June 19, 2017

Horizon, Bright Moon, Sabre – Chapter 14: First Pay Then Kill

 

Capter 14 – First Pay Then Kill

Hu Kun berdiri di samping pagar atas ‘Ascendant Immortal Teahouse’. Ia merasa sangat puas dengan segala hal.

Ini adalah kelas tinggi, tempat yang elegan. Dekorasi yang indah, dan perabotan yang indah, dan setiap kursi dan meja dibuat menggunakan kayu keras yang sangat baik. Mangkuk dan cangkirnya dibuat dari porselen Jingdezhen yang terkenal di Jiangnan.

Orang yang datang ke sini untuk minum teh dan anggur, umumnya adalah orang-orang yang kaya dan baik.

Meskipun biaya masuk di sini setidaknya dua kali lebih tinggi dari tempat lain, dia tahu bahwa pelanggan di sini tidak akan peduli, karena itulah sifat ‘pemborosan’.

Biasanya, ia selalu suka berdiri di sini. Dia melihat orang-orang mulia dan luhur ini berjalan di bawahnya, selalu membuatnya merasa berada di atas mereka semua.

Meski tingginya tidak setinggi lima kaki, ini memberinya perasaan bahwa dia lebih tinggi dari yang lain.

Jadi, dia menyukai perasaan seperti ini.

Dia juga menyukai hal-hal yang luhur dan suci, seperti bagaimana dia mencintai kekuasaan.

Satu-satunya hal yang membuat dia kesal adalah Du Shiqi yang tak kenal takut.

Saat orang ini minum alkohol, dia tak kenal takut. Saat dia berjudi, dia tak kenal takut. Dan saat dia bertengkar, dia bahkan lebih tak kenal takut, seolah dia benar-benar memiliki sembilan nyawa.

“Bahkan jika dia memiliki sembilan nyawa, aku pasti tidak bisa membiarkannya tinggal di awal bulan depan.”

Sayangnya, dia tidak begitu yakin bahwa dia akan menang.

Kapan pun dia memikirkan hal ini, dia akan selalu merasa sedikit kesal. Untungnya, tepat pada saat ini, orang yang ditunggu-tunggu sampai tiba.

Orang yang ditunggu namanya bernama Tu Qing. Dia telah menghabiskan lebih dari tiga puluh ribu tael perak untuk mengundang orang ini datang dari ibu kota untuk membunuh Du Shiqi.

Nama ‘Tu Qing’ bukanlah nama yang sangat terkenal dan terkenal di dunia bela diri. Ini karena hal-hal yang dia lakukan menghalangi dia untuk menjadi terlalu terkenal.

Dia tidak menginginkan prestise. Dia menginginkan kekayaan.

Dia mengkhususkan diri sebagai pembunuh bayaran. Harga minimum yang dia terima untuk misi apapun setidaknya tiga puluh ribu tael perak.

Ini adalah profesi kuno dan misterius. Seseorang dalam profesi ini yang pamer atau membuat nama untuk dirinya sendiri adalah orang yang melanggar beberapa peraturan kardinal.

Tapi di dalam lingkaran mereka sendiri, Tu Qing benar-benar orang yang terkenal, dan harga yang dia perintahkan lebih tinggi daripada yang lain.

Karena dia tidak pernah gagal membunuh targetnya!

Tu Qing setinggi tujuh kaki, berkulit gelap dan kurus, dengan sepasang mata cerah yang setajam elang.

Meskipun pakaian yang dikenakannya pas-pasan dan terbuat dari bahan terbaik, warnanya tidak berwarna sama sekali.

Dia memiliki sikap dingin dan tenang. Di tangannya, ia membawa bungkusan abu-abu gelap yang panjang dan sempit.

Tangannya kering dan mantap.

Semua ini sangat sesuai dengan statusnya, membuat orang lain merasa bahwa betapapun tingginya harga yang dia kenakan, dia layak dilakukan!

Hu Kun tampaknya sangat puas juga.

Tu Qing menemukan sebuah kursi di sudut dan duduk. Dia bahkan tidak mengangkat kepalanya untuk melihat-lihat.

Gerakannya perlu sangat tenang dan rahasia. Dia pasti tidak bisa membiarkan orang lain memperhatikan adanya hubungan antara dirinya dan Hu Kun. Lebih sedikit lagi, dia membiarkan orang lain mencari tahu tentang keberadaannya.

Hu Kun mengeluarkan napas. Tepat pada saat dia hendak kembali ke ruang rahasia di belakangnya untuk minum dua cangkir anggur perayaan, dia tiba-tiba melihat seorang pria berwajah pucat masuk. Sikap berjalannya sangat aneh dan tidak biasa, dan dia dengan ketat mencengkeram pedang di tangannya. .

Saber hitam pucat! Pedang masih berselubung, tapi dia sendiri tampak seperti pisau telanjang, kejam dan tajam.

Matanya seperti tepi pedang juga. Dia melirik ke sekeliling ruangan, lalu tatapannya tertuju pada Tu Qing. Tu Qing menurunkan kepalanya, meminum tehnya.

Terdengar ejekan dingin di bibir orang asing ini. Dia menemukan tempat duduk di dekatnya dan duduk.

Tiba-tiba, terdengar suara retak, kursi kayu yang sangat bagus retak karena beratnya.

Dia mengerutkan dahinya saat dia menopang dirinya dengan satu tangan di atas meja. Sekali lagi, dengan suara retak yang tiba-tiba, meja kayu itu, yang nilainya setidaknya dua puluh tael perak, hancur berantakan.

Sekarang, siapa pun bisa mengatakan bahwa dia datang ke sini untuk menimbulkan masalah!

Hu Kun mengontraknya.

Mungkinkah orang ini juga diundang ke sini dari luar, kecuali oleh Du Shiqi untuk menghadapinya?

Pengawalnya dan preman-preman yang dipekerjakan hendak mengeluarkan biaya, tapi dengan isyarat, Hu Kun menghentikannya.

Dia sudah bisa mengatakan bahwa orang asing ini pasti tidak bisa ditangani oleh orang seperti mereka!

Sejak Tu Qing datang, mengapa tidak menggunakan kesempatan ini untuk menunjukkan keahliannya?

Hu Kun adalah seorang pengusaha, pengusaha yang sangat cerdas. Kapan pun dia menghabiskan satu ingot perak pun, dia akan berharap bisa bangkit sendiri.

Selain itu, mungkin orang asing ini tidak datang ke sini untuknya. Mungkin dia datang ke sini untuk Tu Qing.

