November 22, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 6 – Chapter 4: The Restaurant of Hotel V

 

Sejak pagi hari, restoran ini sibuk saat manager dan para karyawan bersiap menyambut tamu VIP.

Orang paling kaya di Republik Korea. Seseorang yang mencapai kesusksesannya dimulai dari nol, dia adalah Direktur Kang yang memesan makan malam ini. Akan selalu ada hidangan yang akan kau kritik, namun kepala chef dan manager mengetahui ini akan spesial.

Dikatakan bahwa Direktur Kang, seorang suami yang setia, dirumorkan akan merayakan ulang tahun pernikahannya yang ke-40 dengan makan mewah bersama istrinya. Hotel tersebut sedang membuat persiapan untuk hal ini.

Didasarkan pada ketertarikan istri Direktur Kang, benda-benda seni harus digantung di setiap dinding, dan karpet baru harus dipasang di lantai. Sebuah band terkenal di negeri, dan bahkan diseluruh dunia, harus menggelar konser, lalu sebuah kue perayaan dibuat, dan di dekorasi dengan cahaya dari 1000 lilin.

Masalah masakan, persiapan harus sempurna. Masing-masing bahan, untuk mempertahankan tingkat kesegaran, harus di angkut dengan pesawat dari wilayah pegunungan dari negara asing. Mereka keluar dari dapur dan mengambil bahan dari pesawat. Tetapi hal yang paling penting adalah event perayaan pernikahan.

Untuk menampilkan fitur-fitur kecantikan ketika istri Direktur Kang masih muda, seorang pemahat asing yang terkenal diseluruh dunia menciptakan sebuah patung es secara khusus untuk ini.

Itu adalah patung es seorang wanita yang cantik!

Di Kutub Utara, patung es ini dibuat dari es arktik. Permukaannya berkilauan seperti permata putih.

Butuh lebih dari 20 hari untuk mengukir wajah pada es. Tak ada satupun bagian yang kasar pada permukaan patung itu. Dibawah cahaya ornamen lilin, cahaya dipantulkan dan dibiaskan dalam gelombang yang indah.

“Cantik sekali.”

“Dirumorkan bahwa seorang pria seperti Direktur Kang akan mempersiapkan sebuah event seperti ini untuk istri tercintanya.”

Para karyawan hotel merasa iri saat mereka mempersiapkan event tersebut. Direktur Kang akan makan makan di meja didepan patung wanita es yang cantik tersebut. Namun, saat mereka memindahkan patung itu dan menempatkannya didekat meja, patung itu tersenggol dan jatuh ke lantai. Ketika jatuh, patung itu pecah.

Manager terkejut dan tak bisa mempercayainya.

“Bagaimana bisa kau membiarkan hal ini terjadi!”

“Aku minta maaf.”

“Maaf, apa hanya itu yang ingin kau katakan?”

Insiden tentang pecahnya patung es tersebut mencapai telinga General manager dari hotel. General Manager hotel yang memegang tanggung jawab pada restoran itu, muncul didepan orang-orang untuk mendengar secara langsung tentang masalah ini. Si General Manager jatuh ke lantai saat dia melihat pecahan es di lantai, tak ada harapan lagi untuk diperbaiki.

Leher dari patung itu patah. Merusak hidung, mulut dan mata begitu parah hingga mustahil untuk diperbaiki. Selain itu, nyaris tak tampak bentuk dari wanita es yang cantik.

“Bagaimana mungkin kita bisa menghindari kemarahan Direktur Kang… Direktur Kang adalah seorang tamu VVIP. Dia tidak akan puas dengan pelayanan kita. Berdasarkan pada rumor saja, penghasilan hotel akan menurun secara drastis dan itu akan menjadi akhir bagi kita.”

“Bahkan sekarang, tak peduli bagaimana kita berusaha memperbaikinya…”

“Perbaiki? Apa gunanya memperbaiki es ini? Event dibatalkan. Suruh semua chef mempersiapkan hidangan terbaik yang bisa mereka buat. Semoga saja, kita bisa memuaskan Direktur Kang melalui kualitas pelayanan kita dan berusaha memenangkan situasi buruk ini.”

Si General Manager melakukan segala cara yang bisa dia lakukan untuk mengatasi situasinya. Tetapi para staff hanya bisa merasakan kegugupan.

“Kita mempersiapkan event ini untuk Direktur Kang. Kita telah mendekorasi hotel kita seperti yang dia minta, tenanglah.”

“Bagaimana bisa kami tenang?”

“Benarkah, anda tidak punya hak untuk membatalkan event secara sepihak. Direktur Kang harus diberitahu sebelumnya, General Manager.”

“Ugh.”

Si General Manager mendesah dalam-dalam.

Manager menyediakan pelayanan yang sopan pada pengunjung hotel dan membuat para klien terkesan, sekarang dia saat ini di sekitar usia akhir 30’an.

Dia telah melalui banyak tantangan demi kepentingan hotel, tetapi ini adalah yang pertama kalinya mengalami yang seperti ini. Dan juga berhubungan dengan Direktur Kang.

Bagi seseorang yang dikenal seorang perwakilan dari Aechoga, jika dia mengetahui bahwa acara ulang tahun pernikahannya yang ke 40 telah hancur, dia tidak akan tinggal diam, kamungkinan besar akan seperti api yang menghanguskan. Si General Manager mempertimbangkan, Pasti ada jalan untuk memperbaiki situasi ini. Tidak boleh menjadi lebih buruk lagi daripada ini, satu-satunya hal yang bisa dilakukan adalah berusaha.

“Carilah seorang pemahat! Perbaiki patung es sebisa mungkin sebelum Direktur Kang tiba. Pokoknya, bagian-bagian yang pecah ini. Poles dan lekatkan kembali ke patung es ini.”

“Tetapi kita hanya punya 30 menit yang tersisa.”

Lee Hyun dan Lee Hye Yeon sedang menyaksikan kekacauan itu. Awalnya, ketika patung es itu tiba, dia berpikir bahwa itu adalah sebuat patung yang sangat indah. Kemudian patung itu retak dan serangkaian kejadian itu menyebabkan restoran itu kedalam keadaan kacau balau. Si manager mondar-mandir, mereka melompat-lompat saat semua potongan es menggelinding di lantai.

Si karyawan yang menyebabkan masalah tersebut tidak tahu harus malakukan apa, wajahnya pucat. Air mata mulai menetes.

Kemudian saat Lee Hye Yeon melihat mereka dan merasa kasihan, dia dengan ceroboh berkomentar.

“Ah kakak, profesi kakak adalah seorang sculptor. Apa kakak tidak mau membantu mereka?”

Legendary Moonlight Sculptor.

Itu adalah di Royal Road, dan Lee Hyun hanya menyebutkannya sekali pada dia. Lee Hye Yeon tidak pernah lupa. Si karyawan yang ada didepan kasir tidak melewatkan kesempatan untuk mendengarnya.

“Tamu. Huh, tamu kami adalah seorang pemahat? Kalau begitu tolong bantu kami, bahkan jika hanya sedikit.”

“…..”

Lee Hyun tidak mengatakan apa-apa.

Tetapi, para staff mendengar komentar itu dan si General Manager bergegas mendekat. Saat dia pertama kali melihat Lee Hyun, dia merasa curiga karena Lee Hyun sangat muda. Namun, dalam situasi seperti ini, dia tidak punya banyak kebebasan. Seorang pemahat bukanlah profesi yang bisa dengan mudah ditemukan di kehidupan nyata. Itu tidak mungkin untuk mendapatkan seorang pemahat dalam 30 menit, tetapi bagaimana jika kebetulan ada seorang pemahat didepanmu?

Si General Manager memohon.

“Tolong bantu kami, aku mohon.”

“Aku memintamu untuk memperbaiki patung es itu.”

Para karyawan.

Tak bisa dihindari lagi, Lee Hyun tidak mungkin menolak permintaan ini dari para pria dan wanita. Sebuah kecelakaan yang disebabkan oleh orang lain, bagaimana bisa dia menjadi yang bertanggung jawab? Tetapi sekarang adiknya sedang melihat. Setidaknya, dia tidak mau menjadi tak manusiawi di depan adiknya.

