June 19, 2017

Horizon, Bright Moon, Sabre – Chapter 12: Between Life and Death

 

Chapter 12- Between Life and Death

Sebuah kegelapan yang fatal! Keheningan yang mematikan!

Ketakutan sejati tanpa cahaya atau suara.Ketakutan sejati tanpa harapan.

Anak-anak sedang minum susu. Hanya suara menyusu mereka yang memberi kesaksian bahwa hidup masih ada di sini.

Tapi berapa lama hidup mereka bisa rasakan?

Fu Hongxue sekali lagi mencengkeram erat pedangnya, tapi terjebak dalam perangkap mematikan ini, bahkan pedangnya pun tidak berguna untuk melepaskan mereka dari sini!

Dia seharusnya pergi dan menghibur Zhuo Yuzhen, tapi dia tidak tahu harus berkata apa. Pikirannya kacau balau.

Dia selalu memandang hidup dan mati dengan sangat ringan. Tapi ia tidak bisa melakukannya untuk anak-anak.

Meskipun dia bukan ayah kandung mereka, mereka sekarang memiliki hubungan ajaib satu sama lain, sebuah hubungan yang bahkan lebih intim daripada antara anak-anak dan ayah mereka yang sebenarnya.

Karena dia secara pribadi telah menyerahkan anak-anak ini dengan kedua tangannya sendiri, sepertinya mereka adalah kelanjutan hidupnya sendiri.

Emosi semacam ini sangat rumit dan halus.Satu-satunya alasan mengapa dunia bisa terus ada adalah karena manusia mampu melakukan emosi semacam ini.

Zhuo Yuzhen tiba-tiba berkata, “Kudengar Mingyue Xin mengatakan bahwa kalian semua pernah terjebak di sini sebelumnya.”

Fu Hongxue mengangguk setuju.

Zhuo Yuzhen berkata, “Karena kamu bisa memikirkan jalan keluar di masa lalu, Anda pasti bisa memikirkan cara lain saat ini.”

Matanya bersinar terang, penuh harapan.

Fu Hongxue benar-benar tidak tahan untuk memadamkan harapan itu.Tapi dia juga tidak bisa menyembunyikan kebenaran darinya.

“Alasan kami bisa melarikan diri terakhir kali adalah karena ada senjata yang sempurna untuk menghancurkan tembok di sini.”

Tapi sekarang, tempat ini kosong.Selain mereka berempat, hanya ada mayat.

mayat sudah menjadi dingin dan kaku. Cepat atau lambat, mereka juga akan terbiasa.

Tapi secercah harapan tetap ada di mata Zhuo Yuzhen. “aku sering mendengar orang mengatakan bahwa pedang Anda adalah senjata yang tak tertandingi!”

Fu Hongxue menatap pedang di tangannya.Matanya dipenuhi dengan kebencian yang pahit.”Ini adalah alat untuk membunuh orang, bukan menyelamatkan orang.”

Kebenciannya yang pahit tidak diarahkan pada orang lain. Itu diarahkan pada dirinya sendiri.Selama dia bisa menyelamatkan anak-anak, dia rela melakukan apapun.

Tapi tidak ada yang bisa dia lakukan sama sekali.

Harapan Zhuo Yuzhen akhirnya punah.Dengan usaha, dia benar-benar memaksakan senyum di wajahnya.”Setidaknya kita masih punya satu harapan.”

Dia menghibur Fu Hongxue, “Yan Nanfei ingin kau menunggu di sini. Dia pasti akan kembali. “

Fu Hongxue berkata, “Jika dia akan kembali, dia pasti akan melakukannya sekarang. Sekarang, bahkan jika dia kembali, dia pasti akan berasumsi bahwa kita tidak berada di dalam. “

Zhuo Yuzhen menutup mulutnya.

Tentu saja dia tahu bahwa kata-kata Fu Hongxue itu benar. Yan Nanfei pasti tidak akan memikirkan kemungkinan mereka akan tinggal lama di sini. Malahan dia tidak memikirkan Fu Hongxue dikubur hidup-hidup di sini.

Berdasarkan pengertian Fu Hongxue dan waktu, jika ada orang di atas mereka melakukan gerakan sekecil apapun, seharusnya mereka tidak bisa menyembunyikannya darinya.

