November 28, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 7 – Chapter 1: Pre-War

 

Weed menuju ke area berbatu di Lembah Yunopu.

Monster Yeti kadang-kadang muncul di area dimana banyak batu bertumpukan, tetapi mereka mudah ditangani dan memberi exp yang lumayan.

“Bahan-bahan ini tampaknya cukup.”

Weed memeriksa batu-batu itu dan tersenyum puas.

Dia telah mendampingi Seoyoon selama beberapa hari dan bertindak sebagai pelayannya, mengurus dia dan memasakkan makanan untuk dia, namun berkat hal ini Weed bisa meningkatkan skill Sculpture Mastery miliknya ke tingkatan yang lebih tinggi.

Motif yang indah adalah syarat yang penting jika ingin menciptakan karya seni.

Seoyoon memiliki paha putih yang ramping, rambut hitam cemerlang dan pinggang yang langsing. Dia juga memiliki leher yang ramping dan tulang leher yang rapi hingga wajahnya memancarkan cahaya kecantikan, penampilan yang tidak akan membuatmu bosan bahkan jika kau menatapnya selama setahun.

Dengan Seoyoon sebagai modelnya, Weed telah berhasil menciptakan beberapa mahakarya, dan dia akhirnya mencapai Sculpture Mastery tahap Advanced.

“Skill check! Sculpture Life Bestowal!”

Sculpture Life Bestowal

Sebuah teknik yang diciptakan oleh Kaisar Geihar sang Master Sculptor, yang mana hal itu memungkinkan untuk memberi kehidupan kepada patung.

Persyaratan:

Skill ini membutuhkan Sculpture Mastery tahap Advanced.

Skill ini mengkonsumsi 5.000 MP.

Selain itu, statistik Art dari pengguna akan berkurang 10 poin secara permanen, dan level karakter akan berkurang 2.

Peringatan!

Patung memiliki harga diri yang kuat.

Mereka akan bertarung jika mereka melihat patung yang menyerupai mereka.

Setiap kali skill itu digunakan, 10 poin statistik Art dan 2 level akan hilang.

Karena hal inilah, itu bukanlah sebuah skill yang bisa digunakan secara sembarangan. Namun, jika skill itu tak pernah digunakan, itu tidak akan ada bedanya entah dia memiliki skill itu atau tidak.

Meskipun dia tidak akan menggunakan skill itu secara sering. Karena biayanya yang tinggi, dia akan menyimpannya sampai benar-benar dibutuhkan.

“Ini adalah sebuah investasi… Ini adalah sebuah pengorbanan yang dibutuhkan untuk meningkatkan kesempatan dari memenangkan peperangan.”

Weed mengeluarkan Zahab’s Sculpting Knife dan mulai memahat. Dia akan mengukir seekor monster untuk dihidupkan.

“Sudah ada sangat banyak Orc dan Dark Elf. Aku lebih baik menciptakan sesuatu yang akan membantuku dalam mengkomando mereka.”

Weed mulai mengukir sayap yang panjang, cakar yang tajam dan perut yang tebal untuk menciptakan sebuah patung Wyvern.

Wyvern adalah monster yang sangat kuat.

Rata-rata level mereka melampaui 380, dan kulit mereka yang tebal cukup tahan terhadap pedang dan sihir, saat terbang, kecepatan mereka bisa menyaingi kuda yang berlari.

Tetapi meskipun dia bisa menciptakan tubuh Wyvern, hal itu bukan berarti bahwa patung tersebut akan sekuat mahluk aslinya.

Kekuatannya akan ditentukan oleh statistik Art miliknya, dan meskipun bentuknya sama, perbedaan dalam kekuatan akan sangat jelas jika dibandingkan dengan mahluk aslinya.

“Aku tidak punya banyak waktu, jadi patungnya akan sedikit kasar.”

Jika kehidupan diberikan kepada patung tersebut, statistiknya akan menghilang dan levelnya akan turun. Tentu saja dia akan lebih suka untuk menciptakan sebuah patung pada tingkat Grand Piece atau Masterpiece. Tetapi, sayangnya dia tidak punya waktu untuk hal ini dan harus membuatnya agak sembarangan, dan memikirkan tentang hal ini membuat dadanya terasa perih.

Meskipun dia telah meneguhkan untuk menciptakan Wyvern, Weed sudah berada diambang menangis.

Sebuah patung yang diciptakan dengan asal, bahkan oleh seorang master Sculptor, tidak akan sangat bagus hasilnya.

Tetapi ini adalah patung Wyvern yang tingginya lebih dari 10 meter, dan dia bahkan tidak yakin bahwa dia bisa menyelesaikannya. Bahkan jika dia mengerahkan segala upaya dan mengerjakan selama dua malam tanpa henti, dia hanya memiliki cukup waktu untuk menciptakan gambaran umum dari seekor Wyvern.

*Ding*

Fine Piece!

Kamu telah menciptakan ‘Wyvern’!

Penguasa langit!

Monster yang ganas dan tangguh yang berdiri di puncak dari semua binatang.

Mereka suka memakan kuda utuh, dan kadang-kadang mereka akan berburu ikan yang berenang di sungai.

Para Wyvern memiliki harga diri yang tinggi, jika kamu menembak mereka dengan panah saat mereka terbang, mereka akan membuatmu merasakan kematian instan.

Para monster akan menjaga jarak dari patung ini karena ketakutan.

Nilai artistik: 750

Efek spesial:

• Regenerasi HP dan MP meningkat sebesar 10% selama siang hari.