****

Tuan dan Nyonya Kang tiba tepat 30 menit kemudian, bersama dengan sekretaris dan pengawal mereka. kau bisa merasakan bahwa Direktur Kang adalah seorang pria tua yang keras kepala. Dia dan istrinya mengenakan pakaian tradisional Korea. Hidangannya dibuat menurut pesanan, dan si manager menyambut mereka dengan wajah tersenyum.

“Silahkan dinikmati.”

Lebih dari 100 lilin dinyalakan ditempat itu.

“Terima kasih. Hmm, apa kau sudah mengaturnya seperti yang aku pesan?”

“Ya. Mereka akan tiba sebentar lagi.”

Hari ini, Direktur Kang sedang dalam mood yang sangat bagus. Ini karena istrinya senang. Selama 40 tahun kehidupan pernikahan mereka, ada sangat banyak lika-liku.

Ditempat ini hari ini mereka berharap untuk merayakan pernikahan mereka.

Direktur Kang duduk dikursi dan berkata.

“Cepat keluarkan seperti yang aku rencanakan. Kami akan makan sekarang, aku ingin membuat istriku terkejut..”

“Baik. Akan kami lakukan.”

Saat mereka makan dan minum, si manager tidak kehilangan senyum ramahnya, meskipun dia sedang berkeringat. Hidangannya yang lezat, para staff yang ramah dan ceria, dan band yang melantunkan lagu. Hampir waktunya makan malam dimulai, Direktur Kang memiliki sedikit senyum ambigu saat dia menanyai istrinya.

“Apakah kau merasa senang?”

“Ya. Aku senang. Restoran ini memiliki suasana yang cukup bagus.”

Direktur manggaruk-garuk kepalanya saat mendengar jawaban istrinya. Tak peduli seberapa besar bisnis miliknya, dia masih tidak berbeda terhadap istrinya sejak mereka masih muda. Selama 40 tahun, menjalani kehidupan pernikahan yang bahagia, dia bisa menghabiskan semua usaha dan konsentrasinya pada bisnisnya. Wajah pucat istri Direktur Kang sedikit merona. Senyum muncul diwajahnya yang penuh kerutan.

“Namun, ini masih sedikit canggung datang ke tempat seperti ini di usia kita.”

“Kau masih muda. Ayo kita keluar lebih sering lagi.”

Perlahan-lahan, moodnya semakin hangat.

Tetapi acara yang aku persiapkan, kapan dimulai? Aku ingin membuat istriku terkejut…

Direktur Kang memberi sinyal kepada sekretaris dengan lirikan cepat. Dia sudah menginstruksikan mereka untuk meninggalkan patung didepan meja makan sebelum makannya dimulai. Namun, tak ada patung disana.

Kenapa mereka lama sekali?

Pelahan-lahan, waktu berlalu. Hors d’oeuveres termasuk sup sederhana dan makanan otentik.

Saat itulah patung itu keluar. Tetapi, itu hanyalah sebuah bongkahan es besar setinggi manusia!

Mereka harus memiringkan bongkahan es itu untuk membuatnya melewati pintu. Para staff membawa es itu dan memposisikannya tepat didepan meja dimana Direktur Kang sedang makan.

Apa-apaan ini!!

Direktur Kang tidak senang saat kerutan menutupi wajahnya. Dia memesan karya dari seorang pemahat yang terkenal didunia. Sesuatu terasa salah tentang hal ini.

Kesalahan semacam ini tidak boleh terjadi sekarang.

Matanya kemudian menyadari karpet dibawah meja. Karpet tersebut basah, tampak dibersihkan dengan buru-buru.

Tidak mungkin… patung esnya pecah?

Dalam kemarahannya, Direktur Kang hendak berdiri.

Kemudian keluarlah Lee Hyun. Membawa alat-alat memahat, termasuk palu dan pahat, dia awalnya mencoba untuk memperbaiki patung es tersebut. Namun, kejutan getaran membuat retakan diseluruh patung itu. Patung tersebut tidak bisa berdiri tegak. Dengan kerusakan pada leher dan wajah karena jatuh, itu sudah mustahil untuk mendapatkan kembali penampilan originalnya melalui perbaikan. Pada akhirnya, restoran itu mengeluarkan usaha mereka untuk mempersiapkan lebih banyak es dalam 30 menit, dan itu berhasil.

Ini bukanlah sebuah patung, tetapi sebuah bongkahan es utuh.

Lee Hyun memegang alat-alat pahat didepan es tersebut. Hawa dingin terpancar dari bongkahan es itu.

Bagi seorang pemahat untuk membuat sebuah karya yang lebih bagus, yang paling penting adalah bahan yang digunakan. Lee Hyun menyentuh es tersebut dengan tangan kosong. Tentu saja rasanya dingin. Bongkahan es yang tinggi besar dan kasar!

Ini tidak jauh berbeda.

Itu tidak terlalu berbeda dengan es alami yang dia gunakan dari provinsi Morata.

Maka aku bisa melakukannya.

Ini adalah pertama kalinya dia membuat sebuah patung di kehidupan nyata.

Ini adalah saat-saat yang menegangkan. Dia memulai pekerjaan yang belum pernah dia lakukan, tetapi setidaknya dia akan melakukan yang terbaik.

*Klang! Klang! Klang!*

Lee Hyun dengan hati-hati membentuk bongkahan es tersebut. Dia tidak tahu seberapa cantik istri Direktur Kang di masa lalu. Dia tidak punya foto yang bisa dicontoh, ataupun dia bisa mengingat wajah halus dari patung original.

Menurut tingginya, mata dan bentuk hidungnya. Kesannya dengan cepat berubah. Es itu sekarang memiliki wajah seorang wanita. Karena dia tidak punya ingatan apa-apa, dia mulai perlahan-lahan mengukir fitur-fitur dari istri Direktur Kang, sama seperti penampilannya sekarang ini. Seorang pemahat harus memiliki suatu pemahaman tentang targetnya. Akankah istri Direktur Kang malu karena wajah keriputnya? Waktu akan terus berlalu, dan begitu juga usia. Beberapa akan menangis atau menjadi malu tentang hal itu. Ketika kau masih muda dan cantik, semua orang ingin hal itu menjadi abadi, tetapi itu tidak mungkin dan hasilnya adalah kesedihan. Dia hidup bersama dengan suaminya, yang sangat mencintai dia selama 40 tahun. Dia jauh melewati deskripsi yang sesuai dari sedih karena suatu hal seperti kehilangan masa muda.

Dia tidak akan malu karena wajah keriput yang didapatkan, melalui aliran waktu. Dia menghabiskan 40 tahun hidup bersama dengan suaminya, dalam kepercayaan dan kasih sayang. Sesuatu tidak selalu bagus. Mengalami banyak kesulitan. Membesarkan anak dan mempersiapkan mereka untuk menghadapi masa depan sangatlah sulit, dia telah melalui kehidupan yang keras.

Meskipun dia memiliki masalahnya sendiri, itu juga adalah berkah. 40 tahun terakhir ini adalah yang paling membahagiakan dalam kehidupannya, bukan hari-hari sebelumnya ketika dia masih muda.

Mereka makan bersama, ditempat dan diwaktu ini, kau bisa melihat senyum lembut dari nenek ini, jadi Lee Hyun mengukirnya dengan hati-hati, sedikit demi sedikit menuju kesempurnaan.

Sentuhan lembut Lee Hyun pada ukiran patung es tersebut menarik perhatian banyak orang. Staff hotel dan restoran menonton dengan gugup. Dalam benak mereka, mereka mendesah dan mempercayakan tugas ini pada si pemahat. Namun, mereka masih belum lega. Di sekitar meja, Lee Hyun bisa melihat bahwa Lee Hye Yeon dan teman-temannya tengah menonton.

****

Awalnya, Direktur Kang sangat marah dan hendak bangkit dari kursinya. Untuk mengkritik persiapan yang tak memadai yang dibuat oleh hotel, namun, saat Lee Hyun mulai mengukir patung, dia menahan diri. Meskipun kemarahannya tidak berkurang, istrinya menonton dengan tertarik. Acara ulang tahun pernikahannya yang ke 40 sudah hancur, bersama dengan apa yang ingin dia tunjukkan pada istrinya.

Dia hanya ingin pergi.

Yah, mari kita lihat bagaimana kerjaanmu. Namun, kau harus mempersiapkan diri jika ternyata hasilnya mengerikan.