Tapi siapa yang bisa membayangkan hal itu pada saat itu, dia sibuk mengantarkan anak-anak itu? Siapa yang akan membayangkan bahwa akan ada suara bayi menangis disini?

Ada banyak hal di dunia ini yang tidak ada yang bisa memprediksi sama sekali. Peristiwa sejati terkadang lebih aneh dan fantastik dibanding peristiwa legenda.

Anak-anak mulai menangis lagi.

Keringat dingin menetes dari telapak tangan Fu Hongxue.Tiba-tiba dia memikirkan sesuatu yang bisa dia lakukan untuk mereka.

Sesuatu yang awalnya lebih baik dia pikirkan daripada melakukannya.

Tapi sekarang, dia pasti harus melakukannya.

Zhao Ping juga orang yang berprofesi baik dan bijak. Orang seperti itu pasti akan membawa alat penting tertentu ke tubuhnya.

Mengaduk-aduk barang milik orang mati adalah sesuatu yang membuatnya mual handengan memikirkannya.

Tapi sekarang, dia sudah melakukan hal itu.

Dia menemukan sebuah korek api, sebuah gulungan panjang dari tali, permata realgar yang dirancang untuk mengusir ular dan mengusir penyakit, sebotol obat untuk luka bakar, sepotong ginseng setengah dimakan, gantungan kunci, bunga mutiara, beberapa ingot emas , Beberapa uang perak, dan sepucuk surat.

Mutiara dan emas kuning adalah hal-hal yang akan membuat orang melakukan apa saja untuk mendapatkannya, sampai pada titik di mana mereka bahkan akan menukar martabat mereka untuknya. Tapi sekarang, mereka telah menjadi instrumen yang tidak berharga.

Mungkinkah ini adalah bentuk satire?

Setelah melahirkan, seseorang akan menjadi lemah. Anak-anak sedang minum susu.

Siapa pun pasti tahu sekarang, yang paling dibutuhkan Zhuo Yuzhen adalah ginseng.

Fu Hongxue dengan tenang mengeluarkan pedangnya, mengiris bagian-bagian yang telah digerogoti.Ini adalah pertama kalinya dia menarik pedangnya untuk sesuatu yang tidak hidup, dan yang kedua kalinya Zhuo Yuzhen melihat pedang itu.Dia tidak peduli.

Halangan yang ada antara dia dan dia telah hancur saat melahirkan.

Sebuah hubungan ajaib ada di antara mereka berdua, sekarang.

Zhuo Yuzhen tidak mengangkat ini.Dia diam-diam menerima ginseng itu, tapi matanya terfokus pada bunga mutiara itu.

Itu adalah bunga peoni.Setiap mutiara tunggal di atasnya terbentuk sempurna dan tanpa cacat.

Kemilau lembut dan ramping. Pengerjaan cerdik.Di tengah kegelapan, nampak semakin indah dan luar biasa.

Cahaya muncul di matanya lagi.

Dia adalah seorang wanita.

Semilir yang dilipat oleh permata dan mutiara adalah sesuatu yang tidak dapat ditolak oleh seorang wanita.

Fu Hongxue ragu sejenak.Akhirnya, dia memberikannya padanya.

Mungkin seharusnya dia tidak melakukan ini.Tapi pada saat ini, mengapa repot-repot mencegahnya menikmati kesenangan terakhir ini, kegembiraan terakhir ini?

Zhuo Yuzhen tertawa.Tawanya seperti anak kecil.

Anak-anak yang menangis telah tertidur.

Fu Hongxue berkata, “Kamu juga harus tidur!”

Zhuo Yuzhen berkata, “aku tidak bisa tertidur.”

Fu Hongxue berkata, “Selama kamu menutup mata, kamu akan bisa tertidur.”

Dia bisa tahu bahwa dia sudah sangat lelah.Dia telah kehilangan terlalu banyak darah, dan telah mengalami terlalu banyak penderitaan dan ketakutan.

Matanya akhirnya tertutup. Dia segera tenggelam dalam kegelapan yang manis dan damai.

