November 11, 2016

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 4 – Chapter 7: Basra Dungeon

 

“Sudah saatnya untuk berbicara tentang berita terbaru di Benua Versailles. Kami akan memperkenalkan padamu kejadian-kejadian yang terjadi di Royal Road. Dan hari ini kami punya seorang tamu di studio, kalian semua mengetahui dia, itu adalah Joo Wan. Bagaimana kabarmu?”

“Halo! Hye Min, senyummu hari ini lebih mempesona.”

“Ho, Ho, kau sudah datang kesini, tak perlu repot-repot dengan pujian. Sepertinya, ada beberapa berita penting hari ini, kan?”

“Ya, kau benar. Tak sepenting itu, dibanding preferensi rasa milikmu, karena aku merasakan bahwa dipagi ini kau makan babi panggang yang lezat…”

“Oh, apa kau bilang? Dipagi hari, babi pangang rasanya adalah yang terbaik. Tetapi apa aku benar-benar bau?”

Joo Wan dan Shin Hye Min. Meskipun mereka bertengkar dan mengatakan hal-hal yang tak karu-karuan sepanjang waktu, mereka adalah sepasang reporter berita untuk saluran game, KMC Media.

Lee Hyun makan pelan-pelan sambil menonton program berita tersebut.

Mereka sering berbicara sembarangan, tetapi itu lebih baik daripada CTS Media.

Ya, masalah abadi dari management: secara serius mencari keuntungan, itu sulit untuk tetap up to date dengan semua event didalam game. CTS Media mengundang artis-artis paling cantik dan terkenal dalam program mereka, tetapi mereka tidak punya hal yang paling penting, inovasi. Di tiap episode, para artis terfokus pada sosok mereka dan membual tentang karakter mereka, yang sangat menjengkelkan bagi para pemirsa. Kadang-kadang acaranya keluar dari topik utama hingga tak jelas apa yang mereka bicarakan.

Dibandingkan dengan mereka, berita di KMC Media jauh lebih enak untuk dilihat. Koleksi informasi mereka yang diatur dengan sangat baik membuat mereka sangat cepat untuk diakui, dan merangkum event-event utama dalam program berita mereka. Benua Versailles yang sangat luas mengumpulkan jumlah player yang besar yang ingin mendapatkan berita-berita terbaru dalam game.

“Sekarang kau akan mendengarkan beberapa berita yang menakjubkan. Hentikan semua pekerjaan lain selama beberapa menit. Sekarang, akhirnya di Kerajaan Haven, player Bad Ray mencapai level 370, yang disebut sebagai ‘Dinding yang tak tertembus’.'”

“Wow! Hebat!”

“Ingat bahwa Bad Ray adalah salah satu pemimpin peringkat diantara player berlevel tertinggi, dan pastinya kau tahu julukan ‘The Black Knight’. Didalam menara tersebut, para prajurit akhirnya mencapai level 370. Level tertinggi didalam game! Sekarang, mari kita lihat bagaimana hal itu terjadi.”

Warrior of the tower.

Tempat berkumpulnya para prajurit terkuat dari Royal Road untuk bersaing. Seorang Knight memakai armor hitam memegang pedang hitam sedang bertarung melawan Barbarian yang ganas. Barbarian itu berteriak penuh kemarahan, melancarkan serangan yang mengerikan dengan pedang dua tangannya.

Namun, menggunakan teknik kaki, sang Black Knight dengan mudah menghindari dan memantulkan serangan musuh.

Kecepatan dari player berlevel tinggi benar-benar tak bisa dijelaskan. Pedang-pedang terayun dengan kecepatan yang tak bisa dibayangkan. Dan ketika kau menghitung equipment mereka, kau akan mengira bahwa itu adalah pertarungan diantara naga merah dan naga hitam. Tetap saja, pemenangnya sudah jelas: sang Black Knight sedang bermain-main dengan lawannya! Pada akhirnya, sang Black Knight itu memenangkan pertarungan.

“Kau baru saja mengatakan bahwa Bad Ray memenangkan pertarungan dan menjadi player berlevel tertinggi didalam game! Berkat kemenangan atas prajurit yang menjaga menara tersebut, dia mencapai level 370. Aku juga ingin menambahkan bahwa teknik yang Bad Ray gunakan dalam pertarungan ini belum pernah terlihat atau digunakan sebelumnya!”

“Oh, ho, ho. Mengagumkan!” Joowan mengayunkan tangannya dan berteriak. “Namun, Bad Ray pasti telah terdesak, untuk mengungkapkan skill dan teknik semacam itu?”

“Tebakan yang tepat! Itu benar, Bad Ray berasal dari Guild Hermes. Dan seperti yang kau ingat dari berita kita yang sebelumnya, Hermes telah melengserkan Iluina si penguasa Kerajaan Haven yang sebelumnya, dan mengumumkan bahwa mereka telah memilih jalur diktator militer.”

