September 28, 2016

7 Killers – Chapter 5: Lovesickness Will Make You Old (Part 2)

 

Di mana ada gunung, pasti ada gua di gunung itu.

Beberapa memiliki gua yang besar, yang lainnya memiliki gua kecil; beberapa gua juga ada yang indah, yang lainnya juga bisa berbahaya; beberapa gua seperti lubang hidung dimana semua orang bisa melihat, namun ada pula gua gunung seperti pusar seorang gadis, yang meskipun semua orang tahu, tapi tidak pernah terlihat.

gua di gunung ini lebih misterius dari pada pusar perawan.

Setelah melakukan perjalanan melewati tujuh gunung, dan mendaki enam lereng berbahaya, mereka tiba di sebuah tebing.

tebing sangat besar, begitu tinggi sehingga bagian dasarnya tidak terlihat.

Di seberang mereka terdapat tebing lain, sekitar lima belas atau dua puluh kaki jauhnya. Dua tebing saling berhadapan, di atasnya, hanya birunya langit yang bisa dilihat.

Tang Qing pada akhirnya menghela nafas panjang. “Kita sudah tiba,” katanya.

“Tiba dimana?” Tanya Liu Changjie.

Tang Qing menunjuk pada tebing di sisi yang berlawanan. “Anda harusnya bisa melihatnya.”

Liu Changjie sudah jelas bisa melihatnya. Tebing yang ada di sisi yang berlawanan terlihat seolah-olah diukir dengan pedang. Di sana, berada tepat di tengah-tengah tumbuhan wisteria liar, terdapat mulut gua yang hitam.

Awan putih melayang ke sana kemari, dan terlihat elang yang terbang di sekitar.

Meskipun Liu Changjie bisa melihat gua itu, dia tidak yakin bagamaimana cara untuk sampai ke sana.

Tang Qing tiba-tiba bertanya, “Apakah Anda pernah membaca puisi” Call of the Waterfowl “dari Kitab Odes?”

“Tidak, aku tidak pernah.”

“Ide  di balik puisi itu adalah bahwa ada seorang gadis yang cantik berdiri di muara. Di sisi lain ada seorang pangeran penuh nafsu. Meskipun ia bisa melihatnya, ia tidak bisa menggapainya, tidak peduli seberapa inginnya dia. Gua ini seperti itu gadis cantik iu. ”

“Dan aku adalah pangeran itu?”

“Anda hanya memintaku untuk mengantar anda ke sini, dan itu yang aku lakukan.”

“Aku tidak pernah membayangkan bahwa kau adalah seorang yang terpelajar.”

Tang Qing tertawa. “aku tidak akan berani untuk mengklaim hal itu.”

Liu Changjie melirik tebing yang berbahaya itu. “Jika seorang pria berpendidikan jatuh dari tebing ini,” katanya dengan dingin, “Aku ingin tahu apakah dia akan mati sama seperti seorang pria yang tidak berpendidikan?”

Tang Qing mencoba tertawa, tapi dia tidak bisa. Dia bahkan dia tidak bisa berbicara. Tiba-tiba, ia berjongkok dan memutar sebuah batu didekatnya. Sebuah  tali  meluncur ke depan, ujungnya berupa anak panah yang terbuat dari baja.

Suara dentingan terdengar saat anak panah itu tertanam ke dinding tebing yang berlawanan, tepat di bawah mulut gua, membentuk jembatan yang sangat sempit.

Tang Qing membungkuk dan berkata, “Silahkan, setelah Anda.”

“Aku lebih suka pria berpendidikan berjalan terlebih dahulu.”

Wajah Tang Qing kehilangan warnanya. “Anda ingin aku pergi bersama anda?”

“Ya, dan aku ingin kau berjalan  di depanku. Jika kita jatuh dan pasti mati, maka kau yang pertama jatuh . ”

Tang Qing menjawab, “Jika Madam Longsickness tahu bahwa aku yang membawa Anda ke sini, aku pasti mati.”

