June 19, 2017

Horizon, Bright Moon, Sabre – Chapter 19: Executioner

 

Chapter 19 – Executioner

Kilatan cahaya pedang. Percikan darah

Dia melihat kilatan cahaya pedang. Dia bahkan melihat darah cipratannya.

Mutiara darah tampak terciprat di antara kedua matanya. Saat melihat mutiara darah itu, seolah-olah dia telah melihat hantu miliknya sendiri, atau melihat kedua kakinya meninggalkan tubuhnya dan kemudian memberinya tendangan.

Dia bahkan merasa seolah mata kirinya sekarang bisa melihat matanya yang benar.

Siapa yang benar-benar bisa memahami perasaannya?

Tak seorangpun. Hanya orang hidup yang bisa mengerti perasaan orang lain. Kepala orang yang meninggal pasti tidak dapat menahan pikiran ini, karena sudah dipotong setengahnya. Seseorang yang kepalanya sudah dipotong setengahnya seharusnya tidak bisa melihat apapun, kecuali pedangnya terlalu cepat. Saat pisau pedang ditebang, perasaan penglihatan belum meninggal. Dia masih bisa melihat apa yang terjadi dalam hitungan detik itu.

Perpecahan terakhir ini kedua.

Berapa lama sepersekian detik?

Ada enam puluh detik terbelah di jepretan jari. Yang aneh adalah, perpecahan terakhir sebelum orang meninggal, mereka bisa memikirkan beberapa hal yang biasanya tidak mereka pikirkan sepanjang malam dan siang.

Saat ini, tidak ada yang tahu apa yang dipikirkannya, dan tentu saja dia tidak akan pernah bisa mengatakannya.

Ni Ping. Tiga puluh tiga tahun.

Anak kedua Ni Baofeng, ‘Master of the Pavilion of Hidden Treasure’, dia memegang pedang panjang. Dia adalah salah satu pejuang cepat yang lebih terkenal dari generasi seniman bela diri berikutnya.

Dia lajang dan tidak pernah menikah.

Setelah Taman Keluarga Ni hancur, dia sering tinggal dengan pelacur terkenal, Bai Ruyu, di ‘Courtyard of Jade Fragrance’ miliknya.

Pada tanggal 19 April, Fu Hongxue membunuh Ni Ping.

Ni Hui, dua puluh tahun.

Putri kedua dari ‘Master of the Pavilion of Hidden Treasure’, cerdas dan banyak akal, dengan kemampuan sangat tinggi dalam kungfu ringan. Dia sendiri mempraktekkan keterampilan proyektil tersembunyi yang luar biasa, ‘Celestial Maiden Flowers’. Dia telah membunuh tiga orang.

Dia lajang dan tidak pernah menikah.

Pada tanggal 19 April, Fu Hongxue membunuh Ni Hui.

Duo Qingzi, berumur tiga puluh lima tahun.

Awalnya, nama keluarganya adalah ‘Hu’. Latar belakangnya tidak jelas, tapi dia memasuki sekte Xingxiuhai saat dia masih bayi. Bahkan saat masih muda, kemampuan bela dirinya sangat tinggi, dan ‘Tangan Penyelamat Jiwa Agung dari Surga yang Memukau dan Memutihkan Bumi’ adalah satu dari tujuh Keterampilan Rahasia yang hebat di dunia bela diri. Dia telah membunuh banyak orang.

Dia lajang dan tidak pernah menikah

Sebelum bulan Maret berakhir, dia telah membunuh enam wanita yang sudah menikah.

Pada malam 19 April, Fu Hongxue membunuh Duo Qingzi.

Luo Xiaohu, empat puluh tahun.

Dia telah merampok dan menjarah tanah di sebelah barat sungai. Dia memegang pedang dan sangat memikirkan dirinya sendiri. Dia menganggap dirinya sebagai pemeras pedang terbaik di dunia.

Dia lajang dan tidak pernah menikah.

Pada tanggal 21 April, Fu Hongxue membunuh Luo Xiaohu.

Yang Wulu, empat puluh empat tahun.