“Itu, maksudmu bahwa Kerajaan Haven mendeklarasikan perang kepada semua Kerajaan?”

“Ya. Sepertinya perekrutan lebih banyak pasukan mereka memperkuat kepercayaan diri mereka.”

“Terlebih lagi, mereka memiliki Bad Ray.”

“Tepat! Meskipun pemimpin guildnya adalah player yang berbeda, Bad Ray dalam kenyataannya adalah wajah dari Hermes. Dengan demikian, dari menunjukkan peningkatan levelnya di Warrior of Tower, Bad Ray mengumumkan pada dunia tentang kekuatan guildnya.”

Setelah itu, berita berganti ke masalah yang lain. Mereka menyebutkan bahwa disuatu tempat yang jauh, beberapa guild memulai sebuah perang melawan wizard yang kuat di sebuah dungeon yang baru ditemukan. Di dataran utama Benua Versailles, sesuatu menjadi sangat umum: seseorang kehilangan item-item mereka karena terjadinya tornado dan gempa bumi. Jadi jika kau pergi ke sebuah tempat asing, kau harus berhati-hati dan cobalah mengumpulkan informasi lebih banyak untuk menghindari bencana.

Level 370…

Angka tersebut menolak untuk meninggalkan pikiran Lee Hyun. Di Continent of Magic, dia adalah player terbaik! Namun, meski demikian, Lee Hyun tidak menyadari nilai sejati dari julukan tersebut. Dia hanya bermain untuk bersenang-senang, perlahan-lahan menghajar para monster dan hampir tidak pernah berbicara pada player lain. Ketika dia mengumpulkan item-item dengan jumlah yang banyak, dia akan mengunjungi kota dan menjual item-item tersebut. Oleh karena itu, julukan dari ‘terbaik’ adalah sebutan kosong bagi dia. Hanya ketika dia memutuskan untuk menjual karakternya, dia menyadari gelar tersebut!

Bad Ray… jika kau menjual akunmu, seberapa banyak uang yang akan kau dapatkan!?

Hal ini terutama karena jumlah player di Continent of Magic tidak bisa dibandingkan dengan Royal Road. Lebih dari seratus juta orang bermain Royal Road! Pekerja kantoran, para freelance dan masih banyak lagi yang menggunakan game tersebut sebagai tempat liburan. Royal Road begitu populer!

Ketika dia meningkatkan skill memancingnya, Weed melihat banyak orang yang seperti ini. Mereka datang ke sungai Bensa untuk bersantai, menjauh dari keluarga atau pekerjaan. Berpiknik atau berjemur dibawah panasnya matahari. Bahkan jika hanya level 50, suasana hati mereka tidak berkurang.

Para player itu tidak memburu monster untuk mencari item, sebaliknya, mereka hanya membelinya di toko menggunakan uang asli. Sering kali, mereka melakukan demikian hanya untuk pamer didepan teman mereka, seolah-olah mereka datang berlibur ke sebuah persinggahan. Umumnya, hal itu tidak jauh dari kebenaran. Dengan Royal Road, kau tidak perlu mengambil cuti bekerja selama seminggu, atau melewatkan akhir pekan, selama kau punya kapsul di rumahmu.

Lee Hyun tidak menyalahkan player-player ini. Sebaliknya, dia menganggap mereka sebagai bentuk yang berbeda dari client. Sementara ada orang seperti itu didalam game, siapapun bisa mendapatkan uang lebih banyak.

Pikiran Lee Hyun kembali ke Bad Ray. Semua orang, dari pekerja kantoran junior dan diakhiri dengan presiden perusahaan yang bermain dalam Royal Road, jadi harga dari karakter level tertinggi akan melambung sangat tinggi!

Namun, dalam kasus Bad Ray, jika dia bukan orang bodoh, itu tak seperti dia akan menjual akunnya.

Royal Road masih baru-baru ini memulai kejayaannya diseluruh dunia, dan menurut para ahli, kepopulerannya akan berlangsung selama setidaknya 10 tahun kedepan. Jadi menjual karakter, yang mana nilainya masih bisa meningkat lebih jauh lagi, tak hanya akan membuatmu mengulang gamenya, hal itu juga akan menjadi kebodohan yang sangat besar.

“Ya, terima kasih On Joo Wan. Apa kau punya berita lain untuk dilaporkan? Kau berbicara cukup sedikit tentang Benua Versailles.”

“Tentu saja ada. Jika kau membicarakan semua kejadian yang telah terjadi di dataran utama, bahkan 24 jam tidak akan cukup. Aku tidak akan terkejut jika sesuatu yang menakjubkan terjadi disaat ini.”

“Benarkah? Maka jangan menahannya dan cepat katakan tentang berita sesuatu!”

“Hye Min, apa kau suka skill kerajinan?”

“Hmm, ya aku suka.”

“Bisa lebih detail…”

“Er… Aku suka gairah orang-orang yang bisa menciptakan sesuatu yang baru dengan tangan mereka sendiri.”