Orang asing ini tentu saja adalah Fu Hongxue.

Tu Qing masih minum teh, kepalanya menunduk.

Fu Hongxue tiba-tiba menghampirinya. Dia dengan dingin berkata, “Berdirilah.”

Tu Qing tidak bergerak. Dia juga tidak berbicara. Tapi sebagian besar pelanggan lain telah diam-diam menyelinap pergi sekarang.

Fu Hongxue berulang kali. “Berdiri.”

Tu Qing akhirnya mengangkat kepalanya. Sepertinya dia baru saja melihat pria ini. “Ini lebih nyaman untuk duduk daripada berdiri. Kenapa aku harus berdiri? “

Fu Hongxue berkata, “Karena aku suka kursimu.”

Tu Qing menatapnya. Dia perlahan meletakkan tehnya, perlahan mengulurkan tangannya, memungut bungkusan di atas meja.

Bundel itu, tanpa diragukan lagi, dipenuhi dengan senjatanya.

Tangan Hu Kun menegang. Detak jantungnya tiba-tiba melesat.

Dia suka melihat orang membunuh orang lain. Ia juga suka melihat orang berdarah.

Selama lima tahun terakhir, tidak banyak hal yang bisa membangkitkan semangatnya; Bahkan wanita pun tidak melakukan triknya. Membunuh orang adalah hal terakhir yang bisa merangsangnya. Tapi dia kecewa.

Tu Qing bangkit berdiri. Dia mengambil bungkusannya, lalu diam-diam melangkah ke samping. Dia selalu bertindak dengan sangat berhati-hati dan bijaksana. Tentu saja, dia tidak akan bergerak di depan begitu banyak orang.

Hu Kun tiba-tiba berkata, “Hari ini, tokoku yang sederhana akan tutup lebih awal. Selain mereka yang memiliki bisnis denganku, orang lain, tolong tinggalkan. “Jadi, mereka yang ingin menonton kesenangan harus pergi. Tiba-tiba, hanya dua orang yang tersisa di aula utama. Tu Qing terus menyesap tehnya, kepala diturunkan. Kepala Fu Hongxue terangkat, dan dia menatap Hu Kun, ditempatkan di pagar bunga atas.

Hu Kun berkata, “kamu punya bisnis denganku?”

Fu Hongxue berkata, “kamu adalah Hu Kun?”

Hu Kun mengangguk. Dia menyeringai. “Jika Du Shiqi menyuruhmu datang ke sini untuk membunuhku, kau telah menemukan orang yang tepat.”

Fu Hongxue berkata, “Jika Kamu mencari seseorang untuk membunuh Du Shiqi, Kamu juga telah menemukan orang yang tepat.”

Hu Kun jelas terlantar. “Kamu?”

Fu Hongxue berkata, “Aku tidak terlihat seperti pembunuh?”

Hu Kun berkata, “Kalian berdua bertingkah?”

Fu Hongxue berkata, “Tidak perlu bertengkar dengan seseorang untuk membunuh mereka.”

Hu Kun berkata, “Kenapa kamu membunuh orang?”

Fu Hongxue berkata, “Untuk membuat diriku bahagia.”

Hu Kun berkata, “Apa yang dibutuhkan untuk membuatmu bahagia?”

Fu Hongxue berkata, “Beberapa puluh ribu tael perak biasanya membuatku bahagia.”

Cahaya bersinar di mata Hu Kun. “Aku bisa membuatmu bahagia. Maukah kau membunuh Du Shiqi untukku hari ini? “

Fu Hongxue berkata, “Aku pernah mendengarnya mengatakan bahwa Kamu bukan orang yang sangat pelit.”

Hu Kun berkata, “Kamu yakin bisa membunuhnya?” Fu Hongxue berkata, “Aku dapat menjamin bahwa dia tidak akan hidup lebih awal dari awal bulan depan.”

Hu Kun tertawa. “Aku sangat senang bisa membantu teman-temanku bahagia juga. Hanya saja, aku khawatir kau datang terlambat. “

Fu Hongxue berkata, “Kamu sudah menemukan orang lain?”

Hu Kun melirik Tu Qing dari sudut matanya, tersenyum, dan mengangguk.

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Jika dia pria yang Kamu temukan, maka Kamu menemukan orang yang salah.”

Hu Kun berkata, “Oh?”

Fu Hongxue berkata, “Orang-orang mati tidak bisa membunuh siapa pun.”

Hu Kun berkata, “Dia orang mati?”

Fu Hongxue berkata, “Jika dia bukan orang mati, seharusnya dia membunuh aku sekarang.”

Hu Kun berkata, “Kenapa?”

Fu Hongxue berkata, “Karena jika Kamu tidak bisa membuat aku bahagia, aku pasti akan mencari Du Shiqi.”

Hu Kun berkata, “Jika Kamu mencari Du Shiqi, Kamu akan menyuruhnya untuk waspada terhadapnya.”

Fu Hongxue berkata, “Aku akan membantu Du Shiqi membunuhnya.”

Hu Kun berkata, “Pertama bunuh dia, lalu bunuh aku.”

Fu Hongxue berkata, “Jika Du Shiqi masih hidup, maka Kamu harus mati.”

Hu Kun berkata, “Jadi, dia harus membunuhmu sekarang juga.”

Fu Hongxue berkata, “Sayangnya, orang mati tidak bisa membunuh siapa pun!”

Hu Kun mendesah, lalu berbalik ke arah Tu Qing. “Apakah Kamu mendengar apa yang baru saja dia katakan?”

Tu Qing berkata, “Aku tidak tuli.”

Hu Kun berkata, “Kalau begitu kenapa kau tidak membunuhnya?”

Tu Qing berkata, “Aku tidak bahagia.”

Hu Kun berkata, “Apa yang akan Kamu lakukan untuk membuat Kamu bahagia?”

Tu Qing berkata, “Lima puluh ribu tael.”

Hu Kun tampak kaget. “Du Shiqi hanya menghabiskan tiga puluh ribu tael, tapi harganya lima puluh ribu?”

Tu Qing berkata, “Du Shiqi tidak mengenal saya. Dia kenal saya! “

Hu Kun berkata, “Karena itu, Kamu bisa menyergap Du Shiqi, tapi Kamu tidak bisa menyergapnya.”

Tu Qing berkata, “Selain itu, dia memegang pedang. Jadi risikonya lebih besar. “

Hu Kun berkata, “Tapi Kamu masih yakin bisa membunuhnya.”