Sepupu Yang Wuji, ‘Tuan dari Bait Suci Awan Putih.’ Seorang murid dari sekte Kunlun. Dia memiliki pencapaian yang sangat tinggi dalam ‘Eighteen Stance of the Flying Dragon’. Dia sangat berpikiran sempit, dan pasti akan membalas dendam saat diremehkan. Dia benar-benar lebih memilih sikap Yang Wuji ‘tidak melakukan apa-apa saat membunuh’.

Ia menjadi pendeta Tao saat muda, dan masih lajang.

Pada tanggal 22 April, Fu Hongxue membunuh Yang Wulu.

Yin Rudi, berumur tiga puluh tahun.

Jin Rumu, tiga puluh tiga tahun.

Keduanya bekerja sama dan membunuh orang tanpa nomor. Mereka dijuluki ‘Twin Killers of the Five Elements’. Teknik bela diri mereka sangat tertutup.

Mereka memiliki temperamen yang sangat tidak baik dan sangat pelit. Pada tahun ini, mereka sangat kaya.

Yin Rudi adalah seorang pengintai.

Jin Rumu dikebiri saat lahir.

Pada tanggal 23 April, Fu Hongxue membunuh Yin Rudi, Jin Rumu.

Zhuge Duan, lima puluh tahun.

Dia adalah murid Buddhis dari Guanxi’s ‘One Sabred Luo’. Dia tidak berperasaan dan skeptis, dan suka membunuh orang.

Dia sudah lama menjadi duda.

Dia pernah menikah tiga kali, tapi ketiga istrinya telah meninggal karena pedangnya.

Tidak ada anak

Pada tanggal 24 April, Fu Hongxue membunuh Zhuge Duan.

‘Cabang Bunga’, Qian Lixiang. Dua puluh sembilan tahun.

Seorang pemerkosa dan seorang ahli dalam menggunakan obat-obatan KO.

Dia lajang dan tidak pernah menikah.

Pada tanggal 25 April, Fu Hongxue membunuh Qian Lixiang.

Ada banyak bahan tertinggal di map tebal di depannya. Semua itu didapat dari berbagai tempat oleh kedua pria di depannya.

Dia hanya membalik beberapa halaman. Lalu dia tidak lagi membaca.

Salah satu dari dua orang yang berdiri di depannya adalah Gu Qi, kaus hitam dan kaus kaki putihnya. Yang lainnya mengenakan jubah biarawan bulan putih yang benar-benar bersih. Itu adalah biksu gila dari Biara Kuno Naga Langit.

Saat ini, dia sama sekali tidak tergila-gila.

Sikapnya terhadap keduanya sangat lembut dan ringan. Mereka, di sisi lain, sangat menghormati dia, seperti bagaimana pendeta setia akan bertindak terhadap raja mereka.

Meskipun mereka berdiri menghadapinya, ada meja yang sangat besar dan sangat luas di antara keduanya.

Terlepas dari waktu atau tempat, dia akan selalu menjaga jarak yang sesuai antara dirinya dan orang lain.

Meski wajahnya yang tersenyum sangat ramah, tak ada yang berani mengganggunya, karena dia adalah sosok paling legendaris di dunia bela diri zaman sekarang.

Dia adalah Gongzi Yu.

Ruangan itu gurih dan terpencil. Setiap barang telah dipilih dengan hati-hati dan ditempatkan di tempat yang paling sesuai. Tapi tidak banyak hal di atas meja. Selain dari map itu, hanya ada pedang panjang yang dibalut sutra kuning.

Dari luar jendela, bayang-bayang bunga berkedip-kedip. Tidak ada suara yang bisa didengar, dan hanya ada tiga di antaranya.

Saat dia tidak berbicara, mereka bahkan tidak berani bernafas terlalu keras. Mereka semua tahu bahwa Gongzi Yu menyukai keheningan.

Folder itu ditutup.

Gongzi Yu akhirnya mendesah. “Mengapa Kamu selalu ingin aku melihat hal-hal ini?”

Dengan dua jari, dia dengan lembut membalik map itu kembali ke arah mereka, seolah-olah dia takut terkontaminasi oleh tindakan berdarah dan aura pembunuh yang digambarkan di dalamnya.

Baru setelah itu dia melanjutkan, “Mengapa Kamu tidak langsung memberi tahu aku, berapa banyak orang yang dia bunuh selama beberapa hari terakhir ini?”

Wu Hua menatap Gu Qi.

