November 22, 2016

Horizon, Bright Moon, Sabre – Chapter 05: Peacock

 

Chapter 5 – Peacock

Kuda itu tidak menyakiti siapa pun, dan kereta itu tidak terbalik.

tempat ini telah dipenuhi oleh orang-orang dalam sekejap mata, sama seperti gelembung kecil menghilang di samudera luas. Hal-hal seperti ini hampir tidak terasa sama sekali.

Fu Hongxue perlahan mengangkat kepalanya. Mingyue Xin melihat bahwa dia tersenyum, tersenyum dengan cara yang aneh tapi sangat manis.

Tiba-tiba, ia tampak dicambuk oleh cambuk tak terlihat dan ia langsung berbalik dan melangkah kembali ke kompartemen.

Pada saat itu, Mingyue Xin tidak hanya melihat ketakutan dan rasa sakit di wajahnya tapi juga bisa merasakan duka yang tak tertahankan yang terkubur jauh di dalam hatinya.

Kenangan yang telah mengalir seperti air mengalir dan orang-orang yang tertiup angin.Mengapa mereka muncul kembali di matanya?

Dia tidak bisa menahan diri dan sedikit pun menyentuh wajahnya sendiri.Topeng Buddha tanah liat itu tersentak saat dia keluar dari kompartemen, dia membiarkan dia melihat wajahnya lagi.

Dia tiba-tiba membenci dirinya sendiri sedikit, membenci dirinya sendiri karena menyerupai wanita itu.

Namun, dia membenci wanita itu lebih karena membuat orang lain merasakan sakit yang dalam.

Mengapa manusia saling menyakiti?Semakin dalam rasa cinta, semakin besar rasa sakitnya.

Ujung jarinya dengan enteng membelai matanya, baru kemudian dia menyadari bahwa matanya sudah lembab.

Apakah dia menangis?

Apakah karena itu karena kenangan?Atau untuk orang asing yang kesepian ini?

Dia diam-diam mengeringkan matanya dan melangkah kembali ke kompartemen, wajahnya sekali lagi tertutup oleh topeng Buddha yang selalu tersenyum. Di dalam hatinya dia hanya berharap bahwa dia bisa menjadi sama dengan Bodhisattva yang gagah dan riang ini dan melupakan semua penderitaan dan penderitaan di dunia ini. Bahkan jika itu hanya untuk sesaat.

Namun, manusia bukanlah dewa.Bahkan Bodhisattva pun tak diragukan lagi memiliki saat-saat rasa sakit tersendiri.Senyum mereka mungkin hanya sengaja menyembunyikan rasa sakit itu untuk kepentingan Manusia.

Dia menghibur hatinya dengan ini.

Wajah pucat Fu Hongxue masih berkedut karena kejang.Dia tidak menekan rasa sakit yang tajam di hati, “kamu pasti mengenali orang itu sekarang juga.”

Dia tentu dikenali.

Mingyue Xin menambahkan, “Tapi kamu tidak pernah memperhatikannya karena dia benar-benar terlalu biasa.”

Seperti gelembung di lautan, biji di tong sampah. Tidak ada yang akan memberinya perhatian.

Pada saat kamu tenggelam di laut, apakah kamu akan menemukan bahwa gelembung itu telah menusuk masuk melalui mulut ke dalam jantungmu.

Mingyue Xin mengembuskan napas, “Karena itulah akuselalu menganggap orang seperti ini sebagai orang yang paling menakutkan. Jika dia tidak menunjukkan dirinya, kamu mungkin tidak akan pernah menyadarinya. “

Fu Hongxue mengakui.

Tapi mengapa dia sengaja meniup sampulnya sendiri sekarang?

Mingyue Xin menjelaskan.”Dia melakukannya untuk memeriksa kita.”

Thumb pasti melihat ada seseorang yang mengintip dari kereta di seberang jalan sehingga ia sengaja meludah ke kaki celananya. Sambil berpura-pura membersihkan, dia pasti sudah memberitahukannya dengan diam-diam.

Dia lalu sengaja menjatuhkan dirinya di depan kuda. Karena dia tahu, hanya dengan melakukan itu, dia bisa menarik keluar orang-orang dari dalam kompartemen.

Mingyue Xin mengeluh, “Kami belum memeriksa mereka tapi mereka sudah tahu segalanya tentang kami. Dalam dua jam, mereka akan tahu di mana Yan Nanfei berada. “

Fu Hongxue segera bertanya, “Blackhand punya dendam dengan Yan Nanfei?”