Fu Hongxue diam-diam mengamatinya.Seorang ibu yang tidur dengan bayinya menjadi sesuatu yang sangat menyenangkan dan indah. Tapi sekarang…

Dia mengertakkan gigi dan memutuskan untuk tidak membiarkan dirinya meneteskan air mata.

Saat ini, dia pasti akan mencari setiap hal yang mungkin bisa membantu mereka melarikan diri. Tapi meski punya sepasang mata yang bisa melihat dalam kegelapan, dia juga sangat lelah saat ini.

Dia menyalakan korek api. Hal pertama yang dia lihat adalah delapan karakter di cap surat tersebut.

“Kepada Yan Nanfei, adikku. Yu. “

Yu?

Gongzi Yu?

Mungkinkah surat ini diberikan oleh Gongzi Yu, agar Zhao Ping bisa mengantarkannya ke Yan Nanfei?

Adikku?

Hubungan apa, tepatnya, apakah mereka pernah memilikinya?

Fu Hongxue dapat mengusai keingintahuannya. Dia melipat surat itu, lalu menyimpannya di pakaiannya.

Zhao Ping tidak sempat menyampaikan surat ini. Ia berharap masih bisa melihat Yan Nanfei lagi.

Tapi dia sendiri tahu bahwa peluang itu benar-benar sangat kecil.

Untuk Fu Hongxue, selain surat dan ginseng ini, benda-benda yang ditemukan di tubuh Zhao Ping sama sekali tidak berharga.

Karena dia telah mengabaikan sesuatu.Seharusnya tidak ada bunga mutiara di tubuh pria seperti Zhao Ping.

Tapi saat memikirkan ini, sudah terlambat.

Ibu dan anak-anaknya masih tidur.Suara aneh tiba-tiba terdengar dalam kegelapan.

Fu Hongxue sekali lagi menyalakan korek api. Dia melihat seekor ular bergegas keluar dari sebuah lemari batu, bergegas menuju pojok kiri yang redup.

Mereka tidak tahan dengan aroma the realgar.

Ruang bawah tanah tidak memiliki ventilasi.Udara berangsur-angsur menjadi bau.Bau realgar menjadi sangat kuat.

Fu Hongxue segera menemukan sesuatu yang mengerikan.Mungkin mereka tidak perlu menunggu lapar dan haus untuk membunuh mereka.Mereka mungkin mati lemas.

Terutama anak-anak.

Anak-anak belum memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan.

Pada saat ini, ia menemukan sesuatu yang lain. Sesuatu yang membuatnya sangat bahagia.

Setelah beberapa ular berjalan ke sudut gelap itu, mereka menghilang.

Pasti ada jalan keluar sana.

Jika ada celah di sudut dinding itu, apakah baru-baru ini diciptakan oleh tindakannya, atau apakah selalu ada di sana?

Meski bukan ular, dan tidak tahu apakah bagian luar tembok itu di atas tanah atau di bawah tanah.

Selama dia mendapat kesempatan, dia pasti tidak akan membiarkannya hilang.

Dia menyerang dengan pedangnya!

Pada saat Zhuo Yuzhen terbangun, Fu Hongxue telah menebang di dinding batu untuk waktu yang lama.Keretakan di dinding telah berangsur-angsur tumbuh lebih besar, sampai-sampai tikus yang paling gemuk pun bisa keluar.

Sayangnya, mereka bukan tikus.

Setelah anak-anak bangun, mereka menangis lagi.Setelah mereka menangis, mereka tertidur sekali lagi.

Zhuo Yuzhen melepas pakaian luarnya, meletakkannya di lantai.Dengan lembut dia meletakkan bayi-bayi yang sedang tidur, lalu memaksa dirinya berdiri.

Fu Hongxue terengah-engah. Bajunya basah kuyup.Orang yang sedang tidur mungkin tidak menyadarinya, tapi dia telah menghabiskan terlalu banyak energi.Udara yang menipis terasa tak tertahankan baginya.

Dia harus segera kabur. Dia menggunakan lebih banyak energi.Tiba-tiba, dengan suara retak, muncul pada pedangnya.

Pedang ini telah menjadi bagian tubuhnya, bahkan sebagian hidupnya.

Tapi dia tidak berhenti.

