November 25, 2016

Horizon, Bright Moon, Sabre – Chapter 06: Before the Duel

 

Chapter 6 – Before the duel

Fu Hongxue

Kira-kira berusia 36-37 tahun.

Ditandai dengan kaki kanannya yang cacat dan pedang yang tidak pernah meninggalkan tangannya.

Seni bela dirinya sepertinya bukan berasal dari sekolah atau guru tertentu. Kekuatan dirinya belajar pedang sangat cepat dan diakui secara luas sebagai pendekar pedang nomor satu dunia bela diri.

Latar belakang keluarganya tidak jelas. Dia dikatakan diadopsi sejak lahir oleh Putri Sihir Iblis Bai Feng, dan dengan demikian dia mengetahui semua jenis seni pembunuhan dengan menggunakan racun. Dia belum pernah menikah, dan menjelajahi dunia tanpa rumah.

Karakternya eksentrik dan berperasaan, bekerja sendiri danberjalan tanpa orang lain.

Du Lei perlahan mendorong kertas itu data ini ke Thumb tanpa ekspresi apapun.

Thumb bertanya, “Sudahkah kamu membaca ini?”

Du Lei, “Hmm ..”

Thumb menghela napas, “aku tahu kamu tidak akan puas, tapi hanya itu data yang bisa kami dapat. Dan itu sama seperti ada yang tahu tentang Fu Hongxue. “

Du Lei, “Bagus sekali.”

Thumb berkedip dan bertanya, “Apakah ini membantu kamu ?”

Du Lei, “Tidak sama sekali”

Thumb, “Bahkan tidak sedikit pun?”

Du Lei perlahan mengangguk. Dia berdiri, melangkah dan dengan cepat duduk lagi. Dia berkata dengan dingin, “Data kamu meninggalkan dua hal, dua poin terpenting.”

thumb, “Oh ..”

Du Lei, “Dia ditipu oleh wanita sebelumnya, sangat ditipu.”

Thumb, “Siapa wanita ini?”

Du Lei, “Pelacur bernama, Cui Nong”

Thumb menghela napas lagi, “aku selalu bertanya-tanya mengapa pria cerdas begitu mudah ditipu oleh pelacur.”

Peacock mendadak masuk dan mencibir, “Itu karena orang cerdas hanya menyukai wanita cerdas dan wanita pintar kebanyakan pelacur.”

Thumb menggelengkan kepalanya dan tertawa, “aku tahu kamu membenci wanita tapi tidak akan pernah menduga bahwa kamu sangat membenci mereka.”

Du Lei mencibir, “Sepertinya dia juga ditipu oleh wanita.”

Wajah Peacock berubah warna, tiba-tiba tersenyum dan mengubah topik pembicaraan, “Apa yang kedua?”

Du Lei, “Dia memiliki penyakit”

thumb, “Sakit apa?”

Du Lei, “Epilepsi.”

Mata thumb bersinar, “Ketika penyakitnya kambuh, dia akan memasukan barang ke mulut dan berguling-guling di tanah?”

Du Lei, “Epilepsi hanya memiliki satu jenis efek.”

Thumb bertanya-tanya, “Bagaimana mungkin orang gila cacat seperti dia menguasai pedang yang tak tertandingi.”

Du Lei, “Dia telah bekerja keras. Dikatakan bahwa dia mempraktekkan pedangnya setidaknya delapan jam setiap hari, mulai dari usia empat sampai lima tahun, melatih pedangnya setidaknya 12000 kali sehari. “

Thumb tertawa pahit, “aku tidak percaya kamu tahu lebih banyak tentang dia daripada kita.”

Du Lei dengan lembut berkata, “aku tahu banyak tentang masing-masing dan setiap orang di Hall of Fame, karena aku telah menghabiskan lima bulan penuh untuk mengumpulkan info mereka dan lima bulan lagi untuk meneliti keahlian mereka.”

thumb, “aku yakin kamu telah menghabiskan lebih banyak waktu untuk Fu Hongxue daripada orang lain.”

Du Lei mengakui hal itu.

Thumb, “Jadi, apa hasil penelitianmu?”

Du Lei, “pedangnya tidak pernah meninggalkan tangannya, setidaknya selama dua puluh tahun terakhir pedang itu adalah segalanya. Sekarang, pedang itu praktis menjadi bagian tubuhnya. Dia menggunakan pedang itu, lebih baik dan lebih mudah daripada yang lain menggunakan jari mereka sendiri. “

thumb, “Dari apa yang aku tahu, pedang itu bukan pedang yang bagus.”

