June 19, 2017

Horizon, Bright Moon, Sabre – Chapter 23: Mysterious Old Man

 

Chapter 23- Mysterious Old Man

Ada sebuah ruangan kecil di belakang kamar tidur. Suara air bisa terdengar berasal darinya.

Dia tidak bisa tidak berjalan kecuali. Pintu terbuka. Dia hanya melihat satu tatapan, sebelum merasakan semua darah hangat di tubuhnya tergesa-gesa ke kepalanya.

Kamar kecil itu sebenarnya adalah ruang mandi yang indah dan dilengkapi kamar mandi. Uap naik dari air panas, dan ada pegangan batu giok berukir ke segala arah. Ada jubah putih besar di atas pegangan tangga.

Seseorang berdiri di tengah air, kembali kepadanya, kulit putih salju setipis dan glossy seperti sutra. Bagian pinggang dan tungkai yang ramping, pantat yang besar dan bulat, kaki tinggi dan ramping. Dia tampak seperti diukir dari batu giok putih.

Fu Hongxue tidak bisa melihat wajahnya. Yang bisa dilihatnya hanyalah semua rambut di kepalanya telah dicukur bersih, hanya meninggalkan bekas luka dupa di kepalanya.

Wanita cantik ini sebenarnya adalah seorang biarawati.

Sepertinya Fu Hongxue belum pernah melihat wanita sebelumnya. Dia juga pernah melihat wanita telanjang sebelumnya. Tapi seorang biarawati telanjang adalah sesuatu yang berbeda.

Meski keindahan punggung biarawati ini membuat matanya pusing dan jantungnya bergetar, pastinya dia tidak berani berpaling lagi.

Dia segera bergegas keluar. Setelah sekian lama, detak jantungnya akhirnya kembali normal.

Tiba-tiba dia memiliki pikiran aneh. “Bisakah biarawati ini menjadi Mingyue Xin?”

Ini bukan tidak mungkin. Setelah mengalami peristiwa traumatis seperti itu, Mingyue Xin dengan baik bisa saja meninggalkan dunia sekuler dan menjadi seorang biarawati. Tapi dia tidak lagi memiliki keberanian untuk masuk kembali dan memverifikasinya.

Tepat pada saat ini, dia melihat pintu lain. Benda itu memiliki ukiran yang sama, dan sepertinya juga tidak terkunci. Dia tidak lagi bisa memverifikasi apakah ruangan ini adalah ruangan yang sama yang awalnya dia tinggalkan.

Mungkin Mingyue Xin ada di dalam ruangan ini. Atau mungkin Madame Zhuo ada di dalam ruangan, hatinya berbisa seperti lubang ular beludak.

Karena dia sudah datang ke sini, dia pasti akan melihat-lihat. Dia pertama kali mengetuk pintu. Tidak ada respon. Dengan ringan pintu terbuka. Benar-benar ada meja yang penuh dengan piring di dalamnya. Ini adalah waktu untuk makan malam. Setiap tipe orang akan makan.

Rasa manis dan segar keluar dari pintu. Dari enam piring di atas meja, benar-benar ada satu piring dengan bajing dan croaker kuning, dan satu piring dengan sparerib yang manis dan asam.

Setelah berputar-putar di lingkaran yang tak terhitung banyaknya, dia sekali lagi tiba di kamarnya sendiri. Tanpa diduga, ia benar-benar merasa lega. Tepat pada saat dia hendak membuka pintu dan masuk, dia tiba-tiba mendengar suara berdebar saat pintu tertutup ke dalam.

Suara wanita dingin terdengar dari dalam, “Siapa yang menyelinap di luar? Pergi sekarang!”

Jantung Fu Hongxue melonjak.

Dia bisa melihat suara siapa ini. Itu adalah suara Mingyue Xin. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Mingyue Xin, bukan?”

Setelah sekian lama, dia sekali lagi melaporkan namanya sendiri. Dia berpikir bahwa Mingyue Xin pasti akan membuka pintu.

Siapa yang tahu bahwa suara wanita itu dengan dingin akan berkata, “Aku tidak mengenal Kamu. Pergi sekarang.”

Apakah dia terpaksa bertindak seperti ini, karena kondisi yang berbahaya? Apakah seseorang menjaganya, menyebabkan dia tidak berani bertemu dengannya?

Fu Hongxue tiba-tiba menabrak pintu dengan keras. Pintu kayu berukir selalu lebih lemah dari pada yang polos. Begitu dia bertabrakan dengan itu, pintu itu terbuka.

Dia masuk. Seseorang berdiri di depan ranjang, menatapnya dengan dingin. Tapi bukan Mingyue Xin. Itu adalah Madame Zhuo.

Sepertinya dia juga baru saja keluar dari kamar mandi. Tubuhnya yang telanjang sudah ditutupi dengan jubah sutra yang lembut, tapi itu membuat tubuhnya tampak lebih memikat. Fu Hongxue tertegun.