“Bagus sekali. Maka kau pasti akan menikmati berita ini. Baru-baru ini, seorang player telah mencapai tahap menengah dalam menjahit, memasak dan blacksmith.”

“Wow! Itu hebat!”

Lee Hyun merasa kagum.

Menjahit, blacksmith dan memasak — seseorang telah meningkatkan semuanya sampai tahap menengah?

Lee Hyun telah menapaki jalan itu, jadi dia tau seberapa sulitnya untuk mengembangkan skill-skill ini sampai tahap menengah. Jadi ketika dia mendengar berita tentang player lain melakukan hal ini, dia tidak bisa mempercayai telinganya.

Yah, untuk memasak, itu hanya proses yang panjang dan membosankan. Dengan menjahit dan blacksmith, jika kau menggunakan bahan yang bagus, kau bisa meningkatan levelnya dengan cepat…

Meskipun, berkat perdagangan, aku meningkatkan level skill-skill itu dua kali lebih cepat… Mungkin, kemungkinan player itu melakukan hal yang sama…

Tetapi meskipun menggunakan perdagangan, pengembangan semua skill itu, kau masih membutuhkan untuk menghabiskan usaha, bahan dan waktu dalam jumlah yang besar. Lee Hyun mendapati itu sulit untuk dipercaya bahwa orang lain telah menguasai ketiga skill-skill itu sampai tahap menengah.

Shin Hye Min membuat ekspresi penasaran dan bertanya.

“Oh, jadi kau telah mewawancarai dia? Bagaimanapun juga, jika kau menemukan seorang player yang menguasai ketiga skill itu sampai tahap menengah, dia pasti akan punya banyak untuk dikatakan.”

“Tidak. Sayang sekali, kami sangat terlambat mengetahui tentang hal itu…”

“Aku tak percaya itu! On Joowan tidak bisa mendapatkan wawancara?”

“Ya. Aku sibuk bekerja pada cerita lain pada saat itu, dan sejujurnya, mendengar seorang player seperti itu, aku tidak bisa mempercayainya. Ketika situs memposting beberapa item yang dia buat, aku bergegas untuk mewawancarai dia, tetapi, aku terlambat. Player tak diketahui itu akhirnya membuat pakaian dari prismatic cloth — sebuah kain kualitas kelas pertama jika kau tidak tahu — dan dia menghilang ke arah yang tidak diketahui. Pakaian-pakaian yang dia jual di pelelangan itu memperoleh banyak perhatian dan ada yang membuat video pelelangan tersebut. Sekarang akan ditampilkan disini di layar.”

Layar video dari studio itu diganti dengan kota abad pertengahan yang besar. Bangunan-bangunan dibangun dengan gaya zaman renaisans. Kuil-kuil megah dan menara-menara yang tinggi, banyak bangunan-bangunan dua dan tiga lantai berdiri ditengah-tengah taman penuh tanaman. Jauh didepan kau bisa melihat Colosseum, dan banyak player berjalan-jalan di jalanan serta kuda-kuda yang menarik kereta.

Disebuah toko, kau bisa melihat player berargumen dengan pemilik toko, dan ditengah-tengah dari taman yang luas, sebuah pelelangan tengah berlangsung.

Seorang Merchant mengenakan setelan menawarkan pakaian yang memiliki 7 atribut yang berbeda untuk dijual. Banyak player berkumpul disekitar Merchant itu dengan harapan bisa membeli sesuatu yang bagus. Harganya naik dengan cepat. Lee Hyun mengenal Merchant pelelang itu.

Ya, itu adalah Mapan. Jadi player yang meningkatkan ketiga skill itu sampai tahap menengah adalah…

On Joowan sedang membicarakan tentang Lee Hyun.

Menarik sekali, apakah dia akan pingsan jika dia mengetahui bahwa skill memancing dan memahat milik Lee Hyun sudah tahap menengah juga?

Yah aku bukanlah yang memimpin pelelangan itu…

Dia berpikir bahwa rekaman pelelangan yang mereka tampilkan di TV sangat mengagumkan. Para player sangat bersemangat, berteriak dan berdesak-desakan dengan orang lain karena keinginan mendapatkan item-item itu. Dengan itu, Shin Hyemin dan On Joowan sangat tertarik dengan menambahkan komentar-komentar tajam. Setelah video itu selesai diputar, gambar dari item yang dijual oleh Mapan muncul, termasuk harganya, serta deskripsi item tersebut.

“Lihat Hyemin!

Pakaian yang terbuat dari kain prismatik, dibuat melalui skill tailoring tahap menengah.”

“Ini luar biasa!”

On Joowan dengan iri menunjuk monitor dibelakang dia.

Rare Tunic terbuat dari prismatic cloth

Ketahanan: 110/110

Defense: 55

Jubah kain prismatik dijahit oleh seorang master level menengah. Master tersebut mencurahkan jiwanya dalam potongan kain ini. Bahkan beberapa monster akan ragu-ragu

untuk menyerangnya dengan pedang mereka.

