May 18, 2017

The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 17 – Chapter 3: Lord of Morata

 

Yoon Nahee dipenuhi dengan harapan meluap-luap.

“Ini adalah kesempatan untuk bertemu dengannya secara pribadi.”

Suatu pertemuan dengan Lee Hyun!

Mereka tidak bisa menguhunginya meskipun sudah melakukan tiga kali panggilan telepon, maka kali ini dia akan bertemu dengannya langsung setelah membuat janji.

Meskipun dia adalah seorang karyawan pada level bekerja di kantor sekretaris Presiden, dia belum pernah bertemu seseorang yang membuat kesan kuat seperti yang dimiliki oleh Lee Hyun. Hanya berpikir tentang Lee Hyun saja sudah cukup untuk membuatnya jantungnya berdegup.

“Dia adalah seseorang yang berpikir bahwa 3 miliar won sebagai jumlah uang yang sangat kecil bagai recehan di jalan.”

Pada panggilan telepon pertama mereka, dia dengan kasar menutup telepon bahkan ketika dia diberitahu akunnya telah dilelang sejumlah 3 miliar 9 juta Won.

Bukankah dia benar-benar contoh ideal seorang pria yang Yoon Nahee selalu impikan?! Dia masih tidak bisa melupakan syok menyegarkan yang dia dapatkan kemudian.

Mereka telah bertukar percakapan singkat bersama sembari dia mengambil alih casting untuk Program 8 Heroes juga. Pada saat itu, level Lee Hyun hanyalah 219. Yoon Nahee adalah seorang pemain dari Royal Road juga, dan dia sebenarnya telah berada di level yang lebih tinggi darinya.

Tetapi, saat-saat meremehkan Weed hanya berlangsung selama beberapa saat. Quest True Blood Vampire, quest pertempuran melawan Immortal Legion, berburu Bone Dragon, dan bahkan merebut Benteng Embinyu!

Yoon Nahee hanya melihat dia melalui video dari penyiar lain, begitu jantan, sangat gagah melihat dia memerintahkan semua Orc dan Dark Elf sebagai Orc Karichwi! Gadis itu adalah penggemar berat, bahkan dia sampai mencetak gambar Orc Karichwi yang diperbesar, dan menempelnya pada dindingnya.

“Hmm, apakah tidak masalah memanggilmu tiba-tiba?”

Yoon Nahee tiba-tiba memutuskan untuk memanggilnya begitu saja. Dia melakukan itu karena posisinya di kantor sekertaris presiden, dan sepertinya kecakapan dia membuatnya selalu menyambut semua orang tanpa kecuali. Namun, setelah dia benar-benar hendak menelepon Lee Hyun, dia sangat gugup sehingga sulit untuk berbicara.

Yoon Nahee mempersiapkan diri dan memutar nomor telepon Lee Hyun. Si penerima mengangkat panggilan tersebut sebelum bel berbunyi dua kali.

Klik!

“Halo, ini adalah Yoon Nahee. Kau ingat aku, kan?”

Dia mulai berbicara dengan suara akrab, namun manis. Dia khawatir sejenak tentang apa yang akan dia lakukan jika orang yang diajaknya bicara bukanlah Lee Hyun, tapi untungnya itu adalah orang yang tepat.

— Siapa ini?

Suara singkat Lee Hyun datang melalui panggilan telepon. Yoon Nahee hanya bisa bersuara tegang dan kewalahan.

“Itu, ini aku Yoon Nahee.”

Karena ini adalah panggilan ketiga mereka, ada pemahaman bahwa setidaknya dia akan ingat namanya.

— Jadi apa?

“……”

— Aku sibuk jadi jangan terus menelepon.

— Beeeeeeeep —

Lee Hyun menutup telepon.

* * *

Pada bukit dimana Weed telah memahat Tower of Light di masa lalu, sekarang penuh sesak dengan pengunjung bahkan di siang bolong. Ada turis yang sedang melihat Tower of Light, sembari keluyuran menunggu malam tiba. Ada beberapa patung yang telah Weed buat di atas bukit, dan Sculptor pemula juga memamerkan skill mereka untuk membuat karya seni di ruang yang kosong.

Itu layak disebut suatu taman patung yang sangat bagus. Bukit ini sudah menjadi cukup terkenal di Benua Versailles sebagai Light Park. Selain itu, pemandangan desa Morata dan Kastil Lord bisa dilihat dari bukit! Bangunan cantik dan Patung Dewi Freya terlihat dari atas.

Weed pergi ke tempat itu bersama Yellowy.

“Itu Lord of Morata.”

“Lord? Jadi dia adalah Sculptor yang memahat Tower of Light.”

“Itu adalah God of War Weed.”

Ketika Weed naik bukit, para wisatawan yang mengenalinya berteriak. Weed berjalan melewati mereka, mengambil posisi di bukit patung, dan mengeluarkan pisau pahatnya.

“Aku harus membuat sesuatu yang penting untuk quest.”