Nyonya Zhuo berkata dengan dingin, “Kamu seharusnya tidak menerobos masuk seperti ini. Kamu harus tahu sekarang, aku adalah istri orang lain. “

Suaranya benar-benar memiliki kesamaan samar dengan karya Mingyue Xin’s. Fu Hongxue hanya menatapnya, seolah-olah dia mencoba melihat rahasia dari wajahnya.

Nyonya Zhuo berkata, “Aku sudah mengirim Zhuo Yuzhen untuk Kamu. Kenapa kamu datang ke sini untuk mencarikan aku? “

Fu Hongxue berkata, “Karena Kamu adalah orang yang aku cari. Kamu adalah Mingyue Xin. “

Tidak ada suara di ruangan itu, juga tidak ada ekspresi wajah Maduo Zhuo. Sepertinya dia mengenakan topeng.

Mungkin inilah wajahnya yang sebenarnya. Atau mungkin ini juga tidak. Tapi ini sudah tidak penting, karena Fu Hongxue sekarang sudah mengerti bahwa penampilannya tidak penting. Selama dia tahu bahwa dia adalah Mingyue Xin, poin penting telah digenggam.

Dia berdiri di sana tanpa bergerak untuk periode waktu yang tidak diketahui. Dia akhirnya mendesah panjang. “Kamu salah.”

Fu Hongxue berkata, “Oh?”

Nyonya Zhuo berkata, “Tidak ada orang seperti Mingyue Xin di dunia ini. Bulan yang cerah tidak pernah memiliki hati untuk memulai. “[Kembali ke kepalsuan ‘Mingyue Xin’ secara harfiah berarti ‘hati bulan yang cerah’. Kata-kata ini juga diucapkan oleh Fu Hongxue sejak dulu, saat pertama kali bertemu dengan Mingyue Xin.]

Fu Hongxue mengakui hal itu.

Bulan yang cerah dengan hati seperti mawar tanpa duri. Itu hanya muncul dalam legenda dan dongeng.

Madame Zhuo berkata, “Mungkin Kamu pernah melihat Mingyue Xin di tempat yang berbeda, tapi orang itu sama seperti kekasih lama Kamu, Cui Nong. Dia sudah tidak ada lagi. “

Cinta yang telah berlalu yang sulit dilupakan, luka yang kekal. Mungkin justru karena dia tahu bahwa dia tidak akan pernah berani menghadapi wajah itu sehingga dia memilih wajah itu untuk menyamar sebagai dirinya sendiri, sehingga dia mungkin tidak akan pernah bisa melihat melalui penyamarannya.

Selama masa sinar matahari, dia bahkan akan mengenakan topeng yang tersenyum dan tertawa. Dan kemudian dia tiba-tiba menghilang. Mingyue Xin telah hilang selamanya. Seolah-olah dia tidak pernah ada.

Fu Hongxue berkata, “Sayangnya, Kamu membuat satu kesalahan. Seharusnya kau tidak membunuh Zhuo Yuzhen. “

Bagaimana bisa ada kecemburuan tanpa cinta? Bagaimana bisa ada cinta antara orang-orang yang baru mengenal satu sama lain selama setengah hari?

Warna merah aneh sudah mulai menutupi wajah Fu Hongxue. “Kamu membunuhnya, hanya karena Kamu membenciku.”

Ekspresi mulia dan anggun di wajahnya pun lenyap juga. Matanya tiba-tiba dipenuhi dengan kebencian.

Bagaimana bisa ada kebencian tanpa cinta?

“Mingyue Xin meninggal untukmu, tapi kau bahkan tidak pernah menyebutkannya; Zhuo Yuzhen melecehkan Kamu seperti itu, namun Kamu selalu mengingatnya. “

Dia tidak benar-benar mengucapkan kata-kata ini. Dia tidak perlu mengucapkan kata-kata ini.

Tiba-tiba dia dengan keras berkata, “Baiklah, aku membencimu, jadi aku harap Kamu akan mati.”

Sambil berbalik, dia memasuki ruangan kecil di belakangnya. Suara cipratan bisa terdengar, seolah seseorang melompat ke bak mandi. Tapi saat Fu Hongxue masuk untuk mencarinya, kolam renangnya kosong, dan tidak ada seorang pun di ruangan itu.

Tiba-tiba terdengar suara pedang yang beradu. Rasanya seperti berada di luar jendela, tapi ketika dia menyingkirkan tirai dan menarik jendela ke atas, hanya ada dinding batu di luar dengan hanya beberapa lubang udara. Melalui lubang udara ini, hanya kegelapan yang bisa dilihat, tanpa ada petunjuk tentang jenis tempat itu.

Bagaimana dia pergi? Ruangan kecil itu pasti memiliki lorong rahasia, tapi Fu Hongxue tidak lagi peduli untuk mencarinya. Dia sudah menemukan orang yang dia cari, dan dia juga tahu mengapa dia membunuh Zhuo Yuzhen.

