October 1, 2016

7 Killers Chapter 8 – Heaven’s Net Is Wide Meshed, Nothing Escapes It (Part 3)

 

Pengunjung itu mundur selangkah demi  selangkah, sampai ia pergi dari aula berkabung.

Hanya tinggal pelayan tua kurus berambut putih, diterangi oleh lentera yang muram.

Dan kemudian, seluruh aula berkabung dipenuhi dengan suara.

“Justice of Hu.” Dia menyapa pelayan tua itu. “Karena kau tahu aku mengirim dia kesini, mengapa kau tidak membiarkan dia melihat jasad master?”

Jawaban Justice of Hu jelas. “Karena dia tidak layak.”

“Dan aku? Apakah aku layak? ”

“Master sudah memprediksi bahwa anda tidak akan percaya dia benar-benar mati.”

“Oh?”

“Oleh karena itu, dia menyuruh saya untuk menunggu kedatanganmu sebelum penyegelan peti mati.”

“Jangan bilang dia juga ingin melihatku sekali lagi?” Dia tertawa.

tawa itu indah dan menyeramkan.

Saat tawa berdering keluar, replika kertas tiba-tiba hancur menjadi jutaan keping.

Cabikan kertas tak terhitung beterbangan di aula berkabung seperti kupu-kupu berwarna-warni.

Dan diantara kupu-kupu yang berterbangan, seseorang melayang ke bawah, tampak seperti bunga putih yang indah yang baru saja mekar.

Dia mengenakan jubah salju putih panjang, dan wajahnya ditutupi dengan kerudung kain kasa putih. Tubuhnya tampak seperti awan putih yang dalam sekejap hinggap di depan Justice of Hu.

Wajahnya masih benar-benar tanpa ekspresi,  ia sudah tahu Madam Lovesickness akan datang.

Dia sudah tahu sejak lama, dan telah menunggu untuk waktu yang lama.

“Dapatkah aku melihat jasad master sekarang?”

“Tentu saja bisa,” kata Justice of Hu dengan tenang. “Siapa tahu, mungkin master benar-benar ingin melihatmu sekali lagi.”

**

peti mati itu tidak disegel.

Patriarch Hu berbaring tenang di dalamnya, tampak lebih tenang dan damai daripada saat dia masih hidup.

Mungkin karena ia tahu bahwa tidak ada seorang pun di dunia ini yang bisa memaksa dia untuk melakukan hal-hal bertentangan dengan keinginannya.

Madam Lovesickness menghela nafas lembut. “Sepertinya dia benar-benar telah meninggal.”

“Sepertinya anda senang beliau meninggal lebih dahulu.”

“Karena aku tahu bahwa orang mati tidak bisa membawa apapun dengan mereka ketika mereka meninggal.”

“Beliau jelas tidak membawa apapun bersamanya.”

“Jika dia tidak mengambil apa-apa, maka ia harus meninggalkan barang-barang itu untukku.”

“Apa yang harus diberikan padamu telah diberikan.”

“Dimana?”

“Disini.”

“Dan mengapa aku tidak melihat apa-apa?”

“Karena apa yang anda janjikan padanya tidak ada di sini.”

“Bahkan jika aku membawanya, ia tidak bisa melihatnya.”

“Aku bisa melihatnya.”

“Sayangnya, aku tidak berjanji dengan mu. Hu Yue’er bukan putrimu! ”

Justice of Hu tidak mengatakan apa-apa.

“Di mana barang-barang itu?”

“Disini.”

“Aku masih tidak melihat apa-apa.”

“Karena aku tidak melihat Hu Yue’er.”

Madam Lovesickness tertawa dingin. “Aku takut kau tidak akan pernah melihatnya lagi.”

Justice of Hu juga tertawa dingin. “Oleh karena itu, anda juga tidak akan pernah melihat barang-barang yang anda inginkan.”

“Setidaknya, aku bisa melihat satu hal lagi.”

“Oh?”

“Setidaknya,” katanya dingin, “Aku bisa melihat kepalamu jatuh ke lantai.”

“Sayangnya, kepalaku tidak layak bahkan satu koinpun.”

“Barang yang tidak berharga terkadang sangat diinginkan.”

“Kalau begitu, Ambillah kapanpun anda mau.”

Madam Lovesickness tertawa. “Kau tahu betul bahwa aku tidak akan membunuhmu.”

“Oh?”

“Selama kau memiliki setidaknya satu napas tersisa, masih ada cara bagiku untuk membuatmu mengatakan yang sebenarnya.”

Tangannya tiba-tiba membalik keluar seperti anggrek.

Justice of Hu tidak bergerak.

Tangan yang lain tiba-tiba melesat keluar seperti kilat untuk menyergap tangan Madam Lovesickness.

Tidak ada orang ketiga di aula itu, jadi darimana tangan itu berasal. Mungkinkah tangan itu datang dari dalam peti mati?

Tangan tidak meluncur keluar dari peti mati.

Bukan tangan orang mati, atau tangan yang terbuat dari kertas.

Replika yang sudah hancur menjadi serpihan yang tak terhitung jumlahnya yang masih berterbangan di sekitar seperti kupu-kupu.

“Aku juga menunggu kedatangamu.” Dari dalam kupu-kupu yang beterbangan muncul wajah tersenyum.

Liu Changjie tertawa.

Tapi dalam tawanya terlukis rasa sakit yang tak bisa dijelaskan dengan kata-kata.

Karena, energi  telapak tangannya itu sudah mengangkat cadar Madam Lovesickness. Dia akhirnya bisa melihat wajahnya.

Dari awal, ia tidak akan pernah bisa menebak bahwa wanita misterius ini sebenarnya Hu Yue’er.

Translator / Creator: mochimo