Gu Qi berkata, “Dua Puluh Tiga.”

Gongzi Yu mengerutkan dahinya. “Tujuhbelas hari, dua puluh tiga orang?”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu menghela napas. “Bukankah dia membunuh banyak orang?”

Gu Qi berkata, “Terlalu banyak.”

Gongzi Yu berkata, “Aku dengar teman catur Kamu, Yang Wuji, juga tangannya dipotong olehnya.”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu tertawa kecil. “Untungnya, seseorang masih bisa bermain catur dengan tangan kirinya.”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Apakah Yang Wulu mencari Fu Hongxue untuk membalas dendam pada sepupunya?”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Luo Xiaohu secara alami berjuang agar bisa bersaing untuk melihat pedang siapa yang lebih cepat.”

Gu Qi berkata, “Ya.

Gongzi Yu berkata, “Kenapa Zhuge Duan membunuh ketiga istrinya?

Gu Qi berkata, “Karena mereka tersenyum sekali pada pria lain.”

Gongzi Yu berkata, “Dari kedua orang ini, seseorang terlalu memikirkan dirinya sendiri, dan yang lainnya terlalu skeptis terhadap orang lain. Orang-orang semacam itu bisa lebih berbahaya daripada kebaikan. Mulai sekarang, Kamu tidak harus menerima orang-orang semacam itu ke dalam organisasi kami. “

Gu Qi dan Wu Hua secara bersamaan berkata, “Ya.

Wajah Gongzi Yu menjadi ringan lagi. “Tapi aku tahu teknik pedang mereka tidak lemah.”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Tangan Jiwa Besar-Pencarian dari sekte Xingxiuhai juga bisa dianggap sebagai teknik bela diri yang sangat kuat.”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Kudengar Fu Hongxue selalu tertekan baru-baru ini, dan telah menenggelamkan dirinya dalam alkohol.”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Namun, tak satu pun ahli yang Kamu cari ini bisa menahan, bahkan satu tebasan pedang pun darinya.”

Gu Qi tidak berani membuka mulutnya. Dia tidak berani mengatakan ‘iya’ lagi.

Tapi Gongzi Yu menunggunya merespons. Saat dia mengajukan pertanyaan, jawabannya pasti singkat, tapi pasti ada jawabannya. Kurangnya sebuah jawaban akan menjadi indikasi bahwa pertanyaannya tidak pantas dianggap serius.

Siapa pun yang tidak menganggapnya serius dijamin mendapat hukuman yang pantas.

Gu Qi akhirnya berkata, “Meski dia minum banyak, tangannya masih sangat mantap.”

Gongzi Yu berkata, “Alkohol tidak berpengaruh padanya?”

Gu Qi berkata, “Ini memiliki sedikit efek.”

Gongzi Yu berkata, “Apa efeknya?”

Gu Qi berkata, “Saat dia menyerang, dia menjadi lebih ganas dari sebelumnya.”

Gongzi Yu diam, lalu perlahan berkata, “aku membayangkan dia pasti sangat marah. Dengan demikian, pedangnya menjadi semakin menakutkan. “

Gu Qi tidak bertanya mengapa. Di depan Gongzi Yu, dia hanya menjawab, tidak pernah bertanya.

Tapi Gongzi Yu melanjutkan. “Karena kemarahan juga merupakan jenis kekuatan. Kekuatan yang bisa memaksa seseorang melakukan banyak hal. “

Melihatnya, mata Gu Qi dipenuhi dengan kekaguman dan rasa hormat.

Dia tidak pernah melihat ke bawah lawan-lawannya. Analisis dan penilaiannya selalu benar. Pemahamannya tentang lawan-lawannya mungkin lebih dalam daripada yang mereka miliki.

Dengan demikian, dia sukses. Kesuksesannya pastinya bukan karena keberuntungan.

Gongzi Yu tiba-tiba bertanya, “Dia masih menunggu orang lain untuk menyerang terlebih dahulu sebelum menggambar?”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu mendesah lagi. “Ini adalah titik paling menakutkan dari semuanya. Seorang pria yang bisa mendapatkan penguasaan setelah lawannya melakukan serangan pertama pasti jauh lebih menakutkan daripada pria yang mendapatkan keuntungan setelah mengambil inisiatif. “

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Kamu tahu kenapa?”