Du Lei, “Sebuah pedang yang bisa membunuh adalah pedang yang bagus!”

Bagi Fu Hongxue, pedang itu bukan lagi pedang belaka. Pria dan pedang itu telah mengembangkan sebuah pemikiran yang orang lain tidak dapat mengerti. Meskipun Du Lei tidak mengatakannya dengan detail, tapi Thumb telah mengerti maksudnya.

Peacock merenung sepanjang waktu ini, dan tiba-tiba berkata, “Jika kita bisa melepaskan pedangnya …”

Du Lei, “Tidak ada yang bisa menghilangkan pedangnya.”

Peacock tersenyum, “Selalu ada pengecualian untuk setiap masalah.”

Du Lei, “Tidak akan ada pengecualian dalam kasus ini.”

Peacock tidak berdebat lebih jauh tapi malah bertanya, “Biasanya, kapan penyakitnya akan muncul?”

Du Lei, “Penyakitnya muncul saat dia menderita kemarahan atau kesedihan yang luar biasa.”

Peacock, “Jika kamu bisa menyerang saat dia sakit …”

Wajah Du Lei menjadi gelap dan dingin berkata, “Orang seperti apa kamu?”

Peacock tersenyum lagi, “aku juga tahu kamu tidak mau melakukan hal seperti itu, tapi dengan mudah kita bisa membuat orang lain melakukannya. Jika kita bisa membuat seseorang marah padanya dulu, maka … “

Du lei tiba-tiba terangkat, dan dengan dingin menyatakan, “aku hanya berharap kamu mengerti satu hal.”

Peacock mendengarkan, dan begitu pula thumb!

Du Lei, “Duel ini antara dia dan aku sendiri, tidak peduli siapa yang menang atau kalah, itu tidak ada hubungannya dengan orang lain.”

Thumb tiba-tiba memotong, “Tidak ada hubungannya dengan Gongzi juga?”

Tangan Du Lei di yang menggengam sarung langsung kencang.

Thumb, “Jika kamu belum melupakan Gongzi, maka kamu setidaknya harus melakukan satu hal.”

Du Lei tidak bisa tidak bertanya, “Apa itu?”

thumb, “Biarkan dia menunggu, biarkan dia menunggu lebih lama, sampai dia cemas dan terganggu sebelum kamu pergi.”

Dia tersenyum dan melanjutkan, “Pertarungan ini kamu menang atau kalah, hidup atau mati, kami tidak terlalu peduli. Tapi kami juga tidak ingin mengambil tubuh kamu.”

….

Siang hari, Taman Keluarga Ni yang ditinggalkan.

Sinar matahari bersinar di paviliun heksagonal. Di luar paviliun, ada satu orang, satu pedang!

Saber hitam pekat!

Fu Hongxue perlahan berjalan menyeberangi rumput liar, tangannya mengepalkan pedang itu dengan erat.

Meski cat merah di pagar sudah mengelupas, paviliun itu masih berdiri kuat di antara kabut dan tanaman hijau. Di bawah sinar matahari, itu tampak setiap bekas kemuliaannya.

Tempat ini pastinya sangat indah, tapi mengapa pohon itu jatuh ke keadaan sepi?

Sepasang burung layang terbang dan menetap di pohon poplar di luar paviliun heksagonal, seolah-olah mereka juga mencari kemuliaannya yang dulu.

Sayang sekali bahwa sementara pohon poplar masih tetap sama, pemandangan lokal pun lenyap.

Burung layang-layang terbang mondar-mandir, berapa kali mereka datang dan berapa kali mereka pergi?

Poplar itu tidak pernah bertanya.

Poplar itu tidak memiliki kata-kata!

Poplar itu tidak memiliki perasaan.

Fu Hongxue tiba-tiba merasakan sakit di hatinya.

Dia sudah lama menguasai keheningan poplar, tapi kapan dia bisa menguasai kekejaman kutub itu?

Fu Hongxue berdiri di sana dengan bodohnya, seakan melupakan dari mana dia berada dan dari mana asalnya.

Dia tidak berpikir lebih jauh, karena tiba-tiba dia mendengar tawa seseorang.

Tertawa, jernih dan manis seperti oriole emas.