Zhuo Yuzhen menggigit sepotong ginseng.Dia diam menyerahkannya kepadanya.

Fu Hongxue menggeleng. “Anak butuh susu. kamu membutuhkannya lebih dari saya. “

Zhuo Yuzhen dengan murka berkata, “Tapi jika kamu pingsan, siapa yang bisa hidup?”

Fu Hongxue mengertakkan giginya. Ketukan lain muncul di pedangnya.

Air mata Zhuo Yuzhen mulai mengalir.

Ini awalnya adalah pedang yang tak tertandingi, tak tertandingi, bahkan untuk mengatasi angin dan awan dan mengisi pahlawan dengan teror. Tapi sekarang, itu bahkan tidak berguna seperti sekop logam.

Betapa hal yang kejam dan menyedihkan ini!

Wajar saja, Fu Hongxue sendiri bisa memahami sentimen ini. Dia hampir benar-benar akan runtuh.

Tangan Zhuo Yuzhen tiba-tiba diam bergerak ke arahnya, dipenuhi cairan manis.

Begitu Fu Hongxue membuka mulutnya, cairan itu mengalir melewati bibirnya. Sebuah perasaan yang tak terlukiskan manis dan menyegarkan memenuhi hatinya.

Ini adalah ASInya.

Fu Hongxue telah bersumpah untuk tidak pernah lagi meneteskan air mata. Tapi saat ini, dia tidak bisa mencegah air mata keluar dari matanya.

Tapi sesaat saja, ada sesuatu yang tiba-tiba muncul di tengah celah di dinding batu. Itu adalah pedang.

Pedang berwarna merah!

Ada kain yang melilit pedang, yang isinya sepuluh kata. Kata-kata ini ditulis dengan darah.”Saya belum meninggal. Anda juga tidak bisa mati! “

Anak-anak mulai menangis lagi.

Ledakan yang nyaring membuat hidupku terjaga!

Sinar matahari memenuhi langit.

Anak-anak akhirnya melihat matahari.

Fu Hongxue hanya berharap agar semua anak di dunia yang terlahir dalam kegelapan bisa hidup di bawah sinar matahari.

“Sebenarnya aku sudah pergi.aku pergi tiga kali. “

“Tapi kamu kembali tiga kali.”

“aku juga tidak tahu mengapa aku kembali. Awalnya, aku pikir kamu pasti tidak akan berada di dalam sini. “Yan Nanfei tertawa. “Karena bahkan dalam mimpiku, aku tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari akan tiba saat Fu Hongxue dikubur hidup-hidup oleh seseorang.”

Tidak ada sedikit pun niat buruk dalam tawanya.Hatinya benar-benar dipenuhi dengan sukacita. “Terakhir kali aku datang, aku berencana untuk pergi juga.”

“Kenapa kau tidak pergi?”

“Karena tiba-tiba aku mendengar suara yang sangat aneh.Kedengarannya seperti seseorang yang makan kacang fava. “

“Itu adalah suara pedang yang mulai retak.”

“Pedang siapa?”

“pedangku.”

Alis Yan Nanfei terangkat dan mulutnya ternganga.Kaget, dia menatap Fu Hongxue, tampak seolah-olah dia bahkan lebih kaget daripada saat dia mendengar bahwa dunia itu sendiri telah hancur.

Tapi Fu Hongxue hanya tertawa.”Ketekunanku hanya biasa saja.”

Yan Nanfei berkata, “Tanganmu?”

Fu Hongxue berkata, “aku masih memiliki tanganku.”

Yan Nanfei berkata, “Selama kamu masih memiliki tangan, bahkan pedang retak pun bisa membunuh orang.”

Tawa Fu Hongxue tiba-tiba lenyap.”Dimana mereka?”

Yan Nanfei menghela napas.Sambil tersenyum pahit, dia berkata, “Mereka tidak ada di sini.aku khawatir aku tidak tahu di mana mereka berada. “

Jauh sekali, ada kereta yang bisa dilihat, tapi tidak ada orang di sana.

Fu Hongxue bertanya, “kamu mengendarai kereta di sini?”