Gu Qi berkata, “Karena ketika seseorang melancarkan serangan, tepat pada saat dia akan menyerang tapi belum, kekuatannya paling lambat. Ketukannya menendang kehidupan lawan tepat pada saat itu. “

Gongzi Yu berkata, “Ada yang bisa melakukan ini?”

Gu Qi berkata, “Mereka tidak bisa.”

Gongzi Yu berkata, “Kenapa?”

Gu Qi berkata, “Sangat sedikit orang selain dia yang mampu menangkap momen singkat dan sementara itu.”

Gongzi Yu tersenyum. “Tampaknya seni bela diri Kamu telah membaik.”

Gu Qi berkata, “Sedikit saja.”

Dia tidak berani bersikap terlalu sederhana. Kata-katanya jujur. Di depan Gongzi Yu, tidak peduli siapa Kamu, Kamu harus mengatakan yang sebenarnya.

Senyum Gongzi Yu menjadi gembira. “Apakah Kamu ingin menguji pedangnya dan melihat seberapa cepat?”

Gu Qi berkata, “Tidak, tidak.”

Gongzi Yu berkata, “Kamu tahu Kamu bukan tandingannya?”

Gu Qi berkata, “Menurut aku, hanya ada dua orang yang bisa menghentikannya.”

Gongzi Yu berkata, “Salah satunya adalah Ye Kai?”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu berkata, “Yang satunya lagi aku?”

Gu Qi berkata, “Ya.”

Gongzi Yu perlahan berdiri. Dia berjalan ke jendela dan membuka layar, menyebabkan aroma kebun itu tergesa-gesa ke wajahnya. Dia berdiri di sana dengan tenang, tidak bergerak, tidak berbicara.

Gu Qi dan Tu Hua juga tidak berani bergerak.

Setelah lama sekali, dia perlahan berkata, “Aku khawatir ada sesuatu yang tidak Kamu ketahui.”

Gu Qi masih belum berani bertanya.

Gongzi Yu berkata, “Aku tidak suka membunuh orang. Sepanjang hidup aku, aku tidak pernah membunuh seseorang secara pribadi sebelumnya. “

Gu Qi tidak terkejut. Beberapa orang tidak perlu membunuh secara pribadi.

Gongzi Yu berkata, “Tidak ada yang bisa menghentikannya. Paling banyak, aku bisa membunuhnya. “

Karena dia sendiri seperti seorang pedang, sebuah pedang baja. Kamu bisa menghancurkannya, tapi Kamu pasti tidak bisa membuatnya membungkuk.

Gongzi Yu berkata, “Tapi saat ini, aku tidak ingin membuat pengecualian dan membunuhnya.”

Karena dia masih memiliki waswas. Reputasinya yang tak terbandingkan, adil, dan heroik tidak mudah didapat. Jadi dia tidak bisa membunuh orang, dan bahkan dia bisa membunuh Fu Hongxue.

Karena Fu Hongxue bukanlah orang yang setiap orang pikirkan pantas mati.

Gongzi Yu berkata, “Jadi sekarang, aku hanya bisa membiarkan dia membunuh orang. Semakin dia membunuh, semakin baik. “

Biarkan dia membunuh? Sampai kapan? Sampai semua orang ingin membunuhnya, sampai dia menjadi gila.

Gongzi Yu berkata, “Jadi sekarang, kita masih bisa memberinya provokasi lagi, dan biarkan dia membunuh beberapa orang lagi.”

Berbalik, dia menatap mereka. “Kita bahkan bisa memberinya beberapa orang untuk dibunuh.”

Gu Qi berkata, “Aku akan membuat rencana.”

Gongzi Yu berkata, “Orang macam apa yang akan Kamu rencanakan untuk dia bunuh?”

Gu Qi berkata, “Yang pertama adalah Xiao Siwu.”

Gongzi Yu berkata, “Mengapa kamu memilih orang ini?”

Gu Qi berkata, “Karena orang ini sudah berubah.”

Gongzi Yu berkata, “Aku pikir Kamu pasti bisa mengatur beberapa orang yang lebih menarik baginya untuk dibunuh.”

Sambil tersenyum, dia perlahan melanjutkan, “Saat ini, aku sudah memikirkan orang yang paling menarik.”