“Itu lebih baik daripada kau jatuh dalam kematian sekarang. Hidup itu sangat berharga. Mampu hidup bahkan satu detik lagi sangat berarti. Dan siapa tahu, mungkin aku bisa memikirkan cara untuk membuatmu hidup”.

“Sungguh?” Tanya Tang Qing.

“Aku orang yang tidak berpendidikan. Kata-kata orang berpendidikan umumnya  bisa diandalkan. ”

Tang Qing menghela napas panjang, lalu tertawa. “Ternyata, membaca banyak buku bukanlah suatu hal yang baik.”

Part 3

Tali itu licin, dan angin gunung bertiup keras. Mereka berjalan menyebrang, mereka sadar bahwa dengan sedikit kesalahan saja mereka akan terjatuh.

Dan jika mereka jatuh, mereka akan jadi roti daging yang datar.

Untungnya, jarak antara dua tebing tidak terlalu besar. Segera setelah mereka berjalan di atas tali, mereka bisa mendengar suara yang terdengar ramah berasal dari dalam gua: “Tutup mata mu saat kau masuk. Aku sedang mandi! ”

**

Pintu masuk ke gua itu dalam. Dari luar tampak gelap gulita, tapi saat mereka berjalan, mereka bisa melihat bahwa gua itu diterangi oleh lentera.

Cahaya lentera berwarna pink lembut dan memikat.

Suara itu bahkan lebih lembut dan memikat daripada cahaya lentera itu.

Liu Changjie tidak menutup matanya. Bahkan, terasa canggung jika ia melakukannya.

Saat ia berjalan ke depan, matanya melebar, seolah-olah dia baru saja masuk negeri dongeng. Kecuali, gua ini  lebih indah dari negeri dongeng.

Di tengah-tengah gua ada kolam air panas, dikelilingi oleh pagar kayu berwarna putih.

Ada seorang wanita di kolam itu, tapi hanya kepalanya yang terlihat di atas permukaan air.

rambut hitamnya melayang seperti awan badai, yang mengarahkan untuk memperhatiakan wajah wanita itu. Wajahnya seperti bunga musim semi, dan kulitnya sangat halus.

Sayangnya, air itu tidak bening.

Liu Changjie menghela napas. Dia tahu bahwa apa yang di bawah air bahkan lebih menakjubkan.

bercahaya, mata mempesona Madam Lovesickness ini benar-benar  seperti riak bergelombang di perairan jernih di kolam musim gugur. Dia menatap dirinya dengan mata itu, seakan tersenyum tanpa senyum, bahagia dan marah. Suaranya seindah suara dari burung Oriole.

“Apa aku tidak memberitahu mu untuk menutup matamu?” Tanyanya.

“Kau memberitahuku,” jawab Liu Changjie.

“Tapi sepertinya matamu tidak tertutup.”

Liu Changjie menghela nafas. “Saya sudah menerjang bahaya yang tak terhitung jumlahnya, lolos dari maut, semua hanya untuk melihatmu. Pada akhirnya, aku berhasil sampai di sini, bagaimana mungkin aku bisa menutup mataku? ”

“Tapi saat ini aku sedang mandi.”

Dia tertawa. “Setelah aku mendengar anda sedang mandi, aku bahkan semakin enggan untuk menutup mata ku.”

Madam Lovesickness menghela napas lagi. “Sepertinya kau tidak hanya pembangkang, kau juga tidak jujur.”

“Semua yang aku katakan adalah kejujuran.”

“Apakah kau tidak takut jika aku mungkin mencongkel matamu?”

“Aku tidak takut bila kau memenggal kepalaku, apalagi hanya mencongkel mataku.”

“Kau tidak takut mati?”