Tu Qing dengan dingin berkata, “Aku tidak pernah ketinggalan sasaranku!”

Hu Kun mendesah. “Baik. Bunuh dia. Aku akan memberimu lima puluh ribu tael. “

Tu Qing berkata, “Bayar dulu, lalu bunuh.”

Rekor baru ribu-tael bank, total lima puluh di antaranya.

Tu Qing menghitung mereka dua kali, seolah-olah dia adalah seorang kikir. Dia membasahi jarinya dengan air liurnya saat dia menghitung, lalu membungkusnya dengan kain persegi dan menyimpannya di kantong uang yang menggantung sabuknya.

Uang yang didapat melalui darah dan keringat selalu sangat berharga. Meski ia jarang berkeringat sambil menghasilkan uang, ia sering menumpahkan darah.

Darah secara alami lebih berharga daripada keringat!

Fu Hongxue dengan dingin mengawasinya, tidak ada ekspresi wajahnya. Tapi Hu Kun tersenyum, dan tiba-tiba berkata, “Kamu pastilah orang yang sangat kaya.”

Tu Qing tidak menyangkalnya.

Hu Kun berkata, “Kamu sudah menikah.”

Tu Qing menggeleng.

Senyum Hu Kun menjadi lebih bersahabat. “Mengapa Kamu tidak menyimpan uangmu di sini bersamaku? Aku akan memberi Kamu bunga, bunga tiga persen. “

Tu Qing menggeleng lagi.

Hu Kun berkata, “Kamu tidak mau?Kamu tidak mempercayaiku? “

Tu Qing berkata dengan dingin, “Satu-satunya orang yang aku percaya adalah diriku sendiri.”

Dia menepuk kantong uangnya. “Semua uang aku ada di sini. Hanya ada satu cara yang bisa diambil! “

Hu Kun tentu saja tidak berani bertanya, tapi tatapan matanya sama artinya dengan bertanya, “Apa?”

Tu Qing berkata, “Dengan membunuhku!”

Dia menatap Hu Kun. “Ini milik siapa pun yang membunuhku. Apakah Kamu ingin mencobanya? “

Hu Kun tertawa. Tawanya sangat dipaksakan. “Kamu tahu aku tidak akan mencoba, karena …”

Tu Qing dengan dingin berkata, “Karena Kamu tidak memiliki banyak keberanian.”

Dia tiba-tiba beralih ke Fu Hongxue. “Bagaimana dengan kamu? Jika aku membunuh Kamu, apakah ada sesuatu yang akan Kamu tinggalkan untuk saya? “

Fu Hongxue berkata, “Hanya sebuah pelajaran.”

Tu Qing berkata, “pelajaran apa?”

Fu Hongxue berkata, “Jangan simpan senjata yang Kamu gunakan untuk membunuh orang yang dibungkus dalam buntalan. Seseorang yang berniat membunuh orang lain, dan juga orang yang akan dibunuh, tidak sabar. Mereka tidak akan menunggu Kamu membuka bungkusan Kamu. “

Tu Qing berkata, “Itu pelajaran yang sangat bagus. Aku akan selalu mengingatnya sepanjang waktu. “

Tiba-tiba dia tertawa. “Sebenarnya, aku juga orang yang tidak sabaran. Jika aku harus membuka bungkusan aku untuk membunuh orang, aku akan menjadi gila karena ketidaksabaran. “

Dia akhirnya mengulurkan tangannya dan membuka bungkusannya. Senjata macam apa yang ada di dalam bundel itu?

Hu Kun benar-benar ingin melihat senjata apa yang dia gunakan. Tatapannya tanpa sadar menancapkannya di atasnya.

Siapa yang mengira sebelum bungkusan itu dibungkus, Tu Qing sudah melakukan kepindahannya. Senjatanya untuk membunuh tidak disembunyikan dalam bungkusan itu. Seluruh tubuhnya, dari atas ke bawah, ditutupi dengan senjata. Dengan suara menempel, tujuh sinar cahaya dingin meluncur dari pinggang dan bajunya. Dari bagian belakang kerahnya dia mengeluarkan tiga baut siku kebiruan. Dua bunga teratai besi terbang keluar dari tangannya. Dua pisau tajam keluar dari ujung sepatu botnya juga.

Begitu senjata yang tersembunyi terbang keluar, dia keluar ke udara, kedua kakinya menyerang dengan cepat. Dalam sekejap mata, dia telah menggunakan empat jenis senjata mematikan. Bungkusan itu ia masih duduk di atas meja. Ini benar-benar di luar harapan orang lain. Bahkan Hu Kun sangat terkejut. Teknik ini sendiri layak dikeluarkannya lima puluh ribu tael perak.

Dia yakin Tu Qing tidak akan melewatkan jejaknya kali ini juga. Tapi dia salah, karena dia tidak tahu bahwa orang asing yang pucat ini adalah Fu Hongxue.

Fu Hongxue sudah mengeluarkan pedangnya.

Sebuah pedang tanpa sama di seluruh dunia. Teknik pedang yang tak terbayangkan.

Betapapun jahatnya senjata tersembunyi itu, atau betapa liciknya alur cerita, begitu mereka bertemu dengan pedang ini, seolah-olah es dan salju telah bertemu dengan sinar matahari.

Kilatan lampu pedang. Serangkaian bunyi denting ringan, seperti lonceng emas kecil yang terdengar. Semua senjata tersembunyi di udara jatuh ke lantai. Setiap satu dari mereka telah dipotong setengah, kanan bawah tengah. Bahkan seorang pengrajin master yang menggunakan pisau ukir untuk perlahan-lahan menurunkannya, mereka tidak bisa membuat potongan yang rapi dan sempurna.

Baru setelah cahaya pedang hilang bisa terlihat darahnya. Darah, mengalir turun dari wajah!

Wajah Tu Qing.

Potongan pedang telah ditinggalkan di wajahnya, terukir dari tengah alisnya, sampai ke hidungnya. Jika tiga puluh persen lebih banyak kekuatan telah digunakan dalam pemotongan itu, tanpa pertanyaan kepalanya juga akan terbelah dua juga.

Pedang itu sudah disarungkan lagi.

Darah segar mengalir dari hidungnya. Itu masuk ke mulutnya, terasa panas, asin, dan pahit. Setiap otot di wajah Tu Qing telah menjadi kusut karena sakit, tapi tubuhnya tidak bergerak. Dia tahu bahwa karirnya sebagai pembunuh baru saja berakhir.