Direktur Kang sangat tidak nyaman, tetapi saat patung itu perlahan-lahan terbentuk, perasaan tak senang ini secara lembut di legakan.

Patung dari istrinya, apa adanya seperti penampilannya sekarang ini.

Patung itu menunjukkan kebahagiaan dari hatinya.

Mengagumi karya seperti itu adalah tak terhindarkan lagi.

“Sayang.”

Direktur Kang memegang tangan istrinya. Meskipun keriput karena usia, tangan tua ini sangat familiar, tangan yang selalu dia pegang.

Jika bukan karena kedua tangan yang aku pegang ini, hidupku tak akan berarti.

Direktur Kang menggelengkan kepalanya. Aku tidak akan sebahagia aku yang sekarang, dengan wanita lain. Warna rambutnya telah memudar karena usia, dan itu lebih pucat jika dibandingkan dengan kecantikannya dulu. Waktu selama itu telah berlalu, dan menatap dia, itu sudah terlihat. Tapi, itu tak ada artinya sekarang.

Sebaliknya, dia merasa bahwa istrinya lebih cantik sekarang daripada dulu.

****

Direktur Kang dan istrinya menunggu dengan sabar selesainya patung itu.

Bahkan setelah makan malam mereka, beberapa tamu kembali untuk melihat penyelesaian dari patung itu.

“Silahkan, jus lemon.”

“Saya membawakan beberapa buah, semoga anda merasa nyaman.”

Para staff menyajikan makanan ringan kepada para tamu. Diwaktu luang mereka, mereka menatap patung itu.

“Oh, patung itu indah sekali.”

“Itu tampak diukir dengan begitu indah, dan aku tak percaya bahwa itu hanyalah suatu dekorasi…”

Mereka bisa memahaminya dari patung tersebut bahwa Lee Hyun bukanlah seorang amatir. Kening Lee Hyun bercucuran keringat saat dia memahat. Es dingin yang dia pahat juga berkeringat. Dia berkeringat meskipun para staff menurunkan suhu untuk menghentikan es tersebut mencair. Daya tarik dari membuat patung seperti itu. Ketika dia memegang pedang, dia tenggelam sepenuhnya. Untuk menciptakan sebuah karya seni, dia harus sepenuhnya mencurahkan jiwanya pada karyanya.

Menurut pada mood yang dia rasakan, dia menggerakkan tangannya untuk mengukir. Waktu untuk menggunakan teknik dan konsep didalam kepalanya sudah lewat. Dia mengukir patung itu seperti aliran emosi yang bergerak dihatinya.

“Mengagumkan.”

“Kurasa aku mempercayakan tugas ini kepada seorang pemahat yang lebih baik.”

Para staff hotel mengakui bahwa patung sebelumnya yang hancur memiliki level yang jauh lebih tinggi daripada patung yang sedang dibuat Lee Hyun. Lee Hyun sudah pasti kekurangan dalam teknik pengukiran yang halus. Namun, perbedaan dalam level hanya beberapa langkah. Hal itu tidak bisa dibandingkan dengan patung yang sebelumnya. Dalam kenyataannya, patungnya sedikit lebih kasar dan tidak terasa selesai. Namun, Lee Hyun menuangkan hatinya kedalam patung itu dan hal itu mulai muncul.

Dikatakan bahwa patung yang bagus memiliki jiwa sendiri. Hal ini mengingatkan tentang seorang pemahat muda yang tersenyum ceria setelah menyelesaikan karya terbaiknya. Tentu saja, dia melakukan yang terbaik. Membuat patung yang mengandung pesona Nyonya Kang. Namun, patung yang dia buat tidak memiliki perasaan spesial seperti itu. Dia tidak tahu bagaimana caranya menciptakan patung orang dengan benar, kemampuannya masih kurang.

Disisi lain, dengan kisah cinta mereka yang panjang selama 40 tahun, Direktur Kang menatap mata patung yang dibuat oleh Lee Hyun. Dia memasukkan emosi-emosi ini dan patung tersebut memilikinya.

Menuangkan hati mereka kedalam patung.

Profesi artistik seorang pemahat. Bahkan jika ini bukanlah karya seni tingkat tinggi dari seorang pamahat terbaik.

Dan akhirnya, saat patung itu selesai, tepuk tangan bergemuruh didalam restoran. Para tamu, staff, dan bahkan para penyanyi bertepuk tangan serempak karena kagum.

Direktur Kang yang keras kepala, air mata mengalir bebas dari matanya. Si wanita, yang jatuh cinta dengan dia seumur hidupnya, tinggal bersama selama 40 tahun, sedang melihat dia.

Didepan patung es ini, Nyonya Kang saat ini merasa sangat bahagia.

****

Lee Hyun basah kuyup karena keringat, dia kelelahan.

Direktur Kang tiba-tiba memegang tangan Lee Hyun.

“Terima kasih, ini benar-benar indah, patung paling indah yang pernah aku lihat dalam hidupku. Dan bahkan di masa depan, aku tidak yakin akan bisa melihat patung yang lebih indah.”

Direktur Kang tersenyum lebar. Dia benar-benar tulus pada apa yang dia katakan. Namun Lee Hyun menggelengkan kepalanya.

“Bukankah orang yang disamping anda jauh lebih cantik daripada patung yang saya buat?”

Pujian yang sesuai!

Naluri Lee Hyun mulai bertindak.

Saat dia menyelesaikan patung itu, pikirannya kembali lagi.

Apa lagi yang bisa aku lakukan sekarang ini?

Dia telah menderita selama beberapa jam dengan membuat sebuah patung. Tangannya hampir mati rasa setelah memegang es. Setidaknya di Royal Road, karya ini mungkin akan menjadi sebuah Masterpiece.

Statistik dan Fame!

Ini adalah pertama kalinya membuat membuat sebuah patung di kehidupan nyata dan dia kehilangan kesempatan mendapatkan skill poin.

Tidak, ini masih belum berakhir.

Saat itulah Lee Hyun sadar.

Jika kau melihat-lihat, Direktur Kang dalam segala aspek, seorang pengusaha konglomerat. Dia didampingi oleh sekretarisnya dan jika kau mengamatinya, itu sudah jelas bahwa manager hotel besar ini melayani dia. Mungkin aku berada pada sisi bagus Direktur Kang kerena moodnya dari patung ini?

Sudah jelas tak mungkin Lee Hyun akan melewatkan kesempatan tersebut!

Komentar Direktur Kang terhadap Lee Hyun, dan bahkan rasa gembira istrinya. Jika kau mengatakan tentang pasangan yang benar-benar serasi, itulah mereka. Sentuhan pujian dalam mood ini setelah kerja keras Lee Hyun dalam membuat patung, segalanya terdengar bagus.

Direktur Kang sedang dalam mood yang bagus. Pujian terhadap istrinya terdengar lebih manis daripada pujiannya sendiri, membuat dia lebih senang lagi. Tangan Lee Hyun digenggam erat-erat oleh tangan Direktur Kang.

“Terima kasih banyak. Semua usaha yang kau lakukan untuk ulang tahun pernikahanku sangat berarti bagiku.”

Direktur Kang sangat berterima kasih untuk apa yang telah dilakukan Lee Hyun. Disaat-saat seperti ini, sangat penting bagi Lee Hyun untuk mengatakan sesuatu dengan kerendahan hati.

“Tidak, saya hanyalah seorang pemahat yang beruntung bisa mengukir patung istri tuan. Saya tidak melakukan sesuatu yang spesial. Sebaliknya, untuk hotel yang memberi saya sebuah kesempatan seperti ini, dan untuk anda Tuan Direktur, saya sangat berterima kasih.”

Kerendahan hati adalah kebajikan tertinggi yang bisa diungkapkan. Bukan kesombongan yang bahkan akan menimbulkan masalah, kuncinya adalah kerendahan hati sejati! Saat saling bertukaran pujian, dia membawa lawan bicaranya kedalam suasana yang nyaman dan harmonis.

Saat itulah si General Manager hotel mendekat.

“Direktur, karya ini awalnya tidak ada dalam rencana dan dia tidak ada hubungannya dengan insiden ini. Sebenarnya pria ini adalah salah satu tamu restoran kami.”

“General Manager, apa maksudmu? Kupikir pria ini datang untuk merayakan ulang tahun pernikahan kami.”

“Itu… sebenarnya, ada kecelakaan kecil saat kami mempersiapkan patungnya.”