“Takut mati? Mengapa harus takut akan kematian? Dunia ini seperti sebuah penginapan, dan orang-orang seperti pelanggan. Kebahagiaan apa yang ada dalam kehidupan, asa takut apa yang ada dalam kematian? ”

“Jadi, ternyata kau seorang yang terpelajar,” katanya dengan suara yang indah.

Dia tersenyum. “Kata Orang jaman dulu, ‘jika seorang pria di pagi hari mendengar suatu hal tentang kebenaran, ia bisa mati di malam hari tanpa penyesalan.” Selama saya bisa melihat Madam, aku rela mati. ”

Dia menatapnya menggoda. “Bukankah kau sudah melihat ku?”

“Aku memikirkan mu siang dan malam, dan akhirnya keinginan ku terpenuhi.”

“Jadi, berarti Anda siap untuk mati sekarang.”

“Belum.”

“Kau belum cukup melihatku?”

Dia tertawa. “Belum. Bahkan ada beberapa tempat yang sama sekali belum aku lihat. ”

Madam Lovesickness menatapnya, ekspresi di wajahnya tampak tidak mengerti.

Dia menatapnya, tampak seolah-olah ia berharap penglihatannya bisa menembus air. “Apa yang bisa saya lihat sekarang adalah hanya sebagian kecil. Bagian yang paling penting, aku tidak bisa melihatnya. ”

“Sebanyak yang apa yang kau ingin lihat?”

“Semuanya.”

Wajah Madam Lovesickness terlihat memerah. “Kau cukup ambisius!”

“Pria yang tidak ambisius tidak bisa dianggap pria sejati.”

Dia menggigit bibirnya. “Jika aku membiarkanmu melihatnya, tak ada jaminan bahwa kau akan memiliki ambisi yang lebih jauh kan?”

Dia tertawa. “Siapa bilang aku tidak punya?”

Dua matanya yang menawan  menatapnya, tak berkedip. “Kau bukanlah pria yang tampan.”

“Tentu saja aku bukan.”

“Tapi, kau berbeda dari kebanyakan pria lain.”

Dia tertawa lagi. “Mungkin banyak perbedaan yang ku miliki dibanding laki-laki lain.”

“Aku suka pria yang tak biasa,” katanya lembut.

“Setiap wanita di bawah langit menyukai pria yang tak biasa.”

“Pergii,” katanya, tiba-tiba.

Liu Changjie tidak bergerak.

Dia tahu bahwa dia tidak sedang berbicara dengannya, dia sedang berbicara dengan Tang Qing.

Tang Qing meninggalkan mereka segera, matanya masih tertutup. Dia tidak pernah membukanya.

Liu Changjie tertawa. “Sepertinya dia seorang pria yang patuh.”

“Dia tidak akan berani untuk tidak patuh.”

“Jadi, jika dia pergi, aku harus tetap tinggal disini.”

“Wanita tidak suka pria yang terlalu patuh, tetapi kau …”

Dia melihat Liu Changjie  dari sudut matanya, dia terlihat sehalus sutra. “Kau hanya berdiri di sana seperti  orang tolol, apakah kau bersedia melakukan hal lain?”

Dia tidak mengatakan apa-apa.

Ia menunjukan sikapnya  sebagai jawaban.

Wanita juga tidak suka pria yang tidak mengambil tindakan.

Dia tiba-tiba berjalan ke tepi kolam, dan melemparkan sepatunya.

mata Madam Lovesickness melebar, terkejut. “Kau berani mendekat?”

Liu Changjie sudah mulai melemparkan satu-persatu pakaiannya

“Kau jelas tahu siapa aku, kau tidak takut kalau aku membunuhmu?”

Dia tidak mengatakan apa-apa; ia terlalu terburu-buru.

“Apa kau tau kalau air ini istimewa?” Tanyanya.

Rupanya, dia tidak tahu.

Karena, ia tidak melihat air itu. Tatapannya tertuju pada mata Mdam Lovesickness.

“Ada obat khusus yang dilarutkan ke dalam air,” katanya. “Selain saya, siapa pun yang masuk akan mati.”