Aroma bunga memenuhi kebun.

Kedua tangannya tertelungkup di punggungnya, Gongzi Yu berjalan mondar-mandir di kebun. Dia dalam suasana hati yang sangat baik. Dia percaya bawahannya pasti akan menyelesaikan tugas yang telah dia berikan kepada mereka, sebuah tugas untuk membunuh orang.

Tapi dia sendiri tidak pernah membunuh orang. Tak pernah.

Malam yang damai Malam yang dalam

Fu Hongxue tidak bisa tidur. Meski terbangun terasa sakit, tertidur pun terasa lebih menyakitkan.

Ketika seseorang tidur di tempat tidur kayu yang keras dan dingin, dengan ruangan penuh dengan bau busuk dan murah yang unik untuk semua penginapan murah, sambil menatap langit-langit yang kumuh dan rusak, dia akan mulai memikirkan kejadian masa lalu yang dia Jangan dipikirkan

Wanderers tanpa akar, siapa yang bisa mengerti kesedihan dan rasa sakitmu?

Dia lebih suka jiwanya berkeliaran di kegelapan.

Beberapa jendela masih menyala.

Apa yang dilakukan orang-orang di dalam? Kenapa mereka belum tidur? Apakah suami dan istri terbangun dari kelelahan mereka yang bahagia, dan membuat rebusan nasi rebus dari piring sisa dari makan malam tadi? Mungkinkah, anak itu terbangun di tengah malam, jadi orang tua hanya bisa menyalakan lampu dan membantunya mengganti popoknya?

Meski gaya hidup ini sederhana dan kusam, kesenangan di dalamnya adalah sesuatu yang tidak disukai orang seperti Fu Hongxue. Mendengar teriakan anak itu, hatinya sekali lagi mulai terasa sakit.

Dia ingin minum lagi.

Meski alkohol tidak bisa memecahkan masalah, setidaknya bisa membuat seseorang melupakannya sementara.

Sebuah cahaya redup berkedip di gang di depannya.

Seorang pria tua yang lelah dan depresi sedang minum alkohol sendirian di bawah cahaya redup.

Dia sudah memiliki kios di sini selama tiga puluh lima tahun. Dia sibuk setiap pagi, membeli tulang yang paling murah untuk rebus rebus dengan, merebus beberapa masakan sayuran yang bisa dimakan semua orang dengan alkohol. Dia akan mendirikan kiosnya saat senja, dan tetap buka sampai pagi, sebelum fajar.

Dalam tiga puluh lima tahun terakhir, gaya hidupnya tidak pernah berubah. Satu-satunya kesenangannya menunggu sampai larut malam, saat pelanggan paling sedikit, dan kemudian minum sedikit anggur sendiri. Baru setelah minum sedikit anggur dia bisa memasuki dunia yang benar-benar milik dirinya sendiri. Dunia yang damai dan indah, dunia yang pastinya bukan orang yang melahap orang lain. Meski dunia ini hanya ada dalam imajinasinya, dia pikir itu lumayan. Jika seorang pria setidaknya bisa menyimpan beberapa ilusi, maka itu akan lumayan.

Fu Hongxue tiba di bawah cahaya redup.

“Beri aku dua jin anggur.”

Selama itu bisa membuatnya mabuk, semua jenis alkohol baik-baik saja.

Di depan kios, hanya ada tiga meja lusuh. Baru setelah duduk di tempat duduk, dia menyadari bahwa dia bukan satu-satunya konsumen. Ada lagi, seorang pria besar dan kekar yang pada awalnya makan semangkuk mie besar dan minum segelas besar anggur. Tapi saat ini, dia berhenti dan menatap heran pada Fu Hongxue.

Dia mengenali ‘kotoran bermuka pucat’ ini. Dia pernah menerima beberapa luka dari kotoran yang sakit ini, di ruangan kecil gadis yang memakai bunga melati.

Merasa sedikit mabuk, ia benar-benar berjalan mendekat. Sambil tersenyum, dia berkata, “Aku tidak membayangkan Kamu menyukai alkohol juga. Agar Kamu datang ke sini malam ini dan minum sendiri, Kamu pasti benar-benar memiliki toleransi alkohol yang baik. “

Fu Hongxue mengabaikannya.