Matahari telah terbenam dan rerumputannya tumbuh tinggi tapi tidak ada tanda-tanda oriole.

Suara oriole emas ada di rerumputan tinggi.

Dari rerumputan, seorang gadis tiba-tiba berdiri, menatap Fu Hongxue dan tertawa dengan cara yang konyol.

Tawanya sangat indah, tapi lebih dari itu adalah kepribadiannya, rambutnya yang panjang dan lebat sehalus sutra.

Dia tidak menyisir rambutnya dan membiarkan rambutnya yang lembut dan halus turun ke bahunya.

Dia juga tidak memakai make-up apapun, hanya gaun panjang yang pas dengan dirinya. Itu bukan sutra atau satin, tapi itu berkilau seperti rambutnya.

Fu Hongxue tidak bertanya.

“Aku menertawakanmu.” Dia tertawa lebih manis lagi. “kamu berdiri di sana, terlihat seperti orang bodoh.”

Fu Hongxue terdiam.

“kamu bahkan tidak akan bertanya siapa aku ?”

“Kamu siapa?”

Fu Hongxue telah bertanya, seperti tujuan awalnya!

Siapa yang tahu bahwa saat dia membuka mulutnya, gadis berambut panjang itu melompat teriak dengan teriakan.

“aku menunggu kamu untuk menanyakan hal itu.” Dia melompat dengan tendangan kucing yang memprovokasi. “kamu tahu siapa pemilik tanah tempat kamu berdiri? Siapakah kamu untuk bergoyang-goyang seperti tuan? “

Fu Hongxue dengan dingin mengawasinya dan menunggunya untuk melanjutkan.

“Tempat ini milik keluarga Ni.” Jarinya menunjuk ke hidungnya sendiri, “aku adalah Miss Ni 2,” aku bisa mengusir kamu setiap saat aku senang. “

Fu Hongxue hanya bisa menutup mulutnya.

Seseorang tidak banyak bicara saat seseorang tertangkap karena pemiliknya sendiri.

Nona Miss ketiga menatapnya dengan kedua matanya yang besar. Dia tersenyum lagi, masih semanis sebelumnya.

“Namun, aku pasti tidak akan mengusir kamu , karena …” Dia mengedipkan mata, “Karena aku menyukaimu.”

Fu Hongxue hanya bisa mendengarkan.

kamu bisa memilih untuk tidak menyukai seseorang, tapi kamu tidak bisa mencegah orang lain menyukai kamu .

Tapi seperti tiba-tiba, nona Miss kedua ini mengubah pikirannya, “aku benar-benar berbohong saat mengatakan bahwa aku menyukaimu.” Sambil mendesah, “aku tidak mengusir kamu, karena aku tahu aku bukan pasangan kamu.”

Fu Hongxue tidak bisa tidak bertanya, “Jadi, kamu kenal aku ?”

“Tentu saja!”

“Apa yang kamu tahu?”

“aku tidak hanya tahu tentang bela dirimu, tapi juga nama dan nama kamu.”

Dengan kedua tangannya di belakang punggungnya, dia melompat keluar dari rerumputan yang panjang. Slanting matanya, dia mengukur Fu Hongxue dari atas ke bawah.

“Yang lain semua mengatakan bahwa kamu orang aneh, tapi aku tidak menganggap kamu aneh dengan cara apa pun. Sebenarnya, kamu lebih tampan. “

Fu Hongxue perlahan berbalik dan berjalan menuju paviliun heksagonal, “Kaulah satu-satunya yang tinggal di tempat ini?”

“Jadi bagaimana jika aku sendiri?” Dia memutar bola matanya, “Jangan katakan bahwa kamu masih berani menggertak aku ?”

“Biasanya, kamu tidak tinggal di sini?”

“Mengapa aku tinggal di tempat yang mengerikan itu sendiri?”

Fu Hongxue tiba-tiba berbalik dan menatapnya, “Kenapa kamu masih di sini sekarang?”

Nona Miss 2 berseru, “Ini rumahku, aku bisa datang dan pergi sesuka hatiku. Mengapa aku harus berada di bawah perintah orang lain? “

Fu Hongxue hanya bisa diam lagi.

Nona Miss ke-2 menatapnya tajam dengan tatapan tajam. Dia kemudian tersenyum lagi, “Sebenarnya, seharusnya aku tidak bertengkar denganmu. Jika kita mulai bertengkar sekarang, bagaimana kita bisa mengaturnya di masa depan? “

Masa depan?