Yan Nanfei terkekeh. “aku naik kereta tiga kali di sini. Aku benci berjalan. Jika aku memiliki kesempatan untuk naik, saya pasti tidak akan berjalan. “

Fu Hongxue menatapnya.”Hanya karena kamu benci berjalan?Bukan karena kakimu? “

Yan Nanfei menatapnya juga.Tiba-tiba dia mendesah.”Kenapa aku tidak bisa menyembunyikan apapun darimu?”

Bayi-bayi itu terbungkus pakaian luar Fu Hongxue.Yan Nanfei menekan takjubnya sepanjang waktu.Dia tidak bertanya tentang hal itu.

Karena Fu Hongxue tidak mengangkatnya sama sekali.

Dia tahu bahwa jika Fu Hongxue tidak ingin mengemukakan sesuatu, sebaiknya kamu berpura-pura tidak mengetahuinya!

Tapi Zhuo Yuzhen, tersenyum, sudah memanggilnya. “Paman Yan, kenapa kamu tidak datang melihat anak-anak kita?”

Yan Nanfei akhirnya tidak bisa lagi menahan diri.Dia tidak bisa tidak bertanya, “Anak-anakmu?”

Zhuo Yuzhen melirik Fu Hongxue dari sudut matanya.”Mungkinkah dia tidak memberitahumu?”

Yan Nanfei berkata, “Katakan apa?”

Zhuo Yuzhen tersenyum manis. “Salah satu dari dua anak ini bermarga Qiu, yang lainnya bermarga Fu.Anak laki-laki itu adalah pewaris garis keturunan keluarga Qiu.Namanya adalah Qiu Xiaoqing.Gadis itu lahir lebih dulu. Namanya Fu Xiaohong. “

Matanya dipenuhi rasa bangga dan puas.”Kami sudah sepakat untuk ini. Kita sudah…”

Wajahnya memerah, dan dia menundukkan kepalanya.

Yan Nanfei menatapnya, lalu menatap Fu Hongxue. Dia tampak lebih terkejut daripada sebelumnya, saat dia mendengar bahwa pedang itu telah retak.

Fu Hongxue telah berbalik.Dia menarik pakaian itu dengan kuat ke sekeliling anak-anak, lalu berkata, “Mengapa Anda tidak naik kereta dulu?”

Zhuo Yuzhen sudah duduk di dalam kereta.Baru saat itulah Fu Hongxue dan Yan Nanfei berjalan perlahan.

Sepanjang waktu, keduanya tidak membuka mulut mereka.Setelah sekian lama, Fu Hongxue tiba-tiba berkata, “kamu tidak berpikir itu mungkin?”

Yan Nanfei memaksa tertawa.”Ada banyak hal yang tidak terpikirkan di dunia ini.”

Fu Hongxue berkata, “kamu menentang?”

Yan Nanfei berkata, “aku tahukamu pasti mengalami kesulitan sendiri yang sulit kamu diskusikan. Mungkin…”

Fu Hongxue menyela kata-katanya. “Jika waktu bisa kembali, saya tetap akan membuat pilihan yang sama. Anak-anak tidak bisa tanpa ayah.Seseorang pasti menjadi ayah mereka. “

Senyum Yan Nanfei menjadi tulus dan optimis. “Selain dirimu, aku benar-benar tidak bisa memikirkan orang lain yang bisa menjadi ayah mereka.”

Dia berjalan sangat pelan, dan postur tubuhnya tampak serupa dengan gaya Fu Hongxue. Ia juga batuk tanpa henti.

Fu Hongxue tiba-tiba berhenti.Menatapnya, dia berkata, “Berapa banyak luka yang kau alamil?”

Yan Nanfei berkata, “Tidak banyak.”

Fu Hongxue tiba-tiba mengulurkan tangan dan menarik bajunya terbuka.Di tepinya yang kuat, ada dua tanda kuku.

Goresan kuku jari ungu, tampak seolah-olah telah dicelup ke kulitnya.

Fu Hongxue segera dikontrak.”Ini adalah ‘Palm Violet Besar yang Memenggal Langit dan Menghancurkan Bumi?”

Yan Nanfei mendengus setuju.

Fu Hongxue berkata, “Apakah kamu memukul kaki dengan ‘Bone Penetrating Nail’ atau ‘Soul Hunting Needle’?”