Dia pun melompat. ”

Splashhhh, dan air terciprat ke mana-mana.

“Sepertinya kau benar-benar tidak takut mati.” Dia menghela nafas lagi. “Banyak pria mengatakan mereka bersedia mati untuk ku, tapi tidak ada orang-orang yang benar-benar siap untuk melakukannya, selain kau, kau …”

Dia tidak mengatakan apa-apa lagi; dia tidak bisa.

Karena dia tidak bisa bernafas.

**

Hanya ada satu cara untuk mengalahkan seorang wanita.

Dan Liu Changjie menggunakan metode yang benar.

Orang tidak selalu tersenyum ketika sedang bahagia, dan mereka tidak selalu merintih hanya ketika mereka sakit.

Pada titik ini, rintihan telah berhenti, dan semua yang tersisa adalah suara yang terengah-engah.

riak bergelombang air akhirnya surut ke dalam ketenangan.

“Orang-orang berbicara tentang ‘libido layaknya surga, “Madam Lovesickness terengah-engah, “tapi libidomu lebih tinggi dari langit.”

Liu Changjie memejamkan mata, tak ada energi untuk berbicara.

“Sebenarnya,” lanjut Madam Lovesickness, “Aku tahu bahwa kau tidak datang ke sini untuk ku. Kau memiliki tujuan lain. ”

Wanita biasanya suka berbicara pada saat seperti ini dan mereka biasanya memiliki lebih banyak energi daripada pria.

Jadi, lanjutnya. “Tapi untuk beberapa alasan,aku memutuskan untuk tidak membunuhmu.”

Liu Changjie tiba-tiba tertawa. “Saya tahu kenapa. Karena aku bukan seperti orang kebanyakan. ”

Dia menghela nafas, tidak mau berdebat.

“Jadi, air ini tidak beracun,” kata Liu Changjie.

Madam Lovesickness tidak menyangkalnya. “Ada banyak cara untuk membunuhmu jika aku mau.”

“Jika seorang wanita ingin seorang pria mati, pasti ada banyak cara untuk melakukannya.”

“Oleh karena itu, sebaiknya kau memberitahu mengapa kau datang kemari. Segera.”

“Maksudmu kau sudah berpikir untuk membunuhku?”

“Hanya orang baru kukenal yang bisa ku anggap sebagai orang yang luar biasa,” katanya dengan datar.

“Jadi aku  tidak lagi baru?”

“Perempuan sama seperti laki-laki,” katanya dengan suara yang manis. “Kami juga pemilih.”

Liu Changjie menghela nafas. “Tapi kau lupa sesuatu.”

“Oh?”

“Pria juga seperti wanita, jika mereka ingin seorang wanita mati, mereka dapat menemukan banyak cara untuk melakukannya.”

“Yah, itu tergantung,” katanya secara menyenangkan, “Dengan tipe wanaita seperti apa yang pria itu hadapi.”

“Semua jenis wanita.”

Dia tertawa bahkan lebih angkuh. “Bahkan seorang wanita seperti aku?”

“Jika wanita sepetimu,  mungkin aku  hanya akan menggunakan satu metode. Jika itu efektif, maka aku tidak perlu berpikir tentang cara lain. ”

“Lalu mengapa kau tidak mencobanya?”

“Aku sudah melakukannya,” jawabnya.

Dia tertawa lebih keras. “Dan apakah itu efektif?”

“Tentu saja!”

“Metode Apa itu?”

“Air ini tidak memiliki racun sebelumnya,” katanya dengan nada santai. “Tapi sekarang tidak lagi.”

Suaranya tiba-tiba menjadi kaku. “Kau …” bisiknya.

“Dan aku sudah mengambil obat penawarnya, tentu saja.”

“Kapan kau menaruh racunnya?” Tanyanya, tampak tidak yakin.