• Kecepatan pergerakan meningkat sebesar 20%

• Agility meningkat sebesar 5 poin

• Strength meningkat sebesar 30 poin

• Semua statistik meningkat 3 poin

Kemampuan spesial dari monster terdekat melemah selama siang hari.

Monster tidak bisa mendekati patung ini.

Efek-efek ini tidak bisa digabung dengan efek-efek dari patung lain.

Fine Piece yang diciptakan: 12

• Exp Sculpture Mastery telah naik

• Fame naik sebesar 6 poin

• Stamina naik sebesar 1 poin

• Charisma naik sebesar 1 poin

• Charm naik sebesar 1 poin

Berkat skill Sculpture Mastery tahap Advenced, meskipun dia tidak mengerahkan banyak usaha, sebuah Fine Piece muncul.

Tetap saja, karena dia sudah menjadi seorang Sculptor yang dihormati, Fame miliknya tidak naik dengan banyak, dia sudah melewati poin dimana dia bisa menjadi terkenal karena membuat patung Fine Piece.

Sekarang, daripada membuat Fine Piece, itu lebih mudah untuk mendapatkan Fame dengan mengerjakan quest dan berburu. Ini artinya bahwa untuk mendapatkan lebih banyak Fame dari memahat, dia harus membuat patung Grand Piece.

Selain itu, peningkatan statistiknya juga tidak besar. Jumlah poin statistik yang dia terima untuk sebuah patung tingkat ini telah berkurang drastis, karena Sculpture Mastery miliknya telah meningkat.

Untuk mendapatkan peningkatan statistik yang besar seperti di masa lalu, dia harus menciptakan Grand Piece atau yang lebih baik.

Yah, seorang Sculptor terkenal tidak boleh merasa puas pada karyanya. Dia harus menantang dirinya sendiri secara terus-menerus untuk meningkatkan Sculpture Mastery miliknya.

“Baiklah. Sudah saatnya untuk menggunakan skill baru itu.”

Karena itu benar-benar sebuah Fine Piece, penyesalannya atas kehilangannya akan sedikit berkurang.

Tetapi Weed masih ragu-ragu untuk mengaktifkan skill tersebut.

Itu sangat sulit untuk menyelesaikan quest yang dibutuhkan agar mendapatkan exp, dan dia baru saja mencapai level 299. Dia hanya membutuhkan exp sedikit lagi untuk mencapai level 300, tetapi jika dia menggunakan skill tersbut, dia akan berada 2 level lebih jauh dari tujuan ini.

“Yah, hal itu harus dilakukan. ‘Sculpture Life Bestowal!’”

Weed dengan lembut menyentuh kepala Wyvern tersebut. Sebuah retakan kecil mulai terbentuk di permukaannya.

Craaaakkk!

Seperti seekor anak ayam menetas dari sebuah telur, si Wyvern menerobos keluar dari cangkang patung tersebut.

Dengan tangan Weed, seekor Wyvern telah lahir.

Kamu telah memberi kehidupan pada sebuah patung.

Kekuatan dari patung tersebut berdasarkan pada tingkat dari statistik Art. Statistik Art saat ini 790, jadi level dasar patung itu adalah 359.

Namun, karena monster tersebut adalah tipe terbang, 10% pinalti level akan diterapkan.

Sebagai tambahan, dua afinitas diberikan pada patung tersebut ketika kehidupan diberikan padanya.

Afinitasnya bervariasi dalam kekuatan, tergantung pada bentuk dan kualitas patung.

Afinitas angin (100%)

Afinitas api (30%)

Kecepatan terbang si mahluk meningkat pesat, dan mahluk tersebut memiliki pertahanan yang cukup kuat terhadap sihir api.

5000 MP telah digunakan

Level telah turun sebesar 2

Karena penurunan dalam level, 10 poin akan dikurangi dari penambahan statistikmu yang terakhir.

Poin statisitik akan didapatkan kembali setelah kamu mendapatkan kembali level yang hilang.

Statistik Art berkurang 10 poin.

Statistik ini bisa ditingkatkan lagi melalui segala aktivitas yang berhubungan dengan memahat atau bentuk seni yang lainnya.

Harap jagalah kehidupan patung tersebut.

Jika mati, patung harus diberi kehidupan lagi untuk mengembalikan jiwanya.

Patung tidak bisa dibangkitkan jika patung tersebut benar-benar hancur.

Sebuah keajaiban yang sebenarnya!

Dia telah membuat seekor Wyvern hidup.

“Wow, berjalan dengan baik.”

Weed memeriksa ciptaannya.

Memberi kehidupan pada patung tampak merupakan skill yang sangat bagus. Untuk membuat patung yang kekuatannya bergantung pada statistik Art! Patung dengan kekuatan yang besar dan kelincahan tinggi, yang bisa bergerak kemana-mana dan bertarung dengan monster… bagi profesi seniman yang tidak cocok untuk pertarungan, sebuah skill seperti ini terasa seperti mimpi.

Skill yang diciptakan oleh master Sculptor Kaisar Geihar von Arpen, orang pertama yang menyatukan seluruh benua.

Tentu saja, ada banyak keuntungan yang lain selain kekuatan bertarung milik patung tersebut.

Mirip dengan skill ini, para Summoner dan para Elementalist bisa memanggil mahluk dan memimpin mereka ke pertempuran.

Bagi profesi-profesi itu, seluruh item atau exp yang didapatkan oleh mahluk yang dipanggil akan di transfer kepada si pemanggil.

Namun, dalam kasus patung, exp dan level yang didapatkan mereka simpan sendiri.