Dia merasakan keterbatasannya bahkan saat menngerjakan quest Alliance of the Deliverer. Statistiknya lebih tinggi daripada yang lain karena dia adalah seorang Sculptor, tapi kemampuan bertarungnya agak rendah. Bahkan jika dia menggunakan Sculpting Blade atau skill lainnya, dia berada dalam situasi yang sulit mengingat quest di depannya.

“Aku bahkan tak bisa menggunakan Power of Deliverer lagi, dan jika musuh lain seperti Barkhan atau King Hydra muncul, aku pasti akan kalah.”

Itu adalah pertempuran dimana Weed telah menggunakan semua senjata andalannya untuk berperang.

Dia telah sepenuhnya menghabiskan Power of the Deliverer yang ada didalam tongkat itu, dan daya tahan Copper Plate of Rest telah berkurang, jadi dia tidak bisa mengeluarkan Death Sentence. Dia juga harus menyelesaikan quest tahap 2 dan ke 3, tapi semua senjatanya habis.

Dia telah menderita sampai setengah mati ketika menyelesaikan quest tahap 1 dengan kesulitan kelas S, sehingga tidak ada yang lebih memalukan daripada gagal pada tahap 2 dan 3.

Slice, slice.

Batu terpotong dengan setiap gerakan pisau pahat.

Ada banyak patung yang Weed pikirkan untuk dibuat. Order of Freya tidak menghindari agama-agama lain. Oleh karena itu, dia berencana membuat patung God of Lugh, yang cocok dengan Freya. Order of Lugh memuja kecerahan dan merupakan musuh alami bagi monster yang menyerang dibawah naungan kegelapan. Tidaklah buruk untuk memiliki Idol of Lugh, bahkan jika hanya untuk meningkatkan keamanan publik.

“Daya tahannya harus bagus untuk patung besar, sehingga aku harus membuat pondasi dengan batu.”

Weed dengan cepat memotong batu yang akan dibuat menjadi dasar patung itu. Suatu patung yang berukuran sama dengan Tower of Light sedang dibuat! Patung Lugh didirikan di seluruh Benua Versailles. Sama halnya dengan Dewi Freya, penampilan Lugh tidaklah jelas, jadi tidak diperlukan pemahatan yang mendetail.

“Bagian yang sangat penting mulai dari saat ini dan seterusnya.”

Weed mengambil napas dalam-dalam.

Materialnya begitu berharga, sehingga dia meneteskan keringat dingin sebesar biji, tapi investasi di patung itu adalah hal penting.

Skill Memahatnya sudah level 6 tahap Advanced. Jika dia membuat beberapa patung lagi, dia segera akan mencapai level 7.

“Ini benar-benar memalukan, tapi…”

Weed mengurutkan fragmen logam yang dia diperoleh di Benteng Embinyu. Tidak termasuk material Blacksmith dengan soliditas yang tinggi, dia melelehkan pecahan logam yang rusak.

“Aahhh, benda yang berharga…”

Berpijar kekuningan, emas cair selesai.

Ketika seorang Blacksmith meningkatkan skill, mereka bisa melukis pada lapisan emas yang tipis.

Dalam istilah teknis, penyepuhan!

“Aku bahkan tidak akan bisa melukis setengahnya, dengan segini banyaknya…”

Bahkan setelah pecahan logam milik Weed mencair semua, itu masihlah tidak cukup untuk melukis keseluruhan dari patung besar.

“Haruskah aku mencoba untuk mencampur beberapa zat yang tak murni?”

Weed menggeleng. Ini akan menjadi pukulan telak pada patung jika kemurnian emas diturunkan.

“Emas harus 24 karat tidak peduli apapun yang terjadi.”

Weed melelehkan koin emas kuno dan emas batangan yang telah diperoleh dari berburu.

“Aaahh, benda-benda yang berharga.”

Setiap kali dia mengaduk dengan tongkatnya, emas cair tercampur seakan-akan melepaskan suatu kilau yang tak terlukiskan. Bagi Weed, yang hanya pernah mengaduk sup berair, itu adalah kemewahan diantara kemewahan.

Para wisatawan tidak bisa menyembunyikan keheranan mereka.

“Apakah Sculptor Weed sedang membuat patung besar sekarang?”

“Sepertinya dia akan melapisi semuanya dengan emas.”

Mereka penasaran tentang akan jadi seperti apa Idol of Lugh itu. Seperti itulah yang biasa terjadi di sini; tidak peduli apapun itu, mentalitas para penonton akan menguat tepat sebelum itu selesai.

Ketika Weed terus melakukannya, para wisatawan terus meningkat.

“Berapa banyak pajak yang dia kikis dari Morata untuk dapat berinvestasi pada suatu patung seperti itu?”

“Tidak heran, para Lord pasti memiliki banyak uang.”

“Kuberitahu kau, mereka semua adalah berandalan dan pencuri. Menurutmu, berapa banyak uang yang dia dapatkan ketika para pemain berkumpul di Utara?”

Bahkan ada orang-orang yang melihat dia sebagai jutawan dan iri padanya. Namun, kepopuleran Weed sangatlah besar.

“Jangan mengkritik Tuan kami!”

“Itu benar, Lord kami mempertahankan tingkat pajak yang sangat rendah.”

