September 28, 2016

7 Killers – Chapter 6: A Dragon Amongst Men (Part 2)

 

Sinar matahari bersinar melalui jendela kecil, ke dada Liu Changjie. Wajah Hu Yue’er juga tersandar di dadanya.

Sebuah dada yang telanjang mungkin tidak tampak istimewa, tetapi memberi pesona tertentu.

Sama seperti kepribadiannya.

Dia memiliki pesona aneh yang membuat orang susah untuk mengukur seberapa hebat dirinya.

Hu Yue’er lembut membelai dadanya, dan dengan suara serendah mimpi berkata, “Apakah kau ingin lebih?”

Dia tidak menggelengkan kepala; ia hanya kekurangan energi untuk bergerak.

Hu Yue’er menggigit bibirnya. “Dalam beberapa hari jauh dariku, kau pasti dengan wanita lain.”

“Tidak, tidak sama sekali.” Liu Changjie benar-benar tidak ingin untuk berbicara, tapi tuduhan semacam ini tidak bisa untuk tidak dijawab.

Dia tidak yakin. “Jika kau tidak melakukannya, bagaimana mungkin seorang wanita ingin memukul pantatmu?”

Dia menghela napas. “Jika aku melakukannya, bagaimana mungkin  wanita itu memukul pantatku?”

Dia masih tidak yakin. “Kau tidak berbuat macam-macam dengan Madam Lovesickness?”

“Tidak.”

Dia tertawa. “Hanya hantu yang percaya padamu.”

“Mengapa kau tidak percaya padaku?”

“Jika kau benar-benar tidak bermain dengan wanita,” katanya menyesal, “lalu kenapa sekarang kau seperti ayam yang baru saja kalah di adu, sama sekali tidak berguna?”

Dia tertawa. “Kau pikir aku siapa, semacam manusia super?”  Ia menghela nafas. “Aku  juga kadang-kadang lelah dan butuh tidur.”

Sepertinya dia mulai sedikit yakin. “Lalu, mengapa kau tidak tidur?”

“Dengan kau ada di sini, di sisiku, bagaimana aku bisa tidur?”

Dia duduk, matanya melebar. “Apakah kau mencoba untuk mengusirku?”

“Aku tidak bermaksud begitu,” jawabnya. “Meskipun, kau benar-benar harus pergi.” Dengan suara lembut, ia melanjutkan, “Ketika dia tahu bahwa Kong Lanjun mengambil kotak kosong, Dragon 5th pasti akan datang mencariku.”

“Dia bisa menemukan tempat ini?”

“Dia bisa menemukan tempat ini dengan mudah.”

Dia tampak ragu, ia mulai menyadari bahwa rumah makan ini bukanlah tempat yang aman.

“Oke, aku akan pergi,” katanya, akhirnya dia setuju. “Tapi kamu…”

“Aku akan menunggu di sini dengan patuh,” katanya, “dan membawa kembali kabar baik secepat mungkin.”

“Apakah kau yakin dapat menangani Dragon 5th?”

“Aku tidak yakin.” Dia tertawa. “Tapi, aku juga tidak yakin bahwa aku bisa menangani Madam Lovesickness.”

**

Hu Yue’er akhirnya pergi meninggalkannya.

Sebelum berangkat, dia telah menjewer telinga Liu Changjie dan memperingatkan dia tiga kali berturut-turut: “. Jika aku mendengar kabar tentang dirimu sedang bermain-main dengan perempuan lain, aku akan memukul pantatmu sampai bengkak.”

Ketika seorang wanita jatuh cinta dengan seorang pria, dia tidak bisa untuk tidak merubah dirinya menjadi tali, melingkar di sekitar pergelangan kaki pria.

Sekarang, Liu Changjie akhirnya bisa bernafas lega. Dia benar-benar bukan manusia super dan ia  membutuhkan tidur.

Dan akhirnya, ia tertidur.

Ketika ia terbangun, Malam telah tiba, dari jendela langit terlihat gelap.

Angin bertiup melalui jendela, membawa aroma anggur.

Aromanya berasal dari Red Daughter Wine. Rumah makan  kecil seperti ini tidak mungkin memiliki anggur ini.

mata Liu Changjie berkedip. “Siapa pun yang sedang minum di luar, aku tidak peduli siapa kau, masuklah ke dalam! Dan jangan lupa untuk membawa anggur. ”

Dan tiba-tiba seseorang mengetuk pintu.

“Pintu itu tidak terkunci. Cukup hanya mendorongnya maka akan terbuka. ”

Pintu terbuka perlahan dan seseorang masuk, membawa pot tembaga di satu tangan dan dua cangkir di tangan yang lain. Ia adalah orang yang pergi mencari Duqi dan yang lain.

“Saya Wu Bu’ke,” katanya dengan rendah hati. Dia tersenyum. “Saya datang untuk berkunjung. saya tahu Yang Mulia sedang beristirahat, jadi saya hanya bisa menunggu di luar sambil memanaskan anggur. ”

Liu Changjie menatapnya. “Apakah Dragon 5th  yang menyuruhmu?” Katanya dingin.

Wu Bu’ke tersenyum dan mengangguk. “Tuan muda menunggu kedatangan tuan Liu.”

“Sayangnya aku bahkan tidak bisa berdiri sekarang, apalagi pergi menemuinya.”

Wu Bu’ke tersenyum. “Tuan muda menyadari bahwa Tuan Liu tersinggung karena seseorang. Oleh karena itu ia juga mengimkan sesuatu yang istimewa sehingga paduka bisa melampiaskan kemarahannya. ”

“Oh? Apa itu? Dimana?”

Wu Bu’ke memutar kepalanya dan membuat gerakan isyarat ke arah pintu. Seorang wanita perlahan-lahan berjalan dia seindah burung merak, membawa papan kayu di tangannya.

Ia adalah Kong Lanjun.

Arogansinya seperti sudah hilang, dan sekarang dia tidak tampak seperti merak tapi tampak seperti ayam.

Dia berjalan dengan kepala diturunkan, menyerahkan papan kayu untuk Liu Changjie, dan diam-diam berkata, “Aku menggunakan papan ini untuk memukulmu, tiga puluh kali. Sekarang kau …kau mungkin  ingin membalasnya. ”

Liu Changjie menatapnya, dan menghela nafas. “Tuan Muda Dragon 5th benar-benar pantas disebut naga di antara manusia,” katanya pelan. “Jika tidak, dia tidak akan memiliki begitu banyak orang yang bersedia untuk mengabdikan hidup mereka untuknya.”

Translator / Creator: doroboneko88