Kekuatan awal dari patung bergantung pada statistik Art, tetapi jika dipimpin dengan baik oleh seorang Sculptor, mereka akan berkembang menjadi lebih kuat.

Patung yang dihidupkan biasanya sedikit lebih kuat daripada elemental dan mahluk-mahluk panggilan lainnya.

Selain itu tak ada batas jumlah dari patung-patung yang bisa di aktifkan pada waktu yang sama.

Namun ada perbedaan yang krusial diantara mahluk-mahluk panggilan dan patung yang dihidupkan ketika mereka terbunuh.

Ketika mahluk-mahluk panggilan terbunuh, para Summoner bisa begitu saja menggunakan kemampuan untuk memanggil ulang mahluk itu.

Itu sangat umum bagi para elemental untuk terbunuh dalam pertempuran. Namun, satu-satunya hal yang dibutuhkan untuk memanggil ulang mahluk itu adalah sedikit Mana, jadi itu hanyalah kerugian yang sangat kecil.

Tetapi itu berbeda dari patung yang dihidupkan.

Jika patung hidup menderita serangan fatal, kehidupan yang diberikan akan menghilang, dan jika patung itu sepenuhnya hancur dan semua bagiannya tersebar, patung itu tidak bisa diperbaiki.

Bagaimanapun juga, Weed lebih takut kehilangan patung yang dihidupkan dengan mengorbankan 2 level dan 10 poin statistik Art daripada dirinya sendiri yang mati.

“Ini bukanlah sebuah skill yang bisa digunakan secara sembarangan. Namun, jika aku meningkatkan statistik Art milikku, mungkin saja skill ini akan sangat, sangat menguntungkan bagiku.”

Statistik tertinggi milik seorang Sculptor adalah statistik Art miliknya. Jika digunakan secara tepat, bisa saja menutupi kekuatan tempur yang pada umumnya sangat buruk. Seorang Sculptor yang tidak bisa bertarung, hanya perlu membuat sebuah patung yang bisa bertarung untuk dirinya.

Didepan mata Weed, si Wyvern melebarkan sayapnya dan berputar, ukuran kepalanya saja seukuran dengan orang. Perutnya buncit, saat dia berbicara untuk yang pertama kalinya.

“Master!”

Sebuah ciptaan yang setia.

Weed sangatlah senang.

“Ya, aku adalah mastermu.”

Namun, si Wyvern punya pertanyaan setelah menatap dengan tidak senang pada tubuhnya sendiri.

“Kenapa aku begitu jelek?”

“….”

“Apa kau mengukir aku dengan kakimu?”

“…..”

“Aku benar-benar kecewa untuk hidup sejelek ini.”

Memang, para patung memiliki harga diri yang besar!

Si Wyvern tidak puas dengan tubuhnya, dan sangat tidak senang.

Weed tidak punya cukup waktu untuk mengukir tubuh besar itu secara menyeluruh. Karena hal inilah, ada beberapa tempat disana-sini yang tidak sungguh-sungguh dia kerjakan.

Bagian-bagian dari si Wyvern diukir dengan sangat kasar, si Wyvern benar-benar sebuah patung yang kasar dan belum selesai.

“Pokoknya, aku yang memberimu kehidupan, jadi aku adalah orang tuamu. Mulai dari sekarang, kau akan mengikuti aku. Kau harus bersedia mengorbankan tubuhmu untuk menyelamatkan aku karena aku adalah orang tuamu.”

Weed tidak berniat untuk menyia-nyiakan patung yang sudah dia lahirkan.

Dia tidak punya niat kehilangan si Wyvern setelah memberinya kehidupan, untuk memanfaatkan si Wyvern sebanyak mungkin, dia berniat untuk memanjakannya secara menyeluruh.

Si Wyvern memiliki pandangan yang berbeda dengan Weed, dan dia punya sesuatu untuk dikatakan.

“Aku lebih memilih tidak dilahirkan.”

“……”

Si Wyvern memiliki harga diri yang sangat tinggi, dan tidak akan mendengarkan Weed. Meski demikian, tak lama kemudian Weed punya sebuah ide.

Orang yang banyak maunya seperti itu kemungkinan besar lemah pada pujian!

Dia hanya harus memuji si Wyvern secara menyeluruh dengan mempermainkan harga diri si Wyvern.

“Dengarkan aku. Wajahmu mungkin sedikit kaku, tetapi hal itu membuatmu tampak lebih kuat dan lebih maskulin. Tidakkah kau berpikir demikian?”

“Wahahahahaha!”

Si Wyvern yang naif dengan mudah dimenangkan oleh lidah Weed yang tajam.

“Master benar-benar baik. Dia tampaknya seseorang yang layak untuk dilayani.”

“Ya tentu saja, aku yang menciptakanmu. Sekarang ikuti perintahku baik-baik.”

“Baik. Tetapi siapa namaku?”

Weed harus memutuskan nama untuk si Wyvern yang telah dia beri kehidupan.

“Master, berilah nama yang bagus… Kumohon.”

Si Wyvern memiliki harapan yang tinggi. Sebagai patung yang memiliki harga diri yang tinggi, dia menginginkan sebuah nama yang penuh kekuatan dan kebanggaan.

Weed merenungkannya selama beberapa saat, dan pada akhirnya dia memutuskan pada sebuah nama.

“Namamu adalah Wah1.”

“Aku tidak tau apa itu, tetapi itu terdengar bagus. Apa arti nama itu?”

“Artinya ‘mahluk paling keren di langit’.”

Saat Weed mengatakan ini, si Wyvern mengepakkan sayapnya. Itu adalah sayap yang kuat yang bisa dengan mudah memanfaatkan udara dengan sempurna.