“Dia adalah orang yang mengosongkan kantongnya sendiri untuk membuat patung dan membangun bangunan di reruntuhan yang dulunya adalah Morata. Terhadap Lord yang begitu mengagumkan kau…”

“Kau bahkan tidak tahu alasan mengapa dia berusaha untuk memeras setiap copper terakhir ketika dia menjual barang pada semua orang di pasar, bukan? Hiks, hiks!”

Para pemula perempuan memandang dia sebagai orang yang baik, bahkan mengucurkan air mata pada kritikan yang diarahkan pada Weed saat mereka membelanya.

“Dia mencoba untuk mendapatkan satu copper lebih banyak untuk berinvestasi di Morata. Semuanya demi kita!”

Para pemain membela dia sambil menyebut dia seorang saint hidup, seorang Lord yang sangat baik yang menghargai warga dan pemain!

Weed begitu gugup dengan ketegangan sehingga dia bahkan tidak bisa peduli pada sengketa para wisatawan.

“Aku tak boleh menumpahkannya bahkan setetes.”

Dia menuangkan semua perhatiannya ke urusan penyepuhan emas.

Dia memiliki pengalaman menempelkan wallpaper dinding di rumahnya sejak dia masih kecil. Itu telah berlangsung pada musim dingin dengan menyisipkan surat kabar tersisa dari pengirimannya ke dinding, lapis demi lapis.

“Memasang wallpaper harus dilakukan dengan cepat! Benar-benar tidak boleh tumpang tindih. Akan menjadi sulit jika ada bagian bergelombang yang terangkat atau bengkok.”

Dia mengenang kembali pengalaman memasang wallpaper untuk melakukan penyepuhan tersebut.

Tentu saja, ada perbedaan yang cukup besar antara keduanya. Dalam penyepuhan, emas harus tersebar tipis dan disikat, sehingga memiliki kesulitan yang jauh lebih besar.

Namun, dia menerima bantuan dari skillnya untuk menebus apa yang kurang. Dia memiliki kemampuan menggambar yang payah, namun berkat meningkatnya skill Drawingnya sebelumnya, bahkan ada sedikit efek pada sikatannya.

Akhirnya, bagian kepala sudah tercat semua, dan kepala Idol of Lugh mencerminkan sinar matahari, emas berkilau. Dia memasukkan perhiasan biru untuk matanya. Ada mata biru yang menatap ke kejauhan pada kepala gold yang tampak seperti akan berkilau setiap saat.

Patung kebanggaan Dewa Matahari sedang dibuat terus dari kepala ke bawah.

“Oooh.”

“Ini sangat keren.”

Pemandangan patung yang selesai disiarkan secara langsung di Internet melalui wisatawan. Golden Idol of Lugh dibuat oleh Weed!

Patung itu selesai dengan penampilan yang megah dan bahkan memegang busur dan anak panah besar. Bagi Sculptor normal, akan menjadi terlalu menakutkan untuk membuat patung dewa saja, tapi Weed memiliki sejarah membuat patung besar sekarang. Dia telah menyimpan beberapa material cadangan di tangan, bahkan ketika membuat patung sebesar itu, dan bahkan telah mengukir equipment Lu.

*Ding!*

Kau telah menyelesaikan Idol Order of Lugh!

Namun pekerjaan utama lain diwujudkan oleh pemimpin besar dalam memahat, sang Sculptor Weed yang penuh keimanan.

Salah satu Dewa di Benua Versailles, Idol of Lugh, yang melambangkan matahari, telah selesai.

Dibalut dengan emas murni, karya ini akan dianggap sebagai karya yang berharga oleh Order of Lugh.

Nilai Artistik:

Suatu karya oleh Weed, si master Sculptor. 9112.

Efek Khusus:

• Mereka yang melihat Idol of Lugh, akan mendapatkan peningkatan kecepatan pemulihan HP dan MP sebesar 23% ditempat yang terang.

• Kekuatan suci dari Cleric Lugh meningkat sebesar 12% selama satu hari.

• Mengurangi tingkat kegagalan sihir suci.

• Dengan kekuatan kepercayaan mereka, moral Paladin Lugh tidak akan goyah, dan Courage akan meningkat sampai nilai maksimum.

• Strength meningkat 12 poin.

• Maksimum Vitality meningkat 20%.

• Maksimum HP meningkat 25%.

• Tingkat Item drop ketika berburu meningkat 7% selama sehari.

Efek ini tidak bisa ditumpuk dengan efek-efek patung-patung lainnya.

Jumlah patung keagamaan selesai sampai sekarang: 1

• Kemampuan skill Sculpting telah meningkat.

• Skill Handicarft tahap Advanced telah naik ke level 7.

Kemampuan yang memanfaatkan tangan atau alat-alat meningkat lebih jauh sebesar 8%, dan berbagai area yang berbeda akan terpengaruhi.

• Fame naik sebesar 499 poin.

• Statistik Art naik sebesar 35 poin.

• Strength naik sebesar 3 poin.

• Kau telah membuat patung keagamaan. Keintiman dengan Order of Lugh telah meningkat, dan kau akan menerima kemurahan mereka. Kemungkinan Priest Lugh mengunjungi Morata telah meningkat.