Sekarang, satu-satunya yang bisa dia lakukan adalah menunggu. Tunggu pertempuran besok. Meski menunggu di sini sama dengan menunggu di tempat lain, ia pun tak mau menunggu di sini. Mendorong pintu terbuka, dia pergi. Suara pedang-tiba-tiba yang beradu terdengar lebih dekat lagi.

Dia tahu bahwa dia pasti tidak akan bisa beristirahat dengan tenang, dan Madame itu pasti tidak akan membiarkannya pergi. Dia pasti akan memikirkan berbagai macam metode untuk melecehkannya, membuatnya merasa cemas dan tegang, untuk mengacaukan pikirannya. Meskipun dia tidak menganiaya dia, meskipun dia telah kehilangan kemauannya sendiri, dan meskipun mereka tidak pernah mencapai kesepakatan rahasia atau hubungan apa pun di masa lalu … dia tidak akan pernah memikirkan hal-hal ini.

Ketika seorang wanita memutuskan untuk membenci seorang pria, dia bisa menemukan beberapa ratus alasan kapan saja. Meskipun ada banyak hal yang tidak dapat dijelaskan dalam situasi ini, dia tidak lagi mau memikirkannya. Selama bisa mengalahkan Gongzi Yu, setiap misteri akan segera terungkap. Mengapa dia harus meremehkan segalanya sekarang?

Dan jika dia mati untuk Gongzi Yu, masalah ini akan menjadi hal yang kurang dipikirkan. Kematian adalah jawaban terbaik untuk pertanyaan apa pun!

Pada saat ini, dia menemukan pintu lain lagi. Suara pedang itu terdengar dari ruangan ini.

Kali ini, dia yakin. Suara pedang itu pasti berasal dari ruangan ini.

Dia merentangkan tangannya untuk mendorong pintu terbuka. Begitu jarinya menyentuh pintu, dia tiba-tiba menemukan bahwa pintu ini terbuat dari besi.

Ruangan itu terkunci dari dalam. Dia tidak bisa mendorongnya agar terbuka, dan dia juga tidak bisa membukanya. Mengetuk bahkan kurang mendapat respons. Tepat saat ia hendak menyerah, tiba-tiba ia menyadari bahwa cincin tembaga di atas pintu sangat terang. Jelas, tangan seseorang sering membelai mereka.

Cincin tembaga tidak seperti payudara wanita, juga bukan mainan. Jika tidak ada alasan khusus untuk itu, tidak ada yang sering bermain dengan cincin tembaga.

Ia langsung menemukan alasannya. Dia memutar cincin tembaga di sekitar, menguji puluhan kali, sebelum menemukan solusi yang benar.

Pintu besi segera terbuka.

Suara pedang itu juga segera berhenti!

Saat memasuki ruangan, dia tidak melihat laci pedang. Tapi dia melihat sebuah perbendaharaan raksasa, yang tidak pernah dia lihat sebelumnya.

Mutiara, batu giok hijau, kristal, catseyes, dan segala jenis permata lainnya yang tidak dikenalnya karena ditumpuk di tumpukan raksasa.

Ini adalah ruangan yang jauh lebih besar dari yang bisa dibayangkan orang. Mutiara dan batu permata yang tak ternilai harganya ini tampaknya tidak terlalu berharga di mata tuan rumah. Bahkan tidak ada peti di ruangan ini. Tumpukan permata itu seperti tumpukan sampah yang bersinar, yang tersebar berantakan.

Ada lemari logam di salah satu sudut ruangan. Selain itu, ada kunci besi besar. Apa yang tersembunyi di dalam? Mungkinkah itu lebih berharga daripada semua harta karun ini?

Untuk membuka kabinet logam, kunci besi masif pertama-tama harus dibuka. Untuk membuka kunci, seseorang harus memiliki kuncinya.

Tapi ada tipe orang yang tidak membutuhkan kunci untuk membuka kunci. Meski tidak sedikit orang seperti ini di dunia ini, tidak terlalu banyak orang. Selain itu, kunci ini dibuat dengan indah. Pengrajin yang membuat kunci ini pernah membual bahwa tidak mungkin ada lebih dari tiga orang di dunia yang bisa membuka kunci ini tanpa kunci, karena dia mengenal tiga pencuri paling hebat di dunia. Tapi yang tidak dia ketahui adalah bahwa ada orang keempat di dunia.

Fu Hongxue adalah yang keempat.

Dia membuka kunci dengan sangat cepat. Di dalam kabinet, hanya ada pedang dan buku besar.

Pedang merah seperti darah segar.

Mata Fu Hongxue berkontak. Tentu, dia menyadari bahwa ini adalah ‘Rose Sword’ Yan Nanfei.

‘Jika pedang ada di sini, orang itu ada di sini! Jika pedang itu patah, orang itu akan binasa! “Pedangnya ada di sini. Dimana dia?

Buku besar itu sangat tua dan sangat usang. Jelas, seseorang sering membolak-baliknya. Mengapa buku besar usang seperti itu sangat berharga?