Tahukah kamu bahwa ada beberapa orang tanpa masa depan?

Fu Hongxue dengan perlahan melangkah ke tanggul batu dan melihat tempat yang tidak terlihat. Meski ada sinar matahari, wajahnya masih pucat pasi.

Dia hanya berharap Du Lei akan segera datang.

Namun dia masih berkata-kata,”aku tahu kamu Fu Hongxue, jadi kamu setidaknya harus menanyakan nama aku .”

Dia tidak bertanya, jadi dia hanya bisa melanjutkan, “Namanya Ni Hui, yang berarti ‘bijaksana’.” Tanpa peringatan, dia melompat ke pagar, menghadap Fu Hongxue, “Ayah aku memberi aku nama ini, karena aku orang yang cerdas sejak kecil. “

Fu Hongxue mengabaikannya.

“kamu tidak percaya pada aku ?” Dengan tangan di pinggangnya, dahinya hampir menyentuh hidungnya, dia berkata, “aku tidak hanya tahu mengapa kamu berada di sini tapi juga tipe orang yang kamu temui.”

“Hmm ..”

“kamu pasti di sini untuk duel hidup dan mati, aku bisa tahu dari satu tampilan.”

“Hmm ..”

“kamu memiliki aura pembunuh.”

Apa yang dirasakan oleh seorang gadis kecil tentang aura pembunuh?

“aku juga tahu bahwa orang yang kamu tunggu pasti Du Lei”, Ni Hui berkata dengan percaya diri. “Karena dalam beberapa ratus li dari area ini, satu-satunya yang sebanding dengan Fu Hongxue adalah Du Lei.”

Gadis ini memang tahu sedikit.

Fu Hongxue menatap matanya yang cerah dan dengan dingin berkata, “Karena kamu tahu, kamu harus segera pergi.”

Meski suaranya dingin, emosi di matanya tidak sebegitu dingin. Sebenarnya, garis besar matanya menunjukkan sedikit kelembutan.

Ni Hui tersenyum lagi, dengan lembut, “Apakah kamu mulai memperhatikan aku ?”

Fu Hongxue segera merendahkan wajahnya. “Alasan aku ingin kamu pergi adalah aku tidak membunuh orang lain untuk ditonton.”

Ni Hui melingkarkan bibirnya, “Bahkan jika kamu ingin aku pergi, aku tidak akan terburu-buru. Du Lei tidak akan segera sampai di sini. “

Fu Hongxue mengembuskan kepalanya, matahari sudah berada di tengah langit.

Ni Hui, “Dia akan membiarkan kamu menunggu, membiarkan kamu sampai menunggu kamu merasa gelisah. Bila kamu gelisah, kemungkinannya akan meningkat. “

Dia tersenyum dan melanjutkan, “Ini juga semacam strategi pertempuran, orang seperti kamu seharusnya sudah memikirkannya sejak lama.”

Dia menggelengkan kepalanya, “Tidak, tidak, kamu pasti tidak memikirkannya, kamu seorang lelaki sejati. aku, bagaimanapun tidak, jadi aku bisa mengajari kamu metode yang digunakan terutama untuk menangani penjahat semacam itu. “

Metode apa

Fu Hongxue tidak bertanya tapi juga tidak menolak.

Ni Hui, “Dia membiarkanmu menunggu, kamu juga bisa membiarkannya menunggu.”

Mata untuk mata, gigi untuk gigi.

Ini adalah metode kuno, metode kuno biasanya metode yang sangat efektif.

Ni Hui, “Kita bisa jalan-jalan sebelum kembali. Kita bahkan bisa bermain dua game catur, minum dua gelas anggur. Biarkan dia menunggumu di sini, biarkan dia menunggu sampai dia cemas. “

Fu Hongxue tidak menunjukkan reaksi.

Ni Hui, “aku bisa membawa kamu ke gudang anggur keluarga aku . Jika kita beruntung, kita bahkan mungkin menemukan beberapa botol anggur perona gadis yang ditinggalkan saat bibiku menikah.

Dia sangat bersemangat. Tapi dia tetap tidak menunjukkan reaksi apapun, jadi dia mengulurkan tangan – tangan yang memegang pedang itu.

Tidak ada yang bisa menyentuh tangan itu.