Orang besar itu berkata, “Aku tahu bahwa Kamu membenci aku, tapi aku mengagumi Kamu. Kamu terlihat seperti orang sakit, tapi Kamu sebenarnya pria sejati. “

Fu Hongxue masih mengabaikannya. Bahkan jika dia memiliki kulit yang lebih tebal, dia tetap tidak bisa pergi, tapi tak terduga, Fu Hongxue tiba-tiba berkata, “Duduklah!”

Bahkan jika seseorang sudah lama terbiasa menjadi diri sendiri, terkadang dia akan tetap merasa sangat sengsara. Dia tiba-tiba berharap seseorang bisa menemaninya. Setiap tipe orang akan melakukannya. Sebenarnya, semakin vulgar, semakin bodoh orang, semakin baik, karena orang seperti itu tidak bisa menyentuh rasa sakit di hati batinnya.

Tapi orang besar itu tampak sangat senang, langsung duduk dan memanggil alkohol dengan suara nyaring. “Potong ekor babi yang lain dan dua kepala bebek lagi!”

Dia tertawa lagi. “Sayang sekali kepala bebek sudah dipotong setengahnya oleh seseorang sejak lama. Jika aku memiliki kesempatan untuk melakukan pemotongan, aku pasti akan melakukannya dengan lebih rapi dan lebih rapi. “

Penjual mie tua itu juga sedikit mabuk. Dia melirik ke arah orang besar itu. “Kamu sering memotong kepala bebek?”

Orang besar itu berkata, “Kepala bebek, kepala manusia. Aku sering memotong keduanya. “

Menepuk dadanya sendiri, dia berkata, “Aku tidak membual saat mengatakan bahwa keterampilan aku untuk memotong kepala adalah yang terbaik untuk ratusan li di sekitar.”

Orang tua itu berkata, “Apa pekerjaanmu?”

Orang besar itu berkata, “Aku adalah seorang algojo. Prefektur aku adalah county tiga belas, dan aku adalah algojo nomor satu. Jika seseorang ingin aku memotong kepala mereka, setidaknya mereka harus memberi aku serratus tael. “

Orang tua itu berkata, “Kamu akan memotong kepala seseorang, tapi mereka akan memberi Kamu perak?”

Orang besar itu berkata, “Jika mereka tidak memberi cukup, aku tidak akan melakukannya.”

Orang tua itu berkata, “Berdasarkan apa?”

Orang besar itu membentangkan telapak tangannya yang besar. “Berdasarkan kedua tangan aku ini, dan pedang pedang iblis yang sangat berat itu.”

Dia mengilustrasikan saat memotong kepala seseorang. “Ketika aku menebang ke bawah, kadang-kadang yang dieksekusi bahkan tidak tahu bahwa kepalanya telah jatuh.”

Orang tua itu berkata, “Jika mereka meregangkan leher mereka, mereka mendapatkan kapak. Jika mereka menyusut, mereka tetap mendapatkan kapak. Mengapa orang harus membayar Kamu? “

Orang besar itu berkata, “Karena masa singkat rasa sakit lebih baik daripada rasa sakit yang lama. Jika aku adalah pembunuh, mereka akan mati dengan bersih! “

Orang tua itu berkata, “Apa, jadi orang lain tidak bisa datang dengan cara memotong kepala dengan pedang?”

Orang besar itu berkata, “Masih ingatkah teman muda aku ke sini untuk terakhir kalinya?”

Orang tua itu berkata, “Bagaimana kabar dia?”

Orang besar itu berkata, “Dia juga seorang algojo. Untuk melatih di bidang ini, ia menggunakan semangka sebagai kepala praktik. Ia berlatih selama bertahun-tahun sebelum akhirnya merasa percaya diri. Ketika dia datang, dia sama sekali tidak memikirkan aku. “

Orang tua itu berkata, “Setelah itu?”

Orang besar itu berkata, “Baru pada saat pertama kali dia pergi ke tempat eksekusi, dia menyadari ada yang tidak beres.”

Orang tua itu berkata, “Ada apa?”