Yan Nanfei tersenyum pahit.”Jika itu adalah ‘Soul Hunting Needle’, apakah saya masih akan berdiri di sini?”

Fu Hongxue berkata, “Orang-orang datang dari dataran tinggi Xingxiuhai di Wilayah Barat?”

Yan Nanfei berkata, “Hanya satu orang!”

Fu Hongxue berkata, “Apakah orang yang datang dari Duo Qingzi, atau Wu Qingzi?”

Yan Nanfei menghela napas.”Duo Qingzi sama tak kenal ampun saat melakukan kepindahannya.”[Ini adalah sebuah pukulan; Duo Qingzi berarti ‘orang yang memiliki kelembutan dan kasih sayang yang besar’, sementara Wu Qingzi berarti ‘manusia tanpa ampun’.]

Fu Hongxue berkata, “Apakah ‘Bone Penetrating Nail’ masih ada di kakimu?”

Yan Nanfei berkata, “Satu-satunya di kakiku adalah lubang.”

Dia mengulurkan tangannya, menunjukkan senjata tersembunyi yang berkilauan di telapak tangannya dengan cahaya dingin.

Jika seseorang memilih sepuluh senjata peluru tersembunyi paling mematikan di dunia, diragukan lagi ‘Bone Penetrating Nail’ akan menjadi salah satu dari mereka. Yan Nanfei tiba-tiba terkekeh.”Untungnya, keberuntungan saya tidak seburuk.Dia menembakkan tiga belas ‘Bone Penetrating Nails’.Saya hanya tertabrak satu, dan itu tidak mencapai titik penting.aku bisa berlari sedikit lebih cepat daripadanya. Jika tidak, meski Duo Qingzi tidak membunuhku, Yang Wuji pasti akan mencabut nyawaku. “

Tawanya terasa sangat ceria.”Coba saya ceritakan sedikit rahasia.Meskipun kemampuanku dalam membunuh tidak sebaik dirimu, keahlianku dalam menjalankan hidup adalah yang nomor satu di dunia. “

Fu Hongxue meraih pakaiannya. Baru setelah Yan Nanfei selesai berbicara, dia melepaskan tangannya, menarik surat itu keluar dengan itu. “Bacalah setelah Anda masuk kereta.”

“Siapa yang akan menjadi supir?”

“aku.”

Yan Nanfei tertawa. “Sepertinya aku ingat bahwa kamu tidak tahu cara mengemudi dulu.”

Fu Hongxue berkata, “Sekarang aku tahu.”

Yan Nanfei berkata, “Kapan kamu belajar?”

Fu Hongxue menatapnya. Tiba-tiba, dia berkata, “Apakah kamu tahu bagaimana menyelamatkan  diri?”

Yan Nanfei berpikir sebentar, lalu menggelengkan kepalanya.

Fu Hongxue berkata, “Kapan kamu akan belajar suatu hal?”

Yan Nanfei berkata, “Ketika saya sampai pada titik di mana saya tidak memiliki pilihan lain selain melakukannya.”

Fu Hongxue menutup mulutnya lagi. Dia percaya bahwa Yan Nanfei tahu apa maksudnya.

Ketika seorang pria mencapai suatu titik di mana dia harus melakukan sesuatu, dia akan melakukannya.

Surat itu sangat panjang, terbentang di tiga gulungan kertas.Bahkan sebelum mereka sampai di kereta, Yan Nanfei mulai membaca.

Dia tidak sabar.

Fu Hongxue sangat pandai menutupi rasa penasarannya. Dia tidak bertanya apa isi surat itu.

Terbukti, ini adalah surat yang sangat lucu, karena mata Yan Nanfei dipenuhi dengan tawa.

Dipenuhi dengan semacam tawa sinis.

Tiba-tiba dia berkata, “Sepertinya Gongzi Yu benar-benar orang yang baik.Dia sangat peduli dengan saya. “

Fu Hongxue berkata, “Oh?”

Yan Nanfei tertawa.”Dia menyarankan agar aku segera meninggalkanmu, karena kamu telah menjadi makhluk yang hampir bersifat brutal. Siapa pun yang bersamamu akan mengalami nasib sial. “

Dia tertawa terbahak-bahak, lalu berkata, “Dia bahkan menulis daftar untuk saya.”