Dia dengan santai membaliknya terbuka, dan kemudian langsung menemukan solusinya. Di bagian atas halaman ini, kata-kata berikut ditulis:

Wang Feng, pemimpin Magnificent Escort Agency, melakukan kesalahan dalam menawarkan penghormatan yang buruk pada tanggal 18 Februari. Master muda itu tidak menyukainya.

Pada tanggal 19 Februari, Wang Feng diinjak-injak sampai mati.

Nangong Ao, putra kedua keluarga Nangong aristokrat, lamban untuk memberikan penghormatan saat bertemu pada tanggal 19 Februari. Kata-katanya tidak sopan.

Pada malam tanggal 19 Februari, Nangong Ao meninggal karena kekerasan setelah minum.

Peng Gui, pewaris teknik pedang ‘Lima Harimau yang Mematikan Gerbang’, tidak melakukan pekerjaannya dengan benar pada 21 Februari. Dia mengungkapkan informasi rahasia.

Pada tanggal 22 Februari, Peng Gui melakukan bunuh diri.

Tepat setelah melihat beberapa baris ini, tangan Fu Hongxue sudah kedinginan.

Bagi Gongzi Yu, tidak masalah kesalahan apa yang Kamu buat, hasilnya akan sama.

Kematian! Hanya kematian yang benar-benar bisa memecahkan masalah sampai ke akar.

Gongzi Yu pasti tidak akan memberi kesempatan kepada siapapun untuk melakukan kesalahan kedua. Bahkan jika tidak, dia mengizinkan orang untuk melakukan pembalasan. Buku besar ini melambangkan kekuatannya, kekuatannya atas kehidupan dan kematian manusia, kekuatan tirani yang absolut. Kekuatan semacam ini secara alami lebih memabukkan daripada mutiara atau kekayaan!

Selama Kamu bisa memenangkan pertempuran, semuanya akan menjadi milik Kamu, termasuk semua kekayaan, kemuliaan, dan kekuatan!

Sejak dahulu kala, pahlawan dan orang gagah berani telah bertahan melalui ratusan pertempuran, menumpuk tulang-belulang ke pegunungan, menyebabkan darah mengalir seperti sungai, untuk apa?

Siapa yang bisa menolak iming-iming semacam ini?

Fu Hongxue mendesah panjang. Sambil mengangkat kepalanya, dia tiba-tiba melihat sepasang mata menatapnya dari dalam lemari besi.

Awalnya, hanya ada pedang dan buku besar di kabinet. Tapi sekarang, sepasang mata, lebih tajam dari pada ujung pisau, muncul di dalamnya.

Keempat kabinet besi kaki persegi tiba-tiba menjadi gelap dan misterius. Begitu gelap, bagian bawah tidak bisa dilihat. Sepasang mata itu tetap berada dalam kegelapan, menatapnya.

Fu Hongxue tanpa sadar mundur dua langkah. Telapak tangannya sudah dingin dengan keringat. Dia secara alami tahu bahwa ada pintu di sisi lain kabinet, dan ada seorang pria di luar pintu.

Sekarang, pintu di sisi itu juga terbuka. Pria itu tiba-tiba muncul.

Tapi agar sepasang mata seperti itu tiba-tiba muncul dalam kegelapan, dia tetap tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut. Dan kemudian, dia langsung melihat wajah orang ini. Wajah dipenuhi keriput dan rambut putih. Itu adalah orang tua yang telah mengalami kesulitan hidup. Namun, matanya masih muda dan penuh dengan kecerdasan dan kekuatan tak terbatas.

Orang tua itu tersenyum. “Aku tahu Kamu memiliki penglihatan malam hari. Kamu pasti sudah melihat bahwa aku adalah orang tua. “

Fu Hongxue mengangguk.

Orang tua itu berkata, “Ini pertama kalinya Kamu melihat aku. Ini juga pertama kalinya aku melihat Kamu dengan mata kepala sendiri. Kuharap ini bukan yang terakhir kalinya. “

Fu Hongxue berkata, “Kamu juga berharap bisa mengalahkan Gongzi Yu?”

Orang tua itu berkata, “Setidaknya aku tidak ingin melihatmu mati.”

Fu Hongxue berkata, “Apa manfaat hidupku yang membawamu?”

Orang tua itu berkata, “Tidak ada manfaatnya. Aku hanya berharap pertarungan ini bisa benar-benar adil. “

Fu Hongxue berkata, “Oh?

Orang tua itu berkata, “Hanya jika orang yang benar-benar superior menang, dapatkah pertandingan ini dianggap benar-benar adil.”

Senyumannya lenyap. Wajahnya yang tua dan jorok itu menjadi sangat serius dan mengesankan. Hanya orang yang terbiasa mengendalikan kekuatan yang bisa memiliki ekspresi tegas dan tegar seperti itu.