Ini adalah garis pekerjaan rahasia. Seseorang harus diam-diam, tanpa sadar membunuh sasarannya, lalu diam-diam, menghilang tak terlihat.

Tidak ada orang yang memiliki luka pedang di wajahnya yang cocok untuk pekerjaan ini.

Fu Hongxue menatap luka pedang itu. Dia tiba-tiba melambaikan tangannya. “Kamu pergi.”

Bibir Tu Qing juga berkedut. “Ke mana aku harus pergi?”

Fu Hongxue berkata, “Selama Kamu tidak membunuh orang lain, Kamu bisa pergi ke mana pun Kamu inginkan.”

Tu Qing berkata, “Kamu … kenapa kamu tidak membunuhku?”

Fu Hongxue berkata, “Kamu memaksa lima puluh ribu tael sebelum Kamu membunuh saya. Bagiku membunuhmu, setidaknya aku akan menuntut lima puluh ribu tael juga. “

Dia melanjutkan dengan dingin, “Aku juga tidak pernah terbunuh secara gratis.”

Tu Qing berkata, “Tapi aku memiliki lebih dari sekadar lima puluh ribu tael padaku. Jika Kamu membunuhku, itu akan menjadi milik Kamu. “

Fu Hongxue berkata, “Itu masalah lain. Aku mematuhi peraturan yang sama; Pertama bayar, lalu bunuh. “

Aturan didasarkan pada prinsip.

Terlepas dari sifat profesi seseorang, jika seseorang ingin sukses, seseorang harus mengikuti prinsip mereka.

Tu Qing tidak lagi membuka mulutnya. Dia diam-diam melepaskan dua tumpukan uang kertas dari kantong uangnya, sebanyak lima puluh catatan.

Sekali lagi, dia menghitung dengan hati-hati catatan itu dua kali, lalu meletakkannya di atas meja. Sambil mengangkat kepalanya, dia melirik Hu Kun. “Ini masih milikmu.”

Hu Kun terbatuk-batuk.

Tu Qing menutup mulutnya.

Hu Kun menatapnya. Terang bersinar di matanya.

Tu Qing sudah mengangkat bungkusan itu di atas meja, dan perlahan-lahan menuju keluar!

Hu Kun tiba-tiba berkata dengan suara keras, “Bunuh dia, aku akan membayar lima puluh ribu tael.”

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Jika Kamu ingin membunuh orang ini, Kamu harus melakukannya sendiri.”

Hu Kun bertanya, “Kenapa?”

Fu Hongxue berkata, “Karena dia sudah terluka. Dia tidak lagi memiliki kemampuan untuk membela diri. “

Kedua tangan Hu Kun mengencang di pagar. Dengan suara berdebar-debar, tiga belati terbang membanting ke pagar kayu.

Belati terbang itu berasal dari bundelan Tu Qing. Bundel itu penuh dengan senjata juga.

Tu Qing dengan dingin berkata, “Aku tidak pernah membunuh orang secara gratis, tapi untuk Kamu, aku bersedia melanggar peraturan ini dan membuat pengecualian. Apakah Kamu ingin mencoba saya? “

Wajah Hu Kun telah berubah sejak lama.

Dia benar-benar tidak bisa menebak berapa banyak lagi senjata yang tersisa dalam bundel itu, dan berapa banyak lagi yang tersisa pada orang Tu Qing!

Tapi dia sudah bisa mengatakan bahwa terlepas dari jenis senjata tersembunyi apa yang mungkin digunakan Tu Qing, semua yang dibutuhkan Tu Qing adalah satu untuk membunuhnya.

Tu Qing akhirnya pergi. Saat dia sampai di ambang pintu, dia tiba-tiba berbalik dan menatap Fu Hongxue, lalu menatap pedang Fu Hongxue. Seolah-olah dia belum pernah melihat orang seperti ini, tidak pernah melihat pedang seperti ini.

Tiba-tiba dia bertanya, “Nama keluarga Kamu yang terhormat?”

Fu Hongxue berkata, “Nama keluarga aku Fu.”

Tu Qing berkata, “Fu Hongxue.”

Fu Hongxue berkata, “Benar.”

Tu Qing mendesah ringan. “Sebenarnya, aku seharusnya memikirkan kemungkinan bahwa Kamu sudah lama sekali.”

Fu Hongxue berkata, “Tapi Kamu tidak berpikir?”

Tu Qing berkata, “Aku tidak berani berpikir.”

Fu Hongxue berkata, “Tidak berani?”

Tu Qing berkata, “Jika seseorang berpikir terlalu banyak, dia tidak akan membunuh orang lagi.”

Sudah gelap di luar. Tidak ada bintang, tidak ada bulan. Begitu Tu Qing pergi, dia menghilang ke dalam kegelapan.

Hu Kun mendesah panjang, lalu bergumam pada dirinya sendiri, “Kenapa kamu tidak membunuhnya? Tidakkah kamu takut dia akan mengungkapkan rahasiamu? “

Fu Hongxue berkata, “Aku tidak punya rahasia lagi.”

Hu Kun berkata, “Apakah Kamu tidak lagi tertarik untuk membunuh Du Shiqi?”

Fu Hongxue berkata, “Membunuh orang bukanlah rahasia.”

Hu Kun mendesah. “Ada delapan puluh ribu tael senilai uang kertas di atas meja. Bunuh Du Shiqi, dan mereka akan menjadi milikmu. “

Fu Hongxue berkata, “bayar dulu, lalu bunuh.”

Hu Kun tertawa terbahak-bahak. “Kamu bisa membawa uang itu pergi sekarang.”

Fu Hongxue mengambil uang kertas itu, juga menghitungnya dua kali, sebelum bertanya perlahan, “Kamu tahu di mana Du Shiqi sekarang?”

Hu Kun tahu secara alami. “Untuk menemukan keberadaannya, aku telah menghabiskan lima belas ribu tael.”

Fu Hongxue berkata ringan, “Membunuh seseorang selalu merupakan hal yang sangat boros.”

Hu Kun mendesah. Dia melihat saat dia meletakkan notes bank itu ke dalam pakaiannya, lalu tiba-tiba bertanya, “Membunuh orang bukan rahasia?”

Fu Hongxue berkata, “bukan!”

Hu Kun berkata, “Kamu tidak takut membunuh di depan banyak orang?”

Fu Hongxue berkata, “Membunuh bisa dilakukan di mana saja.”

Hu Kun tertawa, dia benar-benar tertawa. “Kalau begitu Kamu bisa menemukannya sekarang juga.”

Fu Hongxue berkata, “Di mana dia?”

