September 28, 2016

7 Killers – Chapter 2: Injury of The Self-Inflicted Nature (Part 4)

 

Liu Changjie beranjak pergi.

Saat Dragon 5th meihatnya pergi, ekspresi tajam sekali lagi tampak di wajahnya.

“Apa pendapatmu tentang dia?” Tanyanya tiba-tiba.

Pria setengah baya berjubah hijau dengan stoking putih berdiri tegak di samping pintu. Setelah beberapa waktu, ia menjawab, “Dia orang yang sangat berbahaya.”

Dia berbicara setiap kata dengan sangat lambat, seolah-olah ia membuka mulutnya dengan sangat hati-hati.

“Sebilah pedang juga sangat berbahaya,” jawab Dragon 5th.

Pria berjubah hijau mengangguk. “Sebilah pedang dapat digunakan untuk membunuh orang lain, tetapi juga dapat memotong tanganmu sendiri.”

“Dan jika pedang itu di tangamu?”

“Aku tidak pernah memotong  diriku sendiri.”

Dragon 5th tertawa datar. “Aku suka memanfaatkan orang-orang berbahaya, seperti  dirimu yang suka menggunakan  pedang.”

“Saya mengerti.”

“Aku tahu kau akan mengerti…”

Kali ini ketika ia menutup matanya, dia tidak membukanya lagi.

Tampaknya dia sudah tertidur.

Liu Changjie sudah lama meninggalkan kediaman Meng Fei.

**

Dia tidak melihat Meng Fei, dan ia tidak melihat enam wanita itu.

Saat ia berjalan, ia bahkan tidak melihat bayangan orang lain. Meng Fei jelas benar-benar tidak ingin berpamitan, dan Liu Changjie juga tidak suka.

Dia berjalan perlahan-lahan di sepanjang jalan, tampak sangat tenang dan santai.

Dia tampak persis seperti orang yang harus menghabiskan lima puluh ribu keping perak  dalam sepuluh hari yang menyenangkan.

Hanya masalahnya adalah, apa sebenarnya yang harus  dia lakukan? Bagaimana bisa ia menghabiskan semua uang itu?

Siapapun yang memiliki masalah ini tidak akan merasa terganggu.

Sebenarnya, semua orang suka berpikir tentang apa yang akan mereka lakukan jika mereka memiliki masalah ini. Bahkan, orang-orang yang tidak memiliki lima puluh ribu keping perak suka  berfantasi tentang berbagai kemungkinan yang ada.

Lima puluh ribu, dan sepuluh hari liburan yang extrim.

Setiap orang yang memikirkan sesuatu seperti ini pasti akan tertawa sendiri.

**

Hangzhou adalah sebuah kota yang ramai.

Selayaknya kota yang ramai, secara alami ada banyak perjudian dan wanita. Dan ini adalah dua hal yang pasti menghabiskan banyak uang.

Terutama judi.

Pertama Liu Changjie mencari beberapa wanita paling mahal, kemudian  minum sampai mabuk, dan kemudian pergi berjudi.

Mabuk dan kemudian berjudi layaknya seperti memukul kepalamu dengan sebuah batu besar; setiap kemenangan yang terjadi  terasa sangat aneh.

Tapi, hal-hal aneh terjadi sepanjang waktu.

Liu Changjie tiba-tiba menang, dan mendapatkan lima puluh ribu lagi!

Pada awalnya, ia memutuskan untuk menghabiskan lima puluh ribu untuk lima wanita. Tapi hari berikutnya, ia menyadari bahwa masing-masing dari lima wanita yang ia temukan ternyata lebih menjengkelkan daripada sebelumnya, lebih jelek daripada sebelumnya, begitu jelek sehingga mereka bahkan tidak layak mendapat seribu.

Banyak pria seperti ini. Larut malam, mereka mabuk dan menemukan seorang wanita yang secantik dewi. Kemudian, keesokan harinya, mereka tiba-tiba menyadari bahwa dia berubah.

Jadi dia melarikan diri dari rumah bordil sekuat tenaga, dan segera menemukan tempat  lain. Dia mabuk, dan kemudian memutuskan bahwa ia telah menemukan tempat yang tepat.

“Para wanita di sini benar-benar seperti dewi”.

Tapi keesokan harinya, ia tiba-tiba menyadari bahwa wanita di sini bahkan lebih menjengkelkan daripada wanita dari tempat pertama, bahkan lebih jelek, sangat jelek sehingga ia bahkan tidak ingin melihat mereka.

Kemudian, Mucikari dari rumah bordil memberitahu orang-orang bahwa dari saat ia mulai bekerja pada usia 12, hingga saat ia menjadi Nyonya, dia tidak pernah bertemu orang yang lebih tidak berperasaan selain “Pria yang bermarga Liu.”

Dia benar-benar orang yang plin-plan.