Dia perlahan melanjutkan, “Yang terkuat akan memiliki segalanya. Ini selalu merupakan prinsip yang tidak dapat diubah, benar dan benar. Hanya orang yang benar-benar terkuat yang bisa berharga untuk memiliki segalanya. “

Fu Hongxue menatap transformasinya dengan takjub. Dia tidak bisa tidak bertanya, “Apa Kamu pikir aku lebih kuat dari dia?”

Orang tua itu berkata, “Setidaknya, Kamu satu-satunya orang yang memiliki kesempatan untuk mengalahkannya. Tapi sekarang, Kamu terlalu tegang, terlalu lelah. “

Fu Hongxue mengakuinya. Selama ini, dia berusaha menenangkan diri dan mengumpulkannya, tapi dia gagal.

Orang tua itu berkata, “Baru enam belas jam dari sekarang sampai saat pertempuran Kamu. Jika Kamu tidak bisa benar-benar bersantai sendiri, besok pagi besok, jenazah Kamu pasti akan menjadi es dingin. “

Dia tidak membiarkan Fu Hongxue berbicara. Dia melanjutkan, “Berjalan keluar dari ruangan ini dan ambil tiga tikungan ke kanan. Di ruangan sebelah kiri, akan ada seorang wanita menunggumu. “

Fu Hongxue berkata, “Siapa?”

Orang tua itu berkata, “Kamu tidak perlu bertanya siapa dia. Kamu juga tidak perlu bertanya mengapa dia menunggumu! “

Suaranya juga berubah tajam dan suram!

“Orang seperti Kamu harus selalu menganggap semua wanita di dunia ini tidak lebih dari sekadar alat.”

Fu Hongxue berkata, “Alat?”

Orang tua itu berkata, “Dia satu-satunya alat yang bisa membuat Kamu rileks.”

Fu Hongxue terdiam.

Orang tua itu berkata, “Jika Kamu tidak akan melakukan ini, setelah Kamu pergi, ambillah tiga belokan ke kiri. Kamu bisa menemukan kamar lain di sana juga. “

Fu Hongxue berkata, “Ada apa di ruangan itu?”

Orang tua itu berkata, “peti mati.”

Tangan Fu Hongxue mengencang di sekeliling pedangnya. “Siapa sebenarnya kamu Apa yang harus kau perintahkan padaku? “

Orang tua itu tertawa. Tawanya masih misterius dan licik.

Saat tawanya muncul, wajahnya menghilang ke dalam kegelapan, seolah tak pernah muncul darinya.

Fu Hongxue melewati semua tumpukan permata. Tanpa menengok ke belakang lagi, ia pun keluar. Di matanya, permata tak ternilai ini tak lebih dari tumpukan sampah.

Setelah keluar dari ruangan, dia langsung berbelok ke kiri, tiga kali berturut-turut. Dia benar-benar melihat pintu.

Itu adalah sebuah ruangan kosong. Satu-satunya benda di dalamnya adalah peti mati. Itu adalah peti mati yang sangat bagus dari kayu nanmu. Panjang dan lebarnya, sepertinya dibuat berdasarkan pengukuran tubuh Fu Hongxue. Ada satu set celana hitam yang diletakkan di atas peti mati juga. Pengukurannya tentu saja sangat sesuai dengan tubuhnya.

Semua ini sudah dipersiapkan khusus untuknya. Setiap aspek dipersiapkan dengan teliti. Ini bukan pertama kalinya mereka melakukan ini.

Dia bahkan bisa membayangkan bagaimana, setelah dia meninggal, halaman baru akan ditambahkan ke buku besar itu.

Fu Hongxue terlalu lelah dan kelelahan, sombong dan bodoh, pada hari X bulan X. Master muda itu sangat gembira.

Pada hari X bulan X, Fu Hongxue meninggal karena pedangnya.

Dia tentu saja tidak akan melihat entri buku besar ini. Orang-orang yang bisa melihat entri pasti sangat senang dan ceria.

Peti mati itu dingin dan keras. Cat hitam yang baru diaplikasikan sedikit berkilau.

Dia tiba-tiba berbalik, pertama kembali ke perbendaharaan gem. Sekali lagi, suara pedang yang membosankan dan monoton bisa ditarik dari dalam.

Tapi dia tidak berhenti. Dia mengambil tiga belokan kanan berturut-turut, lalu mendorong membuka pintu di sebelah kiri.

Di dalam, ruangan itu gelap. Tidak ada yang bisa dilihat, tapi aroma ringan bisa berbau.

Dia masuk dan menutup pintu. Dia tahu di mana tempat tidurnya. Dia sudah bisa mendengar hatinya mulai melompat.

Apakah ada seseorang di tempat tidur? Tipe orang apa

Dia tidak mampu memperlakukan orang yang hidup sebagai alat. Tapi dia juga tahu apa yang dikatakan orang tua itu sebagai kebenaran.

Jika seseorang ingin membuat dirinya rileks, ini pasti metode yang paling manjur.