Jari-jarinya yang lembut lembut hanya mengusap tangannya, tapi ia bisa merasakan getaran yang aneh dan kuat.

Getaran kuat ini benar-benar membuat seluruh tubuhnya menjauh.

Dia mencoba untuk tetap berdiri tapi dia tidak bisa menenangkan diri dan akhirnya dia terjatuh, jatuh dengan keras!

Meski dia tidak menangis, matanya sudah merah padam. Dengan suara tersedak, “aku hanya ingin berteman dengan kamu dan membantu kamu dengan masalah kecil seperti itu. Kenapa kamu memperlakukanku seperti ini? “

Dia mengusap hidungnya dan tampak menangis.

Dia tampak seperti gadis kecil, sangat menyedihkan dan imut.

Fu Hongxue tidak memperhatikannya, tidak menatapnya, bahkan tidak satu pun tatapan. Namun dia dengan tenang berkata, “Bangunlah, ada ular di rumput.”

Ni Hui berkata. “Bagaimana aku bisa berdiri saat semua tulang di tubuh aku hampir hancur sekarang?”

Dia menggunakan tangan yang mengusap hidungnya untuk menggosok matanya, “Mungkin aku juga digigit mati oleh ular berbisa itu.”

Wajah pucat Fu Hongxue masih dingin, tapi dia sudah mulai melihatnya.

Dia tahu berapa banyak kekuatan yang dia gunakan sekarang.

Kekuatan itu tidak datang sepenuhnya dari tangannya. Tangannya memegang pedang dan pedang juga memiliki kekuatan tersendiri.

Di tangannya, pedang itu sepertinya memiliki kehidupan tersendiri.

Dengan kehidupan, ia memiliki kekuatan.

Kekuatan hidup.

Kekuatan seperti ini sangat kuat, hampir sekuat jenis pedang-qi yang bisa menembus semua hal.

Dia memang seharusnya tidak menggunakan kekuatan semacam ini padanya.

Ni Hui duduk dengan sedih di atas rumput, dengan wajah terkubur di tangannya.

Tangannya putih dan kecil.

Fu Hongxue tidak bisa menahan diri untuk meraih dan menariknya – tentu saja dengan tangan yang tidak memegang pedangnya.

Dia tidak menolak atau menghindarinya.

Tangannya lembut dan hangat.

Fu Hongxue tidak menyentuh tangan seorang gadis untuk waktu yang sangat lama.

Penguasaannya atas nafsu sendiri hampir tuntas dan lengkap.

Namun, dia masih pria. Orang yang belum terlalu tua.

Dia berdiri, melengking dengan lembut. Dia baru saja akan menagkapnya, tapi seluruh tubuhnya secara tak terduga jatuh ke dalam pelukannya.

Tubuhnya begitu hangat, sangat lembut.

Dia bisa merasakan detak jantungnya sendiri, dan tentu saja dia bisa merasakannya juga.

Anehnya, pada saat bersamaan dia tiba-tiba mengalami sensasi lain yang sangat tidak wajar.

Tiba-tiba dia merasa terburu-buru aura pembunuh.

Pada saat ini, dia telah mengeluarkan belati. Sebuah belati tujuh inci. Belati itu menusuk titik lemah di ketiaknya.

Wajahnya masih seperti gadis kecil kecil, tapi tangannya sama mematikannya dengan kobra berbisa.

Sayangnya, tusukannya masih tidak mengenai sasaran.

Tubuh Fu Hongxue tiba-tiba tegang, dan pisau yang jelas-jelas ditusukkan hanya merumput kulitnya.

Pada saat yang sama ketika dia menyadari bahwa dia telah meleset, dia menjauh!

Sama seperti jenis ular berbisa yang bisa tiba-tiba muncul dari tanah, dia ke belakang, dan melompat ke belakang.

Satu demi satu kakinya berada di atap paviliun yang heksagonal.

Dengan kakinya berdiri dengan kuat, dia terbang sejauh 50 kaki ke pepohonan dengan kaki yang lain.

Dia berniat kabur lebih jauh tapi Fu Hongxue tidak mengejar. Jadi, dia juga tidak harus melarikan diri. Hebatnya, dengan hanya satu kaki di dahan pohon tipis, dia bisa melempar pelecehan.

Keterampilan meringankan tubuhnya tinggi, tapi kemampuannya untuk melecehkan lebih tinggi.