• Karena telah membuat suatu patung keagamaan, semua statistik mendapatkan peningkatan sebesar 2 poin.

Dia telah berhasil membuat sebuah patung keagamaan!

Hanya ada sekitar 17% sampai keahlian skill Sculpting Weed mencapai level 7.

“Satu atau dua Magnum Opus, harusnya sudah cukup.”

Perkembangan patung menjadi lebih lambat, semakin itu berkembang, tapi situasi ini lebih dari cukup untuk membuat dia merasa ambisius. Namun, karena dia telah mengukir Dewi Freya dan Idol of Lugh, dia tidak bisa membuat patung lain dari Dewa yang tidak selaras dengan baik.

“Ini cukup untuk patung batu yang besar.”

Idol of the Night, Thief, atau Barbarian akan butuh waktu lama untuk memahat, dan mereka tidak cocok dengan Morata. Jika dia memahat pujaan untuk para Thief yang akhirnya membuat jatuhnya keselamatan publik dan meningkatkan jumlah Thief, itu pasti akan menjadi masalah besar.

Pujaan Barbarian juga keluar karena fisiknya kuat mereka menakut-nakuti warga, kecuali itu adalah tempat di mana ras individu Barbarian hidup.

“Tidak masalah. Ada banyak hal untuk dipahat.”

Weed membalikkan cengkeramannya pada pisau patung. Karena banyak wisatawan berkumpul untuk melihat Idol of Lugh, sekarang waktunya untuk memasak sebelum itu terlalu terlambat.

* * *

“Weed adalah Lord of Morata!”

Diantara pemain yang menikmati berburu dan bertualang di Morata, sejumlah besar kelompok berburu memiliki minat yang besar pada Weed. Mereka datang ke Utara dari Tengah Benua untuk mencari monster kuat dan quest.

Wisatawan atau Pemula, yang baru saja memulai, tidak peduli banyak tentang God of War Weed.

Mereka tau Weed adalah orang terkenal, tetapi mereka tidak punya banyak minat pada dirinya.

Namun, untuk Warrior, Weed adalah orang kehormatan atau saingan yang mereka ingin kalahkan.

“Mari kita pergi untuk melihat Weed.”

“Apakah kau kebetulan tau dimana Weed berada?”

Berita baru keluar cukup awal, tapi mereka terlambat untuk kembali karena mereka melakukan ekspedisi ditempat berburu yang cukup jauh, bahkan untuk bagian Utara. Suatu party yang baru saja kembali dari perburuan bertanya tentang keberadaan Weed di desa.

Ada Merchant yang tahu tentang posisi Weed.

“Lord Weed?”

“Ya, Weed yang itu.”

“Ah, jadi kau datang untuk melihat-lihat. Dia membuat patung di gunung berbatu di sana.”

“Sebuah patung?”

“Ya, itu merupakan pekerjaan yang sangat memakan waktu dan proses yang membosankan, jadi cobalah pergi kesana lusa jika kau bisa.”

Menanggapi kata-kata si Merchant, Hon si Warrior, memiringkan kepalanya.

“Dia membuat patung?”

Billeo si Paladin, menjawab dengan suara yang sedikit tegang.

“Ada desas-desus bahwa profesinya adalah Sculptor.”

“Aku mendengar bahwa Lord of Morata adalah seorang Sculptor juga. Tapi dia menjadi Sculptor adalah hal yang konyol. Paling tidak, Weed yang pernah kita lihat tidak memiliki kepribadian seperti itu.”

Mereka telah mati beberapa kali di tangan Weed di Continent of Magic. Tentu saja, level mereka di Continent of Magic berada sedikit di atas rata-rata, sehingga mereka bisa setidaknya bersaing ketika bertarung bersama guild mereka.

Pandangan mengenai Weed, yang telah membantai musuh dengan efisiensi tak tertandingi!

Hon berbicara tak percaya.

“Mengatakan dia adalah seorang Sculptor… tidak seperti rumor, mungkin dia bukan God of War Weed?”

Garrick si Warrior, melangkah maju pertama.

“Kita akan tahu saat kita melihatnya. Bukankah tak ada gunanya bagi kita untuk berbicara disini seperti ini?”

Sebuah party berburu beranggotakan tujuh orang, termasuk Hon, Billeo, dan Garrick, berangkat ke gunung berbatu.

Itu adalah party yang mengumpulkan pemain di puncak Morata! Bahkan level Cleric adalah lebih dari 300, dan jubahnya berkibar saat dia berlari.

Mereka telah berada di Morata selama beberapa waktu, sehingga mereka tau dengan mudah lokasi gunung berbatu dimana patung itu berada. Karena Tower of Light ada disana, bahkan mereka selalu pergi ke sana ketika datang ke Morata.

“Kenyataan bahwa Lord dari desa yang kita telah kita gunakan sebagai markas adalah God of War Weed, ini benar-benar di luar imajinasi kita.”

“Lebih dari itu, bagi kita yang telah berburu sambil melihat patung yang dibuatnya, kita harusnya bersyukur atau semacamnya?”

Itu begitu membingungkan seperti dihantam oleh senjata tumpul dari jauh.