“Racun itu tersembunyi di bawah kukuku. Ketika aku melompat kedalam kolam, racun itu larut ke dalam air. ”

“Dan penawarnya …”

“Aku mengambilnya ketika saya menanggalkan bajuku. Aku tahu bahwa ketika seorang laki-laki melepaskan pakaiannya bukanlah merupakan pemandangan yang indah, dan perempuan umumnya pasti tidak ingin melihatnya. ”

Emosi melintas di wajahnya. Tiba-tiba, ia meluncur ke arah Liu Changjie seperti ikan, sepuluh jarinya menyebar, mencakar ke arah laring nya.

Dan saat itulah dia tahu bahwa Liu Changjie tidak berbohong-ia tiba-tiba merasa tubuhnya menjadi lemah, tangannya lemah. Semua energinya tampaknya telah menghilang tanpa jejak.

Liu Changjie meraih tangannya dengan lembut. “Pria juga pemilih,” katanya lembut. “Kau sudah tidak baru lagi, sehingga sebaiknya kau menjadi anak yang baik.”

Wajahnya pucat. “Kau … kau benar-benar ingin membunuhku?”

Dia menghela napas. “Aku tidak ingin …”

Bahkan sebelum ia selesai berbicara, dirinya telah menyegel tiga  titik akupunktur yang ada pada dada nya besar.

**

Segala sesuatunya setelah itu relatif sederhana.

Pintu rahasia itu terletak di belakang karpet Persia besar yang tergantung di dinding gua. Pintu seberat seribu pound itu tidak benar-benar memiliki berat seribu pound, dan kunci kunci tersebut tidak sulit untuk dibuka karena tangan Liu Changjie ini benar-benar yang sangat terampil.

Tang Qing telah menghilang tanpa jejak, tapi jembatan tali itu masih ada.

Orang lain mungkin berpikir bahwa mereka sangat beruntung, tapi Liu Changjie bukan tipe orang seperti itu.

“Jika metodenya tepat, semua hal akan berjalan dengan lancar, tidak peduli seperti apa kesulitan yang di hadapi.”

dan metode Liu Changjie sangat tepat sasaran.

Penginapan yang telah dibangun untuk dimusnahkan itu masih ada. Dan orang-orang yang telah dikirim untuk menghancurkan penginapan itu, tiga orang telah tewas dan tiga orang telah melarikan diri.

Sudah banyak kejadian seperti ini terjadi; rencana sangat sempurna berakhir kacau dan rencana yang mustahil tiba-tiba dapat dicapai dengan mudah.

Tidak ada garis pasti antara keberhasilan dan kegagalan, sehingga seharusnya seseorang tidak perlu terlalu serius akan hal itu.

Lentera di penginapan masih menyala, dan orang-orang di dalam masih menunggu.

Langit masih gelap, dan sampai langit menjadi terang, mereka tidak berani pergi.

Membawa kotak kayu cendana berukuran kecil terbungkus dalam kain, Liu Changjie berjalan.

“Jadi kau tidak mati, kau benar-benar kembali. ”

Mata gadis-gadis menjadi lebar ketika mereka memandangnya; mereka bisa melihat bahwa ia jelas orang yang sangat hebat.

Ada anggur di atas meja.

 

Liu changjie duduk dan membuat dirinya nyaman. Sekarang benar-benar  waktu yang tepat untuk bersantai dan minum.

 

Dia berpikir untuk menuang minuman, tapi sebelum dia bisa, gadis dengan mata terbesar dari mereka semua mendekat. Dia tampaknya gadis yang paling cerdas dari mereka semua . pinggulnya bergoyang saat dia berjalan, tersenyum manis. “Bagaimana Lovesickness?”

“Bagus. Sangat bagus”

Dia tersenyum menggoda dan mengambil napas dalam-dalam. “Nama saya “Satisfy”. Aku juga bagus. ”

Dia tertawa. “Kau terlihat baik. Tapi sayangnya, meskipun kau mungkin bisa memuaskan aku, aku tidak akan bisa memuaskanmu. ”

“Kenapa?” Tanyanya, dengan pandangan menggoda.

