October 5, 2016

Against the Gods – Volume 1 / Chapter 2

 

Losing Control

Saat ini, dia sedang memakai jubah pengantin berwarna merah disebuah kamar yang ditempeli kain merah bertuliskan “Selamat Berbahagia” dalam karakter China diberbagai sudut. Kemarin malam, kakeknya Xiao Lie dan bibinya Xiao Lingxi mengerjakan sendiri hasil pekerjaan tangan ini. Kamar tidurnya telah berubah menjadi sebuah kamar pengantin.

Tiba-tiba, pintu terbuka dan seseorang masuk dengan tergesa-gesa. Xiao Che langsung berdiri dan tersenyum: “Bibi, apakah kakek kembali?”

Xiao Lingxi merupakan anak perempuan Xiao Lie saat berusia paruh baya. Walaupun bibi Xiao Che, dia baru saja berumur lima belas tahun ini dan satu tahun lebih muda dari Xiao Che. Dia masih sangat muda tapi kecantikannya begitu mempesona. Level tenaga dalamnya baru diawal level enam Elementary Profound Realm, tapi meskipun tidak bisa dibandingkan dengan Xia Qingyue, level tenaganya tidak begitu jelek karena dia aset penting bagi guild Xiao dan dijunjung tinggi.

“Oh, akhirnya kau bangun juga.”

Sebuah suara lembut terdengar saat Xiao Lie masuk. Melihat Xiao Che keluar kamar dengan kondisi normal, Xiao Lie sedikit tenang. Di belakangnya ada pelayannya Xiao Hong dan dokter nomer satu di Floating Cloud City – Dr. Seto.

“Bagus sekali kau sudah bangun dan tidak terlihat sakit sama sekali, tapi biarkan Dr. Seto memeriksamu. Hari ini hari pernikahanmu dan kami tidak mau ada kesalahan sedikitpun. Dr. Seto, silahkan periksa.” Xiao Lie menepi saat berbicara.

Dr. Seto meletakkan obat-obatannya diatas meja dan duduk di depan Xiao Che, mengangkat tangannya untuk memeriksa denyut nadi di pergelangan tangan Xiao Che. Setelah beberapa saat dia selesai.

“Dr. Seto, bagaimana kondisi Xiao Che? Apakah serius?” Xiao Lingxi bertanya dengan khawatir, kecemasan terlihat di wajahnya.

Walaupun dia tidak berbicara, Xiao Lie terlihat serius dan ketakutan…Bagaimana dia tidak khawatir, Xiao Che tiba-tiba pingsan adalah hal yang aneh.

Wajah Dr. Seto semakin cerah lalu tersenyum:”Ketua Xiao tidak perlu khawatir, kondisi fisik cucumu sangat baik. Dia tidak sakit ataupun demam. Mungkin cucumu pingsan karena dia sangat gugup dan gembira hingga darahnya mengalir dengan cepat ke kepalanya. Lagipula cucumu akan menikahi anak perempuan guild Xia, gadis tercantik nomer satu di Floating Cloud City. Ha ha ha.”

Walaupun Dr. Seto berusaha untuk tidak menghina, kata-katanya seperti mengasihani. Seorang gadis berbakat menikahi seseorang yang tak berguna yang tidak mempunyai masa depan adalah hal yang sangat sulit diterima.

“Itu berita baik.” Xiao Lie merasa lega dan mengangguk:”Pasti sulit bagi Dr. Seto untuk kesini pagi-pagi sekali. Hong, antarkan Dr. Seto ke ruang tamu untuk istirahat.”

“Tidak apa-apa” Dr. Seto membalas dengan melambaikan tangannya dan mengambil kotak obatnya: ”Karena cucu Anda baik-baik saja, saya akan pergi. Selamat Ketua Xiao telah mendapatkan menantu yang terkenal di Floating Cloud City. Saya tidak tahu berapa banyak orang yang iri padamu saat ini. Ha ha. Sampai jumpa.”