Ada banyak wisatawan dan pemain Pemula di jalan menuju gunung berbatu. Pemain Pemula bergerak ke arah gunung dengan tawa yang mekar di wajah mereka!

“Wow, ini benar-benar yang terbaik.”

“Oh, itu adalah ide yang benar-benar bagus untuk memulai di Morata. Mungkin hanya kita yang bisa berburu sambil melihat patung seperti ini. “

Mereka sepenuhnya bisa memahami perasaan para pemain Pemula. Desa dimana Hon memulai, adalah suatu kota pertambangan terpencil. Dia telah sengaja memilih kota pertambangan yang sepi untuk tumbuh lebih cepat dari yang lain. Dia pergi ke kota besar kemudian, tapi bahkan setelah berada di sana, dia tidak memiliki kenangan nyata melihat karya seni. Setelah mendengar rumor bahwa patung Piramid telah dibuat di Kerajaan Rosenheim, dia bahkan menjadi sedikit cemburu. Bagi Pemula yang memiliki banyak kekurangan, betapa besar karunia yang mereka dapatkan dengan adanya patung sebagai pendukung mereka?

“Tower of Light saja luar biasa.”

Party itu, termasuk Hon, mengikuti di belakang pawai yang mendaki gunung berbatu. Ada banyak orang naik gunung, dan itu hanya kebetulan saat matahari hendak terbenam. Karena Tower of Light di malam hari bisa disebut raja spesialisasi, pemain di Morata tidak pernah lupa untuk mencarinya. Mage tidak berdiri mengantri dan menggunakan sihir terbang yang melambung dan membuat yang lainnya iri.

Garrick menyarankan, “Mengapa kita tidak terbang malah berjalan seperti ini?”

“Bolehkah seperti itu?”

Mage Easton menggunakan sihir terbang dan anggota party melayang ke udara. Pada saat itu, para pemain menyerbu.

“Tuan Mage, bisakah kau memberi aku sedikit sihir terbang juga?”

“Mohon, terbangkan kami juga! Tuan Mage, kami mohon padamu. “

“Tuan Mage!”

Easton menjadi populer hanya dengan sihir terbang saja. Popularitasnya tak kalah dari selebriti yang terkenal! Melihat pemain yang tak terhitung jumlahnya telah berkumpul di sekitar Easton, dari tengah udara Hon mengangguk.

“Kami akan pergi dulu.”

Mereka telah benar-benar menyerah pada Easton.

“Dia mungkin akan datang setelah kita dengan sendirinya, karena dia seorang Mage.”

Para anggota party naik gunung dengan sihir terbang di udara.

Selain Tower of Light, patung besar lain telah selesai pada gunung berbatu.

Salah satu anggota party, seorang Cleric dari Order of Lugh bernama Hines, tidak bisa menahan perasaan sangat tersentuhnya.

“Idol of Lugh di sini…”

Efek patung ini!

Karena efek yang sangat meningkat pada Faith dan sihir suci, efisiensi berburu Hines di Morata akan sangat meningkat. Cleric dari Order of Freya sudah menikmati manfaat ini. Dengan menggunakan blessing atau sihir penyembuhan disekitar Patung Dewi efeknya meningkat jauh lebih besar dari normal.

Goddess Freya Party, League of Male Priest, Guild of Abundance. Itu semua cukup untuk membentuk banyak guild dan party yang terkait di Morata.

“Banyak Cleric dari Order of Lugh akan datang ke Morata.”

Jika jumlah Cleric dan Paladin meningkat, tidak akan lama lagi sampai suatu kuil formal didirikan.

“Dimana Weed?”

Hon mencari di sekitar Tower of Light. Di atas tampak malam yang gelap, ada begitu banyak pengunjung atau pemain Morata, sehingga sulit untuk membedakan sesuatu.

Billeo menunjuk jarinya pada suatu arah.

“Bukankah dia disana?”

Anehnya, hanya terdapat satu tempat di mana orang berdiri dalam antrean untuk makan sesuatu, dan tempat itu diterangi oleh obor.

“Mari kita pergi melihatnya untuk saat ini.”

Billeo, Hon, dan yang lainnya terbang melintasi langit dan mendarat di sana.

Suatu spanduk besar yang menunjukkan menu makanan digantung di tempat yang mencolok.

“Lihat itu.”

“Huh?”

Dragon Soup 120 Gold
King Hydra Black Bean Noodles 100 Gold
Skeleton Bone Hangover Soup 13 Gold
Grilled Dragon (150g for 1 serving) 380 Gold
Grilled King Hydra (100g for 1 serving 80 Gold
Tempat Asal: River of Lamentation. Kami menangani daging segar saja.

“Whoa!”

Mungkin memang harga yang boros, tapi isi dari menu tersebut membuat syok para anggota party.

“Datanglah datanglah! Ini murah, murah! Semuanya, kau tidak pernah makan daging seperti ini. Daging naga! Ini adalah sup pedas yang terbuat dari daging naga.”

Mereka mendengar kata-kata koki yang menjajakannya.

“Tapi itu terlalu mahal.”

“Namun, dimana kau bisa mendapatkan makanan daging seperti ini?”