**

Ketika Liu Changjie meninggalkan Paviliun Heavenly Fragrance, hari sudah sore.

Dia baru saja menghabiskan delapan puluh keping perak untuk memesan semua hidangan”Eight Treasures”. Kemudian ia meminta pelayan untuk menata  hidangan di atas meja dan melihatnya. Setelah itu, dia membayar seratus dua puluh perak dan pergi.

Dia tidak mencicipinya, dia hanya melihat hidangan itu. Karena, kata masyarakat, Orang-orang kaya sering melakukan hal ini; mereka memesan hidangan dan hanya duduk di sana menonton orang lain makan.

Untungnya, kemarin malam dia telah menghabiskan uang itu sedikit, tapi ia masih memiliki lebih dari tujuh puluh ribu perak.

Tiba-tiba ia berkata pada dirinya sendiri  bahwa tidak mudah menghabiskan lima puluh ribu dalam waktu sepuluh hari

Sekarang musim semi tengah berganti menjadi musim panas, cuaca yang indah, dan sinar matahari segar layaknya tatapan seorang perawan.

Dia memutuskan untuk pergi ke kota lagi. Mungkin angin dingin dari pinggiran kota akan membantu dia memikirkan cara untuk menghabiskan uang.

Ia membeli dua ekor kuda dan kereta baru, kemudian menyewa seorang kusir muda yang kuat.

Ia hanya berusaha sedikit ditambah Seribu Limaratus keping perak, terkadang uang benar benar sangat membantu

Di luar kota, ia melihat di kejauhan, pegunungan hijau, lekukannya seperti payudara perawan.

Dia mengatakan kepada kusir untuk  berhenti di bawah pohon willow. Dia keluar dan mulai berjalan di sepanjang tepi danau. Angin sepoi-sepoi bertiup sepanjang permukaan danau; air beriak tampak seperti pusar perawan.

Tampaknya sesuatu yang indah menyebabkan dia untuk memikirkan wanita. Dia tertawa dalam hatinya.

Dia berpikir, “Saya benar-benar mata keranjang.”

Saat ia mulai berpikir sepanjang tepi danau, ia tiba-tiba melihat sesosok wanita sepuluh kali lebih indah dari sinar matahari, pegunungan yang jauh, atau danau beriak.

Wanita itu berdiri di halaman kecil, memberi makan ayam, mengenakan jubah hijau. Kain yang berada di depan pakaiannya nya dilipat dan penuh beras; mulutnya yang lembut dan tembem mengerucut ketika dia menirukan suara ayam.

Dia belum pernah melihat mulut yang lebih indah dan halus.

Hari itu hari yang panas, dan pakaiannya  tipis, kerah yang longgar memperlihatkan leher putihnya yang halus. Ini akan menyebabkan orang untuk berpikir tentang bagian-bagian lain dari tubuhnya. Dan itu belum lagi kakinya yang telanjang, yang dihiasi hanya dengan bakiak kayu.

“Kaki  nya putih seperti embun beku, sehingga tidak perlu memakai kaus kaki.”

Liu Changjie tiba-tiba berpikir bahwa siapa pun yang menulis dua baris puisi itu benar-benar tidak mengerti wanita. Siapa yang akan menggunakan kata “embun beku” untuk menggambarkan kaki wanita? Jauh lebih baik untuk menggambarkan mereka sebagai susu, seperti batu giok putih, atau seterang telur rebus segar yang baru dikupas.

Dari dalam rumah tiba-tiba muncul seorang laki-laki. Dia lebih tua, dan wajahnya tampak penuh kebencian, terutama matanya, yang menatap wanita itu. Tiba-tiba ia melangkah maju dan mengusap bagian belakang tubuh wanita itu, kemudian mencoba untuk menariknya ke dalam rumah.

Wanita itu tertawa dan menggelengkan kepala, menunjuk ke matahari di langit. Seperti mengatakan terlalu dini, tidak ada alasan untuk buru buru.

Pria itu jelas suaminya.

Berpikir tentang bagaimana orang itu akan menyeretnya ke tempat tidur setelah gelap, Liu Changjie tiba-tiba punya keinginan hampir tak terkendali untuk meninju hidungnya.

Sangat di sayangkan bagi siapa saja yang melihat adegan seperti itu, Liu Changjie bukan orang yang tidak rasional. Bahkan jika ia ingin menyerang seseorang di wajah sedemikian rupa, ia tidak akan menggunakan kepalan tangannya.

Tiba-tiba ia bergegas kembali ke kota, mengambil semua cek dan menukarkannya dengan ingot perak. Kemudian ia kembali ke danau.

Wanita itu tidak memberi makan ternak lagi. Pasangan ini sudah duduk di pintu gerbang. Ia minum teh, dan wanita itu memperbaiki pakaian.