Mingxue Xin menjawab, “Tidak, mereka tidak pernah membunuh karena alasan seperti dendam pribadi.”

Fu Hongxue, “Kalau begitu mereka membunuh karena alasan macam apa?”

Mingxue Xin berkata, “Perintah saja.”

Atas perintah, mereka akan membunuh, tidak masalah siapa.

Fu Hongxue berkata, “Dari mana mereka menerima perintah?”

Mingyue Xin berkata, “Mereka hanya menerima perintah dari satu orang.”

Fu Hongxue, “Siapa?”

Mingyue Xin, “Gongzi Yu.”

Fu Hongxue memperketat cengkeramannya

Mingyue Xin, “Dengan sendirinya, kelima Fingers of Blackhand pasti tidak memiliki kekuatan untuk mendirikan organisasi semacam itu.”

Organisasi mereka telah menguasai hampir semua pembunuh dan pembunuh bayaran tertinggi.Pembunuh Double Five Elements dan Ghostly Nenek juga tidak diragukan lagi anggota organisasi ini.

Angka seperti mereka akan menuntut harga tinggi untuk setiap operasi tunggal, untuk mengendalikannya secara total tidak menjadi tugas yang sederhana.

Mingyue Xin melanjutkan, “Di seluruh dunia luas, hanya satu orang saja yang memiliki kekuatan seperti itu”

Fu Hongxue menebak, “Gongzi Yu?”

Mingyue Xin berkata, “Hanya dia sendiri!”

Fu Hongxue menatap tangannya di atas pedangnya.

Mingyue Xin juga terdiam beberapa lama sebelumnya dengan lembut, “Berhenti membunuh dengan membunuh, seharusnya kau membunuh orang itu sekarang juga.”

Fu Hongxue tertawa terbahak-bahak.

Mingyue Xin berkata, “akutahu bahwa kamu tidak pernah bisa menarik pedang kamu dengan mudah, tapi dia sudah layak mendapatkannya.”

Fu Hongxue merenung, “kamu kira dia adalah orang Tanpa Nama itu sendiri?

Mingyue Xin perlahan-lahan mengangguk, “Aku bahkan mencurigainya sebagai Peacock.”

Fu Hongxue, “Peacock?”

Mingyue Xin, “Peacock adalah sejenis burung, burung yang indah terutama cendawannya …”

Fu Hongxue menyindir, “Tapi Peacock yang kamu maksud bukan burung.”

Mingxue Xin mengakui, “akumengacu bukan pada seekor burung melainkan seseorang.Orang yang sangat menakutkan. “

Bola matanya juga berkontraksi dan perlahan dia melanjutkan, “akubahkan merasa bahwa dia adalah orang yang paling menakutkan.”

Fu Hongxue berkata, “Mengapa?”

“Karena dia memakai Peacock Plume!” Seru Mingyue Xin.

Peacock Plume!

Saat dia mengucapkan kata-kata ini, matanya sesaat bersinar karena kagum dan takut.

Bahkan wajah Fu Hongxue pun berubah.

Parutan Peacock seperti tanduk antelop, tidak hanya berharga tapi indah juga.

Tapi bulu burung Peacock yang mereka maksud bukan bulu ekor burung Peacock tapi proyektil tersembunyi!

Sebuah proyektil tersembunyi mistis namun indah.

Sebuah proyektil tersembunyi menakutkan.

Tidak ada yang bisa menggambarkan keindahannya, tidak ada yang bisa menghindarinya, tahaninya!

Pada saat pembebasannya, kecantikan mistik tidak hanya benar-benar memusingkan tapi juga bisa menghilangkan ketakutan akan kematian! Dikatakan bahwa semua korban proyektil tersembunyi ini meninggal dengan senyuman misterius dan aneh.

Jadi, ada banyak orang yang senang mati di bawah proyektil tersembunyi ini dengan cara yang sama seperti mereka yang tahu betul bahwa mawar liar itu memiliki duri, namun tetap mengulurkan tangan untuk memetiknya.

Karena kecantikan indah semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa ditolak oleh manusia biasa!

“kamu tentu tahu tentang Peacock Plume!”

“Aku tahu.”

“Tapi yang pasti tidak kamu ketahui adalah: Peacock Plume tidak lagi ada di Peacock Manor.”

Fu Hongxue selalu menjadi pria yang tidak mudah bingung, tapi saat mendengar ini, dia benar-benar terperangah.

Dia tidak hanya tahu tentang Peacock Plume, tapi juga pernah mengunjungi Peacock Manor.