Si General Manager secara terus terang membeberkan cerita tentang bagaimana patung es itu hancur di lantai selama persiapan acara.m

“Aku sangat berterima kasih….”

Direktur Kang tak bisa berkata-kata lagi.

Ulang tahun pernikahan yang hampir berantakan memberi dia kenangan yang sangat penting.

Kemudian Lee Hyun membuka mulutnya. Timingnya sangat tepat.

“Jika anda telah menyelesaikan acara anda, bisakah anda membawa patung ini, tuan?”

“Apa maksudmu?”

“Ini mungkin hanya sebuah patung bagi anda, tetapi bagi saya ini adalah sebuah karya seni yang paling kuat yang saya ciptakan. Ini juga sebuah karya yang sangat memuaskan saya. Jika nantinya karya ini dibuang begitu saja, maka itu akan sia-sia.

Saya tidak mungkin bisa menahan fakta bahwa itu akan menghilang, saya ingin anda membawanya.”

“Itu….”

Sangatlah sulit untuk mengetahui bagaimana orang-orang memastikan nilai estetika dari sebuah patung dan cara mereka berpikir. Keputusan mereka tidak terlalu jelas. Namun, setelah komentar yang tak ternilai ini, sepertinya bagi pasangan Tuan dan Nyonya Kang hal ini juga menjadi sebuah harta yang tidak bisa dibuang.

Istri Direktur Kang menyikut suaminya dari samping. Biasanya dia memiliki sifat yang tenang, tetapi itu tidak terjadi kali ini. Istri Direktur Kang benar-benar tak bisa ditebak.

Jika aku memintanya dengan cara yang salah, aku akan memicu musibah yang sangat besar.

Jika dia meninggalkan patung itu dan tidak membawanya pulang, itu akan tidak bijaksana.

Direktur Kang menggelengkan kepalanya.

“Itu akan menjadi sebuah kesalahan. Patung ini sekarang sangat berharga bagi kami, dan itu akan terus begitu untuk waktu yang lama, aku ingin menyimpannya. Kurasa, aku akan membeli patung es ini.”

Sang direktur mengeluarkan dompetnya dan mengeluarkan cek.

Tentu saja, Lee Hyun menolak.

“Saya melakukan ini bukan untuk uang. Itu sudah cukup hanya dengan melihat patung itu membuat anda berdua menjadi sangat senang. Hanya untuk melihat anda berdua saling menatap penuh kasih sayang. Sejujurnya, saya merasa iri pada anda, Tuan dan Nyonya yang terhormat. Bila patung ini menghiasi rumah tuan, itu benar-benar sebuah mimpi yang menjadi kenyataan.”

Kerendahan hati yang tepat meluncur dari mulutnya.

Mulai dari awal hingga akhir, suatu kemampuan memuji yang mengagumkan!

Mood yang tercipta kerana pujian adalah yang paling penting untuk mendapatkan apa yang kau inginkan. (Kelicikan)

Menunjukkan suatu martabat didepan istrinya sangatlah mengesankan.

Direktur Kang mengeluarkan cek yang lain.

“Paling tidak, anggap ini sebagai hadiah atas ketulusanku.”

“Saya masih sangat keberatan… Saya bersikeras, patung ini adalah sebuah hadiah, tetapi saya bahagia untuk beberapa menit yang saya habiskan bersama anda berdua. Untuk menganggap suatu karya sebagai berharga dalam waktu perayaan anda.”

Penolakan kedua.

Hal ini jelas untuk bersikap sopan.

“Aku tidak bisa menjadi begitu tak tahu malu. Sebagai ganti uang, aku akan memastikan kamu dibayar dengan layak. Jika hal ini tidak bisa diterima, bagaimana bisa pria tua ini menyatakan rasa terima kasihnya? Aku tidak bisa menerima hutang yang tak bisa dilunasi.”

Direktur Kang berulang kali menyerahkan cek itu kepada Lee Hyun, sampai Hyun mau tak mau harus mengambilnya dari pria itu. Dia segera memastikan jumlah lingkaran yang tertulis pada masing-masing cek. Memastikan jumlah dan mengatur uang disaat yang sama.

Kedua cek masing-masing bernilai 5.000.000 won.

Seperti biasanya, aroma uang menjernihkan pikiranku…

Sang Direktur dengan santai mengeluarkan uang dalam jumlah yang besar, sebanyak 10.000.000 won.

Kemudian Direktur Kang pergi bersama istrinya. Sepertinya pasangan itu mendapatkan saat-saat yang indah pada makan malam acara ulang tahun pernikahan mereka.

Setelah menyelesaikan pekerjaannya, Lee Hyun menuju ke adiknya yang telah menunggu untuk waktu yang lama.

“Aku minta maaf. Apa aku terlalu lama?”

“Tidak, kakak. Apa yang aku lihat benar-benar bagus.”

Kedua teman Lee Hye Yeon memiliki mata berkilauan yang diarahkan pada Lee Hyun. Itu adalah campuran dari kekaguman dan ketakjuban, mata yang penuh rasa hormat.

Lee Hyun berbalik untuk mengantar adiknya pulang. Para manager berkumpul di pintu masuk. tepat saat Lee Hyun hendak mengeluarkan uangnya, si General Manager melambaikan tangannya.

“Itu tidak diperlukan. Kenapa kami harus menerima uang dari seseorang yang berjasa pada hotel kami?

Patung anda sangat hebat, dan terus terang itu adalah sangat berarti bagi kami. Bila anda mau datang kembali kesini kapanpun, anda bisa menggunakan hotel atau restoran secara gratis. Juga itu berlaku untuk orang yang datang bersama anda.”

“Tapi…”

“Ini adalah tanda ketulusan kami. Tolong diterima.”

Dengan si konglomerat Direkur Kang, Lee Hyun tidak melewatkan bahkan hadiah yang terkecil. Jika Direktur Kang pergi meninggalkan hotel dengan marah, semua orang yang berhubungan dengan bisnisnya tidak akan lagi mengunjungi hotel itu. Faktanya adalah bahwa kerusakan pada hotel itu tidak akan bisa ditoleransi.

****

“Satu, dua.”

“Pedang lemah dalam kekuatan. Lakukan 100 latihan tubuh bagian bawah!”

Chung Il Hoon sedang bekerja, mengajar ilmu pedang didalam dojo.

Ini adalah hasil dari Royal Road, lumayan.

Di jaman modern, kesempatan untuk bertarung dengan pedang sangat langka. Khususnya, itu bahkan lebih sulit untuk para praktisi di sebuah dojo. Tentunya, orang-orang biasa tak akan mengandalkan pedang kayu dalam masalah apapun.

Suatu posisi yang tak adil, dimana orang-orang yang memiliki pekerjaan lebih rendah lebih makmur.

Untuk memiliki kekuatan untuk menahan sangatlah sulit.

Bagi para praktisi pedang yang terjebak ditengah-tengah masalah ini, normalnya mereka memikirkan cara, salah satunya adalah bergabung dengan sebuah organisasi seperti dojo Ahn Hyundo.

Royal Road satu-satunya jalan keluar kami.

Melawan monster dan bertambah kuat, ini adalah apa yang dinikmati kebanyakan para praktisi.

Kepuasaan yang didapat setiap hari, tetapi bukan hanya itu saja, ada perubahan yang bisa dilihat dengan jelas dalam ilmu pedang mereka. Pergantiannya menjadi terbiasa dengan latihan tanding melawan orang dan bertarung melawan berbagai monster dengan pedang. Kesempatan untuk melatih kemampuan dasar secara menyeluruh, aku tidak menyangka bahwa ada pemecahan masalah semacam itu untuk kami. Untuk waktu yang lama, latihan tanding diantara orang-orang tidak melibatkan resiko. Namun di Royal Road, kelompok praktisi bisa bertarung sepuas hati mereka dan dalam kondisi terbaik tanpa khawatir.

*KRIIIIIING!*

Lalu telpon berdering.

Chung Il Hoon dengan tenang mengangkat gagang telpon, dan berbicara dengan suara rendah.

“Saya instruktur Chung Il Hoon.”

Impian Chung Il Hoon adalah bertemu dan menikahi wanita cantik dan baik hati. Pemikiran favorit si instruktur adalah untuk mendemonstrasikan kekuatannya dan kehandalannya dihadapan banyak gadis.