“Aku sangat menyukainya.”

“Ya. Itu adalah sebuah nama yang aku pilih hanya untukmu, Wah1.”

Weed adalah negosiator berlidah tajam!

“Terima kasih telah memberiku nama master, tetapi ada sesuatu yang ingin aku ketahui.”

“Apa?”

“Saudara-saudaraku. Jika kau membuat patung lain seperti aku, apa panggilan mereka?”

Weed berpikir tentang bagaimana dia akan memanggil yang lain ketika saatnya tiba. Dia memutuskan untuk memberi nama mereka mirip dengan Wah1.

“Wah2.”

“Itukah nama saudaraku yang berikutnya?”

“Ya.”

“Dan saudaraku yang berikutnya lagi?”

“Wah3.”

“Itu adalah nama-nama yang sangat bagus. Aku sangat menyukainya.”

Si Wyvern terus mengepakkan sayapnya dalam kegembiraan. Pada saat ini, Weed telah mengkonfirmasi dalam keputusannya.

Hal ini akan memuaskan seluruh generasi! Para Wyvern lain pasti akan puas dengan nama mereka juga.

Sama seperti ras burung di Lavias, City of Heaven, semua mahluk bersayap tidak terlalu cerdas.

Terlebih lagi, yang ini diukir dari bongkahan batu. Kepalanya sudah jelas terbuat dari batu, dan dengan demikian Weed tidaklah terlalu terkejut bahwa kecerdasan si Wyvern tidak jauh berbeda dengan batu.

“Ayo berangkat. Gendong aku.”

“Baik master.”

Weed naik ke kepala si Wyvern.

*Whoosh! Whoosh!*

Sayap tersebut dikepakan beberapa kali, dan kemudian mereka melayang diudara. Mereka berada sangat tinggi di langit, dan Weed bisa melihat seluruh lembah yang ada dibawahnya.

Membumbung tinggi, Weed mengenali titik kecil dibawahnya sebagai taman bunga dan Masterpiece yang telah dia ukir. Itu adalah patung yang benar-benar mewakili hati Seoyoon.

“Aku tidak tahu kapan kita akan bertemu lagi, Oh wanita tercantik yang pernah aku lihat.”

Weed menggelengkan kepalanya dalam penyesalan.

Dia pasti telah menyadari sekarang, bahwa semua patung-patung itu menggunakan dirinya sebagai model.

“Aku akan lebih berhati-hati lain kali kita bertemu. Dan berharap bahwa kau tidak akan membunuhku.”

Si Wyvern yang terbang tidak menemui masalah apapun dari para monster yang ada diatas tanah.

Sementara itu Weed hanya bisa menahan nafas karena pemandangan yang ada dibawah.

Dia akhirnya meninggalkan Lembah Yunopu dan mengarah ke tujuannya, Pegunungan Yuroki.

****

“…..”

Seoyoon berusaha tersenyum. Dia ingin tersenyum secerah senyum patung tersebut.

Air mata bisa mengalir dengan mudah, tetapi untuk tertawa lagi adalah hal yang mustahil.

Entah bagaimana, itulah yang dia rasakan.

*drip, drip, drip*

Bibir merahnya bergerak sedikit.

Memang jauh dari sempurna, tetapi dia sedang tersenyum.

Dia merasa senang oleh kejadian ini!

Mungkinkah aku bisa tertawa?

Tetapi pada pemikiran ini, wajahnya kembali muram. Masih ada hal-hal penting yang tidak bisa dia lakukan.

Dia masih tidak bisa berbicara atau tertawa.

Tak peduli secanggung apa itu, senyumnya sangatlah manis dan hal ini mencerahkan wajahnya yang muram.

Si cantik berkulit putih dengan patung yang tak terhitung jumlahnya yang menggambarkan kecantikannya.

Dengan latar belakang dari jurang di sebuah lembah, seorang gadis sendirian berdiri disamping sebuah patung.

Bagi Seoyoon, dunia ini telah menjadi sebuah tempat yang sedikit lebih cerah.

****

*kraak kraaak*

Gerobak milik seorang Merchant yang membawa sangat banyak barang-barang sampai di sebuah kota.

Setelah perjalanan yang panjang dan melelahkan, gerobak itu akhirnya sampai ditujuan.

Si Merchant yang duduk di kursi pengemudi menoleh kearah pria yang berbaring diatas gerobak.

“Pak, kita sudah sampai.”

“Begitukah?”

Pria itu melompat turun dari gerobak tersebut, mendarat diatas kedua kakinya.

“Tampaknya ini adalah Kerajaan Prain.”

Dia memiliki pundak yang lebar dengan wajah gelap terbakar matahari.

Dengan rambut pendek dan ekspresi bodoh, penampilannya benar-benar biasa.

Geomchi449!

Geomchi449 dengan selamat telah sampai di Kerajaan Prain.

Levelnya sebenarnya cukup rendah dibandingkan dengan teman-temannya yang lain yang memiliki rata-rata level 241.

Namun, ada alasan kenapa dia masih berlevel 200.

Dia pergi ke hutan sendirian untuk memburu rusa berlevel 5 dengan satu tujuan!

“Darah rusa benar-benar lezat…”

Dia teringat sedotan besi menusuk leher rusa beberapa kali sebelum rusa itu mati.

Itu menyakitkan bahwa dia tidak bisa berbagi hal ini dengan siapapun.

“Semuanya akan baik-baik saja bagi seorang prajurit, selama dia memiliki pedang.”