Saat itu, ia merasa seperti peziarah saat sampai di tanah suci.

Saat itulah awal musim gugur, malam musim gugur.

Dia belum pernah melihat tempat yang indah dan megah seperti itu.Pemandangan malam Peacock Manor berada di dekat Istana Kerajaan mistis.

“Ada sembilan rumah besar.Mayoritas dibangun 330 tahun yang lalu dan mengalami generasi perubahan sebelum mencapai keagungan dan skala hadirnya mereka. “

Tuan rumahnya adalah adik dari Master of Peacock Manor, Qiu Shuiqing.

Qiu Shuiqing adalah orang yang sangat konservatif dalam berbicara.

Yang benar adalah tempat ini lebih dari sekedar kemegahan polos, itu sungguh ajaib.

“Ini memang ajaib.Setelah diserang berkali-kali oleh perang dan penjarahan, tempat itu tetap mempertahankan kedamaiannya yang tenang. “

Di pelataran belakang, persis di depan gerbang, di dinding dekoratif yang menghadap ke lorong, tiga belas lentera berwarna menggantung.

Cahaya megah mereka menyinari lukisan besar di dinding itu.

Ada sekitar belasan bajingan ganas yang ganas, masing-masing dipersenjatai dengan jenis senjata yang berbeda.Tapi mata mereka semua meringkuk kagum dan takut.Semua takut pada bola emas, di tangan seorang ilmuwan pucat.Bola emas memancar dengan sinar seperti pelangi.Cahaya lebih indah dari pada pelangi.

“Itu adalah sebuah peristiwa yang telah lama berlalu.Saat itu, 36 Bintang Kematian di dunia bawah bersekutu bersama dan diserang bersama untuk menghancurkan tempat ini.Dengan kekuatan gabungan dari semua 36, ​​dikatakan bahwa mereka semua tapi tak terkalahkan. “

Tapi tidak satu pun dari 36 yang kembali dengan kehidupan mereka.

“Sejak hari itu, tidak ada seorang pun di dunia bela diri yang berani melanggar perdamaian Peacock Manor dan namanya, Peacock Plume tersebar di seluruh dunia!”

Bahkan sampai saat ini, kata-kata Qiu Shuiqing saat itu masih terdengar di telinganya.

Tidak pernah dalam mimpinya, akankah dia percaya bahwa Peacock Plume sekarang tidak lagi berada di Peacock Manor.

“Rahasianya …” kata Mingyue Xin.”Rahasianya adalah sesuatu yang tak seorang pun tahu di dunia bela diri.

Kepala generasi ke 15 keluarga Qiu telah kehilangan Peacock Plume di puncak Gunung Tai!

“Rahasia ini sekarang baru mulai diketahui karena Peacock Plume tiba-tiba muncul kembali di dunia bela diri.”

Hanya muncul dua kali, hanya ada dua korban!

Kedua korban itu pasti terkenal dan sangat terampil, namun pembunuhnya tidak berasal dari Peacock Manor.

“Selama Peacock Plume ada, tidak ada seorang pun di dunia bela diri yang berani melanggar Peacock Manor. Jika tidak, hal itu akan menemui kehancuran. “

“300 tahun reputasi Peacock Manor, delapan puluh li properti, dan 500 nyawa manusia sebenarnya dibangun di atas Peacock Plume kecil itu!”

Tapi Peacock Plume sekarang ada di tangan orang asing yang sama sekali tidak dikenal!

Fu Hongxue tidak tahan lagi, “Dan orang itu Peacock?”

“Iya!”

DUA

Kijang itu diburu dan dibunuh hanya karena tanduknya.Kuburan terbongkar dan dirampok hanya karena harta karunnya yang terkubur.

Lebih sering daripada tidak, malapetaka menghindari gadis-gadis yang canggung dan lemah dan jelek menjaga kesucian mereka.

Peacock mengerti ini dengan sangat baik.

Hanya yang paling biasa, yang paling anonim bisa dengan aman memiliki senjata seperti Peacock Plumel

Sebenarnya dia bukan orang seperti itu pada awalnya; Dia seperti kebanyakan orang yang mengimpikan kekayaan dan ketenaran.

Sejak malam musim panas yang menggairahkan itu, saat melihat gadis impiannya menekan rumput dengan pesolek yang kaya, menabrak dan menggenggam, dia memutuskan untuk mendapatkan kekayaan dan ketenaran yang tak terbayangkan.

Dia telah mendapatkan sesuatu yang jauh lebih berharga daripada yang pernah dia impikan – Dia telah mendapatkan Peacock Plume!