Orang besar itu berkata, “Aku khawatir bahkan dalam mimpimu, Kamu tidak akan bisa membayangkan kekuatan, prestise, dan pembunuhan aura yang dipancarkan oleh tanah eksekusi. Begitu dia melangkah ke tempat eksekusi, kedua kakinya menjadi lembut. Dia meluncurkan tujuh belas atau delapan belas daging, tapi kepala tahanan masih terhubung dengan lehernya. Dia sangat menderita, dia berguling-guling di lantai, berteriak seperti babi yang terbunuh.

Sambil mendesah, dia berkata, “Bayangkan bagaimana rasanya dicincang pada usia tujuh belas atau delapan belas kali, namun tetap hidup.”

Wajah orang tua itu sudah pucat pasi. “Jika Kamu adalah helikopter, hanya satu potong yang dibutuhkan?”

Orang besar itu berkata, “Aku jamin aku akan melakukannya dalam satu potong. Bersih dan lugas. “

Orang tua itu berkata, “Mungkinkah ada jenis pembelajaran yang dibutuhkan untuk memotong kepala?”

Orang besar itu berkata, “Pembelajaran yang melekat dalam bisnis semacam ini sangat hebat.”

Orang tua itu juga tidak tahan untuk menolak alkoholnya sendiri, duduk di satu sisi. “Katakan padaku. Aku akan mendengarkan.”

Orang besar itu berkata, “Tidak hanya tangan cekatan dan mata yang cepat dibutuhkan, Kamu juga perlu mencari tahu tipe orang yang sedang dieksekusi.”

Orang tua itu berkata, “Kenapa?”

Orang besar itu berkata, “Karena beberapa orang terlahir dengan keberanian besar. Saat pedang mendekat, duri mereka masih kaku dan lurus. Mereka juga tidak akan mengecilkan leher mereka. Memotong orang semacam ini adalah yang termudah. ​​”

Dengan penonton, kata-katanya menjadi narator yang lebih relaks. “Tapi tulang-belulang beberapa orang menjadi lemas begitu mereka melangkah masuk ke tempat eksekusi. Selangkangan celana mereka dipenuhi kencing dan kotoran, dan Kamu bahkan tidak bisa menariknya. “

Orang tua itu berkata, “Mungkinkah Kamu tidak bisa memenggal kepala mereka saat mereka terbaring di tanah.”

Orang besar itu berkata, “Aku tidak bisa memotongnya.”

Orang tua itu berkata, “Kenapa tidak?”

Orang besar itu berkata, “Karena tulang belakang leher sangat keras. Kamu perlu hati-hati melihat persendian sebelum Kamu bisa memenggal kepala dengan satu pukulan. “

Dia melanjutkan, “Jika aku tahu bahwa tahanan yang dieksekusi adalah seorang pengecut, aku perlu melakukan persiapan terlebih dahulu.”

Orang tua itu berkata, “Siapkan apa?”

Orang besar itu berkata, “Biasanya, aku akan menuangkan beberapa cangkir anggur untuk membangkitkan keberaniannya. Tapi aku tidak bisa benar-benar membuat mereka mabuk, jadi sebaiknya aku mencari tahu seberapa bagus toleransi alkoholnya. “

Orang tua itu berkata, “Dan kemudian?”

Orang besar itu berkata, “Setelah sampai di tempat eksekusi, jika dia masih tidak berani merentangkan lehernya, aku akan memberinya tendangan di pinggangnya. Begitu dia membentangkan kepalanya, aku akan memberikannya potongannya, dan aku juga perlu mengeluarkan roti kukus yang sudah lama disiapkan juga, secepat mungkin. “

Orang tua itu berkata, “Apa yang Kamu inginkan untuk roti kukus?”

Orang besar itu berkata, “Begitu kepalanya jatuh, aku akan menempelkan roti kukus ke dalam tenggorokannya.”

Orang tua itu berkata, “Kenapa?”

Orang besar itu berkata, “Karena aku tidak bisa membiarkan darah yang menyembur keluar ke tubuh aku. Ukuran roti kukus sangat cocok untuk menyerap darah. Bahkan setelah semua orang di tempat eksekusi telah pergi, roti kukus itu masih hangat. Aku kemudian akan memakan roti kukus saat masih hangat. “

Orang tua itu mengerutkan dahinya. “Mengapa Kamu makan roti kukus itu?”

Orang besar itu berkata, “Karena memakannya bisa meningkatkan keberanian seseorang.”