Jari-jarinya panjang dan halus, jika dia menggunakan mereka untuk membelai tubuh lelaki,  pasti akan terasa sangat …

Liu Changjie tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Dia mengetuk pintu gerbang, dan tanpa menunggu jawaban, mendorongnya terbuka dan masuk.

Pria itu berdiri, melotot. “Kamu siapa? Apa yang kau lakukan disini? ”

Liu Changjie tertawa. “Saya bermarga Liu, dan saya datang ke sini hanya untuk mengunjungi kalian berdua!”

“Aku tidak mengenalmu!”

Liu Changjie tersenyum, dan menunjukan salah satu ingot perak. “Tapi kau tahu ini, bukan?”

Tentu saja, semua orang tahu. Mata pria itu tampak berkaca-kaca. “Itu perak. Sebuah ingot perak. ”

“Berapa banyak ingot seperti ini yang Kau miliki?”

Pria itu tidak dapat berkata-kata. Dia jelas tidak memiliki ingot perak. Wanita itu penasaran dan berjalan mendekat untuk melihat; kakinya tidak bisa berhenti.

Benda seperti ingot memiliki daya tarik sendiri, dan bahkan jika mereka tidak mempengaruhi orang secara fisik, mereka pasti bisa melunakkan hati sebagian besar orang ‘.

Liu Changjie tertawa. Dia melambaikan tangannya, dan kusir segera membawakan empat kotak besar yang penuh dengan ingot perak, meletakkannya di halaman.

“Yang ada di sini adalah senilai lima puluh perak, dan kotak-kotak ini berisi seribu dua ratus ingot.”

mata pria melotot. Wajah wanita itu merah dan dia menarik napas terbata-bata, seperti seorang wanita muda yang melihat wajah kekasih pertamanya.

“Apakah kau menginginkan ingot ini?”

Pria itu mengangguk segera.

“Oke,” kata Liu Changjie. “Jika kau menginginkannya, aku akan memberikannya kepadamu.”

Mata pria itu terbelalak hingga tampak seperti akan melompat dari kepalanya.

“Kau dapat mengambil kedua kotak ini dan pergi sekarang,” kata Liu Changjie. “Pergilah kemana pun yang kau inginkan. Kereta ini akan membawamu ke sana, asalkan kau baru kembali dalam tujuh hari.” Sambil tersenyum, dan melihat wanita itu dari sudut matanya, ia melanjutkan,” Kotak lainnya akan ditinggalkan disini dengan istrimu. Mereka semua akan berada di sini untukmu ketika kau kembali. ”

Wajah pria itu berubah merah, dan keringat mulai menetes di wajahnya. Dia kembali menatap istrinya.

Dia tidak melihat ke arahnya. dua matanya yang indah menatap kotak berisi perak itu.

Pria itu membasahi bibirnya. Dia tergagap, “Kau … kau … bagaimana menurutmu ?”

Wanita itu menggigit bibirnya, lalu tiba-tiba menoleh dan berlari kembali ke dalam rumah.

Pria itu mengikutinya, lalu berhenti.

Dia sudah dibuat gila oleh perak.

“Kau hanya harus pergi selama tujuh hari,” kata Liu Changjie tiba-tiba. “Tujuh hari bukan waktu yang sangat lama.”

Pria itu meraih sebuah ingot dari salah satu kotak dan menggigitnya, begitu keras sehingga giginya hampir patah.

Tentu saja perak itu asli.

“Kau bisa kembali dalam tujuh hari, dan istrimu …”

Pria itu tidak menunggu dia untuk menyelesaikan ucapannya. Menggunakan semua kekuatan yang ia punya, ia menyeret kotak perak ke dalam kereta.

Kusir membantunya dengan kotak lainnya.

Terengah-engah, merangkul perak, orang itu berkata, “Berangkat! Keluar dari sini cepat! Pergi ke mana saja, sejauh mungkin! ”

Liu Changjie tertawa lagi.

Saat kereta itu melesat pergi, dia mengangkat dua kotak perak yang tersisa dan membawa mereka perlahan-lahan ke dalam rumah. Dia menutup pintu dan menguncinya.

Pintu ke ruang dalam terbuka, tirai pintu yang setengah mengangkat. Wanita itu duduk di tempat tidur , menggigit bibirnya, wajahnya memerah seperti bunga persik.

Liu Changjie masuk dan tersenyum. “Apa yang kamu pikirkan?” Tanyanya lembut.

“Aku berpikir bahwa kau benar-benar seorang bajingan. Tak seorang pun akan berpikir sesuatu seperti ini kecuali orang sepertimu. ”

Liu Changjie menghela nafas, dan tertawa getir. “Saya hanya membuat taruhan dengan diriku sendiri. Jika kalimat pertama Hu Yue’er ini tidak mengandung kata bajingan,” Aku tidak akan bermain dengan wanita selama tiga bulan.”

Translator / Creator: doroboneko88