Jadi tekadnya juga berubah. Karena dia adalah orang yang cerdas, dia tidak ingin diburu dan dibunuh seperti antelop!

Dia ingin membunuh!

Setiap kali dia teringat pada malam musim panas yang menguap itu, setiap kali dia mengingat gadis yang membungkuk dan menahan keringat, dia hanya ingin membunuh.

Tapi hari ini dia tidak membunuh!

Bukannya dia tidak mau, tapi karena dia tidak berani!

Dihadapkan dengan wajah putih pucat dan tatapan dingin yang pahit, dia langsung merasakan sedikit ketakutan di hatinya.

Karena dia mendapatkan Peacock Plume, ini adalah pertama kalinya dia takut pada seseorang.

Ketakutannya bukan pedang hitam, tapi orang yang memegang pedang itu. Meskipun dia hanya berdiri di sana dengan tenang, dia jauh lebih tajam daripada pedang dari sarungnya.

Tatapan dingin yang menyeramkan itu membuat jantungnya melonjak.Jantungnya masih berdegup kencang saat sampai di rumahnya sendiri.

Pemukulan jantungnya cepat namun tidak sepenuhnya karena ketakutan dan ketakutan.

Dia sangat senang!

Karena dia benar-benar ingin mengujinya, ingin menguji apakah Peacock Plume bisa membunuh orang ini.

Tapi aku ngnya dia tidak memiliki keberanian seperti itu!

Rumah yang sangat sederhana, hanya dengan tempat tidur, peti dan meja, kursi.

Dia roboh saat dia melewati pintu, ambruk ke tempat tidur, papan tempat tidur dingin dan keras tidak melakukan apa pun untuk menenangkannya. Tiba-tiba, ia menemukan di dalam celana, barangnya sudah naik dari akarnya.

Dia benar-benar sangat bersemangat, karena dia ingin membunuh lagi, karena lagi-lagi dia ingat malam musim panas yang pengap itu …

Hasrat membunuh sebenarnya akan memicu dorongan dan keinginannya; Ini adalah sesuatu yang tidak dapat dia pahami.

Yang paling tak tertahankan adalah yang pernah terangsang, dorongan semacam ini tidak dapat ditekan.

Dia tidak punya wanita.

Dia tidak mempercayai wanita, tidak pernah membiarkan wanita menyentuhnya. Dia memecahkan kebutuhan seperti ini dengan satu-satunya metode yang dia ketahui: Membunuh.

Sayangnya, sekarang ia tidak memiliki keberanian untuk membunuh orang yang ingin ia bunuh.

Sore itu sore, tiba-tiba menjadi pengap seperti malam musim panas.

Dia perlahan mengulurkan tangan dengan tangannya yang berkeringat.Pada saat ini, dia hanya bisa meredakan impulsinya dengan tangannya.Setelah itu, dia berbaring bersujud di ranjang, muntah tanpa henti.

Muntah sambil menangis!

Senja, hari menjelang senja.

Seseorang membuka pintu tanpa suara, masuk tanpa suara.Tubuhnya kotor dan kikuk, namun gerakannya cepat dan ringan seperti kucing liar.

Peacock  masih terbaring tak bergerak di tempat tidur; Dia menatap dingin orang ini. Dia tidak menyukai lemak konyol ini, tapi sekarang di dalam hatinya, ada kebencian yang tak terlukiskan.

Orang ini hanya seorang kasim, makhluk tak berharga, seekor babi!

Namun, babi ini sayangnya kebal terhadap pengadukan nafsu dan karenanya tidak akan pernah tersiksa oleh rasa sakit yang mematikan itu.

Melihat wajah gemuk itu tersenyum, dia hampir tidak bisa menahan diri untuk memberinya pukulan di hidung.

Tapi dia hanya bisa menahannya.

Karena dia adalah rekannya dan juga thumb.

thumb masih tersenyum dan diam-diam duduk di kursi di samping tempat tidur. Dengan senyuman, “aku tahu kamu pasti punya cara untuk memancing mereka keluar, kamu tidak akan pernah gagal dalam tugas kamu .”

Peacock dengan tenang berkomentar, “Kamu lihat mereka kan?”

Thumb mengangguk, “Wanita itu adalah Mingyue Xin. Pria itu Fu Hongxue. “

Fu Hongxue!

Peacock mengencangkan cengkeramannya lagi.

Dia telah mendengar nama itu, juga mengenali orang ini dan lebih jauh lagi mengakui sabak orang ini!

