June 19, 2017

Horizon, Bright Moon, Sabre – Chapter 22: Gong Zi Yu

 

Chapter 22 –Gong Zi Yu

Fu Hongxue tidak berbalik. Dia tidak bergerak.

Dia tidak bisa bergerak. Dia sudah merasakan semacam aura membunuh. Jika dia bergerak, terlepas dari pergerakannya, dia mungkin bisa memberi lawan pembukaan. Bahkan kedutan tunggal otot mungkin merupakan kesalahan fatal. Meskipun dia tahu bahwa seseorang seperti Gongzi Yu jelas bukan tipe orang yang menyerang dari belakang, dia tidak bisa melakukan tindakan pencegahan.

Gongzi Yu tiba-tiba tertawa. Tawanya anggun dan sopan. “Kamu benar-benar layak dipanggil sebagai master elit yang tak tertandingi.”

Fu Hongxue masih diam.

Tapi Madame Zhuo mengedipkan matanya beberapa kali. “Dia bahkan tidak bergerak, tapi Kamu bisa tahu dia master?”

Gongzi Yu berkata, “Justru karena dia tidak bergerak, dia adalah seorang elit yang tidak ada bandingannya.”

Madame Zhuo berkata, “Mungkinkah tidak bergerak lebih sulit daripada bergerak?”

Gongzi Yu berkata, “Jauh lebih sulit.”

Madame Zhuo berkata, “Aku tidak mengerti.”

Gongzi Yu berkata, “Kamu harus mengerti. Jika Kamu Fu Hongxue, dan tahu bahwa aku tiba-tiba tiba di belakang Kamu, apa yang akan Kamu lakukan? “

Madame Zhuo berkata, “Aku pasti akan sangat terkejut!”

Gongzi Yu berkata, “Saat terkejut, Kamu tidak bisa tidak mengangkat pedangmu. Kamu tidak bisa tidak bergerak. “

Nyonya Zhuo berkata, “Benar!”

Gongzi Yu berkata, “Tapi selama Kamu pindah, Kamu akan mati!”

Madame Zhuo berkata, “Kenapa?”

Gongzi Yu berkata, “Karena Kamu tidak tahu dari mana aku bisa menyerang. Jadi, tidak peduli bagaimana Kamu bergerak, Kamu pasti telah membuat kesalahan fatal. “

Madame Zhuo berkata, “Jika lawan seperti Kamu tiba-tiba muncul di belakang seseorang, tidak peduli siapa mereka, mereka akan menjadi tegang. Bahkan jika mereka tidak bergerak, otot-otot di punggung mereka akan mengencang. “

Gongzi Yu berkata, “Tapi ternyata tidak. Meski aku sudah lama berdiri di belakangnya, tidak ada satu bagian pun dari tubuhnya yang berubah! “

Nyonya Zhuo akhirnya mendesah. “Sekarang aku akhirnya mengerti. Tidak bergerak benar-benar jauh lebih sulit daripada bergerak. “

Jika Kamu tahu seseorang seperti Gongzi Yu berdiri di belakang Kamu, tapi bisa menahan semua otot di tubuh Kamu kendur dan kendur, maka Kamu pasti menjadi pria yang lebih dingin dari pada es.

Nyonya Zhuo tiba-tiba bertanya lagi, “Mungkinkah jika dia tidak bergerak, Kamu tidak akan memiliki kesempatan untuk menyerang?”

Gongzi Yu berkata, “Tidak bergerak bergerak. Tujuan akhir dari semua gerakan tidak bergerak. “

Madame Zhuo berkata, “Jika Kamu memiliki terlalu banyak bukaan, Kamu sebenarnya tidak memiliki bukaan, karena seluruh tubuh Kamu akan terbuka. Buka dan bersihkan, kosong seperti kabut besar. Jadi Kamu sebenarnya tidak akan tahu ke mana harus pindah? “

Gongzi Yu tertawa kecil. “Aku tahu Kamu akan mengerti alasan ini.”

Madame Zhuo berkata, “Aku juga tahu bahwa Kamu pasti tidak akan menyerang. Jika Kamu ingin membunuhnya dari belakang, Kamu punya banyak kesempatan lebih baik daripada yang satu ini. “

Sambil tersenyum, dia berkata, “Karena tujuan Kamu bukan untuk membunuhnya. Ini untuk mengalahkannya. “

Gongzi Yu tiba-tiba mendesah. “Membunuhnya itu mudah. Mengalahkannya sangat sulit. “

Dia akhirnya keluar dari belakang Fu Hongxue. Langkahnya tenang dan stabil. Tepat pada saat ini, Fu Hongxue tiba-tiba merasa seolah-olah akan runtuh. Keringat dingin membasahi pakaiannya.

Dia pasti tidak bisa membiarkan Gongzi Yu melihat ini. Tiba-tiba dia berkata, “Mengapa Kamu harus melepaskan jalan yang mudah dan mengambil yang sulit?”

Gongzi Yu berkata dengan suara keras, “Karena kau Fu Hongxue, dan aku adalah Gongzi Yu.”

