ingin menjadi seorang Necromancer. Meskipun dia mempelajari sihir yang berorientasi api, dia tidak merasa cocok dengan kemampuan itu.

Ketika bertarung, konsumsi MPnya sangat tinggi, jadi hanya bisa menikmati pertarungan secara singkat setelah istirahat panjang.

Sebagai perbandingan, Necromancer nyaris tak membutuhkan istirahat! Dengan serangkaian serangan sihir dengan konsumsi Mana yang rendah dan Undead milik mereka, seorang Necromancer bisa bertarung terus.

Diantara empat impiannya yang tertinggi, dia ingin menjadi seorang Necromancer yang kuat yang memiliki kendali atas Pasukan Undead yang tak terhitung jumlahnya.

Itu adalah impiannya untuk membangkitkan banyak Undead dari tanah dan menghancurkan sebuah kota!

Tentu saja, kau harus meningkatkan levelmu sangat tinggi agar bisa melakukan hal itu, tetapi dia, Romuna, tidak akan menyerah.

Itu seru dan menyenangkan.

Itulah alasan utama memilih menjadi seorang Wizard.

“Haaaaaaaa.”

Romuna mengeluarkan desahan yang berat.

Dalam beberapa bulan belakangan, Maylon, sebagai host dari program Royal Road, terlalu sibuk dengan acara langsung untuk datang dan bermain bersama mereka.

Namun, ada cara lain untuk berbicara dengan dia.

Romuna mengeluh, seperti yang diprediksi.

“Sungguh membosankan. Aku penasaran kapan Weed-nim akan kembali? Ini sedikit membosankan selalu berburu di Lake of Elementals. Meskipun tempat ini memberi banyak exp.”

“Ya, dia lama sekali.”

Semuanya merasa cukup penasaran.

Dikatakan dia mengerjakan sebuah quest di Lands of Despair.

Menurut Mapan, dia telah berhasil menyelesaikan quest tersebut, tetapi Weed masih belum kembali ke Kerajaan Rosenheim.

“Ini membosankan tanpa Weed-nim.”

Tak peduli apa yang kau lakukan, bekerja sama dengan Weed sangat menyenangkan. Mereka dengan semangat membangun piramid, berburu bersama di perbatasan. Ketegangan dan kesenangan melakukan sesuatu yang signifikan menciptakan perasaan kepuasan. Melihat berbagai skill produksi milik Weed, seperti memasak dan memahat, juga sebuah kesenangan.

“Anehnya, aku tidak bisa menghubungi Mapan-nim beberapa hari ini… Dia tidak mengirim whisper padaku sekalipun.”

Pada akhirnya, Pale mengirim whisper pada Mapan.

— Ini aku, Pale. Apa yang kau lakukan?

Beberapa menit telah berlalu ketika Mapan menjawab.

— Ya? Apa kau mengirim pesan padaku? Ya, ya, ya! Tapi apa yang kau tanyakan?

— Ini Pale. Maskudku, aku tanya apa yang kau lakukan sekarang?

— Ya. Halo. Aku baik-baik saja.

Pale bingung.

Mapan biasanya ramah dan enak ketika kau berbicara pada dia, tapi Mapan tampaknya terganggu oleh sesuatu.

— Bisakah kau berbicara sekarang?

— Ya, aku bisa.

Pale memiringkan kepala kesamping, kebingungan, tetapi melanjutkan berbicara.

— Didesa mana kau melakukan bisnis? Jika kau bosan, kami akan datang dan membuat party denganmu. Kau juga harus naik level.

— Aku tidak. Aku tidak melakukan bisnis apapun sekarang ini…. Kkkuueeeg!

Dia mengeluarkan suara seperti seekor babi tercekik!

Cukup lama sebelum Mapan mengirim whisper yang lain.

— Sudah berakhir untuk saat ini. Barusan ada Spectre yang menebar curse pada sekelompok Orc, jadi aku terkejut.

— Huh? Spectre?

— Kyaah! Pertempurannya benar-benar menakjubkan.

Pale menggelengkan kepalanya. Dia tidak memahami cerita Mapan.

— Bertarung dengan para Spectre? Apa-apaan sih yang kau katakan?

— Aku bilang aku disini bersama dengan Weed-nim!

— Kau bertemu Weed-nim?

Kapan kalian bertemu?

— Beberapa hari yang lalu. Aku hanya berpikir aku akan mengantarkan barang-barang untuk seorang klien. Uwaaaaaa! Maaf. Barusan, salah satu dinding yang dikuasai Orc yang kerasukan telah berhasil diambil alih. Sangat mengejutkan…. Ngomong-ngomong,

ini adalah pertempuran Weed-nim.

— Pertempuran?

— Pertempuran! Pertempuran di Pegunungan Yuroki.

— Apa itu…. Dimana itu Pegunungan Yuroki?

— Aku berada di Lands of Despair sekarang ini. Aku disini menonton pertempuran Weed-nim.

— dan apa yang kau maksud dengan “orcles”….?