“Ya, itu mengerikan karena itu adalah daging sup naga, iya kan?”

Pelanggan yang berdiri mengantri untuk menerima makanan. Tidak ada meja, jadi itu adalah di bawah standar bisnis. Mereka menyendok sup ke dalam mangkuk yang dibawa oleh pelanggan.

“Apakah Weed benar-benar berada di sini?”

Hon menggeleng ke kiri-kanan, tapi sayangnya, spekulasi itu adalah kebenaran. Setelah Billeo bertanya pada beberapa pelanggan yang menunggu dalam antrean, dia mengatakan yang sebenarnya.

“Mereka mengatakan bahwa kokinya adalah Weed.”

“God of War… Weed?”

“Aku tak tahu tentang itu, tapi dia adalah Weed sang Lord of Morata.”

“Apakah kau yakin?”

“Ada banyak orang yang tahu tentang Weed.”

Penduduk Morata telah dipekerjakan sebagai tenaga kerja untuk membuat patung besar yang disebut Dewi Freya. Jika kau memasukkannya ke dalam istilah yang baik, mereka telah berpartisipasi dalam quest, dan, karena itu, wajah Weed cukup terkenal.

“Dia seharusnya sedang membuat patung, jadi mengapa makanan?”

“Rupanya ribuan wisatawan menyebalkan berkumpul saat dia menyelesaikan Idol of Lugh. Warga Morata dan para pemain datang ke sini untuk melihat Weed juga. Tidakkah benar bahwa sejumlah besar pemain telah berkumpul di gunung berbatu?”

Hon mengangguk. Bahkan di matanya, kerumunan sebanyak ini tidak akan kalah oleh metropolis seperti ibukota Kerajaan. Jika ada kerumunan orang-orang seperti ini di bagian utara Morata, maka itu benar-benar kesepakatan yang luar biasa.

“Jadi mereka mengatakan bahwa dia memasak dari hari ini dan seterusnya untuk ‘menyambut’ orang-orang yang datang.”

“Memasak… siapa sih yang bisa membeli masakan semahal ini?”

“Weed mencoba untuk menjualnya murah, tapi seperti yang dikatakan oleh para pemain, bahwa dia harus menaikkan harga sampai setinggi ini, setidaknya begitulah yang terjadi. Jangan heran. Jika kau makan 1 kg Dragon Meat, Vitalitymu akan naik 20 poin, maksimum HP naik 120 poin, dan Strength 7 poin.”

Mata Hon melebar tak percaya.

“Apakah kau mau membodohiku? Apakah sesuatu seperti itu bisa terjadi dengan masakan?”

“Tampaknya ada banyak orang yang sudah melihat efeknya.”

“Jika itu adalah daging King Hydra atau Dragon, maka kau tidak harus menghabiskan gold sebanyak ini.”

Hon, Garrick, dan yang lainnya berpikir bahwa itu wajar. Sebaliknya, itu adalah kesempatan bagi mereka untuk bisa makan makanan yang berharga. Jika itu dapat menaikkan statistik mereka, mereka akan dapat keuntungan darinya untuk waktu yang lama setelah itu.

“Bagaimana kalau kita coba berdiri untuk mengantri, sekarang?”

“Ya. Kapan lagi kita bisa mencoba makan Dragon Meat? Mereka mengatakan bahwa itu juga dapat menaikkan statistik, jadi jika kita tidak mengambil kesempatan ini, kita akan menyesal selamanya.”

Hon, Garrick, Billeo, dan yang lainnya berdiri dalam antrean. Keserakahan untuk kenaikan statistic secara drastis tak peduli apa profesimu. Intelligence dan Wisdom adalah hal paling penting bagi Mage, tetapi mereka tidak akan ragu mengambil kesempatan untuk meningkatkan kekuatan fisik mereka atau Agility. Semua orang berpikiran sama tentang kesempurnaan tubuh, terlepas dari profesi, jenis kelamin, atau usia!

Sedemikian rupa, pelanggan yang menunggu untuk makan makanan, terus meningkat.

Semangkuk sup yang benar-benar terdapat Naga berenang di dalamnya dan tersisa! Mie kacang hitam dengan saus yang dibuat dengan menggunakan daging King Hydra luar biasa dan mie yang terbuat dari tepung! Ada sedikit daging di Skeleton Bone Hangover Soup, tetapi itu masih mengangkat statistic seperti Strength, Agility, atau Vitalitas sebesar 1 atau 2 poin. Itu karena efek yang dimiliki oleh bahan makanan kelas atas, Hydra dan daging Imoogi, dilengkapi dengan skill Cooking.

Weed menuai keuntungan yang berlebihan saat dia menghasilkan sejumlah besar makanan.

Sepertinya, sejumlah koki tentara akan tersentuh secara emosional jika mereka datang dan melihatnya.

“Seperti yang diharapkan, pada awalnya bisnis selalu sulit. Ketika mulai membaik, semuanya akan menggila karena pelanggan semakin menekan.”

Kesulitan terbesar dalam bisnis adalah pajak! Tapi di Morata, bahkan jika dia secara teknis membayar pajak, pada akhirnya uangnya akan kembali lagi ke saku Weed.