Ruangan itu sangat sepi. Ia akhirnya mendengar seseorang bernafas. Suara itu ringan, namun merata, seperti angin sepoi-sepoi bertiup di dataran.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menguji sebuah pertanyaan. “Kamu siapa? Kenapa kamu menungguku? “

Tidak ada respon.

Dia hanya bisa mengatasinya. Tempat tidur itu hangat dan lembut. Peregangan tangannya keluar, ia menemukan sesuatu yang bahkan lebih hangat dan bahkan lebih lembut, sehalus dan glossy seperti satin.

Dia sudah benar-benar telanjang. Jarinya dengan lembut membelai perutnya yang halus dan ramping. Suara bernapasnya langsung menjadi cepat.

Dia bertanya lagi, “Kamu tahu siapa aku?”

Masih belum ada respon, tapi sepasang tangan tiba-tiba mencengkeramnya.

Hidup panjang pantangan membuatnya sangat sensitif dan mudah bergairah. Bagaimanapun, dia adalah orang yang paling utama dalam hidupnya. Tubuhnya sudah mulai berubah.

Suara napas yang mendesak itu sudah menjadi rintihan yang luar biasa, dengan lembut menariknya masuk. Tiba-tiba dia tenggelam dalam kegembiraan yang dalam dan hangat.

Tubuhnya sama manisnya, sama hangatnya, dan menyegarkan seperti padang rumput pada hari musim semi yang cerah. Tidak hanya bertahan, itu memberi kembali.

Di tengah obsesinya, tiba-tiba dia teringat saat pertama kali menerima kegembiraan semacam ini. Saat itu juga gelap. Wanita itu sama matang dan hanya untuk didambakan. Tapi apa yang dia tawarkan, dia tidak menawarkan untuk cinta, tapi untuk mengubahnya menjadi pria, karena ini adalah saat dia akan membalas dendam.

Keesokan harinya, ketika dia terbangun, dia benar-benar merasa dipenuhi dengan rasa kepuasan dan kepuasan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan juga semangat yang lebih besar.

Hidup benar-benar hal yang luar biasa. Beberapa kali, ‘pengeluaran’ justru bisa membuat seseorang lebih ‘terisi ulang’.

Padang rumput yang lembab menggeliat.

Dia merentangkan tangannya. Tiba-tiba dia menyadari bahwa wanita yang benar-benar telanjang ini mengenakan sehelai satin di kepalanya.

Untuk apa Mungkinkah dia tidak ingin dia membelai rambutnya? Atau apakah karena sama sekali tidak memiliki rambut?

Ketika dia memikirkan punggung putih murni gadis itu di bak mandi, dia sekali lagi merasa seolah-olah dia melakukan dosa, tapi sensasi berdosa ini membuatnya merasa semakin terangsang.

Dan dengan demikian, dia benar-benar membiarkan dirinya tenggelam dalam semacam kesenangan duniawi yang tidak pernah dia hindari sebelumnya. Akhirnya dia berhasil benar-benar bersantai dan melepaskan dirinya sendiri.

Dia akhirnya terbangun.

Sudah bertahun-tahun sejak ia tidur dengan sangat manis. Pada saat dia terbangun, orang di sisinya sudah pergi, tapi keharumannya tetap di atas bantal. Musiknya lenyap, seolah-olah itu seperti mimpi musim semi yang tak seorang pun bisa menangkapnya.

Sebenarnya ada cahaya di ruangan itu, dan meja ditutupi piring. Di pegangan tangga di dalam kolam di dalamnya, bahkan ada jubah putih salju.

Mungkinkah wanita itu benar-benar …

Dia melarang dirinya untuk berpikir lebih jauh. Dia membasahi air hangat selama satu jam, lalu makan beberapa makanan. Dia kemudian sekali lagi merasakan kepuasan, vitalitas. Dia merasa memiliki cukup kekuatan untuk menangani semuanya.

Tepat pada saat ini, pintu terbuka.

Madame Zhuo berdiri di ambang pintu, dengan dingin menatapnya. Matanya yang cantik penuh dengan sinisme. Dia dengan dingin berkata, “Kamu sudah siap?”

Fu Hongxue mengangguk.

Madame Zhuo berkata, “Bagus. Ikut denganku.”

Suara pedang yang ditarik hilang sekarang. Lorong itu sunyi sepi makam.

Nyonya Zhuo berada tepat di depannya. Bagian pinggang dan tungkainya ramping, dan bantalannya anggun dan menawan, membuatnya tampak mulia dan memikat.

Tapi saat ini, di mata Fu Hongxue, dia hanya wanita biasa, tidak berbeda dengan wanita lain di seluruh dunia.

Karena dia benar-benar tenang sekarang. Sedingin pisau pedang. Semudah batu.

Ia harus tenang. Gongzi Yu menunggunya melewati pintu di depan. Pintu ini bisa menjadi pintu terakhir yang akan dia lewati.