Gongzi Yu akhirnya menghadapi Fu Hongxue sekarang. Tapi Fu Hongxue masih belum bisa melihat penampilan aslinya.

Dari belakang, bantalan anggunnya tampak sempurna dan tak tergoyahkan. Namun, di wajahnya ia mengenakan masker perunggu yang mengerikan!

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Aku tidak membayangkan bahwa Gongzi Yu tidak berani menggunakan wajahnya sendiri untuk bertemu dengan orang lain.”

Madame Zhuo berkata, “Kamu salah.”

Fu Hongxue menyeringai.

Madame Zhuo berkata, “Apa yang Kamu lihat saat ini adalah wajah sejati Gongzi Yu.”

Fu Hongxue berkata, “Yang aku lihat sekarang hanyalah topeng.”

Madame Zhuo berkata, “Apakah tidak ada topeng di wajah aku saat ini? Apakah Kamu selalu memiliki wajah pucat dingin dan beku ini tanpa pucat ke wajah Kamu? Namun, bukankah ini masih wajah sejatimu? “

Fu Hongxue menutup mulutnya lagi.

Madame Zhuo berkata, “Sebenarnya Kamu harus mengerti bahwa penampilannya tidak penting, asalkan Kamu tahu dia adalah Gongzi Yu. Inilah yang penting. “

Ini adalah kebenaran. Bahkan Fu Hongxue pun bisa menyangkalnya, karena dia tidak dapat tidak bertanya pada dirinya sendiri: “Apakah saat ini aku menunjukkan fitur sejatiku saat ini? Seperti apa penampilan sejatiku? “

Gongzi Yu berkata ringan, “Aku tidak ingin melihat fitur sejatimu. Aku hanya ingin tahu bahwa kau Fu Hongxue. Cukup.”

Fu Hongxue menatapnya. Baru setelah sekian lama, apakah dia berkata dengan suara yang dalam, “Sekarang, Kamu sudah tahu bahwa aku adalah Fu Hongxue. Aku juga sudah tahu bahwa Kamu adalah Gongzi Yu. “

Gongzi Yu berkata, “Karena itu, ada sesuatu yang ingin aku selesaikan.”

Fu Hongxue berkata, “Apa?”

Gongzi Yu berkata, “Antara kita berdua, hanya satu dari kita yang bisa tetap hidup.”

Suaranya terdengar datar tapi sopan. Dia jelas sangat percaya diri. “Siapa pun yang lebih kuat adalah siapapun yang akan bertahan.”

Fu Hongxue berkata, “Sepertinya hanya ada satu cara untuk mengatasi masalah ini.”

Gongzi Yu berkata, “Benar. Hanya ada satu cara. Sejak zaman dulu, hanya ada satu jalan. “

Dia menatap pedang itu di tangan Fu Hongxue. “Jadi aku harus mengalahkan Kamu secara pribadi.”

Fu Hongxue berkata, “Kalau tidak, Kamu lebih baik mati?”

Pandangan sedih yang tak terucapkan tiba-tiba terungkap di mata Gongzi Yu. “Kalau tidak, aku harus mati.”

Fu Hongxue berkata, “Aku tidak mengerti.”

Gongzi Yu berkata, “Kamu harus mengerti. Aku tidak ingin orang lain membunuh Kamu, untuk membuktikan bahwa aku lebih kuat dari Kamu. Aku pasti akan menjadi yang terkuat di dunia ini. Kalau tidak, aku lebih baik mati. “

Suaranya tiba-tiba dipenuhi dengan sinisme. “Dunia bela diri itu seperti negara merdeka tersendiri. Hanya satu penguasa yang diizinkan hadir pada satu waktu saja. Jika bukan aku, itu akan menjadi dirimu! “

Fu Hongxue berkata, “Kali ini, aku khawatir Kamu salah!”

Gongzi Yu berkata, “Aku tidak salah. Ada banyak hal yang menunjukkan bahwa selain aku, Kamu adalah orang dengan tingkat seni bela diri tertinggi di dunia bela diri! “

Dia tiba-tiba berbalik, menghadap lukisan di dinding. Dia perlahan melanjutkan, “Kamu bisa bertahan cukup lama untuk sampai ke sini. Itu bukan tugas yang mudah. Itu bukan karena keberuntungan. “

Nyonya Zhuo mendesah ringan. “Jelas tidak.”

Ada banyak orang di lukisan itu, yang hampir hidup dalam kesempurnaan mereka. Lukisan itu mengungkapkan serangkaian cerita. Ada orang biasa di setiap cerita. Orang itu adalah Fu Hongxue. Menghadapi lukisan itu, hal pertama yang dilihatnya adalah dirinya sendiri.

Cuaca suram, sebuah kota kecil di perbatasan. Ada dua orang yang terkunci dalam pertempuran sengit di jalan yang panjang. Yang satu mengenakan pakaian seputih salju, tapi di tangannya ia memegang pedang merah merah. Yang lain memegang pedang hitam pekat.