Weed memperkerjakan warga Morata untuk membantu dia dengan memberikan tugas dapur. Suatu restoran jackpot yang menarik pelanggan tidaklah membuat makanan, itu menghasilkan uang. Selama restorannya populer, tidak ada bisnis lain yang menguntungkan seperti bisnis makanan. Terutama jika kau benar-benar bisa menarik begitu banyak pengunjung seperti saat ini!

— Kemampuan skill Cooking telah meningkat.

Skill Cookingnya juga telah naik dua kali dari tahap Intermediate, yaitu dari 6 sampai 8. Dia telah bekerja keras untuk membuat minuman keras di River of Lamentation untuk mengakumulasikan kemampuan. Itu sudah menempatkannya di level 7, tetapi karena daging King Hydra dan Imoogi adalah bahan makanan yang pada dasarnya begitu bagus dan begitu berharga, kemampuan skill Cookingnya masih terus naik.

Daging Imoogi bahkan menyebabkan panik, menyebabkan fenomena. Karena jumlah daging terbatas, dan ada kerumunan orang yang mencoba untuk membeli.

“Weed-nim, tolong beri aku 7 porsi saja.”

“Aku membeli 12 porsi.”

Daging beku dari Bingryong sedang dibawa melalui Yellowy! Daging itu terjual seperti kacang goreng, segera setelah dicairkan. Asap pemanggangan daging mengepul di mana-mana pada gunung berbatu, karena mereka memanggang daging secara pribadi dengan menggunakan api unggun.

“Kami juga menjual Imoogi Bone Broth (kaldu tulang Imoogi).”

Penjualannya secepat kilat, dan kaldu tulang itu tidak lagi mengeluarkan minyak, karena sudah direndam sebanyak dua belas kali!

Minuman, yang tidak bisa ditinggalkan saat menjual daging, juga disiapkan.

“Wangisul dihargai 30 Gold, Baeknyunju dihargai 80 Gold. Jumlahnya terbatas, jadi belilah dengan cepat.”

Gadis bunga desa, yang telah ditangkap oleh Vampire Tori dan diubah menjadi batu, Prina, sedang menjual alkohol.

Dalam kesempatan ini, Weed bahkan menjual semua alkohol yang telah diseduh. Karena dia bisa mendapatkan harga yang lebih tinggi untuk dijual restoran daripada penjualan individu.

* * *

Para Adventurer tiba di Benteng Embinyu yang hancur.

“Hmm, jadi ini adalah medan perang yang ganas.”

“Ada perasaan ngeri, seolah-olah ada sesuatu yang akan keluar.”

Hon, Billeo, Garrick, dan yang lainnya telah bergerak menuju ke lembah River of Lamentation pada malam hari. Mereka telah mengosongkan kantong mereka bahkan sampai uang receh pun telah dibelanjakan. Mereka melakukan itu hingga statistik mereka berhenti naik karena kebanyakan makan daging Hydra dan Imoogi.

“Aku paham, kau makan begitu banyak. Aku secara khusus akan memberikan diskon 20 silver untuk setiap piring daging. Karena itu adalah daging yang sangat berharga, silahkan menikmatinya.”

Ketika mereka mendengar kata-kata Weed, mereka, tentu saja, sangat bersyukur, sampai-sampai mereka tersentuh dan berlinang air mata. Bukannya mereka tidak berpikir bahwa dia murahan, tapi dia adalah orang memegang pisau!

Setelah makan hidangan, mereka pergi untuk menggunakan portal perpindahan. Namun, Prajurit Morata dan para Paladin menghalangi jalan mereka.

“Kau tidak boleh menggunakan portal.”

Hon dengan sopan bertanya, “Jenis quest apa yang harus kami ambil? Apakah kebetulan ada quest?”

Sebagai tanggapan pertanyaan yang mereka tujukan untuk mendapatkan izin menggunakan portal perpindahan, Tentara itu pun menggelengkan kepala mereka.

“Kalian harus membayar biaya pemakaian.”

“Biaya?”

“Setiap orang sebesar 350 gold.”

Setelah menggunakan semua uang yang mereka punyai untuk makan daging, Hon dan kelompoknya terjebak dalam suatu situasi yang memalukan.

Sembari memandangi kelompoknya, Hon bertanya, “Apa yang harus kita lakukan?”

“Apa lagi? Kita harus mendapatkan uang.”

Easton si Mage menggeledah saku satu per satu. Dia selalu memiliki kesenangan untuk mendapatkan banyak uang melalui produksi barang-barang sihir, namun berkat minum alkohol saat makan daging, sakunya benar-benar kosong.

“Apa boleh buat. Mari kita mengambil kesempatan ini untuk menyingkirkan hal-hal yang tidak kita gunakan.”

“Haruskah?”

“Ya, kita juga mengatur bawaan milik kita sekarang.”

Di Morata, kelompok menjual benda-benda seperti pedang dan armor yang telah mereka gunakan di masa lalu, dan bijih yang telah mereka simpan secara terpisah. Itu adalah sambilan untuk meningkatkan dana dengan berburu dan menjual barang-barang yang memiliki kenangan bagi mereka. Memang benar bahwa biaya Portal bergerak sedikit mahal, tetapi jumlah itu sangatlah pantas untuk mendapatkan tempat berburu yang bagus.