Yan Nanfei berkata, “Daftar ini mencakup nama semua orang yang ingin membunuh kita.Orang-orang yang ingin membunuhmu lebih banyak daripada orang-orang yang ingin membunuhku. “

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Satu orang tidak terlalu banyak.”

Yan Nanfei berkata, “Terkadang tidak terlalu banyak, terkadang tidak sedikit.Tergantung siapa orang ini. “

Tawanya sangat tidak menyenangkan.”Sebenarnya, orang yang ingin membunuhmu bahkan tidak bisa dianggap seseorang.”

Fu Hongxue berkata, “Lalu, apakah dia?”

Yan Nanfei berkata, “Setidaknya dia harus dihitung sepuluh orang.”

Fu Hongxue berkata, “Apakah itu Wu Qingzi, di dataran tinggi Xingxiuhai?”

Yan Nanfei berkata, “Dibandingkan dengan orang ini, Wu Qingzi paling bisa dianggap anak yang baru belajar membunuh orang.”

Fu Hongxue berkata, “Siapa orang ini?”

Yan Nanfei pergi ke kereta dan menutup pintu, seolah takut dirinya sendiri mungkin akan melompat keluar. “Ini adalah orang yang menggunakan pedang, pedang yang sangat istimewa.”

Fu Hongxue berkata, “pedang apa?”

Yan Nanfei menarik pintu kereta yang agak rapat.Baru saat itulah dia mengatakannya, satu kalimat sekaligus, “The Demon Decapitating Sabre of the Heaven’s Monarch ‘!”

Kereta itu sangat luas.Zhuo Yuzhen menempatkan gadis itu di atas lututnya sambil memegangi anak laki-laki itu di tangannya.Matanya terfokus pada Yan Nanfei.Akhirnya, dia tidak bisa tidak bertanya, “Jenis pedang apa adalah ‘Demon Decapitating Sabre of the Heaven’s Monarch’?”

Yan Nanfei tertawa terbahak-bahak.”Sebenarnya, itu tidak bisa dianggap sebagai pedang.”

Zhuo Yuzhen berkata, “Perlu dipertimbangkan sepuluh?”

Yan Nanfei tidak langsung merespons.Sebagai gantinya, dia bertanya kepadanya, “Apakah kamu melihat belati Xiao Siwu?”

Zhuo Yuzhen berpikir sejenak, lalu mengangguk. “aku pernah melihatnya sebelumnya. Dia selalu menggunakan belati untuk memangkas kukunya. “

Yan Nanfei berkata, “Perlu setidaknya lima ratus belati seperti itu untuk menempa satu ‘Demon Decapitating Sabre of the Heaven’s Monarch’!”

Zhuo Yuzhen menarik napas.”Lima ratus belati?”

Yan Nanfei bertanya lagi, “Tahukah kamu berapa banyak orang yang dibunuh dengan pedang itu dalam satu pukulan?”

Zhuo Yuzhen berkata, “Dua orang?Tiga? Lima?”

Yan Nanfei mendesah.”Dengan satu potong, dia membunuh dua puluh tujuh orang.Setiap kepala mereka terbelah dua. “

Wajah Zhuo Yuzhen berubah.Dia memperketat cengkeramannya pada anak di dadanya.Sambil menatap ke luar jendela, dia memaksa tertawa.”Apakah Anda mencoba menakut-nakuti saya?”

Yan Nanfei tersenyum pahit.”Jika kamu melihat pedang itu, kamu akan tahu apakah akumencoba menakut-nakutimu atau tidak?”

Tiba-tiba dia menggelengkan kepalanya.”Tapi tentu saja, kamu tidak akan melihatnya.Langit, memberkati dan melindungi kita.Jangan biarkan dia melihat pedang itu. “

Zhuo Yuzhen tidak mengajukan pertanyaan lagi, karena dia melihat sesuatu yang sangat aneh. “Dengar, ada roda di sana.”

Sama sekali tidak aneh kalau ada gerbong yang punya kemudi, tapi mengapa roda akan bergulir di jalan dengan sendirinya?