— Aku bilang Orc! Orc, Orc! Orc jelek yang terkenal di Hall of Fame! Itu adalah Weed-nim!

— Heeeeeeeeeeh!

Pale terkejut.

Ketika Weed pergi untuk menyelesaikan quest kelas ‘B’ di Lands of Despair, mereka tidak menanyakan pertanyaan apapun.

Mereka penasaran, tetapi menanyakan rincian tentang quest yang sulit saat dia akan pergi akan kurang sopan.

Awalnya dia bertarung melawan Necromancer, dan sekarang dia berperang melawan Immortal Legion!

Pale segera memberitahu partynya tentang informasi tersebut kerena mereka memaksa ingin tahu.

“Apa kau bilang?”

“Weed, dia adalah si Orc gemuk itu?”

“Weed adalah seorang Sculptor. Bagaimana mungkin dia mengerjakan quest seperti itu?”

Fokus berburu didalam dungeon gelap, party tersebut terlalu sibuk untuk mendengarkan rumor-rumor terbaru.

Jadi rumor-rumor yang paling baru yang mereka ketahui adalah yang sudah selesai.

“Tanyakan dimana tempatnya!”

“Jadi bagaimana keadaannya sekarang? Apa para Orc dan Dark Elf mendengarkan perintah Weed? Si Orc lord, Gulchi, tampak yang paling tampan dan kuat.”

Surka dan Hwaryeong bertanya, dan bahkan Romuna yang biasanya dingin dan sinis juga bergabung.

“Necromancer! Apa mungkin bahwa ini adalah Necromancer dari masa lalu?”

Seorang mantan Necromancer adalah sesuatu yang penting bagi para Wizard.

Romuna dengan semangat mengeluarkan banyak pertanyaan bukanlah hal yang mengejutkan.

Masing-masing anggota party berbicara sendiri-sendiri, tetapi Pale mengabaikan mereka.

Mengabaikan pendapat dari partynya, Pale pada akhirnya menanyakan pertanyaan pada Mapan.

— Bagaimana situasi perang melawan Immortal Legion?

— para Zombie terbakar dimana-mana, pertempuran melawan para Ghost akan segera berakhir.

Sudah 10 jam lamanya. Ini adalah sebuah pertempuran yang luar biasa! Aku tidak menyangka untuk melihat pertempuran skala besar seperti ini. Sungguh tak menyesal untuk datang kesini.

— Apa pertempurannya sudah mendekati akhir?

— Ya. Menurutku, dibawah komando Weed, Pasukan Orc miliknya akan menang… Aku tak bisa mengatakan secara pasti karena Weed memiliki ekspresi yang sangat negatif.

— Kenapa?

— Aku tidak tahu. Aku melihat ekspresinya mengeras karena menyadari sesuatu… Secara teori, dalam beberapa jam kita akan bisa meraih kemenangan.

Pale, yang mendengar ceritanya sampai poin itu, tiba-tiba merasa seperti ingin mengunjungi tempat itu.

Lalu kukukuku

Romuna menepuk pundak Pale dan berkata.

“Pale, kita berangkat!”

“Kita?”

“Ya, aku bahkan akan membeli kuda agar bisa sampai tepat waktu.”

Bahkan jika tunggangannya sangat cepat, banyak kuda akan dibutuhkan untuk berganti tunggangan kapanpun mereka kehabisan stamina dan perjalanan akan berlangsung selama beberapa hari. Tetapi Pale dan partynya sudah tak bisa diganggu gugat lagi.

“Ya, ayo pergi!”

“Kita akan pergi untuk melihat para Orc itu.”

“Woohoo! Ayo berangkat!”

****

“Kkkkiiiiieeeeheeehooooyoooohoooo!”

Akhirnya, teriakan dari Banshee menandakan bahwa Immortal Legion telah dimusnahkan. 3 dari 8 dinding telah hancur dan 230.000 Orc tewas.

Para Orc sibuk bertarung, dan dipaksa bertarung dalam waktu yang cukup panjang.

Weed memberi para Orc waktu untuk bersantai ditengah-tengah pertempuran. Ini adalah langkah-langkah untuk meregenerasi HP dan stamina agar tidak kehabisan kekuatan fisik mereka.

Para Dark Elf juga diberi waktu untuk bermeditasi untuk memulihkan MP.

Mempertahankan kondisi puncak dari Pasukan sebanyak mungkin!

Cukup lama waktu telah berlalu sejak pertempuran dan para Orc serta Dark Elf perlahan-lahan pulih kembali.

Komandan yang tidak kompeten hanya akan menjalankan rencana awal mereka dan bergantung pada kekuatan rekan-rekan mereka. Ini adalah sebuah formula sederhana untuk kemenangan.

Dengan Weed, ada sebuah perbedaan. Para Orc telah melalui banyak kesulitan, mengingat kelelahan kronis yang mereka miliki. Itu adalah masalah yang serius untuk pasukannya untuk mendapatkan waktu yang cukup untuk beristirahat.

Weed tidak terbebani akan ketegangan tersebut.