Geomchi449 melakukan perjalanan dengan langkah-langkah yang panjang dan gaya berjalan yang kuat.

Semua yang dia miliki adalah pakaiannya yang lusuh dan sebuah tas yang penuh dengan pedang.

Dia menghabiskan semua gold yang dia peroleh dari berburu pada makanan dan pedang.

“Seorang pendekar pedang sejati hanya membutuhkan pedang. Armor hanya akan menjadi beban.”

Geomchi449 mencari prajurit yang kuat dan terkenal di Kerajaan Prain.

Pendekar pedang, Warrior, Knight, Paladin….

Asalkan mereka menggunakan senjata, profesi mereka bukanlah masalah.

Dia hanya ingin menjadi lebih kuat.

“Aku telah mendengar bahwa kau adalah salah satu dari orang-orang terkuat di kota ini. Aku menantangmu untuk berduel.”

Orang yang ditantang sangat terkejut. Melihat pakaian lusuh Geomchi449, orang tersebut menanyai dia.

“Apa kau sudah tidak waras? Levelku adalah 280. Levelmu tampaknya rendah dan kau bahkan tidak berperlengkapan dengan baik.”

“Tak masalah. Akankah kau menerima tantangannya?”

Kebanyakan orang yang mendapatkan sebuah tantangan akan menerima tanpa banyak berpikir, hanya berpikir bahwa hal itu hanyalah semacam hiburan sampingan.

“Baiklah. Lebih baik kau jangan menyesali ini setelah aku menghajarmu.”

“Tentu saja aku tidak akan menyesal.”

Orang yang akan berduel dengan Geomchi449 adalah seorang Paladin.

Untuk beberapa alasan, si Paladin mendapatkan suatu perasaan khawatir tentang duel tersebut.

“Kau baru saja datang kesini dan menantang aku sambil mengenakan pakaian lusuh seperti itu…. Aku tidak tahu siapa kau, tetapi bertarunglah dengan benar, oke?”

“Holy Shield!”

Si Paladin merapal Holy Shield, salah satu skill dasar miliknya.

“Perlindungan suci dewa matahari! Warrior’s Blessing!”

Para Paladin menggunakan blessing untuk melindungi diri mereka sendiri, dan untuk meningkatkan kekuatan bertarung mereka.

Mereka juga bisa menyembuhkan diri mereka sendiri dalam situasi kritis.

Karena hal inilah, kebanyakan orang cenderung menghindari berduel dengan para Paladin.

Para Paladin bisa menyembuhkan luka mereka dengan sangat cepat, jadi jika kau tidak menghantamkan damage yang cukup besar, mereka hanya akan memulihkan lebih banyak HP daripada HP mereka yang hilang.

“Holy Blade!”

Pedang milik si Paladin dilapisi cahaya putih.

Api suci muncul kapanpun pedang tersebut di ayunkan.

Skill tersebut mengkonsumsi Mana yang banyak untuk menambahkan sebuah efek tambahan pada serangan si Paladin.

“Terima ini.”

Kapanpun si Paladin mengayunkan pedangnya, api putih muncul.

Geomchi449 melompat-lompat, menghindari api itu.

“Api itu mempengaruhi area yang semakin besar… Semakin lama pertarungan berlangsung, semakin bahaya hal ini bagiku.”

Geomchi449 berlari kedalam api tersebut, meskipun dia beresiko kehilangan beberapa HPnya, dan mengangkat pedangnya saat dia mendekati si Paladin.

“Kepala!”

Si Paladin yang terkejut memblokir serangan tersebut dengan pedangnya.

*sliiiiiide*…..

Pedang milik Geomchi449 meluncur melewati pedang milik si Paladin seperti seekor ular.

“Pergelangan tangan!”

Kali ini, pedangnya mengarah ke pergelangan tangan si Paladin.

Sekali lagi, si Paladin menghindari serangan itu dengan jarak yang tipis.

Mata si Paladin akhirnya menajam, dia telah melihat banyak pertempuran.

Biasanya duel seperti ini ditentukan oleh level milik yang berduel, biasanya, sebuah pertarungan dengan perbedaan level seperti ini akan sudah berakhir. Lawannya melawan secara mengesankan meskipun jarak levelnya sangat besar.

“Baiklah.”

Si Paladin mengangkat pedangnya sejajar dengan dadanya, dan menusukkan pedang itu dengan semua kekuatannya.

“Bash!”

Si Paladin telah menenangkan dirinya sendiri, dan memulai serangkaian serangan pedang yang kuat.

Kekuatan yang dikumpulkan pada pedang membuat serangan-serangan tersebut sangat kuat. Kali ini dia berniat untuk bertarung dengan kekuatan penuh sejak awal.

Tanpa sedikitpun tanda-tanda kecemasan, Geomchi449 mengubah sikap bertarungnya.

Serangan lawannya sangat lurus kedepan, dan dia menghindarinya dengan mudah dengan menggerakkan pinggang dan pergelangan kakinya. Pedangya menggores sisi si Paladin dan menghasilkan luka kecil, tetapi damage yang dihasilkan sangatlah kecil.

HP Geomchi449 telah turun 20% ketika dia terserang oleh “Holy Blade” sebelumnya. Disisi lain, si Paladin hanya menerima sedikit damage dari luka pada sisinya.

Blessing pertahanan si Paladin telah membatalkan sebagian besar damage, namun meski demikian, luka tersebut membatasi si Paladin dari bergerak sebebas sebelumnya.

Gumaman kerumunan penonton telah berkumpul untuk melihat duel tersebut.

“Orang ini….”