Dengan demikian, mereka berpindah ke kuil Order of Matallost dan mencari Benteng Embinyu.

Dinding benteng dan menaranya runtuh, terdapat tumpukan kerangka yang seakan-akan terus meningkat setiap saat. Itu adalah malam yang menakutkan karena sungainya juga berkabut, tapi ada lebih dari 80 pemain yang datang melalui portal perpindahan, sama seperti kelompok Hon ini. Dengan kegembiraan karena memulai suatu petualangan berbahaya baru, banyak Adventurer datang ke River of Lamentation, dan mereka sedang mencari-cari di sekitar medan perang Benteng Embinyu yang pernah mereka tonton di siaran TV.

“Menjual barang adalah hal yang penting untuk berburu. Membeli semua jenis japtem dengan harga tinggi.”

Merchant Mapan telah datang ke pintu masuk Benteng Embinyu dan mendirikan toko di beberapa tempat. Karena itu adalah bisnis yang hanya berurusan dengan pemain berlevel tinggi, keuntungannya akan yang cukup besar.

“Apa ada orang yang mau menerima seorang Soldier? Aku akan bertarung tanpa menahan diri secara fisik.”

“Aku Vittese. Hanya untuk orang-orang yang mengenal aku, tolong bawa aku bersama kalian. “

Pemain yang telah datang sendiri sedang mencari party di sini. Kelompok Hon tidak perlu anggota party lain, sehingga mereka akan berburu hanya dengan kelompok mereka sendiri.

Saat itu, Weed berjalan masuk dari dataran. Mantel hitamnya berkibar saat dia berjalan langsung ke Benteng Embinyu. Weed tiba dan berbicara kepada orang-orang yang mencari di sekitar, pada benteng yang hancur.

“Semuanya… Kalian mungkin perlu quest?”

“…?”

“Aku akan berbagi quest yang telah aku terima. Ini adalah permintaan dengan tingkat kesulitan kelas B.”

Itu adalah tingkat kesulitan yang mungkin bisa diselesaikan Weed, atau mungkin tidak dapat selesaikan.

Itu ada di bawah tanah, sehingga dia tak bisa membawa sekelompok patung hidup bersama dengannya, dan ada suatu labirin di dalam, sehingga itu akan menguras banyak waktu.

“Quest apa itu?”

Seorang Elementalist perempuan berambut pirang bertanya karena penasaran.

God of War Weed. Dia masih diragukan, tapi itu adalah quest yang diyakini sebagai God of War oleh banyak orang.

“Ini adalah quest Penyelamatan Tahanan Order of Matallost. Ini adalah bagian dari quest yang aku jalani.”

“Benarkah?”

Bahkan jika Weed berbagi quest yang sedang dilakoninya, orang-orang yang bergabung ditengah-tengah tidak akan mampu menerima quest lanjutan itu karena mereka tidak mulai dari awal. Jika quest ini selesai, itu akan berakhir di tempat itu juga. Tapi meskipun begitu, itu adalah tawaran yang hanya bisa mereka terima.

Mayoritas dari mereka yang datang ke sini setelah mendengar rumor tentang Order of Matallost, yang terkait dengan Resurrection Army.

“Itu adalah tempat yang berhubungan dengan Resurrected Army dan Daymond, kan?”

“Ya. Aku juga berpikir demikian.”

Sementara Weed sedang menghentikan rencana Order of Embinyu itu, para Priest Order of Resurrectionn sudah tidak dapat meningkatkan jumlah Demonic Spirit dengan kematian para hantu. Itu bukan hanya pertarungan melawan Order of Embinyu, tetapi telah menjadi kesempatan bagi Weed untuk semakin terkenal sebagai seorang adventurer. Karena itu, Resurrection Army pada saat ini tidak dapat meningkatkan kekuatan mereka dan mempertahankan pengepungan mereka pada Benteng Odein.

“Dimanakah lokasi quest?”

“Di sini, di sebuah penjara bawah tanah.”

“Benarkah?”

Para pemain di Benteng Embinyu, termasuk para Elementalist, bergegas mendekati Weed. Mereka akan menerima pembagian quest karena itu adalah quest yang sangat baik!

“Mohon berbagi denganku, Weed-nim!”

“Terima kasih. Mohon bagi quest yang telah membuatmu bekerja keras untuk mendapatkannya.”

Weed tersenyum sambil berbicara kepada orang-orang yang berterima kasih kepadanya. “Namun, aku akan mengambil biaya partisipasi yang telah ditetapkan. Harganya 800 Gold.”

“…”

Quest pada peringkat kesulitan A B yang berhubungan dengan Order of Matallost! Bahkan jika quest berantainya tidak berlanjut untuk mereka, mereka bisa menerima upah dari quest-quest lain, bersama dengan EXP dan Fame.

Weed, orang yang memperoleh uang dari pemerasan tiada akhir dan biaya penipuan!

Translator / Creator: alknight