Sejauh ini, pertempurannya tidak terlalu sulit.

Jika seorang Komandan dengan kemampuan yang lebih rendah memimpin pasukan tersebut, sepertiga dari Orc akan terbunuh. Ini adalah sebuah pertempuran dimana apapun bisa terjadi.

Dengan para Orc yang mati, situasi dengan para Undead akan menjadi sangat tak menguntungkan untuk pertempuran.

Dinding-dinding tersebut menyediakan keuntungan yang besar pada pertahanan, dimana jika tak ada dinding-dinding itu, sihir para Dark Elf tidak akan bisa digunakan secara tepat.

Karena para Mummi dan kekuatan mereka untuk membakar dinding kastil dan para Ghost yang merasuki tubuh, mereka ada di tengah-tengah seluruh konflik.

Meski demikian, Weed tidak memperkeruh pikirannya.

Aku akan dikutuk jika quest ini selesai sesederhana ini. Untuk berkontribusi begitu sedikit dan dengan mudah mendapatkan item-item langka adalah hal yang mustahil.

Para player tidak bisa mengandalkan keberuntungan untuk mendapatkan hasil yang bagus dari sebuah quest yang sesulit ini. Seorang player harus menderita untuk menikmati kesenangan dari meraup pendapatan yang besar.

Datarannya terlalu keras dan tandus untuk menciptakan patung Fine Piece, Grand Piece atau yang lebih baik.

Weed berharap musuh yang lebih kuat akan muncul.

“Aura kematian, Ying tanpa Yang. Majulah, chwiit. Aku akan mengajari mereka arti sejati dari kematian, kekuatan dari mereka yang hidup, arti dari ketakutan dan keputusasaan!”

Kamu telah menggunakan Lion’s Roar

Memberi peningkatan moral sebesar 200% untuk semua sekutu yang ada di jangkauan Lion’s Roar. Status kebingungan telah dibersihkan. Leadership meningkat sebesar 220% selama 5 menit.

Teriakannya sangat keras.

Weed berdiri diatas batu panoramik mengawasi medan pertempuran, tangannya terbuka lebar, memperkeras teriakannya.

Teriakannya bergema di pegunungan dan di lembah. Burung-burung yang bertengger di pepohonan menyebarkan bulu-bulu saat mereka terbang ke langit ketika mendengar teriakan tersebut.

“Cheuwaaaaa! Yawaaaaa!”

Para Orc mengikuti, menghantamkan glaive mereka ke tanah sampai menggetarkannya. Itu dimulai dari Weed, tetapi segera berubah menjadi teriakan ganas yang menyebar dari Orc ke Orc.

Para Dark Elf juga menyanyikan sebuah lagu mereka sendiri.

Hosram, Becker, Dale, dan Buren, para Prajurit dari Kerajaan Rosenheim, mendengar teriakan tersebut dan menghunus pedang mereka dari unit barisan belakang.

Kemudian.

Dari celah pegunungan itu lagi makhluk-makhluk Undead muncul dari sana.

Seluruh tubuh dari ksatria tulang yang dahsyat dan besar.

makhluk raksasa dari Pegunungan Yuroki!

Para Paladin yang diberkahi gereja dari berbagai negara, dengan memakai armor dan pedang. Mereka bertarung dengan Immortal Legion dimasa lalu, bahkan saat para Undead dibangkitkan kembali.

Monster-monster raksasa berkeliaran di medan perang, pada saat yang sama monster-monster kuat lainnya juga berkeliaran dengan bebas.

Para Orc akan menyerang monster Undead yang muncul di pegunungan.

Pengalaman Weed berburu mereka memberitahu dirinya tentang kekuatan mereka.

Lebih dari seratus Orc harus dikerahkan untuk membunuh satu dari monster-monster itu.

Sekarang, membunuh tipe Undead yang tak biasa akan lebih menantang.

Sebuah gelombang serangan dari 10.000 Prajurit Ancient Undead dan 5.000 monster raksasa!

Penyebaran dari Undead tidak berhenti sampai disitu saja.

Para penyihir menunggangi badak-badak raksasa.

Dimasa lalu, ketika Barkhan berusaha menciptakan Land of Death di benua, para Serpa Witch adalah yang bertugas menjadi barisan depan Immortal Legion.

Jika para penyihir terampil dalam black magic, mereka akan menghadirkan curse magic yang mematikan.

Para penyihir berjumlah lebih dari 3.000!

Bisa dikatakan teriakan tersebut yang menjadi pemicu kumunculan mereka.

Saat mereka menunggu, Weed muncul dan memerintahkan untuk segera menyerbu.

*RUMBLE!*

Tanah berguncang saat badak-badak raksasa bergerak melintasi pegunungan. Para badak itu menghancurkan pohon-pohon raksasa yang ada didepan mereka. Terlalu banyak monster raksasa dan undead untuk dihitung. Pasukan sebenarnya dari Immortal Legion benar-benar pasukan elit, pasukan dari Lich Shire.

Translator / Creator: alknight