Persyaratan:

• Level 150

• Strength 80

• Agility 80

Efek:

• Damage dari panah berkurang sebesar 85%

• Api tidak berpengaruh pada ketahanan pakaian tersebut

• Memberikan 20% kemungkinan bahwa sihir listrik tidak menghasilkan damage

• Senjata-senjata tumpul tidak bisa memberikan critical hit padamu

• Tambahan Fame sebesar 100 poin

• Art meningkat sebesar 10 poin

• +10 Agility

Berkat pengembangan skill melalui perdagangan, item tersebut memiliki ketahanan yang luar biasa tinggi. Defensenya juga jauh lebih unggul daripada item-item lain yang terbuat dari kain yang bagus.

Selain itu, item itu memiliki 7 efek tambahan! Dengan item-item sederhana, mungkin akan ada dua atau tiga efek acak, tetapi seringkali efek tersebut tidak berguna. Namun jubah ini memiliki 7 efek, dan semuanya menguntungkan.

Untuk item-item unik, Lee Hyun hanya bisa mendapatkan satu unit. Sama dengan patung indah dari jajaran karya dari seorang sculptor, semuanya tidak selalu bagus bagi para penjahit.

“Setelah pelelangan tersebut, si player tidak kembali. Ketika dia muncul, maka aku, On Joowan, akan bergegas untuk mewawancarai dia, dimanapun dia berada. Aku janjikan itu padamu.”

Lee Hyun melotot pada ocehan narsis itu.

Ketika kau menjadi terkenal, kau harus siap untuk pro dan kontra dalam kehidupanmu. Contohnya, jika kau menjual barang-barang, itu adalah keuntungan. Semakin banyak orang yang menjadi tertarik padamu dan membeli item-item tersebut, namun, karena fakta bahwa para player mulai mengikutimu, mereka secara alami muncul dan menganggu perburuan dan quest. Itu sebabnya Lee Hyun meminta Mapan untuk mengadakan lelang menggantikan dia.

“Aww! Itu menyedihkan bahwa kita tidak bisa mendapatkan wawancara, tetapi sudah saatnya untuk maju ke cerita selanjutnya. On Joowan, apa kau punya sesuatu yang lain?”

“Ya. Akhirnya, aku akan membicarakan tentang penyerbuan Kastil Odein. Guild Prosperity mempertahankan benteng dari usaha penyerangan dari Guild Balkan, memperoleh kemenangan yang lain. Pada saat ini, tak ada kekuatan di wilayah tersebut yang bisa bertarung secara seimbang dengan Guild Prosperity. Bisa diasumsikan bahwa selama beberapa waktu, itu wajar saja bahwa benteng Odein akan damai. Harga barang-barang akan naik sebesar 70% karena biaya dari operasi militer dan perbaikan dari pertahanan.”

“Memang, aku bisa mendengar keributan dari kekecewaan.”

“Mau bagaimana lagi. Pajaknya ditetapkan oleh mereka yang memiliki Kastil Odein. Namun bahkan dengan peningkatan harga ini, aku yakin banyak pedagang dan pemburu akan terus mengunjungi kastil tersebut. Sekarang, mari kita lihat video dari pertempuran itu.”

Layarnya berubah sekali lagi.

Video tersebut menanyangkan dari pandangan burung tentang pertempuran ganas diantara guild-guild tersebut untuk memperebutkan Kastil Odein.

Sepertinya, seorang penyihir berusaha membuat rekaman saat dia terbang dilangit, dalam usaha untuk menangkap seluruh skala pertempuran. Dan itu berhasil.

Peperangan besar terjadi dihadapan pemirsa. Gelombang demi gelombang dari serangan menghantam tembok benteng, dan para defender perlahan-lahan mundur. Itu tampak seperti bahwa perlawanan akan segera dihancurkan.

Tetapi sungguh sial. Hasil dari peperangan itu adalah para defender, Guild Prosperity menang. Itu semua berkat fakta bahwa didalam benteng itu, mereka membagi pasukan mereka dan berhasil bertahan sepanjang hari, sampai peperangan berakhir.

“Di peperangan tersebut terlibat…”

Lee Hyun, yang menonton peperangan di layar tersebut dengan tertarik, mematikan TV. Dia mandi dan selanjutnya berbaring didalam kapsul.

Lee Hyun login kedalam Royal Road.

Dia masih berada didalam tembok Kastil Odein. Setelah peperangan berakhir, dia segera meninggalkan game, dan oleh karena itu, kembali ke tempat yang sama, di pintu masuk. Banyak orang berkeliaran disekitar area itu. Selama penyerbuan, player biasa tidak bisa masuk kedalam tembok benteng, jadi sekarang semua orang berusaha masuk.

“Apa kau dengar? Mereka mengatakan bahwa player Bad Ray mencapai level 370!”

“Ya, Guild Hermes sangat beruntung.”