Hu Kun menyipitkan matanya. “Keluar semua.”

Fu Hongxue berkata, “Keluar semua?”

Hu Kun berkata, “Pergi semua, penjudi, pecandu alkohol. Aku hanya bisa berharap bahwa dia belum kehilangan segalanya, dan dia belum pernah mabuk sampai mati. “

Tidak hanya Du Shiqi yang menang, dia juga sangat sadar.

Kapanpun seseorang menang, dia selalu sangat sadar. Hanya pecundang yang akan kacau.

Dia tengah menyeret kartu-kartunya.

Tiga puluh dua kartu domino kayu. Masing-masing, sepertinya dia mengendalikan. Bahkan dadu sepertinya menaati perintahnya.

Dia tidak bermain trik atau menggunakan sulap tangan. Ketika keberuntungan perjudian seseorang menimpanya, sama sekali tidak perlu menipu.

Sebelumnya, dia menggunakan kartu ‘tiga belas’ panjang dan mengambil uang dari semua orang di meja. Sekarang, sepertinya dia telah memenangkan dua puluh ribu tael. Awalnya, dia pasti bisa menang lagi.

Sayangnya, orang-orang yang bermain dengannya secara berangsur-angsur berkurang, karena kantong uang setiap orang sekarang kosong.

Dia berharap satu atau dua wajah segar masuk. Tepat pada saat ini, dia melihat seorang asing dengan wajah montok masuk.

Fu Hongxue mengawasinya mengocok kartu-kartunya. Tangannya sangat besar dan sangat kuat.

Du Shiqi mengambil bagian dari bank itu lagi. Dari empat tangan, dia memenangkan uang semua orang untuk dua dari mereka, tapi hanya menghasilkan dua ratus tael.

Semua orang di mejanya sepertinya tanpa vitalitas.

Di kasino, uang adalah darah. Bagaimana mungkin orang tanpa darah memiliki vitalitas?

Apakah orang asing dengan wajah pucat ini memiliki aliran darah yang mengalir deras di pembuluh darahnya?

Du Shiqi tiba-tiba mengangkat kepalanya dan tersenyum padanya. “Sobat, apakah Kamu juga ingin bermain beberapa putaran?”

Fu Hongxue dengan dingin menatapnya. “Hanya satu tangan.”

Du Shiqi berkata, “Hanya satu tangan? Kemenangan atau kekalahan, untuk ditentukan di satu tangan, kalau begitu? “

Fu Hongxue berkata, “Benar!”

Du Shiqi tertawa. “Besar! Hanya perjudian semacam ini yang benar-benar menyenangkan. “

Dia menegakkan pinggangnya. Semua sendi di tubuhnya segera berbunyi, dan semua otot di bawah jubahnya bergerak ke sana kemari dan tanpa berhenti.

Ini adalah hasil latihan delapan belas tahun yang pahit!

Tingginya delapan kaki, tingginya dua inci. Dia memiliki bahu besar, tapi pinggangnya ramping. Seharusnya, dia bisa mematahkan kepala sapi dengan satu kepala. Setiap orang yang melihatnya tidak dapat menahan pandangannya karena kagum dan pemujaan, seolah-olah mereka adalah pejabat yang memandang kaisar.

Uang kertas delapan puluh telah diambil. Catatan bank baru, di tangan putih pucat.

Du Shiqi berkata, “Berapa banyak yang Kamu miliki?”

Fu Hongxue berkata, “Delapan puluh ribu.”

Du Shiqi mengeluarkan napas ringan. Matanya begitu cerah, seolah-olah ada dua obor yang menyala di dalamnya. “Delapan ribu tael di satu tangan?”

Fu Hongxue berkata, “Terlepas dari siapa yang menang, hanya satu tangan saja.”

Du Shiqi berkata, “Sayangnya, aku tidak punya banyak.”

Fu Hongxue berkata, “Tidak ada salahnya.”

Du Shiqi berkata, “Tidak ada salahnya, maksud Kamu itu bukan masalah?”

Fu Hongxue mengangguk.

Du Shiqi tertawa. “Apakah kamu mencuri uang ini? Itukah sebabnya kamu tidak peduli? “

Fu Hongxue berkata, “Mereka tidak dicuri. Mereka terbiasa membeli kehidupan! “

Du Shiqi berkata, “Kehidupan siapa?”

Fu Hongxue berkata, “Hormat!”

Senyum di wajah Du Shiqi membeku. Semua orang di dekatnya telah mengepalkan tangan mereka. Beberapa telah mengepalkan pedang mereka.

Tapi Fu Hongxue bahkan tidak meliriknya. “Jika aku kalah, delapan puluh ribu tael ini milik Kamu. Jika Kamu kalah, Kamu harus pergi bersamaku. “

Du Shiqi berkata, “Kenapa aku harus pergi bersamamu?”

Fu Hongxue berkata, “Karena aku tidak ingin membunuhmu di sini.”

Du Shiqi tertawa lagi, tapi tawanya sangat dipaksakan. “Jika Kamu kalah, apakah Kamu masih akan membunuh saya?”

Fu Hongxue berkata, “Tidak peduli apa, aku harus membunuhmu.”

Du Shiqi berkata, “Apa yang Kamu katakan adalah bahwa terlepas dari siapa yang menang, kita masih akan mempertaruhkan hidup kita dan saling berkelahi. Hanya saja, ada terlalu banyak orang di sini, yang semuanya adalah orangku, jadi kamu ingin bertarung di tempat lain. “

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Aku tidak ingin membunuh terlalu banyak orang.”

Du Shiqi tertawa. “Sepertinya kau yakin bisa membunuhku.”

Fu Hongxue berkata, “Jika aku tidak yakin, mengapa aku harus datang?”

Du Shiqi tertawa keras.

Fu Hongxue berkata, “Delapan puluh tael perak dapat digunakan untuk banyak hal. Setelah Kamu meninggal, teman dan saudara Kamu bisa menggunakannya! “

Tiba-tiba, sebuah pisau keluar dari belakang mereka, mengarah ke bagian belakang kepalanya.

Fu Hongxue tidak pergi, tapi Du Shiqi sudah menangkap tangan yang memegang pisau itu.

Dengan suara berdentang, pisau itu jatuh ke lantai. Dengan suara retak, pisau pisau terbelah.

Wajah Du Shiqi tenggelam. Dengan suara keras, dia berkata, “Perselingkuhan ini tidak ada hubungannya dengan Kamu. Kamu hanya boleh menonton, tidak ikut campur. “

Tidak ada yang berani bergerak.