“Aku telah mendengar rumor-rumor tentang orang-orang seperti dia yang melakukan perjalanan untuk mencari orang-orang kuat untuk ditantang berduel.”

“Orang-orang yang memburu monster kuat dan player kuat, hanya mengandalkan ilmu pedang mereka.”

“Mungkinkah dia adalah salah satu dari mereka!”

Banyak rumor tentang para Geomchi telah menyebar di Benua Versailles.

Level dari Geomchi449 sangat rendah, dan dia sangat rentan pada serangan si Paladin. Meskipun dia unggul dalam seni beladiri, perbedaan 80 level pada akhirnya sangat berpengaruh besar. Selain itu karena tak memakai armor, statistik Defense miliknya juga sangat rendah, tetapi tujuannya adalah untuk melakukannya seperti ini.

“Hanya dengan melawan orang-orang yang lebih luat dari aku, aku berharap bisa meningkatkan teknik pedangku.”

Aku harus berpikir dan bertindak lebih cepat. Aku telah berlatih untuk waktu yang lama, apakah aku punya harapan menang melawan lawan dengan keuntungan yang besar seperti itu, atau aku hanya akan kalah pada kekuatan dari skill dan sihir mereka.

Geomchi449 tidak hanya bertarung dengan manusia. Dia juga bertarung dengan monster-monster di tempat berburu, yang bahkan nama-namanya saja dia tidak tahu.

Menghadapi monster yang tidak diketahui di sebuah medan tak dikenal. Dia hanya masuk kedalam pertempuran, dan berpikir setelahnya.

Sama seperti para Geomchi yang lain, tujuan dari Geomchi449 bukanlah mencapai level tinggi. Tujuan sejatinya adalah meningkatkan konsentrasinya dengan bertarung melawan musuh yang kuat. Karena dia tak memiliki sihir dan kemampuan, dia hanya bisa mengandalkan ilmu pedang dan pergerakan miliknya.

Sambil mencari lawan-lawan yang kuat diseluruh Benua Versailles, Geomchi449 harus menghadapi monster yang tak terhitung jumlahnya. Semua Geomchi dari 6 sampai 505 saat ini melakukan perjalanan untuk memoles ilmu pedang mereka. Dengan melakukan perbuatan-perbuatan baik disepanjang jalan, mereka juga memenuhi tugas mereka sebagai pendekar.

Meskipun ini bukanlah cara tercepat untuk naik level, segala macam pertempuran yang berkaitan dengan exp didapatkan dengan melakukannya dengan cara ini.

Sementara itu, lima Geomchi pertama sedang memasak dan memakan banyak makanan di Benteng Serabourg.

“Rasanya sangat sepi, karena sekarang para murid telah pergi.”

Geomchi2 tersenyum setelah mendengar kata-kata Geomchi.

“Yah, bukanlah hal yang sering kita bisa bersantai seperti ini.”

“Benar.”

Geomchi3 menambahkan:

“Aku yakin bahwa para murid akan mendapatkan keuntungan yang besar dari pengalaman mereka didunia ini.”

Geomchi4 dan Geomchi5 juga ikut bergabung dengan pendapat mereka:

“Jika seseorang ingin memperkuat ilmu pedangnya, pertama-tama dia harus memperkuat dirinya. Jika mereka mendapatkan lebih banyak pengalaman bertarung yang sebenarnya, ilmu pedang mereka juga akan meningkat.”

“Itu benar.”

Merasa puas, Geomchi melanjutkan makan dan minum.

“Seperti yang diduga, itu adalah sebuah keputusan yang bijak untuk mengirim para murid untuk berlatih dengan cara mereka sendiri.”

“Benar, Master.”

Geomchi2 tersenyum. Dengan masalah terpecahkan, dia dan para instruktur yang lain mulai makan juga.

Makanan tersebut telah dibayar oleh para murid.

Para murid tidak memerlukan uang selama pelatihan mereka. Dan para instruktur pastinya bisa menempatkannya pada penggunaan yang lebih baik.

Mengikuti logika ini, semua murid “dengan tegas disarankan” untuk mendonasikan pendapatan mereka kepada para instruktur.

****

Di Pegunungan Yuroki, semua Orc, Dark Elf dan Manusia yang menghuni Lands of Despair telah berkumpul.

Pemimpin dari masing-masing ras telah datang dengan damai!

Mereka bersatu walaupun berbeda untuk bertarung melawan musuh mereka, Immortal Legion.

“Kupikir kau telah melarikan diri.”

Si Necromancer berkata pada Weed dengan suara menghina, namun, setelah melihat penampilan Weed yang jengkel, dia segera menyesalinya.

Setelah kembali ke pegunungan berbatu tersebut, Weed telah menggunakan skill Sculptural Shapeshifting untuk mengubah bentuk menjadi seorang Orc.

Si Orc Karichwi yang gemuk dan penuh harga diri, dengan mulut yang penuh dengan gigi yang mengerikan, mata yang tampak ganas dan hidung besar.

Kejelekan ini, sementara sangat tidak menyenangkan bagi para manusia, sangat mengesankan bagi para Orc dan memberi peningkatan karismanya lebih jauh lagi.

“Bagaimana keadaan dari Immortal Legion”, tanya Weed.

“Hanya ada 2 hari sampai mereka datang. Si Lich Shire akan memisahkan diri dari pasukan utama Barkhan dan membawa pasukannya kesini dari pegunungan yang ada di timur. Kita harus bersiap ketika Immortal Legion datang untuk menyebarkan kematian diseluruh daratan.”