“Sekarang aku tahu mengapa wanita di masa lalu itu membuatmu kaku. Itu karena kamu bukan laki-laki. kamu tidak hanya lumpuh di kaki, tapi juga lumpuh di hati. “

Kutukannya tidak terlalu berbahaya, tapi setiap kata seperti jarum, menusuk hati Fu Hongxue.

Wajah pucat Fu Hongxue tiba-tiba tampak seperti embusan merah, tangannya sudah memegang erat-erat.

Dia hampir tidak bisa tidak menarik pedangnya.

Namun, dia tidak bergerak karena menyadari rasa sakit di hatinya tidak sekuat yang dia pikirkan.

Dulu, rasa sakitnya seperti panas pada hewan ternak, selamanya bersih dan segar.

Setiap senyumnya, setiap air mata, setiap emosi, setiap bohong kecil tergores dalam hatinya.

Dia selalu menyembunyikannya dengan sangat baik.

Semua sampai saat ia melihat Mingyue Xin – semua kenangan menyakitkan yang tersembunyi, semuanya muncul di depannya.

Tidak ada yang bisa membayangkan rasa sakit yang ditanggungnya saat itu.

Tapi tak disangka-sangka, setelah sakit yang mengejutkan itu, rasa sakitnya berkurang. Rasa sakit yang tak terpikirkan telah menjadi lebih tertahankan.

Sakit hati kadang-kadang seperti luka bernanah. Jika kamu tidak memotongnya, itu akan membusuk lebih; Jika kamu menguatkan hati kamu dan memotongnya, membiarkan darah dan nanah mengalir keluar, luka itu mungkin akan sembuh.

Ketika Fu Hongxue mengangkat kepalanya lagi, dia benar-benar bangkit dari ketenangannya.

Ni Hui masih berada di cabang pohon, menatapnya kaget. Dia tidak menarik pedangnya, tapi dengan lembut dia mengucapkan dua kata, “Kamu. Meninggalkan!”

Kali ini Ni Hui dipatuhi. Dia pergi dengan sangat cepat.

Matahari telah bergerak ke arah barat, dan paviliun heksagonal membuat bayangan.

Fu Hongxue tidak bergerak, bahkan postur tubuhnya pun tidak berubah.

Bayang-bayang tumbuh lebih lama dan lebih lama.

Fu Hongxue masih belum bergerak.

Saat tubuh tenang, jantung juga tenang.

Bagi pria yang sudah lama terbiasa dengan kesepian dan kesepian, menunggu bukanlah hal yang menyakitkan.

Untuk menarik pedangnya untuk pertama kalinya, dia telah menunggu tujuh belas tahun. Namun, hasil imbang pedangnya sama sekali tidak berarti dan tidak perlu!

Dia menunggu tujuh belas tahun untuk membunuh seseorang, untuk membalas dendam orang tuanya.

Tapi saat dia menarik pedangnya, dia sudah tahu bahwa dia bukan keturunan keluarga itu, dan tidak ada hubungannya dengan perselingkuhan itu.

Itu lebih dari ironis.

Tidak peduli bagaimana kamu memandangnya, ironi semacam ini terlalu kejam dan berbahaya.

Tapi dia menerimanya, karena dia tidak punya pilihan.

Sejak saat itu, dia mulai belajar untuk bertahan.

Jika Du Lei bisa memahami hal ini, mungkin dia tidak akan membuatnya menunggu.

Sementara kamu membuat orang lain menunggu, kamu juga menunggu diri kamu sendiri!

Di dunia ini, banyak hal seperti pedang tepi ganda.

Saat kamu mencoba menyakiti orang lain, berkali-kali kamu akan menyakiti diri sendiri dengan cara yang sama. Terkadang, kamu menyakiti diri sendiri melebihi menyakiti orang lain!

Fu Hongxue dengan lembut menarik napas, merasa benar-benar tenang.

Waktu menunjukkan pukul 2 lewat 15..

Rumah yang suram ini berada di ujung jalan yang panjang, gelap dan suram. Pemilik aslinya adalah orang tua yang sakit dan pelit. Dikatakan bahwa hanya saat tubuhnya mulai berbau mayatnya ditemukan.

Peacock tidak menyewakan rumah ini karena ia pelit.

Dia memiliki kemampuan untuk tinggal di penginapan terbaik, tapi dia lebih suka di sini.