Tanpa pedang cepat di bawah langit!

Kata thumb, “Yan Nanfei masih hidup sangat karena Fu Hongxue, jadi …”

Peacock langsung melompat, “Untuk membunuh Yan Nanfei, Fu Hongxue harus dieliminasi terlebih dahulu!”

Wajahnya memerah karena kegirangan, bahkan matanya juga menjadi merah.

Thumb menatapnya dengan heran, karena tidak ada yang pernah melihatnya sangat bersemangat dan bersemangat.

Peacock  yang Merindukan, Peacock Biasa, Burung Peacock yang Bernama, Peacock Peacock.

Thumb umpan, “kamu ingin membunuh Fu Hongxue sebanyak itu?”

Peacock tersenyum dan dengan ringan berkata, “akuselalu suka membunuh manusia, dan Fu Hongxue juga satu.”

thumb berkata, “Tapi dia bukan manusia biasa, bukan hal yang mudah untuk membunuhnya.”

Peacock berkata, “akutahu itu, karena itulah aku , akusendiri tidak ingin bertindak”

Kata Thumb, “Jika kamu tidak bertindak, siapa lagi yang berani.”

Peacock tersenyum lagi, “akutidak bertindak, karena akubukan orang yang terkenal dan juga tidak ingin terkenal.”

thumb juga tersenyum, dengan binar di matanya, “kamu berpikir untuk membuat Du Lei mempertaruhkan nyawanya terlebih dahulu dan kemudian mengambil kemenangan nanti.”

Peacock dengan acuh tak acuh berkata, “Bagaimanapun, siapa pun yang menang atau kalah, akutidak akan merasa tidak nyaman.”

Mingyue Xin sangat tidak nyaman, tidak nyaman seperti siput yang telah tersembunyi di cangkangnya untuk waktu yang lama tanpa berjemur sendiri.

Topeng di wajahnya dibeli di kuil tahun lalu. Meski pengerjaannya luar biasa, memakainya dalam waktu lama tetap akan menimbulkan rasa gatal di wajahnya.

Begitu wajah terasa gatal, bagian tubuh lainnya tidak akan terlalu nyaman.

Namun, dia tidak ingin melepas masker ini.Saat ini, dia juga agak takut membiarkan Fu Hongxue melihat wajahnya.

Perasaan halus ini adalah sesuatu yang tidak dapat dia pahami dan juga tidak ingin dia pahami.

Mereka masuk saat matahari terbenam bersinar langsung di mawar liar di luar jendela.Warna mawar liar bahkan lebih mencolok lagi setelah hujan.

Wajah Yan Nanfei sejernih selembar kertas.

“Apakah Guru Muda Yan kembali sadar?”

“Tidak,” Orang yang pernah berada di samping tempat tidur Yan Nanfei adalah Young Girl yang sama dengan mata besar.

“Sudahkah kamu memberinya obat?”

“Tidak juga,” Young Girl mengatupkan bibirnya, menyembunyikan senyumannya, “Tanpa ada instruksi dari Miss, akubahkan tidak berani menyentuhnya.”

“Mengapa?”

“Karena …” Young Girl tidak bisa lagi menahan diri untuk tidak tertawa terbahak-bahak. “Karena aku takut Miss bisa cemburu!”

Mingyue Xin menatapnya tajam, berbalik ke Fu Hongxue, “Apakah sudah waktunya dia minum obatnya sekarang?”

Fu Hongxue menghadap ke jendela, perlahan mengangguk.

Sinar matahari terbenam memenuhi seluruh jendela.

Kusen jendela itu baru seperti kertas jendela yang baru dilem, berkilau seperti cermin.

Kedua panel jendela diletakkan di sudut. Panel bawahnya dipantulkan dengan medan mawar liar, panel atas merefleksikan ruangan itu.

Mingyue Xin sekarang berdiri di ujung tempat tidur.Dia mengambil pil dari botol obat penawar dan membubarkannya dengan air hangat.

Setiap gerakannya lamban dan hati-hati seolah-olah takut sesendoknya keefektifan obat akan melemah jika dia tumpah sedikit.

Tapi dia tidak memberi makan Yan Nanfei dengan sesendok obat itu!

Punggung Fu Hongxue masih menghadap mereka.Dia memberinya tatapan pelarian dan dengan cepat membuang sesendok obat itu ke lengan baju wanita muda itu.Lalu dia membantu Yan Nanfei dan memasukkan sendok kosong itu ke dalam mulutnya.

Apa artinya ini?