Immortal Legion akan datang dari celah besar yang ada di pegunungan timur.

Dia bisa melihat kabut merah yang menyeramkan naik dari arah celah itu.

Kabut itu memiliki warna yang gelap dan kotor. Peningkatan jumlah asap mengalir keluar dari celah tersebut dan pelahan-lahan mewarnai seluruh langit menjadi merah gelap.

Itu pasti sebuah pasukan yang luar biasa besar.

Si Necromancer menjelaskan:

“Ketika langit telah berubah menjadi benar-benar merah. Ketika hal ini terjadi, kekuatan sihir dari Shire akan meningkat pesat, dan Immortal Legion akan memulai pergerakan mereka.”

Tiba-tiba, Weed mendengar sebuah suara didalam kepalanya.

— Weed, aku telah sampai di kaki pegunungan.

Dia mendengar suara Mapan.

Mapan akhirnya sampai setelah melintasi Lands of Despair, dengan gerobak-gerobaknya penuh dengan perak batangan dan panah perak dari Kerajaan Rosenheim.

Memilih menjadi seorang Merchant bukanlah ide yang bagus, kecuali kau sangat rajin.

Banyak hal yang dibutuhkan untuk berhasil mendapatkan keuntungan dari membeli dan menjual barang-barang.

Pertama-tama kau harus mempelajari harga pasar lokal, dan meningkatkan reputasimu dengan penduduk lokal sebanyak mungkin.

Profesi petarung menjadi lebih kuat dengan berburu di tempat berburu atau dungeon, sementara itu seorang Merchant harus berkeliling dan menjual barang-barang.

Profesi Merchant adalah yang paling sensitif pada perubahan dalam kota-kota yang berbeda, kemanapun mereka pergi, para Merchant bisa dengan mudah diterima dan meningkatkan reputasi mereka.

Karena atribut-atribut inilah, para Merchant menerima quest-quest jauh lebih mudah, dan kapanpun mereka memasuki sebuah toko, mereka bisa menerima segala macam quest yang sesuai untuk seorang Merchant. Dari menemukan sebuah dekorasi yang hilang sampai membaca dan meringkas sebuah buku.

Ketika mereka mendapatkan jumlah exp dan informasi yang tepat, quest yang sangat penting mungkin juga akan muncul, membuatnya memungkinkan untuk berinvestasi di sebuah kota atau provinsi.

Ketika tingkat reputasi tertentu telah dicapai, hal itu juga memungkinkan untuk membeli semua barang lebih murah dan membeli barang-barang spesial yang biasanya tidak tersedia.

Itu adalah impian Mapan untuk mendapatkan uang yang dibutuhkan untuk membeli sebuah desa.

— Apa yang harus aku lakukan sekarang? Akan merepotkan untuk membawa gerobak menaiki pegunungan.

— Tunggu disana, aku akan mengirim seseorang untuk menunjukkan jalannya padamu.

Weed menunjuk pada beberapa Orc.

“Kalian, chwiik!”

“Chwit chwit chwit! Perintahkan kami.”

“Ada seorang manusia di kaki pegunungan, membawa beberapa barang di gerobak untuk kita. Bawa dia kesini, dan berhati-hatilah untuk tidak menakuti dia.”

“Dimengerti. Chwichwik!”

Para Orc berangkat tanpa pemberitahuan kedua.

****

Mapan bersantai sambil menunggu Weed.

Dia telah melintasi Lands of Despair, dan sekarang ada di Pegunungan Yuroki. Pegunungan itu sangat rimbun, dengan burung-burung berkicau di pepohonan yang lebat, angin yang sejuk dengan lembut bertiup melalui dataran.

“Rasanya benar-benar bagus untuk datang kesini.”

Mapan menikmati pemandangannya.

Ada sungai yang mengalir didepan pegunungan.

Sungai jernih yang penuh dengan ikan-ikan, dan banyak rusa dan jerapah berkeliaran di dataran.

“Pegunungan ini adalah yang terbaik bagaimanapun juga.”

Mapan sangat puas dengan pemandangan tersebut.

Karena dia adalah seorang Merchant, dia selalu memilih rute yang paling aman ketika berpergian, jadi dia jarang datang ke pegunungan.

Pegunungan ini mengingatkan dirinya tentang saat-saat dia dan Weed melakukan perjalanan ke Kerajaan Briton.

Pegunungan berbatu benar-benar mengagumkan, tetapi banyak tebing berbatu yang membuatnya sulit untuk dilewati.

Didekat puncak pegunungan, pepohonan ditutupi salju.

Anginnya sedikit lebih dingin, tetapi melakukan perjalanan di iklim ini sangat sempurna.

Mapan merasa bahwa medan ini agak familiar.

“Apa aku pernah kesini sebelumnya? Ini sudah pasti adalah pertama kalinya aku kesini, tetapi melihat tempat ini……”

Tetapi tempat ini begitu terpencil….

Mapan tidak pernah melihat ini sebelumnya. Meski demikian, dia merasa sebuah keakraban.

Bahkan awan-awan bersalju di dekat puncak pegunungan terasa familiar.

“Dimana aku melihat hal ini?”

Para Orc muncul dari pegunungan.

Mapan menyerahkan gerobak-gerobak itu pada para Orc dengan tangan gemetar.

“Chwiik! Gerobak. Biar aku urus.”

Mapan merasa lesu dan bingung saat dia mendengarkan para Orc. Kenapa mereka bertindak seperti ini?

“Ah benar, Hall of Fame! Aku melihat pegunungan ini di video Hall of Fame.”