Du Shiqi tertawa lagi. “Kamu semua adalah saudara baik saya. Pertama, tonton aku untuk memenangkan delapan puluh ribu tael perak ini. “

Dengan satu tarikan, dia menarik jaketnya, membuka dada seperti tembaga. “Bagaimana kita berjudi?”

Fu Hongxue berkata, “Kamu pilih!”

Du Shiqi berkata, “Kami akan bermain Pai Gow. Satu kartu terbalik, dua mata menatapnya. Cara ini adalah yang terbaik. “

Fu Hongxue berkata, “Baiklah.”

Du Shiqi berkata, “Apakah kita masih menggunakan set kartu ini?”

Fu Hongxue mengangguk.

Du Shiqi mengedipkan matanya. “Kamu tahu berapa banyak pertandingan yang aku menangkan dengan kartu domino ini?”

Fu Hongxue menggeleng.

Du Shiqi berkata, “Aku telah memenangkan lebih dari enam puluh tangan. Keberuntungan aku sangat bagus dengan set kartu domino ini. “

Fu Hongxue berkata, “Bahkan keberuntungan yang terbaik pun harus segera terjadi.”

Du Shiqi menatapnya. “Kamu percaya diri saat harus membunuh. Kamu yakin menang dalam perjudian juga? “

Fu Hongxue dengan ringan berkata, “Jika aku tidak yakin, mengapa aku harus berjudi?”

Du Shiqi tertawa keras. “Kali ini, kamu salah. Kalau menyangkut perjudian, bahkan tidak ada dewa yang bisa dipastikan. Dulu, aku juga pernah melihat banyak orang seperti Kamu yang pasti menang. Sekarang, mereka sangat kehilangan begitu banyak sehingga mereka menggantung diri mereka sendiri. “

Tiga puluh dua kartu domino dibagi menjadi empat baris, dengan delapan kartu di setiap baris.

Du Shiqi mendorong satu baris. “Hanya kami berdua berjudi, dan kami berdua memulai dengan batu tulis kosong.”

Fu Hongxue berkata, “Aku mengerti.”

Du Shiqi berkata, “Jadi kita harus berjudi dengan empat kartu.”

Fu Hongxue berkata, “Baiklah.”

Du Shiqi mendorong ke depan empat kartu dengan dua jari. “Jika gulungan dadu itu aneh, set kartu pertama ada di tanganmu.”

Fu Hongxue berkata, “Kamu mengocok kartu-kartu itu. Aku akan melempar dadu itu. “

Du Shiqi berkata, “Baiklah.”

Fu Hongxue mengambil dadu itu. Dengan santai, dia melemparkannya keluar.

Tujuh. Aneh.

Du Shiqi berkata, “Aku akan mengambil set kedua.”

Dua set kartu domino kayu. Dengan suara retak, mereka datang bersama, lalu berpisah.

Cahaya bersinar di mata Du Shiqi. Senyuman muncul di bibirnya. Teman-temannya juga mengeluarkan napas.

Semua orang bisa tahu bahwa dia memiliki kartu yang sangat bagus.

Fu Hongxue hanya dengan dingin berkata, “Kamu kalah.”

Du Shiqi berkata, “Dari mana Kamu tahu bahwa aku telah kalah? Kamu tahu kartu apa yang aku pegang? “

Fu Hongxue berkata, “Kamu memiliki kartu ‘surga’, dan kartu ‘manusia’, membentuk ‘Heaven’s Bar’.”

Kaget, Du Shiqi menatapnya. “Apakah Kamu melihat kartu Kamu sendiri?”

Fu Hongxue menggeleng. “Aku tidak perlu melihat. Kartu aku membentuk ‘Campuran Lima’. “

Du Shiqi tidak bisa tidak mengungkapkan kartunya. Dia benar-benar memiliki ‘Campuran Lima’.

‘Mixed Five’ kebetulan terjadi kekalahan ‘Heaven’s Bar’.

Du Shiqi tertegun. Semua orang tertegun.

Dan kemudian, ada keributan. “Anak nakal ini pasti sudah curang. Dia menandai kartu-kartu itu. “

Fu Hongxue menyeringai. “Siapa sih kartu-kartu ini?”

Du Shiqi berkata, “Saya.”

Fu Hongxue berkata, “Sudahkah aku menyentuh kartu sama sekali?”

Du Shiqi berkata, “Tidak.

Fu Hongxue berkata, “Lalu bagaimana aku bisa menipu?”

Du Shiqi mendesah. Dia tersenyum pahit. “Kamu tidak menipu. Aku akan pergi bersamamu.”

Keributan lainnya

Mereka yang mencengkeram belati mereka sebelumnya ingin menggunakan pedang mereka lagi. Mereka yang mengepalkan tangan mereka sekali lagi ingin meledak.

Du Shiqi berkata dengan suara yang menakutkan, “Meski aku sudah kehilangan uang judi, aku belum kalah dalam perjudian. Apa yang kalian menendang keributan? “

Gangguan itu langsung terasa tenang. Tidak ada yang berani membuka mulut mereka.

Du Shiqi tertawa lagi, dan tawanya masih sangat ceria. “Sebenarnya, Kamu semua harus tahu bahwa aku pasti tidak akan kalah dalam hal berjudi.”

Fu Hongxue berkata, “Kamu yakin dengan diri Kamu sendiri?”

Du Shiqi tersenyum. “Bahkan jika aku tidak yakin, aku memiliki sembilan nyawa. Paling-paling, Kamu hanya bisa mengambilnya. “

Tidak ada bintang Tidak ada bulan Tidak ada lentera

Du Shiqi tiba-tiba mendesah. “Sebenarnya, aku tidak punya sembilan nyawa. Aku sama sekali tidak memiliki satu kehidupan. “

Fu Hongxue berkata, “Oh?”

Du Shiqi berkata, “Hidupku sudah menjadi milik Yan Nanfei.”

Fu Hongxue berkata, “Kamu tahu siapa aku?”

Du Shiqi mengangguk. “Aku berutang nyawa padanya, dan dia berutang padamu sebuah kehidupan. Aku bersedia membayar Kamu kembali untuknya. “

Dia berhenti sejenak. Wajahnya masih tersenyum. “Aku hanya berharap Kamu memberi tahu aku satu hal.”

Fu Hongxue berkata, “Ada apa?”

Du Shiqi berkata, “Bagaimana Kamu mengenali kartu-kartu itu?”