Gongzi Yu berkata, “Kamu harus ingat ini. Ini adalah desa Phoenix. “

Fu Hongxue ingat secara alami. Saat itu, desa Phoenix belum menjadi pemukiman mati. Itu juga pertama kalinya dia bertemu dengan Yan Nanfei.

Gongzi Yu berkata, “Dalam pertempuran ini, Kamu mengalahkan Yan Nanfei.”

Di segmen kedua lukisan itu, desa Phoenix sudah menjadi kota hantu. Di tengah kabut, dua orang berlutut di depan Fu Hongxue.

Gongzi Yu berkata, “Dalam pertempuran ini, Kamu mengalahkan Pembunuh Kembar Lima Elemen.

Dan kemudian ular berbisa di pelana kuda, kue beracun nenek hantu, dan anggur beracun di gedung bulan terang itu.

Di tengah-tengah Taman Keluarga Ni yang sepi, seorang pria bertelanjang kaki muda perlahan terjatuh sebelum pedangnya.

Gongzi Yu berkata, “Du Lei awalnya adalah seorang ahli dari kaliber yang jarang terlihat di dunia bela diri. Pedangnya ditempa melalui kepahitan dan kesengsaraan. Meski agak sombong dan artifisial, aku benar-benar tidak membayangkan bahwa Kamu akan membunuhnya dalam satu tebasan! “

Fu Hongxue berkata, “Seni pedang yang dirancang untuk membunuh hanya memiliki satu tebasan!”

Gongzi Yu menghela napas. “Jangan memikirkannya, namun saat memikirkannya, para dewa tahu. Menyerang nanti, tapi datang lebih dulu. Tidak berubah meski ada ribuan transformasi di depanmu. Satu tebasan benar-benar sudah cukup! “

Tidak hanya tebasan tunggal ini menghancurkan semua transformasi semua seni pedang, namun juga dapat mengatasi batas-batas bentuk dan kecepatan.

Madame Zhuo berkata, “Yang benar-benar tidak bisa aku bayangkan adalah bahwa Kamu benar-benar bisa melarikan diri dari ruang rahasia di Peacock Manor!”

The Peacock Manor telah berubah menjadi tumpukan reruntuhan, dan Zhuo Yuzhen muncul di lukisan itu. Demon Decapitating Sabre of the Heaven’s Monarch dengan marah memotong kudanya menjadi dua, koki Hao memotong daging di depan gerobak, Mingyue Xin dan Zhuo Yuzhen dikirim ke ruang rahasia di Peacock Manor, Gongsun Tu muncul, Zhuo Yuzhen melahirkan di Ruang rahasia …

Pada saat ini, tangan Fu Hongxue sudah menjadi es dingin.

Madame Zhuo berkata, “Dia adalah senar. Awalnya, kami ingin menggunakannya untuk mengikat tangan Kamu. Jika hatimu selalu mengejar dan kedua anaknya, tanganmu akan diikat secara otomatis. “

Seseorang yang tangannya telah diikat, tentu saja tidak layak ditangani oleh Gongzi Yu secara pribadi.

Madame Zhuo menghela napas lagi. “Tapi kami benar-benar tidak membayangkan bahwa bahkan dalam situasi itu, Kamu mampu membunuh Demon Decapitating Sabre of the Heaven’s Monarch!”

Tangan Fu Hongxue menegang. “Saat itu, Kamu sudah bersiap untuk mengizinkannya mengungkapkan identitas aslinya. Kenapa kau memecatnya, membunuh Du Shiqi? “

Madame Zhuo berkata, “Karena kami membutuhkannya untuk melakukan satu hal terakhir.”

Fu Hongxue berkata, “Kamu ingin dia menggunakan kedua anak itu untuk memaksa aku menyerahkan Buku Yin dan Yang Menyedihkan dan Surga dan Neraka?”

Madame Zhuo mengangguk. “Baru saat itulah kami percaya bahwa Buku Yin dan Yang Menyesatkan itu tidak jatuh ke tangan Kamu, karena kami tahu bahwa untuk kedua anak itu, Kamu akan rela menyerahkan segalanya.”

Dia menghela napas lagi, lalu berkata, “Sayang sekali Kamu benar-benar bisa menguasai Teknik Mengubah Akupuntur Besar. Kamu sebenarnya tidak mati di tangannya. Rasa kasihan yang lebih besar lagi adalah bahwa Kamu tidak bisa memperkuat hati Kamu untuk membunuhnya! “

Gadis yang mengenakan bunga melati itu muncul di lukisan itu. Dia memberi makan sup ayam ke Fu Hongxue. Wanita tua di sebelah rumah itu membunuh seekor ayam. Xiao Ting, yang mengenakan bunga melati, membeli alkohol di toko kecil di sisi lain jalan. Pemilik toko yang gemuk itu menatap dadanya, senyum cabul di wajahnya. Tapi dia terbaring mabuk di ruangan kecil itu, seolah dia perlahan terbiasa dengan cara hidup rendah itu.