Tujuannya untuk mendapatkan Fu Hongxue di sini adalah untuk menyelamatkan Yan Nanfei. Tapi sendok kosong tidak akan menyelamatkan siapa pun.

Fu Hongxue masih berdiri di sana tanpa suara.

Meski tidak memutar kepalanya, panel jendela sama reflektifnya dengan cermin yang mengilap. Dia bisa dengan sangat jelas melihat dia masing-masing dan sangat bergerak.

Tapi dia tidak menunjukkan sedikit pun reaksi.

Mingyue Xin dengan buram meliriknya lagi, lalu perlahan meletakkan Yan Nanfei ke bawah.Sambil bergumam, “Setelah dosis obat ini, dengan tidur yang nyenyak, aku pikir dia akan bangun besok pagi.”

Tentu saja, di dalam hatinya dia tahu bahwa dia pasti tidak akan terbangun.

Dia mendesah.Namun pada sepasang mata itu, sejernih bulan mengkhianati sedikit kelicikan.

Pada saat ini, seseorang dari luar tiba-tiba berkata, “Sebuah surat untuk Hero Fu.”

Amplop dan kertas surat itu merupakan jenis yang paling mahal yang tersedia di pasaran!

Surat itu sangat singkat, karakternya sangat rapi.”Besok siang. Di Rumah Keluarga Ni yang ditinggalkan, di luar paviliun heksagonal, bawalah pedangmu! Satu orang, satu pedang! “

Fu Hongxue hampir tidak perlu membaca tanda tangan di bagian bawah, karena surat ini pasti dari Du Lei.

Dia bisa melihat bahwa meskipun Du Lei sangat tertib, dia juga tampil mewah.

Penilaiannya tidak salah.

Mingyue Xin menarik napas dalam-dalam, “akutahu bahwa Du Lei pasti akan menantang kamu , tapi tidak pernah berpikir akan segera tiba!”

Fu Hongxue melipat surat itu dengan hati-hati menggunakan tangan yang tidak memegang pedang dan kemudian bertanya, “Di mana Taman Keluarga Ni yang ditinggalkan?”

Mingyue Xin, “Tepat di seberang sini.”

Fu Hongxue berkata, “Bagus sekali.”

Mingyue Xin bingung, “Bagus sekali?”

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “akucacat, akutidak suka berjalan terlalu jauh sebelum berduel!”

Mingyue Xin berkata, “kamu berniat pergi?”

Fu Hongxue menegaskan, “Tentu saja.”

Mingyue Xin, “Pergi sendiri?”

Fu Hongxue, “Satu orang, satu pedang!”

Mingyue Xin tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, “Bagus, bagus sekali!”

Ini adalah sebuah pernyataan yang membingungkan, dan seringai yang membingungkan.Fu Hongxue tidak mengerti, tapi dia tidak bertanya.

Mingyue Xin, “Malam ini, kamu bisa tidur nyenyak. Besok setelah sarapan pagi, kamu akan sampai di Ni Garden yang ditinggalkan hanya dalam beberapa langkah, tentu cukup banyak waktu untuk kamu memeriksa sekitarnya. “

Ketika para ahli silat bertarung, keuntungan dari tanah adalah salah satu faktor penentu antara kemenangan dan kekalahan.

Mingyue Xin berkata, “kamu juga telah memperhatikan Du Lei dengan baik, mengetahui karakter dan kebiasaannya saat dia tidak mengetahui apa-apa tentang kamu.”

Mengetahui diri sendiri dan lawan seseorang tentu saja lebih menentukan daripada mengetahui dasar.

Mingyue Xin berkata, “Jadi, kamu sudah memiliki semua keuntungan yang menentukan dalam duel ini. Saat kamu menarik  pedang kamu , hanya akan ada 12 nama yang tersisa di [Hall of Fame]. Bahkan jika kamu benar-benar tidak suka membunuh, itu masih merupakan situasi yang sangat menggembirakan! “

Sekali lagi dia tertawa terbahak-bahak dan berteriak, “Bagaimana dengan Yan Nanfei?Apakah kamu sudah memikirkannya? “

Fu Hongxue berkata dengan jelas, “Yang satu dengan duel kematian bukan dia.”

Mingyue Xin, “Yang akan mati pastinya pasti dia!”

Fu Hongxue, “Tentu?”

Mingyue Xin, “Peacock and Thumb pasti sudah tahu keberadaannya sekarang, segera setelah kamu masuk ke kebun Ni yang ditinggalkan, mereka akan masuk ke rumah ini.”