Fu Hongxue tidak langsung merespons. Sebagai gantinya, dia bertanya, “Tahukah Kamu bahwa setiap orang memiliki sidik jari di jari mereka?”

Du Shiqi berkata, “Ya, aku tahu. Beberapa memiliki ‘lingkaran’ sidik jari, yang lain memiliki sidik jari ‘whorl’. “

Fu Hongxue berkata, “Tahukah Kamu bahwa tidak ada dua sidik jari yang sama di seluruh dunia?”

Du Shiqi tidak tahu itu.

Saat itu, tidak ada yang tahu hal seperti itu.

Dia tertawa terbahak-bahak, “Aku jarang melihat tangan orang, terutama tangan pria.”

Fu Hongxue berkata, “Bahkan jika Kamu sering melihat tangan orang lain, Kamu tidak akan bisa memberi tahu. Perbedaannya sangat singkat. “

Du Shiqi berkata, “Tapi Kamu bisa tahu?”

Fu Hongxue berkata, “Bahkan jika dua biskuit dibuat dengan cetakan yang sama persis, aku bisa membedakannya dengan mereka.”

Du Shiqi menghela napas. “Itu pasti bakat alami.”

Fu Hongxue berkata, “Benar. Ini adalah bakat alami. Hanya saja, ini adalah bakat alami yang dipraktikkan di ruang rahasia tanpa sedikitpun cahaya. “

Du Shiqi berkata, “Berapa lama Kamu berlatih?”

Fu Hongxue berkata, “Aku hanya berlatih selama tujuh belas tahun, hanya enam sampai sepuluh jam sehari.”

Du Shiqi berkata, “Apakah Kamu melatih kemampuan pedang Kamu dengan cara yang sama?”

Fu Hongxue berkata, “Saat Kamu melatih penglihatan Kamu, Kamu harus selalu mencengkeram pedang Kamu. Kalau tidak, Kamu akan tertidur. “

Du Shiqi menahan tawa. “Baru sekarang aku menyadari arti sebenarnya dari kata-kata ‘bakat alami’.”

Arti sebenarnya dari ‘bakat alami’ adalah ‘pelatihan pahit’. Latihan pahit tanpa jeda.

Fu Hongxue berkata, “Kumpulan domino itu dibuat dengan menggunakan kayu, dan kayu itu memiliki pola kasarnya sendiri. Setiap pola berbeda. Aku melihat Kamu mengocok kartu dua kali. Tidak ada satu pun dari tiga puluh dua kartu yang tidak aku kenal. “

Du Shiqi berkata, “Tapi kalau dadu itu keluar aneh, bukankah Kamu akan kalah?”

Fu Hongxue berkata, “Dadu itu pasti tidak akan aneh.”

Du Shiqi berkata, “Kenapa?”

Fu Hongxue berkata, “Karena aku juga berbakat dalam casting dadu.”

Mereka sudah sampai di ujung gang yang panjang. Jalan-jalan di luar bahkan lebih gelap.

Malam itu sekarang sangat dalam.

Fu Hongxue tiba-tiba melompat ke atap, atap tertinggi. Setiap sudut gelap dan celah berada di dalam penglihatannya.

Dia tidak membunuh orang lain untuk ditonton. Ini juga tidak bisa dilihat oleh orang lain.

Du Shiqi akhirnya menyusulnya. “Apa tepatnya yang kau ingin aku lakukan?”

Fu Hongxue berkata, “Aku ingin kau mati!”

Du Shiqi berkata, “Kamu benar-benar ingin aku mati?”

Fu Hongxue berkata, “Kamu sudah mati.”

Du Shiqi tidak mengerti.

Fu Hongxue berkata, “Mulai sekarang, Kamu harus mati setidaknya selama satu tahun.”

Du Shiqi berpikir sejenak. Sepertinya dia agak mengerti, tapi masih belum sepenuhnya mengerti.

Fu Hongxue berkata, “Aku bahkan sudah menyiapkan peti mati untuk Kamu. Ada di pemakaman di luar kota. “

Du Shiqi berkedip. “Ada beberapa barang lain di peti mati itu?”

Fu Hongxue berkata, “Ada tiga orang lainnya.”

Du Shiqi berkata, “Tiga orang?”

Fu Hongxue berkata, “Tapi banyak orang tidak ingin mereka melanjutkan hidup.”

Du Shiqi berkata, “Apakah Kamu akan memastikan bahwa mereka terus hidup?”

Fu Hongxue mengangguk. “Jadi aku harus membantu mereka menemukan tempat yang aman dan rahasia. Aku tidak bisa membiarkan orang lain menemukannya. “

Pandangan Du Shiqi perlahan cerah. “Jadi aku akan mengambil peti mati itu dan mengatur pemakaman yang mulia untuk diriku sendiri.”

Fu Hongxue berkata, “Kamu harus mati, karena tidak ada yang berpikir untuk bertanya pada orang yang sudah meninggal tentang keberadaan mereka.”

Du Shiqi berkata, “Selain itu, kamulah yang membunuhku. Semua orang akan percaya bahwa Kamu membuat kesepakatan dengan Hu Kun, bahwa Kamu akan membunuhku dengan imbalan dia melindunginya. “

Sekarang, akhirnya dia mengerti. Ini sebenarnya masalah sederhana. Hanya saja, Fu Hongxue mengeksekusinya dengan cara yang sangat rumit.

Fu Hongxue berkata, “Aku harus sangat berhati-hati. Mereka terlalu jahat. “

Du Shiqi berkata, “Siapa, sebenarnya, mereka?”

Fu Hongxue berkata, “Yang Wuji, Xiao Siwu, Gongsun Tu, dan ‘Demon Decapitating Sabre of the Heaven’s Monarch’.”

Dia tidak mengatakan nama Gongzi Yu. Dia tidak ingin mengejutkan Du Shiqi terlalu banyak.

Tapi nama keempat pria ini sudah lebih dari cukup untuk mengejutkan seseorang dengan delapan kali lebih banyak keberanian seperti ma biasa.

Du Shiqi menatap tajam ke arahnya. “Mereka ingin berurusan denganmu. Tentu, Kamu juga tidak akan membiarkan mereka melakukannya dengan mudah. ​​”

Fu Hongxue juga tidak menyangkal hal itu.

Du Shiqi tiba-tiba mendesah. “Aku tidak takut pada mereka, karena aku sudah mati. Orang yang sudah mati tidak perlu takut sama siapapun. Tapi kamu…”

Fu Hongxue tidak menyangkalnya.