“Mereka juga mengatakan bahwa beberapa player yang mengunjungi Kerajaan Haven telah meningkat beberapa kali.”

“Hmm. Bagaimana kalau kita mengunjungi Kerajaan Haven? Bagaimana menurutmu?”

“Ya, itu akan menarik.”

Banyak orang membicarakan tentang berita terbaru dari Royal Road dengan sangat tertarik. Bagi mereka, game ini telah menjadi sebuah dunia dimana mereka benar-benar hidup. Bad Ray juga telah menjadi simbol kesuksesan untuk orang-orang seperti itu, dia dianggap sebagai seorang raja, atau bahkan selebritis diseluruh dunia! Jika ada cuplikan dari pertarungannya, jutaan gamer akan segera mendownloadnya.

Sama seperti dalam semua game online yang lain. Seluruh proses dari game tersebut berdasarkan pada kumpulan fitur dan teknik bertarung dari seorang player. Itu penting bagi orang-orang untuk bisa mendemonstrasikan skill mereka dalam menggabungkan kemampuan untuk bertarung melawan lawanmu. Tentu saja, semakin tinggi skillmu, semakin tidak konsiten dengan hukum alam dari pertarungan di dunia nyata. Tetapi game akan menyenangkan untuk masuk kedalam pertarungan, karena semakin jauh kau pergi, jadinya akan semakin kuat musuhmu dan para monster akan semakin sulit.

Oleh karena itu, player-player berlevel tinggi akan menarik perhatian yang besar diantara para player biasa.

Para player yang membicarakan Bad Ray mengucapkan selamat tinggal dan pergi ke urusan mereka masing-masing, saat Weed pergi ke salah satu toko peralatan.

“Mencari seorang Priest. Diatas level 170.”

“Mencari player penyerang jarak jauh! Mage dan Archer!”

“Beli pedang yang cocok untuk player di level 210! Yang ada efek tambahannya juga!”

Area tersebut menjadi berisik lagi. Setelah peperangan itu, banyak player kembali ke gaya hidup yang normal, mengumpulkan kelompok, mengobrol dan berjualan.

Weed sekarang telah level 230. Berkat membunuh banyak player dalam peperangan tersebut, dia mendapatkan 2 level. Tetapi tak semua orang seberuntung itu, banyak player telah tewas dan sebaliknya, kehilangan EXP dan bergegas untuk mengejar ketinggalan. Weed memasukkan 10 poin yang dia terima dari naik level itu pada Agility saat dia memasuki toko.

Dalam beberapa bulan terakhir, Weed menjadi jauh terlalu fokus dengan mengembangkan skill kerajinan miliknya, dan oleh karena itu, dia mengabaikan item-item yang akan berguna dalam pertempuran. Penjaga toko itu adalah tipe NPC kuat, dengan bekas luka yang jelek di wajahnya yang mungkin adalah hasil dari peperangan terakhir dari benteng ini. Dia dengan senang menyambut pengunjung.

“Apa yang kau cari?”

“Aku membutuhkan item-item, bumbu, herbal dan perban.”

“Bagus. Ini ada beberapa item, obat-obatan dan herbal, seperti yang bisa kau lihat.”

Tak seperti kota-kota dan benteng-benteng lain, tak ada pemisahan toko makanan. Oleh karena itu, makanan, herbal dan produk-produk yang lain bisa dijual ditempat yang sama. Namun, ada banyak toko yang menjual senjata dan armor.

Red Herb Zareta

Harga: 2 silver

Herbal yang membantu menyembuhkan luka.

 

Blue Cylon Herb

Harga: 4 silver

Herbal yang membantu memulihkan MP. Jika digunakan untuk bahan makanan, itu akan meningkatkan tingkat regenerasi MP.

Pertempuran berdarah di Kastil Odein tidaklah sia-sia, ada banyak herbal di toko ini, dan beberapa diantaranya bahkan adalah spesies yang sangat langka. Weed membeli 200 buah dari masing-masing herbal, sebuah batu asah, benang untuk menjahit, perban dan makanan. Itu semua ternyata tidak terlalu mahal. Dalam kenyataannya, harga di benteng tersebut biasanya sangat mahal, tetapi untuk pernghormatan dari kemenangan, para player yang bertarung pada pihak pemenang tidak akan diberi pajak di toko-toko atau pada barang-barang selama seminggu. Sebuah bonus untuk pemenang dari peperangan yang ganas.

Ketika Weed selesai, dia meninggalkan Kastil Odein. Arahnya menuju ke gua terdekat, gua Basra!

****

Sekelompok Wizard dipimpin oleh Sollon, memakai jubah biru, dia menunggu mendekatnya musuh.

“Kembali cepat, dan siapkan diri kalian!” Sollon berteriak. Suaranya penuh dengan ketegangan dan kegembiraan. Namun, skuad tersebut hanya mendecakkan lidah mereka.