“Jangan lupa kau harus datang ke pernikahan untuk minum. Hong, antarkan Dr. Seto keluar.”

“Apakah kau benar-benar baik-baik saja? Apakah kau merasa ada yang tidak enak?” Xiao Lie memastikan setelah Dr. Seto pergi dan berpikir sendiri. Saat Xiao Che pingsan, suhu tubuhnya menurun dan daya hidupnya menghilang. Ini tidak mungkin karena terlalu gembira. Melihat kondisi kesehatan Xiao Che saat ini, dia benar-benar terlihat baik-baik saja tapi Xiao Lie tidak dapat menghilangkan keraguan dalam hatinya.

“Saya benar-benar baik-baik saja kakek, kau tidak perlu khawatir.” Xiao Che berkata santai. Hidungnya mungkin tidak tahu, tapi saat dia melihat Xiao Lie, dia melihat wajah yang penuh kekhawatiran dengan kepala penuh uban.

Guild Xiao tediri dari lima ketua dan meskipun Xiao Lie adalah ketua yang kelima, dia adalah yang terkuat dalam guild. Lima tahun yang lalu dia memasuki perbatasan level sepuluh Spirit Profound Realm. Sekarang dia ada di puncak level sepuluh sepuluh Spirit Profound Realm dan mempunyai kesempatan untuk mencapai Profound Realm, sebuah level yang diimpikan oleh banyak orang.

Tahun ini Xiao Lie berumur lima puluh lima dengan kekuatan level sepuluh di Profound Spirit Realm, namun semua rambutnya telah memutih. Setiap kali Xiao Che melihatnya, dia menjadi sedih.

Alasan mengapa Xiao Lie mempunyai rambut putih di usia paruh baya telah diketahui oleh seluruh penduduk yang tinggal di Floating Cloud City. Putra satu-satunya, ayah Xiao Che, Xiao Ying dikenal sebagai orang jenius nomer satu di Floating Cloud City. Pada usia tujuh belas tahun, dia telah mencapai Nascent Profound Realm. Di usia dua puluh, dia mencapai level lima Nascent Profound Realm. Pada usia dua puluh tiga tahun dia menerobos Nascent Profound Realm dan mencapai True Profound Realm, mengejutkan semua orang di Floating Cloud City. Dia menjadi kebanggaan guild Xiao dan juga menjadi kebanggaan dan kebahagiaan Xiao Lie. Semua orang yakin saat diusia paruh baya, Xiao Ying akan menjadi kandidat terbaik untuk mewarisi kepemimpinan guild Xiao.

Sayangnya, mungkin karena dewa cemburu, ada upaya pembunuhan terhadap Xiao Ying sebulan setelah Xiao Che lahir. Beberapa hari sebelumnya, Xiao Ying juga menyelamatkan nyawa dari putri guild Xia. Setelah penyelamatan itu, Xiao Ying hanya mampu menghadapi para pembunuh itu dengan setengah kekuatannya hingga dia akhirnya mati. Istrinya sangat sedih kehilangan orang yang dicintainya lalu meninggal tidak lama setelah itu. Rambut Xiao Lie menjadi putih dalam semalam karena rasa kehilangan yang sangat mendalam atas putranya. Sembilan bulan kemudian, Xiao Lingxi lahir. Ibunya juga merasa sangat sedih kehilangan putra satu-satunya dan meninggal karena depresi sebulan kemudian.

Tidak ada yang tahu bagaimana Xiao Lie menjalani hidupnya selama bertahun-tahun setelah kehilangan anak dan istrinya. Rambut putihnya menyimpan kesedihan, kebencian dan duka cita yang sangat mendalam.

Sampai saat ini, Xiao Lie masih belum mengetahui siapa pembunuh anaknya.

Kemudian, dia menaruh semua harapan dan keinginannya pada Xiao Che…namun kenyataan pahit bahwa Xiao Che lahir dengan kerusakan Profound Vein membuat hidupnya bagai tersambar petir.