Suara yang dia dengar dari pihak lain adalah seseorang yang dia kenal dengan baik.

“Sahyeong, ini Lee Hyun.”

“Oh hai! Ada apa?”

“Aku sedang berpikir tentang pergi keluar untuk makan.”

Chung Il Hoon sangat terkejut.

Si pelit Lee Hyun membeli makanan diluar, Chung Il Hoon bahkan tidak bisa membayangkan hal seperti itu.

“Kau mengajak kami? Mau beli di restoran Cina? Dumpling goreng akan bagus, bahkan jika hanya satu aku akan sangat berterima kasih.”

“Tidak, kita akan makan diluar bersama-sama.”

“Benarkah? Dimana tempatnya?”

“Apa kau tahu lokasi Hotel V?”

“H-Hotel?”

Chung Il Hoon tergagap.

“Aku tahu lokasinya, tetapi kenapa harus kesana?”

“Datanglah ke Hotel V, aku akan mentraktir kalian.”

“B-Baiklah.

Aku mengerti!”

Sebelum Lee Hyun berubah pikiran, Chung Il Hoon buru-buru melakukan persiapan.

Meski demikian, dia percaya pada kata-kata Lee Hyun.

“Juga bawalah semua anggota dojo. Ini benar-benar kesempatan yang langka. Huhuhu.”

Chung Il Hoon memanggil semua praktisi serta para instruktur dan memerintahkan mereka untuk menuju hotel tersebut. Saat dia dengan tenang bermain Baduk, Ahn Hyundo memutuskan untuk bergabung dengan mereka. Karena tampaknya mereka melakukan sesuatu yang tidak biasa, seperti makan diluar, Ahn Hyundo memutuskan memotong barisan murid-muridnya seperti seorang hantu dan bergabung dengan mereka.

“Jadi itu adalah sebuah hotel….”

“Ya pergi ke hotel.”

“Aku penasaran, akan seberapa lezat makanannya? Jika itu adalah sebuah tempat yang sering dikunjungi orang, makanannya pasti sangat enak.”

“Oh, Master juga ikut bersama kita.”

“……”

Ahn Hyundo, para instruktur dan para praktisi berjalan ke hotel yang besar. Tentu saja, ini bukanlah kecepatan jalan yang anggun dan santai.

Langkah kaki mereka sangat cepat dan lebih hidup!

Para praktisi berlari disepanjang jalan.

Mereka sampai di hotel tanpa ada satupun yang tertinggal.

“Ini, ada apa ini….”

Para penjaga berusaha untuk menahan mereka, tetapi mereka berlari seperti angin. Tak lama, mereka sampai didepan elevator. Tetapi elevator tersebut penuh.

Mata para praktisi sangat mengerikan. Ahn Hyundo berbicara dengan enteng.

“Anak-anak, disaat seperti ini, masih ada tangga, ayo kita gunakan itu.”

“Benar-benar masuk akal.”

Ahn Hyundo memimpin murid-muridnya menaiki tangga dan sampai di restoran yang ada di lantai 20.

Lee Hyun tengah menunggu mereka.

“Selamat datang, Master.”

“Ya, aku lapar. Dimana makanannya?”

“Silahkan, sudah disajikan didalam.”

“Kami bisa makan dengan bebas?”

“Ya, itu gratis.”

“Kau benar-benar favoritku.”

Manager restoran sudah memberitahu para staff bahwa dia telah menyetujui Lee Hyun dan rombongan besarnya. Melakukan pelayanan yang terbaik untuk mereka, para chef harus siap untuk memasak makanan terbaik yang mereka bisa, dan para karyawan sudah menunggu.

Namun, saat pintu terbuka dan mereka melihat Ahn Hyundo, para instruktur dan para praktisi masuk, wajah dari para staff menjadi pucat.

Ada lebih dari 500 orang!

Mereka dengan senang hati menduduki semua meja dan membuat pesanan mereka.

“IIni wine anda. Burgandy, Vintage ’99.”

CLINK CLINK!

Saat mereka meminum semua wine, para staff yang ketakutan harus terus mengisi ulang gelas mereka.

“Ini lezat, tambah lagi!”

“…..”

“Daging tumis, 50 porsi lagi disini!”

“Makanannya sangat lezat, tetapi terlalu lama!”

“Mari makan sampai kenyang hingga kita hampir pingsan. Tidak usah khawatir. Semuanya gratis!”

Para praktisi dan para instruktur berada pada puncak rasa lapar setelah latihan ilmu pedang, mereka melepaskan ikat pinggang mereka dan makan serta minum tanpa ragu-ragu.

Kemudian Ahn Hyundo bangkit dari kursinya.

“Semuanya dengarkan. Bagi orang yang berlatih ilmu bela diri seperti kita. Bukanlah hal yang bagus untuk makan terlalu banyak.”

Manager dan para staff melihat Ahn Hyundo dengan penuh harapan di mata mereka. Namun, mendekati akhir kalimat, mereka hanya bisa merasakan lebih banyak frustasi.

“Masing-masing orang, makan 10 porsi.”

“Baik Master!”

500 orang, masing-masing 10 porsi!

Untuk masing-masing orang, satu hidangan memiliki harga 7.000 won. Mereka makan sepenuh hati.

Makanannya seperti sebuah prasmanan, berkat hal ini, restoran itu kehabisan bahan.

“BURP! Sekarang, aku kenyang.”

“Lezat, aku puas.”

Para karyawan yang selesai menyajikan hidangan benar-benar kelelahan. Satu-satunya harapan mereka adalah rombongan itu segera pergi.

Namun, mereka semua masih duduk dikursi masing-masing.

Apa-apaan ini?

Choi Jongbum bertanya dengan malu-malu.

“Kapan hidangan penutupnya keluar?”

Disamping dia, Ma Sang Beom berbicara.

“Jika aku bisa makan seperti ini setiap hari, itu akan sangat bagus.”

“…….”

****

Lee Hyun dan Lee Hye Yeon pulang setelah nonton bioskop dan makan di restoran, itu adalah pengalaman pertama bagi mereka.

Keduanya merasa sangat kelelahan.

Lebih baik mengayunkan pedang selama 5 jam tanpa henti.

Lee Hyun menggeleng-gelengkan kepalanya.

Yah, orang lain pergi keluar dan berjalan-jalan dengan mudah, namun itu sangat sulit bagiku.

Dia mendapati bahwa nonton film adalah hal yang sulit, dan hanya dengan berjalan-jalan di kota dia dengan cepat kelelahan. Selain itu, mengukir direstoran. Itu adalah hal yang benar-benar sulit untuk membuat sebuah patung dari es. Juga untuk sesaat, hanya sekilas karyanya tidak bisa dijual.

Namun, tugasnya hari ini telah selesai dan sekarang dia telah kembali ke rumah.

“Selamat malam, kakak.”

“Ya, malam juga. Tidur yang nyenyak.”

Adiknya telah pergi kekamar dan Lee Hyun berganti pakaian lagi. Biasanya, setelah mandi, dia akan mengakses Royal Road. Tetapi hari ini dia pergi ketempat yang lain.

Lee Hyun menaiki bus malam ke rumah sakit, mencari perawat yang bertugas pada shift malam dan bertanya.

“Bagaimana kabar nenek?”

“Beliau tidur. Karena sel-sel kanker, beliau menerima obat pereda sakit. Kamu bisa masuk sekarang, tetapi itu akan sulit karena akan membutuhkan waktu yang lumayan lama bagi beliau untuk bangun.”

“Tak apa, aku akan masuk.”

Lee Hyun membuka pintu ruangan dan masuk.

Ruangan rumah sakit sangat kecil. Neneknya berbaring di ranjang, tertidur nyenyak. Berbagai perlengkapan medis menempel pada tubuhnya. Lee Hyun duduk di kursi di samping neneknya dan memegang tangannya.

“Aku datang membawa berita bagus.”

“…..”

Dari si nenek, hanyalah hembusan nafas yang lemah yang keluar, dia sedang tertidur.

Perangkat pemeriksa detakan jantungnya tetap pada pola yang stabil. Dia mungkin tidak akan bangun selama 7 jam karena pengaruh obat.

” Hye Yeon ada interview di Universitas Korea hari ini. Sejujurnya, ada kecelakaan kecil jadi aku tidak tahu apakah dia lolos atau tidak, tetapi itu tetaplah hal yang bagus, kan?”