“Karena apa yang terbungkus dalam bungkusan ini bukanlah emas atau perhiasan.”

Satisfy tampaknya tidak kecewa. Dia terus tersenyum menggoda. “Apa yang ku inginkan bukanlah emas atau perhiasan. Yang aku inginkan adalah kau. ”

“Sayangnya,” kata suara lain, “ia telah bersama orang lain.”

Suara itu datang dari luar. Satisfy menoleh dan melihat seorang wanita cantik, seanggun bunga anggrek, secantik  burung merak. Dia berjalan dari dalam kegelapan.

Kong Lanjun juga datang.

Dengan kehadirannya, Satisfy tiba-tiba merasa  dirinya tampak seperti buruk rupa. Dia menghela napas lembut dan diam-diam berkata, “Siapa yang akan menyangka bahawa ada laki-laki di bidang pekerjaan kami, yang bisa dibeli.”

Liu Changjie juga menghela nafas. “Aku melakukan pekerjaan yang cukup baik, meskipun mungkin tidak sehebat dirimu.”

Dia tersenyum manis. “Tapi, aku benar-benar menyukai mu. Suatu hari ketika kau bebas, aku akan membelimu untuk beberapa hari. “Dia tertawa dan mencubit pipi Liu Changjie. Kemudian ia mengumpulkan gadis-gadis lain untuk bersama-sama pergi. “Sepertinya tidak ada bisnis di sini. Mari kita kembali dan beristirahat. ”

mata Liu Changjie mengikuti mereka ketika mereka pergi, ia tampak sedikit kecewa.

Kong Lanjun telah duduk dan menatapnya. “Kau tidak tahan untuk berpisah dengan mereka?” Tanyanya dingin.

Dia menghela napas. “Aku orang yang sangat sentimental.”

Dia menggertakan giginya. “Kau benar-benar tidak manusiawi,” katanya sengit.

“Untungnya, banyak wanita yang suka dengan  laki-laki yang tidak manusiawi.”

“Wanita-wanita itu juga tidak manusiawi.”

“Bagaimana denganmu?”

Dia menghela napas ringan. “Sepertinya aku juga akan menjadi tidak manusiawi,” katanya lembut.

Dalam sekejap, seluruh wajah nya berubah, dari burung merak yang penuh kebanggaan, menjadi seperti seekor merpati yang lembut.

Tampaknya Liu Changjie telah menggunakan metode yang tepat juga untuk menghadapinya.

Beberapa wanita seperti kacang bercangkang keras. Anda perlu menggunakan palu untuk memecahkannya.

Sekarang dia tampak seperti kacang yang telah retak dan terbuka, memperlihatkan isi yang lembut.

Melihat dia, Liu Changjie merasa seperti dia telah memenangkan penaklukan besar, dan tidak ada yang bisa membuat seseorang lebih bahagia selain hal ini.

Dan kemudian, tiba-tiba ia tampak melunak.

Setelah kau telah menaklukkan seorang wanita, tidak perlu menggunakan palu lagi. Dia mengulurkan tangannya dan memegang tangan miliknya. “Sebenarnya,” katanya, “Aku tahu bahwa kau memperlakukan ku dengan baik.”

Dia menunduk. “Kau … kau benar-benar percaya bahwa?”

“Aku juga tahu bahwa kamu bermaksud baik.”

“Tapi … tapi kau tidak melakukan hal sesuai dengan rencanaku.”

“Karena aku orang yang sabar. Aku biasanya suka menggunakan metode yang lebih agresif. ”

Dia mengangkat kepalanya dan menatapnya, mata yang indah berputar-putar dengan keprihatinan.

“Tapi, aku benar-benar berpikir kalau cara itu terlalu berbahaya.”

Dia tertawa. “Tidak masalah sekarang, masalah ini sudah selesai.”