Meskipun, menghadapi kenyataan bahwa cucunya tidak mempunyai harapan, Xiao Lie tidak pernah menunjukkan penyesalan ataupun kemarahan. Menurutnya, terlahir dengan kerusakan Profound Vein berarti nasib buruk dan dia tidak seharusnya dihukum dengan ketidakadilan seperti itu. Dia tidak harus mengacuhkan atau mencemooh Xiao Che, malah dia harus menyayanginya. Selama bertahun-tahun, dia selalu berusaha mencari segala cara untuk menyembuhkan kerusakan pembuluh darah itu. Meskipun begitu, pembuluh darah adalah garis hidup bagi kekuatan seseorang, bagaimana mungkin dengan mudah dapat disembuhkan?

Walaupun Xiao Che diabaikan dan dihina oleh orang lain, dia masih beruntung mempunyai kakek yang menyayanginya.

Melihat rambut putih Xiao Lie, mata Xiao Che menajam… Sejak dewa memberiku kesempatan kedua dan memberiku kedua ingatan ini, meskipun hanya untuk membuat kakekku senang, aku harus hidup dengan penuh semangat! Tak masalah Profound Vein ku rusak! Aku adalah penerus tabib suci; selama aku bisa menemukan obat yang tepat, dalam waktu tiga minggu, aku akan benar-benar dapat mengembalikan Profound Vein ku menjadi normal.

“Kau benar, senang sekali mendengarnya.” Melihatnya, Xiao Lie akhirnya yakin. Menatap langit yang cerah sejenak, dia berkata: ”Che Er, waktunya hampir tiba. Bersiaplah, aku akan mengatur hal yang lainnya… Oh iya, kau mau menunggang kuda atau duduk di kereta?”

Jika dia Xiao Che yang asli, dia pasti menjawab “Kereta”. Walaupun dia cucu satu-satunya dari Tetua, tanpa status itu, dia bukanlah apa-apa dihadapan Xia Qingyue. Dalam perjalanannya ke guild Xia, pasti akan ada banyak tatapan iri dan kekecewaan yang ditujukan padanya. Bisa dibayangkan perasaan apa yang akan muncul menghadapi situasi seperti itu. Xiao Che tersenyum: ”Tentu aku akan menunggang kuda! Kau tidak perlu khawatir kakek, Xia Qingyue mungkin berkedudukan tinggi, tapi dia telah ditakdirkan untuk menjadi menantu dari keluarga Xiao. Aku akan memasuki rumahnya dengan martabat dan kehormatan sehingga kau tidak akan malu.

Ada jeda pada ekspresi Xiao Lie, dia tidak pernah berpikir cucunya akan berkata seperti itu. Dia tersenyum lembut dan mengangguk pelan: ”Bagus.”

Hanya dengan satu kata, dia menjadi sangat puas. Xiao Lie melangkah keluar kamar dan menutup pintu dengan pelan.

Segera setelah Xiao Lie pergi, Xiao Lingxi berdiri di depan Xiao Che dan mengerucutkan bibirnya. Wajahnya terlihat tidak senang, dia berkata: ”Jadi sebenarnya kau bahagia dengan pernikahan ini dan membuatku sia-sia mengkhawatirkanmu. Kau jelas belum pernah bertemu Xia Qingyue tapi kau sudah menyukainya… oh ya, dia kan gadis paling cantik di Floating Cloud City, huh!”

Xiao Che melambaikan tangannya: ”Tidak mungkin! Xia Qingyue memang cantik tapi aku rasa bibi lebih cantik. Kalau aku pingsan karena dia, tidak tahu berapa kali aku akan pingsan seumur hidupku ini karena bibi selalu menemaniku setiap hari.”