Orang ini gila…

Bukan itu saja, dia hanya ingin pamer didepan…

Namun, saat ini bukan saatnya untuk protes. Si Thief bernama Batu tengah dikejar oleh sekelompok musuh, dan mendekati posisi. Para Archer yang bisa melihat paling jauh memberikan informasi pada pasukan tersebut.

“Musuh datang!”

“Lebih dari 40 orang!”

“Bagus, Batu. Semuanya, bersiap untuk menyerang!”

Dengan perintah Sollon, para penyihir berbaris dan mempersiapkan sihir. Mereka kemudian mulai mengeluarkannya secara terus-menerus.

“Serang! Gelombang api murni dari kemarahan. Firestorm!”

Penyergapan yang direncanakan dengan baik telah berhasil. Dibawah tembakan dari banyak sihir, para monster Basra dengan cepat melemah. Tetapi itu hanya permulaan, Sollon memerintahkan kelompok tersebut memulai gelombang serangan kedua.

“Para Archer! Tembak!”

Beberapa Archer menembakkan rentetan panah yang mencegah musuh dari mendekat pada mereka.

Para monster perlahan-lahan terpukul mundur. Beberapa player menggunakan panah stun, yang semakin memperlambat pergerakan musuh. Selama ini, para penyihir mempersiapkan sihir baru dan menyerang lagi.

“Api dari kemarahanku, cerminkan perasaanku dan jadilah dinding dijalan musuhku. Wall of Fire!”

“Bumi Pertiwi! Hentikanlah para mahluk hina yang menginjak engkau. Mud!”

Lantai gua itu menjadi licin dan para prajurit Basra mulai jatuh saat dinding api melahap mereka!

“AWWWW…. Ack!”

“Panas! Tenggorokanku!”

Namun pertempuran belum berakhir. Selain para Wizard, pertempuran ini melibatkan petarung jarak dekat. Setelah mereka memberi serangan magis dan rentetan panah, HP para monster telah berkurang lebih dari 70%.

“Dance of Death!”

Diantara para Warrior yang bertarung, seorang gadis menebas dengan dua belati. Seperti seekor kupu-kupu, dia bergerak dengan sangat cepat diantara musuh dan menyerang para prajurit Basra.

Dengan jelas, dia menarik perhatian para pria dengan penampilannya dan gerakan tariannya yang anggun! Itu adalah Hwaryeong!

Dimana Hwaryeong menebas melalui tariannya, musuh-musuh menerima luka yang serius.

Selain itu adalah sebuah tarian biasa, ‘BubiBubi’ juga adalah sebuah tarian pertempuran.

“Cantiknya.”

“Mengagumkan.”

Ketika Hwaryeong memulai tariannya, Sollon dan para Wizard segera lupa tentang pertempuran dan mengaguni pergerakan Hwaryeong. Tarian itu mengubah Hwaryeong dari seorang gadis cantik menjadi seorang dewi yang cantik. Tak butuh waktu lama skuad Sollon telah menjadi penggemar dari kecantikan yang mengagumkan ini.

“Hwaryeong, tahan!”

“Woah. Dia baru saja berkedip padaku.”

“Tidak, bukan padamu, tapi padaku!”

“Gyaaaaa!”

Para penyihir melepaskan mantel mereka dan mulai saling menghajar. Sollon si pemimpin skuad harus memisahkan mereka dan mendisiplinkan mereka, tetapi kecantikan dari gadis itu telah menangkap hatinya. Sementara semuanya berdiri dan menatap kagum pada Hwaryeong, pendatang baru dari skuad itu, Zephyr bertarung dengan para monster.

“Iron Fishing!”

Dia menggunakan benang besi untuk melukai dan mengacaukan musuh, hanya untuk membunuh mereka dengan lemparannya yang mematikan.

Zephyr, si pemancing agresif.

Ketika dia mendekati beberapa musuh, dia menyerang dengan kecepatan kilat saat umpan mengait mereka dan melemparkan mereka ke neraka.

“Lure!”

Dibawah pengaruh dari kemampuannya, para monster mundur dari Basra, saat Zephyr melemparkan benang pancingnya untuk menangkap. Setelah semua serangan dari skuad itu, para monster Basra hampir tak memiliki HP yang tersisa. Jadi setelah beberapa saat, Zephyr dan Hwaryeong menghabisi semua musuh.

Kamu mendapatkan EXP 3.49%

Setelah satu pertarungan, Sollon dan masing-masing anggota dalam skuadnya mendapatkan 3.5% exp.

Perburuan. Alasan lain kenapa Kastil Odein menarik begitu banyak berhatian dari berbagai guild. Area disekitar benteng tersebut dipenuhi dengan dungeon-dungeon yang berbeda-beda, dan kebanyakan monster disana memberi banyak exp per kill. Di dataran utama Versailles, kau bisa menemukan area-area berburu yang bagus seperti Odein, dan juga tempat yang buruk dimana kau mendapatkan sedikit exp, monster yang terlalu kuat dan item drop yang tak berharga.