Nyonya Zhuo sudah berhenti. Sambil berbalik menatapnya, dia tiba-tiba tertawa. “Saat ini, jika Kamu ingin melarikan diri, aku masih bisa memberi beberapa petunjuk tentang cara melarikan diri.”

Tawanya anggun dan anggun, suaranya manis dan hangat.

Tapi Fu Hongxue tidak bisa melihatnya dan tidak mendengarnya. Dia mendorong pintu sampai terbuka, berjalan berdiri tegak seperti ramrod, tapi postur tubuhnya yang tetap masih canggung dan menggelikan seperti biasanya.

Tapi sudah tidak ada lagi di dunia ini yang bisa menahannya. Tangannya secara alami masih mencengkeram erat pedangnya.

Tangan putih pucat! Pedang hitam pucat!

Gongzi Yu tidak memiliki pedang di tangannya. Pedang itu ada di sisinya, di atas landasan batu.

Pedang merah merah seperti merah darah.

Dia bersandar pada platform batu, diam-diam mengamati saat Fu Hongxue berjalan mendekat. Dia masih mengenakan topeng perunggu yang mengerikan di wajahnya. Tapi matanya yang muram dan tak berperasaan bahkan lebih mengerikan daripada topengnya.

Tapi Fu Hongxue sepertinya tidak memperhatikan, seolah belum pernah melihat orang ini, atau pedang ini. Dia sudah mencapai keadaan melupakan diri sendiri, melupakan dunia. Ini, setidaknya, adalah tuntutan yang dia buat dari dirinya sendiri: Tidak ada kehidupan dan kematian, tidak ada kemenangan atau kekalahan, tidak ada yang lain, tidak memiliki diri sendiri. Ini bukan hanya tingkat pemahaman tertinggi untuk menjadi pribadi. Ini juga merupakan tingkat pencapaian tertinggi dalam seni bela diri. Hanya ketika pikiran benar-benar bersih dan tenang, seseorang bisa melakukan teknik pedang yang melampaui segalanya. Dia tidak hanya akan melampaui batas-batas bentuk, dia akan melampaui batas kecepatan.

Mungkinkah dia benar-benar mencapai ini? Dari sekian banyak pengrajin dan pengrajin sejak jaman dahulu sampai sekarang, berapa banyak yang mampu mencapainya?

Nyala api obor naik tinggi di udara.

Di bawah lampu obor yang berkedip-kedip, topeng perunggu Gongzi Yu tampak hidup, dan ungkapan pada topeng itu sepertinya juga berubah.

Tapi tatapannya benar-benar tenang. Tiba-tiba dia berkata, “Apakah Kamu sudah bertekad untuk melepaskannya?”

Fu Hongxue berkata, “Berikan apa?”

Gongzi Yu berkata, “Berikan hak untuk memilih saksi Kamu sendiri!”

Fu Hongxue terdiam. Setelah sekian lama, dia perlahan berkata, “Aku hanya ingin menemukan satu orang.”

Gongzi Yu berkata, “Siapa?”

Fu Hongxue berkata, “Seorang pria tua di lemari logam.”

Sebuah perubahan aneh muncul di mata Gongzi Yu, tapi mereka segera kembali ke ketenangan semula. “Aku tidak tahu dengan siapa Kamu berbicara.”

Tentu, tentu saja dia tahu. Tapi Fu Hongxue tidak membantahnya. Dia langsung berkata, “Kalau begitu aku menyerah.”

Gongzi Yu tampak menarik napas lega. “Karena memang begitu, satu-satunya pilihan adalah meminta aku memilih enam saksi tersebut.”

Fu Hongxue berkata, “Baiklah.”

Madame Zhuo berkata, “Orang pertama adalah aku. Apakah Kamu keberatan? “

Fu Hongxue menggeleng.

Gongzi Yu berkata, “Orang kedua adalah Boss Chen.”

Segera terdengar teriakan keras dari luar pintu.

“Boss Chen, silakan masuk!”

Orang yang bisa menjadi saksi untuk pertempuran ini tentu saja adalah orang-orang yang memiliki status tinggi. Jumlah orang yang memenuhi syarat pun tak banyak.

Tapi Boss Chen ini tampak seperti orang biasa biasa. Meski terlihat sangat ramah di wajahnya yang gemuk dan bundar, dia tetap tidak bisa menyembunyikan teror yang dia rasakan. Gongzi Yu berkata, “Tentu, Kamu akan mengenali Boss Chen ini.”

Fu Hongxue berkata, “Boss Chen ini juga mengenal Kamu.”

Boss Chen langsung tersenyum taat. “Aku mengenali Kamu. Kami bertemu setahun yang lalu di Phoenix Market. “

Sebuah kota hantu suram dan sepi. Tanda toko tua dan lusuh, melambai tertiup angin.

Penyambutan keluarga Chen

Keluarga Chen Inn.

Fu Hongxue secara alami mengingat orang ini. Tapi sepertinya dia benar-benar tuli dan buta.

Gongzi Yu sepertinya tidak peduli. Dia bertanya pada Boss Chen, “Kamu sangat akrab satu sama lain?”