Genggaman Fu Hongxue semakin kencang lagi, uratnya menonjol seperti pola di bagian belakang tangannya yang putih pucat.

Mingyue Xin dengan dingin menatapnya dan sama seperti dengan merenung, “Mungkin kamu telah menyelamatkan hidupnya di masa lalu, tapi dia akan hidup lebih lama jika bukan untukmu.”

Urat di bagian belakang tangan Fu Hongxue menonjol lebih jelas lagi, dan tiba-tiba dia mengajukan pertanyaan yang dia tahu seharusnya dia tidak tanyakan.

“Apakah kamu benar-benar peduli padanya?”

Mingyue Xin, “Tentu saja.”

Dia menjawab tanpa berpikir, langsung menjawab dan menjawab dengan sangat tenang.

Dia sepertinya sama sekali tidak mirip dengan orang yang baru saja menuangkan sendok penawar hidup ke lengan wanita muda.

Fu Hongxue tidak melihat ekspresi wajahnya.Bahkan jika dia melihat, dia tidak bisa melihatnya.

Di wajahnya, dia masih memakai masker yang selalu tersenyum.

Wanita macam apakah yang tersembunyi di balik topeng ini?

Beberapa saat kemudian, Fu Hongxue berkata lembut, “Kecuali aku tidak boleh pergi?”

Mingyue Xin menjawab, “kamu pasti harus pergi.”

Fu Hongxue berkata, “Tapi …”

Mingyue Xin memotongnya, “Tapi sebelum kamu pergi, kamu harus mengirimnya ke tempat yang aman.”

Fu Hongxue berkata, “Mana tempat yang aman?”

Mingyue Xin menyela, “Peacock Manor!”

Senjata tersembunyi yang tidak dimiliki makhluk di bawah langit.

Cahaya lebih indah dari pada pelangi.

Fu Hongxue menghembuskan napas, “kamu telah mengatakan bahwa Peacock Plume tidak lagi ada di Peacock Manor.”

Mingyue Xin mengakui, “Itu benar”

Fu Hongxue, “Kalau begitu, apakah Peacock Manor masih berdiri?”

Mingyue Xin, “Masih ada Qiu Shuiqing.”

Seorang pria besar yang pendiam.

Nama yang menonjol

Mingyue Xin menyatakan, “Meskipun dia selalu sangat konservatif, tapi dia tidak akan menolak orang yang kamu kirim!”

Fu Hongxue, “Oh?”

Mingyue Xin berkata, “Karena dia berutang padamu.”

Fu Hongxue berkata, “Owed apa?”

Mingyue Xin memberi, “Owed you a life.”

Dia tidak memberi Fu Hongxue kesempatan untuk menyangkalnya dan melanjutkan, “Bagaimanapun, memang benar bahwa kamu jarang menyelamatkan nyawa orang tapi kamu telah menyelamatkannya sebelumnya.Sebenarnya, kamu telah menyelamatkannya dua kali. Pernah di tepi Sungai Wei, yang lain di kaki Gunung Tai.

Fu Hongxue tidak bisa menyangkalnya, karena dia benar-benar tahu terlalu banyak.

Mingyue Xin menambahkan, “Saat ini, dia sudah menjadi Master Peacock Manor, dan sekarang dia memiliki cukup kekuatan untuk membayar hutang ini.”

Fu Hongxue berkata, “Tapi dia tidak lagi memiliki Peacock Plume.”

Jika Peacock Plume hilang, Peacock Manor akan menghadapi kehancuran segera.

Mingyue Xin menjelaskan, “Semua orang telah lama percaya bahwa reputasi Peacock Manor dibangun di atas Peacock Peacock.Baru sekarang mereka menyadari bahwa Qiu Shuiqing, orang ini jauh lebih menakutkan daripada Peacock Plume. “

Fu Hongxue bertanya, “Kenapa?”

Mingyue Xin berkata, “Berita bahwa Peacock Plume telah jatuh ke tangan seseorang di luar keluarga yang menyebar sangat cepat di dunia bela diri.Peacock Manor memiliki banyak musuh, dalam dua tahun terakhir setidaknya ada enam ekspedisi untuk memecat Peacock Manor. “

Dengan sangat pelan dia melanjutkan, “Keenam ekspedisi ini memiliki 79 orang, masing-masing sangat terampil.”

Fu Hongxue, “Hasilnya?”