Sollon mendekati Hwaryeong dan dengan suara yang manis, mengatakan pada dia:

“Aku melihat banyak kupu-kupu yang telah memabukkan aku saat mereka terbang didepan mataku.

Tetapi yang paling cantik dari semua kupu-kupu itu, sekarang berdiri dihadapanku, Hwaryeong.”

“Aku tak menginginkan yang seperti itu.”

“Tidak. Jangan malu-malu. Kamu seharusnya bangga akan tarianmu, Hwaryeong.”

Namun Hwaryeong tak mengatakan apa-apa.

Ini bukanlah pertama kalinya dia mendengar pujian yang sama dengan Sollon, dan dia ingat serta mengetahui apa yang terjadi selanjutnya.

“Ah, ingat, sebelumnya, aku ingin memberitahumu tentang hal ini. Aku anggota Guild Mavaros, guild kami pemilik gua Basra. Jadi jika kau bergabung dengan kami, maka kau akan selalu mendapatkan banyak exp.”

Hampir semua dungeon yang menarik di Royal Road berada dibawah kepemilikan sebuah guild. Untuk hak terus-menerus mengalahkan monster dan membunuh bos di depan gua, pertempuran lokal yang kecil sering terjadi. Bagaimanapun juga, pemilik dari dungeon mendapatkan tambahan 30% exp dari membunuh monster!

Meskipun pertempuran memperebutkan dungeon sangat jarang terjadi karena rumitnya hubungan diantara semua guild di Royal Road. Contohnya, Guild Mavaros berpartisipasi dalam peperangan Kastil Odein, dipihak Guild Prosperity, memenangkan hak kepemilikan dungeon Basra. Maka jika seseorang mencoba mengambil alih kepemilikan dungeon tersebut, mereka tidak hanya harus bertarung dengan Guild Mavaros, tetapi dengan sekutu lain dari Guild Prosperity.

“Oh, sial!” Hwaryeong bergumam tidak senang.

Setelah Mapan membangun hubungan dengan semua kota-kota besar dari kerajaan, meningkatkan levelnya, dia bisa bepergian lebih aman dan tidak lagi membutuhkan perlindungan Hwaryeong.

Sebagai gantinya, Mapan memberi petunjuk-petunjuk dengan halus dan Hwaryeong akhirnya memutuskan untuk bepergian sendirian. Dan begitulah yang terjadi, beberapa hari menjelajahi Britten Alliance, dia pergi ke dungeon Basra.

Lokasinya bagus, para monster memberi banyak exp, dan dia bertarung sendirian. Perlahan-lahan, tariannya mulai menarik perhatian player lain dan beberapa waktu kemudian mereka mengundang dia ke kelompok mereka. Jadi beberapa hari kemudian, dia kebetulan berada didalam skuad Sollon.

Umumnya, dia puas. Baru sekarang hal itu menjadi sulit. Sollon tidak mau membiarkan dia pergi!

Hwaryeong suka mengobrol dengan orang baru yang menarik, tetapi karena tariannya sangat indah, dia selalu bertemu dengan orang-orang seperti Sollon. Jika Hwaryeong bergabung dengan kelompok lain, Sollon akan mencoba untuk menghentikan perburuan kelompok itu. Sering kali dia memasukkan dirinya sendiri kedalam party, membuang-buang waktu dengan mengobrol atau bahkan menyerang serangan kritis dengan sihir dan terutama menculik Hwaryeong.

Pada umumnya, dia bertingkah menyebalkan, tetapi karena Guild Mavros memiliki pengaruh yang besar pada mereka, tak ada yang mengeluh. Sollon kemudian mengubah taktik dan memutuskan untuk berbicara lagi.

“Jika kau meninggalkan skuad, Hwaryeong, kau harus membuang pemikiran tentang berburu dengan guildku.”

Semua orang akan menghindari Hwaryeong. Dia harus berburu dengan skuad Sollon. Satu-satunya yang menghibur adalah bahwa dia berhasil menemukan kecocokan dengan pendatang baru yang lain di party itu, Zephyr. Mereka sering berbicara, dan Hwaryeong menyukai orang itu, meskipun Zephyr jauh lebih muda daripada dia, dan Zephyr bahkan mendengarkan dia ketika dia berbicara.

“Lightning, zigzag!”

“Sylph, ikat kaki mereka.”

Skuad Sollon bertarung dengan monster-monster di Basra. Gua tersebut penuh dengan monster, skuad itu bahkan tidak harus bergerak, mereka hanya menunggu sampai Thief mereka, Batu, memancing kelompok musuh baru kedalam penyergapan. Skuad Archer dan Wizard! Yang pertama kali masuk kedalam pertempuran adalah para Mage yang menggunakan sihir untuk mengurangi HP musuh. Saat mereka memulihkan MP dan mulai mengeluarkan sihir baru, para Archer bergabung kedalam pertempuran. Mereka mengurung para monster dan memperlambat pergerakan saat mereka mengunggu serangan selanjutnya dari para Mage.