Boss Chen berkata, “Tidak terlalu akrab. Kami baru bertemu satu kali. “

Gongzi Yu berkata, “Kamu bisa mengingatnya setelah melihatnya satu kali saja!”

Boss Chen ragu-ragu. “Karena tepat setelah tamu ini memasuki toko aku, toko aku hancur. Desa Phoenix juga hancur. AKU…”

Tiba-tiba dia merasa tenggorokannya kering. Dia mulai batuk tanpa henti, sampai-sampai semua pembuluh darah di kepalanya terjepit. Sepertinya air mata hendak keluar dari matanya.

Untungnya, Gongzi Yu melambai padanya. “Silakan masuk.”

Nyonya Zhuo segera mendukungnya. Dengan suara yang hangat dan lembut, dia berkata, “Mari kita duduk di sini. Dimana ada kehidupan, ada harapan. Tidak perlu membiarkan kejadian di masa lalu begitu berat di hatimu. “

Boss Chen berkata, “Aku tidak … tidak akan …”

Sebelum dia menyelesaikan satu frase pun, dia mulai tertawa terbahak-bahak.

Dua guru yang paling tidak tanding dan tak terkalahkan bisa melakukan pertempuran, tapi salah satu saksi menangis dengan suara keras. Ini sangat jarang terlihat juga.

Gongzi Yu tidak terpengaruh. Dia sepatutnya berkata, “Boss Chen tidak jujur ​​dan tulus, dia juga berpengalaman dan berpengetahuan luas. Dia benar-benar orang yang tepat untuk menjadi saksi! “

Fu Hongxue berkata, “Ya.”

Dia berbicara dengan sangat tenang, seolah semua ini normal dan alami.

Gongzi Yu juga tidak mengungkapkan kekecewaan. “Saksi ketiga adalah Master of the Pavilion of Hidden Treasure, tetua Ni Baofeng, Penatua Ni.”

Sekali lagi, terdengar teriakan keras dari luar!

“Penatua Ni, silakan masuk!”

Seorang pria tua dengan pakaian bagus masuk dengan kepalanya tinggi. Setelah melihat Fu Hongxue, matanya menjadi penuh dengan kebencian dan permusuhan.

Tidak masalah tipe orang seperti Kamu, jika Kamu bisa duduk diam saat melihat pria yang membunuh putra dan putri Kamu berdiri di depan Kamu, Kamu akan melakukan tugas yang sangat sulit.

Ni Baofeng juga duduk. Dia duduk di sebelah Boss Chen yang masih lemah, tapi matanya masih tertuju pada Fu Hongxue.

Gongzi Yu berkata, “Penatua Ni adalah penatua dunia bela diri. Tidak hanya dia bisa tahu harta karun, dia juga kenal orang. “

Fu Hongxue berkata, “Aku tahu.”

Gongzi Yu berkata, “Merupakan kehormatan besar kami untuk bisa mengundang Penatua Ni untuk datang ke sini dan melayani sebagai saksi kami.”

Fu Hongxue berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Apakah Kamu keberatan dengan salah satu dari tiga saksi aku?”

Fu Hongxue menggeleng.

Gongzi Yu berkata, “Guru yang bertempur sama seperti master catur nasional yang bersaing. Sebuah langkah salah yang salah akan menyebabkan kekalahan total di seluruh papan. Jadi, bahkan kerangka pikiran seseorang pun tidak bisa diganggu sama sekali. “

Fu Hongxue berkata, “Aku tahu.”

Gongzi Yu berkata, “Tidak ada yang mengganggu Kamu?”

Fu Hongxue berkata, “Tidak.”

Gongzi Yu menatapnya. Matanya masih sebenarnya tidak mengungkapkan sedikit pun kekecewaan.

Wajah Fu Hongxue sama sekali tanpa ekspresi. Tidak masalah jika ketiganya adalah musuhnya, atau orang yang dicintainya. Jika mereka menangis, atau tertawa. Dia sama sekali tidak peduli, karena dia telah sampai pada titik mendengarkan tapi tidak memerhatikan, memandang tapi tidak melihat.

Apakah pertarungan ini adil atau tidak adil, dia juga tidak lagi peduli.

Madame Zhuo menatapnya dari kejauhan. Ni Baofeng dan Boss Chen menatapnya juga. Masing-masing memiliki ekspresi aneh di wajah mereka. Itu bukan hanya kejutan. Itu juga menakutkan, dan juga kekaguman.

Tapi Gongzi Yu tidak tergerak sedikit pun. “Yang keempat adalah Master Ruyi dari Mt. Jiuhua. “

Tentu saja terdengar teriakan keras dari luar!

“Tuan Ruyi, silakan masuk.”

Ketika dia melihat orang ini perlahan masuk, ekspresi Fu Hongxue berubah. Seolah-olah sebuah bendungan yang belum pernah gagal tiba-tiba ambruk.

Translator / Creator: alknight