Matanya bersinar. “Benarkah?”

“Benar.”

“Kau memiliki barangnya?”

Dia menunjuk pada bungkusan di atas meja.

Kong Lanjun menatapnya, memancarkan rasa sayang dan kekaguman. Tampaknya tidak mampu menahan emosinya, dia menggenggam kedua tangannya dan menempatkan mereka di wajahnya. “Sekarang aku tahu, kau bukan hanya pria sejati, kau juga seorang pria yang luar biasa.”

Liu Changjie bahkan lebih bahagia dari sebelumnya. Setelah mendengar kata-kata seperti ini, semua pria  pasti akan bahagia.

Dia tidak bisa menahan senyum. “Sebenarnya, aku tidak luar biasa, itu hanya …”

Dia tidak menyelesaikan kata-ktanya, dan ia tidak mungkin untu berkata-kata.

Karena pada saat itu, Kong Lanjun tiba-tiba menangkapnya dengan kedua tangan, menggali ujung jarinya ke dalam pergelangan tangannya. Dia membalik dia dan melemparkannya, seperti teknik gulat dari Mongolia.

Dia membalik tubuh Liu Changjie lebih seperti ikan yang mati dan membantingnya dengan wajahnya yang pertama menghantam meja.

Tangannya meluncur ke bawah tulang punggungnya, menyegel semua titik-titik akupunktur. Dia tertawa dingin. “Kau jelas bukan pria luar biasa, Kau hanya anjing gila yang sombong!”

Liu Changjie tak bisa berkata-kata.

“Apakah kau benar-benar berpikir aku akan takluk dengan cara seperti itu?” Dia masih tertawa dingin. “Camkan kata-kataku, kau akan hancur! Tidak peduli siapa yang menyerang ku, aku akan membalasnya sepuluh kali lipat. ”

Tangannya menggenggam  papan kayu dan ia mulai mememukulkannya ke pantatnya. Berulang kali dia memukulnya, tidak menahan tenaganya sedikitpun, tiga puluh kali totalnya.

Dia tidak bisa melakukan apa-apa kecuali menunggu, menunggu sampai dia selesai memukulnya.

“Kali ini aku hanya memberimu pelajaran,” katanya. “Mulai sekarang, jangan meremehkan perempuan!” Dia meraih bungkusan dari meja. “Aku akan mengambil ini. aku hanya berharap bahwa keberuntunganmu tidak terlalu buruk, sehingg Qiu Hengbo, Tang Qing dan yang lainnya tidak datang kembali mencarimu. ”

Bagaimana rasanya  untuk melihat makanan yang kau telah siapkan namun tiba-tiba dimakan oleh orang lain.

Siapa yang bisa membayangkan perasaan dalam hati Liu Changjie saat suaranya memudar di kejauhan?

Bukan berarti bahwa dia tidak mampu berbicara, tapi apa bisa ia katakan?

Liu Changjie menghela nafas, tiba-tiba ia sadar  seseorang seharusnya  tidak boleh menyinggung seorang wanita.

Sayangnya, ia telah menyinggung banyak wanita.

Dia bahkan tidak bisa membayangkan  apa yang akan terjadi jika Madam Lovesick benar-benar datang mencarinya.

Apalagi Shan Yifei, Iron Monk, Tang Qing …

Masing-masing  dari mereka pasti akan memiliki banyak cara untuk menyiksanya.

Dia hanya bisa berbaring  di atas meja menunggu. Pada titik ini ia tidak terlihat seperti lagi seperti anjing gila, ia tampak seperti anjing yang mati.

Sulit untuk mengatakan berapa banyak waktu berlalu. Rasanya seperti jutaan tahun.

Matahari sudah lama terbit.

Untungnya, para pelayan dan gadis-gadis telah pergi, kalau tidak, ia  harus berdiri dan membenturkan kepalanya ke dinding sampai ia mati.

Translator / Creator: doroboneko88