Kemudian mengakhiri pertempuran tersebut, masuklah petarung jarak dekat, Hwaryeong dan Zephyr.

Umumnya, segalanya telah direncanakan dan para penyihir terus menyerang. Biasanya, party lain akan membawa hanya dua atau tiga Mage kedalam gua, karena mereka harus bekerja secara serius ruang yang terbatas.

Namun, kelompok Sollon, memiliki penyihir berjumlah 8!

Bertarung, istirahat, bertarung, istirahat.

Setelah masing-masing pertarungan dengan monster, Sollon menyuruh mereka untuk beristirahat. Hal ini bukan karena mereka bosan mendapatkan exp poin, tidak, mereka menunggu sampai para penyihir bisa memulihkan MP dan memulai lagi. Jadi pada saat ini,

“Lihat, monster terakhir menjatuhkan silver armor!”

“Woah!”

“Mari kita berikan pada Hwaryeong.” Sollon berseru penuh semangat.

“Tentu!”

“Jika itu apa yang Sollon putuskan, maka berikan saja.”

Para player mengungkapkan kegembiraan dalam mendukung keputusan ketua party, tetapi hanya dibagian luar saja.

Jauh didalam hati, mereka merasa gusar.

Itu sama dengan yang sebelumnya.

Sialan! Itu adalah giliranku untuk mendapatkan item…

Hrm. Sekarang kita harus memberikan semua item terbaik pada dia?

Tetapi tak peduli seberapa kesalnya mereka, para player itu masih terus berada didalam party Sollon.

Di gua Basra, itu sulit untuk menemukan party lain yang seperti ini dimana mereka bisa mendapatkan banyak exp.

Seperti yang lainnya, Hwaryeong menerima exp poin bagiannya, tetapi karena kebanyakan tugas dikerjakan oleh para Mage, dia merasa tidak senang pada akhirnya.

Exp ku memang naik… Tetapi kapan aku bisa berburu sendiri?

Didalam keraguannya, dia bertanya pada salah satu prajurit dalam skuad tersebut, Davron.

“Jika segalanya berjalan seperti ini, dan kita tidak menggunakan kemampuan kita, kita tidak akan mendapatkan kekuatan, kan?”

“Huh?” Penampilan tidak paham menyebar pada wajah Davron, dan kemudian secara reflek,

Hwaryeong menanyakan pertanyaan lain.

“Bagaimana dengan skill kita?”

“Yah kita perlu, untuk, uh, meningkatkannya.”

“Benar. Dan?”

“Dan kita berburu didalam party, kita naik level, tetapi skill kita tidak meningkat…”

Itu bisa dimengerti bahwa Hwaryeong sangat khawatir, dan Davron kemudian bertanya dengan terkejut.

“Tentu saja, ada orang-orang sepertimu Hwaryeong, yang khawatir tentang pengembangan skill, tetapi dalam hal ini, bukankan harusnya kau mendapatkan lebih banyak level? Pertama kau perlu untuk naik level, masuk kedalam party yang kuat dan mendapatkan exp.”

“Tetapi dalam hal ini, kita pada akhirnya menjadi lebih lemah daripada player lain tanpa mengembangkan skill kita….”

Hwaryeong baru-baru ini teringat bagaimana dia bepergian bersama Mapan, dan melindungi gerobak yang mengangkut barang-barang, dengan menari. Kadang-kadang dia harus menari selama beberapa jam dan tekniknya meningkat secara signifikan.

Jadi ketika dia melihat Davron yang terkejut, Hwaryeong bertanya-tanya.

“Jadi semua orang melakukan hal ini? Benar?”

“Tentu saja. Semua perburuan yang telah kau lakukan, apa yang membuatmu memilih pilihan itu, Hwaryeong? Pertama kau perlu dengan cepat meningkatkan levelmu, kemudian kau bisa perlahan-lahan mengembangkan skill, hrm…”

Skuad Sollon sangat sesuai dengan pernyataan Davron. Semuanya berusaha untuk meningkatkan level mereka secepat mungkin tanpa memberi perhatian sedikitpun pada teknik mereka. Karena para Wizard terlatih untuk kekuatan serangan, maka untuk pengingat, mereka hanya mendapatkan exp.

Tetapi bagi para penyihir, semuanya tidaklah mudah.

Dalam sebuah pertempuran, mereka tidak menerima damage dan karena itu mereka meningkat dalam level, tanpa meningkatkan defense dan stamina, membuat mereka bagai meriam yang terbuat dari kaca. Situasinya diperburuk oleh fakta bahwa party tersebut hanya bertarung melawan musuh-musuh yang lemah, bahkan jika ada banyak, tak ada gunanya bagi skuad tersebut. Itu hanya pertarungan yang lambat dan sangat membosankan.

sumber : http://sekkinokyou.id/

Translator / Creator: alknight