Mingxue Xin, “Begitu 79 ahli ini masuk ke Peacock Manor, mereka menghilang seperti kerikil yang tenggelam ke lautan yang luas. Tidak ada berita lagi yang pernah mereka dengar tentang mereka lagi. “

Mingyue Xin, “Ekspedisi terakhir berangkat pada Festival Gkamu Kesembilan tahun lalu. Sejak saat itu, tak seorang pun di dunia bela diri yang berani melanggar Peacock Manor. “

Fu Hongxue telah menutup mulutnya.

Mingyue Xin meliriknya dengan sudut matanya, “Peacock Manor tidak jauh dari situ. Jika kita bepergian dengan kereta cepat, kita pasti akan sampai di sana sebelum besok siang. “

Tapi Fu Hongxue tidak mematuhi, dia juga menolaknya.Setelah terdiam beberapa saat, dia tiba-tiba berkata, “Tidakkah kamu takut mereka akan menghalangi jalan kita?”

Mingyue Xin berkata, “Di dunia bela diri, siapa yang bisa menghalangi jalanmu?”

Fu Hongxue berkata, “Setidaknya satu.”

Mingyue Xin bertanya, “Siapa?”

Fu Hongxue menjawab, “Peacock dengan Peacock Plume.”

Mingyue Xin meyakinkan, “Dia pasti tidak akan berani.”

Fu Hongxue, “Kenapa?”

Mingyue Xin, “Meskipun Peacock Plume adalah senjata tersembunyi yang tak ada bandingannya di bawah langit, Peacock sendiri bukanlah seorang tuan yang tak tertandingi. Dia takut pedangmu lebih cepat dari tangannya. “

Tak peduli seberapa menakutkan senjata tersembunyi itu, sama baiknya dengan memo logam jika tidak bisa dilepaskan.

Fu Hongxue kembali terdiam.

Mingyue Xin berkata, “Jika kamu benar-benar tidak berharap dia meninggal di tangan orang lain, kamu harus membawa kita ke sana sekarang.”

Fu Hongxue akhirnya memutuskan, “aku bisa membawa kalian berdua ke sana, tapi ada sesuatu yang harus akutanyakan kepada aku.”

Mingyue Xin, “Silakan.”

Fu Hongxue dengan dingin berkata, “Jika kamu benar-benar peduli padanya, mengapa kamu menuangkan penawarnya ke lengan baju?”

Dengan itu, dia berbalik dan berjalan keluar tanpa melihat ke belakang, seolah-olah dia tahu bahwa Mingyue Xin tidak bisa menjawab pertanyaan itu.

Mingyue Xin benar-benar takjub.

Dia memang tidak bisa menjawab, dia juga tidak mau.

Dia hanya bisa melihat tanpa daya saat Fu Hongxue berhasil keluar.Meski dia berjalan pelan, tapi dia tidak pernah berhenti.

Begitu dia mulai berjalan, dia pasti tidak akan berhenti.

Matahari terbenam berangsur-angsur berubah pucat, pucat seperti bulan.

Sinar pucat untuk mengatur sinar matahari, bersinar langsung di wajah Yan Nanfei.

Angin bertiup dari pegunungan jauh membawa aroma harum hutan. Dari tempat Mingyue Xin berdiri, orang bisa melihat hamparan pegunungan yang jauh dari sana.

Tapi dia melihat Yan Nanfei.

Terang dan tak sadarnya Yan Nanfei, tanpa diduga juga membuka matanya dan menatapnya.

Dia tiba-tiba lagi tidak terkejut sama sekali.

Yan Nanfei tersenyum tiba-tiba, “aku telah mengatakan, aku telah mengatakan sejak lama, untuk menipunya tidak mudah sama sekali.”

Mingyue Xin berkata, “aku juga tahu itu tidak mudah, tapi akuharus mencobanya.”

Yan Nanfei berkata, “Sekarang, sudahkah kamu mencoba?”

Mingyue Xin berkata, “aku telah mencoba.”

Yan Nanfei berkata, “Bagaimana menurutmu?”

Mingyue Xin menghela napas dengan lembut, dengan senyum pahit, “aku hanya merasa bahwa menipu dia memang tidak mudah.”

Yan Nanfei berkata, “Tapi aku harus mencobanya lagi!”

Mata Mingyue Xin bersinar, mata Yan Nanfei juga bersinar terang.

Mengapa mereka ingin menipu Fu Hongxue?

Apa tujuan mereka?

Matahari terbenam di barat.

Fu Hongxue di bawah matahari terbenam.

Di bawah matahari terbenam hanya ada dia, di seluruh dunia hanya ada dia.

Dia benar-benar sendirian.

 

Translator / Creator: alknight