Du Shiqi berkata, “Setelah Kamu menangani urusan di sini, apakah Kamu akan menemukannya?”

Dia menatap Fu Hongxue, lalu melihat pedang hitam itu. Dia tiba-tiba terkekeh. “Mungkin orang yang harus takut bukan kamu, tapi mereka. Satu tahun dari hari ini, mungkin mereka semua akan mati juga. “

Pandangan Fu Hongxue jauh sekali. Orangnya sepertinya juga jauh.

Di sekeliling mereka ada kegelapan, jauh ke kejauhan.

Setelah sekian lama, dia pelan-pelan berkata, “Terkadang, aku berharap bisa memiliki sembilan nyawa juga. Untuk menghadapi orang seperti mereka, satu kehidupan benar-benar terlalu sedikit. “

Lembah suram dan sepi. Tanah mandul dan tidak subur.

Hanya ada sepuluh rumah tangga di desa pegunungan. Di dasar gunung ada sebuah rumah kecil, dengan kebun bambu dan krisan.

Dari jauh, Du Shiqi melihat krisan di bawah tempat bambu. Matanya tampak dipenuhi kelembutan.

Begitu sampai di sini, sepertinya dia telah berubah menjadi petani jujur ​​dan tidak canggih.

Sepertinya jantung Fu Hongxue juga sedang menghela nafas.

Dia baru saja meninggalkan rumah kecil itu. Zhuo Yuzhen dan anak-anak tidur.

Tidurlah dengan damai. Pasti tidak ada orang yang akan menemukan Kamu di sini.

Bagaimana dengan kamu Apakah kau akan pergi?

Aku tidak pergi. Aku akan tinggal di sini beberapa hari juga.

Dia sangat jarang berbohong, tapi kali ini dia memang berbohong.

Dia tidak bisa tidak berbohong, karena dia tidak bisa tidak pergi. Karena dia harus pergi, kenapa menimbulkan rasa sakit yang tidak perlu?

Fu Hongxue mendesah ringan. “Ini tempat yang bagus. Seseorang yang bisa menjalani hidup dengan damai di sini pastilah orang yang sangat berbahagia. “

Du Shiqi meremas senyumnya. “Aku dibesarkan di sini. Awalnya, aku juga bisa menjadi orang yang sangat bahagia. “

Fu Hongxue berkata, “Kalau begitu, mengapa Kamu pergi?”

Du Shiqi diam. Setelah sekian lama, dia tiba-tiba bertanya, “Apa kamu melihat krisan di bawah bubungan bambu itu?”

Fu Hongxue mengangguk.

Du Shiqi berkata, “Seorang gadis kecil menanamnya. Seorang gadis kecil dengan mata besar dan rambut panjang. “

Fu Hongxue berkata, “Di mana dia sekarang?”

Du Shiqi tidak menjawab. Dia tidak perlu membalas. Air mata di matanya berbicara segalanya atas namanya.

Bunga krisan masih ada di sana, tapi yang menanaminya sudah tidak ada lagi.

Setelah beberapa lama, dia perlahan berkata, “Sebenarnya, seharusnya aku datang ke sini untuk menjaganya sejak dulu. Dia pasti sangat kesepian beberapa tahun terakhir ini. “

Ketika orang meninggal, apakah mereka akan tetap kesepian seperti sebelumnya?

Fu Hongxue mengeluarkan tumpukan uang kertas itu. Dia memberikannya kepada Du Shiqi. “Hu Kun ingin menggunakan ini untuk membeli hidupmu. Tidak peduli bagaimana Kamu semua menggunakannya, Kamu tidak perlu menyesal. “

Du Shiqi berkata, “Mengapa Kamu tidak memberikannya secara pribadi? Apakah kamu pergi sekarang? “

Fu Hongxue mengangguk.

Du Shiqi berkata, “Apa kau tidak akan mengucapkan selamat tinggal padanya?”

Fu Hongxue berkata, “Karena aku akan pergi, mengapa harus mengucapkan selamat tinggal?”

Du Shiqi berkata, “Bagimu telah melakukan banyak hal untuknya, dia pasti sangat sayang padamu. Paling tidak, Kamu harus … “

Fu Hongxue menyela dia. “Kamu telah melakukan banyak hal untuk saya, tapi Kamu bukan orang yang baik untuk saya.”

Du Shiqi berkata, “Tapi aku adalah teman.”

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Aku tidak punya teman yang baik, dan aku tidak punya teman.”

Matahari terbenam di barat. Saat itu matahari terbenam lagi.

Fu Hongxue melangkah di bawah matahari terbenam. Langkah kakinya tidak berhenti, tapi semakin lambat, seolah tiba-tiba ia mulai membawa beban berat di bahunya.

Apakah dia benar-benar tidak memiliki orang tersayang, bukan teman?

Du Shiqi melihat punggungnya yang soliter menghilang ke kejauhan. Tiba-tiba dia berkata dengan keras, “Aku lupa memberi tahu Kamu sesuatu. Hu Kun sudah mati. Dia digantung mati oleh seseorang dengan tali pegangan paling atas dari ‘Ascendant Immortal Teahouse’. “

Fu Hongxue tidak memalingkan kepalanya. “Siapa yang membunuhnya?”

Du Shiqi berkata, “Tidak tahu. Tidak ada yang tahu. Aku hanya tahu bahwa orang yang membunuhnya meninggalkan dua kalimat. “

Kedua kalimat tersebut ditinggalkan menggunakan darah segar: “Ini adalah pertama kalinya aku membunuh seseorang secara gratis. Ini juga yang terakhir kalinya aku bunuh seseorang. “

Matahari terbenam menjadi redup, tapi mata Fu Hongxue tiba-tiba bersinar terang.

Tu Qing akhirnya meletakkan pisaunya. Pisau dagingnya.

Jika orang semacam ini memutuskan tentang sesuatu, pasti dia tidak akan berubah.

Tapi aku … bukankah aku juga memegang pisau daging di tanganku? Kapan aku bisa meletakkannya?

Fu Hongxue mencengkeram erat pedangnya. Cahaya di matanya redup.

Dia belum bisa meletakkan pedang ini lagi. Jika orang seperti Gongsun Tu masih hidup di dunia ini, dia tidak bisa meletakkan pedang ini!

Dia pasti tidak bisa!

Tu Qing berkata, “Kamu bisa memberinya lima puluh ribu tael dan memintanya untuk membunuhku.”

Hu Kun tiba-tiba berhenti terbatuk-batuk. “Berapa banyak lagi yang kamumiliki?”

Translator / Creator: alknight