“…….”

” Hye Yeon sudah berusia 19 tahun sekarang. Sudah 14 tahun sejak hari itu. Gadis yang selalu menanyakan dimana orang tua kami sambil digendong dipunggung, dia sekarang adalah seorang wanita dewasa.”

Lee Hyun terus berbicara pada neneknya yang tidur.

“Memang, banyak hal telah terjadi sejak saat itu, dan satu-satunya harapanku adalah dia menjalani kehidupan dalam kebahagiaan. Banyak kesulitan saat itu. Ada kalanya tidak ada makanan untuk dimakan, nenek, kau pernah berkata bahwa untuk mengurangi beban yang ditanggung, kau harus melepaskan Hye Yeon. Kau berusaha mengirim dia ke panti asuhan.”

Itu sudah lama sekali, tetapi adiknya hendak diserahkan kepada panti asuhan. Sebagai bentuk protes, Lee Hyun menolak makan selama 3 hari untuk menentang adiknya dikirim ke panti asuhan.

“Nek, kau bilang bahwa aku akan menyesalinya. Kita benar-benar menjalani kesulitan mencari makan, dan memang ada banyak waktu dimana aku melewatkan makan. Nenek, hanya saat itulah, aku mengakui bahwa aku membenci Hye Yeon. Karena Hye Yeon, nenek kesulitan membayar biaya sekolahku.

Aku sering mengatakan hal kasar pada dia, seperti aku akan lebih bahagia tanpa dia.”

Nenek telah membenci adiknya. Kerena adiknya, Lee Hyun menderita dan sering dimarahi. Mereka mengkomplain keras tentang hal-hal sepele, ini adalah alasan lain kenapa adiknya pernah berjalan kearah yang salah.

“Aku tak menyesal. Jika kita kembali ke saat itu, pilihanku akan tetap sama. Karena, kita adalah keluarga.”

Karena neneknya tidur, jadi tak ada jawaban, tetapi itu menenangkan hati Lee Hyun. Dia terus menyimpan semuanya dalam hatinya selama lebih dari 10 tahun, dan sekarang telah berakhir.

Lee Hyun kembali kerumah dan masuk kedalam kapsul. Dan dia mengakses Royal Road.

****

Pegunungan Yuroki dan Benteng Dark Elf!

Dinding yang hancur telah diperbaiki dan persediaan para Orc telah dipindahkan. Mereka tengah mempersiapkan peperangan dengan Immortal Legion yang dipimpin oleh Lich Shire. Weed sama seperti ketika dia memutuskan koneksi, dia muncul dalam bentuk manusia di kota Dark Elf. Pembangunan sedang berlangsung dimana-mana.

“Chwiit keuntungan!”

“Chwichwit. Kami para Orc bekerja keras, kami Orc baik.”

“Tumpuk batu itu lebih tinggi lagi!”

“Seberapa tinggi kau ingin menumpuknya? Chwi!”

“Lebih tinggi, lebih tinggi! Chwichichichit sampai mencapai langit!”

Seorang Orc membawa sebuah batu yang sangat besar. Banyak batu dikumpulkan disini dan ditumpuk untuk membuat sebuah menara.

CRASH!

“Chwieeg!”

“Kwaeeg. Para Orc selamatkan aku!”

Penumpukan batu yang berlebihan pada menara tersebut membuatnya goyah dan rubuh hanya dengan disentuh, menimpa para Orc yang ada dibawahnya. Para Dark Elf sedikit berbeda dari para Orc. Dengan kecerdasan yang lebih tinggi yang mereka miliki, mereka semua memutar mata mereka.

“Para Orc itu benar-benar bekerja keras.”

“Mereka terlihat seperti bersenang-senang.”

“Kita para Elf. Tidak sebanding dalam kekuatan.”

“Secara alami, memang begitu.”

Para Dark Elf bermalas-malasan dan merokok.

Weed pergi hanya sementara, dan hanya dalam 5 menit dari ketidakhadirannya semuanya menjadi kacau dan sekarang dia memiliki tugas memperbaikinya sekali lagi.

Menyusun batu-batu yang tersebar di seluruh tempat dan itu adalah sebuah perjuangan untuk mengumpulkan semua bahan-bahan yang diabaikan yang dikumpulkan diseluruh area itu. Sebagian benteng telah hancur kerena hantaman dan dibakar para Orc. Para Dark Elf menaburkan garam pada makanan yang dipanggang. Pada umumnya, para Elf tidak suka membunuh dan tidak makan daging, namun, para Dark Elf tidak memiliki kecemasan semacam itu. Mengingat bahwa para Dark Elf awalnya adalah para fallen elf (elf yang terbuang) dengan kulit yang lebih gelap, para elf lain menganggap mereka sebagai ras yang biadap.

“Ini adalah kekuatan garam. Para Orc buas.”

“Memang chwiik… Kami juga tahu itu. Makan dengan taburan garam, itu lezat.”

Atas nama pertempuran melawan undead, Orc dan Dark Elf membuat perjanjian perdamaian yang dramatis. Mereka minum alkohol dan makan daging bakar bersama-sama.

Jadi, banyak Orc dan Dark Elf berkumpul di benteng, tak mempedulikan rencana.

Membawa orang-orang bodoh dan pemalas ini dan melawan Immortal Legion bersama mereka….

Dengan kepalanya terus-menerus merasa pusing, Weed merasakan penyakit yang serius.

“Kapten! Kami telah menyelesaikan tugas kami.”

Pada saat itu, Buren muncul bersama dengan Becker, Hosram dan Dale serta para Royal Knight dan para Priest.

Tetapi orang-orang ini sangat sedikit, apakah ada harapan? Bahkan jika questnya gagal, jika aku bisa mengirim kembali orang-orang ini ke Kerajaan Rosenheim, poin kontribusi dari keluarga kerajaan bisa didapatkan. Item-item bisa didapatkan dari kontibusi sebesar itu.

Kontribusi uang dan koneksi.

Bagi Weed, para prajurit ini lebih penting daripada apapun.

Tetapi sang letnan berbicara.

“Seperti yang anda minta, semua persediaan kita didekat kota telah dipindahkan kesini.”

“Bagus.”

Ketika dia menatap Buren, dia melihat sosok yang bisa diandalkan.

Pertama kali dia bertemu dengan Becker dan yang lainnya adalah di Lair of Litvart yang mengerikan, dimana mereka menjalankan misi berbahaya bersama-sama.

Keyakinan dan kepercayaan terhadap Buren!

Tetapi letak tepatnya persediaan itu tidak disebutkan oleh Buren. Meski demikian mereka telah dipindahkan ke benteng. Senjata-senjata perang seperti panah, belati, gada dan senjata-senjata lainnya telah dipakai para prajurit. Itu adalah sebuah kerugian, tetapi apa yang paling penting adalah botol-botol wine yang dia miliki untuk dijual.

Sejak Weed tiba di Pegunungan Yuroki di Land of Despair, dia berkeliling sesuka hatinya. Dia mengumpulkan berbagai buah-buahan!

Ular beracun dan tanaman herbal yang berharga!

Bahan-bahan berkualitas tinggi yang hanya digunakan ketika meramu alkohol. Jika kau mengkonsumsi lebih dari satu, kau akan menyadari rasa manis sebelum kau mati. Tidak, mungkin mengkonsumsi lebih banyak tidak membunuh orang.

Dia mengumpulkan embun-embun saat fajar untuk menyuling berbagai minuman keras. Weed kemudian membuat berbotol-botol wine yang sekarang ini telah tiba-tiba menghilang semuanya.

“Botol-botol wine milikku, dimana? Mungkin mereka belum membawanya kesini. Benar begitu kan?”

“Itu….”

Buren dengan ragu-ragu menunjuk pada para Orc.

“Mereka meminum semuanya, aku mencoba menghentikan mereka, tapi…..”

Weed kemudian mendapati sebuah pemikiran melintas dalam benaknya.

Tidak mungkin ada alkohol di Land of Despair. Bagi para Orc untuk bisa membuat minuman keras, itu mustahil. Oleh karena itu, para Orc sialan itu pasti telah meminum minuman keras milik Weed.

“Lezat. Chwiik!”

“SNIFF! Bau apa ini?”

Wine yang sejenis kristal dan berkilauan sedang mengalir ke moncong para Orc.

“Guah!”