Mapan merasa sangat senang, tetapi dia masih tidak bisa benar-benar percaya bahwa Orc-Orc seperti ini ada.

“Apa yang harus dilakukan dengan ini, chwiik!”

si Orc kemudian bertanya sambil mengayun-ayunkan glaive miliknya.

“Manusia! Bawa ke Karichwi. Chwichwik!”

Para Orc itu mulai menaiki pegunungan lagi, dengan mudah membawa barang bawaan yang Mapan harus berjuang mati-matian untuk sampai kesini.

Mapan dengan gugup mengikuti para Orc saat mereka memimpin dia, dan kemudian dia melihat benteng Dark Elf, dia berteriak lega.

“Disini. Ini adalah tujuannya.”

Di depan para Orc adalah Weed yang bertransformasi menjadi Karichwi.

“Terima kasih untuk pekerjaannya Mapan. Chwiik!”

Suara Chwiik tersebut terdengar familiar.

Mapan menyadari bahwa Karichwi itu sebenarnya adalah Weed yang menyamar.

Dia berpura-pura menjadi seorang Orc.

“Weed! Situasi ini….”

“Cerita lebih lanjutnya, chwiik! Kita akan membicarakannya nanti, sekarang saatnya untuk memulai.

Lucille!”

Weed telah bertemu dengan seorang Blacksmith di desa pengasingan bernama Lucille.

“Chwichit. Ini, mulailah membuat senjata.”

“Dimengerti.”

Pandai besi manusia itu segera membawa bahan-bahan dari gerobak untuk di tempa, dan mulai mengerjakannya.

Setelah berperlengkapan dengan benar, Manusia, Orc dan Dark Elf akan menghasilkan damage jauh lebih banyak kepada para undead.

Namun, para Dark Elf yang berharga diri tinggi dan tidak mau patuh.

“Pfft, itu hanya terbuat dari perak.”

“Ada apa dengan senjata-senjata jelek ini? Bukankah pedang mithril kami jauh lebih baik?”

“Senjata-senjata yang kalian sebut “jelek” ini akan sangat penting dalam pertempuran!” kata Weed.

Weed telah menghabiskan seluruh kekayaannya pada senjata-senjata “jelek” ini yang sekarang berusaha dibuang oleh para Dark Elf.

Namun para Orc menyukainya dan tidak keberatan.

“Senjataku begitu kuat, chwiiik!”

“Senjata ini berkilauan.”

Para Orc yang bodoh sangat senang dengan senjata perak mereka yang baru.

Rencana Weed tentang bagaimana bertarung melawan Immortal Legion akhirnya mendekati pelaksanaannya.

Kali ini, strategi Weed untuk bertarung melawan Immortal Legion bukanlah berusaha sebisanya.

“Para Orc akan menjadi barisan depan, dan para Dark Elf akan menjadi barisan belakang.”

Sebagai ahli strategi, dia menyusun penempatan pasukannya dengan cermat dan hati-hati.

Panah perak yang Mapan bawa segera dibagikan kepada para Dark Elf.

Archer mereka benar-benar menakjubkan, bahkan ketika mereka hanya menggunakan busur dan panah kayu.

Kekuatan mereka tidak boleh diremehkan.

Persiapan untuk perang hampir selesai.

Para Orc dan para Dark Elf telah berkumpul.

Para Dark Elf telah menyelesaikan pembangungan dinding benteng.

Sebagai tambahan, parit-parit telah digali didepan dinding.

Perbedaan ketinggian akan membuatnya lebih mudah untuk bertahan terhadap penyerbuan.

Para Dark Elf berkumpul, dan para Orc berkerumun.

Para manusia diinstruksikan, dan mulai memperkuat kastil.

Kastil tersebut akhirnya selesai. Itu adalah kastil yang besar dan indah!

Tembok yang panjang telah didirikan disepanjang pegunungan.

Dipuncak masing-masing menara, ada kuali yang penuh dengan tar panas.

Sekarang mereka membuat gerbang kayu ek.

Weed memang tampak mengawasi penyelesaian benteng tersebut. Tetapi jika dilihat lebih dekat, keseluruhan pembangunannya sangat lusuh.

Segalanya tampak bisa ambruk tanpa peringatan sebelumnya.

Itu karena para Orc sangat malas dan bodoh. Para Dark Elf sebenarnya mengerjakan pekerjaan mereka dengan benar, tetapi jumlah mereka sangat sedikit dibandingkan para Orc.

“Tak masalah, para undead tidaklah terlalu pintar.”

Weed tidak mau melakukannya, tetapi dia terpaksa untuk mengabaikan pengawasan bagian terakhir untuk memberi kehidupan pada lebih banyak patung.

Tentu saja, hanya dengan menciptakan satu saja itu artinya Weed akan kehilangan 2 level lagi.

Strategi pemula mungkin akan mencoba membuat 100. Lagipula, sekarang adalah saatnya untuk menciptakan lebih banyak patung.

“Tak ada yang gratis. Kau tidak bisa mengharapkan untuk menyelesaikan sebuah quest kelas A tanpa melakukan sesuatu yang luar biasa.”

Air mata Weed mengering saat dia menyelesaikan patung pertama.

Setiap kali sebuah patung diberi kehidupan, level miliknya berkurang 2. Meskipun hal itu membuat hatinya sakit, itu adalah sebuah investasi yang diperlukan.

Hanya ada 2 hari yang tersisa sampai peperangan dengan Immortal Legion. Dalam waktu itu level milik Weed turun menjadi 279 saat dia memberi kehidupan pada 9 Wyvern lagi.

 

Translator / Creator: alknight