Baginya, nama “Peacock” adalah ironi.

Kepribadiannya jelas tidak seperti burung yang sombong dan cantik. Itu lebih seperti kelelawar yang tidak pernah melihat cahaya hari itu.

Saat thumb masuk, dia terbaring di ranjang kayu yang dingin dan keras itu.

Satu-satunya jendela rumah itu juga dipaku tertutup, jadi benar-benar tidak seperti gua kelelawar.

Thumb duduk dan mengembuskan napas. Dia tidak pernah bisa mengerti mengapa Peacock suka tinggal di tempat ini.

Peacock bahkan tidak melihatnya lagi. Baru saat napasnya tenang, apakah Peacock bertanya, “Bagaimana dengan Du Lei?”

Thumb, “Dia masih menunggu.”

Peacock, “Ketika kita berpisah, itu persis pukul 2 siang.”

Dia menambahkan, “Berapa lama dia bersiap untuk membiarkan Fu Hongxue menunggu?”

thumb, “aku sudah menyuruhnya menunggu sampai jam 4 sore sebelum berangkat.”

Peacock menyeringai jahat, “Berdiri di tempat yang mengerikan itu dan menunggu selama empat jam tentu bukan lelucon.”

Tapi thumb mengangkat sebelah matanya, “Tapi aku khawatir tentang sesuatu.”

Peacock, “Apa itu?”

thumb, “Meski Fu Hongxue sedang menunggu, Du Lei sendiri juga sedang menunggu. aku hanya khawatir bahwa dia mungkin lebih tak tertahankan daripada Fu Hongxue. “

Peacock dengan lembut berkata, “Jika dia meninggal di bawah pedang Fu Hongxue, apakah kamu menderita kerugian?”

Thumb, “Tidak.”

Peacock, “Kalau begitu, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.”

Thumb tertawa dan menghapus keringatnya dengan lengan bajunya, “aku punya kabar baik untuk kamu .”

Peacock mendengarkan.

thumb, “Yan Nanfei tidak hanya diracuni, tapi dalam keadaan tidak baik.

Peacock, “Dari mana kamu mendapatkan berita ini?”

Thumb, “beli dengan lima ratus tael perak.”

Mata Peacock bersinar, “Berita yang berharga lima ratus tael biasanya sangat bisa diandalkan.”

Thumb, “Jadi, sekarang kita bisa pergi dan membunuhnya kapan saja.”

peacock, “Ayo pergi sekarang.”

Waktunya tepat 15 menit 2 sore.

… ..

Siang sudah lama berlalu, dan sinar matahari semakin kencang dan panas. Musim semi secara bertahap meruncing, dan musim panas yang panjang akan segera tiba.

Fu Hongxue tidak menyukai musim panas ini.

Musim panas adalah milik anak-anak. Pada siang hari, mereka akan bermain-main dengan telanjang di kolam, berguling di rumput, memetik stroberi, dan menangkap kupu-kupu. Pada malam hari, mereka akan duduk di bawah gudang melon, makan melon manis yang dingin. Mereka akan mendengarkan orang dewasa menceritakan dongeng. Mereka akan menangkap kunang-kunang, memasukkannya ke dalam kantong kasa dan menukar mereka dengan beberapa potong permen.

Musim panas keemasan, masa kecil emas, masa sukacita abadi dan tanpa ada rasa sakit.

Namun, Fu Hongxue tidak pernah memiliki musim panas yang benar-benar sendiri.

Dalam ingatannya, musim panas penuh dengan keringat dan darah. Bersembunyi di hutan yang panas, memainkan pedang; Di bawah terik matahari yang panas, memainkan pedang!

tarik pedang itu!

Lagi dan lagi, undian yang tak pernah berakhir!

Tindakan sederhana ini telah berubah menjadi bagian terpenting dalam hidupnya.

Kapan dia akan menarik pedangnya?

Pedang itu sendiri adalah kematian

Saat pedang ditarik, kematian datang.

Saat dia menarik pedangnya kali ini, siapa yang akan mati?

Fu Hongxue menundukkan kepala, menatap tangan yang memegang pedang itu. Tangannya dingin, tangannya pucat, pedangnya hitam.

Pada saat ini, dia mendengar langkah kaki Du Lei.

Waktunya tepat jam 2 lebih 45 menit.

 

Translator / Creator: alknight