Weed ingin muntah darah, merasakan rasa sakit yang tajam seolah-olah dagingnya dicabik-cabik.

Alkohol yang dia buat.

Setiap kali dia membuat sebotol, Weed memiliki harapan.

Tolong, beri aku keberhasilan dalam mendapatkan banyak uang.

Melalui fermentasi, kau bisa mendapatkan uang dalam jumlah banyak dengan menjual alkohol.

Dibutuhkan beberapa bulan agar benar-benar sempurna dalam rasa dan efeknya. Bahkan tanpa berpikir dua kali dia melakukan semua itu.

Tanpa dia sadari, dia telah membuat ratusan botol minuman keras. Item-item berharga yang didapatkan dari berburu dan dia harus mengesampingkan minuman keras itu saat berburu, tetapi dia tidak memiliki tempat untuk menyimpan botol-botol itu jadi dia menginstruksikan para prajurit untuk mengurusnya.

Beginilah hasilnya.

“Aku tak percaya ini…”

Weed merasa sangat terpukul.

Sementara itu, para Orc minum dengan cepat. Wine biru gelap mengalir ke mulut para Orc hingga habis. Botol-botol wine yang kosong menggelinding dimana-mana.

Seluruh minuman keras miliknya telah menghilang. Uang telah terbang menjauh.

“Ahhhhh!”

Weed meratap dalam kesedihan!

Bahkan dendeng sapi, para Orc dan Dark Elf memakannya.

Weed juga yang membuat dendeng itu.

Hampir tak ada botol wine yang tersisa, dan keranjang pengeringan yang sebelumnya penuh dengan dendeng telah kosong.

“Harus membuat minuman keras dan makanan lagi.”

Tetap saja, Weed memiliki harapan.

Bagaimanapun juga, masih ada para prajuritnya.

Meskipun minuman keras atau persediaan untuk peperangan telah habis, dia tidak kehilangan prajuritnya yang setia.

“Aku salah, aku minta maaf. Para Orc sangat memaksa… *hic*!”

Saat Buren menjelaskan situasinya, dia mengalami cegukan tanpa henti. Saat itulah Weed mengamati para prajurit dengan cermat. Berdiri dengan kaki bergoyang-goyang, wajah memerah. Fenomena yang disebabkan karena terlalu banyak minum.

“Ini….!”

Lalu, semuanya menjadi jelas.

Buren dan Becker, sambil mengikuti perintah Weed untuk membawa persediaannya, menemukan botol-botol minuman keras.

“Ini adalah alkohol.”

“Apa yang akan kita lakukan?”

“Melakukan apa, aku adalah kaptennya sekarang ini.”

“GULP! Ini tampak lezat.”

“Kurasa seteguk saja tidak masalah?”

“Kau, bisa-bisanya…”

“Ayolah, ayo kita lakukan.”

Bagaikan mempercayakan ikan segar kepada kucing, sama halnya dengan mengatakan untuk mempercayai prajurit tidak akan mencicipi alkohol sebelum pertempuran.

Awalnya, para prajurit benar-benar hanya ingin mencoba seteguk, tetapi kemudian mereka mulai minum dalam jumlah banyak.

“Rasanya lembut.”

“Wow! Ini sangat lezat.”

Satu tegukan alkohol membuat ketagihan.

Para prajurit Weed kemudian menyelesaikan pekerjaan mereka tetapi tidak bisa menghilangkan rasa lezat itu dari pikiran mereka, meski begitu, ketakutan mereka terhadap Weed masih tetap ada.

“Buat para Orc meminumnya.”

“Ayo kita berikan pada para Orc.” (Kemungkinan besar mereka ingin menyembunyikan kesalahan mereka dengan cara menyalahkan para Orc.)

Jadi mereka mengungkapkan letak harta milik Weed, letak wine fermentasi milik Weed yang berharga.

“Dan aku harus melawan Immortal Legion dengan kondisi seperti ini….”

Weed mendesah.

****

Ada kegemparan di internet.

Orang-orang terdorong untuk mengakses website Royal Road selama siang dan malam.

Mereka selalu menyukai untuk mengakses berita-berita dari Hall of Fame, mereka selalu merasa kagum.

— Mari kita ungkap identitas sejati Orc itu.

— Sebuah item magic alternatif yang memungkinkan kamu untuk berubah wujud atau sesuatu?

— Tipe Wizard mungkin. Seseorang yang bisa berubah menjadi seorang Necromancer nantinya?

— Apa itu artinya orang-orang yang sudah berganti profesi bisa menjadi seorang Necromancer?

Para Wizard benar-benar heboh tentang hal ini.

Ketika sebuah profesi baru terbuka, itu artinya kau bisa mempelajari sihir baru dengan segera.

Sihir sangatlah penting bagi para Wizard, jadi mereka berharap memiliki lebih banyak dengan cara apapun.

Para Wizard meminta penjelasan kepada Unicorn, yang mengoperasikan Royal Road.

— Tolong, bisakah kau beritahu kami tentang perkembangan quest itu? Bagaimana caranya kami menerima komisi untuk profesi ini?

— Jelaskan karakteristik dari profesi Necromancer.

Jawaban Unicorn sangat sederhana.

— Ini dari kantor pusat; questnya masih berlangsung dan itu akan mengganggu player yang mengerjakan. Kami tidak bisa mengungkapkan lebih banyak lagi. Kalian akan mengetahui karakteristik dari Necromancer ketika profesi itu terbuka. Jika questnya gagal, profesi itu tidak akan muncul kepada publik.

Dengan dalih privasi, Unicorn tidak mengungkapkan perkembangan apapun.

Kemudian semakin banyak player yang cemas menyerbu berbagai situs game.

KMC Media, CTS Media, Onstations, Digital Media, LK game.

Feedback dari para pemirsa pada suatu perusahaan penyiaran game terus memburuk, baik domestic maupun internasional.

****

Produser dari KMC Media mengadakan rapat.

Biasanya rapat ini adalah untuk fasilitator muda yang ada dibarisan depan atau departemen publikasi, untuk berpartisipasi dan menyatakan opini mereka dengan bebas, atau untuk membahas tentang cerita atau penayangan, atau demi kepentingan perencanaan.

Namun, hari ini sesuatu yang unik terjadi.

Kepala dari stasiun penyiaran lain berpartisipasi dalam rapat tersebut.

“Forum-forum sedang dalam kegemparan. Direktur Kang, apa yang terjadi?”

Direktur dari KMC Media mengakses website tersebut untuk melihat reaksi dari para pemirsa. Apa yang dia lihat adalah puluhan ribu posting. Semua feedbacknya tentang permintaan untuk menyiarkan satu quest.

“Ada video baru di Hall of Fame.”

“Yah? Apa-apaan itu bahwa satu video menyebabkan kekacauan ini?”

Pada periode ini, stasiun penyiarannya adalah yang tertinggi dalam rating penontonnya, dalam divisinya, ini belum pernah terjadi.

Direktur Kang dengan malu-malu menggaruk kepalanya yang botak saat dia menjawab.

“Sebuah quest, tampaknya.”

“Quest apa? Begitu banyak orang menjadi begitu heboh hanya karena sebuah quest sangatlah tidak masuk akal.”

Sang Direktur memiringkan kepalanya kesamping ketika seorang produser muda bangkit dari kursinya.

“Sekarang juga kami akan mulai upaya kami untuk merangkum isi videonya. Tunjukkan video yang dipersiapkan kepada Direktur.”

“Kenapa tidak?”

Didalam ruang pertemuan, peralatan yang canggih untuk melihat berbagai video telah dipasang.

Dengan sound sistem yang bisa mengeluarkan suara dari segala arah, sebuah video muncul di dinding.

Tentu saja, fasilitas ruang pertemuan seperti ini sangat wajar bagi sebuah stasiun penyiaran.

Selama pemutaran film tersebut, sang direktur, para produser muda, ataupun para pengelola tidak bisa membuka mulut mereka. Setelah sekian lama berlalu, direktur berbicara.

“Ini, pastikan kita mendapatkan ini.”

“Tentu saja, Direktur.”

Direktur Kang dan semua pengelola sepakat.

Bukan hanya mempertimbangkan pertempuran dari para Orc dihadapan mereka. Sebuah quest mistikal dimana seseorang bertransformasi menjadi seorang Orc. Sebuah petualangan di wilayah tak terjamah.