Nyonya Zhuo berkata, “Pada saat itu, kami pikir Kamu sudah selesai. Bahkan jika Kamu masih bisa membunuh, Kamu tidak lebih dari seorang algojo yang gila. Kamu sudah tidak layak jika Gongzi Yu berurusan denganmu secara pribadi. “

Satu-satunya orang yang akan ditangani Gongzi Yu adalah orang terkuat di dunia bela diri.

Madame Zhuo berkata, “Bahkan jika Kamu sudah bukan orang terkuat di dunia bela diri, kami tidak akan senang jika Kamu meninggal di selokan. Jadi pada saat itu, kami berencana menemukan orang lain untuk membunuhmu. “

Fu Hongxue berkata, “Sayangnya, tidak banyak orang yang bisa membunuhku.”

Nyonya Zhuo berkata, “Kami setidaknya memiliki satu orang yang bisa.”

Fu Hongxue berkata, “Siapa?”

Madame Zhuo berkata, “Diri Kamu sendiri.”

Fu Hongxue tiba-tiba sekali lagi memikirkan melodi yang pahit, dingin, putus asa. Sudah lebih dari cukup untuk membuat seseorang benar-benar kehilangan semua keinginannya untuk hidup. Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa ketika sampai pada titik itu, dia masih memiliki keberanian untuk terus hidup. Mungkin karena dia memiliki keberanian seperti itu, dia bisa hidup sampai hari ini. Jika bahkan dia sendiri bisa mengalahkan dirinya sendiri, mengapa Gongzi Yu perlu menghadapinya secara pribadi?

Gongzi Yu berkata, “Jadi, Kamu sekarang seharusnya akhirnya mengerti bahwa Kamu bisa hidup sampai hari ini, bukan karena keberuntungan.”

Fu Hongxue bertanya lagi. “Apakah Kamu melakukan ini semata-mata karena Kamu harus membuktikan bahwa Kamu lebih kuat dari aku?”

Gongzi Yu berkata, “Benar?”

Sekali lagi, dukacita dan sinisme yang tak terkatakan itu ada di matanya. “Karena semua ini hanya bisa dinikmati oleh orang terkuat. Jika Kamu bisa mengalahkan aku, semua ini adalah milik Kamu. “

Fu Hongxue berkata, “Semua ini?”

Madame Zhuo berkata, “Apa yang dimaksud semua ini adalah segalanya. Itu tidak hanya mencakup semua kekayaannya, kehormatannya, dan kemuliaannya, ini juga termasuk aku. “

Dia tertawa. Tawanya sangat lembut, sangat hangat, sangat manis. “Selama kau bisa mengalahkannya, aku pun milikmu.”

Buka pintu dan di luar Kamu akan melihat lorong yang panjang, begitu lama sehingga sepertinya tidak ada yang bisa mencapai akhir. Gongzi Yu sudah membuka pintu, berjalan keluar, lalu berbalik.

“Tolong, ikut aku.”

Madame Zhuo tidak mengikuti Fu Hongxue. Sekarang, mereka sudah sampai di ujung lorong ini.

Di ujung lorong ada pintu kayu berukir bunga lainnya. Itu sangat indah tapi khidmat. Di dalam adalah aula besar yang luas. Ada sebuah platform batu yang besar, dengan empat obor besar menyala di masing-masing dari keempat penjuru.

Gongzi Yu perlahan menuju platform. Berdiri di tengah panggung, dia berkata, “Di sinilah kita akan bertarung.”

Fu Hongxue berkata, “Bagus sekali.”

Sebuah platform batu yang sangat mulus. Senter cemerlang. Tidak peduli di mana Kamu berdiri, tidak peduli di mana Kamu menghadapi, semuanya sama. Bahkan tidak ada sedikit angin di ruangan itu. Persiapan yang Kamu buat saat menyerang, atau kecepatan pemogokan Kamu, pasti tidak akan terganggu oleh faktor luar.

Gongzi Yu dengan jelas tidak ingin mendapatkan keuntungan yang tidak adil dari cuaca atau medan. Bagi seseorang untuk melakukan ini banyak sudah merupakan hal yang sangat langka.

Ada tiga kursi besar dan nyaman di masing-masing dua sisi platform batu. Setiap kursi tepat tujuh kaki dari batu.

Gongzi Yu berkata, “Saat kita bertarung, hanya enam orang yang bisa diawasi. Mereka juga akan menjadi saksi duel kita. Kamu bisa memilih tiga orang yang Kamu inginkan. “

Fu Hongxue berkata, “Tidak perlu.”

Gongzi Yu berkata, “Saat para ahli bertarung, kemenangan dan kekalahan sering ditentukan dalam kurun waktu yang sangat singkat. Dengan teman Kamu sendiri yang menonton di samping, Kamu akan merasa sedikit lebih nyaman. Mengapa Kamu melepaskan hak ini? “

Fu Hongxue berkata, “Karena aku tidak punya teman.”

Gongzi Yu menatapnya, lalu berkata, “Sebaiknya kau tetap melakukan ini. Jika orang yang aku bawa membuat Kamu merasa tidak nyaman, Kamu berhak menolaknya. “

Fu Hongxue berkata, “Bagus sekali.”