Dia minum secangkir alkohol lagi, lalu tertawa lagi. “Orang-orang di lini bisnis kita akan menjadi ketakutan setelah membunuh terlalu banyak orang juga. Pada awalnya, kita tidak akan bisa tidur di malam hari. Menjelang akhir, kita bahkan mungkin menjadi gila. “

Orang tua itu berkata, “Benar-benar gila?”

Orang tua itu berkata, “Guru aku gila sekarang. Dia menjadi gila setelah hanya dua puluh tahun menjadi algojo. Dia selalu mengatakan bahwa ada hantu yang salah yang mencarinya untuk hidup mereka kembali, yang ingin memotong kepalanya. Suatu hari, dia benar-benar memasukkan kepalanya ke dalam tungku. “

Sambil menatapnya, lelaki tua itu menghela napas. “Hari ini, semua alkohol yang Kamu minum ada di rumah.”

Orang besar itu berkata, “Kenapa?”

Orang tua itu berkata, “Karena tidak mudah bagi Kamu untuk menghasilkan uang dengan cara ini. Ke depan, Kamu pasti akan gila juga. “

Orang besar itu tertawa terbahak-bahak. “Jika Kamu ingin memperlakukan aku, mungkin aku juga minum, tapi aku pasti tidak akan gila.”

Orang tua itu berkata, “Kenapa tidak?”

Orang besar itu berkata, “Karena aku menyukai pekerjaan ini.”

Orang tua itu mengerutkan dahinya. “Kamu benar-benar menyukainya?”

Orang besar itu tertawa. “Orang lain melanggar hukum saat mereka membunuh orang. Tapi ketika aku membunuh orang, aku mendapatkan uang. Di mana Kamu bisa menemukan tawaran yang sangat bagus seperti ini? “

Dia tiba-tiba menoleh dan bertanya pada Fu Hongxue, “Bagaimana denganmu? Apa yang kamu kerjakan?”

Fu Hongxue tidak menanggapi. Perutnya berkontraksi lagi, seakan hendak muntah lagi.

Dari dalam kegelapan, sebuah suara dingin berkata, “Dia sama sepertimu. Dia juga seorang algojo. “

Malam yang panjang sudah hampir berakhir.

Itu selalu yang paling gelap menjelang fajar. Orang ini berdiri di tempat yang paling gelap.

Orang besar itu kaget. “Kamu bilang dia juga seorang algojo?”

Bayangan di dalam kegelapan mengangguk. “Hanya saja, dia tidak bisa dibandingkan denganmu.”

Orang besar itu berkata, “Dengan cara apa dia tidak bisa dibandingkan dengan aku?”

Bayangan dalam kegelapan berkata, “Bagi Kamu, tidak hanya membunuh seseorang dengan sangat mudah, tapi juga merupakan hal yang sangat ceria.”

Orang besar itu berkata, “Dan dia?”

Bayangan di dalam kegelapan berkata, “Tapi dia merasa sakit saat dia membunuh. Dia sudah tidak bisa lagi tidur di malam hari. “

Pada awalnya, kita tidak bisa tidur di malam hari. Menjelang akhir, kita menjadi gila.

Orang besar itu berkata, “Dia sudah membunuh banyak orang?”

Bayangan di dalam kegelapan berkata, “Tidak termasuk yang di masa lalu, dia sudah membunuh dua puluh tiga orang dalam tujuh belas hari terakhir ini.”

Orang besar itu berkata, “Kapan dia membunuh orang, apakah dia dibayar untuk itu?”

Bayangan dalam kegelapan berkata, “Tidak ada.”

Orang besar itu berkata, “Meskipun dia tidak dibayar, dan meskipun dia menderita karena melakukan hal itu, dia masih membunuh orang?”

Bayangan di dalam kegelapan berkata, “Ya.”

Orang besar itu berkata, “Akankah dia terus membunuh orang di masa depan?”

Bayangan di kegelapan berkata, “Dia tidak hanya akan membunuh orang di masa depan, dia juga akan membunuh sekarang juga.”

Si besar tiba-tiba menjadi tegang. “Siapa yang akan dia bunuh sekarang?”

Bayangan dalam kegelapan berkata, “Aku!”

Translator / Creator: alknight