Mempertimbangkan semua hal-hal ini, itu tidak cukup hanya menyiarkannya saja. Direktur Kang kemudian berbicara dengan hati-hati.

“Namun stasiun lain kemungkinan besar tidak akan membiarkan kita maju begitu saja. Mungkin berbagai stasiun lain akan menawarkan kontrak mereka.”

“Maksud anda itu akan sangat sulit?”

“Tidak juga. Hanya saja ketika stasiun-stasiun lain bersaing, maka nilai kontraknya juga akan meningkat lebih jauh lagi.”

Masalahnya selalu terletak pada uang.

“Itu tidak mungkin untuk mengeluarkan uang dalam jumlah besar.”

Dari kata-kata Direktur, semua orang terdiam.

Sejak awal, perusahaan KMC Media tidak memiliki jumlah kekayaan yang melimpah.

Mereka memiliki pemirsa yang tinggi, tetapi sebagai stasiun yang masih muda, mereka tidak memiliki dana tambahan karena mereka secara aktif menginvestasikan pendapatan yang mereka dapat.

Direktur Kang dengan hati-hati mengontrol kekayaan mereka.

“Tuan tuan, situasi keuangan kita tahun ini dari penyiaran memang lumayan, aku tahu… tapi aku berpikir tentang membuat keuntungan kita stabil.”

“Meski demikian, kita tidak memiliki cukup uang untuk mengalahkan tawaran kontrak dari stasiun penyiaran lain, dan hal ini membawa kita untuk membuat deposit yang tidak konvensional.”

Mendengar kata-kata terakhir dari Direktur, para pengelola segera menjadi depresi.

Bahkan jika kau berusaha keras untuk mendapatkan apa yang kau inginkan, kau akan melihat bahwa kenyataan akan menghadangmu. Karena ada banyak tempat-tempat lain disana-sini untuk uang masuk kedalam sebuah perusahaan penyiaran kecil, mereka selalu terjerat pada keuangan mereka.

Moto KMC Media.

Segalanya menyenangkan jika kau menghabiskan sedikit uang!

Mereka mati-matian untuk bertahan.

Para pengelola mendesah.

Tetapi untuk berkembang lebih jauh lagi, kau perlu lebih banyak menginvestasikan…

Inilah yang selalu menjadi masalah terbesar, seperti jatuhnya CTS Media yang menipu diri mereka sendiri.

Namun, Direktur Kang tersenyum.

“Terlepas dari persetujuan, kita akan melakukannya.”

“Benarkah?”

“Sebuah kontrak dengan insentif. Bahkan jika depositnya besar, kita tidak akan gagal, mencapai kesuksesan karena penayangan dan pengiklanan bisa dan akan mendistribusikan pendapatan.”

Saat ini, rating dari Royal Road terus-menerus berada dipuncaknya setiap harinya. Sejajar dengan itu, para pemirsa dari stasiun penyiaran untuk Royal Road juga meningkat. Harga dalam penjualan iklan juga sedang berkembang.

“Rating penonton akan meningkat lebih dari 5%, untuk membagi dalam pendapatan persentasi tertentu dari sebuah pengiklanan akan diberikan kepada stasiun penyiaran menurut pada kontrak, dan siapa yang bisa mengatakan seberapa banyak uang yang akan diberikan ketika orang-orang mendownload video quest tersebut dari homepage?”

KMC Media merupakan sebuah stasiun yang masih kecil, tetapi ini adalah sebuah metode yang memungkinkan.

Direktur Kang menyeka keringatnya dari alisnya.

“Tuan-tuan, mari kita membentuk sebuah kontrak.”

****

Ketika sebuah video di Hall of Fame mendapatkan peningkatan jumlah viewcount oleh banyak orang, perusahaan Unicorn memberikan nominal pembayaran kepada orang yang memposting. Suatu cara untuk mendapatkan uang yang tak familiar, karena sampai sekarang Lee Hyun terbiasa dengan menjual item.

“Aku akan mendapatkan uang untuk setiap orang yang melihatnya, tetapi tidak akan ada bedanya jika aku tidak melakukan apa-apa…

Jika aku bisa mengeditnya sedikit, aku bisa meningkatkan jumlah yang aku dapatkan.”

Itu sedikit terlambat, tetapi Lee Hyun ragu-ragu tentang membeli sebuah program untuk mengedit video, bahkan sekarang Public Relations Department dari kantor pusat Unicorn sedang dalam kegemparan.

“Pasti dia akan mengajak player lain untuk menyelesaikan quest itu.”

“Oh, bagus kalau begitu.”

Chang Yunsu, pimpinan dari Public Relations Department berada diruang pengoperasian dan sedang memikirkan strategi dengan orang lain yang menonton video tersebut. Sangatlah penting untuk mengakrabkan diri dengan game agar bisa mempromosikan Royal Road dengan mulus.

Strateginya bukanlah sesuatu yang bisa dibuat ketika didalam ruangan pengoperasian. Mempelajari dan memahami seluruh latar belakang cerita untuk masing-masing quest. Sejarah dari masing-masing kerajaan! Membantu pengembangan kota-kota serta latar belakang sosok yang penting, perkembangan dari para player. Hal-hal inilah yang memprediksi arah masa depan Benua Versailles dan seperti inilah strategi di ruang operasi mengalir.

“Perkembangan dari quest itu sudah begitu jauh, kecepatannya lebih cepat daripada yang kita bayangkan.”

“Lalu apa masalahnya?”

“Quest kemunculan Barkhan akan baik-baik saja jika hanya sampai pada quest berantai yang kedua.

Jika dilihat dari keseluruhan gambar, namun karena player ini, hanya saja hal ini tidak…”

“Tapi apa?”

“Situasinya sepertinya akan membuat perubahan kecil pada game mulai sekarang, tetapi jika pasukan undead merajalela, poros kekuatan dengan kerajaan-kerajaan yang ada perlahan-lahan akan mempengaruhi para player seiring waktu.”

Profesi para NPC dan hak-hak kepemilikan kastil dan benteng terkenal, serta tambang, desa-desa dan tempat-tempat bisnis akan berubah. Para player anggota guild-guild bergabung dengan pasukan untuk berkontribusi pada penyerbuan, dan untuk mengambil kepemilikan dari meningkatnya kekuasaan mereka. Sebuah kota yang dekat atau jauh dari ibukota kerajaan, tetapi itu semua masih bisa jatuh ke tangan player, dalam kenyataannya, kebanyakan kerajaan di pusat benua sudah dioperasikan oleh para player.

“Tetapi apa hubungannya quest Barkhan dengan semua itu?”

Ketua tim yang sangat penasaran menanyai Chang Yunsu karena dia sangat familiar tentang latar belakang game tersebut. Dia mencengkeram tangannya dan tersenyum lebar kepada para operator yang lain di ruangan tersebut saat dia menjelaskan kemungkinannya.

“Ini akan menarik. Kebangkitan sempurna dari Barkhan dengan kekuatan dan pasukan undead miliknya, dalam aspek ini akan sangat berbeda dengan kebencian dari para undead.”

“Itu, ya.”

“Desa-desa dan kastil-kastil akan diserang oleh para undead. Undead bahkan bisa mengobarkan peperangan bersama semua korban yang mati. Kebencian mereka bisa bertindak baik dalam serangan serta pertahanan dan mendapatkan lebih banyak pasukan. Bukan hanya itu, perlu diingat bahwa ada undead yang bisa benar-benar mendominasi serangan balasan musuh.”

“Disisi lain, para undead bisa mengambil alih sebuah kota atau kastil?”

“Cukup bicaranya tentang kemungkinan. Undead hanyalah salah satu dari banyak tipe monster di Benua Versailles. Kerajaan yang telah diduduki oleh undead akan runtuh. Jika para player bisa membasmi mereka, itu akan menjadi sebuah kesempatan besar untuk mendapatkan kontribusi.”

“Jadi hal ini akan membawa krisis dan kesempatan disaat yang sama.”

“Ya, hadiah dari jalan cerita ini masih belum diketahui, kerajaan di bagian utara dari benua dikuasai oleh para undead, tapi… Terlepas dari itu, keseluruhan tingkat kesulitan quest akan naik di masa depan dan kita mungkin akan sering melihat undead.”

sumber : http://sekkinokyou.id/

Translator / Creator: alknight