Gongzi Yu berkata, “Kamu sudah kelelahan, hari demi hari. Kamu tidak dapat menahan diri untuk tidak bersikap sekuat tenaga, seperti waspada seperti biasanya. Lebih baik jika Kamu beristirahat di sini untuk beberapa lama. Jadi, aku akan mengizinkan Kamu untuk memilih hari pertempuran kita juga! “

Fu Hongxue ragu-ragu, lalu berkata, “Bagaimana kalau besok, saat ini?”

Gongzi Yu berkata, “Bagus sekali.”

Fu Hongxue berkata, “Kalau begitu besok, aku akan datang lagi.”

Gongzi Yu berkata, “Tidak perlu pergi. Aku sudah menyiapkan kamar dan ganti baju untuk kamu disini. Kamu bisa beristirahat dengan tenang. Pasti tidak akan ada orang yang akan mengganggu Kamu. Jika Kamu memiliki kebutuhan, kita bisa membawanya untuk Kamu.

Fu Hongxue berkata, “Sepertinya ini benar-benar akan menjadi duel yang sangat adil.”

Gongzi Yu berkata, “Pasti begitu.”

Fu Hongxue berkata, “Aku membayangkan Kamu telah menyiapkan peti matiku juga.”

Gongzi Yu sebenarnya tidak menyangkalnya. “Ini peti mati yang bagus terbuat dari kayu nanmu. Aku memilikinya khusus diimpor dari Liuzhou. Jika Kamu ingin melihatnya, aku bisa membawa Kamu ke sana. “

Fu Hongxue berkata, “Kamu sudah melihatnya?”

Gongzi Yu berkata, “Aku sudah melihatnya.”

Fu Hongxue berkata, “Kamu puas dengan itu?”

Gongzi Yu berkata, “Sangat puas.”

Fu Hongxue berkata datar, “Kalau begitu, itu saja.”

Reaksi Gongzi Yu bahkan lebih datar lagi. “Saat ini, mungkin satu-satunya hal yang ingin Kamu lihat adalah tempat tidur Kamu.”

Fu Hongxue berkata, “Ya.”

Gaudy, tirai beludru yang indah menghalangi sinar matahari. Ruang gelap seperti senja.

Dari luar, suara pedang yang membosankan dan monoton bisa ditarik lagi. Fu Hongxue benar-benar bangun dan berpikiran jernih.

Sebelumnya, dia benar-benar tertidur. Dia belum terbangun oleh suara pedang. Dia tiba-tiba terbangun karena ada seseorang yang muncul di ruangan itu. Bayangan manusia tinggi dan langsing, bersandar di jendela, kembali ke arahnya. Di balik gaun sutranya yang lembut, seseorang bisa melihat dengan samar-samar pinggang dan tungkainya yang ramping, dan kakinya yang lurus lurus.

Dia tahu bahwa Fu Hongxue telah terbangun, tapi tidak berbalik. Sebagai gantinya, dia dengan enteng mendesah, lalu perlahan berkata, “Suatu hari telah berlalu. Hari demi hari, tahun demi tahun. Kapan kehidupan seperti ini akan berakhir? “

Suara yang mulia dan anggun. Sikap lembut dan indah. Namun, hal itu membawa rasa lelah yang tak terlukiskan.

Fu Hongxue tidak bereaksi.

Nyonya Zhuo perlahan melanjutkan, “Mungkin Kamu merasa seharusnya tidak datang sama sekali. Lagi pula, aku masih istrinya, tapi aku benar-benar sudah bosan dengan kehidupan ini, dan karena itu … “

Fu Hongxue berkata, “Karena itu, Kamu aku berharap bisa mengalahkannya?”

Nyonya Zhuo berkata, “Benar. Aku harap Kamu bisa mengalahkannya. Setelah bertahun-tahun, Kamu adalah satu-satunya orang yang memiliki kesempatan untuk mengalahkannya. Baru setelah Kamu mengalahkannya, hidup aku akan berubah. “

Fu Hongxue berkata, “Pemenang akan mendapatkan segalanya?”

Nyonya Zhuo berkata, “Tentu semuanya.”

Fu Hongxue berkata, “Bahkan termasuk istrinya?”

Nyonya Zhuo berkata, “Ya.”

Fu Hongxue tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. “Karena Kamu bukan istri yang baik,  dia tidak perlu mengambil risiko.”

Madame Zhuo berkata, “Tapi dia masih ingin membuktikan bahwa dia lebih kuat darimu.”

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Buktikan pada siapa? Mungkinkah ada master lain di sini yang mengendalikan hidupnya? Mungkinkah dia melakukan ini karena dia sama sekali tidak punya pilihan lain? “

Nyonya Zhuo tiba-tiba menoleh dan menatapnya dengan tatapannya. Matanya yang cantik dipenuhi shock. Setelah sekian lama, dia akhirnya menghela napas, lalu berkata, “Mengapa Kamu memikirkan pemikiran semacam ini?”

Fu Hongxue berkata, “Jika Kamu adalah aku, apa yang akan Kamu pikirkan?”