Yan Nanfei tidak tahan untuk tidak mengulurkan kepala untuk melihat-lihat.Ekspresi wajahnya berubah juga.”Roda ini berasal dari kereta kita.”

Sebelum dia selesai berbicara, kereta mulai miring, perlahan mulai miring ke satu sisi jalan.

Zhuo Yuzhen berteriak keras, “Lihat!Kenapa ada setengah kuda disana? “

Setengah kuda?Bagaimana bisa ada yang seperti setengah kuda?

Yang lebih menakutkan lagi adalah kuda ini masih berjalan kencang ke depan dengan dua kaki.

Tiba-tiba, badai darah menyiram dari situ.

Kuda setengah itu berlari tujuh atau delapan langkah lagi sebelum jatuh.Hati, usus, dan organ dalamnya jatuh ke lantai.

Yan Nanfei berteriak keras, “Hati-hati!”

Sebelum suara suaranya mereda, kereta tiba-tiba membalik di udara, seolah-olah telah jungkir balik.

Yan Nanfei bergegas mendekat, mengumpulkan Zhuo Yuzhen dan anak-anaknya untuk dirinya sendiri, lalu menendang pintu hingga terbuka.

Sebuah tangan terbentang dari luar pintu.Suara Fu Hongxue bisa terdengar.”Ambil.”

Kedua tangan mereka bergabung.Fu Hongxue mencengkeram tangan Yan Nanfei, sementara Yan Nanfei memegang Zhuo Yuzhen dan anak-anaknya.Dengan suara meledak, baik orang dewasa maupun anak-anak terbang keluar dari pintu.

Selanjutnya, dengan suara gemuruh, kereta itu menabrak pohon besar di pinggir jalan.

Ini hancur.

Siang yang semakin tinggi

Cuaca cerah dan ceria.Cahaya matahari sangat indah.

Sinar matahari yang segar bersinar di jalan. Tapi tiba-tiba, awan gelap menutupinya, menghalangi sinar matahari. Seolah-olah bahkan matahari tidak tahan melihat apa yang baru saja terjadi.

Kereta itu hancur berantakan.

Kuda yang menarik gerbong itu sudah dipotong-potong.Bagian belakangnya masih menempel pada kereta.Bagian depan terbaring terjatuh di pinggir jalan.

Apa yang terjadi saat itu?

Zhuo Yuzhen erat-erat menahan anak-anaknya, tidak membiarkan anak-anaknya menangis. Meskipun dia sendiri juga tidak tahu apa yang baru saja terjadi, dia terlalu ketakutan, begitu ketakutan sehingga dia melupakan semua rasa sakitnya.

Meskipun dia merasa seolah-olah semua tulang di tubuhnya telah menjadi debu, ketakutan membuat dia benar-benar mati rasa.Dan kemudian, dia tidak bisa menahan diri untuk muntah.

Seorang penebang kayu muda sedang berdiri di pinggir jalan.Dia juga bisa muntah.

Dia baru saja akan pergi di jalan ini lebih awal, tapi dia mundur selangkah, karena dia melihat kereta seperti ini.

Pengemudi kereta memiliki wajah yang pucat dan tampak seolah-olah dia bisa membuat kereta ini segera melakukan perjalanan delapan ratus mil.

“Mungkinkah orang ini bergegas ke pemakaman?”

Si penebang kayu yang muda dan kuat itu baru saja akan mengutuknya, tapi sebelum dia mulai, dia melihat kilau cahaya pedang.

Sebenarnya, dia tidak tahu apakah itu cahaya pedang, atau petir.

Yang dia lihat hanyalah kilatan cahaya terbang keluar dari dalam hutan, dan kemudian … tiba-tiba terpecah belah. Bagian depan dan bagian belakang terbagi dua.

Bagian depan kuda itu sebenarnya masih berjalan dengan dua kaki depannya.

Apa yang terjadi setelah itu, penebang kayu sama sekali tidak memperhatikannya. Dia tidak percaya ini nyata.

Dia berharap ini adalah mimpi, tidak lebih dari mimpi buruk.

Tapi dia sudah muntah.

 

Translator / Creator: alknight