“Hehe…” Xiao Lingxi langsung tersenyum dan terkikik: ”Kau tahu apa yang harus dikatakan untuk membuatku senang. Tak masalah Xiao Che pingsan karena akan menikahi Xia Qingyue, karena dia gadis yang cantik dan berbakat. Guild Xia juga yang terkaya di Floating Cloud City sehingga banyak orang yang bermimpi untuk menikahinya. Meskipun begitu, dia akhirnya akan menikahi keluargaku, Xiao Che.”

Saat ini, Xiao Lingxi menunjukkan rasa bangga diwajahnya. Matanya sayu saat dia mengatakan: ”Aku rasa hari ini berjalan sangat cepat… Xiao Che akan segera menikah…”

“Tok-tok,” sebuah ketukan di pintu diikuti suara pelayan tua Xiao Hongcang: ”Tuan muda, saatnya keluar dan menemui mempelai Anda.”

“Ah…sekarang?” Xiao Lingxi melihat sekilas baju Xiao Che dan tiba-tiba tampak cemas: ”Paman Hong tunggu dulu sebentar, kami akan segera keluar.”

Dia berjalan di depan Xiao Che dan sepasang tangan yang lembut mulai merapikan baju pernikahannya: ”Baju ini agak sulit untuk dipakai. Bajumu berantakan karena kejadian sebelumnya. Diamlah, aku akan menyelesaikannya dengan cepat.”

Sepasang tangan lembut seputih salju itu mulai bekerja dengan cepat. Dia merapikan kerah baju dan mengencangkan sabuk yang longgar.. tindakannya tidak teratur tapi dia benar-benar serius dan memperhatikan apa yang sedang dia lakukan. Xiao Che memperhatikannya dengan diam dan matanya tiba-tiba menjadi berkabut…

Hari ini dia akan menikahi Xia Qingyue, tapi dia yakin kalau Xia Qingyue menikahinya bukan karena dia benar-benar mencintainya. Jika ini bukan karena ayah mereka; perjanjian antara Xiao Xing dan Xia Hongyi bulan Maret itu, Xia Qingyue tidak perlu melihatnya. Di dunia ini orang yang baik pada Xiao Che hanya kakeknya, Xiao Lie dan bibinya, Xiao Lingxi.

Selama masa kecilnya, Xiao Lingxi menempel pada Xiao Che seperti permen. Dia mengikutinya kemanapun dia pergi. Sangat sulit baginya untuk menjauh dari Xiao Lingxi. Jika Xiao Lingxi tidak melihatnya sebentar saja, dia akan menangis dengan keras. Saat Xiao Che berumur sepuluh tahun dan dipastikan Profound Veinnya rusak, Lingxi terlihat semakin dewasa. Dia tahu konsekuensi memiliki Profound Vein yang rusak dan memahami identitasnya sebagai “bibi kecil”. Maka mulailah dia melatih Profound untuk melindungi orang yang paling lemah, Xiao Che.

”Mimpi” selama dua puluh empat tahun di Azure Cloud Continent, Xiao Che merasa keberadaannya disini karena kebaikan Xiao Lingxi sangat besar dan berharga.

Meskipun Xia Qingyue akan menjadi istrinya, dia seperti bulan dingin di atas langit; sesuatu yang hanya bisa dilihat tanpa bisa disentuh.

Jika aku menikah dengan gadis seperti bibi, pasti akan sangat menyenangkan… pikiran ini tiba-tiba datang dalam diri Xiao Che.

Setelah selesai merapikan baju Xiao Che, Xiao Lingxi merasa lega. Sambil menjentikkan jari, dia mengangkat tangannya dan mengacak-acak rambut Xiao Che. Dengan ekspresi kasih sayang yang lembut terpancar di wajahnya, bibirnya yang berwarna merah muda sedikit terbuka seperti kelopak bunga.

Dengan gerakan yang sangat cepat, Xiao Che secara naluri memiringkan kepalanya dan mencium bibir Xiao Lingxi yang menggoda.

Translator / Creator: Akai Ta