Nyonya Zhuo berkata, “Paling tidak, aku tidak akan memikirkan pemikiran gila seperti yang sedang Kamu lakukan sekarang. Aku akan memfokuskan semua pemikiran aku tentang bagaimana mengalahkannya. “

Dia perlahan berjalan mendekat, anggota badan dan pinggangnya lembut, matanya seperti genangan air. “Meski aku tidak bisa dianggap sebagai istri yang baik, aku masih wanita yang sangat baik. Kamu harus bisa melihat ini. “

Fu Hongxue berkata, “Aku tidak bisa.”

Nyonya Zhuo dengan enteng mendesah. “Mengapa Kamu tidak melihatnya sekarang?”

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata ini, pakaian sutra lembut di tubuhnya terjatuh.

Napas Fu Hongxue berhenti. Dia tidak bisa tidak mengakui bahwa ini adalah tubuh terindah dan sempurna yang pernah dia lihat dalam hidupnya. Seorang wanita tinggi dan mulia, tiba-tiba memamerkan semuanya di depan Kamu. Godaan semacam ini semakin sulit bagi orang untuk menolaknya.

Dia diam-diam berdiri di ujung ranjang, menatapnya. “Selama Kamu bisa memenangkan pertempuran ini, semuanya akan menjadi milik Kamu. Tapi sekarang, belum. “

Wajah pucat Fu Hongxue sudah memerah. Dia tahu perubahan yang terjadi di tubuhnya. Dia juga tahu bahwa dia pasti juga memperhatikannya.

Senja yang indah. Ruangan itu sepi, namun penuh dengan aroma anggun yang dipancarkan tubuhnya.

Bagaimanapun, dia adalah seorang pria.

Tapi tiba-tiba dia mengangkat bajunya, meluncur keluar seperti burung layang-layang. Saat dia berjalan keluar pintu, dia tiba-tiba berbalik dan tertawa, “Saat ini, aku bukan milikmu. Tapi jika Kamu membutuhkannya, aku bisa menemukan orang lain untuk menemani Kamu. “

Fu Hongxue memperketat tinjunya. Tiba-tiba dia bertanya, “Apakah Zhuo Yuzhen ada di sini?”

Madame Zhuo mengangguk.

Fu Hongxue berkata, “Bawa dia ke sini. Segera.”

Kaget, Madame Zhuo menatapnya. Sepertinya bahkan dalam mimpinya yang paling liar sekalipun, dia tidak pernah membayangkan akan mengajukan permintaan ini.

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Kamu baru saja mengatakan, jika ada sesuatu yang aku butuhkan, Kamu bisa memberikannya untuk aku.”

Nyonya Zhuo tertawa lagi. Sepertinya tawanya penuh dengan tipu daya yang tak terlukiskan. “Kenapa kamu mendesaknya? Kenapa kamu tidak memilih Mingyue Xin? “

Tubuh Fu Hongxue tiba-tiba menjadi kaku.

Nyonya Zhuo berkata dengan santai, “Kamu tidak membayangkan dia masih hidup?”

Fu Hongxue berkata, “Aku …”

Madame Zhuo berkata, “Dia ada di sini. Apakah Kamu ingin aku membawanya ke sini? “

Wajahnya tiba-tiba tenggelam. Dia dengan dingin berkata, “Aku tahu Kamu tidak menginginkan aku melakukannya. Kamu ingin Zhuo Yuzhen. Kamu selalu menyukai gadis-gadis jahat dan jahat seperti dia. “

Dengan suara keras, pintunya tertutup rapat. Kali ini, saat dia pergi, dia tidak melihat ke belakang.

Kenapa dia tiba-tiba berubah jadi impulsif dan marah? Hanya karena Fu Hongxue ingin Zhuo Yuzhen?

Seorang wanita cantik, licik, namun berkepala dingin, biasanya tidak akan marah atas hal seperti ini.

Fu Hongxue masih terbaring diam di tempat tidurnya. Lekukan itu, suara mendadak masih berlangsung tanpa henti. Yang lainnya membayar harga tinggi untuk pertempuran ini. Jika dia merasa terganggu dengan wanita, bukankah itu konyol?

Tapi dia tidak bisa tidak memikirkan Mingyue Xin. Jika dia benar-benar masih belum meninggal, dan telah jatuh ke tangan orang-orang ini, dia mungkin telah bertemu dengan nasib yang lebih menyedihkan daripada kematian.

Baru ketika dia memikirkan ini, dia tiba-tiba menyadari bahwa sudah lama sekali sejak dia memikirkannya.

Seseorang akan selalu berusaha menghindari memikirkan hal-hal yang membuatnya merasa bersalah.

Tiba-tiba, malam itu dalam dan gelap. Ruangan itu benar-benar hitam. Dari luar terdengar bunyi mengetuk.

“Siapa ini?”

“Ini Zhuo, rindu Zhuo Yuzhen.”

Dua gadis pelayan membantu Zhuo Yuzhen masuk.

Dia telah membuat dirinya cantik. Rambut hitamnya yang indah dihiasi hiasan mutiara, dan jubah merah kirmizi yang indah menutupi tubuhnya, menyeret ke tanah. Dia tampak hampir seperti kecantikan legendaris yang diberikan untuk sebuah perjanjian pernikahan, Wang Zhaojun.

Saat ini, dia jelas tidak perlu terus berpura-pura begitu menyedihkan. Dia dengan dingin menatap Fu Hongxue. Wajahnya tanpa ekspresi.

Gadis-gadis penyajian meletakkan lentera itu. Mereka terkikik, lalu diam-diam merayap pergi.

Zhuo Yuzhen tiba-tiba dengan dingin berkata, “Apakah kamu memintaku untuk datang?”

Fu Hongxue mengangguk.

Zhuo Yuzhen berkata, “balas dendam padaku?”

Fu Hongxue berkata, “Aku memintamu datang, awalnya karena aku punya beberapa pertanyaan yang ingin kubicarakan denganmu.”

Zhuo Yuzhen berkata, “Dan sekarang?”

Fu Hongxue berkata, “Dan sekarang, aku tidak mau bertanya lagi. Jadi kau bisa pergi. “

Zhuo Yuzhen berkata, “Kamu tidak ingin membalas dendam?”

Fu Hongxue berkata, “Tidak.”

Zhuo Yuzhen berkata, “Kamu juga tidak ingin aku pergi ke tempat tidur Kamu?”

Fu Hongxue menutup mulutnya. Dia sama sekali tidak menyalahkannya. Baginya kata-kata ini juga tidak mengejutkan. Bagi wanita seperti dia, ketika mereka tidak lagi mampu melukai orang lain dengan tindakan mereka, mereka akan menggunakan kata-kata beracun untuk menyakiti. Dia menyakiti orang lain, mungkin hanya untuk melindungi dirinya sendiri.

Dia tidak menyalahkannya, tapi tiba-tiba dia merasa sangat lelah. Dia hanya berharap agar dia segera pergi, dan mereka tidak akan pernah bertemu lagi. Tiba-tiba dia menyadari bahwa tidak ada hal lain yang penting. Hanya pertarungan besok yang penting. Dia perlu mengalahkan pria yang masih berlatih menggambar pedangnya pada saat ini juga. Baru setelah mengalahkan orang ini, dia bisa menyelesaikan semua misteri itu, dapatkah dia melihat Mingyue Xin lagi.

Tapi Zhuo Yuzhen dengan keras kepala berdiri di sana, menatapnya. Matanya dipenuhi dengan duka cita dan kebencian. Dia tiba-tiba berkata, “Karena Kamu sama sekali tidak memedulikan aku, mengapa Kamu memaksa aku untuk datang?”

Fu Hongxue berkata, “Bahkan seandainya seharusnya aku tidak memintamu datang, kamu masih bisa pergi sekarang, sama saja.”

Zhuo Yuzhen berkata, “Ini tidak sama lagi.”

Fu Hongxue berkata, “Bagaimana tidak?”

Zhuo Yuzhen berkata, “Tidak sama, itu tidak sama …”

Sepertinya dia bahkan tidak pernah mendengar pertanyaan Fu Hongxue. Dari bibirnya, ungkapan itu terus berlanjut tanpa henti. Siapa yang tahu berapa kali dia mengatakannya? Tiba-tiba, air matanya mulai mengalir di pipinya. Tubuhnya juga jatuh. Cat merah merah itu mengepak terbuka, menunjukkan warna merah tua seperti darah.

Itu adalah darah sungguhan. Darah segar sudah mewarnai tubuhnya yang hitam. Di sekujur tubuhnya, tidak ada satu bagian pun dari tubuhnya yang utuh.

Fu Hongxue melompat, tapi hatinya sudah tenggelam.

Zhuo Yuzhen menggigit giginya. “Sekarang, Kamu harus mengerti mengapa hal itu tidak sama lagi …”

Fu Hongxue berkata, “Karena aku memintamu datang, dia menyiksamu seperti ini?”

Zhuo Yuzhen tertawa kecil. “Sebenarnya, Kamu seharusnya sudah menyadari sejak lama bahwa meskipun dia tidak ingin Kamu menyentuhnya, dia tidak ingin Kamu menyentuh wanita lain, karena …”

Tawanya bahkan lebih tragis daripada menangis. Dia ingin terus berbicara, tapi tidak bisa lagi mengucapkan sepatah kata pun.

Fu Hongxue masih bertanya. “Mengapa? Mengapa?”

Zhuo Yuzhen tertawa lagi. Matanya terangkat. Bau obat kuat tercium dari jubahnya. Kematiannya tidak terlalu menyakitkan, karena seluruh tubuhnya telah mati rasa oleh obat Zhuo.

Seharusnya, di Afrika jauh, di tanah subur di sungai Nil, ada bunga yang indah namun aneh yang disebut opium ‘opium’. Tidak hanya itu bisa mematikan tubuh seseorang, juga bisa mematikan jiwa seseorang.

Beberapa wanita sama seperti bunga itu. Darah yang mengalir di dalam tubuhnya yang anggun dan anggun, sebenarnya lebih berbisa daripada bunga bunga poppy opium.

Mengapa dia melakukan ini? Hanya karena dia tidak ingin Fu Hongxue menyentuh wanita lain?

Dia hanya mengenal Fu Hongxue kurang dari setengah hari. Kenapa dia begitu cemburu padanya?

Bagaimana bisa ada kecemburuan tanpa cinta? Bagaimana bisa ada cinta antara orang-orang yang baru mengenal satu sama lain selama setengah hari?

Fu Hongxue perlahan berdiri. Dia perlahan berjalan mendekat, lalu dengan lembut membuka pintu. Jika pintu sudah dilipat dari luar, jika pintunya terbuat dari besi, dia pasti tidak akan terkejut. Dia sudah siap secara mental. Tidak peduli apa yang terjadi, tidak peduli situasinya, dia siap menanggungnya.

Tanpa diduga, dengan dorongan ringan, pintunya terbuka. Tidak ada orang di luar pintu, dan tidak ada orang di lorong yang panjang. Hanya ada suara pedang monoton dan mendadak yang ditarik, masih berlanjut tanpa jeda.

Dia menuju arah suara ini. Lorongnya panjang tapi berliku. Ada jarak yang jauh antara masing-masing ruangan. Setelah sejumlah tikungan dan belokan yang tidak diketahui, akhirnya dia melihat sebuah pintu. Di dalam pintu, tempat itu sepi. Tidak ada siapa-siapa di dalamnya. Juga tidak ada suara pedang yang ditarik.

Dia masih membuka pintu dan masuk ke dalam. Dia sekali lagi sampai di kamar yang baru saja dia tinggalkan. Zhuo Yuzhen, yang telah berada di genangan darah, telah menghilang.

Ruangan itu masih sepi. Meskipun seseorang hilang dari sana, sebuah meja penuh piring telah ditambahkan ke dalamnya.

Sudah waktunya makan malam. Enam hidangan indah, semuanya masih hangat, dan piring bambu dengan roti kukus kecil di atasnya. Secangkir nasi putih yang dipoles, dan tong anggur yang belum dibuka.

Saat ini, dia benar-benar perlu minum sedikit anggur, tapi dia pergi lagi.

Lorongnya sama, dan sepi dulu. Tapi gaya operasinya sudah berubah. Awalnya, dia berjalan sangat lambat. Sekarang, dia berjalan sedikit lebih cepat. Awalnya, dia berjalan ke kanan; Kali ini, dia berjalan ke kiri.

Setelah beberapa tikungan dan belokan lain, dia sekali lagi melihat sebuah pintu. Ruangan di dalamnya masih sepi. Pahatan di pintu sama persis. Baru saja, saat dia berangkat tadi, dia belum menutup pintu, sementara pintu ini tertutup.

Dia membuka pintu dan masuk. Dia sudah memperingatkan dirinya sendiri tiga kali agar stabil dan tetap tenang. Tapi begitu dia memasuki ruangan, dia tidak bisa menahan rasa sakit, karena sekali lagi dia melihat meja piring itu. Dia sekali lagi memasuki ruangan yang baru saja dia tinggalkan. Piringnya masih hangat. Mereka tampak lebih hangat dari sebelumnya.

Tapi di balik tong anggur, ada sebuah catatan singkat. Tulisannya sangat halus. Jelas, itu adalah tulisan tangan seorang wanita!

“Bulan yang cerah tidak pernah memiliki hati. Mengapa mencari bulan?

Sedikit minuman bisa membantu Kamu tidur nyenyak. Kenapa kamu tidak minum sendiri? “

Fu Hongxue duduk. Dia harus memaksakan diri untuk duduk, karena dia telah menemukan bahwa terlepas dari bagaimana dia berjalan, hasilnya pun sama. Dia masih akan kembali ke sini, masih akan melihat meja yang penuh dengan piring yang sepertinya tidak pernah menjadi dingin.

Dia juga ingin memaksa dirinya untuk makan sedikit, tapi begitu dia mengangkat sumpitnya, dia menemukan ada yang tidak beres. Dari keenam piring tadi, salah satu hidangannya adalah tupai dan serpihan kuning, sementara yang lain adalah sparerib yang manis dan asam. Meski hanya sempat melihatnya, dia teringat dengan sangat jelas. Dia selalu sangat peka terhadap rasa asam cuka juga, tapi sekarang, keenam hidangan itu vegetarian. Panci penuh telah berubah menjadi panci penuh bubur.

Ia juga akhirnya menyadari bahwa ruangan ini bukanlah ruangan yang baru saja ditinggalkannya. Tidak hanya setiap ruangan di sini identik, peralatan dan perabotannya juga identik. Bahkan dia tidak tahu apakah ruangan yang dimilikinya dulu yang ini, atau yang sebelumnya?

Tempat tidur di tempat tidur berantakan. Jelas, seseorang telah tidur di sini. Apakah orang yang tidur di tempat tidur ini sebelumnya, atau orang lain? Jika bukan dia, siapa itu?

Orang macam apa yang tinggal di tempat misterius dan aneh ini?

Translator / Creator: alknight